Vaksinasi Covid-19 di Indonesia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Serifikat vaksin Covid-19 dosis pertama
Sertifikat vaksin Covid-19 dosis kedua

Vaksinasi Covid-19 di Indonesia adalah program yang dilakukan oleh pemerintah Indonesia dalam meminimalkan penyebaran penyakit koronavirus akibat pandemi Covid-19 yang terjadi sejak 2020. Dari 269,5 juta jiwa masyarakat Indonesia pada 2019, pemerintah menargetkan program vaksinasi akan selesai pada 2021 dengan jumlah orang yang akan divaksinasi mencapai lebih dari 75 persen penduduk atau sekitar 208 juta jiwa. Jumlah tersebut berkaitan dengan syarat yang harus dipenuhi untuk menciptakan herd immunity atau kekebalan massal.[1]

Sampai 1 Agustus 2022, jumlah orang Indonesia yang telah divaksin untuk dosis pertama sudah mencapai 202.485.668 orang atau 97,22 persen. Dari jumlah tersebut, sudah 170.084.402 orang atau 81,67 persen yang telah divaksin sebanyak dua kali atau divaksinasi secara penuh dari keseluruhan target 70% jumlah penduduk Indonesia yang tervaksinasi untuk mencapai 'kekebalan kelompok' atau Herd Immunity. Sedangkan jumlah orang Indonesia yang telah divaksin dosis ketiga atau booster mencapai 56.124.804 orang atau 26,95 persen. Ada lima provinsi dengan capaian vaksinasi penuh tertinggi di Indonesia, yakni DKI Jakarta (128,17 persen), Bali (107,3 persen), Daerah Istimewa Yogyakarta (104,58 persen), Kepulauan Riau (97,18 persen) dan Kalimantan Timur (90,2 persen). [2]

Per tanggal 12 Januari 2022, Pemerintah melalui Kementerian Kesehatan Republik Indonesia memutuskan untuk melaksanakan vaksinasi dosis ketiga atau dosis penyokong untuk seluruh rakyat Indonesia secara gratis, dimulai secara bertahap di 244 daerah yang capaian vaksinasinya lebih dari 70 persen untuk dosis pertama dan 60 persen untuk dosis kedua. Adapun jenis vaksin yang dipakai ada lima, yakni Pfizer, Sinovac atau Zifivax, Sinopharm, AstraZeneca, dan Moderna. Syarat bagi penerima vaksin dosis ketiga ialah berusia 18 tahun keatas dan sudah melakukan vaksinasi lengkap dua dosis dengan interval waktu setelah penyuntikan vaksin dosis kedua minimal 6 bulan. [3]

Jenis vaksin[sunting | sunting sumber]

Demi menyukseskan program vaksinasi Covid-19, pemerintah Indonesia memutuskan untuk menggunakan 7 jenis vaksin berbeda. Hal tersebut ditetapkan berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan Nomor HK.01.07/Menkes/12758/2020. Vaksin SinoVac (Coronavac) asal Tiongkok menjadi jenis vaksin pertama yang digunakan. Sementara vaksin lainnya adalah vaksin produksi PT Bio Farma, Sinopharm, Novavax, Pfizer-BioNTech, Oxford-AstraZeneca dan Moderna.[4][5]

Vaksin Persetujuan Penggunaan Program vaksinasi
Sinovac Green check.svg Ya Green check.svg Ya Program pemerintah[6]
AstraZeneca Green check.svg Ya Green check.svg Ya Program pemerintah[6]
Sinopharm Green check.svg Ya Green check.svg Ya Gotong royong[7]
Moderna Green check.svg Ya Green check.svg Ya Gotong royong[7] dan

program pemerintah[8]

Pfizer–BioNTech Green check.svg Ya Green check.svg Ya Program pemerintah[6]
Novavax Belum diputuskan Dark Red x.svg Tidak Program pemerintah[6]
Sputnik V Green check.svg Ya Dark Red x.svg Tidak N/A
CanSino Green check.svg Ya Dark Red x.svg Tidak Gotong royong[7]
Janssen Green check.svg Ya Dark Red x.svg Tidak N/A
Zifivax Green check.svg Ya Green check.svg Ya Program pemerintah[9]

Garis waktu[sunting | sunting sumber]

Kegiatan vaksinasi Covid-19 di Jakarta Selatan
Kartu vaksin Covid-19 yang diterbitkan oleh Puskesmas Kecamatan Pesanggrahan

