Henryk II Pobożny

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Pelayan Tuhan
Henryk II yang Saleh
Potret abad ke-19 oleh Jan Matejko
Potret abad ke-19 oleh Jan Matejko
Adipati Agung Polandia
Berkuasa 1238–1241
Pendahulu Henryk Brodaty
Pengganti Konrad I dari Masovia
Adipati Silesia
Berkuasa 1238–1241
Pendahulu Henryk Brodaty
Pengganti Bolesław II Rogatka
Lahir skt. 1196
Mangkat 9 April 1241
Legnickie Pole
Pemakaman Gereja Santo Vincent, Wrocław
Wangsa Wangsa Piast Silesia
Ayah Henryk Brodaty
Ibu Jadwiga dari Silesia
Pasangan Anna dari Bohemia
Anak
Konstancja dari Wrocław
Bolesław II Rogatka
Mieszko dari Lubusz
Henryk III Biały
Konrad I dari Głogów
Elżbieta dari Wrocław
Władysław dari Wrocław

Pelayan Tuhan Henryk II yang Saleh (bahasa Polandia: Henryk II Pobożny) (1196 – 9 April 1241),[1] berasal dari garis Silesia, Wangsa Piast merupakan seorang Adipati Silesia di Wrocław dan Kraków dan dengan demikian Adipati Agung dari seluruh Polandia serta Adipati Polandia Besar Selatan dari tahun 1238 sampai kematiannya. Selama tahun 1238-1239 ia juga menjabat sebagai pemangku takhta di dua kadipaten lainnya: Sandomierz dan Silesia Hulu OpoleRacibórz. Pada bulan Juli 2015, Keuskupan Katolik Roma Lignica membuka masalah beatifikasinya, yang memberinya gelar Pelayan Tuhan.[2][3]

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Ahli waris Wrocław, rekan-pemimpin ayahandanya[sunting | sunting sumber]

Henryk II adalah putra kedua Adipati Agung Polandia, Henryk Brodaty, Adipati Silesia-Wrocław, dan istrinya (kemudian Santa) Jadwiga dari Silesia, putri Adipati Berthold IV dari Merania. Kakandanya, Bolesław meninggal pada tahun 1206. Pada tahun 1213, adiknya Konrad Kędzierzawy meninggal ketika berburu, meninggalkan Henryk II sebagai ahli waris tunggal di Silesia Bawah. Pada sekitar tahun 1218 ayahandanya mengatur pernikahannya dengan Putri Anna, putri Raja Ottokar I dari Bohemia. Persatuan dengan kerajaan Wangsa Přemyslid ini memperbolehkan Henryk II berpartisipasi aktif di dalam politik internasional.

Henryk Brodaty segera menetapkan putra satu-satunya yang masih hidup sebagai ahli warisnya, dan dari tahun 1222, pangeran muda menandatangani dokumen-dokumen bersama dengan ayahandanya. Pada tahun 1224, ia menyegel dan menotariskan sendiri. Pada tahun 1227, selama pertemuan para Adipati Piast di Gąsawa, Henryk I dan Adipati Agung Leszek Biały disergap, Leszek tewas dan Henryk I terluka parah. Henryk II bertindak sebagai Adipati interim. Pada tahun 1229, Henryk I ditangkap oleh Adipati Konrad I dari Masovia, dan sekali lagi Henryk II bertindak sebagai Adipati interim. Selama tahun 1229-30, Henryk II memimpin ekspedisi militer untuk memulihkan dan mengamankan kepemilikan Tanah Lubusz, dan pada tahun 1233-34 Henryk dengan aktif mendukung urusan-urusan ayahandanya di Prusia dan Wielkopolska. Pada tahun 1234, Henryk I menamakan putranya Henryk II rekan-pemimpin. Kemudian, Henryk I mengambil Kadipaten Kraków dan Silesia, dan Henryk II diberikan Kadipaten Silesia dan Wielkopolska. Ketika Henryk I meninggal pada tanggal 19 Maret 1238, Henryk II menjadi Adipati Silesia, Kraków, Wielkopolska.

Memerintah sendiri[sunting | sunting sumber]

Henryk II menjadi ahli waris Dataran Rendah Silesia dari ayahandanya, Henryk I. Wielkopolska Selatan dan Kraków diperintah oleh pangeran-pangeran Piast, meskipun mendiang Adipati Wielkopolska dan Kraków, Władysław III, telah meninggalkan semua tanahnya untuk Henryk I. Wasiat ini diabaikan oleh Adipati Konrad dari Masovia dan keponakan Władysław III,Władysław Odonic.

