Metafilsafat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Metafilsafat (kadang disebut filsafat filsafat) merupakan kajian tentang hakikat filsafat.[1] Pokok bahasannya meliputi tujuan filsafat, batas-batas filsafat, dan metodenya.[2] Jadi, sementara filsafat secara khas menyelidiki sifat keberadaan, realitas objek, kemungkinan pengetahuan, sifat kebenaran, dan sebagainya. Metafilsafat adalah kajian reflektif diri ke dalam sifat, tujuan, dan metode aktivitas yang membuat pertanyaan semacam ini, dengan menanyakan apa itu filsafat, pertanyaan seperti apa yang harus diajukan, bagaimana ia dapat mengajukan dan menjawabnya, dan apa yang dapat dicapai dengan melakukannya. Hal ini dianggap oleh beberapa orang sebagai subjek sebelum dan persiapan untuk filsafat,[3] sementara yang lain melihatnya secara inheren sebagai bagian dari filsafat,[4] atau secara otomatis menjadi bagian dari filsafat[5] sementara yang lain mengadopsi beberapa kombinasi dari pandangan-pandangan ini.

Ketertarikan pada metafilsafat menyebabkan terbitnya jurnal Metaphilosophy pada Januari 1970.[6] Banyak sub-disiplin ilmu filsafat memiliki cabang 'metafilosofi' sendiri, contohnya adalah meta-estetika, meta-epistemologi, meta-etika, dan metametafisika ( meta-ontologi ).[7] Meskipun istilah metafilsafat dan perhatian eksplisit pada metafilsafat sebagai domain khusus dalam filsafat muncul pada abad ke-20, topiknya mungkin setua filsafat itu sendiri, dan dapat ditelusuri kembali setidaknya sejauh karya-karya Yunani Kuno dan Nyaya India Kuno.

Hubungan dengan filsafat[sunting | sunting sumber]

Beberapa filsuf menganggap metafilsafat sebagai subjek yang terpisah dari filsafat, di atas atau di luarnya,[8] sementara yang lain keberatan dengan gagasan itu.[9] Timothy Williamson berpendapat bahwa filsafat filsafat adalah "secara otomatis bagian dari filsafat", seperti halnya filsafat dari hal lain.[10] Nicholas Bunnin dan Jiyuan Yu menulis bahwa pemisahan studi orde pertama dari studi orde kedua telah kehilangan popularitas karena para filsuf merasa sulit untuk mengamati perbedaannya.[11] Sebagaimana dibuktikan oleh pendapat-pendapat yang kontras ini, perdebatan terus berlanjut mengenai apakah evaluasi sifat filsafat adalah 'filsafat tingkat kedua' atau sekadar 'filsafat biasa'.

Banyak filsuf telah menyatakan keraguan atas nilai metafilsafat.[12] Di antara mereka adalah Gilbert Ryle : "keasyikan dengan pertanyaan tentang metode cenderung mengalihkan kita dari menuntut metode itu sendiri. Kami berlari sebagai aturan, lebih buruk, tidak lebih baik, jika kami banyak berpikir tentang kaki kami. Jadi mari kita ...tidak membicarakan itu semua tetapi lakukan saja."[13]

Istilah[sunting | sunting sumber]

Sebutan metafilsafat dan filsafat filsafat memiliki berbagai arti, kadang-kadang dianggap sinonim, dan kadang-kadang terlihat berbeda. Morris Lazerowitz mengklaim telah menciptakan istilah 'metaphilosophy' sekitar tahun 1940 dan menggunakannya di media cetak pada tahun 1942.[14] Lazerowitz mengusulkan bahwa metafilsafat adalah 'penyelidikan tentang hakikat filsafat'.[14] Penggunaan sebelumnya telah ditemukan dalam terjemahan dari bahasa Prancis.[15] Istilah ini berasal dari kata Yunani meta ("setelah", "melampaui", "dengan") dan philosophía ("cinta kebijaksanaan").

