Jan Lucemburský

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Jan Lucemburský
John of Luxemburg.PNG
Jan I sebagai Raja Bohemia
Raja Bohemia
Berkuasa1310–1346
Penobatan7 Februari 1311, Praha[1]
PendahuluHeinrich
PenerusKaisar Karl IV
Comte Luksemburg, Arlon dan Durbuy
Berkuasa1313-1346
PendahuluHeinrich VII
PenerusKaisar Karl IV
Lahir10 Agustus 1296
Luksemburg
Wafat26 Agustus 1346 (usia 50 tahun)
di dekat Crécy-en-Ponthieu
Pemakaman
Kloster Altmünster ("Biara Minster Kuno") di Luksemburg
WangsaWangsa Luksemburg
AyahHeinrich VII, Kaisar Romawi Suci
IbuMargaretha dari Brabant
PasanganEliška
Beatrice
AnakMarkéta
Jitka
Karl IV, Kaisar Romawi Suci
Jan Jindřich
Anna
Wenzel I dari Luksemburg

Jan yang Buta (Bahasa Luksemburg: Jang de Blannen; Bahasa Jerman: Johann der Blind von Luxemburg; Bahasa Ceko: Jan Lucemburský) (10 Agustus 1296 – 26 Agustus 1346) merupakan seorang Comte Luxembourg dari tahun 1309 dan Raja Bohemia dari tahun 1310 dan bergelar Raja Polandia. Ia adalah putra sulung Kaisar Romawi Suci Heinrich VII dan istrinya Margaretha dari Brabant. Jan terkenal setelah meninggal pada saat berperang di medan Pertempuran Crécy pada usia 50 tahun, setelah buta selama satu dekade.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Dibesarkan di Paris, Jan dididik di Prancis, namun ia terlibat banyak di dalam politik Jerman. Pada tahun 1310 ayahandanya mengatur pernikahan pemuda yang berusia empat belas tahun itu dengan Eliška dari Wangsa Přemyslid, adinda mendiang Raja Vaclav III dari Bohemia. Pernikahan mereka berlangsung di Speyer, setelah itu pasangan tersebut pergi ke Praha disertai oleh sebuah kelompok yang dipimpin oleh seorang diplomat dan ahli di dalam urusan-urusan Ceko yang berpengalaman, Peter dari Aspelt, Uskup agung Mainz. Karena imperial resimen Heinrich menemani dan melindungi pasangan tersebut dari Nuremberg ke Praha tentara Ceko mampu mengedalikan Praha dan menggulingkan Raja Heinrich dari Kärnten pada tanggal 3 Desember 1310. Benteng di Praha itu tanpa penghuni sehingga Jan membuat tempat tinggal di salah satu rumah di Kawasan Kota Tua dan dengan bantuan dari penasihatnya, ia menstabilisasikan urusan di negara Ceko. Dengan demikian ia menjadi salah satu dari tujuh pangeran-pemilih Kekaisaran Romawi Suci dan – ahli waris Vaclav III – ahli waris takhta Polandia dan Hongaria. Ia mencoba untuk mengikuti ayahandanya sebagai Raja Romawi namun gagal dengan pemilihan Ludwig IV dari Wittelsbach pada tahun 1314. Ia kemudian akan mendukung Ludwig di dalam persaingannya dengan Friedrich dari Habsburg, yang memuncak pada tahun 1322 di Pertempuran Mühldorf dan ketika kembali ia menerima Egerland sebagai hadiah.

Pernikahan Jan dengan Eliška dari Bohemia di Speyer.

Seperti pendahulunya, Heinrich, ia sangat tidak disukai oleh banyak bangsawan Ceko. Jan dianggap sebagai "raja alien" dan menyerahkan administrasi Bohemia setelah beberapa saat dan memulai hidupnya dengan bepergian. Ia berpisah dengan istrinya dan meninggalkan negara Ceko yang harus diperintahnya kepada baron dan menghabiskan waktu di istana Luksemburg dan Prancis.[2] Perjalanannya membawanya ke Silesia, Polandia, Lithuania, Tirol, Italia Utara dan Kepausan Avignon. Saingan Raja Władysław yang Pendek di takhta Polandia, Jan mendukung para Ksatria Teutonik di Polandia–Perang Teutonik dari tahun 1326 sampai 1332. Ia juga membuat beberapa adipati Silesia bersumpah setia kepadanya. Pada tahun 1335 di Kongres Visegrad, penerus Władysław, Raja Kazimierz III dari Polandia Besar membayar sejumlah besar uang di dalam pertukaran penyerahan warisan Jan atas takhta Polandia.[3]

