Kazimierz II Sprawiedliwy

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Kazimierz II yang Adil
Potret Kazimierz II dari abad ke-19 oleh Jan Matejko
Potret Kazimierz II dari abad ke-19 oleh Jan Matejko
Adipati Agung Polandia
Periode 1177–1191
1191–1194
Pendahulu Mieszko III Stary
Pengganti Leszek Biały
Adipati Masovia
Periode 1186–1194
Pendahulu Leszek
Pengganti Leszek Biały
Lahir skt. 1138
Mangkat 5 Mei 1194 [usia 56]
Kraków
Pemakaman Katedral Wawel, Kraków
Wangsa Wangsa Piast
Ayah Bolesław III
Ibu Salomea dari Berg
Pasangan Helena dari Znojmo
Anak
Maria, Putri Agung Kiev
Kazimierz
Bolesław
Odon
Adelajda
Leszek Biały
Konrad I dari Masovia

Kazimierz II yang Adil (bahasa Polandia: Kazimierz II Sprawiedliwy) (1138 – 5 Mei 1194) adalah seorang Adipati Małopolska di Wiślica pada tahun 1166–1173, dan di Sandomierz setelah tahun 1173. Ia menjadi penguasa atas Provinsi Seniorat Polandia di Kraków, dan dengan demikian merupakan Adipati Agung Polandia pada tahun 1177; ia memangku jabatan tersebut hingga kematiannya, terputus sekali oleh kakandanya, Mieszko III Stary. Pada tahun 1186, Kazimierz juga mewarisi Kadipaten Masovia dari keponakannya, Leszek, menjadi nenek moyang cabang Masoni dari keluarga kerajaan Piast, kakek buyut raja Polandia kemudian Władysław yang Pendek. Gelar "yang adil" tidak kontemporer dan hanya muncul di abad ke-16.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Kazimierz, yang keenam dari keempat putra Bolesław III, Adipati Polandia dan istri keduanya Salomea, putri Comte Henryk dari Berg, lahir pada tahun 1138, mungkin di ambang kematian ayahandanya. Mungkin juga ia dilahirkan tak lama kemudian, dan akibatnya anumerta.[1] Mungkin inilah alasan bahwa di dalam Testamen Bolesław III, ia dihilangkan dan ditinggalkan tanpa tanah.

Selama tahun-tahun pertamanya, Kazimierz dan saudarinya, Agnieszka (lahir tahun 1137) tinggal dengan ibunda mereka Salomea di tanah jandanya Łęczyca. Di sana, pangeran muda itu tetap jauh dari perselisihan saudara-saudaranya, Bolesław Kędzierzawy dan Mieszko III Stary dengan kakanda tiri mereka, Adipati Agung Władysław II, yang mencoba menyatukan kembali seluruh Polandia di bawah pemerintahannya dan pada tahun 1146 akhirnya diusir.

Salomea dari Berg meninggal pada tahun 1144. Kazimierz dan Agnieszka diasuh oleh kakanda mereka, Bolesław IV, yang telah bergelar adipati agung. Meskipun di bawah asuhannya pangeran muda itu merasa aman, ia tidak terjamin dapat menerima bagian warisan paternal di masa depan. Ketika pada tahun 1154 ia mencapai usia dewasa (sesuai dengan standar pada waktu itu) untuk mengendalikan tanah keluarga, ia tetap tidak memiliki apa-apa. Lebih buruk lagi, tiga tahun kemudian (1157) nasibnya diputuskan dalam kampanye sukses Polandia Friedrich Barbarossa, yang datang membantu Władysław II dan putra-putranya. Sebagai bagian dari perjanjian Bolesław yang harus dipenuhi dengan Barbarossa, Kazimierz dikirim ke Jerman sebagai seorang sandera untuk menjamin kesetiaan saduaranya kepada Kaisar.

