Call of Duty: Modern Warfare 2

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Call Of Duty:Modern Warefare 2
Modern Warfare 2 cover.PNG
Pengembang Infinity Ward
Penerbit Activision
Serial Call of Duty
Platform Windows, PlayStation 3,
Xbox 360, Nintendo DS
Tanggal rilis 10 November,2009
Genre First-person shooter
Mode Single player, Multiplayer (Internet/LAN, Xbox Live, PlayStation Network)

Call of Duty: Modern Warfare 2 adalah video game penembak orang pertama yang dikembangkan oleh Infinity Ward dan diterbitkan oleh Activision untuk Xbox 360 dan PlayStation 3 video game konsol dan sistem operasi Microsoft Windows resmi diumumkan pada tanggal 11 Februari, 2009 game ini dirilis di seluruh dunia pada tanggal 10 November 2009. Ini adalah permainan keenam dari seri Call of Duty dan sekuel langsung ke Call of Duty 4: Modern Warfare, dengan alur cerita yang sama.

Modern Warfare 2 telah menerima tinjauan yang sangat positif dari berbagai situs game. Setelah rilis, permainan terjual sekitar 4,7 juta kopi di seluruh dunia dalam 24 jam. Pada tanggal 15 Juni 2010, Activision mengkonfirmasi bahwa permainan telah menjual lebih dari 20 juta kopi di seluruh dunia dan itu adalah permainan terlaris sepanjang masa di Inggris, dan permainan terlaris kedua sepanjang masa di Amerika Serikat.

Gameplay[sunting | sunting sumber]

Campaign[sunting | sunting sumber]

Pemain mengasumsikan peran berbagai karakter selama kampanye single-player, mengubah perspektif seluruh perkembangan cerita.

Setiap tingkat adalah misi yang menampilkan serangkaian tujuan yang ditampilkan pada mengepalai tampilan, yang menandai arah dan jarak menuju dan dari tujuan tersebut. Kerusakan pemain ditunjukkan oleh darah muncul di layar. Kesehatan pemain melahirkan kembali seiring berjalannya waktu. Tugas bervariasi dalam persyaratan mereka, dari memiliki pemain tiba di tertentu pos, untuk menghilangkan semua musuh di lokasi yang ditentukan, untuk mempertahankan suatu tujuan dari serangan musuh, atau menanam bahan peledak pada instalasi musuh. Pemain disertai oleh pasukan ramah yang tidak bisa mengeluarkan perintah. Komputer Laptop s yang mengandung intelijen musuh muncul selama kampanye dan mungkin dikumpulkan.

Cooperate[sunting | sunting sumber]

Call of Duty: Modern Warfare 2 fitur mode koperasi berjudul Special Ops, yang terdiri dari misi independen serupa di desain dengan "Mile High Club" epilog misi dari Call of Duty 4.[1] Misi ini berlangsung di berbagai lokasi dari modus kampanye, tetapi tidak terkait dengan kampanye . Sebagian besar misi Special Ops dapat dimainkan sendirian, tetapi semuanya mendukung dua pemain bermain koperasi [2] di mana dua pemain bisa bermain bersama secara lokal atau online.[3] Skenario termasuk adalah ras mobil salju antara dua pemain, satu pemain menyediakan udara dukungan dari AC-130 dengan pemain lain melakukan operasi di tanah, menangkap senyawa musuh, dan mencari daerah untuk dan menghilangkan 40 atau lebih musuh pada suatu waktu.[4]

Special Ops dibagi menjadi lima kelompok terpisah dari misi: Alpha, Bravo, Charlie, Delta, dan Echo. Setiap misi dapat dimainkan pada tiga tingkat kesulitan: biasa, mengeras, atau veteran. Berhasil menyelesaikan misi menghasilkan bintang-bintang pemain, ada yang sampai tiga bintang tersedia untuk setiap misi: satu bintang untuk menyelesaikan misi pada kesulitan reguler, dua untuk mengeras, dan tiga untuk veteran. Setelah bintang cukup yang diperoleh, misi yang terkunci.[3] Ada total 23 misi dengan masing-masing 69 bintang yang tersedia untuk membuka. Pada akhir setiap misi, layar menampilkan statistik berapa lama pemain atau pemain mengambil untuk menyelesaikan tingkat dan berapa banyak membunuh dicetak oleh masing-masing pemain, antara data lainnya.

