Władysław Odonic

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Władysław Odonic
Segel Władysław Odonic, dari tahun 1231
PasanganHedwig
Keluarga bangsawanWangsa Piast
BapakOdon Mieszkowic
IbuViacheslava Yaroslavna dari Halych
Lahirskt. 1190
Meninggal5 Juni 1239
PemakamanBasilika Katedral St. Peter dan St. Paul, Poznań

Władysław (juga bernama Włodzisław) Odonic (dijuluki Plwacz) (bahasa Polandia: Władysław (Włodzisław) Odonic (Plwacz)) (skt. 1190 – 5 Juni 1239) merupakan seorang Adipati Kalisz 1207–1217, Adipati Poznań 1216–1217, penguasa Ujście pada tahun 1223, penguasa Nakło dari tahun 1225, dan Adipati seluruh Wielkopolska 1229–1234; dari tahun 1234 sampai kematiannya, ia memerintah hanya di bagian utara dan timur Sungai Warta (beberapa sejarahwan percaya bahwa sesaat sebelum kematiannya, ia kehilangan Ujście dan Nakło).

Władysław adalah putra Odon, Adipati Kalisz, dan istrinya Viacheslava, putri Yaroslav Vladimirovich "Osmomysl", Pangeran Halych. Władysław mungkin dinamakan sama seperti pamanda paternalnya, Władysław III Laskonogi atau leluhurnya, Władysław I Herman.

Julukan "Plwacz" (bahasa Inggris: the Spitter) telah diberikan kepadanya di dalam beberapa kronik abad ke-13. Tidak diketahui apakah ia diberi nama dengan cara itu untuk penyakit yang memengaruhi tenggorokannya atau karena ia memiliki perilaku buruk. Julukan lain yang digunakan di dalam sumber kontemporer adalah "Odonic", korupsi dari Odowicnya yang bersifat Patronimik ("putra Odon"); Di sini juga tidak diketahui mengapa sumber tersebut dipertahankan di dalam bentuk yang salah daripada menggunakan yang benar.[1]

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Adipati Odon dari Kalisz meninggal pada tanggal 20 April 1194. Władysław (yang baru berusia empat tahun) dan saudara-saudaranya ditempatkan di bawah asuhan pamanda paternalnya, Władysław III Laskonogi (saudara tiri Odon), yang bertindak sebagai pemangku takhta di selatan Wielkopolska (Kadipaten diciptakan untuk Odon oleh ayahandanya pada tahun 1182). Kadipaten Kalisz langsung dianeksasi oleh kakeknya, Mieszko III Stary ke wilayahnya.

Pertempuran pertama dengan Władysław III Laskonogi[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1206 Władysław dinyatakan dewasa dan mulai menuntut pemerintahan di wilayahnya. Baginya sangat sulit menerima penyerahan Kadipaten Kalisz (yang oleh pangeran muda itu dipercaya sebagai hak warisannya) oleh pamandanya kepada Henryk Brodaty, Adipati Wrocław, dengan imbalan Lubusz.

Karena tidak dapat mencapai kesepakatan yang menguntungkan dengan pamandanya, Władysław memutuskan untuk mengumumkan perang terbuka melawan Władysław III Laskonogi. Usahanya untuk memecat Adipati Agung sangat didukung oleh sebagian bangsawan Wielkopolska dan Uskup Agung Gniezno, Henryk Kietlicz, yang juga ingin mendapatkan lebih banyak kebebasan dan manfaat bagi Gereja.

Adipati Kalisz[sunting | sunting sumber]

Namun terlepas dari upaya-upaya Władysław dan Uskup Agung Kietlicz (yang bahkan meluncurkan sebuah anatema melawan Władysław III), pemberontakan itu singkat dan tidak berhasil. Keduanya diusir dari negara tersebut; Władysław berlindung di Wrocław di istana Henryk Brodaty, yang meski hubungan baiknya dengan Władysław III Laskonogi, memutuskan untuk sepenuhnya mendukung sang pangeran pemberontak. Setahun kemudian, pada tahun 1207, Henryk Brodaty menyerahkan Kadipaten Kalisz kepada Władysław, tetapi dengan syarat bahwa jika ia dapat memulihkan tanah-tanah selatan Wielkopolska, Kalisz kemudian akan kembali ke Silesia.