Istilah 'metafilosofi' digunakan oleh Paul Moser[16] dalam pengertian 'tingkat kedua' atau usaha yang lebih mendasar daripada filsafat itu sendiri, seperti yang disarankan oleh Charles Griswold.[17]

"Perbedaan antara filsafat dan metafilsafat memiliki analogi dalam perbedaan akrab antara matematika dan metamatematika."[16]

— Paul K. Moser, Metaphilosophy, p. 562

Penggunaan ini dianggap tidak masuk akal oleh Ludwig Wittgenstein, yang menolak analogi antara metabahasa dan metafilsafat.[18] Seperti yang diungkapkan oleh Martin Heidegger:[19]

"Ketika kita bertanya, "Apa itu filsafat?" maka kita sedang membicarakan tentang filsafat. Dengan bertanya dengan cara ini, kita jelas mengambil sikap di atas dan, oleh karena itu, di luar filsafat. Tetapi tujuan dari pertanyaan kita adalah untuk masuk ke dalam filsafat, untuk tinggal di dalamnya, untuk melakukan diri kita dengan caranya, yaitu, untuk "berfilsafat".Jalan diskusi kita harus, oleh karena itu, tidak hanya memiliki arah yang jelas, tetapi arah ini harus di saat yang sama beri kami jaminan bahwa kami bergerak di dalam filsafat dan bukan di luarnya dan di sekitarnya."[4].

— Martin Heidegger, Was Ist Das – die Philosophie? p. 21

Beberapa filsuf lain memperlakukan awalan meta hanya sebagai makna 'tentang...', daripada merujuk pada bentuk filsafat orde kedua metateoretis, di antaranya Rescher[20] dan Double.[21] Lainnya, seperti Williamson, lebih suka istilah filsafat filsafat daripada metafilsafat karena menghindari konotasi disiplin orde kedua yang memandang rendah filsafat, dan sebaliknya menunjukkan sesuatu yang merupakan bagian darinya.[22] Joll menyarankan bahwa untuk mengambil metafilsafat sebagai 'penerapan metode filsafat untuk filsafat itu sendiri' terlalu kabur, sedangkan pandangan yang melihat metafilsafat sebagai 'orde kedua' atau disiplin yang lebih abstrak, di luar filsafat, "sempit dan tendensius".[23]

Dalam tradisi analitis, istilah "metafilsafat" sebagian besar digunakan untuk menandai komentar dan penelitian pada karya-karya sebelumnya yang bertentangan dengan kontribusi asli untuk memecahkan masalah filosofis.

Tulisan[sunting | sunting sumber]

Ludwig Wittgenstein menulis tentang hakikat teka-teki filosofis dan pemahaman filosofis. Dia menyarankan kesalahan filosofis muncul dari kebingungan tentang sifat penyelidikan filosofis. Dalam Philosophical Investigations, Wittgenstein menulis bahwa tidak ada metafilsafat dalam pengertian metateori filsafat. CD Broad membedakan Kritis dari filsafat Spekulatif dalam "Materi Pokok Filsafat, dan Hubungannya dengan Ilmu-ilmu khusus," dalam Pengantar Pemikiran Ilmiah, 1923. Curt Ducasse, dalam Filsafat sebagai Ilmu, memeriksa beberapa pandangan tentang sifat filsafat, dan menyimpulkan bahwa filsafat memiliki materi pelajaran yang berbeda: penilaian . Pandangan Ducasse termasuk yang pertama digambarkan sebagai 'metafilosofi'.[24]

Henri Lefebvre dalam Métaphilosophie (1965) berargumentasi, dari sudut pandang Marxian, yang mendukung "perpecahan ontologis", sebagai pendekatan metodologis yang diperlukan untuk teori sosial kritis (sementara mengkritik "putusan epistemologis" Louis Althusser dengan Marxisme subjektif, yang mewakili alat teoretis fundamental untuk aliran strukturalisme Marxis).

