Unsur kimia dalam bahasa di Asia Timur

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Nama untuk unsur kimia dalam bahasa Asia Timur, bersama dengan beberapa senyawa kimia (kebanyakan organik), adalah salah satu kata terbaru untuk memasukkan kosakata lokal. Kecuali logam-logam yang terkenal sejak zaman purbakala, sebagian besar unsur memiliki nama mereka yang diciptakan setelah kimia modern diperkenalkan ke Asia Timur pada abad ke-18 dan ke-19, dengan lebih banyak terjemahan diciptakan untuk unsur-unsur yang ditemukan kemudian.

Sementara kebanyakan bahasa Asia Timur menggunakan — atau telah menggunakan — Tulisan Tionghoa, hanya bahasa Tionghoa yang menggunakan karakter tersebut sebagai cara utama untuk menamai unsur. Di sisi lain, orang Jepang, Korea dan Vietnam terutama menggunakan sistem penulisan asli untuk nama unsur, seperti Katakana, Hangul dan Quốc Ngữ.

Bahasa Cina[sunting | sunting sumber]

Dalam bahasa Cina, karakter untuk unsur adalah karakter terakhir yang diciptakan dan dikenali secara resmi dalam sistem tulisan Tionghoa. Tidak seperti karakter untuk varietas Cina yang tidak resmi (misalnya Bahasa Kanton Tulis) atau karakter ad hoc yang sekarang tidak digunakan lagi (misalnya yang digunakan oleh Permaisuri Wu), nama untuk unsur tersebut bersifat resmi, konsisten, dan diajarkan (dengan pengucapan Mandarin) untuk setiap Pelajar Tiongkok dan Taiwan yang telah bersekolah di sekolah negeri (biasanya pada tahun pertama sekolah menengah). Nama dan simbol baru diputuskan oleh Komite Nasional Tiongkok untuk Persyaratan dalam Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (China National Committee for Terms in Sciences and Technologies; 中国科学技术委员会).[1]

Karakter asli[sunting | sunting sumber]

Beberapa unsur logam telah ada di dalam bahasa Tionghoa, karena bijih mereka sudah digali dan digunakan secara luas di Tiongkok untuk konstruksi, alkimia, dan obat-obatan. Ini termasuk kelompok "Lima Logam" (五金) — emas (金), perak (銀), tembaga (銅), besi (鐵), dan timah (錫) — serta timbal (鉛) dan air raksa (汞).

Beberapa logam bukan logam juga dinamai di Cina, karena mineral mereka banyak digunakan. Sebagai contoh,

  • boron (硼) sebagai bagian boraks
  • karbon (碳) dalam bentuk arang
  • belerang (硫) telah digunakan untuk membuat mesiu sejak setidaknya abad ke-10 di Tiongkok.

Karakter berdasarkan pengucapan bahasa Eropa[sunting | sunting sumber]

Namun, orang Tionghoa tidak mengetahui sebagian besar unsur sampai mereka terisolasi selama Revolusi Industri. Oleh karena itu unsur baru ini membutuhkan karakter baru, yang ditemukan dengan menggunakan prinsip fono-semantik. Setiap karakter terdiri dari dua bagian, satu untuk menandakan makna dan yang lainnya untuk mengisyaratkan suara:

  1. Bagian semantik (makna) juga merupakan karakter goretan. Ini mengacu pada keadaan biasa unsur pada suhu kamar dan tekanan standar. Hanya ada empat goretan yang digunakan untuk unsur: 釒 / 钅 (jīn "emas; logam") untuk logam padat, 石 (shí "batu") untuk logam bukan logam padat, 水 / 氵 (shuǐ "air") untuk cairan , dan 气 ( "udara, uap") untuk gas.
  2. Bagian fonetik (suara) mewakili pengucapan karakter dan merupakan transliterasi sebagian unsur. Untuk setiap unsur karakter, ini adalah komponen fonetis yang unik. Karena ada lebih dari 100 unsur yang sudah ditemukan, ada lebih dari 100 komponen fonetis yang berbeda yang digunakan dalam menamai unsur.
Contoh karakter berasal dari pengucapan Eropa
Semantik Fonetik Element Asal Pengucapan
/ + = / () lithium
/ + jiǎ = / (jiǎ) kalium, Nama Latin untuk potassium
/ + / nèi or = / () natrium, Nama Latin untuk sodium
/ + or = / () stibium, Nama Latin untuk antimony
/ + niè = / (niè) nikel
/ + = / () kadmium
/ + / = / () wolframium, Nama Latin untuk tungsten
/ + = / () bismuth
/ + yóu = /

