Pemberontakan Tujuh Negara

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pemberontakan Tujuh Negara
Rebellion of the Seven States.png
Peta yang menunjukkan Pemberontakan Tujuh Negara selama Dinasti Han
Tanggal154 SM
LokasiTiongkok timur
Hasil Kemenangan Han
Pihak terlibat
Dinasti Han Tujuh Kepangeranan Wu, Chu, Zhao, Jiaoxi, Jiaodong, Zaichuan, dan Jinan
Tokoh dan pemimpin
Kaisar Jing dari Han,
Zhou Yafu,
Dou Ying
Liu Pi
Kekuatan
360,000 pasukan 200,000 pasukan Wu
300,000 pasukan dari negara lain
Korban
Tidak diketahui Seluruh pasukan ditinggalkan, atau ditangkap atau terbunuh

Pemberontakan Tujuh Negara atau Pemberontakan Tujuh Kerajaan (Hanzi sederhana: 七国之乱; Hanzi tradisional: 七國之亂) merupakan suatu pemberontakan yang berlangsung pada tahun 154 SM melawan Dinasti Han, Tiongkok, dengan raja-raja semi-otonom regionalnya, untuk menolak usaha kaisar dalam memusatkan pemerintah lebih jauh.[1]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Pada awal Dinasti Han, Liu Bang--Kaisar Gaozu dari Han—menciptakan gelar pangeran bagi banyak kerabatnya di wilayah-wilayah tertentu yang mencakup kira-kira sepertiga hingga setengah dari kekaisaran. Ini adalah upaya untuk mengukuhkan pemerintahan keluarga Liu atas bagian-bagian Tiongkok yang tidak diperintah langsung dari ibu kota di bawah sistem Jun (Hanzi sederhana: 郡县; Hanzi tradisional: 郡縣; Pinyin: jùnxiàn).[2]

Selama masa pemerintahan Kaisar Wen, para pangeran ini masih mengatur hukum mereka sendiri, tetapi sebagai tambahan mereka sedang mencetak koin mereka sendiri (meskipun dengan persetujuan Kaisar Wen) dan mengumpulkan pajak mereka sendiri. Banyak pangeran secara efektif mengabaikan wewenang pemerintah kekaisaran dalam kerajaan mereka sendiri. Ketika Kaisar Jing menjadi kaisar pada tahun 157 SM, kerajaan Wu yang kaya terutama mendominasi.

Prelude[sunting | sunting sumber]

Miniatur tembikar infanteri Han Barat (lata depan) dan kavaleri (latar belakang); pada tahun 1990, ketika kompleks makam Kaisar Jing Han (bertakhta 157 – 141 SM) dan istrinya, Permaisuri Wang Zhi (†126 SM) digali di utara Yangling, lebih dari 40.000 patung tembikar miniatur digali. Semua dari mereka adalah ukuran kehidupan sepertiga, lebih kecil dari 8,000-beberapa tentara ukuran penuh dari Pasukan Terracotta yang dikubur bersama Kaisar Pertama Qin. Patung miniatur kecil, rata-rata 60 cm (24 in) tingginya, juga telah ditemukan di berbagai makam kerajaan Han di mana mereka ditempatkan untuk menjaga penghuni makam almarhum di akhirat mereka.[3]

Kaisar Jing memiliki hubungan yang renggang dengan sepupunya, Liu Pi, Pangeran Wu, keponakan kakeknya, pendiri Han, Kaisar Gaozu. Kerajaan Wu menikmati, di antara sumber daya alam lainnya, persediaan tembaga dan garam melimpah.

Ketika Kaisar Jing masih Putra Mahkota Qi, pewaris Liu Pi, Liu Xian (Hanzi: 劉賢) telah melakukan kunjungan resmi ke ibu kota Chang'an dan mereka berkompetisi dalam permainan papan liubo. Selama perdebatan tentang permainan, Liu Xian menyinggung Pangeran Mahkota Qi, yang melemparkan papan liubo padanya, yang mengakibatkan kematiannya. Liu Pi membenci Kaisar Jing karena menyebabkan kematian Liu Xian.