Paul Moser menulis bahwa diskusi metafilosofis yang khas mencakup penentuan kondisi di mana suatu klaim dapat dikatakan sebagai klaim filosofis. Dia menganggap meta-etika, studi tentang etika, sebagai bentuk metafilsafat, serta meta-epistemologi, studi epistemologi.[25]

Topik[sunting | sunting sumber]

Banyak sub-disiplin filsafat memiliki cabang 'metafilsafat' mereka sendiri.[26] Namun, beberapa topik dalam 'metafilsafat' melintasi berbagai subdivisi filsafat untuk mempertimbangkan dasar-dasar yang penting bagi semua sub-disiplinnya. Beberapa di antaranya sebagai berikut:

  • Kognitif
  • Sistematisitas
  • Metodologi
  • Historisitas
  • Referensi diri dan aplikasi diri
  • Imanensi dan non-imanensi
  • Ketidaksepakatan dan keragaman
  • Keutamaan praktis
  • Filosofi baik dan buruk
  • Filsafat dan keahlian
  • Akhir dari filsafat
  • kematian filsafat
  • Anti-filsafat
  • Filsafat dan pernyataan
  • Filsafat dan eksposisi
  • Filosofi dan gaya
  • Filsafat sebagai sastra
  • Sastra sebagai filsafat
  • Keindahan filosofis
  • Filsafat sebagai ilmu
  • Filsafat dan bidang dan kegiatan terkait
  • Filsafat dan argumen
  • Filsafat dan kebijaksanaan
  • Filsafat dan metafilsafat
  • Filsafat dan rakyat
  • Filsafat dan kehidupan 'primitif'
  • Filsafat dan filosof
  • Filsafat dan pedagogi.

Tujuan[sunting | sunting sumber]

Beberapa filsuf (misalnya eksistensialis, pragmatis ) berpikir filsafat pada akhirnya adalah disiplin praktis yang akan membantu kita menjalani kehidupan yang bermakna dengan menunjukkan siapa diri kita, bagaimana kita berhubungan dengan dunia di sekitar kita dan apa yang harus kita lakukan.  Lainnya (misalnya filsuf analitik ) melihat filsafat sebagai disiplin teknis, formal, dan sepenuhnya teoretis, dengan tujuan seperti "pengejaran pengetahuan tanpa pamrih untuk kepentingannya sendiri". Tujuan filsafat lainnya yang diusulkan termasuk menemukan alasan yang benar-benar mendasar dari segala sesuatu yang diselidikinya, membuat eksplisit sifat dan signifikansi kepercayaan biasa dan ilmiah, dan menyatukan dan melampaui wawasan yang diberikan oleh sains dan agama. Yang lain mengusulkan bahwa filsafat adalah disiplin yang kompleks karena memiliki 4 atau 6 dimensi yang berbeda.[27][28]

Batasan[sunting | sunting sumber]

Mendefinisikan filsafat dan batas-batasnya sendiri bermasalah; Nigel Warburton menyebutnya "sangat sulit".[29] Tidak ada definisi langsung, dan definisi yang paling menarik adalah kontroversial.[30] Seperti yang ditulis Bertrand Russell :

"Kita dapat mencatat satu ciri khas filsafat. Jika seseorang bertanya apa itu matematika, kita dapat memberinya definisi kamus, katakanlah ilmu bilangan, demi argumen. Sejauh ini, ini adalah pernyataan yang tidak kontroversial... Definisi dapat diberikan dengan cara ini di bidang apa pun di mana tubuh pengetahuan pasti ada. Tapi filsafat tidak bisa begitu didefinisikan. Definisi apa pun kontroversial dan sudah mewujudkan sikap filosofis. Satu-satunya cara untuk mengetahui apa itu filsafat adalah dengan melakukan filsafat."[31]

— Bertrand Russell, The Wisdom of the West, p. 7

Meskipun ada beberapa kesepakatan bahwa filsafat melibatkan topik umum atau mendasar,[32] tidak ada kesepakatan yang jelas tentang serangkaian masalah demarkasi, termasuk:

  • bahwa antara investigasi orde pertama dan orde kedua. Beberapa penulis mengatakan bahwa penyelidikan filosofis adalah orde kedua, memiliki konsep, teori, dan praanggapan sebagai materi pelajarannya; bahwa itu adalah "berpikir tentang berpikir", dari "karakter tingkat kedua umumnya"; [33] bahwa para filsuf mempelajari, daripada menggunakan, konsep-konsep yang menyusun pemikiran kita. Namun, Oxford Dictionary of Philosophy memperingatkan bahwa "batas antara refleksi 'orde kedua' seperti itu, dan cara mempraktikkan disiplin orde pertama itu sendiri, tidak selalu jelas: masalah filosofis dapat dijinakkan oleh kemajuan suatu disiplin, dan perilaku suatu disiplin dapat dipengaruhi oleh refleksi filosofis".[34]
  • bahwa antara filsafat dan ilmu empiris. Beberapa berpendapat bahwa filsafat berbeda dari sains dalam hal pertanyaan-pertanyaannya tidak dapat dijawab secara empiris, yaitu dengan pengamatan atau eksperimen.[35][36] Beberapa filsuf analitis berpendapat bahwa semua pertanyaan empiris yang bermakna harus dijawab oleh sains, bukan filsafat. Namun, beberapa aliran filsafat kontemporer seperti pragmatis dan ahli epistemologi naturalistik berpendapat bahwa filsafat harus dikaitkan dengan sains dan harus ilmiah dalam arti luas istilah itu, "lebih memilih untuk melihat refleksi filosofis sebagai kelanjutan dari praktik terbaik bidang apa pun. penyelidikan intelektual".[34]
  • bahwa antara filsafat dan agama. Beberapa berpendapat bahwa filsafat berbeda dari agama dalam hal ia tidak memberikan tempat bagi iman atau wahyu: bahwa filsafat tidak mencoba menjawab pertanyaan dengan menggunakan wahyu, mitos, atau pengetahuan agama dalam bentuk apa pun, tetapi menggunakan akal, tanpa mengacu pada pengamatan dan eksperimen yang masuk akal". Namun, para filosof dan teolog seperti Thomas Aquinas dan Peter Damian berpendapat bahwa filsafat adalah "pelayan teologi" (ancilla theologiae).[37]

Metode[sunting | sunting sumber]

Metode filosofis (atau metodologi filosofis) adalah studi tentang bagaimana melakukan filsafat. Pandangan umum di antara para filsuf adalah bahwa filsafat dibedakan oleh cara-cara yang diikuti para filsuf dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan filosofis. Tidak hanya ada satu metode yang digunakan para filsuf untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan filosofis.

Baru-baru ini, beberapa filsuf meragukan intuisi sebagai alat dasar dalam penyelidikan filosofis, dari Socrates hingga filsafat bahasa kontemporer. Dalam Rethinking Intuition[38] berbagai pemikir membuang intuisi sebagai sumber pengetahuan yang valid dan dengan demikian mempertanyakan filosofi 'apriori'. Filsafat eksperimental adalah bentuk penyelidikan filosofis yang menggunakan setidaknya sebagian dari penelitian empiris — terutama jajak pendapat — untuk menjawab pertanyaan filosofis yang terus-menerus. Ini berbeda dengan metode yang ditemukan dalam filsafat analitik, di mana beberapa orang mengatakan seorang filsuf kadang-kadang akan mulai dengan menarik intuisinya tentang suatu masalah dan kemudian membentuk argumen dengan intuisi tersebut sebagai premis . Namun, ketidaksepakatan tentang apa yang dapat dicapai oleh filsafat eksperimental tersebar luas dan beberapa filsuf telah menawarkan kritik . Satu klaim adalah bahwa data empiris yang dikumpulkan oleh para filsuf eksperimental dapat memiliki efek tidak langsung pada pertanyaan filosofis dengan memungkinkan pemahaman yang lebih baik tentang proses psikologis yang mendasari yang mengarah pada intuisi filosofis.[39] Beberapa filsuf analitik seperti Timothy Williamson[40] telah menolak gerakan melawan filsafat 'kursi berlengan'—yaitu, penyelidikan filosofis yang ditopang oleh intuisi—dengan menafsirkan 'intuisi' (yang mereka yakini sebagai keliru) sebagai sekadar mengacu pada kognitif umum. fakultas: Jika seseorang mempertanyakan 'intuisi', mereka akan mengatakan, menyimpan sikap skeptis terhadap fakultas kognitif umum-konsekuensi yang tampaknya filosofis tidak menarik. Bagi Williamson, contoh intuisi adalah contoh dari fakultas kognitif kita yang memproses kontrafaktual[41] (atau kondisional subjungtif) yang khusus untuk eksperimen pemikiran atau contoh yang dipertanyakan.

