Hua Tuo

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Hua Tuo
華佗
HuaTuo.jpg
Ilustrasi Hua Tuo semasa Dinasti Qing
Lahirca. 140[1]
Bozhou, Anhui
Meninggal208 (umur 68)[1]
Nama lainYuanhua (元化)
PekerjaanPhysician
Hua Tuo
Hanzi tradisional: 華佗
Hanzi sederhana:
Yuanhua
Hanzi:

Hua Tuo (Hanzi: 華佗) (145208), lahir di Kabupaten Qiao (sekarang Haochou, Anhui) adalah seorang tabib yang sangat terkenal pada penghujung Dinasti Han dan Zaman Tiga Negara.[1] Ia bernama lengkap Hua Yuanhua (華元化).

Biografi singkat[sunting | sunting sumber]

Tanggal kehidupan Hua Tuo tidak pasti. Perkiraan berkisar dari 110 hingga 207,[2][3] dan dari 190 hingga 265[4][5] dan disimpulkan bahwa "perkiraan terbaik" adalah sekitar 145-208. Hua Tuo merupakan seorang yang lebih tua dari dokter Zhang Zhongjing (150-219).

Hua Tuo senang membaca buku sejak kecil, ia juga mahir dan menguasai beberapa buku sastra kuno, sesuatu yang tidak lazim bagi orang awam. Beberapa sarjana[6][7] percaya bahwa ia mempelajari teknik medis Ayurveda dari misionaris Buddha awal di Tiongkok. Victor H. Mair menggambarkannya sebagai "ratusan tahun sebelumnya dalam pengetahuan dan praktik medis", dan menyarankan namanya Hua Tuo, yang secara kasar diucapkan ghwa-thā dalam bahasa Tionghoa Kuno, dapat berasal dari istilah bahasa Sanskerta agada "obat ; toksikologi".[3] Beberapa cerita dalam biografi Hua Tuo "memiliki karakter Ayurveda yang mencurigakan" dan dia aktif "di daerah di mana komunitas Buddha pertama didirikan di Tiongkok". Kemahirannya menyebabkan Gubernur Pei, Chen Gui memberikannya gelar pejabat yang kemudian ditolaknya. Beberapa gelar dari pejabat lainnya juga ditampik Hua Tuo yang meneruskan kariernya sebagai tabib kelana di pedesaan. Kemahirannya menyembuhkan penyakit menyebabkan namanya populer sebagai tabib mashyur di kalangan rakyat biasa.

Cao Cao yang mendengar kemahiran Hua Tuo kemudian mengutus bawahannya untuk meminta Hua Tuo menyembuhkan sakit kepala menahun yang dideritanya. Namun, Hua Tuo tidak suka berdiam diri di istana karena rindu kampung halaman dan kebebasan berkelana ke sana kemari. Dalam satu kesempatan, ia meminta izin kepada Cao Cao untuk pulang ke kampungnya untuk mengumpulkan obat-obatan tradisional. Sepulangnya Hua Tuo, ia menggunakan alasan bahwa istrinya sedang sakit untuk menghindari dipanggil pulang kembali oleh Cao Cao.

Setelah berkali-kali gagal memanggil pulang Hua Tuo, Cao Cao marah dan mengutus orang untuk menyelidiki keadaan Hua Tuo. Setelah tahu bahwa istri Hua Tuo tidak sakit, Cao Cao menangkap Hua Tuo dan menjebloskannya dalam penjara. Xun You, salah seorang menteri Cao Cao, memohon Cao Cao untuk memaafkan Hua Tuo, tetapi ditolak oleh Cao Cao. Akhirnya, Hua Tuo dihukum mati oleh Cao Cao pada tahun 208, tutup usia 63 tahun.

Dalam Kisah Tiga Negara[sunting | sunting sumber]

Hua Tuo pertama kali terkenal pada saat menyembuhkan luka dalam dari Zhou Tai. Hua Tuo juga menyembuhkan lengan Guan Yu yang terluka oleh panah beracun dalam satu pertempuran. Ia kemudian melakukan pembedahan tanpa pembiusan. Guan Yu dilukiskan bermain catur sambil minum arak sedangkan Hua Tuo membedah lengan Guan Yu untuk mengikis tulang yang telah teracuni oleh panah tadi.

Hua Tuo akhirnya tewas di tangan Cao Cao, yang mengundang Hua Tuo untuk menyembuhkan sakit kepala menahun yang dideritanya. Sewaktu Hua Tuo mengatakan bahwa ia perlu membedah kepala Cao Cao, Cao Cao marah karena mengira Hua Tuo berniat membunuhnya. Ia kemudian menjebloskan Hua Tuo ke dalam penjara dan menjatuhkan hukuman mati atasnya.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c de Crespigny (2007), hlm. 332.
  2. ^ Li (1974), hlm. 296.
  3. ^ a b Mair (1994), hlm. 227.
  4. ^ Veith (1966), hlm. 3.
  5. ^ Lu & Needham (2002), hlm. 117.
  6. ^ Chen (1977), hlm. 36-40.
  7. ^ Chen (2007), hlm. 293.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]