Lingkaran Wina

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Moritz Schlick, salah seorang tokoh Lingkaran Wina

Lingkaran Wina (bahasa Inggris: Vienna Circle) adalah suatu gerakan dalam bidang filsafat yang bertujuan mencapai suatu filsafat yang ilmiah dan menghapus proposisi-proposisi yang tidak dapat dibuktikan menurut prinsip-prinsip ilmiah.[1][2] Karena itulah, mereka menolak pernyataan-pernyataan spekulatif dan hanya menerima pengetahuan yang berdasar pada pengamatan yang obyektif.[1]

Beberapa pemikir yang terkenal dari lingkaran Wina adalah Rudolf Carnap, Moritz Schlick, Hans Hahn, dan Otto Neurath.[1][3] Lingkaran Wina juga dikenal melalui pendekatan yang mereka bangun, yakni positivisme logis.[1]

Awal Mula[sunting | sunting sumber]

Auguste Comte, tokoh utama positisme, pendahulu Lingkaran Wina

Lingkaran Wina merupakan kelompok neo-positivisme (positivisme logis) yang melanjutkan proyek positivisme.[1] Positivisme adalah wacana yang mendominasi ilmu pengetahuan selama paruhan pertama abad ke-19.[1] Tokoh positivisme yang paling terkenal adalah Auguste Comte.[1][4]

Awalnya mereka merupakan sekelompok filsuf dan ahli yang berkumpul secara periodik di Wina sejak tahun 1922 hingga 1938.[5] Sebenarnya sebelum tahun 1922 telah ada ahli-ahli yang memiliki kesamaan minat dan menjadi cikal bakal kelompok ini.[2]. Beberapa tokoh awal adalah Ernst Mach, Phillip Frank, Otto Neurath, dan Hans Hahn.[2] Pada tahun 1922, Rudolf Carnap tiba dan bergabung ke Universitas Wina, di mana merupakan pusat kegiatan akademis para anggota lingkaran Wina.[2] Kemudian bergabunglah juga filsuf dan ahli lain, seperti Herbert Feigl, Kurt Goedel, R. von Mises, dan E. Schroedinger.[2][5]

Pada tahun 1929, kelompok ini menerbitkan tulisan yang berisi pandangan-pandangan mereka, yakni Wissenschaftliche Weltanshauung, Der Wiener Kreis.[2][5] Tulisan tersebut disusun oleh Carnap, Hahn, dan Neurath.[5] Selain itu, dari tahun 1930-1939, mereka juga menerbitkan jurnal Erkenntnis yang berisi ide-ide dari lingkaran Wina.[2]

Perkembangan Selanjutnya[sunting | sunting sumber]

Kelompok Wina kemudian berpencar setelah kematian salah satu anggota mereka, Moritz Schlick, dan juga terjadinya Perang Dunia ke-2.[2][5] Banyak anggota kelompok ini yang kemudian bermigrasi ke Amerika Serikat, termasuk Rudolf Carnap.[1][2] Di Amerika Serikat, mereka berhasil menggeser dominasi aliran pragmatisme.[1] Filsafat positivisme logis yang mereka kembangkan berhasil menarik perhatian publik serta mampu memunculkan kultur filsafat yang baru.[1] Kultur yang baru itu adalah ketika pengetahuan fisik dan formal, khususnya logika matematika, menjadi amat dominan.[1] Bidang-bidang di luar matematika seperti seni, agama, dan moral, dianggap berada di luar jangkauan ilmu pengetahuan karena tidak dapat dibuktikan dengan metode yang rasional.[1] Hegemoni lingkaran Wina mulai surut pada tahun 1960-an.[1]

Melawan Metafisika[sunting | sunting sumber]

Para pemikir yang termasuk ke dalam gerakan ini bermaksud meniadakan metafisika dari ranah filsafat.[1] Hal itu dikarenakan metodologi yang dikembangkan oleh gerakan ini.[1] Mereka mengembangkan suatu metode ilmu pengetahuan yang dapat digunakan ke dalam semua bidang ilmu pengetahuan, termasuk filsafat yang banyak berbicara soal metafisika.[1] Metafisika dianggap tidak dapat diverifikasi oleh metode ilmu pengetahuan yang mereka kembangkan sehingga tidak dapat dibuktikan kebenarannya.[1] Para pemikir lingkaran Wina menganggap bahwa bahasa dan pengetahuan ilmiah seharusnya berdasar pada dua hal, yakni logika (pengetahuan analitik) dan fakta (pengetahuan positif).[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r Adi Armin. 2003. Richard Rorty. Jakarta: Teraju. 13, 19, 34, 81, 94.
  2. ^ a b c d e f g h i Lorens Bagus. 2000. Kamus Filsafat. Jakarta:Gramedia Pustaka Utama. 518-519.
  3. ^ (Inggris)Albert E. Avey. 1954. Handbook in the History of Philosophy. New York: Barnes & Noble. 274.
  4. ^ Juhaya S. Praja. 2005. Aliran-Aliran Filsafat dan Etika. Jakarta: Kencana. 133-135.
  5. ^ a b c d e Thomas Uebel. 1995. 'Vienna Circle'. Robert Audi, ed. In Cambridge Dictionary of Philosophy. Cambridge: Cambridge University Press. 836-839.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]