Trolls World Tour

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Trolls World Tour
Trolls World Tour poster.jpg
Poster perilisan teatrikal
Sutradara
Produser
  • Gina Shay
  • Kelly C. Cilella
Penulis
  • Jonathan Aibel
  • Glenn Berger
  • Elizabeth Tippet
  • Maya Forbes
  • Wallace Wolodarsky
Penulis skenario
  • Jonathan Aibel
  • Glenn Berger
  • Elizabeth Tippet
  • Maya Forbes
  • Wallace Wolodarsky
Penulis cerita
  • Jonathan Aibel
  • Glenn Berger
Didasarkan
dari
Boneka Trolls
oleh Thomas Dam
Pemeran
Penata musikTheodore Shapiro
PenyuntingNick Fletcher
Perusahaan
produksi
DistributorUniversal Pictures
Tanggal rilis
  • 10 April 2020 (2020-04-10) (Amerika Serikat)
  • 23 September 2020 (2020-09-23) (Australia)
Durasi91 menit
Negara
Bahasa
Anggaran$90–110 juta[1][2]
Pendapatan
kotor
$47.7 juta[3]

Trolls World Tour adalah film CGI-animasi jukebox musical Amerika yang diproduksi oleh DreamWorks Animation dan didistribusikan oleh Universal Pictures. Film ini adalah sekuel dari film Trolls 2016, disutradarai oleh Walt Dohrn dengan co-direction oleh David P. Smith, diproduksi oleh Gina Shay, dan ditulis oleh Jonathan Aibel, Glenn Berger, Elizabeth Tippet, Maya Forbes, dan Wallace Wolodarsky, dari sebuah cerita oleh Aibel dan Berger. Film ini menampilkan pengisi suara ansambel, yang meliputi Anna Kendrick, Justin Timberlake, Rachel Bloom, James Corden, Ron Funches, Kelly Clarkson, Anderson .Paak, Sam Rockwell, George Clinton, Mary J. Blige, Kenan Thompson, Kunal Nayyar, Caroline Hjelt, Aino Jawo, dan J. Balvin.

Menyusul keberhasilan film pertama, Universal Pictures dan DreamWorks Animation mengumumkan rencananya untuk sekuel Trolls pada February 2017. Universal akan mengambil alih sebagai distributor setelah mengakuisisi DreamWorks pada tahun sebelumnya.[4] Justin Timberlake dan Anna Kendrick akan mengulangi peran mereka sebagai the surly Branch dan ever-happy Poppy.[5] Namun, sutradara asli Mike Mitchell tidak akan kembali, ia terikat dengan pembuatan sekuel The Lego Movie dari Warner Bros.[6] Poppy membawakan lagu "The Sound of Silence" yang lembut diinterupsi oleh gitar metal yang berisik yang masuk ke intro "Crazy Train," ini adalah trailer pertama untuk Trolls World Tour, yang tayang perdana pada 20 Juni 2019.[7]

Trolls World Tour dirilis secara teatrikal pada 10 April 2020, tetapi—karena pandemi COVID-19—sebagai gantinya juga premier di video-on-demand pada hari yang sama.[8] Film ini merupakan film pertama dari sebuah major studio yang memulai debutnya di platform digital pada tanggal yang sama dengan rilis teatrikalnya karena pandemi COVID.[9] CEO NBCUniversal Jeff Shell mengungkapkan bahwa film ini mendapat sekitar $100 juta di rental premium VOD dalam tiga minggu pertama di Amerika Utara.[10] Namun, hasil yang telah melampaui harapan dan menunjukkan kelayakan PVOD ini mengecewakan AMC Theatres, AMC mengirimkan pesan keras, secara efektif seketika tidak akan lagi memutar semua film Universal di teater manapun di Amerika Serikat, Eropa atau Timur Tengah.[11] Selain mencetak beberapa rekor streaming, termasuk film yang paling banyak di pre-order, film ini juga menjadi debut digital terbesar untuk film sepanjang masa.[9][12]

Sebuah film ketiga Troll ditetapkan untuk dirilis di bioskop pada 17 november, 2023.[13][14]

Alur cerita[sunting | sunting sumber]

Narrator menceritakan ulang peristiwa dari film pertama, kemudian menjelaskan dunia dari Ratu Poppy, Branch, dan para Troll Pop lainnya akan menjadi jauh lebih besar. Sementara, Suku Raja Trollex dari Trolls Techno yang sedang menghadiri rave, saat Troll Hard Rock dipimpin oleh Ratu Barb dan menggunakan gitar yang dipersenjatai untuk menghancurkan panggunnya. Barb menuntut Trollex menyerahkan "senar" kepadanya.

Poppy lalu menerima surat dari Barb, mengundangnya untuk membawa "senar" nya untuk mempersatukan para troll. Mantan Raja Peppy menjelaskan pernah ada enam senar lira ajaib yang mewakili suku-suku besar musik - Pop, Hard Rock, Techno, Funk, klasikal, dan Country. Namun, keenam suku mengambil senarnya dan pergi dengan cara mereka masing-masing. Peppy, Branch, dan yang lain tidak percaya undangan Barb, tetapi Poppy memustukan untuk menyelinap keluar dengan senarnya, untuk membuktikan Barb sama dengan troll lainnya. Branch (yang mencoba untuk mengakui cintanya) dan Biggie (yang menyelinap) menemaninya. Pada waktu yang sama, seorang Troll Pop mirip jerapah bernama Cooper menemukan ilustrasi lama troll bentuknya, dan pergi untuk mencari mereka, akhirnya dibawa oleh pesawat luar angkasa.

