Pandangan Islam mengenai kematian Isa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Masalah penyaliban, kematian dan kebangkitan Yesus (Isa) ditolak oleh sebagian besar (tidak semua [1]) Muslim, tetapi mirip dengan orang-orang Kristen yang mereka percaya bahwa Yesus akan kembali sebelum hari Akhir.[2] Kebanyakan Muslim percaya bahwa Yesus tidak disalib, tetapi diangkat tubuhnya ke surga oleh Allah, keyakinan yang sama ditemukan dalam Injil Basilides, [3][4][5][6] teks yang hilang menyimpan laporan dari dengan ulama Kristen awal lainnya seperti Origen (c.185 - c.254). Basilides (Βασιλείδης), adalah seorang teolog terkemuka dengan kecenderungan Gnostik, yang telah diajarkan di Alexandria pada kuartal kedua abad kedua. Aliran ini mengajar pertama kali dikutuk oleh St John, rasul Kristus di suratnya yang pertama, pasal 4, di bawah kategori semangat Anti Kristus, tentang semua orang yang membantah gagasan bahwa Yesus datang dalam tubuh dari daging dan darah untuk menebus dosa dunia. ajaran Basilide juga dianggap sebagai sesat oleh Irenaeus dari Lyon (tahun 130 - c.200), [7] dan oleh Hippolytus dari Roma (c 170 -. c.236), [8]meskipun mereka telah dievaluasi lebih positif oleh Clement dari Alexandria (c.150 - c.215).[9] Namun, pandangan ini diabaikan oleh Kristen arus utama yang hanya menerima empat Injil yang terkandung dalam Perjanjian Baru sebagai asli, yang lain dua puluh delapan, jarang dipublikasikan, dipandang sebagai sesat.

Tergantung pada interpretasi ayat berikut, cendekiawan Muslim telah disarikan pendapat yang berbeda. Beberapa percaya bahwa di rekening Alkitab, penyaliban Yesus tidak berlangsung cukup lama baginya untuk mati, sementara yang lain berpendapat bahwa Allah memberikan penampilan seseorang Yesus atau orang lain diganti Yesus dan para algojo berpikir korban adalah Yesus, menyebabkan semua orang untuk percaya bahwa Yesus adalah disalibkan. Penjelasan ketiga bisa jadi bahwa Yesus dipaku di kayu salib, tetapi karena tubuhnya adalah abadi dia tidak "mati" atau tidak "disalibkan" [mati]; hanya muncul begitu (pandangan ini jarang terjadi). Dalam oposisi terhadap usulan tersebut di atas kedua dan ketiga, tetapi orang lain mempertahankan bahwa Allah tidak menggunakan tipu dan karena itu mereka berpendapat bahwa penyaliban tidak terjadi. Dasar dari semua keyakinan ini adalah interpretasi dari ayat ini dalam Al-Qur'an Sebagian besar tradisi Islam, kecuali beberapa, secara kategoris menyangkal bahwa Yesus meninggal secara fisik, baik di kayu salib atau cara lain. Pendapat tersebut ditemukan dalam tradisi Islam sendiri, dengan laporan Hadis paling awal yang mengutip para sahabat Muhammad yang menyatakan bahwa Yesus telah meninggal, sementara sebagian besar Hadis dan Tafsir berikutnya telah mengemukakan sebuah argumen yang mendukung penyangkalan tersebut melalui eksegesis dan apologetika, menjadi populer. (Ortodoks).

Dan Kami hukum juga mereka karena ucapan mereka, “Sesungguhnya kami telah membunuh Al-Masih, Isa putra Maryam,” yang mereka ejek dengan menamainya Rasul Allah padahal mereka tidak beriman kepadanya. Mereka mengatakan telah membunuhnya, padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak pula menyalibnya, tetapi diserupakan bagi mereka orang yang dibunuh itu dengan Nabi Isa. Sesungguhnya mereka yang berselisih pendapat tentangnya, yakni tentang Nabi Isa, benar-benar dalam keragu-raguan tentang hal, yakni pembunuhan, itu. Mereka tidak mempunyai sedikit pun pengetahuan menyangkut hal itu, yakni tentang pembunuhan Nabi Isa, dan apa yang mereka katakan kecuali mengikuti persangkaan belaka, dan mereka tidak membunuhnya dengan yakin.
Tetapi Allah telah mengangkat Isa ke hadirat-Nya. Allah Mahaperkasa, Mahabijaksana.

— Qur'an, surah 4 (An-Nisa) ayat 157-158[10]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Religions of the World: A Comprehensive Encyclopedia of Beliefs and Practices. ABC-CLIO. hlm. 55. ISBN 978-1-59884-203-6. 
  2. ^ "The Quranic Arabic Corpus - Translation". Corpus.quran.com. Diakses tanggal 2016-05-20. 
  3. ^ Com. in Mat. prol
  4. ^ Exp. Ev. Luc. i.2
  5. ^ Hist. fr 4.4
  6. ^ In Luc. Ev. Exp. I prol
  7. ^ Haer. 1.24.4
  8. ^ Strom. Iv 12.81; Strom. III 1.1
  9. ^ Ref. VII 20.1
  10. ^ Qur'an 4:157-158

Pranala luar[sunting | sunting sumber]