Rima Melati

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Rima Melati
Rima Melati, c. 1960.jpg
Rima Melati pada tahun 1960
LahirMarjolien Tambajong
22 Agustus 1939 (umur 82)
Bendera Hindia Belanda Tondano, Hindia Belanda
KebangsaanBendera Indonesia Indonesia
Nama lainRima Melati
Pekerjaan
Tahun aktif1958–sekarang
Suami/istri
(m. 1973; wafat 2015)
Anak2

Marjolien Tambajong, (EYD: Maryolien Tambayong, lahir 22 Agustus 1939) yang lebih dikenal dengan Rima Melati adalah seorang model, pemeran dan penyanyi Indonesia keturunan Belanda dan Minahasa, Sulawesi Utara. Ia telah dinominasikan untuk beberapa penghargaan, termasuk enam Piala Citra Festival Film Indonesia dan memenangkan satu diantaranya, sebagai aktris terbaik untuk perannya di film Intan Berduri.

Biografi

Nama Rima Melati sebenarnya merupakan pemberian Soekarno. Sekitar awal 1960-an Bung Karno suka mengganti nama orang yang dikenalnya, yang dirasa kebarat-baratan. Nama asli Rima, Marjolien Tambajong, dengan panggilan Lientje, memang pernah dikatakan kebarat-baratan oleh Bung Karno.

Rima pernah meraih Piala Citra pada Festival Film Indonesia tahun 1973 kategori Pemeran Utama Wanita Terbaik dalam film Intan Berduri bersama Benyamin Sueb yang memperoleh penghargaan sebagai Pemeran Utama Pria Terbaik dalam film yang sama. Pada kesempatan lain Rima pernah juga dinominasikan untuk penghargaan Pemeran Pembantu Wanita terbaik di beberapa Festival Film Indonesia yaitu dalam film Kupu-Kupu Putih (1984), Tinggal Landas buat Kekasih (1985), Pondok Cinta, (1986), Biarkan Bulan Itu (1987) dan Arini II (Biarkan Kereta Itu Lewat) (1989). Selain itu Pada ajang Festival Film Asia Pasifik ke-50, Rima meraih penghargaan Best Supporting Actress dalam film Ungu Violet.

Rima juga sempat aktif berperan dalam sinetron seperti Wulan (RCTI), Kabut Sutera Ungu (Indosiar), Nyonya Nyonya Sosialita/Laba-Laba Cinta (Indosiar) dan Candy (RCTI). Selain itu Rima juga dikenal sebagai sutradara televisi yang salah satu karyanya adalah Api Cinta Antonio Blanco.

Kehidupan awal

Rima lahir di Tondano, Sulawesi Utara pada 22 Agustus 1939 dengan nama asli Marjolien Tambajong atau Lientje Tambajong. Ibunya, Non Kawilarang adalah seorang perancang dan perintis dunia mode Indonesia.[1]

Ketika di bangku SD Kebangkitan Rakyat Indonesia Sulawesi (KRIS), Rima pernah satu kelas dengan mantan Presiden Indonesia keempat, Abdurrahman Wahid.[2]

Nama Rima Melati, diperoleh dari pemberian Presiden Soekarno. Saat itu, sekitar awal 1960-an Bung Karno sering mengganti nama orang yang dirasa kebarat-baratan.[3][4][5] Selain itu, nama Rima sebenarnya akan diberikan Lientje kepada anak yang sedang dikandungnya. Pada saat itu Marjolien yang sedang mengandung anak kedua, ingin memberi nama Rima kepada si anak jika perempuan. Ia diilhami tokoh Rima the Bad Girl dalam film Green Mansions (1959) yang diperani Audrey Hepburn. Sayang, janin itu meninggal sebelum dilahirkan. Lientje yang terpukul, menceritakan peristiwa itu kepada Bung Karno, sekaligus mengutarakan keinginannya untuk mengambil alih nama Rima, dikombinasi dengan "Melati".[6]

Karier

Rima pada tahun 1962.

Rima sempat menjadi personel grup penyanyi wanita terkemuka pada 1960-an, Baby Dolls, yang terdiri atas Rima, Baby Huwae, Gaby Mambo, dan Indriati Iskak.[7]

Rima memulai akting sebagai pemeran utama dalam film Kasih Tak Sampai pada tahun 1961.[7] Selama dua tahun berikutnya dia berakting dalam sepuluh film, termasuk Djantung Hati (1961), Violetta (1962), dan Kartika Aju (1963).[8] Dia juga tampil beberapa kali di stasiun televisi TVRI.[3] Setelah menyelesaikan perannya dalam film Kunanti Jawabmu (1963), Rima mengambil cuti dari dunia akting;[7] Ensiklopedia Jakarta menghubungkan hal ini dengan dia yang telah menikah lagi.[3]

