Przemysł II

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Przemysł II
Gambaran abad ke-19 oleh Jan Matejko.
Gambaran abad ke-19 oleh Jan Matejko.
Raja Polandia
Memerintah sebagai pasangan 1295–1296
Penobatan 26 Juni 1295 di Katedral Gniezno
Pendahulu Bolesław II
Pengganti Vaclav II
Adipati Agung Polandia
Tenure 1290–1291
Pendahulu Henryk IV Probus
Pengganti Vaclav II
Adipati Wielkopolska
Tenure 1279–1296
Pendahulu Bolesław Pobożny
Pengganti Władysław yang Pendek
Lahir 14 Oktober 1257
Poznań, Kerajaan Polandia
Mangkat 8 Februari 1296 (umur 38)
Rogoźno, Kerajaan Polandia
Makam Katedral Poznań, Polandia
Pasangan Ludgarda dari Mecklenburg
Ryksa dari Swedia
Małgorzata dari Brandenburg
Anak
Eliška Rejčka
Wangsa Wangsa Piast
Ayah Przemysł I
Ibu Elżbieta dari Wrocław

Przemysł II (bahasa Polski: [ˈpʂɛmɨsw] ( simak) juga di dalam bahasa Inggris dan Bahasa Latin sebagai Premyslas atau Premislaus atau kurang tepat Przemysław; 14 Oktober 1257 – 8 Februari 1296), merupakan seorang Adipati Poznań dari tahun 1257[1]–1279, di Wielkopolska dari tahun 1279–1296, di Kraków dari tahun 1290–1291,[2] and Pommern Gdańsk (Pomerelia) dari tahun 1294–1296, dan kemudian Raja Polandia dari tahun 1295 sampai kematiannya. Setelah periode panjang Adipati Agung Polandia dan dua raja nominal, ia adalah tokoh pertama yang mendapatkan Gelar turun temurun Raja, dan dengan demikian mengembalikan Polandia ke pangkat Kerajaan.[3]

Seorang anggota cabang Wielkopolska dari Wangsa Piast sebagai putra tunggal Adipati Przemysł I dan putri Silesia Elżbieta, ia lahir anumerta;[3] karena alasan inilah ia dibesarkan di istana pamandanya, Bolesław Pobożny dan menerima distriknya sendiri untuk memerintah, Kadipaten Poznań pada tahun 1273. Enam tahun kemudian, setelah kematian pamandanya, ia juga mendapatkan Kadipaten Kalisz.[4]

Pada periode pertama pemerintahannya, Przemysł II hanya terlibat di dalam urusan regional, pertama-tama di dalam kerjasama erat dan kemudian bersaing dengan Adipati Wrocław, Henryk IV Probus.[5] Kebijakan ini menyebabkan pemberontakan wangsa Zaremba yang menonjol dan hilangnya Wieluń untuk sementara.[6]

Bekerja dengan Uskup Agung Gniezno, Jakub Świnka, ia berupaya untuk mempersatukan kerajaan-kerajaan Wangsa Piast.[7] Tanpa disangka, pada tahun 1290, di bawah kehendak Henryk IV Probus, ia berhasil mendapatkan Kadipaten Kraków[8] dan dengan ini Adipati Agung Polandia; Namun tidak mendapat dukungan yang memadai dari bangsawan pribumi (yang mendukung anggota lain wangsa Piast, Władysław yang Pendek) dan dihadapkan pada meningkatnya ancaman Vaclav II, Raja Bohemia, Przemysł II akhirnya memutuskan untuk mundur dari Małopolska,[9] yang saat itu berada di bawah kekuasaan Wangsa Přemyslid.[10]

Pada tahun 1293, berkat mediasi Uskup Agung Jakub Świnka, ia beraliansi dekat dengan pangeran-pangeran Kuyavia, Władysław yang Pendek dan Kazimierz II dari Łęczyca.[11] Aliansi ini anti-Bohemia, dan tujuannya adalah untuk memulihkan Kraków, yang kemudian di tangan Raja Vaclav II.

Setelah kematian Adipati Mściwój II pada tahun 1294, dan menurut Perjanjian Kępno[12] yang ditandatangani pada tahun 1282, Przemysł II mewarisi Pomerelia. Hal ini memperkuat posisinya dan memungkinkan penobatannya sebagai Raja Polandia.[13] Upacara diadakan pada tanggal 26 Juni 1295 di Gniezno, dan dilakukan oleh sekutunya Uskup Agung Jakub Świnka.[14]

Baru sembilan bulan kemudian, pada tanggal 8 Februari 1296, Przemysł II dibunuh di dalam upaya penculikan yang gagal dilakukan oleh orang-orang Markgraf Brandenburg, dengan bantuan dari keluarga ningrat Polandia, Nałęcz dan Zaremba.[9]

Daftar isi

Kelahiran, nama dan julukan[sunting | sunting sumber]

Przemysł II lahir pada tanggal 14 Oktober 1257 di Poznań sebagai anak kelima dan putra tunggal Adipati Przemysł I dari Wielkopolska dan istrinya Elżbieta, putri Adipati Henryk II Pobożny dari Silesia. Diketahui bahwa ia dilahirkan di pagi hari, karena menurut Kronik Wielkopolska, ketika Permaisuri Elżbieta melahirkan seorang bayi laki-laki, para pastor dan kanon kota sedang menyanyikan doa pagi.[15] Pada berita kelahiran, imam lokal meneriakkan Te Deum laudamus.[16] Sesaat setelah kelahirannya, sang pangeran dibaptis oleh Uskup Poznań, Bogufał III.[17]

Menurut Kronik wielkopolska (Kronika wielkopolska),[18] Przemysł II dinamai seperti ayahandanya, yang meninggal empat bulan sebelum kelahirannya, pada tanggal 4 Juni 1257. Bentuk nama di zamannya pasti terdengar seperti Przemysł atau mungkin Przemyśl. Namun karena kata "Przemysł" (bahasa Indonesia: Industri) berarti produksi barang atau jasa di dalam ekonomi sekarang, masuk akal untuk dianggap bahwa namanya dapat menjadi bentuk valid dari Przemysław, terutama karena versi ini adalah tidak diragukan lagi lebih Abad Pertengahan (terjadi pada awal abad ke-14).[19] Nama lain di mana Adipati Wielkopolska mungkin diketahui, mengikuti indikasi Rocznik Kołbacki,[20] adalah Peter (bahasa Polandia: Piotr), namun Oswald Balzer menganggap ini sebagai kesalahan yang jelas.[21] Satu-satunya sejarahwan yang mengenali nama Peter yang asli adalah K. Górski.[22]

Tidak ada sumber tentang penguasa kontemporer yang memberikan informasi tentang nama panggilan. Hanya di dalam sumber yang berhubungan dengan Ordo Teutonik dari tahun 1335 ia diberi nama panggilan Kynast.[23] Di dalam historiografi saat ini ia kadang-kadang dijuluki Anumerta (bahasa Polandia: Pogrobowiec),[24] tapi ini belum diterima secara menyeluruh.

Di bawah perwalian pamandanya Bolesław Pobożny (1257-1273)[sunting | sunting sumber]

Masa kecil[sunting | sunting sumber]

Pada saat kelahirannya, Przemysł II adalah penguasa nominal Kadipaten Poznań. Perwalian Kadipaten mungkin bersama dengan ibundanya Elżbieta,[25] diambil oleh pamandanya Adipati Bolesław Pobożny dan istrinya, putri Hongaria, Helen. Karena itu sang pangeran menetap di istana Poznań, tempat ibundanya membesarkannya. Pada tanggal 16 Januari 1265 Permaisuri janda Elżbieta meninggal di rumahnya di Modrze,[26] dan Przemysł yang menjadi yatim piatu bersama dengan beberapa kakak perempuannya kemudian diasuh oleh pamanda dan bibi mereka.

Tidak banyak yang diketahui mengenai pendidikan yang diberikan kepada Przemysł II. Dari beberapa sumber diplomatik hanya terdapat dua nama gurunya: Dragomir dan Przybysław.[27] Hal ini dianggap (walaupun tanpa bukti langsung) bahwa sang pangeran memiliki pengetahuan setidaknya Bahasa Latin dalam berbicara dan menulis.[28]

Perang dengan Brandenburg. Ekspedisi ke Neumark[sunting | sunting sumber]

Przemysł II seperti yang digambarkan oleh Aleksander Lesser

Penyebutan Przemysł II berikutnya terjadi pada tahun 1272, ketika pamandanya Adipati Bolesław Pobożny menunjuknya sebagai komandan nominal ekspedisi bersenjata melawan Brandenburg. Komandan ekspedisi yang sebenarnya adalah Gubernur Poznań, Przedpełk dan Kastelan Kalisz, Janko. Ekspedisi tersebut diluncurkan pada tanggal 27 Mei; di samping tujuan khusus untuk mendapatkan dan menghancurkan benteng yang baru dibangun di Strzelce Krajeńskie (atau, dalam hal ini terbukti tidak mungkin, setidaknya penghancuran Neumark). Pangeran muda itu harus dididik di dalam seni perang. Proyek ini, sebagaimana dirinci di dalam Kronik Wielkopolska,[29] sukses besar. Kota Strzelce Krajeńskie setelah pertempuran singkat namun sangat sengit, dikalahkan dan ditangkap oleh pasukan Wielkopolska. Menurut Kronik, saat mendapat perintah dari benteng tersebut, Przemysł II memerintahkan pembantaian para pembela, dan hanya sedikit yang berhasil menyelamatkan nyawa pangeran dari warga yang marah.[30]

Tak lama setelah menyelesaikan ekspedisi tersebut dan dengan sebagian besar kekuatannya dalam perjalanan pulang, Przemysł II menerima pesan rahasia bahwa benteng Drezdenko dilindungi oleh hanya beberapa ksatria Jerman. Sang pangeran muda, terlepas dari kenyataan bahwa ia hanya memiliki sebagian dari pasukannya, memutuskan untuk melakukan serangan cepat. Ini benar-benar mengejutkan para pembela dan takut akan nasib pasukan Strzelce Krajeńskie, mereka memutuskan untuk menyerahkan benteng tersebut dengan imbalan pengampunan penuh. Setelah ini, Przemysł II membawa benteng tersebut atas nama pamandanya dan dengan penuh kemenangan kembali ke rumah.[31]

Di tahun yang sama, Przemysł II mengakhiri aliansi pertamanya dengan Adipati Mściwój II dari Pomerelia. Pada awalnya sekutu Markgraf Brandenburg, Mściwój II dapat mengusir saudaranya dan pamandanya dari Pommern dan menjadi penguasa tunggal pada tahun 1271, namun tak lama kemudian ia dikalahkan dan bahkan dipenjara oleh mereka; hal ini menyebabkannya menyerahkan provinsi Gdańsk kepada Markgraf Konrad dari Brandenburg sebagai imbalan atas bantuan melawan musuh-musuhnya. Meskipun Mściwój II mempertahankan kedaulatan feodal atas wilayah tersebut, Markgrafschaft Brandenburg masih menduduki istana utama dan benteng kota bahkan setelah pemulihan Mściwój II ke takhta adipati. Dengan pengetahuannya bahwa pasukannya terlalu lemah terhadap Brandenburg, sang Adipati Pommern kemudian memutuskan untuk bersekutu dengan penguasa-penguasa Wielkopolska, Bolesław Pobożny (yang mungkin adalah sepupu pertamanya)[32] dan Przemysł II.

Aliansi Wielkopolska berakhir untuk mendapatkan kembali benteng-benteng di Gdańsk dan pengusiran lengkap pasukan Brandenburg dari Pommern. Meskipun segera setelah Mściwój II memutuskan untuk mengakhiri perdamaian terpisah dengan Markgrafschaft, aliansi dengan Wielkopolska yang ditandatangani pada tahun 1272 tetap berlaku.[33] Ancaman terus menerus dari Brandenburg dan ketidakpastian aliansi dengan Mściwój II, menyebabkan Bolesław Pobożny mulai mencari sekutu baru jika terjadi perang. Untuk tujuan ini, Bolesław memutuskan untuk mencari kesepakatan dengan Adipati Barnim I dari Pommern.

Pernikahan dengan Ludgarda dari Macklenburg[sunting | sunting sumber]

Sebagai bagian dari aliansi baru dengan Pommern, pernikahan diatur di antara Przemysł II dan cucu perempuan Barnim I, Ludgarda,[34] putri Heinrich I sang Peziarah, Lord Mecklenburg dan Anastasia dari Pommern. Rupanya, sang pangeran muda itu senang dengan mempelai wanitanya,[35] seperti yang dinyatakan di dalam Kronik Wielkopolska:

"Dan saat ia melihatnya, ia menyukainya. Dan di negara Adipati Barnim, di kota Szczecin, membawanya sebagai istri. Dan ini terjadi pada tahun keenam belas kehidupannya (1273)."[36]

Setelah pernikahan, pasangan itu sempat berpisah. Przemysł II datang ke Wielkopolska, di mana bersama pamandanya ia menyiapkan upacara kedatangan istrinya ke Poznań. AKhirnya, bersama pamandanya, bibinya Jolenta, Uskup Mikołaj I dari Poznań dan pejabat-pejabat Wielkopolska lainnya, sang pangeran pergi ke perbatasan di Drezdenko, di mana dengan serius membawa Ludgarda ke rumah barunya. Aliansi di antara Wielkopolska dan Pommern diarahkan melawan Brandenburg dan pada tahun 1274, menghasilkan lebih dari satu ekspedisi pembalasan terhadap Wielkopolska; dengan terkejut, para pangeran melihat bagaimana tanpa hambatan besar, pasukan Brandenburg datang ke Poznań, dan membakar benteng utama kota.[37] Baru setelah ini, ksatria Wielkopolska terorganisir dengan tergesa-gesa dan berhasil mengusir para penjajah.

Adipati Poznań yang mandiri (1273-1279)[sunting | sunting sumber]

Pemberontakan melawan pamandanya[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1273 Przemysł II menjadi Adipati Poznań yang mandiri. Keadaan di sekitar perisitiwa ini tidak sepenuhnya jelas.[38] Berdasarkan hanya satu sumber yang diketahui, sebuah dokumen bertanggal 1 Oktober 1273, tampak bahwa Przemysł II mulai menggunakan gelar "dux Poloniae" (Adipati Wielkopolska).[39] Sebuah dokumen yang dikeluarkan pada tanggal 25 Agustus 1289, mencatat bahwa penguasa Wielkopolska memberi desa-desa Węgielnice dan Łagiewnice kepada mayor Gniezno, Piotr Winiarczyk, untuk membalas jasa atas bantuannya melarikan diri dari benteng Gniezno (namun ketika insiden tersebut terjadi tidak disebutkan di dalam dokumen).[40] Dari historiografi modern, kejadian-kejadian yang mendahului isu dokumen ini dapat dilakukan sebagai berikut: Przemysł II, jengkel dengan perwalian pamandanya yang berkepanjangan, dan dengan dukungan beberapa tokoh besar Wielkopolska yang berkuasa[41] ia memutuskan terlepas dari konsekuensinya, untuk menegaskan haknya atas Poznań. Tidak jelas pada tahap ini apakah telah terjadi insiden bersenjata; namun tuntutan Przemysł II menjadi sedemikian mendesak sehingga mereka mengakhiri dengan memenjarakannya di kastil Gniezno. Hal ini dapat dianggap[42] bahwa tidak ada penjara dalam arti kata yang tepat, namun di bawah tahanan rumah, di mana Przemysł II tidak dijaga ketat, karena sang pangeran dapat melarikan diri dari kastil tanpa bantuan dari luar. Dalam sebuah dokumen yang dikeluarkan untuk Piotr Winiarczyk, penulis menggunakan ungkapan "qui de nocte consurgens", yang mendukung anggapan bahwa petugas sedang tertidur dan benar-benar terkejut dengan kedatangan sang pangeran. Namun penyebab sebenarnya dari hibah tanah yang diberikan kepada Winiarczyk oleh Przemysł II tampaknya tidak pasti, dan mungkin hanya memperlengkapinya dengan sarana yang cukup untuk melarikan diri.[43]

Aliansi dengan Henryk IV Probus[sunting | sunting sumber]

Setelah melarikan diri dari Gniezno, Przemysł II mungkin melanjutkan Dolny Śląsk di bawah asuhan Henryk IV Probus, Adipati Wrocław. bantuan ini dibuktikan dengan kesimpulan sebuah aliansi (dalam waktu yang tidak diketahui) yang ditujukan terhadap "siapapun dan pangeran Polandia" kecuali Adipati Władysław dari Opole dan Raja Ottokar II dari Bohemia.[44]

Sebuah aliansi di antara Przemysł II dan Henryk IV menempatkan Bolesław Pobożny dalam situasi yang sangat tidak nyaman, karena ia menjadi anggota koalisi Pro-Hongaria untuk para pangeran Polandia (selainnya, termasuk Bolesław Wstydliwy, Leszek Czarny dan Konrad II dari Masovia) tidak dapat tetap acuh tak acuh terhadap kerja sama yang erat dengan Adipati Wrocław, yang merupakan pemimpin koalisi Pro-Bohemia (di mana pangeran Silesia lainnya juga termasuk).[45]

Aliansi ini mungkin memaksa Bolesław Pobożny untuk mempertimbangkan kembali ancamannya terhadap keponakannya dan akhirnya memberinya Kadipaten Poznań pada tahun 1273.[46] Przemysł II, sebagai gantinya tidak hanya menyela kerja sama dengan Adipati Wrocław, namun memutuskan untuk mendukung pamandanya di dalam ekspedisi melawan Władysław dari Opole (sekutu Raja Ottokar II dan Henryk IV Probus), sebagai pembalasan atas usaha penguasa Opole untuk menggulingkan pemerintahan Bolesław Wstydliwy di Małopolska selama paruh pertama tahun 1273.[47] Dengan demikian, dengan probabilitas tinggi dapat disimpulkan bahwa pada saat ini konflik di antara Przemysł II dan pamandanya atas kekuasaan akhirnya dapat dipecahkan.

Tidak banyak informasi tentang pemerintahan Przemysł II di Poznań. Dari periode 1273–1279, diketahui hanya empat dokumen yang dikeluarkan oleh sang pangeran, termasuk dua yang dikeluarkan bersama dengan pamandanya Bolesław Pobożny.

Bolesław II Rogatka menculik Henryk IV Probus. Pertempuran Stolec[sunting | sunting sumber]

Henryk IV Probus, Adipati Wrocław. Codex Manesse, skt. 1305

Politik luar negeri Przemysł II lebih dikenal selama ini. Hubungan persahabatannya dengan Henryk IV Probus bertahan, terlepas dari gangguan sesaat, bahkan setelah tahun 1273. Aliansi ini dipertahankan tanpa perubahan berarti, dan hanya sebagai akibat dari peristiwa yang terjadi pada tanggal 18 Februari 1277 di kota Jelcz di dekat Wrocław,[48] Adipati Poznań dipaksa untuk secara eksplisit berdiri di sisi penguasa Wrocław, sepupunya.[49] Henryk IV diculik dan dipenjara di puri Legnica oleh pamandanya, Adipati Bolesław II Rogatka. Dalih yang digunakan oleh Adipati Legnica untuk melakukan ini adalah tuntutan Adipati Wrocław lebih dari sepertiga wilayahnya, yang menurutnya merupakan bagian warisannya sebagai warisan baik dari ayahandanya Henryk III Biały (meninggal tahun 1266) dan pamanda Vladislav Slezský (meninggal tahun 1270). Bolesław II memanfaatkan kelemahan politik pelindung Henryk IV, Raja Otakar II dari Bohemia, yang pada bulan September 1276 dipaksa untuk tunduk kepada Raja Rudolf I dari Jerman.

Przemysł II, setia pada kesepakatan sebelumnya dengan Henryk IV Probus, memutuskan untuk berdiri di atas kepala para ksatria Poznań, Wrocław (yang umumnya setia pada pemerintahannya) dan Głogów (diperintah oleh Adipati mereka Henryk III) dan dibawa ke Legnica untuk mendapatkan kebebasan Henryk IV.[50] Pasukan Legnica dipimpin oleh Bolesław II dan putra sulungnya Henryk V Brzuchaty. Pertempuran berlangsung pada tanggal 24 April 1277 di desa Stolec di dekat Ząbkowice Śląskie,[51] dan menurut historiografi modern sangat berdarah dan berlangsung hampir sepanjang hari. Awalnya nampaknya koalisi Poznań-Głogów-Wrocław akan memiliki kemenangan penuh. SItuasi menjadi lebih menguntungkan bagi mereka saat Bolesław II melarikan diri dari medan perang. Namun putranya Henryk V memutuskan untuk tinggal sampai akhir, dan dalam siatuasi putus asa ini mendorong para ksatria untuk berperang, dan akhirnya mendapatkan kemenangan; untuk menyelesaikan kesuksesan, bahkan Przemysł II dan Henryk III disandera.[52] Namun menurut Jan Długosz di dalam kroniknya, untuk Adipati Legnica ini adalah kemenangan Pyrrhic, karena "kematian di dalam pertempuran ini tak terhitung jumlahnya sehingga para ksatria Legnica, meskipun menang, mereka dapat mengolok-olok yang kalah, karena kemenangan dibayar oleh darah".[53] Pemenjaraan Adipati Poznań jika terjadi itu singkat. Argumen melawan hal ini dicatat dalam kenyataan bahwa tidak ada catatan Przemysł II harus membayar pembebasannya.