Multiplayer[sunting | sunting sumber]

Mode multiplayer online dalam Modern Warfare 2 mempertahankan Experience Point dan sistem unlockable reward sama seperti Call of Duty 4, dengan mode permainan yang mencakup Free-For-All, Search & Destroy, Demolition, Sabotage, Domination, Team Deathmatch, dan Capture The Flag[5]. Modern Warfare 2 memperkenalkan beberapa fitur baru. Selain dari senjata baru, peralatan, dan fasilitas yang meng-upgrade permainan ke "versi pro" setelah memenuhi persyaratan pemanfaatan,[6] pemain dapat memilih 3 dari 15 killstreaks, yang diperoleh setelah membunuh beberapa musuh berturut-turut. Diantaranya adalah menerima penurunan pasokan (4 musuh berturut-turut), memandu sebuah drone (5 musuh berturut-turut), dan mengendalikan pesawat AC-130 atau helikopter penembak (11 musuh berturut-turut). Beberapa bantuan killstreak akan bertahan di tempat anda. Misalnya, Strike Harrier (7 killstreak) akan tetap berada di tempat dan menembak jatuh musuh setelah mengebom sebuah area sebelumnya.[7] Pemain juga bisa mendapatkan senjata nuklir taktis jika mereka membunuh 25 musuh berturut-turut. Tim yang memanggil killstreak Nuklir Taktis akan otomatis menang, meskipun pada saat itu kedudukan mereka tertinggal jauh dari tim lawan.

Fitur baru lainnya adalah migrasi tuan rumah dalam game, jika pemain server meninggalkan permainan, 'host sementara' memungkinkan sebuah host baru yang akan dipilih oleh pemain yang tersisa dan permainan kemudian dapat dilanjutkan [8][9] Ada juga penambahan mode orang ketiga (opsional) yang dapat digunakan dalam jenis permainan tertentu[10]. Dalam versi Xbox 360 dari permainan, sistem komunikasi tim dinonaktifkan jika pemain bermain online di jenis playlist tertentu. Keputusan ini dirancang untuk meningkatkan kerjasama antar anggota tim, tetapi telah menyebabkan beberapa kontroversi dalam komunitas Xbox Live. Mode offline (splitscreen dan LAN) dalam multiplayer mempertahankan pengalaman dan manfaat sistem yang ditemukan secara online, yang pertama untuk seri Call of Duty sejak sistem ini diperkenalkan. Namun, manfaat terpisah diperoleh saat bermain online.

Untuk versi PC, Infinity Ward memutuskan untuk mengimplementasikan layanan perjodohan baru yang disebut IWNET, yang bekerja melalui [Steam [(software) | Uap]]. Sistem ini hampir identik dengan versi konsol IWNET. Dedicated server dukungan dihapus, menghilangkan kemampuan untuk mods atau dibuat pengguna peta untuk dimasukkan. Penghapusan ini memiliki menciptakan kemarahan di kalangan gamer PC banyak. Karena aspek multiplayer berjalan dalam Steamworks, yang PunkBuster anti-cheat sistem digunakan dalam judul sebelumnya telah digantikan oleh Valve Anti-Cheat [11] Selain itu, versi PC berbagi topi 18-pemain yang sama dengan versi konsol (pertandingan yang maksimum 9 versus 9) [12]

Sinopsis[sunting | sunting sumber]

Karakter dan Faksi[sunting | sunting sumber]

