Activision

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Activision Publishing, Inc.
Sebelumnya
  • Computer Arts, Inc.
  • (1979)
  • Activision, Inc.
  • (1979–1988; 1992–2000)
  • Mediagenic
  • (1988–1992)
Anak perusahaan
IndustriPermainan video
Didirikan1 Oktober 1979; 40 tahun lalu (1979-10-01)
Pendiri
Kantor
pusat
,
Amerika serikat
Wilayah operasi
Seluruh dunia
Tokoh
kunci
Rob Kostich (presiden)[1]
ProdukDaftar video game Activision
Induk
Anak
usaha
Lihat § Studios
Situs webactivision.com
Catatan kaki / referensi
[2][3]

Activision, Inc. adalah penerbit video game Amerika yang berbasis di Santa Monica, California. Saat ini melayani sebagai bisnis penerbitan untuk perusahaan induknya, Activision Blizzard, dan terdiri dari beberapa studio anak perusahaan. Activision adalah salah satu penerbit video game pihak ketiga terbesar di dunia dan merupakan penerbit Amerika Serikat teratas pada 2016.[4]

Perusahaan ini didirikan sebagai Activision, Inc. pada Oktober 1979 di Sunnyvale, California, oleh mantan pengembang game Atari, kecewa dengan bagaimana mereka diperlakukan di Atari, untuk mengembangkan game mereka sendiri untuk konsol video game rumah Atari 2600 yang populer. Activision adalah pengembang video game konsol independen pihak ketiga. Setelah perubahan manajemen, dengan CEO Jim Levy digantikan oleh Bruce Davis, perusahaan berganti nama menjadi Mediagenic dan bercabang menjadi aplikasi perangkat lunak bisnis. Mediagenic dengan cepat jatuh ke dalam hutang, dan perusahaan itu dibeli sekitar US $ 500.000 oleh Bobby Kotick dan sekelompok kecil investor sekitar tahun 1991.

Kotick melakukan pengerjaan ulang penuh perusahaan untuk menutupi utangnya: memberhentikan sebagian besar stafnya, memindahkan perusahaan ke Los Angeles, dan kembali ke nama Activision. Dibangun dari aset yang ada, Activision yang dipimpin Kotick mengejar lebih banyak peluang penerbitan dan, setelah pulih dari utang sebelumnya, mulai mengakuisisi sejumlah studio dan properti intelektual selama tahun 1990-an dan 2000-an, di antaranya adalah seri Call of Duty dan Guitar Hero. Perusahaan induk dibentuk sebagai perusahaan induk Activision untuk mengelola studio internal dan yang diakuisisi. Pada 2008, perusahaan ini bergabung dengan Vivendi Games (perusahaan induk dari Blizzard Entertainment) dan membentuk Activision Blizzard, dengan Kotick sebagai CEO-nya. Dalam struktur ini, Activision berfungsi untuk mengelola sejumlah studio pihak ketiga dan menerbitkan semua game perusahaan induk di luar yang dibuat oleh Blizzard.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pendirian (1979)[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1979, Nolan Bushnell telah menjual Atari, Inc. kepada Warner Communications dan meninggalkan perusahaan tersebut atas beberapa ketidaksepakatan dengan arah yang ingin diambil oleh Warner — terutama dengan konsol permainan Atari 2600 yang populer (saat itu dikenal sebagai Atari Video Game Console atau VCS ).[5] Pengganti Bushnell sebagai CEO, Ray Kassar, menunjukkan sedikit rasa hormat kepada pengembang, memberi mereka tidak ada kompensasi finansial untuk game yang menguntungkan[6] dan menolak mereka kredit publik karena takut mereka akan direkrut oleh perusahaan game lain. David Crane, salah satu programmer Atari, mengenang memo yang dikirim oleh Kassar yang mencantumkan kartrid terlaris dari tahun sebelumnya untuk membantu memandu ide-ide permainan; Crane mencatat bahwa permainan yang menjadi tanggung jawabnya sepenuhnya telah mendatangkan lebih dari US $ 20 juta untuk perusahaan, tetapi ia masih hanya menerima gaji US $ 20.000.[7]

Tahun-tahun awal (1980–1982)[sunting | sunting sumber]

Generasi keempat Atari 2600, serta trik perangkat lunak untuk sistem, membantu mereka membuat game sendiri secara visual berbeda dari game yang diproduksi Atari.[7] Setiap pendiri mengembangkan judul mereka sendiri, sekitar setahun sekali, selama beberapa tahun pertama perusahaan. Untuk lebih membedakan diri mereka sendiri, kotak Activision berwarna cerah dan menampilkan tangkapan layar dalam game di sampul belakang.[7] Instruksi manual untuk game mencurahkan setidaknya satu halaman untuk memuji pengembang. Selain itu, untuk hampir semua permainan Activision hingga 1983, instruksi manual termasuk instruksi untuk mengirimkan foto skor tinggi pemain kepada perusahaan untuk menerima patch bordir sebagai imbalan.

