Rabu Abu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Rabu Abu
Crossofashes.jpg
Salib ditandai dari abu atau debu di dahi seorang umat
Dirayakan olehBanyak orang Kristen
KegiatanMisa, Kebaktian gereja, Kebaktian Ilahi, Liturgi Ilahi
Mengoleskan abu di dahi
TanggalRabu dalam minggu ketujuh sebelum Paskah
Tahun 201814 Februari
Tahun 20196 Maret
Tahun 202017 Februari
FrekuensiTahunan
Terkait denganShrove Tuesday/Mardi Gras
Karnaval
Prapaskah
Paskah
Tahun Liturgi
Gereja Ritus Barat
Gereja Ritus Timur

Rabu Abu adalah sebuah hari raya Kristen untuk beribadah dan berpuasa, meskipun bukan merupakan suatu hari raya wajib,[1] sebagai tanda perkabungan, pertobatan, dan merendahkan diri menuju kemenangan kebangkitan Kristus.[2] Dalam gereja Kristen tradisi/ritus barat (termasuk Gereja Katolik Roma dan Protestanisme), Rabu Abu adalah hari pertama masa Pra-Paskah dalam liturgi tahunan gerejawi. Hari tersebut ditentukan jatuh pada hari Rabu, 40 hari sebelum hari Paskah tanpa menghitung hari-hari Minggu, atau 44 hari (termasuk hari Minggu) sebelum hari Jumat Agung.

Nama Rabu Abu berasal dari pengolesan abu pertobatan di dahi para jemaat disertai dengan ucapan "Bertobatlah dan percayalah pada Injil" atau diktum "Ingatlah bahwa engkau adalah debu, dan engkau akan kembali menjadi debu".[3][2] Abu tersebut dipersiapkan dengan membakar daun palem dari perayaan Minggu Paskah tahun sebelumnya. Pada hari itu umat yang datang ke Gereja dahinya diberi tanda salib dari abu sebagai simbol upacara ini. Simbol ini mengingatkan umat akan ritual Israel kuno di mana seseorang menabur abu di atas kepalanya atau di seluruh tubuhnya sebagai tanda kesedihan, penyesalan, dan pertobatan (misalnya seperti dalam Kitab Ester, yaitu Ester 4:1, 3). Dalam Mazmur 102:10 penyesalan juga digambarkan dengan "memakan abu":

"Sebab aku makan abu seperti roti, dan mencampur minumanku dengan tangisan."

Seringkali pada hari ini bacaan di Gereja diambil dari Alkitab bagian kitab 2 Samuel 11-12, perihal raja Daud yang berzinah dan bertobat.

Banyak orang Katolik menganggap hari Rabu Abu sebagai hari untuk mengingat kefanaan seseorang. Pada hari ini umat Katolik berusia 18–59 tahun diwajibkan berpuasa, dengan batasan makan kenyang paling banyak satu kali, dan berpantang.

Kalender[sunting | sunting sumber]

Di banyak negara berkebudayaan Katolik Roma di Eropa dan Amerika, Rabu Abu didahului masa karnaval (termasuk misalnya Mardi Gras) yang berakhir pada hari Selasa, sehari sebelum Rabu Abu.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The Liturgical Calendar" (dalam bahasa Inggris). Reformed Church in America. 2018. Diakses tanggal 13 March 2018. 
  2. ^ a b "Renungan Harian®: Februari 2016". Yayasan Gloria. Diakses tanggal 16 Maret 2019. 
  3. ^ "The Roman Missal [Third Typical Edition, Chapel Edition]". Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 March 2016.