Melati kembali ke layar perak pada tahun 1969, setelah menikah dengan Ir. Herwindo, dengan perannya dalam film Wim Umboh bertajuk Laki-Laki Tak Bernama.[3] Selama dua puluh tahun berikutnya ia muncul di lebih dari tujuh puluh film, termasuk debut sutradara Teguh Karya Wadjah Seorang Laki-Laki (1971), debut sutradara Sjumandjaja Lewat Tengah Malam (1971), dan film kolaborasi Indonesia–Belanda Max Havelaar (1975).[7]

Rima menerima penghargaan Piala Citra pada Festival Film Indonesia 1973 dalam kategori Pemeran Utama Wanita Terbaik dalam film Intan Berduri bersama Benyamin Sueb yang memperoleh penghargaan sebagai Pemeran Utama Pria Terbaik dalam film yang sama.[9]

Pada kesempatan lain Rima pernah juga dinominasikan untuk penghargaan Pemeran Pembantu Wanita terbaik dalam film Kupu-Kupu Putih (1984), Tinggal Landas buat Kekasih (1985), Pondok Cinta, (1986), Biarkan Bulan Itu (1987) dan Arini II (Biarkan Kereta Itu Lewat) (1989). Selain itu Pada ajang Festival Film Asia Pasifik ke-50, Rima meraih penghargaan Best Supporting Actress dalam film Ungu Violet.[7]

Pada tahun 1989, tak lama setelah syuting Sesaat dalam Pelukan,[7] Rima didiagnosis dengan kanker payudara Stadium 3B. Ia menjalani perawatan selama satu setengah tahun, bepergian ke Belanda karena ahli bedah Indonesia tidak dapat melakukan mastektomi parsial.[10] Dia tidak kembali bermain film sampai tahun 1994, ketika dia muncul di Sesal. Disutradarai oleh rekannya Sophan Sophiaan,[7] film ini dibintangi Sophiaan sebagai sastrawan yang tak mampu mendampingi istrinya yang diperankan oleh Widyawati, menjelang ajalnya.[11] Pada 1997 Rima menyutradarai serial televisinya Api Cinta Antonio Blanco (1997), berdasarkan kisah hidup Antonio Blanco, seorang pelukis Spanyol-Amerika yang menetap di Bali.[7]

Rima telah membuat beberapa film setelah pergantian milenium, termasuk Banyu Biru (2004) dan Ungu Violet (2005). Hingga 2016, film fitur terbarunya adalah Ayah, Mengapa Aku Berbeda? (2011).[8] Dalam sebuah wawancara tahun 2012, dia menyatakan bahwa dia tidak berniat kembali ke film atau televisi.[10] Dia terus berlanjut sebagai perancang busana,[4] dan telah mengkampanyekan kesadaran kanker payudara melalui Yayasan Kesehatan Payudara Jakarta.[10]

Aktivitas sosial

Rima aktif di Yayasan Indonesia Tanpa Tembakau (YITT). Ia pernah mendapat penghargaan dari WHO berupa Award No Tobaco Day karena usahanya dalam kampanye antirokok. Menurut Kepala Perwakilan WHO di Indonesia, George Petterson, Rima terpilih sebagai satu-satunya orang Indonesia dari 10 warga dunia yang pada tahun 2006 mendapat piala penghargaan dari WHO. Rima Melati mulai merokok pada umur 16 tahun karena pengaruh lingkungan dan tontonan. Rima berhenti merokok pada 1989 setelah kerak tar dan nikotin dalam tubuhnya menimbulkan kanker pada usus dan payudara.[1]

Kehidupan pribadi

Rima menikah dengan aktor Frans Tumbuan pada 3 Desember 1973. Frans dan Rima ternyata sudah dijodohkan sejak berusia masih satu tahun. Dari pernikahan keduanya Frans dan Rima memiliki tujuh orang anak. Selama 42 tahun menjadi suami-istri, cinta mereka pun dipisahkan oleh maut yang menjemput Frans pada 23 Maret 2015.[12]

Filmografi

Film

Dalam perjalanan karirnya yang telah berlangsung lebih dari lima dekade, Rima telah tampil di hampir seratus film.[8] Ia juga menyutradarai Api Cinta Antonio Blanco (1997), yang dirilis di bioskop sebagai dua film terpisah: Blanco, the Colour of Love (1997) dan Bali Forever (2007).[7]

Televisi

Sinetron

Film televisi (FTV)

  • 23 Cinta Hanya Satu Yang Kupilih (2014)

Kontroversi

Rima dua kali menjabat menjadi juri Festival Film Indonesia, di mana FFI nya 'bermasalah'. Pertama, FFI 2006 yang memberikan penghargaan film terbaik untuk film Ekskul, dan menuai protes dari banyak kalangan. Kedua, FFI 2010, di mana ia menjadi salah satu anggota juri yang dipecat Panitia FFI karena memasukkan film Sang Pencerah untuk dinilai, padahal tidak lolos seleksi.

