Stasiun Ciranjang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Stasiun Ciranjang
Kereta Api Indonesia
PapanNamaStasiun CRJ.png
  • Singkatan: CRJ
  • Nomor: 1514
LokasiNasional 11 di {{Rute/Kode daerah Jalan Raya Cianjur–Padalarang
Ciranjang, Ciranjang, Cianjur, Jawa Barat 43282
Indonesia
Ketinggian+262 m
OperatorDaerah Operasi II Bandung
Letak dari pangkalkm 108+078 lintas BogorBandungBanjarKutoarjoYogyakarta[1]
Jumlah peronSatu peron sisi yang agak rendah
Jumlah jalur2 (jalur 2: sepur lurus)
Konstruksi
ParkirYa
Informasi lain
KlasifikasiIII/kecil[2]
Sejarah
Dibuka17 Mei 1884
Dibangun kembali
  • 2013-2014
  • 2019-2020
Layanan
Siliwangi
Teknis
Tipe persinyalanMekanik tipe Siemens & Halske manual
Pemesanan tiketHanya melayani penjualan langsung.
Lokasi pada peta
Stasiun Ciranjang berlokasi di Indonesia
Stasiun Ciranjang
Stasiun Ciranjang
Lokasi di Indonesia

Stasiun Ciranjang (CRJ) (Aksara Sunda Baku: ᮞ᮪ᮒᮞᮤᮇᮔ᮪ ᮎᮤᮛᮔ᮪ᮏᮀ, Stasion Ciranjang) merupakan stasiun kereta api kelas III/kecil yang terletak di Ciranjang, Ciranjang, Cianjur. Stasiun yang terletak pada ketinggian +262 m ini termasuk dalam Daerah Operasi II Bandung. Stasiun ini berada agak masuk dari jalan raya Cianjur-Padalarang, di belakang Pertokoan Gelanggang. Di sebelah barat daya stasiun ini terdapat pasar tradisional, yaitu pasar Ciranjang. Stasiun ini hanya memiliki dua jalur kereta api dengan jalur 2 merupakan sepur lurus.

Sebelum dinonaktifkan, stasiun ini sempat melayani kereta api Cianjuran. Akan tetapi, kereta api ini dihentikan operasinya pada tahun 2013 karena ketersediaan suku cadang untuk lokomotif diesel hidraulis sudah langka dan usianya yang sudah cukup tua untuk dijalankan, serta ketidaktersediaan subsidi PSO dari Pemerintah melalui Kementerian Perhubungan Republik Indonesia.[3]

Stasiun ini sempat akan diaktifkan lagi untuk menyambut kereta api Kian Santang yang rencananya dioperasikan pada bulan Maret 2014, tetapi diundur lagi dan gagal melayani perjalanan reguler pada tahun 2015 karena permasalahan sarana dan prasarana yang dianggap tidak layak operasi.[4][5][6]

Saat ini rute Cianjur–Padalarang sedang dibangun kembali jalurnya sampai ke Cipatat dengan mengganti bantalannya dari besi menjadi beton beserta batang-batang relnya menjadi R54 agar dapat dilintasi lokomotif besar dan laju kereta yang melintas dapat sedikit ditingkatkan.[7] Untuk menyambut reaktivasi ini, stasiun ini sudah dimodernisasi, sehingga kesan ala Staatsspoorwegen yang telah lama melekat pada bangunan stasiun juga mulai luntur digantikan dengan nuansa modern. Fasilitas-fasilitas stasiun juga sudah dibenahi, seperti toilet, musala, ruang tunggu, dll.. Bagian yang masih asli hanyalah palang-palang kayu di samping bangunan, yang diyakini terinspirasi dari arsitektur bergaya Tudor dan Chalet di Eropa, masih dipertahankan sampai sekarang. Selain itu, stasiun ini sudah memasang papan nama stasiun terbaru versi 2017, yang wujudnya terlihat seperti layaknya bandara.

Mulai 30 Juli 2019, stasiun ini mulai kembali melayani penumpang bersamaan dengan peresmian perpanjangan rute kereta api Siliwangi yang sebelumnya hanya sampai Cianjur.[8]

Layanan kereta api[sunting | sunting sumber]

Siliwangi, tujuan Cipatat dan tujuan Sukabumi (ekonomi lokal)

Jadwal kereta api[sunting | sunting sumber]

Berikut ini adalah jadwal kereta api penumpang yang berhenti di Stasiun Ciranjang per 21 September 2020 (revisi Gapeka 2019).

No. KA KA Tujuan Kelas Tiba Berangkat
498A Siliwangi Cipatat (CPT) Ekonomi Lokal 07.36 07.37
497A Sukabumi (SI) 09.23 09.24
500A Cipatat (CPT) 13.36 13.37
499A Sukabumi (SI) 15.23 15.24
502A Cipatat (CPT) 19.36 19.37
501A Sukabumi (SI) 21.23 21.24

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Subdit Jalan Rel dan Jembatan (2004). Buku Jarak Antarstasiun dan Perhentian. Bandung: PT Kereta Api (Persero). 
  2. ^ Buku Informasi Direktorat Jenderal Perkeretaapian 2014 (PDF). Jakarta: Direktorat Jenderal Perkeretaapian, Kementerian Perhubungan Indonesia. 
  3. ^ "KA Bandung-Cianjur Berhenti Beroperasi Karena Kekurangan Subsidi Pemerintah". 11 April 2013. Diakses tanggal 13 Agustus 2017. 
  4. ^ developer, medcom id (2014-03-21). "Peluncuran KA Kiansantang Cianjur-Bandung Ditunda". medcom.id. Diakses tanggal 2019-07-25. 
  5. ^ Awe (2015-04-08). "KA Bandung-Cianjur Kembali Beroperasi dari Kiara Condong". Berita Trans. Diakses tanggal 2019-07-25. 
  6. ^ Triyono, Heru (2014-03-07). "11 Maret, Kereta Rute Cianjur-Bandung Dioperasikan". Tempo. Diakses tanggal 2019-07-25. 
  7. ^ Alamsyah, Syahdan. "Menhub: Reaktivasi Jalur KA Bogor ke Bandung Selesai 2018". detikfinance. Diakses tanggal 2018-02-03. 
  8. ^ Lukihardianti, Arie (2019-07-30). "Rute KA Siliwangi Diperpanjang Hingga Stasiun Ciranjang". Republika. Diakses tanggal 2019-07-31. 
Stasiun sebelumnya DJKA Kemenhub Lintas Kereta Api Indonesia Stasiun berikutnya
Selajambe
ke arah Manggarai
Manggarai–Padalarang Cipeuyeum
ke arah Padalarang

Koordinat: 6°48′51″S 107°15′05″E / 6.814109°S 107.2512603°E / -6.814109; 107.2512603