Sementara, Barb mengirim pemburu hadiah dari genre musik kecil untuk mencari Poppy, berjanji untuk membiarkan suku yang sukses. Kelompok Poppy segera menemukan reruntuhan kota suku Klasikal Symphonyville. Sebuah seruling hidup, Pennywhistle, memberitahu mereka bahwa Barb ingin menyatukan semua trolls dibawah Rock. Mereka kemudian pergi ke Lonesome Flats untuk memperingatkan Trolls Country seperti centaurus, tetapi Poppy merasa musik mereka terlalu rendah dan memutuskan untuk menghibur mereka dahulu, meski reservasi Branch. Mereka akhirnya dipenjara, tetapi mereka diselamatkan oleh Troll Country berbicara santai bernaama Hickory, yang membuatkan mereka sebuah rakit untuk membawa mereka ke Vibe City untuk memperingatkan para Troll Funk. Mereka berhadapan dengan Chaz, seorang Troll Smooth Jazz, yang melumpuhkan mereka dengan musiknya untuk mengammbil senar. Hickory, menggunakan penyumbat telinga gumdrop untuk tetap kebal, menyingkirkannya. Biggie meninggalkan grup, marah karena Poppy melanggar janjinya untuk membuatnya tetap aman.

Grup itu dibawa ke dalam kapal luar angkasa Vibe City. Mereka bersatu kembali dengan Cooper, yang sebenarnya putra lama hilang dari Troll Funk Raja Quincy dan Ratu Essence, dan saudara kembar dari putra mereka Pangeran D (seorang troll Hip-Hop). Poppy berpendapat bahwa semua troll itu sama, tetapi Pangeran D mejelaskan memalui rap bahwa Troll pop sesekali ingin menyatukan semua Troll dibawah, menyebabkan perpecahan awal. Para Troll Hard Rock menyerang kapalnya, dan grup Poppy dikeluarkan ke tempat yang aman. Poppy dan Branch berdebat tentang penolakannya untuk mendengarkan; Branch pergi, dan ditangkap oleh Troll Reggaeton dan K-Pop, yang memperebutkan dia sampai dia meyakinkan mereka untuk bekerja sama dengannya melawan Barb.

Seorang Hickory yang menyesal mengungkapkan dia adalah seorang troll Yodel. Dia dan saudaranya Dickory menyamarkan diri mereka sebagai sebuah centaur untuk mengambil senar Poppy. Dia memberitahu Poppy untuk lari, tetapi Barb datang dan menangkapnya. Biggie, sementara, kembali ke rumah hanya menemukan Desa Pop hancur, dan menyadari seharusnya dia tidak pernah meninggalkan Poppy, mengumpulkan troll Pop lainnya untuk menyelamatkannya.

Pada Kota Vulkanik Rock, Barb memaksa tawanannya untuk menghadiri konser. Dia menggunakan sihir keenam senar ajaib pada gitarnya untuk mengubah semua tawanannya menjadi Zombie Rock, termasuk Branch saat dia dan teman-teman barunya mencoba menyelamatkan Poppy. Poppy terlihat sudah berubah, tetapi kemudian terungkap bahwa dia menggunakan trik Hickory dan memblokir musiknya. Dia menghancurkan gitar Barb, memulihkan para zombie, tetapi senar-senarnya hancur, mengakhiri musiknya dan mengubah semua troll menjadi abu-abu. Barb menyalahkan para Troll Pop karena telah mengulang sejarah dan mengacaukan semuanya.

Cooper mendengar detak jantungnya diperkuat oleh mikrofon. Dia dan Pangeran D mulai beatboxing bersamaan dengan itu, dan kemudian troll lain mulai membuat suara untuk membuat sebuah ritme. Poppy memimpin mereka bernyanyi bersamadari hati mereka daripada dari sihir. Musik dan warna semua troll pulih kembali, termasuk Barb begitu dia menerima nasihat ayahnya untuk "membiarkan semuanya menjadi apa yang mereka inginkan". Dia juga menerima tawaran persahabatan Poppy. Branch dan Poppy mengakui cinta mereka bersama, dan para troll kembali ke Desa Pop untuk merayakannya.

Pengisi suara[sunting | sunting sumber]

