Litium

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

| colspan=2 style="text-align: center" | Artikel utama: Isotop dari litium

heliumlitiumberilium
H

Li

Na
Penampilan
putih keperakan (mengapung di minyak)
Ciri-ciri umum
Nama, lambang, Nomor atom litium, Li, 3
Jenis unsur logam alkali
Golongan, periode, blok 12, s
Massa atom standar 6,941(2)
Konfigurasi elektron 1s2 2s1
2, 1
Sifat fisika
Fase padat
Massa jenis (mendekati suhu kamar) 0,534 g·cm−3
Massa jenis cairan pada t.l. 0,512 g·cm−3
Titik lebur 453,69 K, 180,54 °C, 356,97 °F
Titik didih 1615 K, 1342 °C, 2448 °F
Titik kritis (diekstrapolasi)
3223 K, 67 MPa
Kalor peleburan 3.00 kJ·mol−1
Kalor penguapan 147,1 kJ·mol−1
Kapasitas kalor 24,860 J·mol−1·K−1
Tekanan uap
P (Pa) 1 10 100 1 k 10 k 100 k
at T (K) 797 885 995 1144 1337 1610
Sifat atom
Bilangan oksidasi 1
(oksida basa kuat)
Elektronegativitas 0,98 (skala Pauling)
Energi ionisasi pertama: 520,2 kJ·mol−1
ke-2: 7298,1 kJ·mol−1
ke-3: 11815,0 kJ·mol−1
Jari-jari atom 145 pm
Jari-jari atom (terhitung) 167 pm
Jari-jari kovalen 134 pm
Jari-jari van der Waals 182 pm
Lain-lain
Struktur kristal kubik pusat tubuh
Pembenahan magnetik paramagnetik
Keterhambatan elektris (20 °C) 92,8 nΩ·m
Konduktivitas termal 84,8 W·m−1·K−1
Ekspansi termal (25 °C) 46 µm·m−1·K−1
Kecepatan suara (batang ringan) (20 °C) 6000 m·s−1
Modulus Young 4,9 GPa
Modulus Shear 4,2 GPa
Bulk modulus 11 GPa
Kekerasan Mohs 0,6
Nomor CAS 7439-93-2
Isotop paling stabil
iso NA Waktu paruh DM DE (MeV) DP
6Li 7,5% Li stabil dengan 3 neutron
7Li 92,5% Li stabil dengan 4 neutron
Kelimpahan 6Li kemungkinan hanya sebesar 3.75% di
alam. Oleh karena itu 7Li
memiliki kelimpahan sampai dengan 96.25%.
· r


Litium adalah suatu unsur kimia dalam tabel periodik yang memiliki lambang Li dan nomor atom 3. Unsur ini termasuk dalam logam alkali dengan warna putih perak. Dalam keadaan standar, litium adalah logam paling ringan sekaligus unsur dengan densitas (massa jenis) paling kecil. Seperti logam-logam alkali lainnya, litium sangat reaktif dan terkorosi dengan cepat dan menjadi hitam di udara yang lembap. Oleh karena itu, logam litium biasanya disimpan dalam wadah yang diisi minyak anhidrat.

Menurut teorinya, litium (kebanyakan 7Li) adalah salah satu dari sedikit unsur yang disintesis dalam kejadian Dentuman Besar walaupun kelimpahannya sudah jauh berkurang. Sebab-sebab menghilangnya litium dan proses pembentukan litium yang baru menjadi topik penting dalam astronomi. Litium adalah unsur ke-33 paling melimpah di bumi,[1] namun oleh karena reaktivitasnya yang sangat tinggi membuat unsur ini hanya bisa ditemukan di alam dalam keadaan bersenyawa dengan unsur lain. Litium ditemukan di beberapa mineral pegmatit, namun juga bisa didapatkan dari air asin dan lempung. Pada skala komersial, logam litium didapatkan dengan elektrolisis dari campuran litium klorida dan kalium klorida.

Sekelumit litium terdapat dalam samudera dan pada beberapa organisme walaupun unsur ini tidak berguna pada fungsi biologis manusia. Walaupun demikian, efek neurologi dari ion litium Li+ membuat garam litium sangat berguna sebagai obat penstabilan suasana hati. Litium dan senyawa-senyawanya mempunyai beberapa aplikasi komersial, meliputi keramik dan gelas tahan panas, aloi dengan rasio kekuatan berbanding berat yang tinggi untuk pesawat terbang, dan baterai litium. Litium juga memiliki tempat yang penting dalam fisika nuklir.