Henryk II mencapai puncak kekuasaannya, tahun 1239

Henryk II dapat mempertahankan kekuasaannya sebagai pemangku takhta atas Dataran tinggi Silesia Kadipaten Opole-Racibórz dan Kadipaten Sandomierz selama minoritas penguasa mereka Mieszko II Otyły dan Bolesław V. Namun demikian, pada tahun 1239, Henryk dipaksa untuk mengundurkan diri sebagai pemangku takhta, meskipun ia tetap berhubungan baik dengan para adipati Opole dan Sandomierz, dan berhasil mempertahankan Wielkopolska, Kalisz dan Wieluń.

Situasi di barat laut lebih rumit: Markgraf Otto III dari Brandenburg mengambil benteng Wielkopolska di Santok dan mengepung Lubusz. Henryk II juga berselisih dengan Konrad dari Masovia, Władysław Odonic, dan dengan Gereja, yang dipimpin oleh Pełka, Uskup agung Gniezno. Situasi tiba-tiba berubah setelah kematian Władysław Odonic pada tanggal 5 Juni 1239, yang meninggalkan dua putranya yang masih bocah, Przemysł I dan Bolesław. Henryk II mengambil sebagian besar harta Odonic (termasuk Gniezno), meninggalkan Nakło nad Notecią dan Ujście kepada putra-putra Odonic.

Henryk kemudian meninggalkan aliansi tradisional keluarganya dengan Wangsa Hohenstaufen dan mendukung Paus Gregorius IX yang segera menyelesaikan sengketa dengan Gereja.[4] Ia kemudian mengakhiri konflik dengan Konrad dari Masovia dengan mengatur pernikahan kedua orang putrinya dengan dua putra Konrad: Gertruda dengan Bolesław I, dan Konstancja, dengan Kazimierz I dari Kuyavia. Pada tahun 1239, Henryk II akhirnya kehilangan benteng Santok dari Markgraf Otto III setelah kekalahan Henryk di dalam Pertempuran Lubusz.

Serangan Mongol, Pertempuran Legnica dan kematian[sunting | sunting sumber]

Di Timur, lawan baru yang berbahaya muncul: Suku Mongol, di bawah kepemimpinan Batu Khan, yang, setelah serangan Rus' memilih Kerajaan Hongaria sebagai target berikutnya. Batu Khan menyadari bahwa ia harus mengambil kendali dari Polandia sebelum ia dapat mengambil Hongaria. Pada bulan Januari 1241, Batu mengirim pasukan pengintai ke Lublin dan Zawichost. Invasi diluncurkan sebulan kemudian, oleh tentara dari 10.000 orang di bawah kepemimpinan Maharaja Orda. Di Dataran Rendah Polandia Mongol bertemu perlawanan lemah, mengalahkan dan membunuh hampir semua bangsawan Kraków dan Sandomierz di dalam Pertempuran Tursko (13 Februari), dan Pertempuran Tarczek dan Chmielnik (18 Maret), termasuk voivode Kraków, Włodzimierz dan Kastellan Klemens dari Brzeźnica. Seluruh wilayah Dataran Rendah Polandia, termasuk Kraków dan Sandomierz, jatuh ke tangan Suku Mongol.

Henryk II tidak menunggu bantuan yang dijanjikan dari para penguasa Barat dan mulai berkonsentrasi pasukan Dataran Rendah Polandia yang selamat dan pasukannya sendiri di Silesia dan Wielkopolska di Legnica. Para penguasa Eropa yang lebih terfokus pada perjuangan di antara Kekaisaran Romawi Suci dan Kepausan, mereka mengabaikan permintaan Henryk untuk membantu. Satu-satunya pasukan asing yang bergabung dengannya adalah orang-orang dari Raja Václav I dan pasukan gabungan dari beberapa Ksatria Templar dan Ksatria Hospitaller, dan mungkin beberapa Ksatria Teutonik. Beberapa sumber melaporkan bahwa pasukan Eropa menghentikan pasukan mereka di dekat Legnica, mungkin takut bahwa Tentara Kristen akan menjadi makanan empuk Suku Mongol. Pertempuran berlangsung pada tanggal 9 April 1241. Henryk II dikalahkan dan gugur di medan pertempuran.