   (Taiwan yòu* / Tiongkok yóu)

uranium
/ + / = / () aluminium
+ diǎn = (diǎn) iodin
+ hài = (hài) helium
+ = () florin
+ nǎi = (nǎi) neon
/ terutama diucapkan sebagai nèi, namun kurang umum sebagai , bersumber dari 納 / 纳. Demikian juga, pengucapan utama 弟 adalah , namun bacaan alternatifnya adalah 悌.
* Perbedaan pengucapan turunan (dalam nada atau suara) dari pengucapan unsur.

goretan "air" () jarang digunakan, karena hanya ada dua unsur (brom dan air raksa) yang benar-benar cair pada suhu kamar dan tekanan standar. Kedua karakter itu tidak didasarkan pada pengucapan nama unsur dalam bahasa Eropa. Brom (溴), satu-satunya cairan nonlogam pada suhu kamar, dijelaskan pada bagian berikut. Air raksa (汞), sekarang dikelompokkan sebagai logam berat, setelah sebelumnya telah lama diklasifikasikan sebagai sejenis cairan di Cina kuno.

Pemaknaan berdasarkan karakter[sunting | sunting sumber]

Beberapa karakter, meskipun tidak diciptakan menggunakan desain "fono-semantik" di atas, tetapi ada juga yang diciptakan menggunakan desain "semantik-semantik", yaitu kedua bagiannya menunjukkan makna. Satu bagian mengacu pada keadaan biasa unsur (seperti karakter semanto-fonetik), sementara bagian lainnya menunjukkan beberapa properti tambahan atau fungsi unsur. Selain itu, bagian kedua juga menunjukkan pengucapan unsur. unsur tersebut adalah:

Semantik Semantik Element Bahasa Indonesia Catatan
/ + bái (putih) = / [note 1] platinum Karakter ini telah dirombak.[note 2]
+ chòu (bau) = xiù[note 1] bromin berbau (bahasa Yunani βρῶμος brómos juga berarti "bau busuk")
+ yáng, penyederhanaan dari / yǎng (untuk memberi makan / menumbuhkan) = yǎng[note 3] oksigen Pasokan udara oksigen yang terus menerus memberi nutrisi pada hampir semua hewan
+ /𢀖 jīng, penyederhanaan dari / qīng (ringan) = / qīng[note 3] hidrogen yang paling ringan dari semua unsur
+ / , penyederhanaan dari /绿 (hijau) = / [note 3] klorin berwarna kuning kehijauan
+ yán, penyederhanaan dari dàn (encer) = dàn[note 3] nitrogen mengencerkan udara yang bernapas
+ lín, penyederhanaan dari lín (bersinar) = lín fosforus memancarkan cahaya samar dalam kegelapan

unsur yang baru ditemukan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2015, IUPAC menemukan empat unsur baru. Pada bulan November 2016, IUPAC menerbitkan nama dan simbol resmi mereka: nihonium (113Nh), moscovium (115Mc), tennessine (117Ts), dan oganesson (118Og).

Selanjutnya, pada bulan Januari 2017, Komite Nasional Tiongkok untuk Persyaratan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi menerbitkan empat karakter penamaan untuk unsur-unsur ini.[1] National Academy for Educational Research di bawah Kementerian Pendidikan Republik Tiongkok di Taiwan menerbitkan daftar yang identik pada bulan April 2017. Hanya satu di antaranya, moscovium, yang telah memiliki karakter (U+9546 (HTML: 镆) ). Tiga unsur lainnya masih baru (dan belum dikodekan dalam Unicode). Karena ada karakter untuk Jepang (日本), karakter tionghoa untuk nihonium (dinamai menurut nama Jepang) bisa saja 鈤 (nama sebelumnya untuk germanium dan radium), namun sebuah karakter baru diciptakan.