Penasihat utama Kaisar Jing, Chao Cuo menyarankan penggunaan sebagai alasan pelanggaran yang dilakukan para pangeran yang pada umumnya diabaikan oleh Kaisar Wen, bahwa ia memotong ukuran dari kerajaan untuk membuat mereka kurang mengancam. Chao secara eksplisit merenungkan kemungkinan bahwa Wu dan kerajaan lain mungkin memberontak, tetapi membenarkan tindakan tersebut dengan menegaskan bahwa jika mereka akan memberontak, akan lebih baik untuk membiarkan mereka memberontak lebih awal daripada nanti ketika mereka mungkin lebih siap.

Kaisar Jing, pada tahun 154 SM, memerintahkan hukuman berikut:

  • Dia mengukir Donghai Jun dari kerajaan Chu (modern Jiangsu utara dan Anhui utara), berdasarkan Liu Wu, Pangeran Chu, memiliki hubungan seksual selama masa berkabung untuk Janda Permaisuri Bo.
  • Dia mengukir Changshan Jun dari Kerajaan Zhao (Hebei tengah dan selatan modern), berdasarkan pelanggaran yang tidak ditentukan.
  • Dia mengukir enam county dari kerajaan Jiaoxi (sekitar Weifang, Shandong modern), berdasarkan Liu Ang, Pangeran Jiaoxi, menggelapkan dana dari penjualan gelar yang ditujukan untuk membayar biaya patroli perbatasan.
  • Mengukir Huiji dan Yuzhang Jun dari Kerajaan Wu, berdasarkan berbagai pelanggaran oleh Liu Pi, Pangeran Wu.

Pemberontakan[sunting | sunting sumber]

Dinding fragmen dari makam Tionghoa, dengan hiasan relief menorehkan yang menunjukkan adegan berburu dengan pemanah berkuda, Dinasti Han (202 SM - 220 M) National Museum of Oriental Art, Roma
Patung keramik kereta kuda dari makam istri Liu Xu (劉胥), Pangeran Li dari Guangling (廣陵厲王), putra Kaisar Wu dari Han yang bunuh diri pada tahun 53 SM Patung keramik kereta kuda dari makam istri Liu Xu (劉胥), Pangeran Li dari Guangling (廣陵厲王), putra Kaisar Wu dari Han yang bunuh diri pada tahun 53 SM
Patung keramik kereta kuda dari makam istri Liu Xu (劉胥), Pangeran Li dari Guangling (廣陵厲王), putra Kaisar Wu dari Han yang bunuh diri pada tahun 53 SM

Menanggapi tindakan ini, Liu Pi mengorganisir pemberontakan. Tujuh pangeran yang aktif berpartisipasi adalah:

  • Liu Pi (劉濞), Pangeran Wu.
  • Liu Wu (劉戊), Pangeran Chu
  • Liu Ang (劉卬), Pangeran Jiaoxi.
  • Liu Xiongqu (劉雄渠), Pangeran Jiaodong (sekitar Qingdao modern, Shandong).
  • Liu Xian (劉賢), Pangeran Zichuan (sekitar bagian dari Weifang modern, Shandong).
  • Liu Piguang (劉辟光), Pangeran Jinan (sekitar Jinan modern, Shandong).
  • Liu Sui (劉遂), Pangeran Zhao.

Dua kerajaan lain—Qi (tengah Shandong modern) dan Jibei (barat laut Shandong modern)--setuju untuk bergabung tetapi tidak benar-benar melakukannya. Liu Jianglü (劉將閭), Pangeran Qi, mengubah pikirannya pada saat-saat terakhir dan memilih untuk melawan pasukan pemberontak, dan Liu Zhi (劉志), Pangeran Jibei, ditahan rumah oleh komandan pengawalnya dan dicegah bergabung dengan pemberontakan.

