Call of Duty: WWII

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Call of Duty: WWII
Call of Duty WWII Cover Art.jpg
Box art
PengembangSledgehammer Games
PenerbitActivision
PengarahGlen Schofield
Michael Condrey
Komposer musikWilbert Roget II[1]
SerialCall of Duty
PlatformMicrosoft Windows
PlayStation 4
Xbox One
Tanggal rilis3 November 2017
GenreTembak-menembak orang-pertama
ModeSingle-player, multiplayer

Call of Duty: WWII adalah permainan video Tembak-menembak orang pertama yang dikembangkan oleh Sledgehammer Games dan diterbitkan oleh Activision. Ini dirilis di seluruh dunia pada 3 November 2017 untuk Microsoft Windows, PlayStation 4 dan Xbox One. Ini adalah angsuran utama keempat belas dalam seri 'Call of Duty' dan judul pertama dalam seri yang akan ditetapkan terutama selama Perang Dunia II sejak Call of Duty: World at War pada tahun 2008.

Kampanye permainan ini diatur di teater Eropa dan berpusat di sekitar skuat di Divisi Infantri 1 setelah pertempuran mereka di Front Barat dan mengatur terutama dalam peristiwa sejarah Operasi Overload. Pemain mengontrol Ronald "Red" Daniels, yang memiliki skuadron yang dapat memasok pemain dengan amunisi ekstra, kesehatan, atau granat; tidak ada yang secara otomatis diisi ulang dalam kampanye. Mode multiplayer menampilkan lokasi peta yang tidak terlihat dalam kampanye. Mode ini juga dilengkapi dengan sistem Divisi baru, menggantikan sistem buat-kelas yang sebelumnya digunakan dalam seri yang digunakan. Sebuah hub sosial, Markas Besar, juga diimplementasikan ke dalam permainan, memungkinkan pemain untuk berinteraksi satu sama lain.

Sledgehammer Games tertarik untuk membawa seri kembali ke Perang Dunia II setelah mengembangkan judul mereka sebelumnya, Call of Duty: Advanced Warfare (2014), yang menampilkan gerakan maju dan teknologi perang futuristik. Kepala studio Michael Condrey menyatakan bahwa dia tidak yakin apakah game Perang Dunia II akan terasa benar setelah membuat judul futuristik seperti Advanced Warfare , tetapi para pengembang akhirnya memutuskan untuk membuat game dalam periode ini. Mereka juga memilih untuk memasukkan "kekejaman" dan kamp-kamp pembasmian Nazi jelas selama periode waktu ini dalam mode kampanye untuk menyampaikan kisah perang yang otentik.

Setelah dirilis, game ini menerima ulasan positif dari para kritikus, dengan banyak orang yang menghargai kembalinya akar waralaba Perang Dunia II. Pujian diberikan terhadap ceritanya, dukungan tempur anggota skuat dan kembalinya bar kesehatan dalam mode pemain tunggal, visual, Zombies, dan multipemain. Namun, itu dikritik karena kurangnya pemain tunggal dari inovasi dan kesamaan dengan permainan masa lalu yang diatur di era yang sama. Game ini sukses secara komersial, menghasilkan $ 500 juta pendapatan hanya dalam waktu tiga hari setelah dirilis. Ini menjadi game konsol terlaris tahun 2017 di Amerika Utara, menghasilkan lebih dari $ 1 miliar pendapatan pada akhir tahun.

Gameplay[sunting | sunting sumber]

Mirip dengan pendahulunya, Call of Duty: WWII adalah permainan Tembak-menembak orang pertama. Ini menghilangkan sistem maju dari gerakan yang ada dalam dua judul "Call of Duty" sebelumnya, yang termasuk lompat ganda dan berjalan di dinding. Sebaliknya, ia menampilkan kembalinya gerakan tradisional ke seri, membawanya kembali ke "sepatu bot di tanah"[butuh klarifikasi] gaya permainan. Permainan ini memiliki mekanik lari terbatas, terlihat dalam dua judul sebelumnya.[2] Alih-alih mekanika gerakan "slide", yang memungkinkan pemain meluncur dengan cepat di tanah, Perang Dunia II fitur mekanik "tab-the-deck" yang memungkinkan pemain untuk melompat ke depan dan melemparkan diri ke tanah untuk dapat menutupi dengan cepat, mirip dengan mekanik sebelumnya yang dikenal sebagai "dolphin dive" di Treyarch Call of Duty: Black Ops dan Call of Duty: Black Ops II .[3]