Selama kampanye, pemain mengontrol lima karakter yang berbeda selama tujuh hari permainan. Di sebagian besar permainan, pemain bermain sebagai Sersan Gary 'Roach' Sanderson, seorang anggota unit elit multi-nasional kontra-teroris yang dikenal sebagai Task Force 141.[13] Namun, pemain pada awalnya bermain sebagai Joseph Allen (Troy Baker), seorang prajurit Ranger yang ditempatkan di Afghanistan, yang kemudian pergi menyamar di Rusia untuk Central Intelligence Agency di bawah alias "Alexei Borodin". Prajurit James Ramirez, seorang anggota Batalyon 1 Resimen Ranger 75 ditempatkan di Amerika Serikat, berfungsi sebagai karakter pemain selama pertahanan pantai timur Amerika Serikat melawan invasi Rusia. Kapten John 'Soap' MacTavish [14], menjadi karakter pemain dalam tiga misi akhir. Dalam lima tahun sejak cerita dalam permainan pertama berlangsung, ia telah dipromosikan menjadi Kapten di Special Air Service. Soap sekarang menjadi pimpinan lapangan Task Force 141 dan bertindak sebagai atasan Sanderson.[15] Pemain juga sempat mengasumsikan peran astronot International Space Station yang tidak disebutkan namanya selama operasi EVA saat sebelum kehancuran stasiun [16]

Beberapa karakter yang tidak dimainkan (NPC) memainkan peran utama dalam cerita. Seperti disebutkan, Kapten John "Soap" MacTavish (disuarakan oleh Kevin McKidd) kembali sebagai NPC untuk mayoritas permainan dan berfungsi sebagai atasan dan mentor dari Roach. Kapten John Price (disuarakan oleh Billy Murray) juga kembali dari Call of Duty 4' untuk membantu Task Force 141 setelah MacTavish, Roach, dan anggota lainnya menyelamatkannya dari sebuah gulag di Rusia. Anggota utama lain dari unit adalah Letnan Simon "Ghost" Riley yang misterius , (disuarakan oleh Craig Fairbrass, yang juga menyuarakan Gaz dalam Call of Duty 4') [17] yang menyembunyikan wajahnya dengan balacava bermotif tengkorak. Sersan Foley (disuarakan oleh Keith David), bersama dengan bawahannya, Kopral Dunn (disuarakan oleh Barry Pepper), awalnya mereka memimpin pasukan Allen ketika ditempatkan di Afghanistan, dan kemudian menjadi pemimpin skuad James Ramirez selama invasi Rusia ke AS dalam cerita. Nikolai, informan Rusia dari Call of Duty 4', kembali untuk membantu Task Force 141 pada berbagai titik dalam cerita. Letnan Jenderal Shepherd (disuarakan oleh Lance Henriksen) adalah komandan dari kedua Task Force 141 dan Amerika Serikat Army Rangers, dan menjadi antagonis utama setelah ia mengkhianati Task Force dekat akhir permainan. Vladimir Makarov (Roman Varshavsky), seorang mantan anak didik Imran Zakhaev (antagonis dari Call of Duty 4), adalah antagonis sekunder dan menjadi antagonis utama di sebagian besar cerita.

Plot[sunting | sunting sumber]

Prolog[sunting | sunting sumber]

Meskipun sebelumnya usaha dari Korps Marinir Amerika Serikat dan Special Air Service berhasil dengan terbunuhnya pemimpin Partai Ultranasionalis Rusia, Imran Zakhaev, Partai Ultranasionalis menang dan menguasai Federasi Rusia, menyatakan Imran Zakhaev pahlawan dan martir, serta mendirikan sebuah patung Zakhaev di jantung Red Square. Sementara itu Vladimir Makarov, anak didik Zakhaev, memulai kampanye balas dendam dengan melakukan aksi terorisme selama lima tahun kepada pemerintahan Ultranasionalis yang menendang Makarov dari partai.

Cerita[sunting | sunting sumber]

Di Afganistan pada tahun 2016, Private First Class Joseph Allen dari US Army Rangers membantu pasukan Afghanistan dalam mengambil kota dari gerilyawan musuh. Terkesan oleh kemampuan tempur Allen, Letnan Jenderal Shepherd merekrutnya kedalam Task Force 141. Sementara itu dua anggota TF-141 lainnya, Kapten John 'Soap' MacTavish dan Sersan Gary 'Roach' Sanderson, menyusup ke sebuah pangkalan udara Rusia di pegunungan Tian Shan, Kazakhstan untuk mengambil modul Sistem Serangan Karakterisasi (ACS) dari satelit Amerika yang jatuh disana.

