Władysław dari Opole

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Władysław Opolski

Władysław dari Opole (bahasa Polandia: Władysław opolski) (skt. 1225 – 27 Agustus/13 September 1281/2) merupakan seorang Adipati Kalisz selama tahun 1234–1244, Adipati Wieluń dari tahun 1234 sampai 1249 dan Adipati OpoleRacibórz dari tahun 1246 sampai kematiannya.

Władysław adalah putra kedua Kazimierz I dari Opole dan istrinya, Wiola, yang diduga berasal dari Bulgaria.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Pada saat kematian ayahandanya pada tahun 1230, baik Władysław dan kakandanya, Mieszko II Otyły masih bocah; oleh karena itu, mereka ditempatkan di bawah asuhan ibunda mereka Wiola dan Henryk Brodaty, Adipati Wrocław. Pada tahun 1234 Henryk Brodaty yang ingin memiliki kekuasaan penuh atas Opole, memindahkan adipati-adipati muda tersebut ke Kalisz, tanpa menghapus hak waris mereka. Empat tahun kemudian, Mieszko II Otyły mencapai usia dewasa dan Henryk II Pobożny (putra dan ahli waris Henryk Brodaty), dipaksa untuk memberinya pemerintahan atas Opole-Racibórz. Meskipun demikian, Władysław dan ibundanya Wiola tetap tinggal di Kalisz, dimana ia bertindak sebagai pemangku takhta atas namanya sampai tahun 1241, ketika Władysław dinyatakan dewasa dan mampu memerintah sendiri.

Władysław, Adipati Opole, Wieluński, Kujawski dan Dobrzyński, berjanji untuk membantu Pangeran Alexander, menantunya.

Kematian Henryk II Pobożny di dalam Pertempuran Legnica (1241) membahayakan pemerintahan Władysław di Kalisz dan Wieluń; Kerugian pasti tanah ini tampaknya hanya masalah waktu, berkat tuntutan Przemysł I, yang ingin memulihkan tanah tersebut. Akhirnya, Władysław kehilangan Kalisz pada tahun 1244 dan Wieluń lima tahun kemudian pada tahun 1249.

Pada tahun 1246 Mieszko II Otyły meninggal tanpa keturunan, meninggalkan surat wasiatnya seluruh wilayahnya kepada saudaranya Władysław. Segera setelah itu, adipati yang baru gagal mempertahankan benteng Lelów di tangannya, yang diakuisisi oleh Mieszko II tiga tahun sebelumnya. Meskipun awal pemerintahannya yang buruk, Władysław membuat manuver terampil dengan kadipaten Piast lainnya, yang memungkinkannya memeprtahankan perbatasannya. Pada paruh pertama abad ke-13, hubungan Władysław dengan Adipati Wielkopolska dinormalisasikan. Władysław akhirnya melepaskan hak warisnya atas Kalisz dan Wieluń, dan sebagai bagian dari aliansi barunya dengan Wielkopolska, ia menikahi Eufemia, saudari Przemysł I.

Tak lama setelah pernikahannya, Władysław, seperti adipati-adipati Wangsa Piast lainnya, berperang di antara Hongaria dan Bohemia setelah kepunahan Wangsa Babenberg. Pada awalnya, Adipati Opole-Racibórz mendukung bangsa Hongaria, Bolesław V Wstydliwy dalam serangannya ke Opawa dan Głubczyce. Namun pada tahun 1255, untuk alasan yang tidak diketahui, Władysław berganti sisi dan mendukung Raja Ottokar II dari Bohemia, dan pada tahun 1260 sang adipati secara pribadi ikut serta dalam Pertempuran Kressenbrunn melawan bangsa Hongaria. Perubahan aliansi ini segera membawa manfaat nyata bagi Władysław, dalam bentuk peraturan di perbatasan antara kadipatennya dan Kerajaan Bohemia. Pada tahun 1262, di Kongres Danków, Władysław berusaha untuk beraliansi dengan Raja Bohemia, Bolesław V Wstydliwy dan Bolesław Pobożny, salah satu penguasa Wielkopolska, namun tanpa hasil yang jelas.