Kampanye[sunting | sunting sumber]

WWII adalah judul pertama sejak game asli dan Call of Duty 2: Big Red One tidak menampilkan regenerasi kesehatan dalam kampanye. Sebaliknya, pemain harus menemukan paket kesehatan yang tersebar di seluruh tingkatan, atau bergantung pada tenaga medis mereka untuk menyediakan paket kesehatan. Anggota lain dari skuat pemain dapat memberikan amunisi, granat, panggilan dalam serangan mortir, atau musuh tempat dan mengungkapkan posisi mereka dalam bentuk siluet.[4] Di bagian tertentu dari permainan, tentara musuh dalam kampanye dapat ditangkap, dan sekutu yang terluka dapat diseret untuk menutupi. Di beberapa bagian kampanye, pemain dapat mengendalikan kendaraan.[5]

Multiplayer[sunting | sunting sumber]

Mode multiplayer untuk Call of Duty: WWII terungkap pada E3 2017, yang berlangsung dari 13-15 Juni.[6] Sledgehammer Games mengumumkan fitur-fitur seperti ruang sosial markas baru, divisi, mode perang, dan kembalinya ke permainan "boot-on-the-ground". Pemain yang melakukan pre-order game diundang ke beta tertutup, yang dirilis awalnya untuk PlayStation 4, dan kemudian dirilis di platform lain.[7]

Dalam pertandingan multiplayer online, pemain secara acak ditugaskan untuk Sekutu atau Poros. Di sisi Sekutu, pemain bisa bermain sebagai prajurit di Amerika, Inggris, Soviet, atau pasukan Resistensi Prancis. Di sisi Poros, pemain bermain sebagai Wehrmacht, daripada Waffen-SS dalam upaya untuk menghindari 'mengagung-agungkan' ekstrimis Nazi. Ketika menjelaskan keputusan ini, Glen Schofield, co-founder dan kepala co-studio di Sledgehammer, mengatakan "Perbedaan besar yang Jerman masih buat hari ini adalah bahwa antara militer Jerman dan Nazi. Kami memastikan kami membuat perbedaan dalam permainan, bahwa Jerman melakukan tugas mereka ".[8]

Alih-alih sistem membuat-kelas-biasa, Perang Dunia II fitur Divisi. Pemain dapat memilih satu dari lima divisi, masing-masing dengan pelatihan tempur dasar yang berbeda, pelatihan divisi, dan keterampilan senjata. Pemain harus maju melalui pangkat di divisi untuk menggunakan tunjangan tambahan, di samping sistem perkenalan global bernama Pelatihan Dasar. Divisi yang ditampilkan dalam permainan ini adalah:

  • Infanteri: Divisi paling serbaguna dalam permainan, itu dilengkapi untuk pertempuran jarak menengah dan panjang. Keterampilan khusus dari divisi ini adalah biaya bayonet, yang dapat menyebabkan pertempuran jarak dekat yang brutal.
  • Airborne: Pembagian ini membuat pemain bergerak cepat sambil tetap diam. Pemain di divisi ini dapat melampirkan penekan ke senapan sub-mesin kapan saja selama pertempuran yang memungkinkan untuk gaya permainan berbasis stealth lebih.
  • Lapis Baja: Divisi ini memiliki senjata terberat, mampu memasang senapan mesin ringan saat mengambil lebih sedikit api dan kerusakan eksplosif.
  • Mountain: Divisi ini berfokus pada pertempuran jarak jauh, membuat senapan sniper lebih tepat dengan bantuan tujuan dan meningkatkan tujuan melalui ruang lingkup dengan memblokir sekitarnya dari pandangan pemain.
  • Expeditionary: Shotgun yang digunakan oleh pemain di divisi ini memiliki putaran pembakar yang membakar musuh sampai mati. Divisi ini juga dapat mengisi granat mematikan dan taktis mereka dengan membunuh musuh.
  • Perlawanan: Ditambahkan pada Januari 2018 sebagai bagian dari pembaruan, divisi ini memungkinkan pemain untuk menggunakan pisau taktis dalam kombinasi dengan pistol mereka, dengan fokus pada pertempuran jarak dekat yang tersembunyi. Divisi ini juga dapat merasakan musuh-musuh di dekatnya dan juga mengacak radar mereka dalam jarak yang dekat.
  • Kavaleri: Ditambahkan pada bulan Juni 2018 sebagai bagian dari pembaruan, divisi ini membawa kerusuhan khusus, yang memberikan peningkatan kemampuan defensif dalam tembak-menembak. Divisi Kavaleri juga dapat menyerang musuh dengan perisai, dan juga meningkatkan keterampilan obyektif.

