Selir Bo

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Selir Bo
亲尝汤药.JPG
Patung Selir Bo (depan), bagian dari serangkaian patung yang menggambarkan Ershisi Xiao
Janda Permaisuri Tiongkok
Berkuasa180–157 SM
Janda Permaisuri Agung Tiongkok
Berkuasa157–155 SM
PendahuluLü Zhi
PenerusPermaisuri Dou
Wafat155 SM
Nama anumerta
Permaisuri Gao 高皇后
AyahLord Bo, Markis Linwen
IbuNyonya Wei, Marchioness Linwen
PasanganWei Bao, Pangeran Wei Barat
Kaisar Gaozu dari Han
AnakKaisar Wen dari Han

Janda Permaisuri Bo (薄太后) merupakan seorang Selir kerajaan Kaisar Gaozu dari Han (Liu Bang). Ia juga dikenal sebagai Selir Bo (薄姬) selama kehidupan Kaisar, dan lebih resmi seperti Janda Permaisuri Xiaowen (孝文太后) atau (lebih langka) Permaisuri Gao (高皇后). Meskipun menjadi selir yang derajatnya lebih rendah, putranya, Liu Heng, menjadi Kaisar Wen dari Han, memperkuat posisinya di dalam sejarah. Tahun kelahirannya tidak diketahui. Ia meninggal pada tahun 155 SM.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Ayahanda calon Janda Permaisuri Bo, Tuan Bo (薄翁), berasal dari Kadipaten Wu (吳縣, modern Suzhou, Jiangsu). Ia berselingkuh dengan Nyonya Wei (魏媼), putri anggota keluarga kerajaan Wei. Janda Permaisuri Bo lahir dari ikatan ini.

Menurut karya-karya sejarah Tiongkok (kecuali Buku Han, yang menceritakan versi hidupnya yang berbeda), Nyonya Bo saat ia masih muda, selir tercantik Wei Bao, Pangeran Wei. Wei Bao bersekutu dengan Liu Bang untuk mengalahkan pasukan Xiang Yu, tapi kemudian mengkhianati Liu Bang dengan membelot ke pihak Xiang Yu. Tidak seperti pembelot lain yang beralih sisi lagi setelah kemenangan terakhir Liu Bang, Wei Bao tetap setia kepada Xiang Yu sampai akhir. Setelah Han Xin menaklukkan Wei, Wei Bao dan seluruh keluarganya dibawa ke hadapan Liu Bang untuk menunggu eksekusi. Wei Bao memohon belas kasihan, tapi sang kaisar tetap tidak bersedia sampai ia menawarkan Nyonya Bo sebagai hadiah kepada Liu Bang. Kecantikannya menarik perhatian kaisar, dan ia dianggap sebagai selir kekaisaran. Mantan suaminya kemudian terbebas dari eksekusi. Catatan sejarah tidak memberikan informasi apabila anggota keluarga Wei Bao juga selamat, tapi kemungkinan begitu.

Nyonya Bo tidak disukai di antara para selir, tapi ia melahirkan soerang putra, Liu Heng, yang menjadi Pangeran Dai. Kelahiran putranya meningkatkan status Nyonya Bo menjadi Selir Bo. Tidak seperti selir lainnya, ia tidak dikurung di istana dan diijinkan untuk menemani putranya ke Kepangeranan Dai yang terpencil (modern Shanxi utara dan Hebei barat laut) untuk menjadi janda putri. Dai bukan wilayah yang kaya, dan wilayah ini mendapat ancaman dan serangan terus-menerus dari Xiongnu. Meski Selir Bo tidak dapat menjalani gaya hidup mewah begitu jauh dari istana kekaisaran, ia tetap dapat memiliki kehidupan yang relatif nyaman. Meskipun demikian, ia harus bekerja sebagai seorang penjahit. Kondisi kehidupan yang agak sulit dibandingkan dengan permaisuri lain memiliki keuntungan yang tak terduga: tidak seperti para permaisuri lainnya yang menjadi korban Lü Zhi karena kecemburuannya, Permaisuri Lü Zhi sangat bersimpati kepada Selir Bo. Permaisuri tidak pernah menganggap Bo dan putranya sebagai ancaman terhadap pencarian kekuasaannya, dan karena itulah, keduanya terhindar dari politik yang menewaskan banyak selir dan pangeran lainnya.