Nasib Kazimierz di istana kerajaan tidak diketahui. Ia kembali ke Polandia sebelum tanggal 21 Mei 1161, karena hari itu ia disebutkan dalam sebuah dokumen dengan dua saudaranya, Bolesław IV dan Henryk dari Sandomierz. Sejauh ini, Kazimierz belum menerima tanah dari kakandanya.

Adipati di Wiślica[sunting | sunting sumber]

Situasi berubah pada tahun 1166, ketika saudaranya Henryk terbunuh di dalam pertempuran selama Perang Salib Prusia; tanpa keturunan, di dalam wasiatnya ia menunjuk Kazimierz sebagai ahli waris tunggal di wilayahnya Małopolska Kadipaten Sandomierz. Namun Adipati Agung Bolesław IV memutuskan untuk membagi kadipaten itu menjadi tiga bagian: yang terbesar (termasuk ibukota, Sandomierz) kepadanya; yang kedua (tanap nama) kepada Mieszko III dan hanya bagian ketiga, distrik kecil Wiślica, diberikan kepada Kazimierz.

Marah dan kecewa dengan keputusan sang Adipati Agung, Kazimierz memberontak melawannya, dengan dukungan saudaranya, Adipati Mieszko III Stary, bangsawan Jaksa Gryfita dan Sviatoslav, putra Piotr Włostowic, serta Uskup Agung Jan dari Gniezno dan Uskup Gedko dari Kraków; juga hampir seluruh Małopolska ada di pihaknya. Tindakan cepat Bolesław akhirnya menghentikan pemberontakan tersebut. Pada akhirnya, Kazimierz hanya mampu mempertahankan Wiślica. Pada tahun 1172, Mieszko III Stary memberontak terhadap sang Adipati Agung, dan mencoba membujuk adiknya untuk bergabung dengannya. Untuk alasan yang tidak diketahui, Kazimierz menolak untuk barpartisipasi.

Akuisisi Polandia Kazimierz :
  Kadipaten Wiślica (1166)
  Kadipaten Sandomierz (1173), Provinsi Seniorat di Kraków dengan Tanah Łęczyca (1177), Kadipaten Masovia (1186), Drohiczyn (1191)
  Gniezno dan Kalisz, ditaklukkan oleh Mieszko Stary pada tahun 1181

  Wielkopolska (Poznań) dan Silesia (Wrocław)

Bolesław IV meninggal pada tahun 1173 dan sesuai dengan prinsip Senioritas Agnatik ia digantikan oleh saudaranya, Mieszko III Stary sebagai Adipati Agung. Ia memutuskan untuk memberikan sisa kadipaten Sandomierz kepada Kazimierz, satu-satunya saudaranya yang masih hidup yang akhirnya dapat menerima gelar keharyapatihan, yang oleh mendiang Adipati Agung dirampas secara tidak sah.

Memberontak melawan Mieszko III Stary[sunting | sunting sumber]

Pemerintahan kuat dan diktator Adipati Agung menyebabkan ketidakpuasan yang mendalam di antara kaum bangsawan Małopolska. Kali ini pemberontakan baru yang disiapkan pada tahun 1177 memiliki peluang kemenangan yang nyata. Pemberontakan tersebut, selain para Jutawan, dihitung dengan dukungan Gedko, Uskup Kraków, putra sulung Mieszko Odon, putra mantan Adipati Agung Władysław II, Adipati Bolesław I Wysoki dari Silesia dan Kazimierz. Alasan tentang penyertaannya dalam pemberontakan, setelah didamaikan dengan Mieszko tidak diketahui.