Allen kemudian dikirim pada misi menyamar di Rusia untuk CIA di bawah alias 'Alexei Borodin', bergabung dengan Makarov dalam pembantaian warga sipil di Zakhaev International Airport (sebelumnya Sheremetyevo International Airport) di Moskow. Namun, Makarov telah menyadari identitas asli Allen dan membunuhnya selama ekstraksi, meninggalkan tubuhnya di belakang untuk memicu Perang Dunia III antara Federasi Rusia dan Amerika Serikat. Marah dengan meyakini CIA yang mensponsori serangan teroris, Rusia membalas dengan meluncurkan invasi besar-besaran di Pantai Timur Amerika Serikat setelah melewati sistem peringatan dini, mengungkapkan bahwa modul ACS sudah diretas sebelum diambil oleh Task Force 141. Sersan Foley memimpin sebuah skuad Rangers, termasuk Prajurit James Ramirez, dalam mempertahankan pinggiran sebuah kota di Virginia Utara melawan invasi. Mereka kemudian melanjutkan ke Washington, DC, di mana pasukan AS berjuang melawan Rusia yang ingin menguasai ibukota.[16]

Sementara itu, 141 mencari petunjuk untuk membuktikan bahwa Makarov menjadi dalang pembantaian, karena petunjuk utama keterlibatan Makarov hilang dengan meninggalnya Allen. Intelijen membawa mereka ke sebuah favela di Rio de Janeiro, di mana tim menyelidiki salah satu rekan Makarov, agen senjata Alejandro Rojas. Mereka mengetahui dari Rojas bahwa musuh terburuk Makarov, yang hanya dikenal sebagai "Prisoner 627", dipenjara di gulag di Petropavlovsk, Semenanjung Kamchatka. Task Force 141 menyerang gulag dan mencoba untuk membebaskan 627, yang ternyata adalah Kapten Price. (Dalam Call of Duty: Modern Warfare 3, terungkap bahwa Price ditangkap selama "Operasi Kingfish" pada tahun 2013 untuk membunuh Makarov). Price setuju untuk membantu 141 dan Shepherd dalam melacak Makarov, tetapi berpendapat bahwa perang di Amerika harus diakhiri sebelum mereka bisa melakukan pencarian tersebut. Untuk mengakhirinya, ia memimpin 141 untuk menyerang pangkalan kapal selam Rusia di dekat gulag untuk mendapatkan kontrol dari kapal selam nuklir yang sedang berlabuh. Price meluncurkan rudal balistik menuju Washington, D.C. dan menetapkan hulu ledak meledak di bagian atas atmosfer, yang (tidak sengaja) menghancurkan ISS dalam EMP yang melumpuhkan kendaraan dan peralatan elektronik pada kedua pihak, memberikan Amerika keuntungan.

Kembali di daratan, Foley dan pasukannya mencari perlindungan dari pesawat yang jatuh, dan melanjutkan perjalanan ke Gedung Putih. Di sana, mereka menerima transmisi yang memberitahu mereka bahwa Angkatan Udara sedang mempersiapkan serangan bom karpet pada seluruh kota untuk menghancurkan pasukan Rusia. Pasukan Rangers yang dipimpin Foley melawan musuh dalam perjalanan ke atap Gedung Putih dan menggunakan flare hijau untuk membatalkan serangan udara dengan kurang dari tiga puluh detik. Flare hijau juga menyala pada atap landmark terkenal kota lainnya, menandakan bahwa kota ini berhasil dipertahankan.

Mempersempit tempat persembunyian Makarov di dua lokasi, Task Force 141 memutuskan untuk berpisah. Ghost dan Roach menyerang rumah persembunyian Makarov di perbatasan Georgia-Rusia sementara Price dan Soap pergi ke lahan pembuangan pesawat di Afghanistan. Di Rusia, Roach dan timnya mendapatkan "pedoman operasi" Makarov dari komputernya dan melarikan diri dari kejaran tentara Makarov. Namun, ketika mereka mencapai titik ekstraksi, Shepherd mengkhianati dan membunuh mereka, mengambil pedoman operasi Makarov bersamanya. Price dan Soap, yang sudah menyadari pengkhianatan Shepherd, menghindari pertempuran antara Shadow Company milik Shepherd dan tentara Makarov dengan bantuan Nikolai. Selama melarikan diri, Price berbicara kepada Makarov pada saluran radio yang terbuka, di mana Makarov secara tidak langsung mengungkapkan lokasi basis gunung Shepherd (Site Hotel Bravo) di Afghanistan. Price dan Soap menyerang Site Hotel Bravo dalam upaya untuk membalas dendam pada Shepherd dalam misi bunuh diri. Selama infiltrasi, Shepherd menghancurkan basis menggunakan sistem self-destruct, kemudian mencoba untuk melarikan diri dengan perahu, Price dan Soap selamat dan juga mengejarnya dengan perahu.

