Penggoreng kering

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Penggoreng kering

Penggoreng kering atau penggoreng udara (bahasa Inggris: air fryer) adalah peralatan rumah tangga berupa oven konveksi yang dirancang agar meniru goreng rendam tanpa membenamkan makanan dalam minyak.[1][2] Kipas mekanis mengedarkan udara panas[1] pada kecepatan yang tinggi lalu memasak makanan tersebut dan menghasilkan lapisan yang garing melalui reaksi pencokelatan seperti reaksi Maillard.[3][4][1][5]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Oven-oven konveksi telah digunakan secara meluas sejak tahun 1945.[6]

Pada tahun 2010, Philips memperkenalkan oven konveksi merek Airfryer di pameran elektronik konsumen di Berlin.[7] Istilah "airfryer" sekarang sering digunakan secara umum.[8]

Memasak[sunting | sunting sumber]

Bagian dalam penggoreng kering

Penggoreng kering mengedarkan udara panas untuk memasak makanan yang seharusnya terendam minyak. Ruang memasak penggoreng kering memancarkan panas dari elemen pemanas di dekat makanan dan kipas mengedarkan udara panas.[1]

Penggoreng kering Philips yang asli menggunakan panas pancaran dari elemen pemanas tepat di atas makanan dan panas konveksi dari aliran udara kuat yang mengalir ke atas melalui bagian bawah ruang makanan yang terbuka, menghantarkan panas dari semua sisi, dengan sejumlah kecil udara panas yang dipaksa keluar dari permukaan pemanas dan di atas makanan tanpa udara tertinggal yang beredar seperti dalam oven konveksi. Pemandu berbentuk mengarahkan aliran udara ke bagian bawah makanan. Teknik ini telah dipatenkan sebagai "teknologi udara cepat.[9][7]

Metode-metode penggorengan yang biasa menghasilkan efek Maillard pada suhu 140 hingga 165 °C (284 hingga 329 °F) dengan membenam sepenuhnya makanan dalam minyak yang panas yang jauh di atas titik didih air. Penggoreng kering berfungsi dengan melapisi makanan dengan lapisan tipis minyak dan mengedarkan udara hingga 200 °C (392 °F) untuk memberikan panas yang cukup untuk menyebabkan reaksi seperti itu.[10] Dengan demikian, hal ini dapat menghemat pemakaian minyak sebanyak antara 70% dan 80% dibandingkan dengan penggoreng rendam yang biasa sehingga dapat menggoreng makanan tertentu seperti ayam, ikan, kentang goreng, atau pastri.[11]

Sebagian besar penggoreng kering mempunyai tombol penyesuaian suhu dan pewaktu agar proses memasak lebih tepat. Makanan yang ingin dimasak biasanya diletakkan dalam keranjang di atas nampan tiris. Keranjang harus digoyangkan secara berkala, baik dengan tangan maupun melalui mekanisme penggoreng. Oven konveksi dan penggoreng kering serupa dalam hal cara memasak makanan, tetapi penggoreng kering biasanya lebih kecil dan lebih sedikit mengeluarkan panas.[2]

Alat-alat seperti ini menarik perhatian atas faktor kemudahannya, keamanannya, dan manfaat kesehatannya. Alat ini tidak membuat pemakai terkena tetesan minyak panas yang barangkali tepercik keluar dari bukaan penggoreng. Makanan yang digoreng rendam cara lama juga tinggi kandungan kalorinya dari penyerapan minyak ketika makanan dimasak. Juru masak profesional menyatakan keefektifan alat ini meniru keadaan makanan yang digoreng rendam dengan lebih sehat, tetapi terdapat perbedaan dari segi rasa dan kekonsistenan yang dihasilkan dari produk gorengan.[12]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d "Are air fryers worth it?". Wired. 10-05-2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19-03-2019. Diakses tanggal 08-01-2019. 
  2. ^ a b Clark, Melissa (1 April 2019). "6 Tips for Using Your Air Fryer". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 November 2020. Diakses tanggal 10 Juli 2020. 
  3. ^ "Wirecutter's Worst Things for Most People", The Wirecutter, The New York Times 24 November 2020 Diarsipkan 26 November 2020 di Wayback Machine.
  4. ^ "The Best Air Fryer Is a Convection Toaster Oven", The Wirecutter, The New York Times 27 September 2019 Diarsipkan 26 September 2020 di Wayback Machine.
  5. ^ Sullivan, Michael (2022-03-22). "The Best Air Fryer". Wirecutter. The New York Times Company. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26-09-2020. Diakses tanggal 02-04-2021. 
  6. ^ "Everything You Need to Know about Convection Ovens & Air Fryers". Air & Water. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15-07-2018. Diakses tanggal 17-08-2020. 
  7. ^ a b "History of the Air Fryer". exnovate.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Desember 2019. Diakses tanggal 26 Januari 2019. 
  8. ^ "Has airfryer become a generic trademark?". genericides.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 April 2021. Diakses tanggal 17 Februari 2021. 
  9. ^ "What is Rapid Air Technology?". APDS. 10 Juni 2016. 
  10. ^ McGee, Harold (2004). On Food and Cooking: The Science and Lore of the Kitchen. Scribners. ISBN 978-0684800011.  The Maillard Reaction, pp. 778-779; Caramelization, pp. 656-657.
  11. ^ "What is an air fryer? How does an air fryer work? Air fryer Taste?". Healthy and Wise (dalam bahasa Inggris). 24-05-2017. Diakses tanggal 14-07-2017. 
  12. ^ "Air Fryers Review by Cooking Experts | Healthy and Wise". Healthy and Wise (dalam bahasa Inggris). 5 Juli 2017. Diakses tanggal 14 Juli 2017. 

Bacaan lanjut[sunting | sunting sumber]