Pertarungan atas kekuatan tertinggi memiliki jalan yang cukup aneh: Mieszko, benar-benar terkejut oleh pemberontak di Kadipaten Wielkopolska miliknya, mundur ke Poznań, di mana ia tinggal selama hampir dua tahun bertempur sengit dengan putranya Odon. Akhirnya, ia dikalahkan dan terpaksa melarikan diri. Adipati Bolesław I Wysoki gagal menaklukkan Kraków dan Provinsi Seniorat, karena ia sendiri terjebak di dalam konflik dalam Silesia dengan saudaranya, Mieszko I Plątonogi dan putranya sendiri Jarosław; segera dikalahkan, ia meminta bantuan Kazimierz. Setelah sukses beraksi di Silesia, ia berbaris ke Kraków, yang dengan cepat ditaklukkan. Kazimierz, sekarang Adipati Kraków, memutuskan untuk menyimpulkan sebuah perjanjian di mana Bolesław I Wysoki mendapatkan otoritas penuh atas Dolny Śląsk di Wrocław, sebagai imbalan Kazimierz memberikan kepada Mieszko Plątonogi distrik-distrik Małopolska Bytom, Oświęcim dan Pszczyna sebagai hadiah untuk anak angkat Kazimierz yang bernama sama : Kazimierz I dari Opole, putra tunggal Mieszko I Plątonogi.

Adipati Agung Polandia[sunting | sunting sumber]

Pemberontakan pada tahun 1177 melawan Adipati Agung Mieszko Stary berakhir dengan suksesu penuh bagi Kazimierz, yang tidak hanya menaklukkan Kraków (termasuk distrik-distrik Sieradz dan Łęczyca) yang mendapatkan gelar keharyapatihan, namun juga berhasil memperpanjang kedaulatannya sebagai raja Polandia di Silesia (kemudian dibagi di antara tiga putra Władysław II, Bolesław I Wysoki, Mieszko I Plątonogi dan Konrad Laskonogi serta putra Bolesław, Jarosław dari Opole), Wielkopolska (dipimpin oleh Odon), Masovia dan Kuyavia (dipimpin oleh Adipati Leszek, yang saat itu masih bocah dan di bawah asuhan ibundanya dan voivode Żyrona, salah satu pengikut Kazimierz). Di pantai Baltik, Pomerelia (Gdańsk Pommern) dipimpin oleh Adipati Sambor I sebagai vasal Polandia.

Namun Mieszko Stary bekerja secara intensif untuk kepulangannya, mula-mula di Bohemia, kemudian di Jerman dan di Kadipaten Pommern. Untuk mencapai ambisinya untuk memberikan hak keturunan ke takhta Kraków (dan dengan ini Seniorat) kepada keturunannya, Kazimierz memanggil sekelompok bangsawan Polandia di Łęczyca pada tahun 1180. Ia memberikan hak istimewa kepada bangsawan dan Gereja, mengangkat sebuah pajak atas keuntungan imam dan melepaskan haknya atas tanah para mendiang uskup. Dengan tindakan ini, ia memenangkan penerimaan prinsip suksesi turun-temurun ke Kraków, meskipun masih memerlukan waktu lebih dari seabad untuk memulihkan kerajaan Polandia.

Namun dalam waktu kurang dari setahun setelah majelis Łęczyc, pada paruh pertama tahun 1181, Mieszko Stary dengan bantuan saudara Adipati Sambor Mściwój I dari Pommern menaklukkan tanah-tanah timur Wielkopolska Gniezno dan Kalisz dan berhasil meyakinkan putranya Odon untuk menyerah (menurut beberapa sejarahwan, Odon kemudian menerima dari ayahandanya, tanah-tanah Wielkopolska Obra selatan). Pada saat yang sama, Adipati Leszek dari Masovia memutuskan untuk melepaskan diri dari pengaruh Kazimierz. Ia menamakan putra Mieszko Stary, Mieszko Młodszy gubernur Masovia dan Kuyavia, dan dengan ini diam-diam membuat janji tentang suksesi atas tanah-tanah tersebut.