Epilog[sunting | sunting sumber]

Ketika Shepherd berhasil sampai di helikopternya, Price menembak rotor helikopter tersebut dan membuatnya jatuh sementara Price dan Soap jatuh dari air terjun di dekatnya. Setelah siuman, Soap yang kebingungan mengikuti Shepherd dan mencoba untuk membunuhnya. Shepherd membanting Soap, menusuk dia di dada kanannya dan bersiap untuk mengeksekusinya. Tepat sebelum dia melakukannya, Price meninju Shepherd dan mereka terlibat dalam perkelahian fisik, dengan Shepherd perlahan mengalahkan Price. Soap berhasil menarik pisau dari dadanya dan melemparkannya ke Shepherd tepat di mata kirinya dan membunuhnya. Price membalut luka Soap ketika Nikolai tiba dengan helikopter untuk menjemput mereka, ia melawan saran Price sebelumnya untuk tidak kembali untuk mereka. Nikolai memperingatkan mereka bahwa "Mereka (Amerika Serikat, dll) akan mencari kita", namun Price menegaskan Soap harus menerima bantuan medis segera. Nikolai menyebutkan bahwa dia tahu tempat yang aman untuk mereka tuju.

Lihat Juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ img, 1 "Modern Warfare 2 Pertama rincian muncul". GameSpot. 2009 - 05-12. Diakses tanggal 2009-05-12. 
  2. ^ / 983098p1.html "Surface Warfare 2 Detail modern". IGN. 2009-05-14. Diakses tanggal 2009-05-14. 
  3. ^ a b "GC 2009:. Modern Warfare 2 Preview". IGN. 2009/08/19. Diakses tanggal 2009/08/19. 
  4. ^ cerita-up "Infinity Ward Talks Modern Warfare 2, 43 Stories Up". Gawker Media. 16 Juli 2009. 'Kami masih menyebut permainan Modern Warfare 2, "kata Bowling ruangan. "Untuk komunitas kami kami membuat jelas bahwa itu adalah sekuel Modern Warfare." 
  5. ^ "Multiplayer Permainan Mode". Modern Warfare 247. 2009-09-29. Diakses tanggal 2009-09-29. 
  6. ^ 360/previews/mw2-interview-part-three.html "Eksklusif Warfare 2 wawancara Modern (bagian tiga)". GamerZines. 2009-08-27. Diakses tanggal 2009-08-27. 
  7. ^ Templat:Cite web.
  8. ^ Templat:. cite web
  9. ^ [http:// modernwarfare247.com/news/modern-warfare-2-uncut-multiplayer-video "Warfare 2 Video Multiplayer modern Uncut"]. Modernwarfare247.com. 2009-09-01. Diakses tanggal 2009-11-08. 
  10. ^ { Templat:Mengutip web
  11. ^ Templat:Mengutip web[pranala nonaktif]
  12. ^ "Modern Warfare 2 Multiplayer PC Capped Pada 9v9 - Call of duty: modern warfare 2". Kotaku. 2009-11-04. Diakses tanggal 2009-11-08. 
  13. ^ { "E3 2009: Modern Warfare 2 Tayangan". IGN. 2009-06-02. Diakses tanggal 2009-06-02. 
  14. ^ 'Ace_Is_Reborn' bertanya di Twitter apa nama pertama Sabun itu. Infinity Ward Community Manager Fourzertwo menjawab "John"
  15. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama IGN_Awal_Reveal
  16. ^ a b Templat:Mengutip video game
  17. ^ [http :/ / www.imdb.com/name/nm0265492/ Craig Fairbrass]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]