  • Anna Kendrick sebagai Poppy, Ratu dari Pop Trolls yang manis dan optimis dan bunga cinta Branch (kemudian pacar perempuan).
  • Justin Timberlake sebagai Branch, seorang Pop Troll bertahan hidup yang terlalu berhati-hati, tetapi baik hati yang merupakan sahabat Poppy (kemudian pacar laki-laki).
  • Rachel Bloom sebagai Barb, Ratu Troll Hard Rock yang penuh semangat dan sesat.
  • James Corden sebagai Biggie, Troll Pop yang besar dan ramah yang menemani Poppy dan Branch dalam perjalanan mereka
  • Ron Funches sebagai Cooper, Troll Pop seperti jerapah yang menemukan bahwa dia benar-benar pangeran Funk Troll yang telah lama hilang.
  • Kelly Clarkson sebagai Delta Dawn, walikota dari Country Troll.
  • Anderson .Paak sebagai Pangeran D, salah satu pangeran Funk Troll dan saudara kembar Cooper.
  • Sam Rockwell sebagai Hickory, salah satu Yodeler yang menyamar sebagai Country Troll dan salah satu dari banyak pemburu hadiah yang disewa oleh Barb.
  • George Clinton sebagai Raja Quincy, Raja Funk Troll dan ayah Cooper dan Pangeran D.
  • Mary J. Blige sebagai Ratu Essence, Ratu Funk Troll dan ibu Cooper dan Pangeran D.
  • Kenan Thompson sebagai Tiny Diamond, seorang bayi Pop Troll yang berkilauan dan anak laki-laki yang baru lahir rap Guy Diamond.
  • Kunal Nayyar sebagai Guy Diamond, Pop Troll telanjang berkilauan dengan suara auto-tuned yang merupakan ayah tunggal Tiny Diamond.
  • Icona Pop sebagai Satin dan Chenille, Troll Pop kembar yang disatukan oleh gaya rambut dan cinta mereka.
  • J. Balvin sebagai Tresillo, pemimpin Troll Reggaeton dan salah satu dari banyak pemburu hadiah yang disewa oleh Barb.
  • Flula Borg sebagai Dickory, salah satu Yodeler dan saudara laki-laki Hickory yang membantu penyamaran Country Troll-nya, dan salah satu dari banyak pemburu hadiah yang disewa oleh Barb.
  • Ester Dean sebagai Legsly, seorang Troll Pop yang bisa membuat kakinya tumbuh sangat panjang sesuka hati.
  • Jamie Dornan sebagai Chaz, Smooth Jazz Troll dan salah satu dari banyak pemburu hadiah yang disewa oleh Barb.
  • Gustavo Dudamel sebagai Trollzart, penguasa dan konduktor Troll Klasik bersayap kupu-kupu.
  • Ozzy Osbourne sebagai Thrash, Raja Troll Hard Rock yang pensiun dan ayah semi pikun Barb yang bergerak dengan kursi roda.
  • Anthony Ramos sebagai Raja Trollex, Raja yang baik hati, ceria, dan protektif dari Techno Troll setengah ikan.
  • Karan Soni sebagai Riff, seorang drummer Hard Rock Troll dan Barb yang santai
  • Charlyne Yi sebagai Pennywhistle, sebuah seruling kecil yang tinggal bersama Troll Klasik.
  • Red Velvet sebagai Geng K-Pop, sekelompok Troll wanita dan lima dari banyak pemburu hadiah yang disewa oleh Barb:[15]
    • Irene (Bae Joo-Hyun) sebagai Baby Bun, anggota pink dari geng
    • Seulgi (Kang Seul-gi) sebagai Gomdori, anggota kuning dari geng
    • Wendy (Son Seung-Wan) sebagai Wani, anggota biru dari geng
    • Joy (Park Soo-Young) sebagai Ari, anggota hijau dari geng
    • Yeri (Kim Ye-rim) sebagai Kim-Petit, anggota ungu dari geng
  • Zooey Deschanel sebagai Bridget
  • Christopher Mintz-Plasse sebagai Raja Gristle

Selain itu, Kevin Michael Richardson menyurakan Mr. Dinkles, Cacing peliharaan Biggie, Growley Pete, Troll Country bersuara kasar dan deputi Delta Dawn, Sid Fret, Troll Hard Rock yang agak bodoh, dan Tuhan Mr. Dinkles. Walt Dohrn menyurakan Smidge, Troll Pop wanita kecil yang sangat kuat dengan suara maskulin, Cloud Guy, awan antropomorfik eksentrik yang menjadi seorang narrator di prolog pembukaan, dan Raja Peppy, mantan Raja dari para Troll Pop dan ayah Poppy. Dia disuarakan sebelumnya oleh Jeffrey Tambor di film sebelumnya. Dohrn juga menyuarakan Fuzzbert, Troll Pop yang kakinya adalah satu-satunya yang terlihat selain rambutnya, Death Metal Dinkles, Penyiar, Bayi Troll Country, dan Petani Troll Country. David P. Smith menyurakan Country Music Rooster, Desert Sun, Eighth Goats, Licky Bug, dan Troll Scrapbook.

Produksi[sunting | sunting sumber]

Pada 28 Februari 2017, Universal Pictures dan DreamWorks Animation mengumumkan sekuel film 2016 Trolls, dengan Anna Kendrick dan Justin Timberlake mengulangi peran mereka sebagai Poppy dan Branch.[4] Pada bulan Maret 2017, podcasters McElroy Brothers mulai berkampanye untuk peran dalam film via podcast berjudul "The McElroy Brothers Will Be in Trolls 2".[16] Menyusul keberhasilan kampanye, DreamWorks menegaskan pada bulan September 2018 bahwa McElroy Brothers akan membuat penampilan cameo di World Tour.[17]

Pada Mei 2018, Sam Rockwell, Chance the Rapper, Anthony Ramos, Jamie Dornan dan Flula Borg ditambahkan ke para pemeran. Corden, Icona Pop, Funches, dan Nayyar kembali untuk mengulangi peran mereka.[18][19] Pada 12 Juni 2018, film ini di-retitled menjadi Trolls World Tour.[20][21] Pada Oktober 2018, dipastikan bahwa Kelly Clarkson telah bergabung dengan para pemeran, dan akan menampilkan lagu asli.[22] Pada bulan Juni 2019, bersama dengan poster promosi, anggota pemeran baru telah diumumkan, yang meliputi J. Balvin, Mary J. Blige, Rachel Bloom, George Clinton, Ester Dean dan Gustavo Dudamel.[23]

Musik[sunting | sunting sumber]

"Can't Stop the Feeling!" menjelaskan bahwa tujuan terbesar Trolls World Tour adalah mengadvokasi untuk inklusi, yang disajikan melalui karakter berbasis genre yang diperkenalkan dalam film, yang mencakup pop, rock, techno, klasik, funk dan country. Film ini mengambil stereotip dari genre musik itu dan hampir membuat beberapa humor dari itu.[24]

Pop

Pop membentang dari berbagai dekade, film ini memiliki "Good Time" oleh Chic dari tahun 70-an, lalu "Girls Just Wanna Have Fun" oleh Cyndi Lauper dari tahun 80-an, yang sekarang "Trolls Just Wanna Have Fun." Kemudian beberapa ’90s pop classics seperti "Good Vibrations" oleh Marky Mark dan Funky Bunch, dan kemudian "Gangnam Style" oleh PSY dari dekade sekarang.[25]