Kejatuhan pasar video game (1983–1988)[sunting | sunting sumber]

Keberhasilan Activision, di samping popularitas Atari 2600, menyebabkan lebih banyak konsol rumah pengembang pihak ketiga serta konsol rumah lainnya. Activision memproduksi beberapa game Atari untuk konsol Intellivision dan Colecovision, di antara platform lainnya.[8] Namun, beberapa pengembang pihak ketiga baru juga muncul, berusaha mengikuti pendekatan yang telah digunakan Activision tetapi tanpa pengalaman yang mereka miliki; menurut Crane, beberapa perusahaan ini didirikan dengan modal ventura dan mempekerjakan programmer dengan sedikit pengalaman desain game, mempublikasikan secara massal produk apa pun yang telah dibuat oleh pengembang. Ini adalah faktor penyebab kejatuhan permainan video game tahun 1983.[7] Sementara masih ada permintaan untuk permainan Activision, konsumen yang tidak berpendidikan lebih tertarik pada judul-judul yang didiskon besar-besaran, mengurangi pendapatan mereka. Karena hal ini, Activision memutuskan bahwa mereka perlu melakukan diversifikasi permainan mereka ke komputer rumah seperti Commodore 64, Apple, dan keluarga Atari 8-bit untuk menghindari peristiwa serupa. Masih ada sedikit talenta sepanjang tahun 1985 dari kejatuhan itu. Kaplan meninggalkan Activision pada tahun 1983 untuk kembali ke Atari karena ia ingin lebih terlibat dalam pengembangan perangkat keras. Miller dan Whitehead pergi pada tahun 1984 karena devaluasi besar-besaran saham mereka, dan pergi untuk membentuk Accolade.[9]

Mediagenic (1988–1992)[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1988, Activision mulai terlibat dalam perangkat lunak selain video game, seperti aplikasi bisnis. Akibatnya, Activision mengubah nama perusahaannya menjadi Mediagenic untuk mewakili semua aktivitasnya dengan lebih baik.[10]

Mediagenic terdiri dari empat kelompok:

Pada tahun 1989, setelah beberapa tahun mengalami kerugian, Activision menutup studio Infocom, hanya menawarkan 11 dari 26 karyawan tawaran untuk pindah ke kantor pusat Activision di Silicon Valley. Lima dari mereka menerima tawaran ini.

Selama periode ini Mediagenic, melalui Activision, mendapatkan hak untuk mendistribusikan game dari Cyan Worlds. Game pertama yang diterbitkan oleh Activision dari Cyan adalah The Manhole, di CD-ROM untuk komputer pribadi, game besar pertama yang didistribusikan dalam format ini.[11]

Dibeli oleh Bobby Kotick (1990–1997)[sunting | sunting sumber]

Manajemen Mediagenic Davis gagal menghasilkan perusahaan yang menguntungkan; pada tahun 1991, Mediagenic melaporkan kerugian US $ 26,8 juta hanya dengan laba US $ 28,8 juta dan memiliki utang lebih dari US $ 60 juta.[12] Cyan memutuskan kontrak mereka dengan Activision, dan beralih ke Broderbund untuk penerbitan, termasuk apa yang akan menjadi salah satu permainan komputer paling penting di tahun 1990-an, Myst.[12]

Bobby Kotick menjadi tertarik pada nilai industri video game setelah kejatuhan itu, dan ia dan tiga investor mencoba membeli Commodore International untuk mendapatkan akses ke jajaran komputer pribadi Commodore Amiga. Gagal menyelesaikan ini, grup ini membeli perusahaan yang berlisensi karakter Nintendo, dan melalui Nintendo diarahkan ke Mediagenic yang gagal. Kotick tertarik untuk membeli Mediagenic bukan untuk penawaran saat ini tetapi untuk nama Activision, mengingat keberhasilannya di masa lalu dengan Pitfall !, dengan harapan untuk mengembalikan Activision ke kejayaannya sebelumnya. Kotick dan investor tambahan membeli Mediagenic dengan harga sekitar US $ 500.000 pada tahun 1991; para investor ini termasuk pengusaha real estate Steve Wynn dan Philips Electronics.[13] Kotick menjadi CEO dan membuat beberapa perubahan langsung: Dia memberhentikan semua karyawan kecuali 8 dari 150 karyawan perusahaan, melakukan restrukturisasi penuh perusahaan, mengembangkan rencana restrukturisasi kebangkrutan, dan menggabungkan kembali perusahaan di Los Angeles, California.[14]