Pemerintah Indonesia resmi melakukan vaksinasi untuk pertama kalinya pada 13 Januari 2021 yang ditandai dengan vaksinasi kepada Presiden Joko Widodo oleh dokter Abdul Muthalib di Istana Kepresidenan Jakarta. Program vaksinasi terbagi menjadi tiga sesi. Joko Widodo masuk ke dalam sesi pertama sekaligus menjadi orang pertama di Indonesia yang divaksinasi Covid-19. Adapun jenis vaksin yang digunakan adalah vaksin Sinovac. Program ini terselenggara setelah Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) mengeluarkan persetujuan penggunaan darurat (EUA) untuk vaksin pada 11 Januari 2021 dan dikeluarkannya fatwa halal oleh Majelis Ulama Indonesia pada 8 Januari 2021.[10][11][12][13]

Selain presiden, pada hari yang sama juga dilakukan vaksinasi kepada sejumlah orang dari berbagai latar belakang, mulai dari pejabat, tokoh lintas agama, artis, tenaga medis hingga perwakilan masyarakat. Beberapa di antaranya adalah Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, Kepala BPOM Penny Kusumastuti, Raffi Ahmad, Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) dr Daeng M Faqih, KH Ahmad Ishomuddin dari Nahdlatul Ulama dan Narti yang mewakili pedagang. Di kalangan artis dan pemengaruh, Raffi Ahmad menjadi orang pertama yang divaksinasi.[12]

Dua minggu setelah vaksinasi pertama, Joko Widodo melakukan vaksinasi kembali di Istana Negara pada 27 Februari 2021. Wakil Ketua Dokter Kepresidenan Prof. Dr. dr. Abdul Muthalib kembali dipercaya sebagai vaksinator Jokowi. Vaksinasi ini dilakukan sebanyak dua kali dengan jangka waktu 14 hari merujuk pada petunjuk teknis (juknis) pelaksanaan vaksinasi dari Kementerian Kesehatan.[14]

Tahapan vaksinasi[sunting | sunting sumber]

Vaksinasi Covid-19 di Indonesia berlangsung dalam empat tahapan. Tahap 1 dan tahap 2 dilaksanakan dari Januari hingga April 2021. Sementara itu tahap 3 dan tahap 4 dilaksanakan dari April 2021 hingga April 2022. Pembagian tahapan ini dilakukan karena mempertimbangkan ketersediaan, waktu kedatangan serta profil keamanan vaksin.[15]

Tahap 1[sunting | sunting sumber]

Tahap pertama menyasar tenaga kesehatan, asisten tenaga kesehatan, tenaga penunjang serta mahasiswa yang sedang menjalani pendidikan profesi kedokteran yang bekerja pada Fasilitas Pelayanan Kesehatan.[15] Pada tahapan ini ditargetkan sekitar 1,4 juta tenaga kesehatan mendapatkan vaksinasi Covid-19.[16]

Per 25 Februari 2021, total tenaga kesehatan yang telah divaksin untuk dosis pertama telah mencapai 1.461.920 jiwa atau setara dengan 99,53 persen. Sementara itu, total tenaga kesehatan yang telah divaksin untuk dosis kedua telah mencapai 853.745 orang atau setara dengan 58,13 persen dari total keseluruhan target tenaga kesehatan.[17]

Tahap 2[sunting | sunting sumber]

Tahapan kedua dari program vaksinasi nasional ini dimulai pada 17 Februari 2021 dengan menyasar lima kelompok prioritas. Selain warga lanjut usia di atas 60 tahun, pekerja publik, guru, TNI, Polri, pekerja keamanan, pekerja transportasi publik dan pedagang juga menjadi sasaran dari tahapan ini.[18][19]

Tahapan kedua dilakukan secara bertahap di 7 provinsi di Jawa dan Bali dan ditargetkan selesai pada Mei 2021. Adapun jumlah orang yang ditargetkan sebanyak 38,5 juta orang yang terdiri dari 21 juta orang lanjut usia dan hampir 17 juta jiwa petugas pelayanan publik. Salah satu realisasinya mulai dilakukan terhadap para pedagang di Pasar Tanah Abang, Jakarta.[18][19][20]