Kongres Głogów. Mencoba untuk berdamai dengan Władysław III Laskonogi[sunting | sunting sumber]

Terlepas dari isyarat ini, Henryk Brodaty menolak untuk mendukung Władysław secara militer, mencoba untuk mendamaikan kedua pangeran melalui jalur diplomatik. Pada tahun 1208 diadakan sebuah pertemuan di Głogów, di mana Adipati Wrocław dan Uskup Lubusz dan Poznań merasa bahwa penyelesaian situasi ini adalah tugas yang sulit. Pertemuan berakhir dengan setengah sukses, karena Władysław III Laskonogi berhasil mencapai kesepakatan dengan Uskup Agung Kietlicz, yang dapat kembali ke Gniezno, dan janji restitusi semua barangnya, sebagai imbalan pencabutan anatema. Namun Władysław ditinggalkan tanpa apa-apa.

Kerjasama yang erat dengan Gereja[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Juli 1210, Synod of Borzykowa (pl) diselenggarakan sebagai pertemuan di antara para uskup lokal dan para pangeran, untuk memecahkan masalah bulla Paus Innosensius III, yang bermasalah, yang memulihkan gagasan tentang persatuan Provinsi Seniorat. Kemudian, dibentuk sebuah koalisi di antara Władysław, Leszek Biały (Adipati Agung Polandia sejak tahun 1206) dan Konrad I dari Masovia melawan politik Władysław III Laskonogi dan Mieszko I Plątonogi, Adipati OpoleRacibórz. Juga selama pertemuan tersebut dikonfirmasikan hak istimewa yang diperoleh oleh gereja Polandia di Łęczyca pada tahun 1180, termasuk pengecualian dari pengadilan-pengadilan sekuler.

Leszek I Biały yang ingin memastikan dukungan Gereja, bersama dengan pangeran-pangeran Piast lainnya, kemudian memberikan Hak istimewa Agung, yang menjamin integritas kepemilikan teritorial para Uskup (hak istimewa tidak ditandatangani oleh Henryk Brodaty dan Władysław III Laskonogi, yang kemudian dipatuhi untuk menerima ketentuan yang ada disana). Mieszko I Plątonogi tidak hadir di Borzykowa; dengan dukungan keluarga Gryfici, ia memutuskan untuk memimpin pasukannya dan bergerak ke Kraków, di mana kebingungan di antara warga meninggalkannya di dalam kendali penuh atas ibu kota tanpa berperang dan menjadi Adipati Agung yang baru.

Kebijakan Władysław tentang kerja sama penuh dengan Gereja mengeluarkan bulla oleh Paus Innosensius III pada tanggal 13 Mei 1211, di mana Paus menyatakannya di bawah perlindungannya. Selain itu, ia dengan aktif mendukung ordo-ordo monastik, terutama Sistersien, yang pada tanggal 29 Juli 1210 memberi tanah-tanah di distrik Przemęt. Pada tanggal 20 Oktober 1213 didirikan sebuah biara Sistersien yang baru di Ołobok di atas Sungai Prosna, yang kaya dilengkapi oleh Władysław.

Pada tahun 1215 Władysław turut serta di dalam kongres para pangeran dan uskup di Wolbórz, di mana Adipati Kalisz, bersama dengan para penguasa Piast (pertemuan tersebut juga dihadiri oleh Leszek I Biały, Konrad I dari Masovia dan Kazimierz I dari Opole) setuju untuk memperluas manfaat ekonomi dan hukum bagi Gereja.

Adipati Wielkopolska Selatan. Konflik dengan Henryk Brodaty[sunting | sunting sumber]

Setahun kemudian Uskup Agung Kietlicz mendukung ketentuan Konsili Lateran IV, adalah wewenang kepausan yang diperkuat dan Perang Salib Kelima diorganisir. Juga dan dengan dukungan pangeran Polandia lainnya, Uskup Agung mempromosikan penyerahan tanah-tanah selatan Wielkopolska ke Władysław. Akhirnya, pada tahun 1216 Władysław III Laskonogi memberi keponakannya memerintah di Wielkopolska bagian selatan.