Perkembangan dan akuisisi (1997-2008)[sunting | sunting sumber]

Dengan beberapa permainannya yang berhasil dikembangkan yang membantu menghasilkan laba, Kotick memimpin Activision untuk mulai mencari akuisisi studio pengembangan game video, dipandu oleh survei pasar untuk menentukan area konten mana yang menjadi penting.[15] Diperkirakan antara tahun 1997 dan 2008, Activision melakukan 25 akuisisi, beberapa untuk jumlah yang tidak diungkapkan. Beberapa di antaranya datang sebelum 2001, di tengah-tengah gelembung Dot-com, memungkinkan perusahaan untuk memperoleh studio dengan penilaian yang lebih rendah.[15] Pada 16 Juni 2000, Activision Holdings dibentuk sebagai perusahaan induk untuk Activision untuk mengelola Activision dan anak perusahaannya dengan lebih efektif.[16] Activision mengubah nama perusahaannya dari "Activision, Inc." ke "Activision Publishing, Inc.", sementara Activision Holdings membawa mantan Activision, "Activision, Inc." nama. Activision Publishing menjadi anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki oleh Activision, yang pada gilirannya menjadi perusahaan publik, dengan semua saham beredar dari modal dikonversi.[17]

Bergabung dengan Vivendi Games (2008)[sunting | sunting sumber]

Sementara Activision sangat sukses dengan beberapa pengembang dan seri yang sukses, Kotick khawatir bahwa mereka tidak memiliki judul untuk pasar online multi-pemain yang tumbuh secara besar-besaran, yang menghadirkan peluang untuk pendapatan berkelanjutan dari model berlangganan dan transaksi mikro alih-alih pendapatan dari suatu penjualan tunggal. Sekitar 2006, Kotick menghubungi Jean-Bernard Lévy, CEO baru Vivendi, konglomerat media Prancis. Vivendi memiliki divisi permainan, Vivendi Games, yang berjuang untuk menjadi layak pada saat itu, tetapi fitur utamanya adalah bahwa ia memiliki Blizzard Entertainment dan permainan World of Warcraft yang sangat sukses, yang menarik US $ 1,1 miliar setahun dalam berlangganan. biaya. Vivendi Games juga memiliki Sierra Entertainment.[14]

Perkembangan pasca bergabung (2009 – sekarang)[sunting | sunting sumber]

Activision Publishing tetap menjadi anak perusahaan dari Activision Blizzard setelah merger, dan bertanggung jawab untuk mengembangkan, memproduksi, dan mendistribusikan game dari studio internal dan anak perusahaan. Eric Hershberg diumumkan sebagai CEO Activision Publishing pada 2010.[18]

Activision Publishing mendirikan Sledgehammer Games pada November 2009. Dibentuk sebelumnya pada tahun 2009 oleh Glen Schofield dan Michael Condrey, mantan pemain Visceral Games yang pernah bekerja di Dead Space, Sledgehammer bermaksud mengembangkan judul spin-off Call of Duty yang dibuat setelah permainan di Dead Space. Namun, pada awal 2010, masalah hukum antara Infinity Ward dan Activision Blizzard yang menyebabkan beberapa anggota Infinity Ward pergi, dan Activision menugaskan Sledgehammer untuk membantu Infinity Ward dalam judul Call of Duty besar berikutnya, Modern Warfare 3.[19] Sejak itu, Sledgehammer, Infinity Ward, dan Treyarch berbagi tugas pengembangan untuk seri andalannya, dengan dukungan dari Raven dan studio lain sesuai kebutuhan.