Perkembangan[sunting | sunting sumber]

Sebuah pertanyaan menonjol dalam metafilsafat adalah apakah kemajuan filosofis terjadi atau tidak dan terlebih lagi, apakah kemajuan seperti itu dalam filsafat mungkin terjadi.[42] Bahkan telah diperdebatkan, terutama oleh Ludwig Wittgenstein, apakah masalah filosofis yang asli benar-benar ada. Kebalikannya juga telah diklaim, misalnya oleh Karl Popper, yang berpendapat bahwa masalah seperti itu memang ada, bahwa mereka dapat dipecahkan, dan bahwa dia sebenarnya telah menemukan solusi pasti untuk beberapa di antaranya.

David Chalmers membagi penyelidikan ke dalam kemajuan filosofis dalam metafilsafat menjadi tiga pertanyaan.

  1. Pertanyaan Keberadaan: apakah ada kemajuan dalam filsafat?
  2. Pertanyaan Perbandingan: apakah ada banyak kemajuan dalam filsafat seperti halnya dalam sains?
  3. Pertanyaan Penjelasan: mengapa tidak ada lebih banyak kemajuan dalam filsafat?[43]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Lazerowitz, M. (1970). "A note on "metaphilosophy"". Metaphilosophy. 1 (1): 91. doi:10.1111/j.1467-9973.1970.tb00792.x.  see also the Internet Encyclopedia of Philosophy article by Nicholas Joll: Contemporary Metaphilosophy
  2. ^ Armen T Marsoobian (2004). "Metaphilosophy". Dalam John Lachs; Robert Talisse. American Philosophy: An Encyclopedia. hlm. 500–501. ISBN 978-0203492796. 
  3. ^ See for example, Charles L. Griswold Jr. (2010). Platonic Writings/Platonic Readings. Penn State Press. hlm. 144–146. ISBN 978-0271044811. 
  4. ^ a b Martin Heidegger (1956). Was Ist Das – die Philosophie?. Rowman & Littlefield. hlm. 21. ISBN 978-0808403197. 
  5. ^ Timothy Williamson (2008). "Preface". The Philosophy of Philosophy. John Wiley & Sons. hlm. 9. ISBN 978-0470695913. 
  6. ^ The journal describes its scope sebagai: "Bidang minat tertentu meliputi: landasan, ruang lingkup, fungsi dan arah filsafat; pembenaran metode dan argumen filosofis; keterkaitan antara aliran atau bidang filsafat (misalnya, hubungan logika dengan masalah dalam etika atau epistemologi); aspek sistem filosofis; pengandaian aliran filosofis; hubungan filsafat dengan disiplin lain (misalnya, kecerdasan buatan, linguistik atau sastra); sosiologi filsafat; relevansi filsafat dengan tindakan sosial dan politik; masalah dalam pengajaran filsafat." Diakses pada tanggal 24 Desember 2021.
  7. ^ Robert S Hartman (1995). "Axiology as a science". Dalam Rem B. Edwards. Formal Axiology and Its Critics. Rodopi. hlm. 21. ISBN 978-9051839104. 
  8. ^ See for example, Charles L. Griswold Jr. (2010). Platonic Writings/Platonic Readings. Penn State Press. hlm. 144–146. ISBN 978-0271044811. 
  9. ^ Martin Heidegger (1956). Was Ist Das – die Philosophie?. Rowman & Littlefield. hlm. 21. ISBN 978-0808403197. 
  10. ^ Timothy Williamson (2008). "Preface". The Philosophy of Philosophy. John Wiley & Sons. hlm. ix. ISBN 978-0470695913. 