Namun penerimaan tanah di dekat Sungai Obra menciptakan masalah baru bagi Władysław. Sesuai dengan perjanjian tahun 1206 di antaranya dan Henryk Brodaty, Kadipaten Kalisz harus kembali ke Silesia jika Władysław memulihkan warisannya. Selain itu, hubungan baik sebelumnya dengan Uskup Agung Kietlicz juga mulai memburuk, dan ini menyebabkan Władysław berhasil mendapatkan Bulla proteksionis baru dari Paus (dikeluarkan pada tanggal 9 Februari 1217), kali ini untuk melindunginya terhadap tuntutan lokal hierarki Gereja.

Pada tahun 1217 kongres Danków terbukti sangat berbahaya bagi Władysław, karena di sana pamandanya dan Leszek Biały menandatangani sebuah kesepakatan untuk suksesi bersama, yang jelas mengurangi kemungkinan pangeran muda untuk memperolehnya, dengan cara damai, warisan pamandanya.

Pertempuran kedua melawan Władysław III Laskonogi[sunting | sunting sumber]

Kesepakatan Danków (apakah Henryk Brodaty segera bergabung) dan kematian Uskup Agung Kietlicz menyebabkan Władysław III Laskonogi memutuskan untuk menyerang keponakannya, dengan netralitas baik dari penguasa-penguasa Wangsa Piast lainnya. Władysław tidak mampu membela diri dan tanah-tanahnya; tak lama setelah ia melarikan diri ke Hongaria.

Dari tahap awal pengasingan dari Polandia, hampir tidak ada yang diketahui. Terdapat beberapa anggapan bahwa sang pangeran menghadiri ekspedisi Raja András II dari Hongaria ke Palestina. Selanjutnya ia mungkin pergi ke Bohemia dan Jerman, di mana ia mencoba untuk mendukung bantuan para penguasa lokal.

Tiba di Pommern; Penaklukkan Ujście dan Nakło[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1218 Władysław akhirnya tiba di istana Swiãtopôłk II Wiôldżi (mungkin saudara iparnya),[2] yang menginginkan emansipasi politiknya sendiri dan menghancurkan penghormatannya pada Leszek Biały. Swiãtopôłk II menjanjikan Władysław dukungannya untuk merebut kembali warisannya.

Berkat bantuan Adipati Pommern, pada tahun 1223 Władysław dapat menangkap benteng timur laut Ujście. Dua tahun kemudian (pada tahun 1225), ia dapat menolak serangan balik pamandanya dan merebut distrik Nakło.

Fase baru dalam Pertempuran melawan Władysław III Laskonogi. Kekalahan voivode Dobrogost[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1227 Władysław III Laskonogi akhirnya memutuskan untuk langsung menyerang keponakannya. Untuk tujuan ini, ia mengirim pasukan di bawah komando voivode Dobrogost yang kuat, yang mengepung Ujście. Anehnya, voivode tidak hanya gagal menaklukkan kota yang sangat kuat, tetapi Władysław mengejutkan pasukan Dobrogost dan pada tanggal 15 Juli, voivode tersebut benar-benar dikalahkan dan dibunuh. Berkat kemenangan ini, Władysław mampu mengambil sebagian besar Wielkopolska.

Kongres Gąsawa dan konsekuensi tragis. Tanggung jawab atas kematian Leszek Biały[sunting | sunting sumber]

Takut bahwa ia dapat kehilangan semua wilayahnya, Władysław III Laskonogi memutuskan untuk menemukan solusi damai untuk perselisihan dengan keponakannya. Untuk tujuan ini, sebuah konvensi khusyuk para pangeran Piast, uskup dan bangsawan di distrik Kuyavia Gąsawa diadakan pada bulan November 1227. Di antara para pangeran yang membantu pertemuan tersebut adalah Leszek Biały, Henryk Brodaty, Konrad I dari Masovia dan Władysław Odonic. Untuk alasan yang tidak diketahui, pada akhirnya Władysław III Laskonogi tidak muncul di dalam kongres, mungkin karena kepentingannya di sana mungkin diawasi oleh Paul, Uskup Poznań. Selain konflik di Gąsawa ini juga membahas proposal untuk solusi perampasan gelar adipati oleh Świętopełk II Wielki (yang menggunakan kepanikan di Wielkopolska untuk menangkap Nakło, yang termasuk di dalam Władysław).