Buku Han menceritakan kisah yang berbeda tentang bagaimana Nyonya Bo menajdi selir kaisar. Ini menyatakan bahwa Liu Bang menemukan Nyonya Bo bekerja sebagai seorang penjahit di Dai dan membawanya sebagai selirnya. Terlepas dari perbedaan asal Nyonya Bo, Buku Han dan teks sejarah lainnya bertemu dengan Nyonya Bo dan putranya, Liu Heng, di Kepangeranan Dai.

Naik pangkat[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 180 SM, setelah kematian gundiknya, istri Kaisar Gao Janda Permaisuri Agung Lü, dan setelah para pejabat kemudian membantai wangsa Lü, mereka menawari takhta kepada Pangeran Heng atas keponakannya Kaisar Houshao—yang mereka tuduh tidak berdarah biru. Pangeran Heng berkonsultasi dengan Janda Putri Bo, yang juga tidak dapat memutuskannya. Kemudian setelah mereka mengirim saudara Janda Putri Bo Bo Zhao (薄昭) ke ibu kota Chang'an untuk mengamati situasi dan untuk memastikan itikad baik para pejabat bahwa Pangeran Heng memilih untuk menerima takhta tersebut.

Kehidupan akhir[sunting | sunting sumber]

Makam Janda Permaisuri Bo di Xi'an, Shaanxi

Setelah Pangeran Heng naik takhta sebagai Kaisar Wen, Janda Putri Bo dihormati sebagai Janda permaisuri, meskipun sebelumnya ia bukan seorang permaisuri. Ia sebagian besar sederhana sebagai janda permaisuri, dan tidak berusaha mendekati pengaruh yang diberikan Janda Permaisuri Lü atas Kaisar Hui atau bahkan menantunya, Permaisuri Dou, kemudian akan menahbiskan atas cucunya Kaisar Jing. Salah satu contoh utama di mana ia menegaskan pengaruhnya pada tahun 176 SM. Pada saat itu, Zhou Bo (周勃), yang telah berperan penting atas takhta Kaisar Wen, mengundurkan diri ke marknya ketika ia dituduh berkhianat dan ditangkap. Permaisuri Janda Bo, yang percaya bahwa Zhou tidak bersalah, konon melemparkan selendangnya kepada Kaisar Wen, menyatakan:

Sebelum menjadi kaisar, Zhou memegang kendali segel kerajaan, dan memerintahkan penjaga utara yang kuat. Betapa konyolnya ia tidak berkhianat saat itu, tapi sekarang berencana menggunakan pawai kecilnya sebagai basis pemberontakan?

Paling tidak sebagian karena pengaruhnya bahwa Kaisar Wen akhirnya membebaskan Zhou.

Ia juga tidak mencoba untuk menengahi (seperti yang tampaknya paling mungkin terjadi) atau tidak efektif di dalam perantaraannya, ketika saudaranya Bo Zhao membunuh seorang utusan kekaisaran-sebuah kejahatan yang jauh lebih serius daripada pembunuhan biasa—pada tahun 170 SM. Meskipun Bo Zhao adalah satu-satunya saudara Permaisuri Janda, Kaisar Wen akhirnya mendesaknya untuk bunuh diri.

Salah satu pengaruh terakhir yang dimiliki Permaisuri Janda Bo adalah saat ia mengatur putrinya dari salah satu kerabatnya untuk menikahi cucunya, calon Putra Mahkota Qi, pada masa pemerintahannya. Setelah Kaisar Wen meninggal pada tahun 157 SM dan Putra Mahkota Qi menggantikannya sebagai Kaisar Jing, Permaisuri Janda Bo menjadi Permaisuri Janda Agung. Tidak ada catatan tentang dirinya yang mencoba untuk menegaskan pengaruh politik setelah itu. Ia meninggal dua tahun kemudian pada tahun 155 SM.[1] (Ini akan menjadi bencana bagi Permaisuri Bo, istri Kaisar Jing karena ia sekarang tanpa dukungan segera digulingkan.)

Setelah ia meninggal, ia diabadikan di kuilnya sendiri dan bukan di kuil suaminya, karena hanya satu permaisuri yang dapat diabadikan di kuil seorang kaisar, dan Permaisuri Lü telah ditempatkan di kuil Kaisar Gao. Kemudian pada masa pemerintahan Kaisar Guangwu, ia dengan efektif membalikkan posisi Permaisuri Janda Bo dan Permaisuri Lü dengan mengabadikan Permaisuri Janda Bo sebagai "Permaisuri Gao" dan menurunkan posisi Permaisuri Janda Lü ke kuil yang terpisah.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Lily Xiao Hong Lee, A. D. Stefanowska, Sue Wiles, "Biographical dictionary of Chinese women: antiquity through Sui, 1600 B.C.E.-618 C.E.", 2007