Kesempatan untuk mendapatkan takhta Kraków muncul hanya pada tahun 1273. Władysław, meskipun aliansinya dengan Bolesław V memasuki Małopolska dengan beberapa pasukannya. Pertarungan yang menentukan itu terjadi pada tanggal 4 Juni 1273 di Bogucin Mały, dimana pasukan Opole-Racibórz dikalahkan. Pada bulan Oktober di tahun itu, Bolesław V melakukan ekspedisi balasan terhadap Opole-Racibórz; Namun pasukan hanya terbatas menghancurkan wilayah tertentu kadipaten. Pada tahun 1274 Władysław dan Bolesław V memutuskan untuk menyimpulkan sebuah perdamaian, di mana Adipati Opole-Racibórz mungkin melepaskan hak warisnya atas takhta Kraków, sebagai imbalan dimana perbatasan kedua kadipaten itu akhirnya dihilangkan.

Pada tanggal 25 Agustus 1278 Pertempuran Dürnkrut dan Jedenspeigen berlangsung, yang terbukti menentukan dalam hal nasib Raja Ottokar II. Meskipun berhasil bekerjasama dengan Raja Bohemia, kali ini Władysław tidak mengirim pasukan pendukung ke Raja.[1] Terlebih lagi, tak lama setelah menerima kabar kekalahan dan kematian Ottokar II, Adipati Opole-Racibórz menyerang Opawa, mungkin ingin mendapatkannya. Namun normalisasi situasi yang cepat di Praha dan pemerintahan kerajaan yang efisien atas nama raja bocah Vaclav II bentrok dengan niatnya. Untuk menormalkan hubungannya yang sekarang tegang dengan Kerajaan Bohemia, Władysław hadir di Kongres Wina pada tahun 1280, dimana ia bersama Henryk IV Probus, memberi penghormatan kepada Raja Rudolf I dari Jerman.[2] Pertemuan ini akan menjadi kesempatan bagi Władysław untuk mengakhiri perjanjian baru, kali ini dengan Henryk IV Probus, Adipati Wrocław. Kesepakatan itu disegel dengan pernikahan Henryk IV dengan putri Władysław, diduga bernama Konstancja. Władysław juga berjanji akan mendukung menantu barunya di dalam upayanya untuk mendapatkan mahkota kerajaan, namun dengan syarat putrinya akan dinobatkan sebagai ratu.

Di dalam politik dalam negeri, Władysław berusaha melanjutkan pekerjaan pendahulunya, sekaligus meningkatkan pentingnya Gereja di negerinya. Ia pendiri banyak biara, seperti biara Dominikan di Racibórz, biara Sistersien di Rudy, biara Fransiskan di Wodzisław dan Głogówek dan Benediktin di Orlová). Tanda penting lainnya dari pemerintahannya adalah institusi Hukum Magdeburg di hampir seluruh kota kadipatennya (seperti Bytom, Gliwice, Lubliniec, Oświęcim, Wodzisław, dan Żory).

Władysław meninggal di antara tanggal 27 Agustus dan 13 September 1282 (1281 menurut beberapa sumber) dan dimakamkan di biara Dominikan di Racibórz.

Pernikahan dan keturunan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1251 Władysław menikahi Eufemia (skt. 1230 – 15 Februari setelah 1281), putri Władysław Odonic, Adipati Wielkopolska. Mereka memiliki lima orang anak:

  1. Mieszko I (1252/56 – 27 Juni 1315).
  2. Kazimierz (1253/57 – 10 Maret 1312).
  3. Bolko I (seb. 21 Oktober 1258 – 14 Mei 1313).
  4. Seorang putri (Konstancja?) (1256/65? – 1287/88?); menikah 1280 dengan Henry IV Probus, Adipati Wrocław; Cerai tahun 1287.
  5. Przemysław (skt. 12 Juni 1268 – 7 Mei 1306).

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Rudolf Žáček: Historia Górnego Śląska, II. Średniowiecze, Dom Współpracy Polsko-Niemieckiej, Gliwice 2011, p. 111.
  2. ^ Jerzy Sperka: Poczet królów polskich, Wydawnictwo Twoje Książki, Chorzów 2007, p. 63.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Władysław dari Opole
Lahir: skt. 1225 Wafat: 14 Mei 1281
Didahului oleh:
Henryk Brodaty
Adipati Kalisz
dgn Mieszko II (sampai 1239)

1234–1244
Diteruskan oleh:
Przemysł I
Adipati Wieluń
dgn Mieszko II (sampai 1239)

1234–1249
Didahului oleh:
Mieszko II Otyły
Adipati Opole-Racibórz
1246–1282
Diteruskan oleh:
Kazimierz dan Bolko I
(di Opole)
Mieszko I dan Przemysław
(di Racibórz)