Pada 6 April, Sledgehammer Games mengumumkan perombakan ke sistem Divisi, yang mencakup perubahan besar pada meta sistem: Keterampilan senjata divisi spesifik dapat dipilih sebagai lampiran untuk kelas senjata yang sesuai daripada terikat pada Divisi (dengan bipod LMG dan kemampuan penembak jitu sniper tersedia secara default), dan beberapa pelatihan Divisi dinyalakan / disesuaikan untuk mempromosikan gaya permainan yang direkomendasikan dengan lebih baik, tanpa memaksakan pembatasan penyesuaian pada pemain. Perubahan global lainnya termasuk memungkinkan penekan pada pistol, penggunaan peluncur roket tanpa perlu pelatihan dasar Diluncurkan, dan sprinting tak terbatas.

Perang Dunia II juga menampilkan mode Markas Besar, yang berfungsi sebagai ruang sosial dalam permainan. Hub ini terletak di Omaha Beach di Normandia, tiga hari setelah invasi ketika Sekutu merebut kembali pantai dan mengubahnya menjadi basis. 48 pemain dapat berada di Kantor Pusat pada suatu waktu, dan mengambil bagian dalam berbagai kegiatan. Misalnya, pemain dapat menonton pemain lain membuka kotak jarahan saat berada di Markas Besar.[9] Ada jangkauan tembak di hub, di mana semua pemain dapat berlatih keterampilan menembak mereka dengan semua senjata, serta lapangan di mana mereka dapat menguji scorestreaks. Ada juga area di mana pemain dapat terlibat dalam perkelahian "1v1", karena pemain lain menonton duel.[10]

Sorotan akhir game "killcam" yang ditampilkan pada akhir pertandingan multi-pemain telah diubah menjadi "Bintang Perunggu", yang menunjukkan pembunuhan "dianggap paling mengesankan" (dihitung oleh sebagian besar poin yang diperoleh berturut-turut).[11] Pengecualian untuk ini adalah mode game Search & Destroy, yang tidak menggunakan killcam Bronze Star. Cari & Hancurkan menggunakan killcam akhir, menunjukkan pembunuhan terakhir di putaran.[12]

Mode permainan baru, War, diperkenalkan sebagai mode permainan multiplayer "narasi-driven", dikembangkan dalam kemitraan dengan Raven Software. Dalam Perang, dua tim dari 6 pemain melakukan tujuan baik sebagai faksi Sekutu atau Sumbu, yang diilhami oleh beberapa pertempuran Perang Dunia II, seperti menyerbu Normandia pada D-Day sebagai Sekutu, atau membela bunker Normandia sebagai Axis di peta Operasi Neptunus. Selain War, mode permainan populer seperti Team Deathmatch, Domination dan Hardpoint return, serta Gridiron, variasi "boot on the ground" dari Uplink, yang awalnya diperkenalkan oleh Sledgehammer Games in Call of Duty: Advanced Warfare . Beberapa mode favorit penggemar, serta mode baru, diperkenalkan dalam acara terbatas waktu sepanjang musim, seperti Demolition atau Infected.