  11. ^ Nicholas Bunnin; Jiyuan Yu (2009). "Metaphilosophy". The Blackwell Dictionary of Western Philosophy. Wiley-Blackwell. hlm. 426–427. ISBN 978-1405191128. 
  12. ^ Søren Overgaard; Paul Gilbert; Stephen Burwood (2013). "Introduction: What good is metaphilosophy?". An introduction to metaphilosophy. Cambridge University Press. hlm. 6. ISBN 978-0521193412. 
  13. ^ Gilbert Ryle (2009). "Chapter 23: Ordinary language". Collected Essays 1929-1968: Collected Papers Volume 2 (edisi ke-Reprint of Hutchinson 1971). Routledge. hlm. 331. ISBN 978-0415485494.  Quoted by Søren Overgaard; Paul Gilbert; Stephen Burwood (2013). "Introduction: What good is metaphilosophy?". An introduction to metaphilosophy. Cambridge University Press. hlm. 6. ISBN 978-0521193412. 
  14. ^ a b Lazerowitz, M. (1970). "A note on "metaphilosophy"". Metaphilosophy. 1 (1): 91. doi:10.1111/j.1467-9973.1970.tb00792.x.  see also the Internet Encyclopedia of Philosophy article by Nicholas Joll: Contemporary Metaphilosophy
  15. ^ Clemenceau, Georges (1929). In the Evening of My Thought (dalam bahasa Inggris). Houghton Mifflin. hlm. 498. 
  16. ^ a b Paul K. Moser (2008). "Metaphilosophy". Dalam Robert Audi. The Cambridge Dictionary of Philosophy (edisi ke-Paperback reprint of 2nd). Paw Prints 2008-06-26. hlm. 561–562. ISBN 978-1439503508. 
  17. ^ See for example, Charles L. Griswold Jr. (2010). Platonic Writings/Platonic Readings. Penn State Press. hlm. 144–146. ISBN 978-0271044811. 
  18. ^ Wittgenstein L. (1963). "Paragraph 121" (PDF). Philosophical Investigations. Blackwell. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2012-09-03. 
  19. ^ Martin Heidegger (1956). Was Ist Das – die Philosophie?. Rowman & Littlefield. hlm. 21. ISBN 978-0808403197. 
  20. ^ Rescher N. (2007). "Chapter 1: Philosophical principles". Philosophical Dialectics, an Essay on Metaphilosophy. State University of New York Press. hlm. 1. ISBN 978-0791467466. 
  21. ^ Richard Double (1996). Metaphilosophy and Free Will. Oxford University Press. ISBN 978-0195355413. 
  22. ^ Williamson, Timothy (2007). "Preface". The Philosophy of Philosophy. Wiley-Blackwell. ISBN 978-1405133968. 
  23. ^ Nicholas Joll (November 18, 2010). "Contemporary Metaphysics: Defining metaphilosophy". Internet Encyclopedia of Philosophy. 
  24. ^ Dommeyer F., (1961), A Critical Examination of C. J. Ducasse's Metaphilosophy, Philosophy and Phenomenological Research, Vol. 21, (Jun., 1961), No. 4, halaman 439-455
  25. ^ Paul K. Moser (2008). "Metaphilosophy". Dalam Robert Audi. The Cambridge Dictionary of Philosophy (edisi ke-Paperback reprint of 2nd). Paw Prints 2008-06-26. hlm. 561–562. ISBN 978-1439503508. 
  26. ^ Robert S Hartman (1995). "Axiology as a science". Dalam Rem B. Edwards. Formal Axiology and Its Critics. Rodopi. hlm. 21. ISBN 978-9051839104. 