Country

Negeri Country menampilkan dua lagu asli yang ditulis bersama oleh produser musik eksekutif Justin Timberlake dan kolaborator "Say Something"-nya Chris Stapleton. Lagu solo Kelly Clarkson, "Born to Die," diandaikan menjadi antitesis dari musik pop ... nyata dan menyayat hati. Sementara, lagu Country asli lainnya, "Leaving Lonesome Flats," dinyanyikan oleh Dierks Bentley, digambarkan sebagai ’70s BJ and the Bear vibe.[25]

Rock

Trolls World Tour semacam menyimpan musik rock klasik, film ini memiliki "Rock You Like a Hurricane" oleh Scorpions, "Crazy Train" oleh Ozzy Osbourne, yang menyuarakan Raja Thrash, dan "Barracuda" oleh Heart. Produser musik eksekutif Ludwig Göransson membawa trio modern HAIM untuk lagu asli, "Rock N Roll Rules." Ada ’70s Joan Jett vibe di sini.[25]

Funk

Film ini menulis bagian Funk dari film dengan mempertimbangkan George Clinton, jadi sangat penting baginya untuk mendapatkan peran, mencatat bahwa "Atomic Dog" klasik Clinton juga meng-funks up film ini. George memerankan Raja Funk, dan Mary J. Blige memerankan Ratu Funk. Dan putra mereka, Anderson .Paak, adalah Pangeran D, dan dia adalah Pangeran Hip-Hop. Jadi film ini semacam memiliki generational thing terjadi di sana.[26]

Klasik

Konduktor Venezuela Gustavo Dudamel adalah Trollzart, pemimpin negeri Klasik, di mana, agak terorganisir seperti orkestra. "Beethoven’s Fifth Symphony" adalah string-happy centerpiece di sini, tetapi ada juga musik asli oleh komposer Teddy Shapiro. Hasilnya hampir seperti pelajaran apresiasi musik. Pemahaman tentang berapa banyak orang yang diperlukan untuk membuat musik klasik.[26]

Techno

Anggota pemeran asli Hamilton Anthony Ramos—yang membintangi film adaptasi In the Heights mendatang—mengguncang pesta di negeri Techno sebagai Raja Trollex. Film ini memiliki daftar besar DJ untuk berperan, tapi sepertinya Anthony adalah orang yang tepat. Ramos memulai film dengan versi Troll-tastic dari "One More Time" Daft Punk. Ini cara yang luar biasa untuk membuka sekuel: "sekali lagi."[26]

Justin Timberlake tidak hanya mengulangi perannya sebagai Branch di Trolls World Tour—sekuel all-star film 2016 Trolls—tetapi ia juga menjabat sebagai produser musik eksekutif untuk Trolls World Tour (Original Motion Picture Soundtrack). Dunia musik tidak hanya bergabung dalam film tetapi juga pada soundtrack, seperti Mary J. Blige, George Clinton dan Anderson .Paak mewakili negeri Funk dan Kelly Clarkson berasal dari Country.[27]

Soundtrack[sunting | sunting sumber]

Pemasaran[sunting | sunting sumber]

Terinspirasi oleh karakter dan adegan dari film kedua Trolls World Tour, Universal Brand Development dan LEGO Group mengumumkan bahwa telah menambahkan waralaba DreamWorks Animation Trolls ke dalam kemitraan lisensi mereka yang luas pada 9 Mei 2019.[28] DreamWorks, Universal dan VStar Entertainment Group menghidupkan waralaba animasi ini dengan tur ke 60 kota lebih di teater dan venues besar dimulai pada bulan November 2019. VStar menghadirkan Trolls Live! di bawah lisensi dari DreamWorks. Acara ini menampilkan alur cerita asli. Produksi menggunakan proyeksi pemandangan, boneka, teknologi media dan efek khusus dan kejutan interaktif, yang dimaksudkan untuk anak-anak dan orang dewasa.[29][30] Pada 19 Juni 2019, DreamWorks merilis 21 poster karakter yang berbeda untuk film animasi ini, berdasarkan garis mainan yang populer.[31]

Trailer pertama untuk Trolls World Tour debut pada 20 Juni 2019.[32] Erik Pedersen dari Deadline menyatakan, "Tidak ada kelelawar yang dirugikan selama produksi film ini (kami percaya)."[7] Claire Shaffer dari Rolling Stones menyebut, "Premis ini menimbulkan banyak pertanyaan, yaitu bagaimana dengan genre elektronik lain selain Techno dan apakah Disko dibagi rata di antara enam suku? Berita baiknya adalah bahwa film ini memiliki beberapa perwakilan pilihan untuk setiap genre musik."[33] Kerrang! menyatakan, "Yang penting tentang trailer adalah bahwa meskipun trolls Rock digambarkan sebagai penjahat penakluk dunia, ini adalah heavy metal yang menjadi soundtrack seluruh hal. Pengantar dibuka dengan troll metal jahat yang memainkan "Crazy Train" Ozzy, dan paruh terakhir dari klip ini di-soundtrack sepenuhnya oleh "Rock You Like a Hurricane" abadi Scorpions. Jadi, hei, musik rock mungkin jahat, tetapi tetap sangat menawan."[34] Robert Pasbani dari Metal Injection menyebut, "Untuk film anak-anak, yang ini tampaknya memiliki plot yang cukup koheren. Dan animasinya terlihat lumayan."[35]