Apapun kebenarannya, pada tanggal 5 Juli 1277 Przemysł II berada di Lubin.[54] Pembebasan Henryk IV Probus berlangsung beberapa hari kemudian, pada tanggal 22 Juli, setelah menyerah kepada Bolesław II seperlima dari kadipatennya, dengan kota Środa Śląska sebagai kepala.[55] Bolesław Pobożny menentang partisipasi keponakannya di dalam konflik ini; ia tidak hanya menolak untuk mendukungnya secara militer tapi juga menyerang perbatasan Kadipaten Wrocław, mencoba untuk menegaskan tuntutan finansialnya. Apalagi pada saat ini ia menikahkan putrinya Elżbieta dengan Henryk V Brzuchaty.[56]

Alasan tambahan untuk mengakhiri konflik ini dengan cepat di antara pangeran-pangeran Silesia adalah campur tangan pribadi Raja Ottokar II dari Bohemia, yang dalam persiapan untuk konfrontasi terakhirnya dengan Raja Rudolf I dari Habsburg Jerman diperlukan untuk menenangkan situasi di Polandia.[57]

Bekerja sama dengan Raja Ottokar II dari Bohemia[sunting | sunting sumber]

Pada bulan September 1277 Raja Ottokar II mengadakan sebuah pertemuan dengan para pangeran Polandia di perbatasan kota Opava. Sumber-sumber tidak menentukan tanggal pasti atau pesertanya. Para sejarahwan berspekulasi bahwa mereka mungkin adalah: Henryk IV Probus, Bolesław Wstydliwy, Leszek Czarny, Władysław dari Opole dan putra-putranya, Henryk III dari Głogów dan Przemysł II.[58] Beberapa keputusan politik dibuat di dalam pertemuan tersebut, terutama tindakan militer melawan Jerman.

Pertarungan yang menentukan di antara Ottokar II dan Rudolf I berlangsung pada tanggal 25 Agustus 1278 di dalam Pertempuran Dürnkrut dan Jedenspeigen yang terkenal. Sebanyak sepertiga pasukan Ceko seharusnya bersekutu dengan pasukan Polandia. Przemysł II tidak termasuk di antara mereka, karena saat itu ia berada di Ląd.[59] Namun ini tidak berarti seperti yang dispekulasikan para sejarahwan, ia tidak mengirim pasukan ke Raja Bohemia seperti yang direncanakan.[60]

Meningkatkan hubungan dengan Bolesław Pobożny. Kongres Ląd[sunting | sunting sumber]

Gambaran modern Przemysł II dari buku sejarah oleh Józef Ignacy Kraszewski, 1888

Perbedaan nyata di antara Przemysł II dan pamandanya Bolesław Pobożny dalam urusan Silesia dan Ceko, tidak mengganggu hubungan baik mereka. Bukti dari hal ini adalah penerbitan dokumen-dokumen umum, seperti pada tanggal 6 Januari 1278.[61]

Bukti lain dari kerja sama yang erat di antara pamanda dan keponakan di tahun-tahun terakhir kehidupan Bolesław Pobożny adalah peristiwa yang terjadi pada pertengahan tahun 1278 (mungkin di bulan Agustus):[62] Bolesław, menggunakan pelemahan Markgrafschaft Brandenburg selama pertarungan di antara Ottokar II dan Rudolf I, hanya dalam delapan hari menyerang Neumark dan maju sampai ke Myślibórz, di mana pasukannya mengalahkan Markgraf Otto V yang Jangkung.[63]

Przemysł II tidak berpartisipasi di dalam ekspedisi ini (setidaknya secara langsung, menurut Jan Długosz[64]), karena pada saat itu ia berada di Ląd, menurut sebuah dokumen tertanggal 24 Agustus 1278.[65][66] Pastinya dengan perintah pamandanya,[67] Przemysł II bertindak sebagai mediator di dalam perselisihan di antara Adipati Leszek Czarny dan Ziemomysł dari Inowrocław dan para pengikutnya.[68]

Przemysł II mampu mengakhiri perselisihan di antara Leszek dan Ziemomysł dengan bangsawan pribumi mereka dengan pasti. Adipati Inowrocław harus menyetujui dua syarat: pertama, di istananya seluruh keluarga bangsawan akan ditolerir dan dihormati dengan baik, dan kedua, ia telah menyingkirkan seorang penasihat Jermannya. Selain itu, Ziemomysł juga harus menerima penyerahan kota-kota Kruszwica dan Radziejów kepada Bolesław Pobożny dan Wyszogród kepada Adipati Mściwój II dari Pomerelia.[69] Hubungan persahabatan di antara Przemysł II dan para adipati Kuyavia terbukti bertahan lama sampai akhir masa pemerintahannya.[70] Ekspedisi melawan Brandenburg pada tahun 1278 merupakan peristiwa penting terakhir dalam kehidupan Bolesław Pobożny. "Maximus trumphator de Teutonicis" (di dalam : Pemenang tertinggi di Jerman[71]), meninggal pada tanggal 13[72] atau 14[73] April 1279 di Kalisz. Tanpa ahli waris laki-laki, sesaat sebelum meninggal ia menyatakan keponakannya satu-satunya pewaris sah dan menghakiminya untuk merawat istrinya Jolenta dan kedua putrinya di bawah kedua putrinya yang masih bocah, Jadwiga dan Anna.[74]

Adipati Wielkopolska (1279-1290)[sunting | sunting sumber]

Tambahan Wielkopolska ke wilayahnya[sunting | sunting sumber]

Warisan Wielkopolska oleh Przemysł II berjalan dengan damai. Penyatuan tersebut terbukti tahan lama, dan kecuali perbatasannya dengan Kadipaten Wrocław, bertahan sepanjang masa pemerintahannya. Namun terlepas dari penyatuan pribadi wilayah, pembagian di antara Kalisz dan Gniezno bertahan sampai akhir abad ke-18. Kemudian di masa Kazimierz III dari Polandia, terjadi juga perpecahan di antara Voivodat kuno Poznań dan Kalisz.

Kerja sama dengan bangsawan pribumi dan hubungan dengan tetangga-tetangganya[sunting | sunting sumber]

Sebuah analisis terhadap beberapa dokumen kontemporer[75] menunjukkan bahwa pada periode pertama pemerintahannya atas seluruh Wielkopolska, Przemysł II mengandalkan beberapa bangsawan berikut ini: Jan Gerbicz, Uskup Poznań; anggota keluarga ningrat yang berkuasa Zaremba: Andrzej, kanselir Kalisz (sejak tahun 1288 "cancellerius tocius Polonia" pertama) dan kemudian Uskup Poznań; Sędziwój, bendaharawan Gniezno; Beniamin, Voivode Poznań; dan Arkembold, voivode Gniezno. kolaborator dekat lainnya adalah Wojciech Krystanowic z Lubrzy, bendaharawan Poznań; Tomisław Nałęcz, kastelan Poznań; Maciej, kastelan Kalisz; Stefan, kastelan Wieluń, Mikołaj Łodzia, hakim Poznań; Wincenty Łodzia, kanselir Poznań; dan bersaudara Tylon, Jaśko dan Mikołaj, tiga notaris asal kelas menengah.[76]

Selama tahun 1279–1281, Przemysł II memiliki hubungan yang agak bersahabat (atau paling tidak netral) dengan semua tetangga terdekatnya.[77]

Bertemu dengan Henryk IV Probus dan memenjarakan Przemysł II. Kehilangan Wieluń[sunting | sunting sumber]

Adipati Wielkopolska merasa cukup aman saat diundang ke sebuah pertemuan yang diselenggarakan oleh Henryk IV Probus. Pertemuan tersebut berlangsung pada tanggal 9 Februari 1281 di salah satu desa Silesia;[78] namun Adipati Wrocław memiliki rencana lain – ia melanggar semua peraturan..., memenjarakan tiga pangeran yang diundang (Przemysł II, Henryk V Brzuchaty dari Legnica, dan Henryk III dari Głogów), dan memaksa mereka untuk membuat konsesi politik.[79] Tindakan ini dibuat bahkan lebih memalukan lagi oleh kenyataan bahwa hanya empat tahun sebelumnya Przemysł II dan Henryk III mempertaruhkan nyawa dan pasukan mereka untuk menyelamatkan Henry IV Probus di dalam Pertempuran Stolec, yang diakhiri dengan kemenangan Henryk V Brzuchaty, tamu ketiga dari pertemuan ini. Para sejarahwan berspekulasi [80] bahwa alasan Adipati Wrocław untuk membuat langkah radikal ini barangkali adalah keinginannya untuk meningkatkan pengaruhnya terhadap pemerintah-pemerintah tetangga sebagai bagian dari rencana sendiri untuk penobatan kerajaan.[81]

Akhirnya setelah perlawanan singkat, Przemysł II terpaksa memberikan tanah Małopolska yang strategis untuk Wieluń (juga dikenal sebagai Ruda) untuk mendapatkan pembebasannya, karena Henryk IV menginginkan hubungan langsung di antara Wrocław dan Małopolska. Pemenjaraan Przemysł II tidak berlangsung lama, karena pada tanggal 3 Maret ia didokumentasikan berada di Poznań.[82] Henryk III dan Henryk V Brzuchaty keduanya dipaksa untuk memberikan konsesi teritorial yang lebih besar. Sebagai tambahan, ketiga adipati setuju bahwa atas permintaan Adipati Wrocław mereka masing-masing akan memberinya bantuan militer sebanyak tiga puluh lancer. jadi ini dalam praktiknya merupakan tindakan penghormatan.

Pembebasan cepat Przemysł II dapat diabntu oleh campur tangan Leszek Czarny dan Mściwój II dari Pomerelia.[83] Alasan kedatangan Mściwój II ke Wielkopolska, selain membantu sekutu yang dipenjarakannya, adalah untuk menyelesaikan tuntutan Ordo Teutonik atas bagian Pomerelia setelah kematiannya sendiri; dari pernikahan pertamanya, Mściwój II hanya memiliki dua orang putri, Katarzyna dan Eufemia.[84] Situasinya semakin diperumit oleh kenyataan bahwa Mściwój II mendapatkan kekuasaan atas semua kadipaten Pomerelia setelah perang melawan kedua pamandanya, Racibor dan Sambor II, yang membalas dendam atas keinginannya ini (termasuk Białogard dan Gniew) ke Ordo Teutonik setelah kematiannya pada tahun 1278.[85]

Perjanjian Kępno. Przemysł II, ahli waris Pommern Gdańsk[sunting | sunting sumber]

Batu kenangan di kota Kępno ynag memperingati perjanjian di antara Przemysł II dan Mściwój II

Perundingan pertama di antara Przemysł II dan Mściwój II tentang suksesi yang terakhir mungkin terjadi pada sekitar tahun 1281, pada saat kedatangan Adipati Pomerelia di Wielkopolska untuk mengunjungi Biara Benediktin di Lubin.[86] Meskipun tidak ada bukti langsung bahwa Przemysł II juga berada di Biara secara pribadi, kehadiran Jan I dari Wysokowce, Uskup Poznań dan para pejabat Wielkopolska lainnya menyarankan bahwa sebuah kompromi kemudian disarankan. Pada awal tahun depan, Mściwój II kembali ke Wielkopolska selatan, untuk bicara dengan Legatus kepausan Filippo di Fermo tentang perselisihannya dengan Ordo Teutonik mengenai kepemilikan kota-kota Gniew dan Białogard. Legatus tinggal di Milicz, yang termasuk Keuskupan Wrocław. Karena hubungan persahabatan Przemysł II (dan dengan demikian sekutunya Mściwój II) dengan Henryk IV Probus, Adipati Pommern memutuskan untuk berhenti di perbatasan desa Kępno (juga di Keuskupan Wrocław), dan menunggu untuk mendengar keputusan legatus tersebut.[87]

Di Kępno, Mściwój II mungkin mengharapkan kedatangan Adipati Wielkopolska.[88] Di sini, pada tanggal 15 Februari 1282, sebuah perjanjian disepakati di antara Przemysł II dan Mściwój II, yang menjamin penyatuan masa depan Pommern Gdańsk dan Wielkopolska.[89] Saksi di dalam dokumen yang ditandatangani antara lain, adalah Voivode Pommern Waysil, voivode Poznań Beniamin, voivode Gniezno Arkembold, hakim Poznań Mikołaj, hakim Kalisz Andrzej, dan rahib Dominikan Piotr (kemduian Pangeran-Uskup Cammin dari tahun 1296–1298), yang mungkin bertanggung jawab untuk menulis teks. Pejabat penting lainnya mungkin hadir di Kępno saat itu, namun tidak disebutkan.

Terdapat perselisihan yang sedang berlangsung di antara para sejarahwan tentang sifat sebenarnya dari Perjanjian Kępno. Menurut beberapa sejarahwan (misalnya Balzer[90] and Wojciechowski[91]) perjanjian tersebut merupakan perjanjian klasik warisan bersama, di mana orang yang bertahan mewarisi wilayahnya yang lain. Menurut yang lain (seperti Kętrzyński, Baszkiewicz, Zielinska, Nowacki dan Swieżawski), ini adalah pengaturan satu sisi atau sumbangan seumur hidup dari Mściwój II kepada Przemysł II (disebut donatio inter vivos).[92] Teori lain diajukan oleh Janusz Bieniak.[93] Ia percaya bahwa Mściwój II hanya memberi penghormatan untuk tanahnya kepada penguasa Wielkopolska, yang menjadi penguasa de jure di wilayah tersebut. Saat ini, teori kedua adalah yang paling diterima, terutama karena sama sekali setuju dengan sumber kontemporer. Sejak tahun 1282 Przemysł II secara resmi menggunakan gelar "dux Pomeranie" (Adipati Pommern), namun selama masa hidup Mściwój II ia melepaskan haknya atas Pommern Gdańsk (Pomerelia).

Seperti kebiasaan, perjanjian itu harus disetujui oleh para bangsawan dan ksatria kedua negara. Pertemuan di antara bangsawan Pomerelia dan Wielkopolska berlangsung di antara tanggal 13–15 September 1284 di kota Nakło, di mana mereka menegaskan hak-hak Przemysł II atas Pommern Gdańsk.[94] Penyatuan Pomerelia dan Wielkopolska bukanlah satu-satunya keputusan yang dibuat oleh Przemysł II dan Mściwój II. Bantuan yang ditunjukkan oleh Adipati Pomerelia kepada saksi-saksi kuat kesepakatan tersebut dari Wielkopolska menunjukkan bahwa mereka juga sangat tertarik dengan integrasi kedua wilayah tersebut.[95]

Kematian mendadak Ludgarda dari Mecklenburg, istri pertama Przemysł II[sunting | sunting sumber]

Przemysł II digambarkan oleh Jan Matejko, abad ke-19

Pada bulan Desember 1283 di Gniezno, pada usia 22 atau 23 tahun, Ludgarda, istri Przemysł II, meninggal secara tak terduga.[96] Hubungan di antara pasangan itu untuk beebrapa waktu sebelum kematiannya tidak begitu baik; mungkin bahkan ada perpisahan di antara mereka. Alasan untuk ini adalah masalah kesuburan Ludgarda yang seharusnya, lebih jelas setelah sepuluh tahun menikah, mengingat keduanya cukup muda pada saat pernikahan mereka. Memang tidak ada bukti langsung tentang kemandulan Ludgarda di luar kekurangan keturunan; dalam kasus tersebut, ketidakberdayaan di dalam pernikahan biasanya dianggap sebagai kesalahan wanita itu, walaupun di dalam kasus ini (karena kelahiran putri dari pernikahan kedua Przemysł II), nampaknya lebih mungkin. Tidak mengherankan bila tuduhan mulai muncul menyerang sang Adipati Wielkopolska atas dugaan pembunuhan istrinya.[97] Namun perlu dicatat bahwa tidak ada sumber kontemporer yang menyebutkan hal ini, sebuah fakta lebih mengejutkan karena Przemysł II memiliki musuh yang pasti akan menggunakan kejahatan ini terhadapnya. Juga reaksi dari gereja atau penebusan umum akan diperhatikan.

Saran pertama tentang kematian misterius Ludgarda berasal dari abad ke-14 Rocznik Traski:

Pada tahun yang sama meninggal secara tak terduga pasangan Przemysł Adipati Wielko, putri Lord Nicholas dari Mecklenburg bernama Lukarda. Tidak ada yang tahu bagaimana ia meninggal.[98]

Kronikus Rocznik Traski tidak menyarankan kematian Permaisuri yang tidak wajar, namun menimbulkan keraguan tentang hal itu. Rocznik małopolski, sebaliknya berbicara dengan jelas tentang pembunuhan Ludgarda di dalam Szamotuły, yang menambahkan informasi lebih lanjut tnetang kejadian ini:

Terlepas dari sejarahwan (Saya dapat menambahkan) yang telah kita lihat di masa muda kita di jalan-jalan Gniezno sebuah kapel kayu, yang di dalam bahasa sehari-hari disebut ruang depan, di mana terdapat dua batu besar berbentuk batu giling yang memerah dengan darah wanita itu, yang benar-benar lusuh dan pudar, dan disimpan di makamnya di katedral Gniezno.[99]

Sumber lain yang menggambarkan kematian Ludgarda adalah Kronika oliwska, yang ditulis pada pertengahan abad ke-14 oleh Abbas Stanisław. Di halaman karyanya penulis dengan jelas menunjukkan keseganan terhadap Samboriden, penguasa-penguasa Pomerelia sampai akhir abad ke-13. Keseganan ini juga dipindahkan ke Przemysł II:

Ketika Pangeran Mściwój dimakamkan di Oliwa, Przemysł tiba di Gdańsk dan mengambil alih kadipaten Pommern. Kemudian ia menerima dari Tahta Suci mahkota kerajaan Polandia. ia tinggal satu tahun lagi dan ditangkap oleh orang-orang Markgraf Brandenburg, Waldemar, yang membunuhnya untuk membalas istrinya Lukarda yang suci, mencurigai bahwa ia telah mencekiknya.[100]

Tidak diketahui mengapa Markgraf Brandenburg akan membalas pembunuhan Ludgarda, karena ini bisa menempatkan mereka dalam posisi yang berbahaya, mengingat aliansi mereka dengan Pomerelia-Wielkopolska. Laporan dari Kronika oliwska diulang di Mecklenburg oleh kronikus Ernst von Kirchberg,[101] seorang pengembara dari Thüringen, yang pada sekitar tahun 1378 hadir di istana Adipati Albrecht II dari Mecklenburg (keponakan Ludgarda) pada suatu kesempatan untuk pernikahannya. Tak lama setelah von Kirchberg ingin menunjukkan rasa terima kasihnya atas keramahan sang Adipati dan menulis sebuah puisi panjang yang berirama, di mana ia juga menyebutkan Ludgarda. Kisah penulis sejarah adalah sebagai berikut: Przemysł II, atas dorongan ibundanya Elżbieta dari Wrocław (yang dikenal telah meninggal pada tahun 1265, waktu yang lama sebelum menikah dengan putranya) meminta istrinya untuk bercerai dan mengembalikannya ke Mecklenburg. Mengingat penolakannya karena "Apa yang telah diikuti Tuhan, manusia tidak boleh memisahkannya", Przemysł II memutuskan untuk memenjarakannya di menara, di mana ia mencoba membujuknya lagi untuk menerima perceraian. Akhirnya karena kekerasan kepalanya, Przemysł II membunuhnya dengan belatinya sendiri. Di dalam kejadian ini ia dibantu oleh salah seorang menterinya, yang menyelesaikan akta tersebut dengan mencekik Ludgarda yang sekarat dengan handuk.

Sumber penting terakhir untuk sejarah Ludgarda adalah Tawarikh Jan Długosz,[102] yang menulis tentang peristiwa ini hampir dua abad kemudian (sekitar tahun 1480). Długosz adalah kronikus pertama yang menempatkan Poznań sebagai tempat kematian Ludgarda. Selain itu, ia menetapkan tanggal kematiannya pada tanggal 14 Desember, yang dikuatkan oleh sumber-sumber kontemporer sebagai tanggal pemakamannya. Historiografi modern umumnya mendukung kepolosan murni Przemysł II di dalam kematian mendadak istrinya.[103]

Berdasarkan penemuan Brygida Kürbis, dapat disimpulkan bahwa sepuluh tahun pernikahan Przemysł II dan Ludgarda tidak berhasil, dan seiring waktu semakin jelas bagi semua orang bahwa pasangan kadipaten tersebut tidak dapat memiliki keturunan, walaupun ini tidak mungkin benar-benar pasti, karena Ludgarda pada tahun 1283 hanya berusia dua puluh tiga tahun. Namun demikian, dianggap bahwa Przemysł II semakin menjauh dari istrinya karena kemandulannya yang sangat dikenal oleh semua orang. Jadi ketika pada pertengahan Desember 1283[104] Ludgarda tiba-tiba meninggal dan berpisah (dibuktikan dengan kematiannya di Gniezno, jauh dari istana Przemysł II di Poznań), menimbulkan kecurigaan bahwa kematian permaisuri itu tidak wajar. Namun tak seorang pun memiliki bukti tentang hal ini. Mengingat rumor bahwa pada abad ke-13 pengetahuan medis diabaikan, dan karena itu sering terjadi kematian mendadak orang berusia muda ditafsirkan tidak wajar. Selain itu, penolakan sang Adipati terhadap masa berkabung kepada istrinya yang disukai khalayak banyak meningkatkan kecurigaan terhadap Przemysł II.

