Pengondisi udara

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Penyejuk udara)
Pengondisi udara modern.

Pengondisi udara atau penyaman udara (bahasa Inggris: air conditioner, aircon, AC) adalah sistem atau mesin yang dirancang untuk mengkondisikan suhu udara dan kelembaban suatu ruangan (yang digunakan untuk pendinginan maupun pemanasan tergantung pada sifat udara pada waktu tertentu).

Umumnya sistem kerja AC menggunakan siklus refrigerasi. Dimana prosesnya mulai dari kompresi, kondensasi, ekspansi dan evaporasi. Biasanya untuk kenyamanan penyejuk di rumah, perkantoran, gedung-gedung dan kendaraan bermotor.

Konsep penyaman udara diketahui telah diterapkan di Romawi Kuno dan Persia abad pertengahan. Penyaman udara modern muncul dari kemajuan dalam ilmu kimia selama abad 19, dan penyejuk udara skala besar listrik pertama ditemukan dan digunakan pada tahun 1902 oleh Willis Haviland Carrier.

Istilah[sunting | sunting sumber]

Penyaman udara memiliki banyak istilah yang memiliki pengertian yang sama berkaitan dengan fungsi utamanya. Nama-nama ini antara lain pendingin udara, pengondisi udara, atau penyejuk udara.[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Romawi kuno[sunting | sunting sumber]

Pada masa itu air disalurkan melalui terowongan air dan diedarkan di dinding rumah-rumah tertentu untuk mendinginkan rumah mereka.[butuh rujukan]

Gambaran sederhana siklus dingin. 1: kondensor, 2: katup ekspansi, 3: evaporator, 4: kompresor.

Persia abad pertengahan[sunting | sunting sumber]

Teknik yang dipakai di persia pada masa itu serupa dengan teknik Romawi kuno, mereka melibatkan penggunaan dari tangki air dan menara angin untuk mendinginkan bangunan selama musim panas.[butuh rujukan]

Sekarang[sunting | sunting sumber]

Seiring dengan perkembangan zaman, perusahaan-perusahaan elektronik mulai membuat penyaman udara dengan teknologi yang dapat membunuh virus dan bakteri juga menghemat biaya listrik. Plasmacluster dan Inverter merupakan teknologi yang saat ini digunakan oleh produsen AC. Plasmacluster dirancang dapat membunuh virus dan bakteri di dalam ruangan, sementara inverter dikatakan dapat menghemat energi lebih dari 10%.[butuh rujukan]

Fungsi[sunting | sunting sumber]

Fungsi utama penyaman udara yakni sebagai alat untuk mengendalikan suhu udara atau kelembapan udara pada kondisi yang stabil. Kestabilan ini dilakukan dengan memberikan pendinginan atau pemanasan terhadap ruangan dalam sifat udara tertentu di dalamnya.[1] Dengan adanya penyaman udara, persyaratan kondisi udara yang sesuai untuk suatu ruangan ruangan dapat tercapai. Bersamaan dengan itu, penyaman udara juga menjaga kebersihan udara karena turut mengatur pengaliran udara di dalam suatu ruangan.[2]

Prinsip kerja[sunting | sunting sumber]

Suatu penyaman udara dapat bekerja dengan salah satu dari dua prinsip kerja. Prinsip yang pertama ialah sistem refrigerasi. Sedangkan prinsip yang kedua ialah melalui penguapan.[1]

Sistem refrigerasi[sunting | sunting sumber]

Pada sistem refrigerasi, penggunaan energi yang besar diperlukan untuk menghasilkan efek pendinginan yang besar pula. Konsumsi energi yang besar ini utamanya diberikan kepada kompresor.[3] Sebuah mesin refrigerasi mengadakan penyerapan kalor menggunakan sebuah evaporator. Pada proses penyerapan ini terjadi perubahan wujud fluida dari cairan menjadi uap. Evaporator kemudian mengalirkan uap refrigeran ini menuju ke kompresor dengan memanfaatkan perbedaan tekanan dan suhu yang lebih rendah. Uap masuk melalui saluran hisap menuju ke kompresor untuk kemudian dimampatkan. Hasilnya yakni terjadinya peningkatan tekanan dan suhu pada uap refrigeran sehingga mengalir melalui saluran tekan menuju ke kondensor.[4]

Sistem refrigerasi tidak berlaku lagi dalam penyaman udara yang berfungsi untuk memberikan pemanasan di dalam ruangan. Pengecualian sistem refrigerasi pada kondisi ini hanya untuk pompa kalor. Selebihnya merupakan tindakan yang tidak memerlukan sistem refrigerasi yaitu pengaturan kecepatan, radiasi termal, serta penyisihan partikel dan uap pengotor untuk menjaga kualitas udara.[5]

Jenis[sunting | sunting sumber]

Kebutuhan suatu ruangan menentukan jenis penyaman udara yang digunakan di dalamnya.[6] Umumnya, kebutuhan utama terhadap penyaman udara bagi pengguna suatu ruangan ialah memperoleh kenyamanan di dalam ruangan tersebut.[7] Ada jenis penyaman udara terpisah, penyejuk udara kaset dan penyejuk udara lantai-berdiri.[6] Selain itu, ada pula penyaman udara jendela, penyaman udara kanal terpisah dan penyaman udara pusat.[8]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Daryanto 2023, hlm. 1.
  2. ^ Dewadi, dkk. 2023, hlm. 27.
  3. ^ Wardika, Suhanan dan Prajitno 2012, hlm. 140.
  4. ^ Wardika, Suhanan dan Prajitno 2012, hlm. 140-141.
  5. ^ Dewadi, dkk. 2023, hlm. 33.
  6. ^ a b Daryanto 2023, hlm. 2.
  7. ^ Dewadi, dkk. 2023, hlm. 29.
  8. ^ Dewadi, dkk. 2023, hlm. 50-51.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Daryanto (2023). Menggunakan, Merawat dan Memperbaiki Peralatan Listrik Rumah Tangga. Jakarta: Bumi Aksara. ISBN 978-623-328-356-4. 

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Instruction Manual for A/C Plants Sabroe Refrigeration A/S, Marine Division
  • Carleric Johansson, Bo Larsen, Bertil Svensson, Rolf Nilstam (penyunting). 1986. Bilhandboken Nr 25 bab. 7. hal. 58. ISBN 91-7472-352-9.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]