Simbolnya adalah:

Nihonium: Nihonium zh-hans.svg
Moscovium:
Tennessine: Tennessine zh.svg
Oganesson: Oganesson zh-hans.svg

Dalam tabel periodik[sunting | sunting sumber]

Tabel periodik menggunakan karakter Cina yang disederhanakan

Catatan[sunting | sunting sumber]

Comparison of Tiongkok, Taiwan and SAR names
Bahasa Indonesia NA Tiongkok Taiwan Hong Kong/Macau
silicon 14 guī gwai1, zik6
technetium 43 daap1, dak1
lutetium 71 liú lou5, lau4
astatine 85 ài è ngaai6, ngo5
francium 87 fāng fong1, faat3
neptunium 93 nài noi6, naa4
plutonium 94 bat1
americium 95 méi méi mei4, mui4
berkelium 97 péi běi pui4, bak1
californium 98 kāi hoi1, kaa1
einsteinium 99 āi ài oi1, oi3

Sebagian kecil "karakter baru" bukanlah penemuan baru, karena semuanya bertepatan dengan karakter kuno, yang makna awalnya telah lama hilang bagi kebanyakan orang. Misalnya, (protactinium), (beryllium), (chromium), dan (lanthanum) merupakan karakter yang tidak jelas yang berarti "besi mentah", "jarum", "kait", dan "garu".

Sebagian besar nama unsur dalam Cina Sederhana dan Cina Tradisional sama, hanya saja ada beberapa varian antara satu sama lain, karena sebagian besar nama diterjemahkan oleh sebuah badan standarisasi sebelum RRC-ROC berpisah. Namun, karena francium dan unsur transuranium ditemukan selama atau setelah perpecahan, mereka memiliki nama yang berbeda di Taiwan dan di Daratan Tiongkok. Di Hong Kong, nama Taiwan dan Tiongkok Daratan digunakan.

Isotop hidrogen – protium (1H), deuterium (D) dan tritium (T) – baik dalam Cina Sederhana maupun dalam Cina Tradisional ditulis sama, yaitu 氕 piē, 氘 dāo dan 氚 chuān. 鑀 digunakan di Taiwan untuk einsteinium (Tiongkok Daratan: 锿) dan ionium, nama sebelumnya untuk isotop thorium-230.[butuh rujukan]

Bahasa Jepang[sunting | sunting sumber]

Seperti dalam bahasa lainnya, nama unsur dalam bahasa Jepang bisa dari kosakata asli, dari Tionghoa (Sino-Jepang) atau dari Eropa (gairaigo).

Nama berdasarkan pengucapan Eropa[sunting | sunting sumber]

Meskipun bahasa Jepang juga menggunakan huruf Cina (kanji), tapi untuk situasi tertentu, bahasa ini menggunakan katakana untuk menerjemahkan kata-kata unsur-unsur dari bahasa-bahasa Eropa (kebanyakan bahasa Jerman / Belanda atau Latin [melalui bahasa Jerman] atau bahasa Inggris). Sebagai contoh,

Bahasa Inggris Bahasa Jepang Note
antimony anchimon (アンチモン?) Tidak berakhiran vokal (i dari y) kemungkinan berasal dari bahasa Belanda (antimoon) atau bahasa Jerman (Antimon)
tungsten tangusuten (タングステン?)) dari bahasa Inggris; bahasa-bahasa Eropa utama lainnya menganggap unsur ini sebagai wolfram atau tungsten dengan beberapa suku kata tambahan (-o, -e, dll.).
sodium natoriumu (ナトリウム?) natrium dalam bahasa Latin
uranium uran (ウラン?) Uran dalam bahasa Jerman
iodine yōso (ヨウ素 / 沃素?) -yō (ヨウ?, "io-" [joː], seperti dalam Bahasa Jerman Jod [joːt]) + -so (?, "unsur/komponen"). Bahasa Cina menggunakan 碘 (diǎn), suku kata kedua iodin.
fluorine fusso (弗素?) futsu (?) mendekati flu-. Mirip dengan Kanji: 氟, ditambah goretan "udara" (气). Karena 弗 bukan kanji yang umum digunakan, sering ditulis フ ッ 素, menggunakan katakana.