Pemilihan Jakub Świnka sebagai Uskup Agung Gniezno[sunting | sunting sumber]

Jakub Świnka, Uskup Agung Gniezno, dari buku iluminasi, seb. 1535

Pada tanggal 18 Desember 1283, beberapa hari setelah pemakaman Ludgarda, Wielkopolska menyaksikan peristiwa yang sangat penting bagi sejarah Polandia di kemudian hari: pentahbisan Jakub Świnka sebagai Uskup Agung Gniezno. Peristiwa tersebut berlangsung di gereja Fransiskan di Kalisz dan sangat penting karena setelah dua belas tahun (sejak kematian Uskup Agung Janusz Tarnowa) pada tahun 1271 Polandia bukanlah prelatus yang sepenuhnya diakui.[105] Jakub Świnka menerima nominasi kepausan pada tanggal 30 Juli 1283, namun karena ia hanya diaken, maka ia perlu ditahbiskan. Upacara ini berlangsung pada tanggal 18 Desember dan sehari kemudian Jakub menerima konsekrasi keuskupan. Upacara tersebut menurut sumber dibantu oleh lima orang uskup Polandia dan Przemysł II, yang memberi Uskup Agung yang baru sebuah cincin mahal sebagai hadiah.[106]

Sedikit yang diketahui tentang asal usul dan tahun-tahun awal Jakub Świnka, kecuali penyebutannya di dalam sebuah dokumen yang dikeluarkan oleh Bolesław Pobożny.[107][108] Sebagai Uskup Agung Gniezno, kerja sama di antaranya dan Przemysł II sangat baik. Misalnya adalah fakta bahwa ia tampil sebagai saksi di 14 diplomat[109] yang dikeluarkan oleh Adipati Wielkopolska, termasuk konfirmasi semua hak istimewanya dan izin untuk mencetak koinnya sendiri di Żnin dan kastelani Ląd.[110]

Perang melawan Pommern Barat. Kongres Sieradz[sunting | sunting sumber]

Pada paruh pertama tahun 1284 Przemysł II terlibat di sisi Denmark dan Brandenburg di dalam sebuah konflik bersenjata melawan Pommern Barat dan Rügen. Rincian tentang acara ini terbatas, dan perdamaian, yang disimpulkan pada tanggal 13 Agustus, tidak membawa manfaat nyata bagi Wielkopolska.[111]

Efek positif lainnya akan muncul dari hubungan persahabatan Przemysł II dengan Leszek Czarny, Adipati Kraków; mereka mengadakan pertemuan di Sieradz pada tanggal 20 Februari 1284. Rincian tentang alasan dan pembicaraan tentang hubungan ini tidak diketahui, namun akan menjadi produktif, karena Przemysł II memutuskan untuk memberikan voivode Żegota di Kraków tiga desa (Nieczajno, Wierzbiczany dan Lulin).[112] Hubungan baik ini dipertahankan untuk beberapa lama, tujuh bulan kemudian, pada tanggal 6 September, Adipati Wielkopolska menengahi perselisihan di antara Leszek Czarny dan saudaranya Kazimierz II dari Łęczyca dengan Ordo Teutonik.[113] Przemysł II juga tidak melupakan urusan Pomerelia, karena pada tanggal 13 September ia mengadakan pertemuan baru dengan Mściwój II di kota Nakło.[114]

Pengkhianatan Sędziwój Zaremba; kehilangan Ołobok[sunting | sunting sumber]

Menurut Rocznik Traski (mungkin berbasis pada sumber yang lebih kuno sekarang hilang), pada tanggal 28 September 1284, Kalisz dibakar.[115] Hal ini segera menyebabkan serangkaian peristiwa yang mengancam kekautan Przemysł II. Sekarang gubernur Kalisz dan barada di kota tersebut pada saat kebakaran, Sędziwój Zaremba, karena takut akan konsekuensinya, memutuskan untuk membawa puri Kalisz (ternyata tidak rusak oleh api)[116] dan memberikannya kepada Henryk IV Probus.[117] Padda berita tentang kejadian Kalisz, Przemysł II bereaksi seketika. Tidak lebih dari tanggal 6 Oktober, sebagaimana dibuktikan oleh sebuah dokumen yang dikeluarkan pada waktu itu, Przemysł II memimpin para ksatria Wielkopolska di bawah tembok kota. Mengingat penolakan pengiriman, sang Adipati memerintahkan pengepungan tersebut. Tidak diketahui bagaimana pengepungan ini berkepanjangan, namun tentu segera karena keseganan melawan para pemberontak (ksatria dan bangsawan mungkin takut bahwa Przemysł II, setelah penangkapan puri, tidak akan mengampuni siapapun), sang adipati setuju untuk bernegosiasi dengan mereka. Akhirnya, Przemysł II mendapatkan kembali purinya dari Kalisz, namun ia harus memberikan benteng yang baru dibangun di Ołobok kepada Henryk IV Probus.[118] Tidak ada kepastian bahwa pengkhianatan Sędziwój Zaremba adalah insiden terisolasi atau bagian dari persekongkolan yang lebih besar Wangsa Zaremba. Namun dapat dianggap bahwa sang adipati tidak percaya pada persekongkolan yang telah dikenal karena sebagian besar kerabat Sędziwój tiggal di pos mereka bahkan setelah tahun 1284.[119] Sumber lain yang mendukung ini adalah dokumen yang dikeluarkan pada tanggal 6 Oktober (dan selama periode pengepungan) di mana voivode Poznań Beniamin Zaremba muncul sebagai saksi, dan karena itu harus tetap berada di lingkaran dalam Przemysł II.

Perubahan sikap Przemysł II terhadap Beniamin terjadi pada tahun 1285. Karena sedikit informasi kontemporer, penyebabnya tidak diketahui. Rocznik Traski hanya menunjuk bahwa Adipati Wielkopolska memenjarakan Sędziwój dan Beniamin.[120] Pada akhirnya tampaknya mereka diperlakukan dengan sangat baik, karena Mściwój II dari Pomerelia tidak hanya mengembalikan jabatan mereka sebelumnya tapi juga sebagian dari properti yang disita mereka.[121] Terlebih lagi, Beniamin muncul lagi di sekeliling Przemysł II pada sekitar tahun 1286.[122]

Pernikahan dengan Rikissa dari Swedia[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1285 Przemysł II memutuskan untuk menikah lagi. Ia memilih Rikissa sebagai calon pendampingnya, putri Raja Valdemar dari Swedia yang dipecat dan Sofia Eriksdotter, putri Raja Erik IV. Karena kurangnya kontak di antara Wielkopolska dan Swedia, negosiasi mungkin disimpulkan melalui mediasi Wangsa Ascania.[123] Pernikahan melalui proksi tersebut dilangsungkan di kota Swedia Nyköping pada tanggal 11 Oktober 1285; di dalam upacara, Adipati Wielkopolska diwakili oleh notaris Tylon, yang menerima dari Przemysł II desa Giecz sebagai imbalan atas jasanya.[124] Tidak diketahui kapan dan di mana pernikahan resmi di antara Przemysł II dan Rikissa berlangsung, atau siapa yang mengatur sakramen pernikahan: mungkin juga Uskup Jan dari Poznań atau Jakub Świnka, Uskup Agung Gniezno.[125]

Kongres di Łęczyca dan Sulejów. Konsekrasi uskup baru Poznań[sunting | sunting sumber]

Tahun 1285 Przemysł II mencapai keberhasilan lain: pada bulan Januari, Uskup Agung Jakub dari Gniezno mengadakan sebuah pertemuan di kota Łęczyca, di mana ekskomunikasi lawan utama penguasa Wielkopolska, Henryk IV Probus dikonfirmasi;[126] Pada tanggal 15 Agustus Przemysł II mengadakan pertemuan pangeran yang lain, kali ini dengan Władysław yang Pendek dan Ziemomysł dari Inowrocław di kota Sulejów, di mana pemberontakan melawan Leszek Czarny dan deposisinya demi Konrad II dari Czersk mungkin dibahas.[127]

Pada bulan Mei 1286 setelah kematian Uskup Poznań Jan Wyszkowic, penggantinya Jan Gerbicz ditahbiskan.[128] Kerja sama di antara Uskup baru dan Przemysł II baik, walaupun beberapa sejarahwan bertanya-tanya mengapa Uskup Gerbicz kemudian bermarga "traditor" (pengkhianat).[129]

Pemulihan Ołobok. Aliansi tripartit di antara Wielkopolska, Pomerelia dan Pommern Barat[sunting | sunting sumber]

Menurut Jan Długosz, pada tanggal 14 Juni 1287 beberapa ksatria Wielkopolska dan (seperti yang disarankan oleh kronikus), tanpa sepengetahuan penguasanya,[130] melakukan serangan mendadak ke Ołobok, memenangkan puri itu dan mengembalikan distrik tersebut ke Wielkopolska.[131] Henryk IV Probus memutuskan untuk tidak menanggapi dengan konflik bersenjata dan menerima kerugian itu; dalam keadaan yang tidak diketahui, pada sekitar waktu ini Przemysł II juga mendapatkan kembali Wieluń (hilang pada tahun 1281).[132] Dapat dianggap bahwa sikap sang Adipati Wrocław adalah bagian dari konsesi yang terkait dengan rencananya untuk mendapatkan takhta Kraków, dan menginginkan dengan cara ini memastikan netralitas Adipati Wielkopolska.

Beberapa bulan kemudian, pada tanggal 23 November di kota Słupsk sebuah pertemuan berlangsung di antara Przemysł II, Mściwój II dari Pomerelia dan Bogusław IV dari Pommern. Di sana, mereka menandatangani dan menyetujui kerjasama dan bantuan melawan setiap musuh, terutama penguasa Brandenburg dan Wizlaw II dari Rügen. Perjanjian tersebut juga menjamin warisan Gdańsk oleh Bogislaw IV atau keturunannya dalam kasus kematian baik Mściwój II dan Przemysł II.[133] Selain itu, perjanjian ini berdampak kemerosotan yang jelas dari hubungan di antara Wielkopolska dan Wangsa Ascania, para penguasa Brandenburg.[134] Perjanjian tersebut kemudian dikonfirmasikan pada sebuah pertemuan di Nakło pada bulan Agustus 1291.

Koalisi pertama para pangeran Piast. Hubungan dengan Leszek Czarny. Kelahiran putrinya Ryksa[sunting | sunting sumber]

Menurut teori sejarahwan Oswald Balzer, pada sekitar tahun 1287 dan oleh ilham Uskup Agung Gniezno, perjanjian warisan bersama disepakati Leszek Czarny, Henryk IV Probus, Przemysł II dan Henryk III dari Głogów.[135] Teori Balzer mendapat popularitas yang luar biasa di kalangan sejarahwan.[136] Pandangan ini dibantah oleh Władysław Karasiewicz[137] and Jan Baszkiewicz.[138] Namun tidak sepenuhnya mengecualikan kemungkinan bahsa selama periode ini sebuah kesepakatan dapat disimpulkan di antara Przemysł II dan Henryk IV Probus, yang dibuktikan oleh fakta bahwa Adipati Wrocław dengan sukarela kembali dari tanah-tanah Ołobock dan Wieluń ke Przemysł II sesuai kehendaknya.[139]

Pada tanggal 14 Mei 1288 di Kongres Rzepce aliansi di antara Przemysł II dan Mściwój II diperkuat lagi.[140] Pada bulan Juli, Adipati Wielkopolska mengunjungi Leszek Czarny yang sakit parah di Kraków. Hal-hal yang dibahas dalam kunjungan ini tidak diketahui.

Anak pertama dan satu-satunya Przemysł II lahir di Poznań pada tanggal 1 September 1288: seorang putri yang bernama Eliška Rejčka, yang kemudian menjadi permaisuri Bohemia dan Polandia sebagai istri Vaclav II, Raja Bohemia dan setelah kematiannya, menjadi istri Rudolf I dari Bohemia.[141] Berita tentang kelahiran putrinya juga merupakan informasi terbaru tentang Permaisuri Rikissa. Ia dipastikan meninggal setelah tanggal tersebut dan sebelum tanggal 13 April 1293, ketika Przemysł II menikah untuk yang ketiga kalinya dan yang terakhir.[142] Tampaknya Przemysł II memiliki perasaan cinta yang dalam dan kuat untuk istri keduanya. Hal ini dibuktikan tidak hanya oleh fakta bahwa ia memberi seorang putri yang dinamakan seperti ibundanya, namun juga oleh sebuah dokumen yang dikeluarkan pada tanggal 19 April 1293 di mana ia menyerahkan desa Kobylniki ke Keuskupan Poznań sebagai pembayaran untuk sebuah lampu yang menyala selamanya di makam Rikissa.[143]

Kematian Leszek Czarny. Pertempuran Siezierz[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 30 September 1288 Leszek Czarny, Provinsi Seniorat, Sandomierz, dan Sieradz, meninggal tanpa keturunan .[144] Kematiannya menimbulkan meletusnya perang di Małopolska. Ksatria Kraków mendukung Bolesław II dari Płock, sementara ksatria Sandomierz mendukung saudaranya, Konrad II dari Czersk; di sisi lain, warga kelas menengah menyukai Henryk IV Probus, Adipati Wrocław.[145]

Pada awal tahun 1289, pasukan Silesia bergerak di bawah komando Adipati Wrocław dan sekutunya Bolko I dari Opole dan Przemko dari Ścinawa. Mereka juga mengandalkan dukungan Sułk (pl: Sułk z Niedźwiedzia), Kastelan Kraków, yang mengendalikan Puri Wawel.[146] Sebagai tanggapan, sebuah koalisi melawan mereka dibentuk oleh Bolesław II dari Płock, Kazimierz II dari Łęczyca, dan Władysław yang Pendek.[147] Anehnya, Przemysł II bergabung dengan mereka, sehingga mengakhiri semua pengaturan sebelumnya dengan Adipati Wrocław.

Pasukan Wrocław-Opole-Ścinawa menyadari bahwa mereka memiliki kekuatan yang tidak mencukupi untuk melawan koalisi Wielkopolska-Kuyavia-Masovia, dan memutuskan untuk mundur ke Silesia, di mana mereka akan mengumpulkan lebih banyak tentara. Pasukan yang mundur segera menyusul dan pertempuran berdarah terjadi di kota Siewierz, Bytom pada tanggal 26 Februari 1289, yang berpuncak pada kemenangan penuh Przemysł II dan sekutunya. Dalam pertempuran ini, Przemko dari Ścinawa terbunuh dan Bolko I dari Opole ditawan.[148] Setelah pertempuran Władysław yang Pendek mengambil Kraków, dan Przemysł II mundur dengan pasukannya, melakukan gencatan senjata terpisah dengan Henryk IV Probus.[149] Namun kemudian pada tahun 1289, Henryk IV Probus mengangkat senjata melawan Kraków, menyingkirkan Władysław yang Pendek ke pemerintahan Sandomierz. Peristiwa ini dianggap sementara, karena baik Henryk IV Probus dan Władysław yang Pendek terus menggunakan gelar Adipati Kraków dan Sandomierz.[150]

Perjalanannya menjadi Raja (1290-1295)[sunting | sunting sumber]

Kematian Henryk IV Probus. Przemysł II, penguasa Kraków[sunting | sunting sumber]

Henryk IV Probus, Adipati Wrocław dan Kraków, meninggal pada tanggal 23 Juni 1290, mungkin diracuni.[151] Karena ia meninggal tanpa keturunan, di dalam wasiatnya[152] ia mewariskan Kadipaten Wrocław kepada Henryk III dari Głogów,[153] dan Kraków - dengan gelar Adipati Agung dan dengan demikian menguasai Polandia - ke Przemysł II. Sebagai tambahan, ia mengembalikan Kłodzko ke Vaclav II, Raja Bohemia dan juga memberi Kadipaten NysaOtmuchów kepada Keuskupan Wrocław sebagai cagar abadi dengan kedaulatan penuh.[154]

Sifat terakhir ini tidak mengherankan, karena mereka sesuai dengan sikap politis terbaru Henryk IV. Namun warisan Kraków dan Sandomierz oleh Przemysł II, salah satu kerabat laki-laki terdekatnya,[155] mengejutkan kalangan sejarahwan. Di dalam historiografi terdapat beberapa teori untuk menjelaskan keputusan Adipati Wrocław.[156] Baru-baru ini dianggap bahwa Uskup Agung Jakub dari Gniezno berada di balik surat wasiat ini, karena ia berada di Wrocław pada tanggal 17 Juni 1290, beberapa hari sebelum kematian Henryk IV.[157] Sesuai dengan kebiasaan, Przemysł II harus membayar beberapa disposisi religius dari Henryk IV: perpindahan ke Katedral Kraków dengan 100 yang bagus untuk penerapan ornamen dan buku-buku liturgi ke biara Tyniec.[158]

Przemysł II mungkin diberitahu dengan sangat cepat tentang kematian Adipati Wrocław. Karena kurangnya dokumen, pertama kali ia tampil dengan gelar Adipati Kraków di dalam diploma yang dikeluarkan pada tanggal 25 Juli 1290.[159] Menariknya, Przemysł II tidak pernah menggunakan gelar Adipati Sandomierz di dalam dokumen-dokumennya, walaupun memiliki hak penuh atas tanah ini di bawah wasiat Henryk IV Probus. Ini karena ia tidak memilikinya: Władysław yang Pendek sebenarnya telah menaklukkan tanah itu sesaat sebelum Henryk IV meninggal.[160]

Di Małopolska, Przemysł II mengadopsi elang bermahkota - yang sebelumnya digunakan oleh Henryk IV Probus - sebagai lambangnya; lambangnya yang sebelumnya, yang diwarisi dari ayahanda dan pamandanya, adalah singa yang mendaki.

Tidak diketahui kapan tepatnya Przemysł II pergi ke Kraków untuk mengambil alih kekuasaan, karena pada tanggal 24 April 1290 ia masih berada di Gniezno.[161] Dua bulan kemudian ia mengeluarkan sebuah dokumen di Kraków,[162] di mana ia pada awalnya mendukung dan mengkonfirmasi kekuatan elit lokal (dengan kastelan Żegota, kanselir Prokop, voivode Mikołaj, dan bendaharawan Florian, di antara lainnya),[163] imam (termasuk Paweł dari Przemankowo, Uskup Kraków, yang di dalam dokumen lain yang dikeluarkan pada tanggal 12 September 1290 diberi hak untuk mengumpulkan persepuluhan dari pendapatan lokal),[164] dan orang-orang kelas menengah.[165]

Hubungan dengan Władysław yang Pendek. Pemerintahan Kraków[sunting | sunting sumber]

Tidak ada kepastian tentang hubungan politik di antara Przemysł II dan Władysław yang Pendek, terutama mengenai siapa penguasa sebenarnya atas Kadipaten Sandomierz. Fakta bahwa Przemysł II tidak menggunakan gelar "Adipati Sandomierz" mendukung tesis bahwa kedua kompetitor menerima otoritas Władysław yang Pendek dan kepemilikan formal atas tanah itu, tanpa menghalangi kemungkinan terjadinya bentrokan ringan.[166]

Juga dicatat bahwa Przemysł II menunjuk pejabat hanya di Kraków dan wilayah sekitarnya (Wieliczka dan Miechów). Ini mungkin menunjukkan bahwa kekuatan sesungguhnya Adipati Wielkopolska terbatas pada kota-kota terdekat. Wilayah lain mungkin dipegang oleh Władysław yang Pendek.[167]

Mengundurkan diri dari Małopolska demi Vaclav II, Raja Bohemia[sunting | sunting sumber]

Przemysł II meninggalkan Kraków, ibu kota Małopolska, di antara tanggal 12 September dan 23 Oktober 1290. Ia tidak pernah kembali.[168] Ia meninggalkan Puri Wawel, dan membawa serta mahkota kerajaan yang telah disimpan di katedral sejak zaman Bolesław II.[169] Pada titik ini ia sudah merencanakan penobatan kerajaannya sendiri.

Sementara itu, pretensi Vaclav II dari Bohemia atas Małopolska menjadi lebih jelas. tuntutannya didukung oleh donasi yang dibuat untuk bibinya, Gryfina (juga dipanggil Agrypina) dari Halych[170] (janda Leszek Czarny) dan penugasan yang diberikan kepadanya oleh Raja Rudolf I dari Jerman. Kedua dokumen tersebut tidak memiliki arti penting di bawah hukum Polandia; namun kekuatan militer, kekayaan dan kedekatan budaya dengan Kerajaan Bohemia membuat Vaclav II menjadi kandidat yang sangat diterima di Małopolska.[171] Przemysł II memiliki dua pilihan: sebuah konfrontasi militer (di mana ia tidak memiliki kesempatan karena dominasi pasukan Bohemia), atau diskusi politik.