Nazi Zombies[sunting | sunting sumber]

WWII termasuk mode game kooperatif zombie, mirip dengan entri sebelumnya oleh Treyarch dan Infinity Ward, dengan alur cerita aslinya sendiri yang ditetapkan dalam riwayat alternatif dan terpisah dari kampanye. Mode permainan, dijuluki Zombies Nazi dalam referensi untuk iterasi pertama di Treyarch's Call of Duty: World at War , juga diatur dalam peristiwa Perang Dunia II, sebagai Third Reich membuat upaya putus asa untuk mengubah gelombang perang dengan menciptakan pasukan mayat hidup di tahap akhir perang. Sementara mode ini didasarkan pada fiksi ilmiah dan merupakan pengambilan fiktif atas perang, co-founder Sledgehammer Games, Michael Condrey mengatakan bahwa kisah mode ini didasarkan pada beberapa "peristiwa nyata". Dia juga mengungkapkan bahwa pengalamannya mirip dengan Dead Space , game video horor penembak orang ketiga yang disutradarai oleh Condrey dan Schofield selama waktu kerja mereka di Shores.[13]

Dalam hal gameplay, Nazi Zombies mempertahankan formula survival berbasis gelombang yang telah digunakan di semua entri Zombies sebelumnya, dengan tambahan baru. Sebuah sistem kelas diperkenalkan, di mana pemain dapat memilih salah satu dari empat peran tempur: Pelanggaran, Kontrol, Medic dan Dukungan, yang memberikan kemampuan dalam game yang berbeda. Loadouts kelas juga disertakan, dengan Raven Mods yang dapat dilepas, yang merupakan fasilitas yang mirip dengan mode multiplayer. Sledgehammer Games juga berusaha merasionalisasi beberapa mekanisme populer, seperti wallbuys senjata dan mata uang, dengan penjelasan realistis yang sesuai dengan pengetahuan mode permainan. Nazi Zombies termasuk sistem petunjuk, di mana bagian dari cerita utama pencarian diberikan petunjuk arah bagi pemain untuk menemukan dan kemajuan. Berkenaan dengan pencarian cerita, direktur kreatif Sledgehammer Cameron Dayton mengungkapkan bahwa ada "jalan santai" untuk pemain baru dan kasual di mana mereka dapat berkembang dengan cerita, sementara jalur "hardcore", yang dianggap kanon resmi, ada dengan tujuan tersembunyi, dan memperluas lebih banyak pada cerita di luar apa yang berisi jalan santai.[14]

Plot[sunting | sunting sumber]

Kampanye[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 6 Juni 1944, Prajurit Angkatan Darat AS Kelas Satu Ronald "Red" Daniels (Brett Zimmerman) dari Divisi Infantri 1 mengambil bagian dalam Pendaratan Normandia dengan peletonnya, yang terdiri dari Prajurit Kelas Satu Robert Zussman (Jonathan Tucker), Prajurit Drew Stiles (Kevin Coubal), Teknisi Grader Kelima Frank Aiello (Jeff Schine), Sersan Teknis William Pierson (Josh Duhamel) dan Letnan Satu Joseph Turner (Jeffrey Pierce). Zussman ditikam oleh tentara Jerman, mengakibatkan dia dirawat di tenda medis selama beberapa minggu.

Zussman kembali bertugas pada waktunya untuk Operasi Cobra, di mana pasukan Amerika berhasil mendorong untuk merebut kembali kota Marigny. Pleton ini diperintahkan oleh Kolonel Davis (Matt Riedy) untuk melakukan operasi dengan pejabat Operasi Khusus Inggris Mayor Arthur Crowley (David Alpay) dan Vivian Harris (Helen Sadler) untuk mencegat kereta api Jerman membawa roket-V2. Daniels dan Zussman berhasil menggagalkan kereta sebelum dikawal kembali ke pasukan mereka oleh Resistensi Prancis pemimpin Camille "Rousseau" Denis (Bella Dayne).

Seminggu kemudian, Rousseau dan Crowley menyusupi garnisun Jerman di Paris untuk mengambil bahan peledak sebagai persiapan untuk serangan peleton itu. Di tengah jalan, Rousseau membunuh SS-und Polizeiführer Heinrich (J. Paul Boehmer) sebagai pembalasan atas pembunuhan terhadap keluarganya. Peleton membebaskan Paris.