Masalah luar negeri[sunting | sunting sumber]

Untuk alasan yang tidak diketahui, Kazimierz tidak bereaksi terhadap kejadian ini dan hanya memutuskan untuk mendapatkan kewibawaanya di Małopolska. Sebuah pertemuan diplomatik terjadi pada tahun 1184 di istana Kaisar Friedrich Barbarossa dimana Kazimierz untuk menolak tindakan Mieszko Stary dan untuk mempertahankan kekuasaan atas seluruh Polandia, bersumpah setia kepada Barbarossa dan membayarnya upeti yang besar.

Isu yang terpenting selama masa pemerintahan Kazimierz di samping konflik dengan saudaranya Mieszko adalah masalah kebijakan diplomatik terhadap negara-negara tetangga Rusia di timur. Tugas pertama sebelum ia menjadi Adipati Agung adalah usahanya untuk menciptakan ikatan dengan Dinasti Rurik Pangeran Agung Kiev, yang sangat terkait dengan para mantan Adipati Agung dengan putri-putri Kiev (Bolesław Kędzierzawy dengan Wierzchosława dari Novgorod dan Mieszko Stary deengan Eudoksja dari Kiev). Untuk tujuan ini, pada bulan November 1178 Kazimierz mengatur pernikahan putrinya Maria dengan Pangeran Vsevolod IV Svyatoslavich.[2]

Intervensi besar pertamanya di dalam urusan Rusia terjadi pada tahun 1180, ketika pada awal perselisihan antara Pangeran Vasilko, Pangeran Shumsk dan Drohiczyn (menantu mendiang Bolesław Kędzierzawy) dan Leszek dari Masovia untuk wilayah Volhynia di Volodymyr-Volynsky, sang Adipati Agung mendukung yang pertama. Perang berakhir dengan keberhasilan Kazimierz, yang menaklukkan Volodymyr dan Brest, sementara Vasylko memegang tanah di Drohiczyn.

Perang tersebut tidak secara pasti diselesaikan mengenai masalah kepemilikan Brest, yang diberikan sebagai warisan kepada Pangeran Sviatoslav, sepupu Vasilko dan juga keponakan Kazimierz (putra saudarinya Agnieszka). Pada tahun 1182 pemberontakan lainnya pecah melawan pemerintahan Svyatoslav, namun berkat campur tangan Kazimierz, ia dipulihkan di atas takhta. Tanpa ragu, tak lama setelah Kazimierz melihat bahwa situasinya tidak stabil, ia akhirnya memutuskan untuk memberikan kekuatan kepada saudara Sviatoslav, Roman.

Pada tahun 1187 Pangeran Yaroslav Osmomysl dari Halych meninggal, di mana sebuah perjuangan panjang untuk suksesi dimulai. Awalnya, otoritas atas kerajaan diambil oleh putranya yang lebih muda, Oleg, namun tak lama kemudian ia dibunuh oleh Boyar dan Halych diambil oleh putra sulung Yaroslav, Vladimir. Pemerintahan Vladimir juga jauh dari stabilitas, situasi yang digunakan oleh Pangeran Roman dari Brest, yang dengan bantuan pamandanya Kazimierz, memecatnya dan mengambil kendali penuh atas Halych.

Vladimir yang kalah melarikan diri ke Kerajaan Hongaria di bawah perlindungan Raja Béla III (kerabatnya; nenek paternal Vladimir adalah seorang putri Hongaria), yang memutuskan untuk mengirim pasukannya ke Halych. Roman melarikan diri ke Kraków dan Vladimir, untuk balas dendam menyerang Małopolska. Namun tak lama kemudian Béla III memutuskan untuk menyertai Halych ke Hongaria, dan sekali lagi memecat Vladimir, yang digantikan sebagai Pangeran Halych oleh putra kedua Raja, András. Perang berlanjut sampai dua tahun kemudian, ketika Kazimierz mengikuti instruksi dari Kaisar Friedrich Barbarossa, yang telah memutuskan untuk membantu Vladimir setelah ia menyatakan dirinya sebagai bawahannya, dan memulihkan kewibawaannya atas Halych.