Pada tanggal 14 Oktober 1290, Uskup Agung Jakub Świnka meresmikan sebuah Sinode provinsi di Gniezno, dibantu oleh Jan Gerbicz, Uskup Poznań; Tomasz Tomka, Uskup Płock; Wisław, Uskup Włocławek; dan Konrad, Uskup Lebus (Lubusz).[172] Selain para uskup, Przemysł II dan Mściwój II dari Pomerelia juga membantu Sinode tersebut. Mungkin dalam pertemuan ini, Adipati Wielkopolska memutuskan untuk meninggalkan haknya atas Małopolska ke Vaclav II dengan imbalan kompensasi uang.[173]

Tidak diketahui kapan negosiasi dimulai di antara Przemysł II dan Vaclav II. Mereka pasti berakhir di antara tanggal 6 Januari (terakhir kali Przemysł II menggunakan gelar Adipati Kraków di dalam sebuah dokumen) dan 10 April 1291 (pertama kali ketika Vaclav II menggunakan gelar ini di dalam piagam-piagam).[174] Selain itu, diketahui juga bahwa pada pertengahan bulan April pasukan Bohemia yang dipimpin oleh Uskup Arnold dari Bamberg sudah berada di puri Wawel.[175]

Aliansi dengan Henryk III dari Głogów. Perjanjian saling mewarisi di antara mereka[sunting | sunting sumber]

Hilangnya Małopolska tidak mencegah Przemysł II berpartisipasi dengan aktif di dalam politik nasional. Pada awal tahun 1290-an (mungkin tidak lama setelah kematian Henryk IV Probus), ia beraliansi dekat dengan Henryk III dari Głogów. Rincian perjanjian ini tidak dilestarikan, dan satu-satunya pengetahuan historis dari masalah ini tidak berasal dari dokumen yang dikeluarkan oleh Władysław yang Pendek di Krzywiń pada tanggal 10 Maret 1296, di mana ia menekankan bahwa Henryk III memiliki hak baik atas Wielkopolska.[176] Menolak gagasan kekerabatan (yang dapat diajukan Władysław yang Pendek karena pernikahannya dengan Jadwiga dari Kalisz), tampaknya membenarkan pandangan bahwa pada awal tahun 1290-an (pastinya sebelum Januari 1293, ketika Przemysł II terlibat dengan Władysław yang Pendek) sebuah perjanjian ditandatangani di mana penguasa Wielkopolska memberikan hak suksesi kepada Adipati Głogów.[177]

Kongres Kalisz. Aliansi dengan Władysław yang Pendek[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Januari 1293, perundingan politik terjadi di Kalisz di antara Przemysł II, Władysław yang Pendek, dan saudaranya Kazimierz II dari Łęczyca. Rincian tentang percakapan tidak diketahui; namun dua dokumen bertahan di mana pergantian takhta Kraków (meski hanya teoretis, karena Kadipaten berada di tangan Vaclav II) akan menjadi urutan berikut: pertama Przemysł II, kemudian Władysław yang Pendek, dan akhirnya Kazimierz II dari Łęczyca. Selain itu, mereka berjanji untuk membantu satu sama lain di dalam pemulihan lahan ini oleh salah satu dari mereka dan setiap tahunnya membayar 300 keping perak ke Uskup Agung Gniezno, dengan kewajiban untuk menduplikat jumlahnya selama dua tahun pertama.[178] Pembicaraan di Kalisz pastinya sensitif,[179] dan penggagasnya tidak diragukan lagi Uskup Agung Jakub Świnka. Motivasi utamanya mungkin untuk memperkuat koalisi anti-Bohemia, di mana sekutu-sekutu berusaha saling membantu. Przemysł II juga menamai Władysław yang Pendek sebagai penggantinya di Wielkopolska jika ia meninggal tanpa ahli waris laki-laki (walaupun mungkin saja bahwa, seeprti dalam kasus Henryk III dari Głogów, mereka menandatangani sebauh perjanjian warisan bersama).[180] Terlepas dari pengaturan tidak ada tindakan yang dilakukan oleh koalisi. Kazimierz II dari Łęczyca meninggal pada tanggal 10 Juni 1294 di dalam Pertempuran Trojanow melawan Lituania.[181]

Di Kongres Kalisz, pernikahan di antara Władysław yang Pendek dan Jadwiga Bolesławówna, sepupu Przemysł II dan putri Bolesław Pobożny, mungkin diatur (dan mungkin dilakukan).[182]

Pernikahan dengan Margareta[sunting | sunting sumber]

Pada sekitar waktu Kongres Kalisz, Przemysł II memutuskan untuk menikah lagi, karena istri tercintanya, Rikissa pasti telah meninggal pada saat itu (mungkin pada tahun sebelumnya). Calon mempelainya adalah Margareta, putri Albrecht III dari Brandenburg dan Matilda dari Denmark, putri Raja Christoffer I.[183] Pernikahan ini berlangsung karena alasan politik dan diharapkan dapat mengamankan suksesi Przemysł II di Pomerelia. Karena hubungan yang relatif erat di antara sang Adipati dan sang mempelai wanita (keduanya adalah buyut Raja Ottokar I dari Bohemia), sebuah dispensasi kepausan dibutuhkan untuk meresmikan pernikahan tersebut.[184] Upacara pernkahan itu berlangsung sesaat sebelum tanggal 13 April 1293; menurut beberapa sejarahwan, mungkin pada kesempatan ini perjodohan di antara putri Przemysł II, Ryksa dan Otto dari Brandenburg-Salzwedel, saudara Margareta, juga dirayakan.[185]

Kematian Mściwoj II. Adipati Pomerelia[sunting | sunting sumber]

Pada musim semi tahun 1294 Mściwój II dari Pomerelia mengunjungi Przemysł II. Pada gilirannya, sang Adipati Wielkopolska berada di Pomerelia pada tanggal 15 Juni, di mana ia menyetujui dokumen dengan Mściwój II di Słupsk.[186] By 30 June Przemysł II was again in Greater Poland.[187]

Kesehatan Mściwój II yang memburuk memaksa Przemysł II untuk melakukan kunjungan lagi ke Pomerelia pada musim gugur.[188] Tidak diketahui apakah ia hadir saat Mściwój II meninggal pada tanggal 25 Desember 1294 di Gdańsk;[189] namun tidak diragukan bahwa Przemysł II ikut serta di dalam pemakamannya. Adipati Pomerelia yang terakhir dari Samboriden dimakamkan di biara Sistersien di Oliwa.[190]

Setelah mewarisi Pomerelia, Przemysł II mengadopsi gelar baru "dux Polonie et Pomoranie".[191] Ia tinggal di Pommern Gdańsk sampai awal bulan April, namun pada tanggal 10 April ia berada di Poznań.[192]

Raja Polandia dan kematian (1295-1296)[sunting | sunting sumber]

Persiapan penobatan[sunting | sunting sumber]

Penobatan Przemysł II pada tahun 1295, kreasi ulang abad ke-19

Penyatuan Wielkopolska dan Pommern Gdańsk (Pomerelia) pasti membuat Przemysł II sebagai penguasa terkuat di dalam Wangsa Piast. Setelah pada tahun 1290, dan dengan bantuan Uskup Agung Jakub dari Gniezno, sang adipati mulai menyiapkan penobatan kerajaannya (sebelumnya Henryk IV Probus gagal melakukannya), langkah awal untuk penyatuan Polandia.

Karena pendudukan Małopolska oleh Vaclav II, Adipati Wielkopolska harus menunda rencananya sampai tahun 1294. Hanya dengan kematian Mściwój II – sebuah peristiwa yang meningkatkan kekuatannya di antara para penguasa Piast – Przemysł II, bersama dengan Uskup Agung Jakub, mengambil keputusan yang menentukan untuk pentahbisan tersebut.

Przemysł II, Raja Polandia. Persetujuan Kepausan dan perluasan wilayah-wilayahnya[sunting | sunting sumber]

Katedral Gniezno, tempat penobatan Przemysł II

Penobatan Przemysł II dan istrinya Margareta berlangsung di Katedral Gniezno pada hari Minggu tanggal 26 Juni 1295, hari Santo Yohanes dan Paulus.[193] Tidak diketahui mengapa hal itu terjadi sebagai upacara penobatan sederhana (ordinis cororandi) meskipun merupakan penahbisan Polandia pertama dalam 219 tahun. Selain Uskup Agung Jakub dari Gniezno, perwakilan utama lainnya dari hirarki gereja yang berpartisipasi di dalam upacara tersebut adalah:[194][195] Uskup Konrad dari Lubusz, Jan II dari Poznań, Wisław dari Włocławek dan Gedko II dari Płock. Dari uskup Polandia, Uskup-uskup Jan Romka dari Wrocław dan Jan Muskata dari Kraków mungkin hadir atau mengirim restu mereka.[196] Para sejarahwan umumnya setuju dengan daftar uskup di atas yang berpartisipasi di dalam penobatan tersebut. Pastinya terdapat keraguan tentang kehadiran Uskup Konrad dari Lubusz, yang pada tanggal 18 Juni berada di Praha.[197] Namun seperti yang dicatat oleh Kazimierz Tymieniecki,[198] ia dapat melakukan perjalanan ke Gniezno untuk penobatan tersebut. Tidak ada informasi tentang saksi sekuler penobatan; tentunya banyak pejabat tinggi dari Wielkopolska dan Pomerelia tiba.[199] Demikian pula, tidak ada sumber yang menunjuk pada kehadiran penguasa Piast lainnya di dalam upacara tersebut.[200]

Polandia di masa Przemysł II (1295)

Izin Paus Bonifasius VIII tidak diperlukan, karena penobatan sebelumnya Polandia telah menjadi sebuah Kerajaan.[201] Sumber-sumber kontemporer tidak memastikan bahwa Przemysł II dan Uskup Agung memperoleh persetujuan dari Tahta Suci untuk penobatan tersebut. Hanya Kronika oliwska[202] dan Kronika zbrasławska[203] menyatakan bahwa penobatan tersebut dilakukan dengan persetujuan tersebut.

Jika terdapat persetujuan eksplisit, ini dapat mempengaruhi usaha Władysław yang Pendek untuk mendapatkan izin Paus untuk penobatannya sendiri; penobatan pada tahun 1320 mengambil tempat di dalam situasi yang sangat berbeda, karena Władysław yang Pendek memiliki pesaing takhta dengan Raja Jan Lucemburský dan Kepausan kemudian sangat dipengaruhi oleh istana Perancis.[204] Pada tahun 1295 Kepausan adalah entitas mandiri dan peribahasa Polandia dapat dengan lebih tenang menunggu demonstrasi yang diharapkan dari Vaclav II.

Terlepas dari apakah Przemysł II telah memperoleh persetujuan Paus atau tidak, pensahan penobatannya tidak dipertanyakan oleh orang-orang sezamannya. Bahkan Kronika zbrasławska Ceko tidak menyangkal gelar kerajaan Adipati Wielkopolska, meskipun ia memanggilnya Raja Kalisz.[205] Akhirnya Vaclav II membatasi tindakannya hanya untuk demonstrasi diplomatik ke Przemysł II (di mana ia mencoba membujuknya untuk menyerahkan mahkota) dan Kuria Kepausan.[206]

Penobatan Przemysł II memunculkan perselisihan di antara para sejarahwan tentang tingkat kerajaannya. Sebenarnya Stanisław Kutrzeba menunjuk bahwa Przemysł II, dinobatkan sebagai Raja Wielkopolska.[207] Teori ini menyebabkan diskusi yang hidup, yang sampai hari ini tidak memberikan jawaban yang jelas tentang status monarki Przemysł II.[208] Namun dapat diperkirakan bahwa Przemysł II ingin menghidupkan kembali penobatan Kerajaan Polandia kuno, yang juga sesuai dengan prasasti di segel paska penobatan Reddidit ipse pronis victricia signa Polonis,[209] walaupun kenyataannya Przemysł II terbatas secara politis ke Wielkopolska dan Pommern Gdańsk.

Pemerintahan kerajaan dan kematian di Rogoźno[sunting | sunting sumber]

Kematian Raja Przemysł II oleh Jan Matejko, 1875
Pembunuhan Raja Przemysł II oleh Wojciech Gerson, 1881

Setelah penobatan Przemysł II pergi ke Pomerelia dan datang ke Słupsk pada tanggal 30 Juli, di mana ia mengkonfirmasikan hak-hak istimewa biara-biara Sistersien di Oliwa dan Żarnowiec.[210] Ia kemudian mengunjungi kota-kota besar lainnya: Gdańsk, Tczew dan Świecie. Pada bulan Agustus 1295 ia kembali ke Wielkopolska namun pada bulan Oktober ia berada di Gdańsk lagi.[211] Ini menunjukkan betapa pentingnya Kadipaten Pomerelia bagi Przemysł II.

Dengan mempertimbangkan fakta bahwa peristiwa ini terjadi pada abad ke-13, sumber-sumber yang menyebutkan rincian tentang kematian Przemysł II diragukan; Kronika wielkopolska gagal menyebutkan[212] peristiwa-peristiwa di Rogoźno.

Sumber-sumber dibagi[213] tentang siapa pelaku pembunuhan Raja Polandia: Markgraf Brandenburg, beberapa wangsa Polandia (Nałęcz atau Zaremba atau keduanya pada saat bersamaan), dan akhirnya mencoba untuk mendamaikan kedua teori tersebut.

Salah satu sumber pertama yang harus diperhitungkan adalah Rocznik kapituły poznańskiej yang hampir kontemporer.[214] Catatan-catatan menunjukkan bahwa Markgraf Brandenburg Otto V yang Tinggi, Otto yang lain (mungkin Otto IV), dan Johann IV, keponakan Przemysł II (putra kakak sulungnya Konstancja), mengirim pasukan yang tiba di fajar hari pada tanggal 8 Februari 1296 ke kota Rogoźno, tampat Raja menghabiskan Karnaval untuk menculiknya. Namun karena ia menunjukkan perlawanan yang kuat dan terluka, orang-orang tersebut tidak mampu membawanya terluka ke Brandenburg, akhirnya membunuhnya. Motif untuk kejahatan tersebut adalah kebencian Markgraf terhadap Raja Polandia karena penobatannya.

Pembunuhan Raja Przemysł II oleh orang-orang Markgraf Brandenburg juga didukung oleh Kronika oliwska (Kronik Oliva), yang menetapkan bahwa setelah penobatan kerajaan:

Hidup satu tahun, ditangkap oleh ajudan Waldemar, Markgraf Brandenburg, dan dibunuh untuk membalas dendam atas istrinya, Lukarda yang Suci, yang ia curigai telah dibunuh sebelumnya.[215]

Dengan probabilitas tinggi, dianggap bahwa bagian pertama dari informasi ini, diterjemahkan dari Liber Mortuorum Monasterii Oliviensis[216] oleh kronikus Kronika oliwska, Abbas Stanisław, dan pesan tentang motif pembunuhan tersebut sebagia balas dendam atas kematian Ludgarda adalah hasil dari penambahan terakhir dari Abbas. Bagian ini menetapkan indikasi utama bahwa Markgraf Waldemar dari Brandenburg bersalah atas kejahatan tersebut; namun selama kejadian tragis ia tidak dapat berpartisipasi karena pada tahun 1296 ia berusia kurang dari lima belas tahun. Waldemar tentu saja memperoleh ketenanran hanya pada sekitar tahun 1308, setelah upayanya gagal untuk merebut Pomerania.[217]

Sumber lain yang lebih awal yang menulis tentang kematian Przemysł II di tangan Brandenburg, adalah Rocznik kołbacki dari biara Sistersien di Kołbacz, Pommern Barat. Informasi singkat sangat berharga terutama karena ia satu-satunya yang menamai pelaku kejahatan tersebut, seorang pria yang bernama Jakub Kaszuba.[218] Masalahnya adalah bahwa tidak ada yang pasti mengenai dirinya yang ditemukan di sumber-sumber lain, selain itu nama Piotr, yang dikenal dengan Przemysł II di dalam kronik, menimbulkan kejutan besar.[219] Kemungkinan besar ini adalah kesalahan penulis.

Akhirnya sumber lain yang menuduh Markgraf Brandenburg adalah relatif kemudian Kronik Henry dari Hertford, yang walaupun ditulis pada pertengahan abad ke-14, cukup dapat diandalkan karena berasal dari Jerman (dan karena itu dianggap tidak berpihak). Di sana ia menyatakan bahwa Przemysł II meninggal di dalam perang di antara Brandenburg dan Wielkopolska. Kronikus Jerman lainnya yang dengan tegas menuduh Wangsa Ascania adalah Dietmar dari Lübeck,[220] yang juga menunjuk bahwa istri Przemysł II Margareta ambil bagian di dalam konspirasi yang membunuhnya, karena hubungan keluarganya. Tidak diketahui apakah kronikus menemukan informasi ini dari sumber sebelumnya atau menyimpulkannya berdasarkan hubungan sederhana: karena Margareta berasal dari keluarga yang dituduh melakukan pembunuhan tersebut, ia harus berpartisipasi.

Terdapat sejumlah sumber, baik Polandia maupun asing, yang menuduh beberapa keluarga ningrat sebagai pelaku kejahatan tersebut. Di antara sumber Polandia yang membuktikan fakta ini adalah: Rocznik małopolski[221] di dalam Szamotuły codec, Rocznik Sędziwoja[222] dan Kronika książąt polskich.[223] Prioritas harus diberikan pada kronologis terdekat Rocznik Traski.[224] Yang sangat penting juga merupakan kesaksian Jan Łodzia, Uskup Poznań selama Perang Polandia-Teutonik tahun 1339, karena berasal dari seseorang yang berpartisipasi di dalam kehidupan politik Wielkopolska di masa itu.[225]

Sumber asing yang menggambarkan kejahatan tersebut dan menunjuk pelakunya harus dicatat: Annales Toruniensis (berasal dari awal abad ke-15),[226] Kronika zbrasławska (berasal dari abad ke-14)[227] dan Latopis hipacki, yang ditulis pada paruh pertama abad ke-14.[228] Dari kronik yang disebutkan di atas (dari Małopolska, Bohemia dan Rus Kiev), pelaku utama di dalam kematian Raja adalah keluarga-keluarga ningrat Wielkopolska. Keluarga-keluarga ningrat ini telah diidentifikasikan sebagai Zaremba (menurut Rocznik małopolski) atau Nałęcz dengan bantuan Zarembas (menurut Latopis hipacki).

Akhirnya sekelompok ketiga sumber menuduh Markgraf Brandenburg dan wangsa kerajaan Polandia; misalnya Rocznik świętokrzyski nowy.[229] Informasi yang hampir identik ditunjukkan di dalam Katalog biskupów krakowskich, bertanggal dari abad ke-15; Namun ada tambahan menarik yang juga menunjukkan bahwa Vaclav II dan sekelompok pangeran Polandia yang tidak disebutkan namanya terlibat di dalam kejahatan tersebut.[230] Tidak diketahui apakah penulis menyebutkan keterlibatan Vaclav II sebagai deduksi sederhana: karena ia memiliki keuntungan terbesar untuk kejahatan ini, ia pasti adalah pelakunya.[231] Akhirnya, Jan Długosz menunjukkan bahwa wangsa Zaremba dan Nałęcz, dengan bantuan beberapa "Sachsen", adalah pelaku kejahatan tersebut,[232] sebuah fakta yang juga dilaporkan oleh Marcin Bielski[233] dan Marcin Kromer.[234]

Tanggal 8 Februari 1296 sangat diakui sebagai tanggal peristiwa pembunuhan tersebut. Sebenarnya itu muncul di Rocznik Traski,[235] Rocznik małopolski,[236] Rocznik Świętokrzyski nowyw,[237] Kalendarz włocławski[238] and the Liber mortuorum monasterii Oliviensis.[239] Tanggal yang diberikan oleh Rocznik kapituły poznańskiej (6 Februari)[240] dan Nekrolog lubiński (4 Februari),[241] juga laporan Jan Długosz[242] dianggap keliru.

Adapun tempat kematian, para sejarahwan menganggap versi akurat Rocznik małopolski ("prope oppidum Rogoszno")[236] or the Rocznik Sędziwoja ("ante Rogoszno"),[222] yang menyatakan bahwa Przemysł II dibunuh di dekat Rogoźno.

Jenazah Przemysł II yang berusia tiga puluh sembilan tahun itu dimakamkan di Basilika Katedral Santo Petrus dan Santo Paulus, Poznań, menurut Rocznik kapituły poznańskiej.[243] Pemakamannya dipimpin oleh Uskup Jan. Massa bangsawan, imam, ksatria dan rakyat ikut ambil bagian di dalam prosesi tersebut.

Rekonstruksi peristiwa di Rogoźno[sunting | sunting sumber]

Tulisan di nisan Przemysł II di dalam kapel kerajaan Basilika Katedral Poznań Santo Petrus dan Santo Paulus

Kematian Przemysł II sebagai akibat dari usaha penculikan yang gagal adalah masalah kepentingan di antara sejarahwan.[244] Keadaan kematian dari Wangsa Piast yang terakhir dari garis Wielkopolska dipelajari dengan khusus oleh Karol Górski,[245] Kazimierz Jasiński,[246] Zygmunt Boras,[247] Bronisław Nowacki[248] dan Edward Rymar.[249] Pentingnya sejarah Polandia tentang kematian Przemysł II juga relevan di dalam karya Władysław Karasiewicz[250] dan Jan Pakulski,[251] karena peran wangsa Nałęcz dan wangsa Zaremba.

Pada tahun 1295 sang Raja menghabiskan hari raya Natal di Gniezno, di mana ia bertemu dengan Władysław yang Pendek.[252] Tidak diketahui alasan pertemuan ini. Mungkin karena pemulihan Małopolska telah dibahas, seperti juga kekalahan Brandenburg. Bagaimanapun, percakapan ini dapat ditunjukkan sebagai ancaman oleh markgraf Brandenburg, yang masih cemas menyaksikan warisan Pomerelia oleh Przemysł II setelah kematian Mściwój II dan penobatan kerajaannya.[253] Namun perhatian utama Wangsa Ascania jelas bagi semua: persatuan Kerajaan Polandia, dan bahwa cepat atau lambat Przemysł II akan menuntut tanah yang disita oleh Markgraf di Wielkopolska.

Setelah tanggal 25 Januari 1296 Raja meninggalkan ibukotanya, dan pastinya pada tanggal 3 Februari ia berada di Pyzdry. Untuk hari-hari terakhir Karnaval (di antara tanggal 4–7 Februari) Przemysł II memutuskan untuk menghabiskan perayaan ini di kota Rogoźno.

Meninggalkan Pyzdry, sang Raja tentu saja tidak berpikir bahwa pada sekitar jarak 30 km, di Brandenburg kota Brzezina tinggal dua Markgraf bersaudara Otto IV dengan Panah dan Konrad, dan putra-putra yang terakhir: Otto VII, Johann IV dan mungkin yang bungsu, Waldemar.[254] Mereka diberitahu dengan cermat oleh pengkhianat dari lingkaran dalam Przemysł II tentang jadwal perjalanan Raja untuk beberapa hari ke depan.

Sementara itu, Przemysł II berpartisipasi di dalam turnamen tradisional dan layanan keagamaan Karnaval. Penjagaan keamanan sang Raja menjadi lebih lemah, terutama sejak tanggal 8 Februari. Di hari itu dimulai empat puluh hari masa Prapaskah, dan sebelum berangkat lagi rombongan ingin beristirahat.