Pada akhir pertemuan tragis berlangsung pada pagi hari tanggal 24 November, ketika dalam sekejap para pangeran diserang oleh Pommern, yang membunuh Leszek Biały dan Henryk Brodaty. Dengan sumber dan historiografi, penyebab utama pembunuhan tersebut terletak pada Władysław Odonic[3], walaupun terdapat beberapa yang percaya bahwa Adipati Świętopełk II juga terlibat di dalam kejahatan tersebut (namun beberapa sejarahwan cenderung membebaskan Władysław dari bagian manapun di dalam serangan itu).

Hubungan persahabatan dengan Konrad I dari Masovia. Pertikaian baru dengan Władysław III Laskonogi[sunting | sunting sumber]

Peristiwa Gąsawa memimpin situasi yang sangat rumit di Polandia, dan membawa sedikit manfaat bagi Władysław dalam konfliknya dengan pamandanya. Pada awal tahun 1228 Władysław III Laskonogi, dengan bantuan pasukan Silesia, berhasil mengalahkan keponakannya dalam keadaan yang tidak diketahui, membuatnya dipenjarakan. Namun Adipati Wielkopolska tidak dapat menggunakan kesuksesan ini, karena bahkan pada tahun yang sama, Władysław, berkat ketidakhadiran pamandanya di Małopolska, berhasil melarikan diri ke Płock, di mana ia menjalin hubungan persahabatan dengan Konrad I dari Masovia.

Pemecatan Władysław III Laskonogi dari Wielkopolska dan kematiannya[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1229 Władysław dan Konrad I dari Masovia mengambil tindakan terpadu melawan Władysław III Laskonogi. Odonic kemudian berhasil mengendalikan wilayah pamandanya. Yang kurang berhasil adalah partisipasi Konrad I, yang pasukannya berhasil mengepung Kalisz. Władysław III Laskonogi akhirnya tidak dapat membela diri dan segera setelah ia melarikan diri ke Racibórz di Silesia. Kesuksesan Władysław Odonic telah selesai, tetapi risikonya tetap ada: pada musim semi tahun 1231 Henryk Brodaty meluncurkan sebuah ekspedisi melawan Wielkopolska dengan tujuan mengambalikan Władysław III Laskonogi, tetapi segera setelah pasukan Silesia dikalahkan di dinding Gniezno.

Pada tanggal 3 November 1231 Władysław III Laskonogi tiba-tiba meninggal, rupanya dibunuh oleh seorang gadis Jerman yang ingin diperkosanya. Hal ini membawa sedikit perubahan dalam situasi Władysław, karena sebelum kematian pamandanya, semua haknya atas warisan diteruskan ke Henryk Brodaty.

Kebijakan kerjasama dengan Gereja. Pemberontakan para bangsawan pribumi[sunting | sunting sumber]

Karena ingin menetralisir pengaruh Silesia, Władysław memulai sebuah kebijakan yang mendekat ke Gereja. Pada tahun 1232, ia memberikan hak istimewa kepada Uskup Poznań di mana semua subyek Keuskupan dengan barang-barang dikecualikan dari penghormatan kepada Kadipaten. Juga Uskup Paul diizinkan untuk mencetak koinnya sendiri.

Namun kebijakan penyerahan diri terhadap gereja ini berdampak negatif di kalangan bangsawan, yang pada tahun 1233 memberontak terhadapnya, dan juga menawarkan Kadipaten Wielkopolska kepada Henryk Brodaty. Berkat kepasifan Henryk I, pemberontakan itu gagal. Ketidakpedulian Henryk I terhadap Wielkopolska sangat bermanfaat bagi Władysław, yang memperoleh persetujuan dari Adipati Silesia dari semua tuntutannya atas warisan Władysław III Laskonogi.

Kesimpulan dari perdamaian memungkinkan Władysław dan Henryk II Pobożny (putra dan ahli waris Henryk) berpartisipasi bersama dengan Konrad I dari Masovia di dalam ekspedisi yang diselenggarakan oleh Ordo Teutonik melawan Prusia selama tahun 1233–1234.