Pada bulan Februari 2010, Activision Blizzard melaporkan kerugian yang signifikan dalam pendapatan yang berasal dari lambatnya penjualan Guitar Hero dan dari permainan yang lebih kasual. Selanjutnya Activision Publishing menutup Red Octane, Luxoflux dan Underground Development serta memberhentikan sekitar 25% staf di Neversoft. Dalam tahun yang sama, Activision menutup Budcat Creations pada November 2010, dan Aneh Creations pada Februari 2011.[20]

Hirshberg meninggalkan posisi CEO pada Maret 2018, dan posisi itu tetap terbuka hingga Februari 2019.[21]

Studio[sunting | sunting sumber]

Ditutup[sunting | sunting sumber]

Dijual[sunting | sunting sumber]

Notable games published[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Crecente, Brian; Crecente, Brian (January 9, 2019). "Activision Blizzard Exec Shuffle Appoints New Heads of Activision, King, Emerging Business". variety.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 9, 2019. Diakses tanggal January 9, 2019. 
  2. ^ "About Activision Publishing". www.activision.com. Activision Publishing. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 20, 2014. Diakses tanggal August 17, 2014. 
  3. ^ "Activision Blizzard, Inc. 2013 Annual Report Form (10-K)". United States Securities and Exchange Commission. March 3, 2014. Diarsipkan dari versi asli (XBRL) tanggal April 7, 2014. 
  4. ^ "Top Public Video Game Companies | By Revenue". Newzoo. Diakses tanggal 2020-02-26. 
  5. ^ "Book sources". Wikipedia (dalam bahasa Inggris). 
  6. ^ "Classic Gaming Expo - Alan Miller". web.archive.org. 2012-02-08. Diakses tanggal 2020-02-26. 
  7. ^ a b c d "Gamasutra - The History Of Activision". www.gamasutra.com. Diakses tanggal 2020-02-26. 
  8. ^ Orland, Kyle (2014-08-13). "The rise and fall (and rise and fall) of gaming's third-party exclusives". Ars Technica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-26. 
  9. ^ "A Short History Of Activision | Features | Edge Online". web.archive.org. 2013-04-04. Diakses tanggal 2020-02-26. 
  10. ^ Inc, InfoWorld Media Group (1988-10-03). InfoWorld (dalam bahasa Inggris). InfoWorld Media Group, Inc. 
  11. ^ Kohler, Chris (2008-09-24). "Sept. 24, 1993: Beautiful 'Myst' Ushers In Era of CD-ROM Gaming". Wired. ISSN 1059-1028. Diakses tanggal 2020-02-26. 
  12. ^ a b "Screens". web.archive.org. 1998-01-28. Diakses tanggal 2020-02-26. 
  13. ^ Gallagher, Dan. "Kotick changes the game at Activision Blizzard". MarketWatch (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-26. 
  14. ^ a b Beller, Peter C. "Activision's Unlikely Hero". Forbes (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-26. 
  15. ^ a b Gallagher, Dan. "Kotick changes the game at Activision Blizzard". MarketWatch (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-27. 
  16. ^ "Activision : Corporate Info : Press Releases : ACTIVISION NEW HOLDING COMPANY REORGANIZATION". web.archive.org. 2001-01-07. Diakses tanggal 2020-02-27. 
  17. ^ Chalk, Andy (2018-01-18). "Activision Publishing CEO Eric Hirshberg is leaving the company". PC Gamer (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-27. 
  18. ^ Chalk, Andy (2018-01-18). "Activision Publishing CEO Eric Hirshberg is leaving the company". PC Gamer (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-01. 
  19. ^ ""Inside Sledgehammer Games and the Biggest Gamble You Never Knew About"". www.digitaltrends.com. Diakses tanggal 2020-03-01. 
  20. ^ PCGamer (2010-11-16). "Updated: Activision shutting down Bizarre and Budcat studios?". PC Gamer (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-01. 
  21. ^ "Activision Publishing CEO Eric Hirshberg is leaving in March". VentureBeat (dalam bahasa Inggris). 2018-01-18. Diakses tanggal 2020-03-01. 
  22. ^ "Activision lays off about 200 employees, shuts down Santa Monica studio Luxoflux". LA Times Blogs - Company Town (dalam bahasa Inggris). 2010-02-11. Diakses tanggal 2020-04-16. 
  23. ^ "Activision confirms Shaba Studios closure". GamesIndustry.biz (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-16. 
  24. ^ a b "Activision Shutters Guitar Hero Creators, GH: Van Halen Developers [Update]". Kotaku (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-16. 
  25. ^ Yin-Poole, Wesley (2011-02-18). "Bizarre says goodbye with farewell video". Eurogamer (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-16. 
  26. ^ "Prototype Creators Shutting Down [UPDATE]". Kotaku (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-16. 
  27. ^ Phillips, Tom (2014-07-11). "Tony Hawk studio Neversoft bids farewell, burns eyeball effigy". Eurogamer (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-16. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]