Pertempuran Crécy
Kematian Jan dari Bohemia di Pertempuran Crécy

John kehilangan penglihatannya pada usia 39 atau 40 dari oftalmia pada tahun 1336, ketika perang salib di Lithuania. Pengobatan oleh dokter terkenal Guy de Chauliac tidak memiliki efek positif. Pada pecahnya Perang Seratus Tahun tahun 1337 ia bersekutu dengan Raja Philippe VI dari Prancis dan bahkan gubernur Languedoc dari tanggal 30 November 1338 sampai November 1340. Di Pertempuran Crécy pada tahun 1346 Jan mengendalikan penjaga canggih Phillippe dan juga mengendalikan kontingen besar Charles II dari Alençon dan Lodewijk I, Comte Flandria.[4] Jan tewas terbunuh pada usia 50 tahun saat ia berperang melawan Inggris.

Terdapat sebuah legenda bahwa setelah pertempuran, sebuah lambang yang dipakai oleh Jan di dalam pertempuran dan motto ksatria Ich dien ("saya melayani") yang diambil oleh Edward, Pangeran Hitam, dan sejak itu mereka menjadi bagian dari lencana Pangeran Wales dan lambang (lihat "prestasi" Pangeran Wales). Legenda, yang pertama kali muncul pada tahun 1614, telah terbukti palsu.[5][6]

Jan digantikan sebagai Raja Bohemia oleh putra sulungnya Karl (kemudian Karl IV, Kaisar Romawi Suci). Di Luxembourg, ia digantikan oleh putranya dari istri keduanya, Wenzel.

Cara kematiannya menerbitkan sebuah idiom lapuk, "berperang seperti Raja Jan dari Bohemia", yang berarti "melawan membabi buta".[butuh rujukan]

Masalah dengan aristokrasi[sunting | sunting sumber]

Lambang Jan. Tulisan Latin di perbatasan segel berbunyi: IOHANNES DEI GRAT BOEMIE ET POL REX LVCEMBVRG COMES

Salah satu langkah pertama Jan sebagai raja adalah pembentukan kembali otoritas dan mengamankan perdamaian di dalam negeri. Pada tahun 1311 ia mampu mencapai kesepakatan dengan aristokrasi Bohemia dan Moravia yang disebut sebagai "ijazah perdana" dimana Jan membatasi hubungan baik penguasa dan bangsawan. Namun aristokrasi itu diperbolehkan memegang hak untuk memilih raja, untuk memutuskan masalah perpajakan yang luar biasa, hak untuk properti mereka, dan hak untuk bebas memilih untuk memberikan dukungan militer kepada raja di dalam peperangan asing. Meskipun aristokrasi didorong untuk meningkatkan pasukan ketika perdamaian di dalam negeri terancam. Di sisi lain, hak raja untuk menunjuk pejabat asing untuk kantor dihapuskan. Jan menstrukturkan perjanjian ini di dalam rangka untuk memberikan dasar konsolidasi kekuasaan penguasa di dalam kerajaan Bohemia. Perjanjian itu tidak berhasil seperti yang diharapkan Jan. Aristokrasi tidak berniat untuk menyerahkan properti mereka dan mempengaruhi pendapatan setelah Vaclav II meninggal.

Meningkatnya ketegangan di dalam aristokrasi bersama dengan kurangnya komunikasi dengan absennya Jan yang konsisten di Bohemia menyebabkan persaingan dua faksi aristokrasi Ceko. Salah satu partai, yang dipimpin oleh Jindřich dari Lipá (bahasa Jerman: Heinrich von Leipa), mendapatkan kepercayaan dari Jan. Pihak lain, yang dipimpin oleh Vilém Zajíc dari Valdek (bahasa Latin: Wilhelmus Lepus de Waldek;[7] bahasa Jerman: Wilhelm Hase von Waldeck), meyakinkan Ratu bahwa Maharaja Lipá bermaksud untuk menggulingkan Jan. Akibatnya, pada tahun 1315 Jan memenjarakan Jindřich.