Dua bulan kemudian, peleton memasuki Aachen, dan diselamatkan dari serangan Jerman dengan dukungan dari komandan tank, Sersan Staf Augustine Pérez (Christian Lanz). Mereka diperintahkan untuk mengambil alih sebuah hotel yang diduduki Jerman. Mereka menemukan warga sipil di dalam hotel, dan Turner memerintahkan evakuasi mereka, untuk kecewa Pierson. Seorang gadis muda bernama Anna (Lilith Max) hilang, dan Daniels menyelamatkannya. Tentara Jerman menembaki truk yang membawa warga sipil, membunuh kakak perempuan Anna. Pierson mengirim truk itu pergi tanpa perlindungan, menciptakan keretakan dengan Turner.

Pada saat Pertempuran Hutan Hürtgen, pleton diperintahkan untuk mengambil Bukit 493. Turner membagi pleton menjadi dua kelompok; Pierson dan Zussman ditugasi maju menuju bukit, sementara Turner dan Daniels meliput mereka sampai mereka dapat bertemu di bagian bawah. Skuad Turner segera menerima transmisi yang mengungkapkan bahwa Pierson memerintahkan serangan di atas bukit melawan perintah Turner, memaksa Turner untuk bergabung. Peleton menghancurkan posisi artileri, tetapi Jerman membalas dengan tank Tiger II. Daniels tersingkir mencoba untuk menonaktifkan tank, yang dihancurkan oleh Pérez. Turner terluka parah menyelamatkan Daniels, dan memerintahkan Daniels untuk meninggalkan dia sementara dia menutupi pelarian peleton itu. Setelah kematian Turner, Pierson menjadi kepala pleton dan membuat Daniels sebagai komandan kedua, mempromosikannya ke Kopral.

Pada puncak Pertempuran Bulge, pleton dikelilingi oleh orang Jerman. Daniels bertemu teknisi Afrika-Amerika, Howard (Russell Richardson), yang membantu dukungan udara kontak peleton. Pleton menangkap beberapa tentara Jerman, dan menemukan bahwa Jerman berencana untuk menghancurkan jembatan di Remagen, jembatan terakhir di atas Rhine. Setelah menghancurkan bahan peledak dalam perjalanan, Pierson memerintahkan peleton untuk menyerang pangkalan udara terdekat untuk menghancurkan bahan peledak yang tersisa. Serangan itu gagal, sehingga Daniels dan Zussman dikelilingi oleh pasukan musuh. Daniels diselamatkan oleh Howard, sementara Zussman ditangkap dan dibawa ke tahanan kamp perang Jerman, Stalag IX-B. Daniels tidak mematuhi Pierson dan berusaha mengejar truk Jerman yang membawa Zussman, tetapi akhirnya melukai dirinya sendiri dalam proses dan membiarkan truk itu melarikan diri. Dia dirawat di tenda medis, dengan Pierson menolaknya dari peleton. Di Stalag IX-B, Zussman diinterogasi pada warisan Yahudi oleh perwira SS Metz (George Regout), dipukuli dan dikirim ke kamp konsentrasi.

Setelah pulih selama delapan minggu, Daniels belajar dari Davis tentang peristiwa yang mengubah Pierson dalam Pertempuran Kasserine Pass: alih-alih sembarangan memimpin orang-orangnya ke kematian mereka, seperti yang dipikirkan semua orang, dia mempertaruhkan nyawanya dan orang-orangnya sia-sia untuk menyelamatkan bagian dari peletonnya yang terjebak. Daniels kemudian menghadapkan Pierson di tendanya dan mencabik-cabik surat Pengusiran muatan militer untuk bergabung kembali dengan peleton. Mereka berhasil menangkap jembatan terakhir di atas Rhine. Peleton menuju ke Jerman, membebaskan kamp konsentrasi untuk mencari Zussman, akhirnya mencapai kamp konsentrasi Berga, yang mereka temukan ditinggalkan; orang-orang yang selamat dari kamp dikirim pada mars kematian. Daniels menemukan dan menyelamatkan Zussman dengan membunuh Metz sebelum dia bisa mengeksekusinya.