Politik dalam negeri[sunting | sunting sumber]

Kazimierz II di dalam Sarmatiae Europeae descriptio, Alexander Gwagnin, skt. 1578

Pada tahun 1186 Adipati Leszek dari Masovia meninggal. Sebelum kematiannya, Adipati yang sakit memutuskan untuk menyerahkan seluruh tanahnya kepada Adipati Agung Kazimierz. Meskipun sebelumnya, Leszek telah menjanjikan warisan kepada pamandanya Mieszko Stary, proses diktatornya berubah pikiran dan memutuskan untuk memilih Kazimierz. Namun tak lama setelah kematian Leszek, Mieszko menduduki tanah Kuyavia sampai ke Sungai Vistula, dan Kazimierz hanya dapat menguasai Masovia. Namun demikian, berkat warisan Masovia, Kazimierz secara langsung menguasai bagian utama Polandia.

Keterlibatan Kazimierz di dalam urusan Rusia digunakan pada tahun 1191 oleh Mieszko Stary, yang berhasil mengendalikan Kastil Wawel di Kraków, merebut gelar keharyapatihan dan kendali atas Provinsi Seniorat. Segera ia menyatakan Kraków sebuah fief turun-temurun kepada keturunannya sendiri, menerapkan putranya Mieszko Młodszy sebagai gubernur. Konflik tersebut akhirnya berakhir dengan damai, saat Kazimierz – kembali dari Rusia – mendapatkan kembali biukota tanpa perlawanan, setelah Mieszko Młodszy lolos dari sisi ayahandanya.

Kazimierz berencana mendirikan sebuah universitas di Kraków dan telah mulai membangun gedung tersebut, namun kematiannya yang mendadak menolak rencananya. Universitas Jagiellonian saat ini tidak didirikan sampai tahun 1364 oleh Raja Kazimierz III dari Polandia sebagai kedua yang tertua di Eropa Tengah dan Timur (setelah Universitas Charles di Praha).

Tujuan terakhir pemerintahan Kazimierz adalah pada awal tahun 1194, saat ia mengadakan ekspedisi melawan Jātvingi Baltik. Ekspedisi berakhir dengan sukses penuh, dan Kazimierz kembali dengan kemenangan ke Kraków. Setelah perjamuan diadakan untuk merayakan kepulangannya, Kazimierz tiba-tiba meninggal pada tanggal 5 Mei 1194. Beberapa sejarahwan percaya bahwa ia telah diracuni. Ia digantikan sebagai Adipati Agung oleh putra tertuanya yang masih hidup, Leszek Biały, yang seperti ayahandanya harus menghadapi tentangan kuat Mieszko Stary. Ia mungkin dimakamkan di Katedral Wawel.[3]

Hubungan dengan Gereja[sunting | sunting sumber]

Selama masa pemerintahannya, Kazimierz sangat murah hati kepada Gereja, terutama dengan biara-biara Sistersien di Wąchock, Jędrzejów, Koprzywnica dan Sulejów; dengan Kanon Makam Suci di Miechów dan Kanon di Czerwińsk nad Wisłą dan Trzemeszno dan Ordo Ksatria Hospitaller di Zagość. Ia juga mencoba untuk memperluas kultus Santo Florianus, yang jenazahnya dibawa ke Kraków oleh Uskup Gedko.

Pernikahan dan keturunan[sunting | sunting sumber]

Di antara tahun 1160-1165 (namun tidak lebih dari tahun 1166, Kazimierz menikahi Helena (skt. 1140/42 – skt. 1202/06), putri Adipati Konrad II dari Znojmo, pengikut cabang kadet Moravia Wangsa Přemyslid. Mereka memiliki tujuh orang anak :