Pada 5 September 2019, Universal Brand Development mengumumkan kampanye produk konsumen global, mitra baru dan yang kembali bergabung dengan UBD untuk rilis terbaru dalam seri film Trolls ini. Hasbro akan kembali sebagai pemegang lisensi mainan induk global dan akan bergabung dengan mitra pertama kali LEGO Group. Just Play, TOMY, Build-A-Bear Workshop dan KIDdesigns juga kembali sebagai pemegang lisensi, serta Crayola dan Disguise Costumes.[36] Untuk program gaya hidup Trolls akan mencakup koleksi multi-kategori untuk anak perempuan dan laki-laki. Dari pakaian hingga alas kaki dan aksesori hingga bagasi, tempat tidur, perabotan, dan lainnya, mitra meliputi: ABG Accessories, Accessory Innovations, Baby Boom Consumer Products, BBC Footwear, The Bentex Group, Centric Brands, Delta Children Products, Hybrid Apparel, Franco Manufacturing, Hallmark, Handcraft Manufacturing, Mad Engine dan Zak Designs dan banyak lagi.[37]

Perilisan[sunting | sunting sumber]

Teatrikal[sunting | sunting sumber]

Universal Pictures awalnya mengumumkan akan merilis sekuel DreamWorks untuk Trolls, dengan tanggal rilis yang ditetapkan 10 April 2020, tanggal yang sebelumnya disediakan untuk Untitled Universal Event Film.[38] Selanjutnya, Universal memindahkan tanggal rilis ke 14 Februari 2020, kemudian dari 14 Februari, menjadi 17 April 2020, mengambil tempat yang sebelumnya diadakan untuk Untitled Universal Event Film.[39][40] Tanggal rilis 14 Februari memiliki premiering opposite, Untitled DC Film dan Nimora.[41] Menindak lanjuti keputusan untuk mengosongkan 10 April di Amerika Utara untuk tanggal rilis No Time to Die karena COVID, Universal mendorong rilis Amerika Utara untuk animasi Trolls World Tour satu minggu kedepan dari 17 April, mengisi slot 10 April yang kosong.[42][43]

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Box office[sunting | sunting sumber]

Di A.S, film ini menghasilkan sekitar $60.000 di akhir pekan pembukaannya dari 25 bioskop drive-in, di tengah penutupan bioskop yang ekstensif karena pembatasan yang ditargetkan pada pandemi COVID-19.[44][45] Pada 12 Mei, meskipun tidak ada laporan resmi, diperkirakan film ini mendekati $1 juta dari pendapatan kotor teater.[46] Pada 7 Juni, film ini telah mengumpulkan $3,6 juta dari box office domestik, dan kemungkinan besar menjadi film tempat pertama setiap akhir pekan sejak dirilis.[47][48] Ini terus diputar di drive-in di minggu-minggu berikutnya.[49][50] Hingga Desember 13, 2020, film ini telah mendapat $44,8 juta dari wilayah internasional.[51]

Respon kritis[sunting | sunting sumber]

Agregator pengulas Rotten Tomatoes memberi film ini peringkat persetujuan 71% berdasarkan 160 ulasan, dengan peringkat rata-rata 6.2/10. Konsensus kritis situs web berbunyi, "Tindak lanjut yang mengasyikkan bagi penggemar orisinal, Trolls World Tour menawarkan bantuan kedua dari animasi yang penuh warna, energi menular, dan bernyanyi bersama."[52] Pada Metacritic, film ini memiliki skor rata-rata tertimbang 51 dari 100, berdasarkan 35 kritik, yang menunjukkan "ulasan campuran atau rata-rata."[53]

Robbie Collin dari Daily Telegraph (UK) memberi film ini empat bintang dari lima, dia menyebut, "To watch it is to be waterboarded by joy," menyatakan bahwa, "Dalam hal pesona visual dan penemuan serta stamina dan semangat komedi belaka, film ini dengan mudah melampaui Trolls asli dari 2016, di mana dengan sendirinya menetapkan standar baru yang mengesankan untuk film berdasarkan novelty keyrings dan pencil toppers."[54] Brian Truitt dari USA Today memberi film ini tiga bintang dari empat, dia menilai "meskipun tidak begitu subversif dan menyegarkan seperti Trolls yang pertama, World Tour menawarkan kelucuan yang tak ada habisnya, pengisi suara yang mengesankan dan cukup mendalam untuk orang dewasa dan anak-anak yang sama untuk dikunyah."[55] Yolanda Machado dari TheWrap menyebut "kadang-kadang humor terasa elementer, dan lainnya sedikit datar, tetapi cerita film ini benar-benar menemukan dirinya ketika sejarah musik dijalin ke dalam kisah perjalanan dengan cara yang menawan dan menghibur."[56] Eric Kohn dari indieWire memberi film ini "B-" dan menyebutnya "terkubur dalam semua kegilaan permukaan, Trolls World Tour, yang ditetapkan untuk rilis teater lebar tetapi sebaliknya akan masuk ke rumah tangga Amerika di VOD, memikul risalah cerdas tentang sejarah musik modern, dan pesan bermanfaat tentang perbedaan budaya yang menjadikan beragam tradisi yang pantas untuk dirayakan dengan istilah mereka sendiri," dia menyatakan "film ini bodoh dengan ambisi mendalam, diberi energi oleh trippy neon palette, dan sesekali ketukan panas."[57]