Rencana penculikan Raja oleh Markgraf Brandenburg banyak dirinci oleh Roczniki małopolski.[236] Mereka mungkin ingin mendapatkan dari Przemysł II mengunduran diri Pomerelia dan dengan ini, rencananya untuk penyatuan Kerajaan Polandia. Kontingen mungkin terdiri dari puluhan orang, karena menculik di wilayah yang bermusuhan membutuhkan persiapan yang memadai. Perintah langsung pasukan yang dipercaya, menurut Rocznik kołbacki[255] ke seseorang yang bernama Jakub, yang diidentifikasi oleh Edward Rymar[256] sebagai Jakub Guntersberg (Jakub Kaszuba).

Meskipun partisipasi pribadi Markgraf di dalam penculikan[257] dinyatakan di dalam Rocznik kapituły poznańskie[243] dan kronik Jan Długosz,[258] fakta ini nampaknya tidak mungkin, karena mereka tidak akan mempertaruhkan nyawa mereka, tanpa kepastian keberhasilan. Bagaimanapun, pasukan beberapa lusin pria berangkat pada malam hari pada tanggal 7 Februari (mungkin setelah matahari terbenam), melalui jalan terpendek melalui Noteć ke tempat Przemysł II tinggal. Seperti yang dikemukakan oleh Karol Górski,[259] matahari terbenam pada tanggal 7 Februari (atau tepatnya tanggal 30 Januari, jika kita mempertimbangkan reformasi kalender berikutnya) terjadi pada pukul 16:48, dan matahari terbit pada sekitar pukul 7:38, yang memberi empat belas jam bagi pasukan untuk diam-diam mencapai target mereka.

Serangan tersebut terjadi pada pagi hari tanggal 8 Februari, pada hari Rabu Abu, ketika pengawal Raja sedang tidur nyenyak. Meskipun demikian, mereka mampu mengatur pembelaan di bawah pengawal pribadi Raja, namun para penyerang terlalu banyak untuk diatasi. Tujuan utama orang-orang Jakub Kaszuba adalah penangkapan Przemysł II; mereka berhasil hanya setelah sang Raja yang cedera berat jatuh ke tanah. Pasukan Brandenburg benar-benar melukai kudanya untuk melarikan diri ke perbatasan Silesia (mungkin dengan maksud untuk membingungkan pasukan Polandia). Segera, para pneculik menyadari bahwa mereka tidak mampu menghidupkan Raja, dan narapidana hanya menunda pelarian mereka. Kemudian memutuskan pembunuhan Raja, suatu tindakan yang dilakukan sendiri oleh Kaszuba.[260] Sebuah tradisi akhir mengatakan bahwa pembunuhan tersebut terjadi mungkin di desa Sierniki,[261] sekitar 6.5 km timur Rogoźno. Mayat sang Raja ditinggalkan di jalan, di mana ditemukan oleh para ksatria yang terlibat dalam penganiayaan tersebut. Tempat terjadinya kejahatan dan mayatnya ditemukan (pl: porąbania) secara tradisional diberi nama Porąblic. Para pembunuhnya tidak pernah tertangkap.

Jadi ada banyak bukti meyakinkan untuk partisipasi Markgraf Brandenburg dalam pembunuhan tersebut. Menurut Kazimierz Jasiński,[262] tindakan efisien itu tidak mungkin dilakukan tanpa partisipasi orang-orang yang dekat dengan Przemysł II. Para sejarahwan terbagi tentang dua keluarga ningrat, Nałęcz atau Zaremba, yang berpartisipasi di dalam acara ini. Wangsa Zaremba lebih tersangka berdasarkan tulisan-tulisan Rocznik małopolski:;[236] pemberontakan tahun 1284, tentu menyebabkan kemunduran di dalam hubungan mereka dengan Raja. Tentang wangsa Nałęcz, tidak ada tuduhan terhadap mereka di dalam Rocznik świętokrzyskiego nowy[263] atau di dalam kronik Długosz;[264] sesungguhnya, historiografi modern menulis tentang hubungan persahabatan Przemysł II dengan wangsa Grzymała dan wangsa Łodzia, dan juga dengan wangsa Nałęcz.

Situasi Wielkopolska dan Pommern Gdańsk setelah kematian Przemysł II[sunting | sunting sumber]

Meskipun kematian Przemysł II, keturunan laki-laki terakhir Wangsa Piast garis Wielkopolska, tentu mengejutkan tetangganya (termasuk Brandenburg, yang tujuannya menculik raja, bukan membunuhnya), hal itu mengakibatkan intervensi cepat dari semua kekuatan yang ingin merebut kekuasaan di wilayahnya. Mungkin bahkan di bulan Februari, dan di bulan Maret, Wielkopolska berada di tengah konfrontasi di antara Władysław yang Pendek (didukung oleh Bolesław II dari Płock)[265] dan Henryk III dari Głogów (dengan bantuan Bolko I dari Opole).[266]

Perang jika benar-benar terjadi tidak berlangsung lama, karena pada tanggal 10 Maret 1296 di Krzywiń sebuah gencatan senjata ditandatangani.[267] Berdasarkan kesepakatan tersebut, Władysław yang Pendek menerima hak-hak Adipati Głogów di Wielkopolska, mengikuti persyaratan perjanjian sebelumnya dengan Przemysł II. Selain itu Adipati Kuyavia mengadopsi putra sulung Henryk III Henryk sebagai ahli warisnya, sambil memastikan bahwa pada saat ia dewasa Władysław yang Pendek akan memberinya Kadipaten Poznań.[268]

Tidak diketahui mengapa Władysław yang Pendek menganggap bahwa Henryk III dari Głogów memiliki hak yang lebih baik untuk Wielkopolska daripadanya. Umumnya, para sejarahwan percaya bahwa itu mungkin karena ancaman Brandenburg, yang berlanjut merebut tanah Noteć dan puri-puri Wieleń, Czarnków, Ujście, Santok dan Drezdenko.[269]

Alasan kedua untuk perjanjian cepat Władysław yang Pendek dengan Henryk III dari Głogów adalah intervensi di Gdańsk dari keponakannya Leszek dari Inowrocław, yang menuntut bagian tanah-tanah Przemysł II.[270] Akhirnya, berkat intervensi cepat Władysław yang Pendek di Pomerelia, Leszek mundur ke wilayah Inowrocław setelah menerima kompensasi kota Wyszogród.

Dengan kematian Przemysł II muncul partisi di wilayah-wilayahnya, dan hanya berkat rekasi cepat Władysław yang Pendek, kerugian terhadap Brandenburg, Głogów dan Kuyavia relatif kecil.

Segel dan pencetakan koin[sunting | sunting sumber]

Selama masa pemerintahannya, Przemysł II hanya memiliki lima segel:

Segel Przemysł II
Premisl II Dei Gracia Regis Poloniae Domini Pomeraniae[271]
Segel kerajaan Przemysł II, tahun 1296
  • Segel pertama diwarisi dari ayahandanya dan menggambarkan sebuah sosok yang berdiri dengan sebuah panji di tangan kanannya dan sebuah perisai di tangan kirinya. Di sekelilingnya seekor singa yang memanjat. Di kedua sisi tampak menara, dengan peniup terompet. Karakter tangan pangeran ditunjukkan berkat Tuhan. Di sekitarnya bertuliskan: "Sig. Premislonis Dei Gra(cia) Ducis Polonie". Segel ini diduga digunakan di antara tahun 1267–1284.
  • Segel dan lambang kedua menunjukkan singa yang mendaki, dan sekelilingnya memperlihatkan tulisan: "S. Premizlonis Dei Gra(cia) Ducis Polonie". Przemysł II menggunakan segel ini selama tahun 1267–1289.
  • Segel ketiga, yang menggambarkan unsur-unsur yang sama dari yang pertama (namun figurnya lebih besar dan di sekeliling bukan singa melainkan seekor elang tanpa mahkota), mengandung tulisan: "Sig Premislonis Secundi Dei Gra(cia) Ducis Polonie". Segel ini hanya diketahui dari satu dokumen yang dikeluarkan pada tanggal 12 September 1290.
  • Segel keempat, yang digunakan selama tahun 1290–1295, lebih besar dari yang sebelumnya dan menunjukkan pangeran berdiri dengan topi runcing di kepalanya. Di tangan kirinya ia memegang perisai dengan elang bermahkota, panji dengan elang bermahkota, yang membalut pita dengan tulisan "Et Cra".[272] Di bagian bawah segel seekor naga yang diinjak oleh penguasa. Di pelek diberi tulisan yang sama seperti segel ketiga.
  • Segel kelima digunakan oleh Przemysł II setelah penobatannya, selama tahun 1295–1296. Stempel baru megah dan menunjukkan di satu muka raja duduk di atas takhta dengan jubah panjang dan berambut panjang, mengenakan mahkota di kepalanya, tangan kirinya memegang sebuah apel dengan sebuah salib di tongkat kanan. Di tangan kanan sang raja, mahkota dari bulu. Di sekitar segel itu bertuliskan: "S. Premislii Dei Gracia. Regis. Polonie (et Ducis) Pomoranie".[273] Ini juga termasuk prasasti menurut K. Górski (di dalam "Rocznik Gdański", XII, 1938, p. 29): "S(igillum) Premislii Dei Gracia Regis Polonorum et Ducis Pomora(nie)". Prasasti di segel menimbulkan beberapa keraguan karena kerusakan pada salinan segel yang dilestarikan sesuai dengan rekonstruksi Stanisław Krzyżanowski[273] berbunyi: "Reddidit Ips(e Deus) Victricia Signa. Polonis".

Para sejarahwan tidak setuju mengapa Przemysł II mengganti segel yang digunakan oleh ayahanda dan pamandanya dari seekor singa dan seekor elang. Dipercaya bahwa ia ingin menekankan prosedurnya dari Wangsa Piast (elang di lambang juga digunakan oleh Władysław Laskonogi dan Władysław Odonic), atau dengan simbol tersebut ingin menekankan hak-haknya yang diwarisi dari Henryk IV Probus.[274]

Tidak ada koin yang dikenal yang pasti dapat dikaitkan dengan Przemysł II. Namun karena adanya pencetakan, yang dikonfirmasi oleh sumber-sumber,[275] terdapat kemungkinan penggambaran koin banyak disalahartikan oleh para ahli. Beberapa sejarahwan dikaitkan dengan penguasa Wielkopolska dua jenis koin: Bractea, yang dilestarikan dalam tujuh eksemplar, menunjukkan potret di dalam profil dengan mahkota, tangannya memegang sebuah pedang, dan sebuah koin dilestarikan di dalam satu salinan, yang berbeda dari prasasti model pertama "REX" dan tutup kepala mahkota (pada salinan kedua muncul di atasnya). Kedua koin itu menyerupai Denarius dari masa Bolesław II.[276]

Kebijakan ekonomi[sunting | sunting sumber]

Karena sifat sumber yang masih ada sejak zaman Przemysł II (dokumen, dan teks naratif yang merekam terutama - jika tidak secara eksklusif - peristiwa politik) sulit untuk menunjukkan apa rencana utama tindakan Raja di bidang ekonomi. Sekutu terpenting Przemysł II adalah Gereja Katolik Roma, dan untuk alasan yang jelas (penyalin dan penterjemah mayoritas berasal dari imam) kebanyakan dokumen yang merinci kolaborasi mereka telah dipelihara sampai hari ini.

Salah satu sekutu politik terpenting Przemysł II adalah Jakub Świnka, Uskup Agung Gniezno. Setelah pada tanggal 8 Januari 1284 ia berhasil mendapatkan desa Polanów.[107] Kedudukan Raja yang jauh lebih penting dari Uskup Agung Jakub dibuktikan pada tanggal 1 Agustus ketika ia mendapatkan hak untuk mencetak uangnya sendiri di Żnin dan kastelani Ląd. Selain itu di bawah hak istimewa uang logam ini Uskup Agung harus diperlakukan setara dengan penguasa Wielkopolska.[277] Dua tahun kemudian, pada tanggal 20 Juni 1286 sebuah upaya gagal untuk mendapatkan hak istimewa yang sama dari Uskup Agung ke Adipati Bolesław II dari Masovia di Łowicz; ini menjadi dasar bagi kemandirian ekonomi Jakub dan kekuatan ekonomi Wielkopolska.[278] Juga Uskup Agung Poznań menerima hibah yang sama dari Przemysł II misalnya, pada tahun 1288 di kota Śródka,[279] pada tahun 1289, sebuah pembebasan pajak pedagang ke kota episkopal Buk,[280] dan akhirnya, pada tahun 1290, disetujui pemberian hukum Jerman untuk Słupca. Karena alasan politis, tidak ada dukungan serupa kepada uskup lain - dengan satu pengecualian - pada tahun 1287, Przemysł II mengeluarkan Uskup Konrad dari Lubusz dari hukum Polandia saat ini dan memberi wewenang untuk menerapkan hukum Jerman di keuskupannya.[281]

Penguasa Wielkopolska juga mencoba mendukung Ordo-ordo monastik. Sumber-sumber yang masih hidup menunjukkan bahwa di antara yang paling disukai adalah Sistersien dan terutama biara-biaranya di Ląd (yang menerima hibah pada tahun 1280, 1289, 1291 dan 1293),[282] Łekno (1280, 1283, 1288),[283] and Gościkowo (1276, 1277, 1290).[284] Bagi mereka yang menikmati sedikit dukungan termasuk Benediktus (terutama biara Lubin, yang mendapat hak istimewa pada tahun 1277, 1294, 1296),[285] dan Dominikan (biara di Poznań menerima pada tahun 1277 hak untuk memancing di Sungai Warta,[286] dan biara Wronki hibah-hibah moneter). Przemysł II juga memberikan hak istimewa kecil untuk ordo-ordo militer: Ksatria Templar,[287] Ordo Militer Berdaulat Malta,[288] dan Kanon Makam Suci.[289]

Przemysł II juga menyukai kelas menengah, dan bersyukur sampai hari ini banyak dokumen mengenai hal ini dilestarikan. Pada tahun 1280, ibukota Poznań membeli tanah pemerintah dan utilitas, dan menerima pendapatan dari kios-kios dan tempat jagal. Tiga tahun kemudian, para pedagang dibebaskan dari membayar sejumlah pajak di Wielkopolska.[290] Kota utama kedua di Wielkopolska, Kalisz, pada tahun 1282 menerima konfirmasi beberapa hak yang sebelumnya diberikan oleh Bolesław Pobożny.[291] Pada tahun 1283, sang Adipati memperpanjang hak istimewa di semua kota di Wielkopolska mengikuti model Kalisz (Hak istimewa Kalisz).[292] Pada tahun 1287 kota lain diberi hak istimewa kepada komunitas Yahudi untuk mendirikan sebuah pemakaman lokal di desa Czaszki[293]). Pada tahun 1289 sebuah kota memperoleh persetujuan untuk pembangunan lima apotek dan otorisasi keenam[294]). Pada tahun 1291 para penjual kain menerima dari Adipati pendapatan dari bea cukai, dan kota tersebut menerima 12 bidang tanah untuk tujuan penggembalaan[295]). Pada tahun 1292 sebuah eksklusi bea cukai yang dipungut di Ołobok dikabulkan.[296]) Pada tahun 1294 hak-hak istimewa bangsawan, berdasarkan hukum Jerman sebelumnya dan yang ada diberikan di kota Kalisz[297]).

Selain hak istimewa yang diberikan kepada Poznań dan Kalisz, hak istimewa individu lainnya diberikan kepada Pyzdry pada tahun 1283 (pembebasan membayar bea masuk para pedagang di Wielkopolska[298]), ke Rogoźno pada tahun 1280 (penerapan hukum Jerman[299]) dan Elbląg pada tahun 1294 (konfirmasi hak istimewa yang diberikan oleh Mściwój II[300]).