Kekalahan secara besar disalahkan kepada para raja Eropa, terutama Kaisar Friedrich II dan Raja Béla IV dari Hongaria, yang telah menolak untuk membantu, dan kemunduran tak terduga dari pertempuran oleh sepupu Henryk di Dataran Tinggi Silesia, Mieszko II, melalui trik Suku Mongol. Ada dua gambaran kematian Henryk, salah satu yang disampaikan oleh Jan Długosz (yang sekarang dianggap meragukan), dan yang kedua oleh C. de Brigia di Historii Tartatorum (berdasarkan laporan dari saksi langsung, yang sekarang dianggap lebih dapat diandalkan). Untungnya bagi Polandia, Mongol tidak berniat untuk menduduki negara itu, dan tak lama kemudian mereka pergi melalui Moravia ke Hongaria, ingin terhubung dengan pasukan utama Batu Khan. Henryk ditelanjangi dan tubuhnya yang terpotong-potong hanya bisa diidentifikasi oleh istrinya, karena Polydactylynya. Ia memiliki enam jari kaki di kaki kirinya,[5] yang dikonfirmasi ketika makamnya dibuka pada tahun 1832. Henryk dimakamkan di ruang bawah tanah Gereja Fransiskan Santo Vincent dan Yakobus di Wrocław (Breslau).

Meskipun memerintah hanya selama tiga tahun, Henryk tetap dikenang di Silesia, Wielkopolska dan Kraków sebagai ksatria Kristen terbaik, maharaja dan martir, yang karier cemerlangnya tiba-tiba berakhir dengan kematian dini. Setelah kematiannya, garis Silesia Piast terfragmentasi ke dalam berbagai Adipati Silesia, yang (kecuali untuk cucu Henryk, Henryk IV Probus) tidak lagi mampu menang seperti para adipati agung Polandia dan kemudian jatuh di bawah pengaruh tetangganya, Kerajaan Bohemia.

Lambang Silesia Piast

Pada tahun 1944, Jenazah Henryk hilang setelah diambil dari makamnya oleh ilmuwan jerman untuk tes laboratorium; mereka berharap dapat membuktikan bahwa pangeran itu adalah Aryan.

Pernikahan dan keturunan[sunting | sunting sumber]

Di antara tahun 1214-1218, Henryk menikah dengan Anna (skt. 1201 – 23 Juni 1265), putri Raja Ottokar I dari Bohemia. Mereka memiliki sepuluh orang anak:

  1. Gertruda (1218/20 – 23/30 April 1244/47), menikah pada tahun 1232 dengan Bolesław I dari Masovia.
  2. Konstancja (1221/27 – 1253/3 Mei 1257), menikah pada tahun 1239 dengan Kazimierz I dari Kuyavia.
  3. Bolesław II Rogatka (1220/25 – 26/31 Desember 1278).
  4. Mieszko dari Lubusz (1223/27 – 1241/1242).
  5. Henryk III Biały (1222/30 – 3 Desember 1266).
  6. Elżbieta (1224/1232 – 16 Januari 1265), menikah pada tahun 1244 dengan Przemysł I dari Wielkopolska.
  7. Konrad I (1228/31 – 6 Agustus 1273/1274).
  8. Władysław (1237 – 27 April 1270, dimakamkan di Katedral Salzburg), Kanselir Bohemia (1256), Uskup Passau (1265) dan Uskup agung Salzburg (1265-70).
  9. Agnieszka (123/1236 – 14 Mei setelah 1277), kepala Biara Santa Klara di Trebnitz.
  10. Jadwiga (1238/41 – 3 April 1318), kepala Biara Santa Klara di Wrocław.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

  • Sejarah Polandia (966-1385)
  • Wangsa Piast
  • Adipati Silesia
  • Sejarah Silesia

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Cawley, Charles; Foundation for Medieval Genealogy, Medieval Lands Project; Silesia v3.0; Dukes of Breslau (Wrocław) and Lower Silesia 1163–1278 (Piast) (Chap 4); Heinrich II Duke of Lower Silesia; retrieved May 2015.[1]
  2. ^ http://dlp90.pl/
  3. ^ http://newsaints.faithweb.com/year/13th_century.htm#Henry
  4. ^ Encyklopedia Powszechna PWN Warsaw 1975 vol.
  5. ^ Historyczne, Polskie Towarzystwo (1961). Mowia, wieki: magazyn historyczny (dalam bahasa Polski). Państwowe Zakłady Wydawn. Szkolnych. hlm. 52. 
Sebelumnya
Henryk Brodaty
Adipati Agung Polandia
1238–1241
Digantikan oleh
Bolesław II Rogatka
Adipati Wrocław
1238–1241
Adipati Wielkopolska
(Hanya di barat daya)
1238–1241