Brian Tallerico dari RogerEbert.com memberi film ini dua setengah bintang dari empat, dia menyebut "film ini adalah film untuk ditonton anak-anak setelah overdosis pada permen Paskah, dan ada sesuatu yang bisa dikatakan untuk menonton film yang secara terang-terangan menyesal di dunia yang terasa sangat gelap saat ini."[58] Owen Gleiberman dari Variety menyatakan bahwa "untuk semua kesenangan permukaannya, film ini menyenangkan tetapi tidak dapat dibayangkan, dengan lebih banyak antusiasme daripada kejutan dan, pada saat yang sama, perasaan yang terlalu terprogram tentang nasib tematiknya sendiri," dia menegaskan, "Jika Anda seorang penggemar Trolls, Trolls World Tour akan membangkitkan apa yang Anda sukai tentangnya," dan menilai film ini "terlalu berhati-hati untuk menyamai kilauan yang membahagiakan itu."[59] Sam Adams dari Slate menyatakan pembacanya menangis, dia menyebut, "Trolls World Tour dibuat untuk bermain di teater yang tidak dapat dibuka, merayakan semacam pertunjukan yang ditahan tanpa batas waktu," dan merasakan bahwa "menyaksikan klimaksnya adalah betapa saya merindukan perasaan kebersamaan dalam gelap, dan berapa lama lagi sebelum terasa aman untuk melakukannya lagi."[60] Mark Feeney dari Boston Globe memberi film ini dua bintang dari empat, dia menilai film ini "melelahkan bagi orang dewasa, Trolls World Tour mungkin menakutkan, atau setidaknya mengganggu ketenangan, anak-anak di bawah 6 tahun," dan menyebut "anak-anak yang berusia di atas 6 tahun cenderung bosan dengan keceriaan yang tak henti-hentinya."[61]

Ben Kenigsberg dari New York Times menyebut, "Sementara genre-bridging premise memberi film ini lebih beragam dan lebih kuat daripada pendahulunya yang manis, film, yang disutradarai oleh Walt Dohrn, masih memberi Anda sensasi barikade di ruang karaoke di mana semua peserta telah mendengus Sweet Tarts."[62] Peter Travers dari Rolling Stone memberi film ini dua setengah bintang dari lima, menyatakan bahwa, "Trolls World Tour menyentuh pasar dalam waktu yang tepat, merayakan musik sebagai suatu kegembiraan, pengalaman komunitas yang tidak meliputi siapa pun," dan menegaskan, "Tidak ada yang salah dengan film ini, bahkan kiddie piffle, yang meningkatkan dan melakukannya."[63] James Berardinelli dari ReelViews memberi film ini dua bintang dari empat, menyebut "Trolls World Tour lebih cocok untuk ditonton di rumah daripada di teater," dia menyatakan bahwa, "Film ini adalah bayangan pendahulunya, regurgitasi dari beberapa elemen yang membuat yang pertama populer tetapi tanpa rasa bahagia yang spontan."[64] Justin Chang dari Los Angeles Times menyebut "meskipun berbagai genre musik diwakili dan perhatian obsesif terhadap detail visual, ada yang hambar, homogenitas yang melelahkan dengan cara Trolls World Tour terlihat dan terdengar," dia menyatakan bahwa, "Saya akui memiliki titik lemah untuk gambar apa pun yang menyerupai ledakan di pabrik glitter," dan menegaskan "film ini masih sebuah pabrik."[65]