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Galeria[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Only nominal; he actually took over the government of Poznań in 1273, aged sixteen. A. Swieżawski: Przemysł król Polski, Warsaw 2006, pp. 95-96.
  2. ^ Only nominal (without actually reigning in the district) but used the title even in subsequent years, for example, on the occasion of the congress in Kalisz in 1293. Codex diplomaticus Maioris Poloniae, ed. E. Raczynski, Poznań 1840, nr 76; Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. II, nr 692.
  3. ^ a b "Przemysł II". piastowie.kei.pl. Diakses tanggal 24 October 2016. 
  4. ^ "Polak Wszechczasów - Przemysł II". 
  5. ^ Supeł, Grzesiek. "Przemysł II - Poczet władców Polski". Diakses tanggal 1 November 2016. 
  6. ^ Pietrzyk, Bogdan. "Henryk IV". Diakses tanggal 1 November 2016. 
  7. ^ "Próby zjednoczenia państwa polskiego w XIII i XIV wieku". 
  8. ^ Supeł, Grzesiek. "Henryk Probus - Poczet władców Polski". Diakses tanggal 1 November 2016. 
  9. ^ a b "Przemysł II - król Polski zamordowany". 
  10. ^ chariot.pl, Agencja Interaktywna. "Małopolskie Centrum Kultury SOKÓŁ - mcksokol.pl - Czesi w Małopolsce. Doba Przemyślidów". Diakses tanggal 1 November 2016. 
  11. ^ "Próby zjednoczenia ziem polskich - Wirtualny Wszechświat". 
  12. ^ "Przemysł II (1257-1296) - Wybitni Wielkopolanie - Region Wielkopolska • miejsca które warto odwiedzić". Diakses tanggal 1 November 2016. 
  13. ^ Olszowski, Michał. "historycy.org -> Układ w Kępnie". Diakses tanggal 1 November 2016. 
  14. ^ "1295 r.: Koronacja Przemysła II na króla Polski - Blisko Polski". 
  15. ^ Kronika wielkopolska, Warsaw 1965, vol. 119, pp. 260-261: "In the same year (ie in 1257) was born the son of Przemyśl the Good Duke of Greater Poland, in Poznań, on Sunday morning, the feast of the martyr Saint Callixtus (Pope Callixtus I). And when the canons and vicars of Poznań sang morning prayers at the end of the ninth lesson came and told the news for the birth of a boy. So immediately momentous voice began to sing the Te Deum laudamus – because of the morning the Office, as with joy at the birth of a boy – to praise God that so much grace deigned to comfort the Polish".
  16. ^ B. Nowacki: Przemysł II, książę wielkopolski, król Polski 1257–1295, Poznań 1995, p. 43.
  17. ^ http://www.archiwum2015.sobieniejeziory.pl/upload/POM_SOBIENIE_BISKUPIE_CZ.II.pdf
  18. ^ Kronika wielkopolska, Warsaw 1965, vol. 119, pp. 260-261.
  19. ^ Especially if is compared with the analogous case of the name Władysław, who in earlier sources is in the form Włodzisław, possibly Włodko. See K. Jasinski: Genealogia Piastów wielkopolskich. Potomstwo Władysława Odonica, [in:] Nasi Piastowie (Kronika Miasta Poznania, nr 2/95), Poznań 1995, pp. 39-40.
  20. ^ Rocznik Kołbacki: MGH SS, vol. XIX, p. 716.
  21. ^ O. Balzer: Genealogia Piastów, Kraków 1895, pp. 243-250
  22. ^ K. Górski: Śmierć Przemysła II, Roczniki Historyczne, vol. V, Poznań 1929, p. 198.
  23. ^ K. Jasiński: Genealogia Piastów wielkopolskich. Potomstwo Władysława Odonica, [in:] Nasi Piastowie (Kronika Miasta Poznania, nr 2/95), Poznań 1995, p. 53.
  24. ^ For example Z. Boras: Przemysław II. 700-lecie koronacji, Międzychód 1995, p. 14
  25. ^ However, it did not encompass the proper Governorship of the Duchy of Poznań, contenting herself with the direct rule over only her oprawą wdowią, the village of Modrze. T. Jurek: Elżbieta [in:] Piastowie Leksykon Biograficzny, edited by S. Szczura and K. Ożóga, Kraków 1999, p. 414.
  26. ^ Dutoit, Yann Picand, Dominique. "Elżbieta_wrocławska : définition de Elżbieta_wrocławska et synonymes de Elżbieta_wrocławska (polonais)". Diakses tanggal 1 November 2016. 
  27. ^ Their names appeared on a document granted by Bolesław the Pious on 8 November 1267. This document is also the first mention of Przemysł II. See Codex diplomaticus Poloniae, vol. I, nr 52 and A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warsaw 2006, pp. 92-93.
  28. ^ Indirect proof may be that such language skills were inherited from his father Przemysł I. Kronika wielkopolska, ed. B. Kürbis, translation by K. Abgarowicz, introduction and commentaries by B. Kürbisówna, Warsaw 1965, vol. 118, pp. 257-260.
  29. ^ Kronika wielkopolska, Warsaw 1965, vol. 161, pp. 295–297.
  30. ^ Some historians, such as A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warsaw 2006, pp. 93–94 or Z. Boras, Przemysław II. 700-lecie koronacji, Międzychód 1995, pp. 19–20, believes that in fact only a small part of the defense was actually killed during the acquisition of the fortress, and the survivors of the Greater Poland army, as suggested by Jan Długosz, were who saved Przemysł II's life.
  31. ^ Kronika wielkopolska, Warsaw 1965, pp. 295-297.
  32. ^ Jadwiga, mother of Bolesław the Pious, was probably a daughter of Duke Mściwój II dari Pomerelia. O. Balzer: Genealogia Piastów, Kraków 1895, p. 221; W. Dworzaczek, Genealogia, Warsaw 1959, arr. 2 and 17; K. Jasinski, Uzupełnienia do genealogii Piastów, "Studies Źródłoznawcze", Vol. V, 1960, p. 100; K. Jasinski: Genealogia Piastów Wielkopolskich. Potomstwo Władysława Odonica, "Kronika Miasta Poznania", Vol. II, 1995, pp. 38-39.
  33. ^ K. Jasiński: Gdańsk w okresie samodzielności politycznej Pomorza Gdańskiego, [in:] Historia Gdańska edited by Edmund Cieślak, Gdańsk 1985, vol. I (to 1454), pp. 283-297.
  34. ^ In contemporary sources, her name is variously recorded as Lucardis, Lucartha or Lukeria. See B. Nowacki: Przemysł II, książę wielkopolski, król Polski 1257–1295, Poznań 1995, p. 54.
  35. ^ It's unknown how many years had Ludgarda at the time of the wedding. Based on indirect sources, historians accept that she could be born around 1259 (B. Nowacki: Przemysł II książę wielkopolski, król Polski 1257–1295, Poznań 1995, p. 54), in 1260 or 1261 (K. Jasiński: Genealogia Piastów wielkopolskich. Potomstwo Władysława Odonica, [in:] Nasi Piastowie "Kronika Miasta Poznania", nr 2/95, Poznań 1995, p. 54), and finally, about 1261 (A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warsaw 2006, p. 94). In consequence, the Mecklenburg princess would be around 13-15 years at that time.
  36. ^ Kronika wielkopolska, Warsaw 1965, p. 297.
  37. ^ Wspominki poznańskie, [in:] MPH SN, vol. VI, Warsaw 1962, pp. 125; A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warsaw 2006, p. 95.
  38. ^ Also, historiography is not consistent in this regard, and additional confusion exists around the order of events. K. Jasinski, Przemysł II, [in:] Polish Biographical Dictionary, Vol XXVIII, Wrocław 1984–1985, p. 730, and K. Ożóg: Przemysł II, [in:] Piastowie. Leksykon biograficzny, Kraków 1999, pp. 154–155, reports that firstly Przemysł II received its own district, and then, according to the will of Bolesław the Pious, married with Ludgarda of Mecklenburg. Information about the rebellion against his uncle (discussed below), however, seems to suggest that in fact it was the opposite, ie: the prince firstly married Ludgarda, and then, dissatisfied with the lack of influence in the government affairs, rebelled to receive his own patrimony, and as a result he obtained the Duchy of Poznań. This sequence of events is suported by B. Nowacki: Przemysł II książę wielkopolski, król Polski 1257–1295, Poznań 1995, pp. 54–58 and A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warsaw 2006, pp. 95-96.
  39. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski (Kodeks Dyplomatyczny Wielkopolski), Vol. I, No 453.
  40. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, Vol. II, No. 639.
  41. ^ It's unknown who were these people. It only assume that they could be young prince's closest associates during his government over the Duchy of Poznań in 1273–1279. They were: the Governor of Poznań Benjamin Zaremba, the Chancellor and later Bishop of Poznań Andrzej Zaremba, the esquire Pietrzyk, the Poznań Chamberlain Bogusław Domaradzic Grzymał, the Prince's notary Tylon, his confessor Theodoric, and the incumbent Bishop of Poznań Mikołaj I. See B. Nowacki: Przemysł II książę wielkopolski, król Polski 1257–1295, Poznań 1995, pp. 58-59.
  42. ^ A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warsaw 2006, p. 97.
  43. ^ Some doubts about this theory raised because the fact that Peter Winiarczyk was rewarded after 16 years of the events. A. Swieżawski: Przemysł król Polski, Warsaw 2006, pp.97-98.
  44. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, Vol. VI, No. 25. This alliance was known only from a write-down document without date and place of origin, and the issue of give a chronological time to that document is quite complicated (years 1273–1278 during the rule of Przemysł II over Poznań ). The analysis of the events can be assumed that the most possible date could be half year of 1273. Cf A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warsaw 2006, p. 96. Other historians (for example, B. Nowacki: Przemysł II książę wielkopolski, król Polski 1257–1295, Poznań 1995, pp. 59–61) give as date for the conclusion of the alliance the year 1276.
  45. ^ Cf. S. Zachorowski: Wiek XIII i panowanie Władysława Łokietka, [in:] R. Grodecki, S. Zachorowski, J. Dąbrowski: Dzieje Polski średniowiecznej w dwu tomach, vol. I to 1333, Kraków 1995, p. 271: Here is further related the long-term conflict between the Kingdoms of Hungary and Bohemia after the fall of the Babenberg dynasty, who ended with the defeat of Przemyśl Otakar II in the Battle on the Marchfeld in 1278. Should be remembered, however, that after 1273 the Polish princes who where on the Hungarian side changed unexpectedly his politics and transferred their loyalty to the Bohemian side (probably due to the inability to find cooperation with the regency who ruled Hungary on behalf of the young King Ladislaus IV). More about this conflict could be see in: A. Barciak: Ideologia polityczna monarchii Przemysła Ottokara II. Studium z dziejów czeskiej polityki zagranicznej w drugiej połowie XIII wieku, Katowice 1982.
  46. ^ For this date are in favor K. Ożóg: Przemysł II, [in:] Piastowie. Leksykon biograficzny, Kraków 1999, p. 154, and A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warsawa 2006, pp. 96-97. From another opinion is B. Nowacki: Przemysł II książę wielkopolski, król Polski 1257–1295, Poznań 1995, p. 58, which accept a date of about 1275 as most the accepted date for the beginning of Przemysł II's rule in Poznań. J. Topolski: Dzieje Wielkopolski, vol. I, Poznań 1969, p. 294 and W. Dworzaczek: Genealogia, Warsawa 1959, table 2, are in favor of the year 1277.
  47. ^ A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warszawa 2006, p. 97.
  48. ^ More information about these events in B. Nowacki: Przemysł II książę wielkopolski, król Polski 1257–1295, Poznań 1995, pp. 62–68, cf. Kronika książąt polskich, ed. Z. Węglewski, [in:] MPH, vol.III, Lwów 1878, p. 496.
  49. ^ Henry III the White (Henryk IV's father) was brother of Duchess Elisabeth of Poznań (Przemysł II's mother)
  50. ^ K. Ożóg: Przemysł II, [in:] Piastowie. Leksykon biograficzny, Kraków 1999, p. 155.
  51. ^ Kronika książąt polskich, ed. Z. Węglewski, [in:] MPH, vol. III, Lwów 1878, p. 496.
  52. ^ Modern historiography (for example K. Ożóg: Przemysł II [in:] Piastowie. Leksykon biograficzny, Kraków 1999, p. 155; B. Nowacki: Przemysł II książę wielkopolski, król Polski 1257–1295, Poznań 1995, pp. 67–69 and A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warsaw 2006, p. 99) considered the capture of Przemysł II as doubtful, because only Jan Długosz reports this and other contemporary sources are silent about this event.
  53. ^ J. Długosz: Roczniki, czyli kroniki sławnego Królestwa Polskiego, Fr. VII, p. 250.
  54. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. III, nr 2030.
  55. ^ A. Waśko: Henryk IV Prawy (Probus), [in:] Piastowie. Leksykon biograficzny, Kraków 1999, pp. 427-428
  56. ^ K. Ożóg: Bolesław Pobożny, [in:] Piastowie. Leksykon biograficzny, Kraków 1999, p. 146.
  57. ^ At the same time, he issued a proclamation addressed to the Polish, in which he emphasized the brotherhood between the two nations and a common threat from Germany. A. Barciak: Ideologia polityczna monarchii Przemysła Ottokara II. Studium z dziejów czeskiej polityki zagranicznej w drugiej połowie XIII wieku, Katowice 1982, pp. 43 ff.
  58. ^ This list of ruler is provided by B. Nowacki: Przemysł II książę wielkopolski, król Polski 1257–1295, Poznań 1995, p. 69.
  59. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. I, nr 482.
  60. ^ K. Ożóg: Przemysł II, [in:] Piastowie. Leksykon biograficzny, Kraków 1999, p. 155.
  61. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. I, nr 473.
  62. ^ Mature historiography moved Bolesław's expedition to the end of May or early June. See W. Rybczyński: Wielkopolska pod rządami synów Władysława Odonica (1235–1279), [in:] "Rocznik Filarecki", I, 1886, pp. 316-317.
  63. ^ Rocznik Traski, [in:] MPH, vol. II, Lwów 1872, p. 844.
  64. ^ Cf. A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warsawa 2006, p. 100.
  65. ^ J. Powierski: Krzyżacka polityka Przemysła II w pierwszym okresie jego aktywności politycznej, [in:] Przemysł II. Odnowienie Królestwa Polskiego, edited by J. Krzyżaniakowej, Poznań 1997, pp. 117-118.
  66. ^ A completely different date is fixed by J. Tęgowski: W sprawie emendacji dokumentu Przemysła II dotyczącego powrotu Siemomysła na Kujawy, "Zapiski Kujawsko-Dobrzyńskie", serie A, 1978, pp. 213-219. He draws attention to the possibility of a mistake in the date of the document and the correct year of publication would be 1279. However, no other sources confirmated this and Tęgowski thesis remains only a hypothesis.
  67. ^ Przemysł II had then only less than 20 years. It seems obvious that with the much olders Leszek II the Black and Ziemomysł of Inowrocław not have asked for his direct arbitration but rather to his uncle Bolesław, who (perhaps due to his war against Brandenburg or wanting to raise the prestige of his nephew), declined his participation in the meeting by sending Przemysł II with a retinue of experienced advisors: Maciej, Castellan of Kalisz; Bodzenta, Castellan of Ladz; Andrzej, Castellan of Nakielsk; Bodzęta, Castellan of Gieck; Bierwołt, Castellan of Lędzki and the Gniezno knight Bogumil. Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. III, nr 482, por. A. Swieżawski, Przemysł król Polski, Warszawa 2006, s. 99.
  68. ^ The dispute was because the close ties between Ziemomysł with the Teutonic Order, at the expense of the local noble families. Early in 1271 Ziemomysł had suffered the rebellion of his subjects and temporary had lost his Duchy of Inowrocław, who was placed under the guardianship of both Bolesław the Pious and Leszek II the Black. S. Sroka, Siemomysl [in] Piast Biographical Lexicon, Cracow, 1999, pp. 208-209.
  69. ^ Ziemomysł's eldest son Leszek recovered Wyszogród after Mestwin II's death in 1294. S. Sroka: Siemomysł, [in:] Piastowie. Leksykon biograficzny, Kraków 1999, p. 209.
  70. ^ Not taking into account the later tense relations between Przemysł II and Władysław I the Elbow-high during his brief reign in Kraków. The friendly relations with the descendants of Casimir I of Kuyavia with the Greater Poland ruler was reflected, as some historians believed in the name chosen to Ziemomysł's second son, Przemysł, during his exile in Ląd. S. Sroka: Przemysł II, [in:] Piastowie. Leksykon biograficzny, Kraków 1999, p. 223.
  71. ^ Described in this was by the Rocznik kaliski. See. B. Nowacki: Przemysł II książę wielkopolski, król Polski 1257–1295, Poznań 1995, p. 79.
  72. ^ A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warszawa 2006, p. 100; O. Balzer: Genealogia Piastów, Kraków 1895, p. 232; W. Dworzaczek: Genealogia, Warsaw 1959, table 2.
  73. ^ K. Jasiński: Genealogia Piastów wielkopolskich. Potomstwo Władysława Odonica, [in:] Nasi Piastowie ("Kronika Miasta Poznania", nr 2/95), Poznań 1995, p. 42; K. Ożóg: Bolesław Pobożny, [in:] Piastowie. Leksykon biograficzny, Kraków 1999, pp. 142-147
  74. ^ Jolenta-Helena shortly after her husband's death moved to Kraków next to her sister, the later Saint Kinga, which after the death of her husband Bolesław V the Chaste entered in the Poor Clares monastery at Stary Sącz. In this convent she stayed, according to various sources, either until the Mongol invasion in 1287 or until the death of her sister in 1292. Then she returned to Greater Poland and generously provided by Przemysł II, resided in the Poor Clares monastery in Gniezno, where she died on 11 June 1298, venerated as a saint. E. Rudzki: Polskie królowe, vol. I, p. 12.
  75. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. I nr 485, 486, 488, 489, 491, 492, 493, 494, 496.
  76. ^ B. Nowacki: Przemysł II, książę wielkopolski, król Polski 1257–1295, Poznań 1995, pp. 81–82; A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warsaw 2006, pp. 101-103.
  77. ^ During 1278 Greater Poland had constant conflicts with the Margraviate of Brandenburg. After this year, none of the parties undertook further hostilities. In subsequent years, there was even warming relations. In addition, the Duke of Greater Poland had remarkably friendly relations with Mestwin II of Pomerelia, Leszek II the Black, and since 1281 with Henry IV Probus. A. Swieżawski, Przemysł król Polski, Warsaw 2006, p. 105.
  78. ^ It's unknown where exactly the meeting took place, because none of the contemporary sources of these events mention it. Historians have theorized that it could have been either Sądowel (cf. K. Ożóg: Przemysł II, [in:] Piastowie. Leksykon biograficzny, Kraków 1999, pp. 155–156) or Barycz (cf. Z. Boras: Przemysław II. 700-lecie koronacji, Międzychód 1995, p. 25), but these are based only on indirect sources.
  79. ^ Rocznik Traski, [in:] MPH, vol. II, p. 847.
  80. ^ R. Grodecki: Dzieje polityczne Śląska do r. 1290, [in:] Historia Śląska od najdawniejszych czasów do roku 1400, edited by S. Kutrzeby, vol. I, Kraków 1933, pp. 289-290
  81. ^ The plans for a royal coronation for Henryk IV Probus proved to be serious, and are further confirmed by a document signed in 1280 between him and his father-in-law Władysław of Opole, in which the latter requested that, in return for his help in this matter, his own daughter (wife of Henry IV) would be crowned Queen with him. B. Nowacki: Przemysł II, książę wielkopolski, król Polski 1257–1295, Poznań 1995, p. 83.
  82. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, nr 504; K. Jasiński: Stosunki Przemysła II z mieszczaństwem, [in:] Czas, przestrzeń, praca w dawnych miastach: Studia ofiarowane Henrykowi Samsonowiczowi w sześćdziesiątą rocznicę urodzin, Warsawa 1991, p. 325.
  83. ^ J. Baszkiewicz: Powstanie zjednoczonego państwa polskiego na przełomie XIII i XIV wieku, Warsaw 1954.
  84. ^ E. Rymar: Rodowód książąt pomorskich. Szczecin 2005, tabl. VI.
  85. ^ B. Śliwiński: Sambor II, [in:] Polski Słownik Biograficzny, vol. XXXIV, Wrocław 1993, p. 405.
  86. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. I, nr 501.
  87. ^ The case ended unsuccessfully for Mestwin II: the legate's verdict, issued in the name of Pope Martin IV on 18 May in Milicz, forced the Duke of Pomerelia to transfer Gniew to the Teutonic Order. Białogard remained in Pomerelia, but in return, the Duke had to give a few villages in the Ait in compensation. K. Zielinska: Zjednoczenie Pomorza Gdańskiego z Wielkopolska pod koniec XIII w. Umowa kępińska 1282 r., Toruń 1968, pp. 82-88.
  88. ^ The selection of the frontier village of Kępno as a place of meeting could have had a double purpose: first, it might have been to facilitate contact with Papal legate Filippo di Fermo, then in Milicz (K. Zielinska: Zjednoczenie Pomorza Gdańskiego z Wielkopolska pod koniec XIII w. Umowa kępińska 1282 r., Toruń 1968, p. 51), and second, it could have been a political demonstration by Przemysł II directed against Henry IV Probus (B. Nowacki: Przemysł II, książę wielkopolski, król Polski 1257–1295. Poznań 1995, p. 88).
  89. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. I, nr 503.
  90. ^ O. Balzer: Królestwo Polskie, vol. II, Lwów 1919, pp. 266-267
  91. ^ Z. Wojciechowski: Hołd Pruski i inne studia historyczne, Poznań 1946, p. 98.
  92. ^ A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warsawa 2006, pp. 107–108; B. Nowacki: Przemysł II, książę wielkopolski, król Polski 1257–1295, Poznań 1995, pp. 88-90.
  93. ^ Postanowienia układu kępińskiego (15 lutego 1282). [in:] "Przegląd Historyczny", vol. LXXXII, 1991, pp. 219-233.
  94. ^ Chronica Oliviensis auctore Stanislao abbate Olivensi, [w:] MPH, t. VI, p. 315, and Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. I, nr 544. However, others dates for this meeting are also theorized. For the years 1288–1291 is J. Bieniak: Postanowienia układu kępińskiego (15 lutego 1282) [in:] "Przegląd Historyczny", vol. LXXXII, 1991, p. 228, while for the year 1287 is B. Śliwiński: Rola polityczna możnowładztwa na Pomorzu Gdańskim w czasach Mściwoja II, Gdańsk 1987, pp. 187-191.
  95. ^ For example, in 1283 Mikołaj Zaremba received from Mestwin II in gratitude for his faithful services the village of Krępiechowice. Four years later, he was appointed voivode of Tczew. Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. II, nr 739, 740.