Sifat[sunting | sunting sumber]

Litium mengambang di dalam minyak
! Artikel utama untuk kategori ini adalah Logam alkali.

Litium memiliki satu elektron valensi yang mudah menjadi sebuah kation. Oleh karena itu litium mempunyai kemampuan mengalirkan listrik dan panas dengan baik serta sebagai unsur yang sangat reaktif, walaupun logam alkali yang lain lebih reaktif lagi. Kereaktifan litium yang rendah dibandingkan logam alkali lain adalah karena jarak elektron valensi yang dekat dengan inti.[1]

Logam litium cukup lunak untuk dipotong dengan pisau. Ketika dipotong, ia memiliki warna putih keperakan yang dengan cepat berubah menjadi abu-abu karena oksidasi.[1] Sembari merupakan salah satu logam dengan titik lebur terendah di antara semua unsur logam (180 °C), ia memiliki titik lebur dan didih yang paling tinggi dari golongan logam alkali .

Litium adalah logam yang paling ringan di tabel periodik, begitu ringannya sehingga ia dapat mengambang dalam air atau bahkan minyak, di samping natrium dan kalium yang juga dapat mengambang di dalam air atau minyak. Ia mempunyai massa jenis yang sangat rendah, kira-kira 0.534 g/cm3, ia mengambang di air, tapi juga bereaksi dengannya.[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Petalit (LiAlSi4O10) ditemukan pada tahun 1800 oleh kimiawan Brazil José Bonifácio de Andrada e Silva di dalam tambang di Pulau Utö, Swedia. Jöns Jakob Berzelius memberi nama litium pada awalnya yaitu "lithion/lithina", dari kata Bahasa Yunani λιθoς (ditransliterasi "lithos", yang berarti "batu"), untuk mencerminkan penemuan dalam mineral padat, sebagai perbandingan kalium, yang telah ditemukan di abu tanaman, dan natrium yang terdapat banyak dalam tubuh hewan. ia memberikan nama logam di dalam mineral tersebut "lithium". [1]

Produksi[sunting | sunting sumber]

{{{box_caption}}}
{{{box_caption}}}
Gambar satelit Salar del Hombre Muerto, Argentina (kiri), dan Uyuni, Bolivia (kanan), padang garam yang kaya litium. larutan garam yang kayak akan litium dikonsentrasi dengan memompanya ke tambak penguapan garam (tampak di gambar kiri).

Sejak akhir Perang Dunia II, produksi litium meningkat. Logam litium dipisahkan dari unsur lain dalam batuan mineral, misalnya petalit. Garam litium diekstraksi dari air mata air mineral, kolam penampungan air garam, deposit air garam. Logam diproduksi dengan mengelektrolisis leburan campuran litium klorida dan kalium klorida. Pada tahun 1998 harga logam litium adalah 95 US$ / kg (atau 43 US$/pound).[2]

Ada harapan luas untuk menggunakan baterai litium pada kendaraan listrik, tapi satu studi menyimpulkan "lithium karbonat secara realistis produksinya akan memadai untuk hanya sebagian kecil saja dari masa depan PHEV dan kendaraan listrik dalam kebutuhan pasar yang global", bahwa "permintaan dari sektor elektronik portabel akan menyerap lebih banyak rencana penambahan produksi pada dekade ke depan", dan bahwa "produksi massal litium karbonat tidak ramah lingkungan, ini akan menyebabkan kerusakan ekologis pada ekosistem yang tidak dapat diperbaiki yang seharusnya dilindungi dan bahwa tenaga penggerak LiIon tidak kompatibel dengan gagasan 'Mobil Hijau'".

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e Krebs, Robert E. (2006). The History and Use of Our Earth's Chemical Elements: A Reference Guide. Westport, Conn.: Greenwood Press. hlm. 47–50. ISBN 0-313-33438-2. 
  2. ^ Ober, Joyce A. "Lithium" (PDF). United States Geological Survey. hlm. 77–78. Diakses 2007-08-19. 

{http://id.wikipedia.org/w/index.php?title=Templat:Tabel_periodik_unsur_kimia&action=edit