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

Sebagai salah satu figur publik yang mendapatkan vaksin, Raffi Ahmad menuai kontroversi karena pada malam hari setelah vaksinasi, ia menghadiri sebuah pesta tanpa memperhatikan protokol kesehatan. Pihak istana kemudian menegur tindakannya. Keesokkan harinya, Raffi meminta maaf dan berjanji untuk lebih disiplin lagi dalam menerapkan protokol kesehatan.[21]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Farisa, Fitria Chusna (13 Juli 2021). "Pemerintah Tingkatkan Target Minimal Vaksinasi Jadi 208 Juta Penduduk". Kompas.com. Diakses tanggal 2021-07-14. 
  2. ^ "Update perkembangan vaksinasi COVID-19 di Indonesia, per tanggal 1 Agustus 2022 pukul 18.00 WIB". Dashboard Vaksinasi Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. 1 Agustus 2022. Diakses tanggal 2022-08-01. 
  3. ^ "Pernyataan Lengkap Jokowi Putuskan Vaksin Booster Corona Gratis". DetikNews. 11 Januari 2022. Diakses tanggal 2022-01-11. 
  4. ^ Ratriani, Virdita (2021-01-11). "Inilah 7 vaksin Covid-19 yang akan digunakan di Indonesia". Kontan. Diakses tanggal 2021-03-14. 
  5. ^ Anwar, Firdaus (26 Januari 2021). "Update 5 Jenis Vaksin COVID-19 dan Harganya di Indonesia". detikHealth. Diakses tanggal 2021-03-14. 
  6. ^ a b c d Bona, M.F. "Vaksinasi Covid-19 Program Pemerintah Hanya Gunakan Tiga Jenis Vaksin". beritasatu.com. Diakses tanggal 2021-08-03. 
  7. ^ a b c Azizah, N. (2021-06-16). "Ini Jenis Vaksin yang Dipakai untuk Vaksinasi Gotong Royong". mediaindonesia.com. Diakses tanggal 2021-08-03. 
  8. ^ Media, Kompas Cyber (2021-07-02). "Kemenkes: Vaksin Moderna untuk Vaksinasi Program Pemerintah Halaman all". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2021-09-04. 
  9. ^ Media, Kompas Cyber (2022-01-10). "BPOM Terbitkan Izin Darurat untuk Booster, Pengguna Sinovac Bisa Gunakan Vaksin Zifivax Halaman all". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2022-01-12. 
  10. ^ COVID-19, Website resmi penanganan (13 Januari 2021). "Program Vaksinasi COVID-19 Resmi Dimulai - Masyarakat Umum". covid19.go.id. Diakses tanggal 2021-03-14. 
  11. ^ Wisnuwardani, Dyah Puspita (2021-01-13). "Jokowi Akan Suntik Vaksin COVID-19 Pagi Ini, 13 Januari 2021". liputan6.com. Diakses tanggal 2021-03-14. 
  12. ^ a b detikcom, Tim (13 Januari 2021). "Ini Daftar Orang yang Divaksin COVID-19 di Istana, Ada Raffi Ahmad". detiknews. Diakses tanggal 2021-03-14. 
  13. ^ Septiani, Ayunda (13 Januari 2021). "Profil Abdul Muthalib, Dokter Kepresidenan yang Memvaksin Jokowi". detikHealth. Diakses tanggal 2021-03-14. 
  14. ^ P2P, Bagian Hukormas Ditjen. "Presiden Joko Widodo Mendaptkan Proses Vaksinasi Kedua, Jeda 14 Pemberian Vaksin | Direktorat Jendral P2P". p2p.kemkes.go.id. Diakses tanggal 2021-03-14. 
  15. ^ a b Media, Kompas Cyber (2021-01-09). "4 Tahapan Vaksinasi Covid-19 dan Jadwal Pelaksanaannya Halaman all". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2021-03-14. 
  16. ^ Maulana, Hasbi (2021-02-13). "UPDATE Vaksinasi Covid-19, Sabtu (13/2): Tahap 1 = 1.060.326 dan Tahap 2 = 415.486". kontan.co.id. Diakses tanggal 2021-03-14. 
  17. ^ Pinandhita, Vidya (25 Februari 2021). "Update Vaksinasi COVID-19 Per 25 Februari: Dosis 1 Nakes Hampir 100 Persen". detikHealth. Diakses tanggal 2021-03-14. 
  18. ^ a b Sumartiningtyas, Holy Kartika Nurwigati (2021-02-23). "Indonesia Masuki Tahap Kedua Vaksinasi Covid-19, Ini Syarat Penerima Vaksin Halaman all". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2021-03-14. 
  19. ^ a b Pranita, Ellyvon (2021-02-19). "Daftar 5 Kelompok Prioritas Vaksinasi Covid-19 Tahap Kedua, dari Guru hingga Pedagang Halaman all". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2021-03-14. 
  20. ^ COVID-19, Website Resmi Penanganan. "Vaksinasi COVID-19 Tahap Kedua Dimulai - Berita Terkini". covid19.go.id. Diakses tanggal 2021-03-14. 
  21. ^ Nugraheny, Dian Erika (2021-01-15). "Kelalaian Raffi Ahmad Setelah Disuntik Vaksin Covid-19 yang Berujung Teguran Istana Halaman all". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2021-03-14.