Nominasi dan penghargaan

Penghargaan Tahun Kategori Karya yang dinominasikan Hasil
Festival Film Indonesia 1973 Pemeran Utama Wanita Terbaik
Intan Berduri
Menang
1984 Pemeran Pendukung Wanita Terbaik
Kupu-Kupu Putih
Nominasi
1985
Tinggal Landas Buat Kekasih
Nominasi
1986
Pondok Cinta
Nominasi
1987
Biarkan Bulan Itu
Nominasi
1989
Arini II (Biarkan Kereta Api itu Lewat)
Nominasi
Indonesian Movie Actors Awards 2007 Pemeran Pendukung Wanita Terbaik
Ungu Violet
Nominasi
Pemeran Pendukung Wanita Terfavorit Nominasi

Referensi

Catatan kaki
  1. ^ a b "Profil Rima Melati". Kapanlagi.com. Diakses tanggal 31 Januari 2021. 
  2. ^ "Bung Karno di Mata Wanita" Diarsipkan 2007-02-08 di Wayback Machine., Intisari, Mei 2001
  3. ^ a b c d JCG, Rima Melati.
  4. ^ a b Novanda 2016.
  5. ^ Apa Siapa 1999, hlm. 364.
  6. ^ Novanda, Regina (5 Maret 2016). "Ternyata Nama Rima Melati Merupakan Pemberian Presiden Soekarno". Fimela.com. Diakses tanggal 31 Januari 2021. 
  7. ^ a b c d e f g h i Filmindonesia.or.id, Marjolien Tambajong.
  8. ^ a b c Filmindonesia.or.id, Filmography.
  9. ^ Filmindonesia.or.id, Awards.
  10. ^ a b c Siregar 2012.
  11. ^ Kristanto 2007, hlm. 385.
  12. ^ Saputra, Rizky Aditya (24 Maret 2015). "Frans Tumbuan dan Rima Melati Dijodohkan Sejak Usia 1 Tahun". Liputan6.com. Diakses tanggal 31 Januari 2015. 
Daftar pustaka
  • Apa Siapa Orang Film Indonesia [What and Who: Film Figures in Indonesia] (dalam bahasa Indonesian). Jakarta: Indonesian Ministry of Information. 1999. OCLC 44427179. 
  • Dewi, Sita W. (5 May 2014). "Regulars Bid Farewell to Jakarta's Oldest Bar". The Jakarta Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2016. Diakses tanggal 29 June 2016. 
  • Kristanto, JB, ed. (2007). Katalog Film Indonesia 1926–2007. Jakarta: Nalar. ISBN 978-979-26-9006-4. 
  • "Marjolien Tambajong" [Marjolien Tambajong]. filmindonesia.or.id (dalam bahasa Indonesian). Jakarta: Konfiden Foundation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2016. Diakses tanggal 29 June 2016. 
  • "Marjolien Tambajong – Filmografi" [Marjolien Tambajong – Filmography]. filmindonesia.or.id (dalam bahasa Indonesian). Jakarta: Konfiden Foundation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2016. Diakses tanggal 29 June 2016. 
  • "Marjolien Tambajong – Penghargaan" [Marjolien Tambajong – Awards]. filmindonesia.or.id (dalam bahasa Indonesian). Jakarta: Konfiden Foundation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2016. Diakses tanggal 29 June 2016. 
  • Novanda, Regina (5 March 2016). "Nama Rima Melati Adalah Pemberian Soekarno" [The Name Rima Melati Was Given by Soekarno]. Bintang (dalam bahasa Indonesian). Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2016. Diakses tanggal 29 June 2016. 
  • "Rima Melati". Ensiklopedi Jakarta (dalam bahasa Indonesian). Jakarta: Jakarta City Government. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2016. Diakses tanggal 29 June 2016. 
  • Simanjuntak, Tertiani ZB (24 March 2015). "Obituary: Actor, Restaurateur Frans Tumbuan Dies at 76". The Jakarta Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2016. Diakses tanggal 29 June 2016. 
  • Siregar, Lisa (21 September 2012). "Rima Melati Has a Story Of Celebrity, And Survival". The Jakarta Globe. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 June 2016. Diakses tanggal 29 June 2016. 

Pranala luar

Penghargaan dan prestasi
Didahului oleh:
Mieke Widjaja
Film : Gadis Kerudung Putih
(1967)
Pemeran Utama Wanita Terbaik
(Festival Film Indonesia)

Film : Intan Berduri
(1973)
Diteruskan oleh:
Lenny Marlina
Film : Rio Anakku
(1974)