  1. Seorang putri (namanya tidak diketahui) (lahir sebelum 1167), menikah di antara 11 Oktober dan 24 Desember 1178 dengan Pangeran Vsevolod IV Svyatoslavich[4].
  2. Kazimierz (skt. 1162 – 2 Februari[5] atau 1 Maret 1167), dinamakan sama seperti ayahandanya.
  3. Bolesław (skt. 1168/71 – 16 April 1182/83), mungkin dinamakan sama seperti kakek paternalnya, Bolesław III, meskipun kemungkinan sesungguhnya ia dinamakan untuk menghormati pamandanya, Bolesław Kędzierzawy.[6] Ia meninggal karena kecelakaan, setelah terjatuh dari sebuah pohon. ia diduga dimakamkan di Katedral Wawel.[7]
  4. Odon (1169/84 – meninggal semasa bocah). Ia mungkin dnamakan seperti Odon Mieszkowic atau Santo Odon dari Kluni.[8][9]
  5. Adelajda (skt. 1177/84 – 8 Desember 1211), pendiri biara Santo Yakobus di Sandomierz.
  6. Leszek Biały (skt. 1184/85[10] – 24 November 1227).
  7. Konrad (skt. 1187/88[11] – 31 Agustus 1247).

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ K. Jasiński: Rodowód pierwszych Piastów, p. 265
  2. ^ Through Maria's great-granddaughter Kunigunda of Slavonia, Casimir was a direct ancestor of the last Přemyslid Kings of Bohemia and the Holy Roman Emperors of the Luxemburg dynasty.
  3. ^ Following the reports of Jan Długosz. According to K. Jasiński: Rodowód pierwszych Piastów, p. 265, this seems very likely.
  4. ^ Dobosz, Józef (2014). Kazimierz II Sprawiedliwy. Poznań: Wydawnictwo Poznańskie. hlm. 267. ISBN 978-83-7177-893-3. 
  5. ^ K. Jasiński: Rodowód Piastów małopolskich i kujawskich, Poznań–Wrocław 2001, p. 14.
  6. ^ K. Jasiński: Rodowód Piastów małopolskich i kujawskich, Poznań–Wrocław 2001, p. 15.
  7. ^ K. Jasiński: Rodowód Piastów małopolskich i kujawskich, Poznań–Wrocław 2001, p. 16.
  8. ^ K. Jasiński: Rodowód Piastów małopolskich i kujawskich, p. 247.
  9. ^ S. Pelczar: Władysław Odonic. Książę wielkopolski, wygnaniec i protektor Kościoła (ok. 1193-1239), Editorial Avalon, Kraków 2013, pp. 62–64.
  10. ^ K. Jasiński: Rodowód Piastów małopolskich i kujawskich, pp. 23-25.
  11. ^ K. Jasiński: Rodowód Piastów małopolskich i kujawskich, pp. 30-32.

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • Jasiński K., Rodowód pierwszych Piastów, Poznań 2004, ISBN 83-7063-409-5.
  • Jasiński K., Rodowód Piastów małopolskich i kujawskich, Poznań–Wrocław 2001, ISBN 83-913563-5-3.
Kazimierz II Sprawiedliwy
Lahir: 1138 Wafat: 5 Mei 1194
Didahului oleh:
Bolesław Kędzierzawy
Adipati Sandomierz
1173–1194
Diteruskan oleh:
Leszek Biały
dan Konrad
Didahului oleh:
Mieszko III Stary
Adipati Agung Polandia
1177–1191
Diteruskan oleh:
Mieszko III Stary
Didahului oleh:
Mieszko III Stary
Adipati Agung Polandia
1191–1194
Diteruskan oleh:
Leszek Biały
Didahului oleh:
penciptaan baru
Adipati Kalisz
1177–1182
Diteruskan oleh:
Mieszko III Stary
Didahului oleh:
penciptaan baru
Adipati Gniezno
1177–1182
Diteruskan oleh:
Mieszko III Stary
Didahului oleh:
Leszek
Adipati Masovia
1186–1194
Diteruskan oleh:
Leszek Biały
dan Konrad