Pertempuran melawan Henryk Brodaty. Kehilangan setengah dari Wielkopolska[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1234 perdamaian yang baru saja mereka simpulkan tiba-tiba hancur, dan permusuhan di antara Henryk Brodaty dan Władysław Odonic diperbarui. Kali ini Adipati Silesia dipersiapkan dengan baik, dan tanpa hambatan besar ia merebut bagian selatan Wielkopolska. Władysław kemudian dipaksa untuk membicarakan perdamaian dengan mediasi Uskup Paul dari Poznań dan Uskup Agung Pełka dari Gniezno. Ketentuan perjanjian tersebut, yang diterbitkan pada tanggal 22 September 1234 sangat tidak menguntungkan bagi Odonic, yang harus menyerahkan semua wilayah dari selatan dan barat Sungai Warta, yang mencakup Kalisz, Santok, Międzyrzecz dan Śrem.

Gembira atas mediasinya, Władysław memperluas Keuskupan Agung Pełka kekebalan yang diberikan ke gereja Poznań pada tahun 1232 juga ke Keuskupan Agung Gniezno.

Dengan ratifikasi kesepakatan yang tidak menguntungkan pada tanggal 26 Juni 1235, kedua belah pihak tampak sadar bahwa pecahnya perang baru hanya menjadi masalah waktu saja.

Pertempuran kedua melawan Henryk Brodaty[sunting | sunting sumber]

Perang terjadi lagi pada akhir tahun 1235, ketika Władysław (menggunakan kerusuhan yang disebabkan oleh pemerintahan brutal di Śrem di hadapan Gubernur yang ditunjuk oleh Henryk Brodaty, Pangeran Borzivoj dari Bohemia), dengan licik berusaha untuk memulihkan bagian Wielkopolska. Ekspedisi itu berakhir dengan beberapa hasil (Śrem dipulihkan dan Borzivoj terbunuh di medan perang); namun pembalasan terhadap pasukan Silesia segera tiba di Gniezno.

Władysław, yang memiliki hubungan baik dengan Gereja, memulai upayanya ke Roma dengan Paus Gregorius IX untuk pembatalan perjanjian tahun 1234 dan keputusan Henryk I untuk menariknya dari Wielkopolska dengan paksa. Pada tahun 1236 Paus memerintahkan Uskup Agung Pełka untuk membuat sebuah komite guna menyelesaikan perselisihan sekali untuk selamanya. Keputusan mereka menguntungkan Henryk, dan setelah demonstrasi oleh Władysław, perguruan tinggi menghasilkan sebuah dokumen yang membatalkan perjanjian tahun 1234, yang pada gilirannya ditolak oleh Henryk I.

Pada tahun 1237 permusuhan kembali terjadi. Akibatnya, Władysław kehilangan castellanie Ladzka. Hanya setelah campur tangan utusan paus, William dari Modena, kedua belah pihak setuju untuk berdamai.

Hubungan dengan Henryk II Pobożny. Kematian[sunting | sunting sumber]

Kematian Henryk Brodaty pada tanggal 19 Maret 1238 tidak mengakhiri konflik dengan para pangeran Silesia karena putra dan ahli waris Henryk, Henryk II Pobożny mempertahankan tuntutannya atas Wielkopolska. Pada tahun 1239 sebuah perang baru pecah dan sekali lagi Władysław dikalahkan. Kali ini, ia kehilangan sisa Wielkopolska, kecuali Ujście dan Nakło (namun sejarahwan kemudian seperti Kasimir Jasiński dan Krzysztof Ożóg menyangkal fakta ini, percaya bahwa setelah perang tahun 1239 Władysław tinggal di Gniezno dan Poznań sampai kematiannya namun kehilangan Ujście dan Nakło).

Władysław Odonic meninggal pada tanggal 5 Juni 1239 dan dimakamkan di Katedral Poznań.