Penamaan menggunakan bahasa asli[sunting | sunting sumber]

Di sisi lain, unsur-unsur yang dikenal sejak zaman purba adalah kata-kata pinjaman bahasa Tionghoa, yang sebagian besar identik dengan bahasa Tionghoa, walaupun di Shinjitai, misalnya, besi (鉄) adalah tetsu (pinjaman dinasti Tang) dan timah (鉛) adalah namari (kosakata asli). Ketika semua unsur dalam bahasa Tionghoa merupakan karakter tunggal dalam sistem resmi, beberapa unsur Jepang memiliki dua karakter. Seringkali ini paralel dengan bahasa sehari-hari atau nama sehari-hari untuk unsur-unsur seperti itu dalam bahasa Tionghoa, seperti 水銀 / 水银 (Pinyin: shuǐyín) untuk merkuri dan 硫黃 / 硫黄 (Pinyin: liúhuáng) untuk belerang. Kasus khusus adalah timah (錫, suzu), yang lebih sering ditulis dalam katakana (ス ズ).

Bahasa Inggris Bahasa Jepang Bahasa Tionghoa Catatan
mercury suigin (水銀?) (gǒng) "berair perak" alias air raksa, seperti simbol unsur, Hg (Latin/Yunani: hydro-argyrum, "air-perak"). Di Kawasan Tiongkok Raya, 水銀 / 水银 digunakan lebih lebar daripada 汞 karena 汞 biasanya tidak akan diajarkan sampai kelas kimia tapi 水銀 / 水银 adalah kata yang digunakan dalam kehidupan sehari-hari; Misalnya, ketika orang membicarakan cairan merkuri di termometer, kebanyakan orang akan mengatakan "水銀 / 水银" bukan 汞. Termometer semacam ini disebut "水銀 溫度計 / 水银 温度计" (termometer perak berair) dalam bahasa Cina, bukan "汞 溫度計 / 汞 温度计" (termometer merkuri), yang sama sekali tidak digunakan.

Karakter 汞 juga ada dalam bahasa Jepang, namun sangat jarang digunakan, berfungsi sebagai cara baca alternatif dari kata kuno mizugane.

sulfur , dulu dibaca iwō (硫黄?) (liú) (ō) berarti "kuning", untuk membedakan 硫 dari karakter lain yang dibaca sama.
zinc aen (亜鉛?) 鋅/锌 (xīn) yang berarti "pemimpin ringan"; 鉛 adalah "pemimpin" dalam bahasa Jepang dan Cina.
platinum hakkin (白金?) (bó) "emas putih". Seperti 水銀/水银 dan 汞 dalam bahasa Tionghoa, 白金 adalah kata "harian", dan 鉑/铂 adalah kata resmi dan biasanya tidak akan diajarkan sampai kelas kimia. Di Tiongkok Daratan, toko perhiasan biasanya menggunakan kata "白金" atau "铂金".
arsenic hiso (砒素?) (shēn) hi () < (砒霜?) hishima, penamaan Cina untuk arsenik trioksida (pīshuāng). Dalam bahasa Cina modern, arsenik bukan shēn (砷), dari suku kata kedua arsenik.

Kanji 砒 cukup langka. Sering ditulis ヒ 素 menggunakan katakana.

boron hōso (硼素?, "unsur boraks") (péng) (ホウ) < hōsa (硼砂?), Penamaan Cina untuk boraks (péngshā). Boron masih disebut péng dalam bahasa Cina modern.

Kanji 硼 sangat jarang digunakan. Sebagian besar ditulis ホ ウ 素 menggunakan katakana.

Penamaan berdasarkan makna[sunting | sunting sumber]

Beberapa nama menggambarkan sifat atau karakteristik unsur yang kelak ditemukan. Kebanyakan nama-nama unsur tersebut diperkenalkan sekitar abad ke-18 ke Jepang, dan terkadang terjadi perbedaan yang mencolok dengan makna asli dari bahasa Tionghoa. Perbandingan berikut menunjukkan bahwa orang Jepang tidak menggunakan sistem goretan untuk menamai unsur seperti orang Cina.

mirip dengan kata Jerman untuk oksigen,Sauerstoff ("zat asam") atau kata Yunani untuk oksigen ("pembuat asam"). Banyak ahli kimia Eropa pada abad ke-19 melakukan kekeliruan dengan percaya bahwa semua asam mengandung oksigen. (Memang, tapi tidak semuanya.)