  96. ^ The exact date of death of the Duchess of Greater Poland is unknown; it's only corroborated that she was buried on 14 December 1283 in Gniezno Cathedral. The contemporary sources who certify this are Roznik Traski, [in:] MPH, vol. II, p. 849, and Rocznik Małopolski, [in:] MPH, vol. III, p. 182. Only Jan Długosz stated that Ludgarda died in Poznań, and her date of death is precisely 14 December; J. Długosz: Annales seu cronicae incliti Regni Poloniae, Fr. VII, Warsaw 1975, pp. 225-226; see also O. Balzer: Genealogia Piastów, Kraków 1895, p. 246; W. Dworzaczek: Genealogia, Warsaw 1959, table 2; K. Jasiński: Genealogia Piastów wielkopolskich. Potomstwo Władysława Odonica. [in:] Nasi Piastowie ("Kronika Miasta Poznania", nr 2/95), Poznań 1995, p. 55.
  97. ^ Sources medieval sources actually inventing sensational information about the unnatural deaths of rulers, especially in relation of the Silesian princes during the years 1266–1290, because is noted the fact that deaths of four rulers (brothers: Henry III the White, Władysław and Konrad I of Głogów, and Henryk IV Probus) were under suspicions of poisoning. See B. Nowacki: Przemysł II, książę wielkopolski, król Polski 1257–1295., Poznań 1995, p. 93.
  98. ^ Rocznik Traski, [in:] MPH, vol. II, p. 849. Chronicler obviously mistakenly identified Ludgarda's father with her uncle. Probably this mistake was originated because at the time of the writing, Henry I was taken prisoner during a pilgrimage to the Holy Land and his brother Nicholas III assumed the government of Mecklenburg on his behalf.
  99. ^ Rocznik małopolski, [in:] MPH, vol. III, p. 183.
  100. ^ Chronica Oliviensis auctore Stanislao abbate Olivensi, [in:] MPH, vol. VI, p. 315. Translation by B. Kürbis: O Ludgardzie, pierwszej żonie Przemysła II, raz jeszcze. [in:] Przemysł II. Odnowienie Królestwa Polskiego, edited by J. Krzyżaniakowej, Poznań 1997, p. 263.
  101. ^ B. Kürbis: O Ludgardzie, pierwszej żonie Przemysła II, raz jeszcze. [in:] Przemysł II. Odnowienie Królestwa Polskiego, edited by J. Krzyżaniakowej, Poznań 1997, pp. 263-264.
  102. ^ Jan Długosz: Annales seu cronicae incliti Regni Poloniae, Fr. VII-VIII, Warsaw 1975, pp. 225-226.
  103. ^ For the innocence Przemysł II and thus also for the natural death of Ludgarda are in favor A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski., Warsaw 2006, pp. 110–111; B. Ulanowski: Kilka słów o małżonkach Przemysła II. [in:] "Rozprawy i Sprawozdania z Posiedzeń Wydziału Historyczno-Filozoficznego Akademii Umiejętności", vol. XVII, 1884, p. 258; B. Nowacki: Przemysł II, książę wielkopolski, król Polski 1257–1295., Poznań 1995, pp. 93–94 and B. Kürbis: O Ludgardzie, pierwszej żonie Przemysła II, raz jeszcze. [in:] Przemysł II. Odnowienie Królestwa Polskiego, edited by J. Krzyżaniakowej, Poznań 1997, pp. 257-267. By the other hand, among who believed in the culpability of Przemysł II are K. Ożóg: Przemysł II. [in:] Piastowie. Leksykon biograficzny, Kraków 1999, p. 156; K. Jasiński: Ludgarda. [in:] Polski Słownik Biograficzny, vol. XVIII, 1973, p. 87; J. Wesiołowski: Zabójstwo księżnej Ludgardy w 1283 r. [in:] "Kroniki Miasta Poznania", Poznań 1993, nr 1–2, p. 19 and B. Zientara: Przemysł II. [in:] Poczet królów i książąt polskich, reader, pp. 212-217.
  104. ^ K. Jasiński: Genealogia Piastów wielkopolskich. Potomstwo Władysława Odonica, [in:] Nasi Piastowie ("Kronika Miasta Poznania", nr 2/95), Poznań 1995, p. 55.
  105. ^ In 1271 Wolimir, Bishop of Kujawy was appointed vicar in temporalibus; however, he died three years later. Then the cantor Prokop was designated administrator of the Archdiocese of Gniezno. It was only in 1278 when Pope Nicholas III appointed Martin of Opava as the new Archbishop. However, this selection is not accepted by both Bolesław the Pious and Przemysł II and the case was only solved by Martin's death shortly after in his route to Gniezno. The next two candidates proposed: Włościbor (by Przemysł II and Leszek II the Black) and Heinrich von Brehna (by the Papacy) refused their nominations. Finally, the selection of the Chapter in 1283 fell in Jakub Świnka, who, counted with the consent of both Przemysł II and Pope Martin IV, finally ended the vacancy. W. Karasiewicz: Jakób Świnka arcybiskup gnieźnieński 1283–1314, Poznań 1948, pp. 5-10.
  106. ^ Rocznik Traski, [in:] MPH, vol. II, p. 849.
  107. ^ a b Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. I, nr 532.
  108. ^ W. Karasiewicz: Jakób Świnka arcybiskup gnieźnieński 1283–1314, Poznań 1948, p. 91. Is suggested that Jakub Świnka give some unknown services to Przemysł II during his incarceration after the Battle of Stolec. There is no direct evidence of this.
  109. ^ S. Krzyżanowski: Dyplomy i Kancelaria Przemysła II, [in:] "Pamiętnik Akademii Umiejętności", no 8 (1890), reg. 10.
  110. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. I, nr 542. Cf. J. Pakulski: Stosunki Przemysła II z duchowieństwem metropolii gnieźnieńskiej, [in:] Przemysł II. Odnowienie Królestwa Polskiego, edited by J. Krzyżaniakowej, Poznań 1997, pp. 87-88.
  111. ^ The intervention of Przemysł II in the conflict on the side of Brandenburg, who had been waiting in a good situation to settle down in Pomerania, had a negative view in historiography. K. Jasiński: Tragedia Rogozińska 1296 r. na tle rywalizacji wielkopolsko-brandenburskiej o Pomorze Gdańskie, [in:] "Zapiski Historyczne", vol. XXVI, t. 4, Toruń 1961, pp. 81–82; A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warsaw 2006, p. 113.
  112. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. I, nr 536. Recently B. Nowacki: Zabiegi o zjednoczenie państwa i koronację królewską w latach 1284 i 1285 na tle rywalizacji Przemysła II z Henrykiem Probusem, [in:] Przemysł II. Odnowienie Królestwa Polskiego, edited by J. Krzyżaniakowej, Poznań 1997, pp. 153–160, theorized that the relations between Przemysł II and Leszek II the Black weren't correct and the meeting of Sieradz actually was with the voivode of Kraków Żegota, member of the family Toporczyków, who was the leader of the opposition against Leszek II. According to this theory, an agreement was made between the Duke of Greater Poland and the Toporczyków family to overthrow the childless Leszek II and give the throne of Kraków to Duke Konrad II of Czersk. With this procedure, would be impossible to Henry IV Probus to take Kraków. This idea, however, seems unlikely, since the first meeting was held in Sieradz, ie the territory belonging to Leszek II, so he had to known about the details of the discussions held there. Secondly, Bronisław Nowacki assumes that Henry IV Probus was informed about the talks in Sieradz, a fact even more unlikely it becomes apparent that the conspiracy against Leszek II was accorded here, especially if Żegota remained in his post until 1285, until the actual rebellion of the Toporczyków family, which clearly surprised Leszek II, because this is the only way to explain the information given by the Rocznik Traski, who clearly established that rebellion completely surprised Leszek II and only with the help of the Hungarians and Cumans was able to defeat the army of Konrad II in the Battle of Rabą on 3 May 1285; see P. Żmudzki: Studium podzielonego Królestwa. Książę Leszek Czarny, Warsaw 2000, pp. 378–380, footnotes 82-84 on p. 379 and footnote 86 on p. 380; Rocznik Traski, [in:] MPH, vol. II, p. 851.
  113. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. I, nr 543.
  114. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. I, nr 544.
  115. ^ Rocznik Traski, [in:] MPH, vol. II, p. 850.
  116. ^ Jan Pakulski argues that this could have happened on 30 September. J. Pakulski: Ród Zarembów w Wielkopolsce w XIII wieku i na początku XIV wieku, "Prace Komisji Historii XI", Bydgoskie Towarzystwo Naukowe, serie C, nr 16, 1975, p. 128.
  117. ^ It is also possible that Sędziwój was already in the opposition against Przemysł II and in favor to Henryk IV Probus, and that fire of Kalisz was only a pretext in order to give the castle to the Duke of Wrocław. A. Swieżawski: Przemysł król Polski, Warsaw 2006, pp. 114-116.
  118. ^ B. Nowacki: Przemysł II, książę wielkopolski, król Polski 1257–1295, Poznań 1995, pp. 94–95.
  119. ^ J. Pakulski: Ród Zarembów w Wielkopolsce w XIII wieku i na początku XIV wieku, "Prace Komisji Historii XI", Bydgoskie Towarzystwo Naukowe, serie C, nr 16, 1975, p. 127.
  120. ^ The return of Sędziwój to Greater Poland seems surprising because was expected that after his betrayal he would remain in the court of Henry IV Probus. Perhaps his return was temporary, in order to include Beniamin in a wider conspiracy against Przemysł II. This could be explained why the Duke of Greater Poland imprisoned both. K. Jasiński: Rola polityczna możnowładztwa wielkopolskiego w latach 1284–1370, RH, XXIX, 1963, p. 221.
  121. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. I, nr 562.
  122. ^ A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warsawa 2006, pp. 115-116, supported the theory that Sędziwój also returned to Greater Poland around this time. See Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. VI, nr 36.
  123. ^ A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warsaw 2006, p. 120.
  124. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. I, nr 568.
  125. ^ K. Jasiński: Szwedzkie małżeństwo księcia wielkopolskiego Przemysła II (Ryksa, żona Przemysła), [in:] Monastycyzm, Słowiańszczyzna i państwo polskie. Warsztat badawczy historyka, edited by K. Bobowskiego, Wrocław 1994, pp. 69-80.
  126. ^ This was a retaliation for the expulsion of Tomasz II Zaremba, Bishop of Wrocław. Rocznik Traski, [in:] MPH, vol. II, p. 851.
  127. ^ W. Karasiewicz: Jakób Świnka arcybiskup gnieźnieński 1283–1314, Poznań 1948, p. 21; P. Żmudzki: Studium z podzielonego królestwa. Książę Leszek Czarny, Warsaw 2000, p. 416, speculates that during this meeting Przemysł II gave Ziemomysł of Inowrocław the town of Bydgoszcz. Others believed that this event was earlier, in the meeting of Ląd orchestated by Bolesław the Pious.
  128. ^ Rocznik Traski, [in:] MPH, vol. II, p. 851; W. Karasiewicz: Działalność polityczna Andrzeja Zaremby w okresie jednoczenia państwa polskiego na przełomie XIII/XIV wieku, Poznań 1961.
  129. ^ A. Swieżawski, Przemysł. Król Polski, Warszawa 2006, p. 121-122. Some historians speculated that he received this nickname for his involvement in the crime of Rogoźno. However, there is no proof of this.
  130. ^ It seems quite unlikely that Przemysł II was completely unaware about the planned expedition. This apparent ignorance could be motivated by a political subtext, facilitating later an agreement with Henryk IV Probus. A. Swieżawski: Przemysł król Polski, Warsaw 2006, p. 122.
  131. ^ J. Długosz: Roczniki czyli kroniki sławnego Królestwa Polskiego, Fr. VII, Warsaw 1974, p. 308.
  132. ^ S. Zachorowski: Wiek XIII i panowanie Władysława Łokietka, [w:] Dzieje Polski średniowiecznej w dwu tomach, t. I do roku 1333, Kraków 1926, p. 350.
  133. ^ B. Popielas-Szultka: Przemysł II a Pomorze Zachodnie (stosunki polityczne), [in:] Przemysł II. Odnowienie Królestwa Polskiego, edited by J. Krzyżaniakowej, Poznań 1997, p. 149.
  134. ^ E. Rymar: Studia i Materiały z dziejów Nowej Marchii i Gorzowa. Szkice historyczne, Gorzów Wielkopolski 1999, pp. 30-31.
  135. ^ O. Balzer: Królestwo Polskie, vol. I, Lwów 1919, pp. 272-275. According to this treaty, the inheritance rights would be in the following way: after the death of Leszek II, his domains were received by Henryk IV, then after his death, Przemysł II, after finally Henry III of Głogów received all from the deceased princes. The agreement was facilitated by the fact that all the princes were then childless.
  136. ^ R. Grodecki: Dzieje polityczne Śląska do r. 1290, [in:] Historia Śląska od najdawniejszych czasów do roku 1400, edited by S. Kutrzeby, vol. I, Kraków 1933, pp. 314-315.
  137. ^ W. Karasiewicz: Jakób Świnka arcybiskup gnieźnieński 1283–1314, Poznań 1948, p. 96.
  138. ^ J. Baszkiewicz: Powstanie zjednoczone państwa polskiego na przełomie XIII i XIV wieku, Warsaw 1954, pp. 386-394.
  139. ^ S. Musiał: Bitwa pod Siewierzem i udział w niej Wielkopolski, [w:] Przemysł II. Odnowienie Królestwa Polskiego, edited by J. Krzyżaniakowej, Poznań 1997, p. 163.
  140. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. II, nr 620.
  141. ^ Rocznik Traski, [in:] MPH, vol. II, p. 852.
  142. ^ O. Balzer: Genealogia Piastów, Kraków 1895, p. 249.
  143. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, t. II, nr 631. In this document Przemysł II also expressed his desire to be buried next to his wife.
  144. ^ O. Balzer: Genealogia Piastów, Kraków 1895, p. 333.
  145. ^ A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warsaw 2006, pp. 124-127.
  146. ^ Rocznik Traski, [in:] MPH, t. II, s. 852. J. Długosz: Roczniki czyli kroniki sławnego Królestwa Polskiego, Fr. VII, Warsaw 1974, p. 310, wrongly mentions Henry V the Fat of Legnica as an ally of Henryk IV Probus and part of the fight. However, further analysis of the events clearly indicates that the prince who was in the fight was Bolko I of Opole. See S. Musiał: Bitwa pod Siewierzem i udział w niej Wielkopolski, [in:] Przemysł II. Odnowienie Królestwa Polskiego, edited by J. Krzyżaniakowej, Poznań 1997, pp. 161-166.
  147. ^ Shortly afterwards, and for unknown reasons, Władysław I the Elbow-high became the leader of the coalition, and after the resignation of Konrad II of Czersk managed to control Sandomierz. R. Grodecki: Dzieje polityczne Ślaska do r. 1290. [in:] Historja Ślaska od najdawniejszych czasów do 1400. edited by A. Kutrzeby, vol. I, Kraków 1933, p. 317.
  148. ^ Nagrobki książąt śląskich, [in:] MPH, vol. III, p. 713; Kronika książąt polskich, [in:] MPH, vol. III, p. 536,
  149. ^ A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warsaw 2006, p. 126.
  150. ^ R. Grodecki: Dzieje polityczne Śląska do r. 1290, [in:] Historia Śląska od najdawniejszych czasów do roku 1400, edited by S. Kutrzeby, vol. I, Kraków 1933, p. 317.
  151. ^ K. Jasiński: Rodowód Piastów śląskich, vol. I, Wrocław 1973, p. 161.
  152. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. II, nr 645.
  153. ^ T. Jurek: Dziedzic Królestwa Polskiego książę głogowski Henryk (1274–1309), Poznań 1993, p. 14.
  154. ^ A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warsaw 2006, pp. 126-128.
  155. ^ They are first-cousins: Przemysł II's mother Elisabeth was sister of Henryk IV's father Henry III the White.
  156. ^ For Oswald Balzer (O. Balzer: Królestwo Polskie, vol. I, Lwów 1919, pp. 272–275) the will was to be a proof for the conclusion of the First Piast coalition. The fact that the participation of Greater Poland troops in the Battle of Siewierz, however, reveals hostile relations with Henryk IV after 1287. Some historians (cf. K. Ożóg: Przemysł II, [in:] Piastowie. Leksykon biograficzny, Kraków 1999, p. 157) believes that the Duke of Greater Poland received the inheritance from Henryk IV in gratitude for his support in his coronation plans. Finally, the hypothesis supported by Tomasz Jurek (T. Jurek: Testament Henryka Probusa. Autentyk czy falsyfikat?, "Studia Źródłoznawcze", XXXV, p. 95) under which the will was in fact a forgery, and in his real testament Henryk IV gave his Lesser Poland domains to Bolko I of Opole.
  157. ^ B. Nowacki: Przemysł II książę wielkopolski, król Polski 1257–1295, Poznań 1995, p. 123.
  158. ^ A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warsaw 2006, p. 127.
  159. ^ Kodeks dyplomatyczny Małopolski, ed. F. Piekosiński, vol. III, Kraków 1887, nr 515.
  160. ^ This is due probably to the principle followed by Przemysł II in the count of his titles. This happened despite the claims made by Władysław I the Elbow-high over Kraków, who even appointed a voivode for this city, although he didn't have real control over the land. J. Bieniak: Zjednoczenie Państwa Polskiego, [in:] Polska dzielnicowa i zjednoczona. Państwo, Społeczeństwo, Kultura, edited by A. Gieysztora, Warsawa 1972, pp. 202-278.
  161. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. II, nr 644.
  162. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. II, nr 647.
  163. ^ A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warsaw 2006, p. 133.
  164. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, t. II, nr 651, ed. T. Nowakowski, Krakowska kapituła katedralna wobec panowania Przemyślidów w Małopolsce w latach 1292–1306, PH, vol. LXXXII, 1991, no 1, p. 12.)
  165. ^ A. Teterycz: Małopolska elita władzy wobec zamieszek politycznych w Małopolsce w XIII wieku, [in:] Społeczeństwo Polski Średniowiecznej, edited by S. Kuczyńskiego, t. IX, Warsaw 2001, p. 80.
  166. ^ T. Nowakowski: Stosunki między Przemysłem II a Władysławem Łokietkiem w okresie walk o Kraków po śmierci Leszka Czarnego (1288–1291), RH, LIV, 1988, p. 159; T. Pietras: Krwawy wilk z pastorałem. Biskup krakowski Jan zwany Muskatą, Warsaw 2001, p. 38; S. Zachorowski: Wiek XIII i panowanie Władysława Łokietka, [in:] R. Grodecki, S. Zachorowski, J. Dąbrowski: Dzieje Polski średniowiecznej w dwu tomach, vol. I to 1333, Kraków 1995, p. 343.
  167. ^ A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warsaw 2006, p. 136.
  168. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. II, nr 657, 658. The departure from Kraków certainly wasn't considered by Przemysł II as an abandonment of the area. Evidence of this was the fact that Żegota, Kraków castellan, joined Przemysł II in his retirement. A. Swieżawski: Przemysł król Polski, Warsaw 2006, p. 135.
  169. ^ Petra Żitovskeho kronika zbraslavska, [in:] Fontes rerum Bohemicarum, vol. IV, edited by J. Emler, Prague 1884, p. 60; T. Jurek: Przygotowania do koronacji Przemysła II, [in:] Przemysł II. Odnowienie Królestwa Polskiego, Poznań 1997, p. 168.
  170. ^ Cronica Przibconis de Tradenina dicti Pulcaua, [in:] Fontes rerum Bohemicarum, vol. V, edited by J. Emler, Prague 1893, p. 175.
  171. ^ At the head of the Bohemia party was Paweł of Przemankowo, Bishop of Kraków. B. Nowacki: Przemysł II książę wielkopolski, król Polski 1257–1295, Poznań 1995, pp. 133–134; T. Nowakowski: Małopolska elita władzy wobec rywalizacji o tron krakowski w latach 1288–1306, Bydgoszcz 1992, p. 46.
  172. ^ Bishop Paweł of Kraków did not assist at the synod, which is indirect proof of his support of the Bohemian pretensions. A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warsaw 2006, p. 142.
  173. ^ Rocznik Kujawski, [in:] MPH, vol. III, p. 209; B. Nowacki: Czeskie roszczenia do korony w Polsce w latach 1290–1335, Poznań 1987, p. 52.
  174. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. II, nr 665.
  175. ^ Rocznik Traski, [in:] MPH, vol. II, p. 852; Rocznik Sędziwoja, [in:] MPH, vol. II, p. 879.
  176. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. II, nr 745.
  177. ^ It unknown the nature of the alliance, but due to the withdrawal of Przemysł II with him after the Congress of Kalisz in 1293 can be assumed that it was a classic treaty of mutual inheritance, from which Przemysł II was relieved after the birth of Henry III's firstborn son Henry (later in 1292). T. Jurek: Dziedzic Królestwa Polskiego książę głogowski Henryk (1274–1309), Poznań 1993, p. 23.
  178. ^ Zbiór dokumentów małopolskich, edited by S. Kuraś and I. Sułkowska-Kuraś, cz. IV, Wrocław 1969, nr 886; Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, t. II, nr 692. The document is dated 6 January.
  179. ^ Evidenced by the agreements about the succession in Kraków. Due to the de facto possession of Wenceslaus II over this land, this would bring a future war. A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warsawa 2006, p. 150.
  180. ^ A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warsaw 2006, pp. 149-150.
  181. ^ O. Balzer: Genealogia Piastów, Kraków 1895, p. 342.
  182. ^ W. Dworzaczek: Genealogia, Warsawa 1959, tabl. 3; O. Balzer: Genealogia Piastów, Kraków 1895, p. 252. They placed the marriage shortly before the death of Bolesław the Pious.
  183. ^ W. Dworzaczek: Genealogia, Warsaw 1959, tabl. 58; K. Jasiński: Genealogia Piastów wielkopolskich. Potomstwo Władysława Odonica, [in:] Nasi Piastowie ("Kronika Miasta Poznania", nr 2/95), Poznań 1995, p. 156.
  184. ^ K. Jasiński: Uzupełnienia do genealogii Piastów, "Studia Źródłoznawcze", 1960, p. 105.
  185. ^ A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warszawa 2006, p. 152.
  186. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. II, nr 715.
  187. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. II, nr 720.
  188. ^ It is certain that Przemysł II was in Pomerelia on 14 October, since that day he confirmed in Gdańsk the economic privileges to Elbląg. Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. II, nr 726.
  189. ^ The next known document by Przemysł II after 14 October 1294 was issued on 6 April 1295 in Świecie; Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. II, nr 732. There is no certainty where he was between those dates.
  190. ^ E. Rymar: Rodowód książąt pomorskich., Szczecin 2005, p. 268.
  191. ^ A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski., Warsaw 2006, p. 153.
  192. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. II, nr 632.