Tiga pangeran lainnya dibujuk untuk bergabung tetapi menolak atau hanya tidak bergabung:

  • Liu An (劉安), Pangeran Huainan (sekitar Lu'an modern, Anhui)
  • Liu Ci (劉賜), Pangeran Lujiang (sekitar Chaohu modern, Anhui)
  • Liu Bo (劉勃), Pangeran Hengshan (sekitar bagian Lu'an modern, Anhui).

Ketujuh pangeran juga meminta bantuan dari kerajaan independen selatan Donghai (Zhejiang modern) dan Minyue (Fujian modern), dan Xiongnu Utara yang kuat. Donghai dan Minyue mengirim pasukan untuk berpartisipasi dalam kampanye, tetapi Xiongnu Utara, setelah awalnya berjanji untuk melakukannya, tidak.

Ketujuh pangeran menyatakan bahwa Chao Cuo bertujuan untuk memusnahkan kerajaan dan bahwa mereka akan puas jika Chao dieksekusi.

Kampanye pemberontak dan strategi[sunting | sunting sumber]

Empat kerajaan di pinggiran Qi bertujuan untuk menaklukkan Qi dan membaginya. Pasukan Zhao pergi ke barat tetapi tetap di dalam perbatasan untuk menunggu pasukan Wu dan Chu, yang dianggap sebagai kekuatan utama dalam pemberontakan.

Liu Pi, Pangeran Wu, memiliki beberapa strategi yang disarankan kepadanya bahwa dia mempertimbangkan:-

  • Saran Tian Lubo (田祿伯) untuk memiliki dua kekuatan utama - satu yang akan dipimpin oleh Liu Pi sendiri, menyerang Kerajaan Liang (timur Henan modern), dan satu yang akan dipimpin oleh Tian yang akan menuju ke barat oleh Sungai Yangtze dan Sungai Han membuat serangan mendadak langsung di ibu kota Chang'an.
  • Saran Jenderal Huan (桓) untuk mengabaikan semua kota di jalan dan melompati untuk menyerang Luoyang dan merebut pasokan makanan dan senjata berlimpah dekat Luoyang.
  • Saran seseorang (mungkin oleh pewaris Liu Pi, Liu Ju (劉駒)) untuk memusatkan kekuatan untuk menyerang Liang dan menghancurkannya terlebih dahulu.

Liu Pi menerima saran terakhir, khawatir jika dia memberi Tian kekuatan besar dia mungkin akan memberontak, dan rencana Huan terlalu berbahaya. Oleh karena itu, Wu dan Chu berkonsentrasi pada Liang, melawan saudara lelaki Kaisar Jing, Liu Wu, pangeran Liang, yang pasukannya pada awalnya menderita kekalahan yang menghancurkan, memaksa Liu Wu untuk mundur ke ibu kotanya Suiyang (sekarang Shangqiu di Henan), yang kemudian mulai dikepung oleh pasukan Wu dan Chu.

Tanggapan Kaisar Jing[sunting | sunting sumber]

Sesuai dengan instruksi yang ditinggalkan oleh Kaisar Wen, Kaisar Jing memerintahkan Zhou Yafu sebagai komandan pasukannya untuk menghadapi pasukan pemberontak utama—pasukan gabungan Wu dan Chu. Dia menugaskan Li Ji (酈寄), Markis Quzhou, untuk menyerang Zhao, dan Jenderal Luan Bu (欒布) untuk mencoba meringankan pengepungan Qi. Dou Ying (竇嬰) ditempatkan di bawah komando pasukan Li dan Luan, untuk mengkoordinasikan mereka di markas besarnya di Yingyang (滎陽, Zhengzhou modern, Henan).