Pernikahan dan keturunan[sunting | sunting sumber]

Di antara tahun 1218/20 Władysław menikahi Jadwiga (meninggal 29 Desember 1249), yang asal usulnya diperdebatkan di antara para sejarahwan dan sumber-sumber. Menurut beberapa sumber,[4] asal usulnya tidak diketahui; namun sejarahwan lain percaya bahwa ia memiliki keturunan Pommern dan Moravian: ia bisa jadi putri Adipati Mściwój I,[5][6] atau anggota Wangsa Premyslid.[7][8] Mereka memiliki enam orang anak:

  1. Jadwiga (1218/20 – 8 Januari setl. 1234), menikah skt. tahun 1233 dengan Adipati Kazimierz I dari Kuyavia.[9]
  2. Przemysł I (5 Juni 1220/4 Juni 1221 – Juni 1257).
  3. Bolesław Pobożny (1224/27 – 14 April 1279).
  4. Salomea (skt. 1225 – April 1267?) menikah tahun 1249 dengan Adipati Konrad I dari Głogów.
  5. Ziemomysł (1228/32 – 1235/36).[10]
  6. Eufemia (skt. 1230 – 15 Februari setl. 1281), menikah tahun 1251 dengan Adipati Władysław dari Opole.

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ K. Jasiński, Genealogia Piastów wielkopolskich. Potomstwo Władysława Odonica, [in:] Nasi Piastowie, "Kronika Miasta Poznania" 1995, No 2, p. 37.
  2. ^ Swantopolk II's first (or second according to some sources) wife Euphrosyne is identified as a daughter of Odon of Poznań, but this is disputed among historians and web sources.
  3. ^ Gerard Labuda: Historia Kaszubów w dziejach Pomorza (The history of Kashubians within history of Pomerania) t.1 Czasy średniowieczne (vol.1 Middle ages), Gdańsk 2006, p. 517.
  4. ^ POLAND
  5. ^ Kazimierz Jasiński, Genealogia Piastów wielkopolskich. Potomstwo Władysława Odonica, pp. 38-39, later additions made in Uzupełnienia do genealogii Piastów, "Studia Źródłoznawcze" No 5 (1960), p. 100.; Oswald Balzer, Genealogia Piastów, Kraków 1895, p. 221; Włodzimierz Dworzaczek, Genealogia, Warsaw 1959, tab. 2, p. 17.
  6. ^ Marek, Miroslav. "Complete Genealogy of the House of Piast". Genealogy.EU.  Hapus pranala luar di parameter |publisher= (bantuan)[rujukan terbitan sendiri][butuh sumber yang lebih baik]
  7. ^ Norbert Mika, Imię Przemysł w wielkopolskiej linii Piastów. Niektóre aspekty stosunków książąt wielkopolskich z Czechami do połowy XIII wieku, [in:] Przemysł II. Odnowienie Królestwa Polskiego edited by Jadwiga Krzyżaniakowej, Poznań 1997, pp. 247-255; Krzysztof Ożóg, Władysław Odonic Plwacz [in:] Piastowie-Leksykon Biograficzny, Kraków 1999, p. 133.
  8. ^ Władysław Odonic Plwacz
  9. ^ Parentage disputed. D. Karczewski, W sprawie pochodzenia Jadwigi, pierwszej żony księcia kujawskiego Kazimierza Konradowica, [in:] Europa Środkowa i Wschodnia w polityce Piastów, red. K. Zielińska-Melkowska, Toruń 1997, pp. 235-240.
  10. ^ Parentage disputed. K. Jasiński, Genealogia Piastów wielkopolskich. Potomstwo Władysława Odonica, pp. 44-45
Władysław Odonic
Lahir: skt. 1190 Wafat: 5 Juni 1239
Didahului oleh:
Henryk Brodaty
Adipati Kalisz
1207–1217
Diteruskan oleh:
Władysław III Laskonogi
Didahului oleh:
Władysław III Laskonogi
Adipati Poznań
1216–1217
Adipati Wielkopolska
(sejak 1234 hanya di bagian utara)

1229–1239
Diteruskan oleh:
Przemysł I dan
Bolesław Pobożny
Adipati Poznań
1229–1234
Diteruskan oleh:
Henryk Brodaty
Adipati Kalisz
1229–1234
Adipati Gniezno
1229–1239
Diteruskan oleh:
Przemysł I dan
Bolesław Pobożny