Pada akhir perang, Daniels berpisah dengan peletonnya dan kembali ke Texas, bersatu kembali dengan istri dan putranya yang baru lahir. Dia mengunjungi makam kakak laki-lakinya, Paul (Chris Browning), yang meninggal saat bertarung dengan serigala ketika Red gagal menembaknya tepat waktu. Dia menempatkan medali Bronze Star di kuburan, mengatakan bahwa saudaranya layak untuk mengajarkannya bagaimana berjuang untuk dirinya sendiri dan untuk saudara-saudaranya.

Nazi Zombies[sunting | sunting sumber]

Insinyur Austria Marie Fischer (Katheryn Winnick) dikirim ke sebuah misi ke kampung halamannya di Mittelburg, Bavaria oleh komandannya, Mayor Hank Rideau (Darin De Paul), untuk mengambil artefak yang hilang yang dicuri oleh Nazi untuk eksperimen, serta menyelamatkan kakaknya, Klaus, yang memberikan informasi. Klaus telah dengan enggan bekerja dengan ilmuwan utama mereka Peter Straub (Udo Kier) dan ahli senjata Kolonel Heinz Richter (Tomm Voss) pada proyek untuk mengeksploitasi energi baru yang dijuluki "Geistkraft" (terjemahan harfiah: 'Spiritforce') untuk membantu upaya perang partai Nazi. Marie didampingi oleh pencuri seni Skotlandia Drostan Hynd (David Tennant), Art Historian mengubah petarung Perlawanan Prancis, Olivia Durant (Élodie Yung) dan kapten Angkatan Darat Amerika Serikat Jefferson Potts (Ving Rhames), yang semuanya memiliki pengetahuan signifikan tentang seni dan relik yang dicuri. Namun, dalam perjalanan kereta api mereka ke Mittelburg, kelompok ini diserang oleh makhluk kolosal yang tidak dikenal. Marie terdampar dari yang lain, dan menemukan dirinya berlindung sementara di sebuah rumah kecil di dekatnya, di mana dia mengulurkan tangan melawan gerombolan tentara Jerman yang mati dihidupkan kembali oleh Geistkraft, sampai dia bisa pergi ke desa.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ McMillan, Emily. "Wilbert Roget II composes for Call of Duty: World War II". Video Game Music Online. Diakses tanggal October 20, 2017. 
  2. ^ "Unlimited sprint won't be featured in Call of Duty: WWII" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal July 11, 2017. 
  3. ^ Condrey, Michael (June 13, 2017). "You can "hit-the-deck" and scramble for cover, officially". @MichaelCondrey. Diakses tanggal July 11, 2017. 
  4. ^ Dayus, Oscar (April 27, 2017). "Call Of Duty: WW2 Ditching Health Regen, Has Some Form Of Dedicated Classes". GameSpot. Diakses tanggal June 16, 2017. 
  5. ^ acast (June 16, 2017). "E3 2017: Call Of Duty: WW2 Interview | Gamertag Radio on acast". acast (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal July 12, 2017. 
  6. ^ Kelly, Kevin (April 26, 2017). "Announcing Call of Duty: WWII" (dalam bahasa Inggris). Activision. Diakses tanggal April 27, 2017. 
  7. ^ Kain, Erik (April 26, 2017). "Everything You Need To Know About The 'Call Of Duty: World War II' Reveal". Forbes. Diakses tanggal June 16, 2017. 
  8. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama :1
  9. ^ "Call of Duty: WW2 Gives You Prizes For Watching Others Open Loot Boxes". Kotaku UK. Diakses tanggal August 10, 2017. 
  10. ^ Stuart, Keith (June 28, 2017). "Call of Duty: WWII – how an indie classic inspired the latest instalment". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diakses tanggal July 12, 2017. 
  11. ^ "Call of Duty: WWII Ditches Endgame Killcam for Something Better". twinfinite.net (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal August 25, 2017. 
  12. ^ Condrey, Michael. "I'm way overdue on this, sorry. Yes, S&D will be final killcam, not Bronze Star camera". Twitter. Diakses tanggal September 12, 2017. 
  13. ^ Keshav (June 3, 2017). "Call of Duty: WWII Zombies has a 'back story that's based on real events,' similar experience to Dead Space". Charlie INTEL. Diakses tanggal July 12, 2017. 
  14. ^ "Call of Duty: WWII - Zombies Interview". YouTube. October 31, 2017. Diakses tanggal October 31, 2017.