Kampanye utama[sunting | sunting sumber]

Pasukan Wu dan Chu terus menyerang ibu kota Liang, Suiyang dengan ganas. Zhou Yafu menyarankan kepada Kaisar Jing bahwa strategi yang tepat adalah tidak melibatkan kekuatan Wu dan Chu karena, khususnya, pasukan Chu dikenal karena keganasan dan mobilitas mereka yang luar biasa. Sebaliknya, rencananya adalah membiarkan Liang menerima serangan terberat, melewati Liang, dan memotong garis pasokan Wu dan Chu untuk membuat kelaparan pasukan pemberontak. Kaisar Jing setuju, dan Zhou berangkat dari ibu kota Chang'an untuk bergabung dengan pasukan utamanya, yang sudah berkumpul di Yingyang. Wu dan Chu menyiapkan para pembunuh dalam perjalanan antara Chang'an dan Yingyang untuk membunuh Zhou, tetapi Zhou, telah diperingatkan oleh prajurit Zhao She (趙涉), pergi dengan rute memutar dan menghindari para pembunuh.

Setelah mengambil alih komando pasukannya, Zhou menuju Changyi (昌邑, Jining modern, Shandong) untuk bersiap memotong rute pasokan Wu dan Chu. Pada saat ini Liang tampaknya berada dalam bahaya besar, dan Pangeran Liu Wu mengirim utusan demi utusan untuk mencari bantuan segera dari Zhou, yang diabaikan oleh Zhou. Kaisar Jing, yang mengkhawatirkan saudaranya, memerintahkan Zhou untuk segera pergi ke Liang untuk menyelamatkannya. Zhou menolak, dan malah mengirim pasukan kavaleri untuk memotong garis pasokan Wu dan Chu. Strategi itu efektif. Wu dan Chu, tidak dapat menangkap Liang dengan cepat karena pertahanan kuat yang disiapkan oleh pangeran Jenderal Han Anguo (韓安國) dan Jenderal Zhang Yu (張羽), menuju timur laut untuk menyerang Zhou. Zhou menolak untuk terlibat dalam pertempuran langsung dengan pasukan Wu dan Chu, tetapi lebih berkonsentrasi membela kampnya. Setelah tidak bisa mendapatkan kemenangan yang menentukan atas Zhou, pasukan Wu dan Chu mulai menderita kelaparan dan jatuh pingsan. Liu Pi melarikan diri ke Donghai; Donghai membunuhnya dan mencari kedamaian dengan Han. Liu Wu, pangeran Chu, bunuh diri.

Konflik lain[sunting | sunting sumber]

Satu-satunya teater lain yang digunakan pasukan Wu adalah yang kecil. Tamu Liu Pi, Zhou Qiu (周丘) dipandang rendah oleh Liu Pi, tetapi dia, dengan persetujuan Liu Pi, memiliki beberapa keberhasilan dengan rencana mengejutkan yang ia ciptakan. Dia menuju ke kota kelahirannya Xiapei (下邳, Xuzhou modern, Jiangsu) dan, dengan kedok sebagai utusan kaisar, memerintahkan hakim daerah membunuh dan mengambil alih milisi daerah. Dia kemudian membujuk orang-orang dari daerah untuk bergabung dengan pemberontakan, dan mereka menuju utara dan menang atas kekuatan dari Kerajaan Chengyang (tenggara Shandong modern). Namun, setelah mendengar bahwa Liu Pi telah dikalahkan, Zhou sangat khawatir sehingga dia meninggal.