Justin Lowe dari Hollywood Reporter menyebut "lebih banyak pembuat waralaba yang meyakinkan daripada sekuel yang inovatif, Trolls World Tour mencakup ranah yang familiar, ditingkatkan dengan beberapa musikal yang catchy dan berkembang secara visual," dan menyatakan bahwa "tetapi rasanya terlalu banyak seperti kita pernah ke sini, sudah melakukan ini."[66] Bilge Ebiri dari New York Magazine/Vulture menyebut, "Trolls World Tour sangat sederhana, bergegas, dan jelas," dia menyatakan, "Tanpa adanya inspirasi, Trolls World Tour menawarkan sedikit lebih dari pengiriman cepat, pembangunan dunia yang dapat diprediksi, dan dutiful karaoke."[67] Peter Bradshaw dari Guardian memberi film ini dua bintang dari lima, menyatakan bahwa "ada sesuatu yang sangat robotic tentang Trolls World Tour: suara-suara, desain, dialog, perkembangan plot, krisis break-up-make-up antara Poppy dan Branch, segalanya," dia menyebut film ini, "Terlalu efisien, seperti mobil tanpa pengemudi yang berputar-putar dalam lingkaran."[68] Mick LaSalle dari San Francisco Chronicle memberi film ini satu bintang dari empat, menyebut film ini sebagai "sebuah film dengan kekuatan untuk membekukan pikiran dan membuat siapa pun yang menonton hanya ingin terhuyung-huyung tanpa bicara apa-apa selain 'ini mengerikan' berulang-ulang sampai rasa sakitnya hilang," dan menegaskan bahwa, "Jika Anda mulai sakit kepala, ingatlah Anda sudah diperingatkan."[69]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Keegan, Rebecca (2020-03-26). "As a Virus Upends Hollywood, There May Never Be a Return to Normal". The Hollywood Reporter (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-27. 
  2. ^ Rubin, Rebecca (2020-04-09). "'Trolls World Tour' Straight to Streaming — Sign of the Times or the New Normal?". Variety (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-27. 
  3. ^ "Trolls World Tour". Box Office Mojo. Diakses tanggal 2020-04-27. 
  4. ^ a b Kroll, Justin (2017-02-28). "Universal DreamWorks Animation Announces 'Trolls 2'; Sets for April 10, 2020". Variety (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-24. 
  5. ^ Warner, Sam (2017-03-01). "Trolls is getting a sequel in 2020". Digital Spy (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-03. 
  6. ^ Hipes, Patrick (2017-02-28). "'Trolls 2' A Go For April 2020 At Universal". Deadline (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-03. 
  7. ^ a b Pedersen, Erik (2019-06-20). "'Trolls World Tour' Trailer: Ozzy Osbourne & Rachel Bloom Want To Turn Musical Diversity Into A Boneyard". Deadline (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-03. 
  8. ^ Kreps, Daniel (2020-04-06). "Justin Timberlake, Anderson .Paak Party at Anna Kendrick's House in 'Don't Slack' Video". Rolling Stone (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-24. 
  9. ^ a b Arnold, Don (2020-04-14). "'Trolls World Tour' Scores Record Digital Debut". Billboard. Diakses tanggal 2020-04-24. 
  10. ^ Schwartzel, Erich (2020-04-28). "'Trolls World Tour' Breaks Digital Records and Charts a New Path for Hollywood". Wall Street Journal (dalam bahasa Inggris). ISSN 0099-9660. Diakses tanggal 2020-05-06. 
  11. ^ McClintock, Pamela (2020-04-28). "AMC Theatres Refuses to Play Universal Films in Wake of 'Trolls: World Tour'". The Hollywood Reporter (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-05. 
  12. ^ VanHoose, Benjamin (2020-04-13). "Trolls World Tour Scores Biggest Digital Debut for a Film of All Time, Says Universal". People (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-24. 
  13. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama deadline-trolls3
  14. ^ "Get Ready for #Trolls3 on 11/17/23! ✨ #DreamWorksTrolls3". Instagram. November 22, 2021. Diarsipkan dari versi asliPerlu mendaftar (gratis) tanggal 2021-12-26. Diakses tanggal November 23, 2021. 
  15. ^ Herman, Tamar (2020-02-09). "Red Velvet Share Troll-ish Character Posters for 'Trolls World Tour'". Billboard (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-27. 
  16. ^ Fun, Maximum (2017-03-23). "The McElroy Brothers Will Be In Trolls 2: Chapter 1". Maximum Fun (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-24. 
  17. ^ Bradley, Laura (2018-09-11). "The Unbelievable True Story of How Three Podcasters Trolled Their Way into Trolls 2". Vanity Fair (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-21. 
  18. ^ McNary, Dave (2018-05-10). "Sam Rockwell, Chance the Rapper Join 'Trolls 2' Voice Cast". Variety (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-24. 
  19. ^ Galuppo, Mia (2018-5-10). "Chance the Rapper Joins the Cast of 'Trolls 2'". The Hollywood Reporter (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-24. 
  20. ^ Zahed, Ramin (2018-06-12). "New Details Revealed About DreamWorks' 'Trolls' Sequel". Animation Magazine (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-24. 
  21. ^ McNary, Dave (2018-06-13). "Film News Roundup: Laverne Cox Boards 'Disclosure: Trans Lives on Screen' Documentary". Variety (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-24. 
  22. ^ N'Duka, Amanda; D'Alessandro, Anthony (2018-10-04). "Kelly Clarkson Joins 'Trolls 2' & Will Perform Original Song". Deadline (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-24. 
  23. ^ Sarto, Dan (2019-06-19). "DreamWorks Animation Reveals First Images From 'Trolls World Tour'". Animation World Network (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-27. 
  24. ^ Weatherby, Taylor (2020-04-09). "Can't Stop the Sequels! See How Many 'Trolls' Movies Justin Timberlake Wants to Make". Billboard. Diakses tanggal 2020-04-27. 
  25. ^ a b c Oleksinski, Johnny; Arnold, Chuck (2020-04-08). "The surprising music and design that inspired 'Trolls World Tour'". New York Post (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-27. 
  26. ^ a b c Jones, Brando G. (2020-04-08). "The surprising music and design inspirations". ABC 14 News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-27. [pranala nonaktif permanen]
  27. ^ Mamo, Heran (2019-11-14). "'Trolls World Tour' Soundtrack Includes Justin Timberlake, Kelly Clarkson, Anderson .Paak, SZA & More". Billboard. Diakses tanggal 2020-04-27. 
  28. ^ Milligan, Mercedes (2019-05-09). "Universal, LEGO Group Harmonize for DreamWorks 'Trolls' Expansion". Animation Magazine (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-06. 
  29. ^ Evans, Greg (2019-04-16). "'Trolls' Franchise To Hit Live Stages For Worldwide Tour". Deadline (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-06. 
  30. ^ Saad, Nardine (2019-04-16). "Hugs! Glitter! Singing! Dancing! 'Trolls Live!' stage musical to debut this fall". Los Angeles Times (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-09. 