Bahasa Indonesia Bahasa Jepang Bahasa Tionghoa Catatan
hidrogen suiso (水素?, "unsur air") (qīng) terjemahan dari awalan hydro-
karbon tanso (炭素?, "unsur batubara") (tàn) terjemahan kata Jerman untuk karbon, Kohlenstoff (zat batubara).
nitrogen chisso (窒素?, "unsur yang mencekik") (dàn) terjemahan kata Jerman untuk nitrogen, Stickstoff (zat yang mencekik). Walaupun tidak beracun, tapi makhluk hidup tidak bisa bernafas jika unsur di udara hanyalah nitrogen.
oksigen sanso (酸素?, "unsur asam") (yǎng)
silikon keiso (硅素/珪素?) (guī) sama seperti Cina; kanji sangat jarang digunakan. Sering ditulis ケイ素 menggunakan katakana.
fosforus rin (?) (lín) mirip dengan Cina, kecuali goretan "batu" yang menggantikan goretan "api". Kanji jarang digunakan. Biasanya ditulis リン menggunakan katakana.
klorin enso (塩素?, "unsur garam") (lǜ) klorin dan natrium bereaksi menghasilkan garam meja biasa (NaCl); adalah versi Shinjitai dari .
brom shūso (臭素?, "unsur bau") (xiù) mirip dengan Cina, hanya saja tidak menggunakan goretan "air".

Bahasa Korea[sunting | sunting sumber]

Karena Hanja (karakter Sino-Korea) sekarang jarang digunakan di Korea, semua unsur ditulis dalam Hangul. Karena banyak istilah ilmiah Korea diterjemahkan dari Jepang, pola penamaan sebagian besar mirip dengan bahasa Jepang. Yakni, penamaan unsur klasik menggunakan kata pinjaman dari Tiongkok, dengan unsur baru dari bahasa Eropa. Tapi baru-baru ini, beberapa nama unsur diubah. Sebagai contoh:

Bahasa Indonesia Bahasa Korea (sebelum 2014) Asal kata Bahasa Korea (setelah 2014)
emas geum (금) dari bahasa Tionghoa jin (金) geum (금)
perak eun (은) dari bahasa Tionghoa yin (銀) eun (은)
antimon antimon (안티몬) dari bahasa Jerman atau bahasa Indonesia antimoni (안티 모니)
tungsten teongseuten (텅스텐) dari bahasa Inggris teongseuten (텅스텐)
natrium nateuryum (나트륨) dari bahasa Latin, bahasa Indonesia, atau bahasa Jerman (Na untuk natrium) sodyum (소듐)
kalium kalyum (칼륨) dari bahasa Latin atau bahasa Jerman kalium potasyum (포타슘)
mangan manggan (망간) dari bahasa Jerman Mangan mangganijeu (망가 니즈)

unsur pra-modern (abad ke-18) sering kali merupakan pengucapan Korea dari padanan bahasa Jepang, misalnya,

Bahasa Indonesia Bahasa Korea (Hangul, hanja)
Hidrogen suso (수소, 水素)
Karbon tanso (탄소, 炭素)
Nitrogen jilso (질소, 窒素)
Oksigen sanso (산소, 酸素)
Klorin yeomso (염소, 鹽素)
Seng ayeon (아연, 亞鉛)
Raksa sueun (수은, 水銀)

Bahasa Vietnam[sunting | sunting sumber]

Beberapa logam yang dikenal sejak zaman dahulu adalah kata-kata pinjaman dari bahasa Cina, seperti tembaga (đồng dari 銅), timah (thiếc dari 錫), merkuri (thuỷ ngân dari 水銀), belerang (lưu huỳnh dari 硫黄), oksigen (dưỡng khí dari 氧氣; ôxy adalah nama yang lebih umum) dan platinum (bạch kim dari 白金; platin adalah nama umum lainnya). Yang lainnya memiliki bacaan Vietnam asli, seperti sắt untuk besi, bạc untuk perak, chì untuk timah, vàng untuk emas, kền untuk nikel (niken adalah nama yang lebih umum) dan kẽm untuk seng. Kini, semua unsur pinjaman ditulis dalam abjad Vietnam. Sebelum abjad Latin diperkenalkan, sắt diterjemahkan sebagai 𨫊, bạc sebagai 鉑, chì sebagai 𨨲, vàng sebagai 鐄, kền sebagai 𨪝 dan kẽm sebagai 𨯘 di Chữ Nôm.