  193. ^ Rocznik Traski, [in:] MPH, vol. II, p. 853; Rocznik Sędziwoja, [in:] MPH, vol. II, p. 879; Rocznik wielkopolski 1192–1309, edited by A. Bielowski, [in:] MPH, vol. III, p. 40.
  194. ^ according to the Chronicle of Greater Poland Rocznik wielkopolski 1192–1309, [in:] MPH, vol. III, p. 40.
  195. ^ Rocznik kapituły poznańskiej 965–1309, [in:] MPH, SN, vol. VI, Warsaw 1962, p. 53.
  196. ^ The consents of the Bishops of Wrocław and Kraków for the coronation are rejected by some historians. Indeed, their approval wasn't required for the validity of the coronation. Z. Dalewski: Ceremonia koronacji Przemysła II, [in:] Przemysł II. Odnowienie Królestwa Polskiego, edited by J. Krzyżaniakowej, Poznań 1997, p. 211.
  197. ^ O. Balzer: Królestwo Polskie 1295–1370, vol. I, Lwów 1919, p. 338.
  198. ^ K. Tymieniecki: Odnowienie dawnego królestwa polskiego, [in:] "Kwartalnik Historyczny", XXXIV, 1920, pp. 48-49.
  199. ^ A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warsaw 2006, pp. 164-165.
  200. ^ Władysław I the Elbow-high and, less likely, Siemowit of Dobrzyń and Bolesław II of Masovia could be present at the ceremony. J. Bieniak: Znaczenie polityczne koronacji Przemysła II, [in:] Orzeł biały. Herb państwa polskiego, edited by S. Kuczyńskiego, Warsaw 1996, p. 51, and T. Jurek: Dziedzic Królestwa Polskiego książę głogowski Henryk (1274–1309), Poznań 1993, p. 31, their assistance doesn't seem possible, because, according to the writings of 14th century chronicler Jan of Czarnków, the Piast princes could be very sensitive to any such restriction of their political freedom. See B. Nowacki: Przemysł II 1257–1296. Odnowiciel korony polskiej, Poznań 1997, p. 147.
  201. ^ For example, there are no preserved informations about a papal consent for the coronations of Wenceslaus II in 1300 and Ryksa-Elisabeth in 1303. Despite this fact, the approval of the Pope by Przemysł II is extremely popular among historians. K. Ożóg: Przemysł II, [in:] Piastowie, Leksykon biograficzny, Kraków 1999, p. 159, even detailed that the delegation sent to Rome was led by Dominican friar Piotr Żyła.
  202. ^ Chronica Oliviensis auctore Stanislao abbate Oliviensi, Secunda tabula benefactorum, [in:] MPH, vol. VI, Kraków 1893, p. 315.
  203. ^ Petra Zitavskeho kronika zbraslavska, [in:] Fontes rerum Bohemicarum, t. IV, edited by J. Emler, Prague, 1884, p. 60. The author stated that Przemysł II managed to get the crown as a result of misappropriation of funds, which were sent to Rome. A. Barciak: Czeskie echa koronacji Przemysła II, [in:] Przemysł II. Odnowienie Królestwa Polskiego, edited by J. Krzyżaniakowej, Poznań 1997, p. 225.
  204. ^ A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warsaw 2006, p. 163.
  205. ^ Perhaps the reason for this recognition was the subsequent marriage of Wenceslaus II to Przemysł II's daughter Ryksa-Elizabeth. Petra Zitavskeho kronika zbraslavska, [in:] Fontes rerum Bohemicarum, vol. IV, edited by J. Emler, Prague, 1884, p. 60.
  206. ^ A. Barciak: Czeskie echa koronacji Przemysła II, [in:] Przemysł II. Odnowienie Królestwa Polskiego, edited by J. Krzyżaniakowej, Poznań 1997, p. 225.
  207. ^ S. Kutrzeba: Historia ustroju Polski w zarysie, vol. I, Korona, Warsaw 1905, pp. 44-45.
  208. ^ About the Greater Poland Kingdom wrote: S. Kętrzyński: O królestwie wielkopolskim, PH, VIII 1909, p. 131 ff; J. Baszkiewicz: Powstanie zjednoczonego państwa polskiego na przełomie XIII i XIV wieku, Warsaw 1954, p. 242. In turn, emphasized its universal nature (King of all Poland): S. Krzyżanowski: Regnum Poloniae, [in:] "Sprawozdanie Akademii Umiejętności, Wydział Historyczno-Filozoficzny", 1909, nr 5, p. 1; O. Balzer: Królestwo Polskie, vol. II, Lwów 1919, p. 321.
  209. ^ A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warsaw 2006, pp. 168-169.
  210. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. II, nr 737, 739.
  211. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. II, nr 740.
  212. ^ Evidence of this is the sentence in the introduction to the Chronicle: "especially in the reign of King Przemyśl", which strictly regulates the editors of the first version of the work for the period between 25 June 1295 (coronation) and 8 February 1296 (death). Kronika wielkopolska, transl. K. Abgarowicz, edited by B. Kürbisówna, Warsaw 1965, s. 44.
  213. ^ K. Górski: Śmierć Przemysła II, [w:] "Roczniki Historyczne", vol. V, Poznań 1929.
  214. ^ Rocznik kapituły poznańskiej 965–1309, [in:] MPH, SN, vol. VI, Warsaw 1962, p. 40; K. Jasiński: Tragedia rogozińska 1296 roku na tle rywalizacji wielkopolsko-brandenburskiej o Pomorze Gdańskie, [in:] "Zapiski Historyczne", vol. XXVI, t. 4, Toruń 1961, s. 71.
  215. ^ Kronika oliwska, ed. Wojciech Kętrzyński, [in:] MPH, vol. VI, Kraków 1893, p. 135. A. Jelicz: By czas nie zaćmił i niepamięć. Wybór kronik średniowiecznych, Warsaw 1975, p. 110.
  216. ^ Liber mortuorum monasterii Oliviensis, ed. W. Kętrzyński, [in:] MPH, vol. V, p. 507.
  217. ^ K. Górski: Śmierć Przemysła II, [in:] "Roczniki Historyczne", t. V, Poznań 1929, p. 172.
  218. ^ Milliman, Paul (2013). ‘The Slippery Memory of Men’: The Place of Pomerania in the Medieval Kingdom of Poland. Brill. hlm. 105. 
  219. ^ Translation by Karol Górski (K. Górski: Śmierć Przemysła II, [in:] "Roczniki Historyczne", vol. V, Poznań 1929, p. 198), indicated that possibly the name Peter was taken in baptism, although there is no confirmation of this information in any other source.
  220. ^ Interpretation of the text by K. Jasiński: Tragedia rogozińska 1296 roku na tle rywalizacji wielkopolsko-brandenburskiej o Pomorze Gdańskie, [in:] "Zapiski Historyczne", vol. XXVI, t. 4, Toruń 1961, p. 72.
  221. ^ Rocznik małopolski, [in:] MPH, vol. III, p. 182.
  222. ^ a b Rocznik Sędziwoja, [in:] MPH, vol. II, p. 879.
  223. ^ Kronika książąt polskich, ed. Z. Węglewski, [in:] MPH, vol. III, Lwów 1878, p. 541.
  224. ^ Rocznik Traski, [in:] MPH, vol. II, p. 853.
  225. ^ Lites gestae inter Polonos ordinemque cruciferorum, vol. I, second edition, edited by Z. Celichowski, Poznań 1890, p. 150; K. Jasiński: Tragedia rogozińska 1296 roku na tle rywalizacji wielkopolsko–brandenburskiej o Pomorze Gdańskie, [in:] "Zapiski Historyczne", vol. XXVI, t. 4, Toruń 1961, p. 90.
  226. ^ Annales Toruniensis, [in:] Scriptores rerum Prussicarum, vol. III, p. 62.
  227. ^ Petra Żitovskeho kronika zbraslavska, [in:] Fontes rerum Bohemicarum, vol. IV, ed. J. Emler, Prague 1884, p 61.
  228. ^ Text from K. Górski: Śmierć Przemysła II, [in:] "Roczniki Historyczne", vol. V, Poznań 1929, p. 177.
  229. ^ Rocznik świętokrzyski nowy ed. A. Bielowski [in:] MPH, vol. III Normal 0 21, p. 76; B. Nowacki: Przemysł II 1257–1296. Odnowiciel korony polskiej, Poznań 1997, p. 162.
  230. ^ Katalog biskupów krakowskich, ed. W. Kętrzyńsk, [in:] MPH, vol. III, p. 365.
  231. ^ K. Tymieniecki: Odnowienie dawnego królestwa polskiego, [in:] "Kwartalnik Historyczny", XXXIV, 1920, p. 42; here the author agrees with the version of the Katalog.
  232. ^ J. Długosz: Roczniki czyli kroniki sławnego Królestwa Polskiego, fr. VIII, pp. 368–372.
  233. ^ Kronika Marcina Bielskiego, ed. K. Turowski, Sanok 1856, fr. I, s. 349, although he pointed that Wenceslaus II was the main responsible for the crime.
  234. ^ Kronika Polska Marcina Kromera biskupa warmińskiego, vol. XXX in three languages: Latin, Polish and German. Polish translation from Latin by Martin from Błażowa Błażowskiego. Currently third edition in Polish, vol. I, Sanok 1868, fr. I, pp. 533–534.
  235. ^ Rocznik Traski, [in:] MPH, vol. II, p. 853.
  236. ^ a b c d Rocznik małopolski, [in:] MPH, vol. III, p. 187.
  237. ^ Rocznik Świętokrzyski nowyw: MPH, vol. III, p. 76.
  238. ^ Kalendarz włocławski, ed. A. Bielowski, [in:] MPH, vol. II, p. 942.
  239. ^ Liber mortuorum monasterii Oliviensis, ed. W. Kętrzyński, MPH, vol. V, p. 507.
  240. ^ Rocznik kapituły poznańskiej 965–1309, [in:] MPH, SN, vol. VI, Warsawa 1962, p. 53. This seems extremely surprising because it would seem that this was the best informed source of the events. Perhaps the author had a mistake with the beginning of the carnival in Rogoźno. B. Nowacki: Przemysł II 1257–1296. Odnowiciel korony polskiej, Poznań 1997, p. 157; B. Kürbisówna: Dziejopisarstwo wielkopolskie w XIII i XIV w., Warsaw 1959, pp. 74–80.
  241. ^ Liber mortuorum monasterii Oliviensis, ed. W. Kętrzyński, MPH, vol. V, p. 627; O. Balzer: Genealogia Piastów, Kraków 1895, pp. 243–244
  242. ^ J. Długosz: Roczniki czyli kroniki sławnego Królestwa Polskiego, fr. VIII, p. 369. Here Długosz gives a double date: 8 February, festivity of Saint Dorothy (Dorothea of Caesarea), who clearly was a mistake because the feast of this Saint is on 6 February.
  243. ^ a b Rocznik kapituły poznańskiej 965–1309, [in:] MPH, SN, t. VI, Warsaw 1962, p. 40.
  244. ^ B. Ulanowski: Kilka słów o małżonkach Przemysława II, [in:] "Rozprawy Akademii Umiejętności w Krakowie. Wydz. Historyczno-Filozoficzny", vol. XVIII, 1884, p. 271, ed. 1; A. Semkowicz: Krytyczny rozbiór "Dziejów Polski" Jana Długosza (do roku 1384), Kraków 1887, pp. 317–318; S. Kujot: Dzieje Prus Królewskich, [in:] "Roczniki Towarzystwa Naukowego w Toruniu", vol. XXII, 1915, pp. 1171–1174; W. Semkowicz: Ród Awdańców w wiekach średnich, [in:] "Roczniki Poznańskiego Towarzystwa Przyjaciół Nauk", vol. XLVI, 1920, p. 187; O. Balzer: Królestwo Polskie 1295–1370, Lwów 1919, p. 253; F. Koneczny: Dzieje Polski za Piastów, Kraków 1902, pp. 303–304; T. Tyc: Walka o kresy zachodnie, [in:] "Roczniki Historyczne", vol. I, 1925, p. 49; K. Tymieniecki: Odnowienie dawnego królestwa polskiego, [in:] "Kwartalnik Historyczny", XXXIV, 1920, pp. 42–44; E. Długopolski: Władysław Łokietek na tle swoich czasów, Wrocław 1951, pp. 32–37; K. Olejnik: Obrona polskiej granicy zachodniej 1138–1385. Okres rozbicia dzielnicowego i monarchii stanowej, Poznań 1970, p. 142; J. Bieniak: Zjednoczenie państwa polskiego, [in:] Polska dzielnicowa i zjednoczona. Państwo, społeczeństwo, kultura, edited by A. Gieysztora, Warsaw 1972, pp. 228–229; J. Bieniak: Przemysł II, [in:] "Polski Słownik Biograficzny", vol. XXVIII/1, fr. 119, pp. 730–731; T. Silnicki and K. Gołąb: Arcybiskup Jakub Świnka i jego epoka, Warsaw 1956, pp. 229–230; J. Baszkiewicz: Powstanie zjednoczonego państwa polskiego na przełomie XIII i XIV wieku, Warsaw 1954, pp. 263–264; P. Jasienica: Polska Piastów, Warsaw 1996, pp. 233–234; A. Jureczko: Testament Krzywoustego, Kraków 1988, p. 76; W. Fenrych: Nowa Marchia – w dziejach politycznych Polski XIII i XIV wieku, Poznań 1959, pp. 31–34; H. Łowmiański: Początki Polski, vol. VI/2, Warsaw 1985, p. 871; J. Dowiat: Polska państwem średniowiecznej Europy, Warsaw 1968, p. 275; K. Ożóg: Przemysł II, [in:] Piastowie. Leksykon biograficzny, Kraków 1997, pp. 160–161; B. Zientara: Przemysł II, [in:] Poczet królów i książąt polskich, Warsaw 1984, p. 217.
  245. ^ K. Górski: Śmierć Przemysła II, [in:] "Roczniki Historyczne", vol. V, Poznań 1929,
  246. ^ K. Jasiński: Tragedia rogozińska 1296 roku na tle rywalizacji wielkopolsko–brandenburskiej o Pomorze Gdańskie, [in:] "Zapiski Historyczne", vol. XXVI, t. 4, Toruń 1961; K. Jasiński: Rola Polityczna możnowładztwa wielkopolskiego w latach 1284–1314, [in:] "Roczniki Historyczne", t. XXIX, 1963.
  247. ^ Z. Boras: Książęta piastowscy Wielkopolski, Poznań 1983; Z. Boras: Przemysław II. 700-lecie koronacji, Międzychód 1995.
  248. ^ B. Nowacki: Przemysł II 1257–1296. Odnowiciel korony polskiej, Poznań 1997; B. Nowacki: Przemysł II książę wielkopolski, król Polski 1257–1295, Poznań 1995.
  249. ^ E. Rymar: Próba identyfikacji Jakuba Kaszuby, zabójcy króla Przemysła II, w powiązaniu z ekspansją Brandenburską na północne obszary Wielkopolski, [in:] Niemcy – Polska w średniowieczu. Materiały z konferencji naukowej zorganizowanej przez Uniwersytet Adama Mickiewicza w dniach 14–16 XI 1983, ed. J. Strzelczyka, Poznań 1986; E. Rymar: Przynależność polityczna wielkopolskich ziem zanoteckich między dolną Drawą, dolną Gwdą, oraz Wielenia, Czarnkowa i Ujścia w latach 1296–1368, [in:] "Roczniki Historyczne", t. 50, 1984; E. Rymar: Stosunki Przemysła II z margrabiami brandenburskimi ze starszej linii askańskiej w latach 1279–1296, [in:] Przemysł II. Odnowienie Królestwa Polskiego, ed. J. Krzyżaniakowej, Poznań 1997.
  250. ^ W. Karasiewicz: Działalność polityczna Andrzeja Zaręby w okresie jednoczenia się państwa polskiego na przełomie XIII/XIV w., Poznań 1961.
  251. ^ J. Pakulski: Nałęcze wielkopolscy w średniowieczu. Genealogia, uposażenie i rola polityczna XII–XIV w., Warsaw 1982
  252. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. II, p. 758.
  253. ^ E. Rymar (Stosunki Przemysła II z margrabiami brandenburskimi ze starszej linii askańskiej w latach 1279–1296, [in:] Przemysł II. Odnowienie Królestwa Polskiego, ed. J. Krzyżaniakowej, Poznań 1997, pp. 142–144) hypothesized that the direct impulse to try to kidnap the king was the decision of Pope Boniface VIII to appointed the Dominican Piotr (who had friendly relations with Greater Poland) as Bishop of Kamień, an event who was clearly unfavorable to Brandenburg. For the House of Ascania then became clear that all the diplomatic pressure against Przemysł II and his alliance with Western Pomerania are doomed to failure and, therefore, they lose any chance of winning Pomerelia.
  254. ^ B. Nowacki: Przemysł II książę wielkopolski, król Polski 1257–1295, Poznań 1995, pp. 141–142.
  255. ^ Rocznik kołbacki, MGH SS, vol. XIX, p. 716
  256. ^ E. Rymar: Próba identyfikacji Jakuba Kaszuby, zabójcy króla Przemysła II, w powiązaniu z ekspansją Brandenburską na północne obszary Wielkopolski, [in:] Niemcy – Polska w średniowieczu. Materiały z konferencji naukowej zorganizowanej przez Uniwersytet Adama Mickiewicza w dniach 14–16 XI 1983, ed. J. Strzelczyka, Poznań 1986, p. 209.
  257. ^ K. Górski: Śmierć Przemysła II, [in:] "Roczniki Historyczne", vol. V, Poznań 1929, pp. 191–192.
  258. ^ J. Długosz: Roczniki czyli kroniki sławnego Królestwa Polskiego, fr. VIII, p. 369.
  259. ^ K. Górski: Śmierć Przemysła II. [in:] "Roczniki Historyczne", vol. V, Poznań 1929, p. 173.
  260. ^ E. Rymar: Próba identyfikacji Jakuba Kaszuby, zabójcy króla Przemysła II, w powiązaniu z ekspansją Brandenburską na północne obszary Wielkopolski. [in:] Niemcy – Polska w średniowieczu. Materiały z konferencji naukowej zorganizowanej przez Uniwersytet Adama Mickiewicza w dniach 14–16 XI 1983, ed. J. Strzelczyka, Poznań 1986, p. 209.
  261. ^ K. Górski: Śmierć Przemysła II. [in:] "Roczniki Historyczne", vol. V, Poznań 1929, p. 198.
  262. ^ K. Jasiński: Tragedia rogozińska 1296 roku na tle rywalizacji wielkopolsko–brandenburskiej o Pomorze Gdańskie. [in:] "Zapiski Historyczne", vol. XXVI, t. 4, Toruń 1961, p. 65.
  263. ^ Rocznik świętokrzyski nowy..., p. 76.
  264. ^ J. Długosz: Roczniki czyli kroniki sławnego Królestwa Polskiego, fr. VIII, p. 271.
  265. ^ O. Balzer: Królestwo Polskie 1295–1370, vol. I, Lwów 1919, pp. 350-351.
  266. ^ T. Jurek: Dziedzic Królestwa Polskiego książę głogowski Henryk (1274–1309), Poznań 1993, pp. 32-34.
  267. ^ B. Śliwiński: Wiosna 1296 roku w Wielkopolsce i na Pomorzu Gdańskim, [in:] Przemysł II. Odnowienie Królestwa Polskiego, ed. J. Krzyżaniakowej, Poznań 1997, pp. 233-235. The fact supporting the idea that fighting occurred in Greater Poland, despite previous historiography (for example E. Długopolski: Władysław Łokietek na tle swoich czasów, Wrocław 1951, p. 35) was the destruction of property belonging to the Bishopric of Poznań. See W. Karasiewicz: Działalność polityczna Andrzeja Zaremby w okresie jednoczenia państwa polskiego na przełomie XIII/XIV wieku, Poznań 1961, p. 31.
  268. ^ J. Bieniak: Wielkopolska, Kujawy, ziemia łęczycka i sieradzka wobec problemu zjednoczenia państwowego w latach 1300–1306, Toruń 1969, pp. 122-123.
  269. ^ E. Długoposki: Władysław Łokietek na tle swoich czasów, Wrocław 1951, pp. 33–34; K. Jasiński: Rola polityczna możnowładztwa wielkopolskiego w latach 1284–1314, [in:] "Roczniki Historyczne", vol. 39, 1963, p. 227; H. Łowmiański: Początki Polski, vol. VI/2, Warsaw 1985, p. 871. The threat of Brandenburg seems too dangerous that the annexation took place with the consent of the inhabitants of the towns, in the German-Polish border. See E. Rymar: Próba identyfikacji Jakuba Kaszuby, zabójcy króla Przemysła II, w powiązaniu z ekspansją brandenburską na północne obszary Wielkopolski, [in:] Niemcy – Polska w średniowieczu. Materiały z konferencji naukowej zorganizowanej przez Instytut Historii UAM w dniach 14–16 XI 1983 r., ed. J. Strzelczyka, Poznań 1986, pp. 203–224; E. Rymar: Przynależność polityczna wielkopolskich ziem zanoteckich między dolną Drawą i dolną Gwdą, oraz Wielenia, Czarnkowa i Ujścia w latach 1296–1368, [in:] "Roczniki Historyczne", L, 1984, pp. 39–84, and T. Jurek: Dziedzic Królestwa Polskiego książę głogowski Henryk (1274–1309), Poznań 1993, p. 33; in older historiography the intervention of the Margraves in Greater Poland was doubtful or even never existed. K. Górski: Śmierć Przemysła II, [in:] "Roczniki Historyczne", vol. V, Poznań 1929, p. 189; W. Karasiewicz: Działalność polityczna Andrzeja Zaremby w okresie jednoczenia państwa polskiego na przełomie XIII/XIV wieku, Poznań 1961, p. 19.
  270. ^ B. Śliwiński: Wiosna 1296 roku w Wielkopolsce i na Pomorzu Gdańskim, [in:] Przemysł II. Odnowienie Królestwa Polskiego, ed. J. Krzyżaniakowej, Poznań 1997, pp. 237-242.
  271. ^ poczet.com, Przemysł II (Pogrobowiec)
  272. ^ There is no known cause of why was abbreviated the Latin term "et Cra(covie)" and this despite the fact that there is enough space to place the entire phrase. Z. Piec: O pieczęciach, herbach i monetach Przemysła II (Uwagi dyskusyjne), [in:] Przemysł II. Odnowienie Królestwa Polskiego, ed. J. Krzyżaniakowej, Poznań 1997, pp. 181-198.
  273. ^ a b S. Krzyżanowski: Dyplomy i kancelaryja Przemysława II. Studyjum z dyplomatyki polskiej XIII wieku, [in:] "Pamiętnik Akademii Umiejętności, Wydziały Filologiczny i Historyczno-Filozoficzny", vol. VIII, 1890, p. 155.
  274. ^ A. Swieżawski: Przemysł. Król Polski, Warsaw 2006, pp. 145–146; S. Kętrzyński: O dwóch pieczęciach Przemysła II z roku 1290, [in:] "Miesięcznik heraldyczny", II, 1932, pp. 23-24.
  275. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. I, nr 49.
  276. ^ Z. Piech: O pieczęciach, herbach, i monetach Przemysła II (Uwagi dyskusyjne), [in:] Przemysł II. Odnowienie Królestwa Polskiego, ed. J. Krzyżaniakowej, Poznań 1997, pp.196-197.
  277. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. I, nr 542.
  278. ^ Nowy kodeks dyplomatyczny Mazowsza cz. II. Dokumenty z lat 1248–1355, ed. I. Sułkowska-Kuraś and S. Kuraś in cooperation with K. Paculeskiego and H. Wajsa, Wrocław 1989, nr 76.
  279. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. II, nr 625.
  280. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. II, nr 635.
  281. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. I, nr 585.
  282. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. II nr 636, 673, 695, vol. VI, nr 13.
  283. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. I nr 521, vol. II nr 617, vol. VI, nr 28.
  284. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. I, nr 459, 470, vol. II nr 653.
  285. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. I, nr 467, 469, vol. II, nr 729, 744, vol. III, nr 2030.
  286. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. I, nr 464.
  287. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. I, nr 516, 570, vol. II, nr 679.
  288. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. IV, nr 2058.
  289. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. I, nr 495, vol. II, nr 661.
  290. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. I, nr 519.
  291. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. I, nr 511.
  292. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. I, nr 528.
  293. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. I, nr 574.
  294. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. II, nr 640.
  295. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. II, nr 665, vol. I, nr 674.
  296. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. II, nr 689.
  297. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. II, nr 723.
  298. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. VI, nr 30.
  299. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. I, nr 615.
  300. ^ Kodeks dyplomatyczny Wielkopolski, vol. II, nr 726.

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Nowacki, B. Przemysł II.
  • Boras, Z. Poczet piastów wielkopolskich.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Przemysł II
Lahir: 14 Oktober 1257 Wafat: 8 Februari 1296
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Bolesław Pobożny
Adipati Poznań
1273–1296
Diteruskan oleh:
Władysław yang Pendek
Adipati Wielkopolska
1279–1296
Adipati Kalisz
1279–1296
Adipati Gniezno
1279–1296
Adipati Wieluń
1279–1281
Diteruskan oleh:
Henryk IV Probus
Didahului oleh:
Henryk IV Probus
Adipati Wieluń
1287–1296
Diteruskan oleh:
Władysław yang Pendek
Adipati Agung Polandia
1290–1291
Diteruskan oleh:
Vaclav II
Didahului oleh:
Bolesław II
Raja Polandia
1295–1296
Didahului oleh:
Mściwój II
Adipati Pommern (Pommern Gdańsk)
1294–1296
Diteruskan oleh:
Leszek dari Inowrocław