  31. ^ Scott, Ryan (2019-06-19). "'Trolls World Tour' Gets 21 Character Posters Ahead of Tomorrow's Trailer". Movieweb (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-09. 
  32. ^ Rosenberg, Lily (2019-06-20). "'Trolls World Tour' Trailer: Anna Kendrick and Justin Timberlake Return to Battle Hard-Rocking Troll". The Hollywood Reporter (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-09. 
  33. ^ Shaffer, Claire (2019-06-20). "Anna Kendrick, Justin Timberlake Discover the Six Types of Music in 'Trolls World Tour' Trailer". Rolling Stone (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-09. 
  34. ^ Kerrang! (2019-06-21). "The Trolls World Tour Trailer Features A Bunch Of Metal". Kerrang!. Diakses tanggal 2020-05-09. 
  35. ^ Pasbani, Robert (2019-06-21). "Trolls World Tour Trailer Features OZZY, SCORPIONS Songs". Metal Injection. Diakses tanggal 2020-05-09. 
  36. ^ Development, Universal B. (2019-09-05). "DreamWorks Animation's Trolls World Tour Takes Center Stage As UBD Announces Global Consumer Products Campaign". Universal Brand Development. Diakses tanggal 2020-05-11. 
  37. ^ Zahn, James (2019-09-05). "Major Licensees Line Up for DreamWorks' 'Trolls World Tour' Consumer Products Launch". The Toy Book (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-11. 
  38. ^ Lee, Ashley (2017-02-28). "Universal Sets 'Trolls' Sequel for 2020 Debut". The Hollywood Reporter (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-05. 
  39. ^ McLean, Thomas J. (2017-10-04). "Universal Moves Up 'Trolls 2' to Feb. 14, 2020". Animation World Network (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-05. 
  40. ^ D'Alessandro, Anthony (2017-12-06). "'Fast & Furious 9' Drives To Easter Weekend 2020; 'Trolls 2' Moves To Spring 2020 – Update". Deadline (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-05. 
  41. ^ Busch, Jenna (2017-12-06). "Trolls 2: DreamWorks and Universal Set New Release Date". ComingSoon.net (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-05. 
  42. ^ Lang, Brent (2020-03-04). "'No Time to Die' Postponed Due to Coronavirus Outbreak". Variety (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-05. 
  43. ^ Ritman, Alex (2020-03-04). "'No Time to Die' Release Delayed Due to Coronavirus Outbreak". The Hollywood Reporter (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-05. 
  44. ^ Brueggemann, Tom (April 12, 2020). "'Trolls World Tour' Opens #1 at Amazon Prime, and the Weekend Box Office". IndieWire. Diakses tanggal April 13, 2020. 
  45. ^ D'Alessandro, Anthony (April 13, 2020). "'Trolls World Tour': Drive-In Theaters Deliver What They Can During COVID-19 Exhibition Shutdown – Easter Weekend 2020 Box Office". Deadline Hollywood. Diakses tanggal April 13, 2020. 
  46. ^ Brueggemann, Tom (May 12, 2020). "The 'Scoob!' Scoop: Why It's Skipping Theaters but Hasn't Caused a 'Trolls'-Level Firestorm". IndieWire. Diakses tanggal May 13, 2020. 
  47. ^ D'Alessandro, Anthony (June 3, 2020). "The 'Trolls World Tour' Has Held The No. 1 Spot At The Box Office Since Opening, Not 'The Wretched' – Update". Deadline Hollywood. Diakses tanggal June 3, 2020. 
  48. ^ D'Alessandro, Anthony (June 8, 2020). "Trolls World Tour' Continues To Lead Domestic Box Office In 9th Weekend, Crosses $3M". Deadline Hollywood. Diakses tanggal June 8, 2020. 
  49. ^ D'Alessandro, Anthony (June 8, 2020). "'Invisible Man' Reclaims No. 1 In Weekend 16 As Universal Owns Bulk Of Top 10 Despite 'King Of Staten Island' Sitting Out". Deadline Hollywood. Diakses tanggal June 8, 2020. 
  50. ^ D'Alessandro, Anthony (June 22, 2020). "'Jurassic Park' Roars To No. 1 Again At Weekend Box Office, 27 Years After Original Release". Deadline Hollywood. Diakses tanggal June 22, 2020. 
  51. ^ "Trolls World Tour". Box Office Mojo. IMDb. Diakses tanggal January 24, 2021. 
  52. ^ Trolls World Tour (2020) (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 2020-04-30 
  53. ^ Trolls World Tour, diakses tanggal 2020-04-30 
  54. ^ Collin, Robbie (2020-04-06). "Trolls World Tour review: a visually dazzling trip that will keep kids spellbound". The Telegraph (dalam bahasa Inggris). ISSN 0307-1235. Diakses tanggal 2020-04-30. 
  55. ^ Truitt, Brian (2020-04-12). "Review: Tune-filled 'Trolls World Tour' is a sugary-sweet musical cure for the quarantine blues". USA Today (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-30. 
  56. ^ Machado, Yolanda (2020-04-10). "'Trolls World Tour' Film Review: Animated Saga Expands Its Musical Universe in a Safe But Sprightly Sequel". TheWrap (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-05-03. 
  57. ^ Kohn, Eric (2020-04-06). "'Trolls World Tour' Review: A Silly and Psychedelic Treatise on Modern Music for Kids and Stoners". IndieWire (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-30. 
  58. ^ Tallerico, Brian (2020-04-10). "Trolls World Tour movie review (2020)". RogerEbert.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-30. 
  59. ^ Gleiberman, Owen (2020-04-06). "'Trolls World Tour': Film Review". Variety (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-30. 
  60. ^ Adams, Sam (2020-04-13). "The Unexpected Poignancy of Trolls World Tour". Slate (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-30. 
  61. ^ Feeney, Mark (2020-04-10). "'Trolls World Tour' is a seriously bad hair day". Boston Globe (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-30. 
  62. ^ Kenigsberg, Ben (2020-04-10). "'Trolls World Tour' Review: Can't Hog the Mic". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2020-04-30. 
  63. ^ Travers, Peter (2020-04-10). "It's a 'Trolls World Tour,' After All". Rolling Stone (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-30. 
  64. ^ Berardinelli, James (2020-04-10). "Trolls World Tour". Reelviews (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-30. 
  65. ^ Chang, Justin (2020-04-08). "Review: You can watch 'Trolls World Tour' at home. Kids will like it. Adults almost will". Los Angeles Times (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-30. 
  66. ^ Lowe, Justin (2020-04-05). "'Trolls World Tour': Film Review". The Hollywood Reporter (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-30. 
  67. ^ Ebiri, Bilge (2020-04-10). "Trolls World Tour Is an Anti-Rockist Variation on Infinity War". Vulture (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-30. 
  68. ^ Bradshaw, Peter (2020-04-06). "Trolls World Tour review – eyeball-frazzling sequel offers same again". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 2020-04-30. 
  69. ^ LaSalle, Mick (2020-04-10). "Review: Animated witless, joyless 'Trolls World Tour' is just … awful". San Francisco Chronicle (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-04-30. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]