  27. ^ Adler, Mortimer (1993), The Four Dimensions of Philosophy: Metaphysical-Moral-Objective-Categorical
  28. ^ Vidal, Clément (2012). "Metaphilosophical Criteria for Worldview Comparison" (PDF). Metaphilosophy. 43 (3): 306–347. doi:10.1111/j.1467-9973.2012.01749.x. 
  29. ^ Nigel Warburton (2003). Philosophy: The Basics (edisi ke-3rd). CRC Press. hlm. 1. ISBN 978-0203202029. 
  30. ^ The Rt. Hon. Lord Quinton (2005). "Philosophy". Dalam Ted Honderich. The Oxford Companion to Philosophy (edisi ke-2nd). Oxford University Press. hlm. 702. ISBN 978-0199264797. 
  31. ^ Bertrand Russell (1959). The Wisdom of the West: A Historical Survey of Western Philosophy in Its Social and Political SettingPerlu mendaftar (gratis). Doubleday. hlm. 7. 
  32. ^ Simon Blackburn (2005). "Philosophy". Oxford Dictionary of Philosophy (edisi ke-2nd). hlm. 276–7. ISBN 978-0198610137. 
  33. ^ Ted Honderich, ed. (2005). "Conceptual analysis". Oxford Companion to Philosophy New Edition (edisi ke-2nd). Oxford University Press USA. hlm. 154. ISBN 978-0199264797. 
  34. ^ a b Simon Blackburn (2005). "Philosophy". Oxford Dictionary of Philosophy (edisi ke-2nd). hlm. 276–7. ISBN 978-0198610137. 
  35. ^ Sara Heināmaa (2006). "Phenomenology: A foundational science". Dalam Margaret A. Simons. The Philosophy of Simone De Beauvoir: Critical Essays. Indiana University Press. hlm. 22. ISBN 978-0253218407. 
  36. ^ Richard Tieszen (2008). "Science as a triumph of the human spirit and science in crisis: Husserl and the fortunes of reason". Dalam Gary Gutting. Continental Philosophy of Science. John Wiley & Sons. hlm. 94. ISBN 978-1405137447. 
  37. ^ Gracia, J.G. and Noone, T.B., A Companion to Philosophy in the Middle Ages, London: Blackwell, 2003, p. 35
  38. ^ Rethinking Intuition: The Psychology of Intuition and its Role in Philosophical Inquiry ,(Studies in Epistemology and Cognitive Theory) by Michael DePaul, William Ramsey (Editors), Rowman & Littlefield Publishers, Inc. (1998) ISBN 0-8476-8796-1; ISBN 978-0-8476-8796-1
  39. ^ Knobe, Joshua; Nichols, Shaun (2014). Experimental Philosophy: Volume 2 (dalam bahasa Inggris). Oxford University Press. ISBN 978-0-19-992741-8. 
  40. ^ Sytsma, Justin; Buckwalter, Wesley (2016-05-31). A Companion to Experimental Philosophy (dalam bahasa Inggris). John Wiley & Sons. hlm. 22–36. ISBN 978-1-118-66170-3. 
  41. ^ Pust, Joel (2019), Zalta, Edward N., ed., "Intuition", The Stanford Encyclopedia of Philosophy (edisi ke-Summer 2019), Metaphysics Research Lab, Stanford University, diakses tanggal 24 Desember 2021 
  42. ^ Dietrich, Eric (2011). There Is No Progress in Philosophy Error in webarchive template: Check |url= value. Empty.. Essays in Philosophy 12 (2):9.
  43. ^ Chalmers, David (2015). "Why Isn't There More Progress in Philosophy?" (PDF). Philosophy. 90 (1): 3–31. doi:10.1017/S0031819114000436. Diakses tanggal 24 Desember 2021.