Sementara itu, empat kerajaan mengepung ibu kota Qi, Linzi (臨淄, Zibo modern, Shandong). Liu Jianglü, Pangeran Qi, dianggap menyerah, tetapi tekadnya untuk menolak diperkuat ketika utusannya Lu (路), yang telah ditangkap oleh empat pangeran, mengatakan kepadanya dari bawah tembok ibu kota untuk menolak (meskipun dia berada di bawah ancaman dari empat pangeran untuk membujuk Pangeran Jianglü agar menyerah). Akhirnya, Luan Bu dan Cao Qi (曹奇), Markis Pingyang, tiba dan mengalahkan empat kerajaan, tetapi pada saat yang sama juga menemukan bahwa Qi pada awalnya merupakan bagian dari konspirasi. Tidak dapat menjelaskan dirinya sendiri, Pangeran Jianglü melakukan bunuh diri, tetapi Kaisar Jing, memiliki belas kasihan kepadanya, mengizinkan putranya Liu Shou (劉壽) untuk mewarisi kerajaan.

Tidak begitu beruntung adalah para pangeran dari empat kerajaan yang memberontak. Han Tuidang (韓頹當), Markis Gonggao, menulis surat kepada Liu Ang, Pangeran Jiaoxi, mengancamnya dengan kehancuran total jika dia tidak menyerah. Pangeran Ang melakukannya dan diizinkan untuk bunuh diri. Tiga pangeran lainnya ditangkap dan dieksekusi. Keempat pemerintah itu disita oleh pemerintah pusat.

Kerajaan terakhir yang harus dihancurkan adalah Zhao. Sementara Li Ji pada awalnya tidak dapat menang dalam mengepung ibu kota Zhao Handan (Handan modern, Hebei), harapan Zhao hampir hilang ketika pasukan Xiongnu, menyadari Zhao akan dikalahkan, memilih untuk tidak bergabung dalam pertempuran. Ketika Luan kembali dari Qi, dia menyerang Handan dengan Li dan berhasil menangkapnya dengan memecah tanggul untuk membanjiri dinding Handan. Liu Sui, Pangeran Zhao, bunuh diri.

Liu Zhi, Pangeran Jibei, yang awalnya ingin bergabung dengan pemberontakan, tidak berbagi nasib mereka. Pejabatnya Gongsun Huo (公孫 獲) mampu membujuk Liu Wu, pangeran Liang, bahwa Liu Zhi hanya berpura-pura bergabung dengan pemberontakan dan pada kenyataannya berjasa pada kekalahan pemberontakan. Dengan campur tangan Liu Wu, Pangeran Zhi terhindar dan dia malah diberi Kerajaan Zaichuan.

Secara keseluruhan, awal pemberontakan yang ganas itu hanya berlangsung selama tiga bulan sebelum dikalahkan.

Dampak[sunting | sunting sumber]

Kaisar Gao pada awalnya menciptakan pangeran kekaisaran dengan kekuatan militer independen dengan tujuan agar mereka melindungi dinasti dari luar. Namun, pada masa Kaisar Jing, mereka sudah menciptakan masalah dengan penolakan mereka untuk mengikuti hukum dan perintah pemerintah kekaisaran. Jika ketujuh pangeran menang dalam konflik ini, kemungkinan besar Dinasti Han akan jatuh ke dalam konfederasi negara yang longgar. Sebagai buntut dari pemberontakan, sementara sistem kerajaan dipertahankan, kekuasaan para pangeran secara bertahap dikurangi dan ukuran kerajaan juga berkurang, di bawah Kaisar Jing dan putranya Kaisar Wu. Dengan usia panjang Dinasti Han, pola pikir orang Tionghoa normal untuk memiliki kekaisaran yang bersatu daripada negara yang terbagi untuk menetap.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Rafe de Crespigny (1967). "An Outline of the Local Administrations of the Later Han Empire" (PDF). Chung-chi Journal: 57–71. 
  2. ^ Telly H. Koo (1992). "The Constitutional Development of the Western Han Dynasty". Journal of the American Oriental Society. American Oriental Society. 40: 170–193. JSTOR 593418. 
  3. ^ Paludan, Ann. (1998). Chronicle of the Chinese Emperors: the Reign-by-Reign Record of the Rulers of Imperial China. London: Thames & Hudson Ltd., pp 34-36,

Lihat pula[sunting | sunting sumber]