Sebagian besar unsur disingkat dan dilafalkan secara lokal dari nama-nama Eropa (biasanya dari bahasa Prancis). Sebagai contoh:

  • Fosforus menjadi phốtpho.
  • Akhiran -ine dihilangkan, misalnya klorin, yodium dan fluorin menjadi clo, iốt dan flo.
  • Akhiran -um dihilangkan, misalnya Cesium menjadi xêzi, diucapkan /sezi/; bandingkan césium dalam bahasa Prancis, diucapkan /sezjɔm/ (sedangkan bahasa Inggrisnya adalah /sizi-/).
    • Demikian pula, berilium, telurium, litium, natrium, dan lantanum menjadi berili, telua, liti, natri, dan lantan.
  • Akhiran -gen dihilangkan, misalnya nitrogen, oksigen dan hidrogen menjadi nitơ, ôxy dan hiđrô.

Sebagian kecil unsur, yang kebanyakan tidak berakhiran dengan -ium, nama lengkap unsur tetap dipertahankan, misalnya,

  • Tungsten (alias wolfram) menjadi volfram.
  • Bismuth menjadi bitmut.
  • Aluminium menjadi nhôm (銋), karena akhiran -nium memiliki pengucapan yang serupa. Itu adalah unsur pertama yang dikenal dalam bahasa Inggris di Vietnam.
  • unsur dengan akhiran -on (misalnya gas mulia) tampaknya tidak konsisten. Boron dan silikon masing-masing disingkat menjadi bo dan silic. Di sisi lain, neon, argon, kripton, xenon dan radon tidak memiliki bentuk yang lebih pendek.
  • Berbeda dengan halogen lainnya, astatine mempertahankan akhirannya (astatin dalam bahasa Vietnam).
  • Antimon dipersingkat menjadi antimon, dan arsenik menjadi asen; nama-nama ini mirip dengan yang Jerman (Antimon dan Arsen).

Beberapa unsur memiliki beberapa nama, misalnya potasium dikenal sebagai pô-tát dan kali (dari kalium, nama unsur dalam bahasa latin).

Lihat Juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b (dalam bahasa Tionghoa). 2017-01-15 http://www.cnctst.cn/xwdt/zhxw/201611/t20161117_354742.html.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  • Wright, David (2000). Translating Science: The Transmission of Western Chemistry into Late Imperial China, 1840–1900. Leiden; Boston: Brill. See especially Chapter Seven, "On Translation".

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Tabel Periodik[sunting | sunting sumber]

Artikel[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Pengucapan karakter ini berasal dari pengucapan kata-kata semantik kedua yang hampir usang. Saat ini 白 (putih) biasanya diucapkan bái dalam bahasa Mandarin standar, meskipun secara tradisional bó lebih disukai. Demikian pula, 臭 (bau) hampir selalu diucapkan chòu, berlawanan dengan x, sekarang merupakan bacaan kuno.
  2. ^ Arti asli 鉑 / 铂 adalah "lembaran tipis emas" (sekarang sudah usang). Karakternya tidak dikaitkan dengan platinum sampai zaman modern, karena platinum dikenal di Dunia Lama hanya setelah Zaman Penjelajahan.
  3. ^ a b c d Ketidakcocokan yang sebenarnya dalam pengucapan dengan komponen fonetik adalah karena pengucapannya diwarisi dari karakter lain yang memberi makna. Misalnya, sumber utama pengucapan 氧 yǎng (oksigen) tidak 羊 yáng (domba), tapi 養 / 养 yǎng (untuk memberi makan / menumbuhkan).