Pada tahun 1318 Jan berdamai dengan aristokrasi dan mengakui hak-hak mereka bersama dengan mengambil langkah lebih lanjut untuk membangun dualisme wilayah dan pembagian pemerintahan di antara Raja dan bangsawan.

Politik-politik internasional[sunting | sunting sumber]

Politik luar negeri, dari Ceko, mengimbau Jan, karena ia "sangat berbakat". Dengan bantuan ayahandanya, Heinrich, Jan mampu menekan Habsburg untuk mencapai kesepakatan di Moravia. Ia juga mampu menekan Wangsa Wettin, pangeran Sachsen, untuk menyerahkan wilayah yang terletak di perbatasan utara negara Ceko. Jan juga memutuskan untuk meningkatkan hubungan dengan pemerintah-pemerintah Silesia, yang hampir, baik di dalam klasemen ekonomi dan politik, ke Bohemia dan Moravia.

Tanah-tanah yang dikuasai oleh Jan dari Bohemia (perbatasan yang digaris-tebalkan) dibandingkan dengan yang Republik Cekoslowakia Pertama (abu-abu).

Spektrum internasional selanjutnya diperluas untuk Jan ketika ayahandanya menunjuknya sebagai Vikaris Jenderal, deputinya di bidang tata kelola pemerintahan Kekaisaran. Hal ini memungkinkan Jan lebih sukses dan ia mampu memberikan kontribusi ke penobatan kerajaan bersama dengan membantu dengan konklusi dari peperangan teritorial Italia. Pada tahun 1313 Heinrich mati mendadak yang mengakhiri kerjasama di antaranya dan Jan. Namun, melalui kematian Heinrich terbuka suatu lowongan untuk mahkota kerajaan yang membuat Jan sebagai salah satu calonnya. Dua kandidat lainnya yaitu Friedrich dari Habsburg dan Ludwig dari Bayern.

Di dalam upaya untuk tidak mendukung Friedrich, Jan memilih untuk Louis di dalam parlemen pemilih. Sebagai imbalan atas dukungannya, Ludwig, sebagai kaisar yang baru, berjanji mendukung klaim teritorial di negara Ceko di Silesia dan Meissen serta wilayah Cheb dan Palatinus Hulu. Kemudian ada tahun 1319, setelah Brandenburg Wangsa Askania punah, Jan kembali menguasai wilayah Bautzen dan kemudian wilayah Görlitz pada tahun 1329.[8]

Pemakaman[sunting | sunting sumber]

Tugu peringatan Jan I, Comte Luksemburg di Crécy
Kapel pemakaman di Kastel-Staadt
Makam Jan I., Comte Luksemburg

Jenazah Jan dipindahkan ke Biara Kloster ("Biara Minster Kuno") di Luksemburg. Ketika biara ini hancur pada tahun 1543, jenazahnya dipindahkan ke Kloster Neumünster ("Biara Minster Baru") di Luksemburg. Selama Revolusi Prancis jenazah-jenazah yang tertinggal diselamatkan oleh keluarga industrialis Boch (pendiri Villeroy & Boch, yang di angkat sebagai bangsawan pada tahun 1892) dan disembunyikan di kamar loteng di Mettlach di Sungai Saar. Legenda mengatakan bahwa para biarawan dari biara tersebut meminta bantuan Pierre-Joseph Boch.

Putranya, Jean-François Boch bertemu dengan Pangeran Friedrich Willhelm dari Prusia di dalam pelayarannya melalui Rhineland pada tahun 1833 menawarkannya sebagai hadiah. Karena Pangeran Frederick menganggap Jan sebagai salah satu nenek moyangnya ia memerintahkan Karl Friedrich Schinkel untuk membangun sebuah kapel pemakaman. Kapel ini dibangun pada tahun 1834 dan 1835 di dekat Kastel-Staadt di atas sebuah batu di atas kota. Pada tahun 1838 diulang tahun kematian Jan, diletakkan sebuah sarkofagus dari marmer hitam di dalam sebuah upacara umum.

Pada tahun 1945 pemerintah Luksemburg mengambil kesempatan untuk memperoleh kepemilikan tulang-tulang terseut. Di dalam operasi jubah dan belati, tulang-tulang tersebut dipindahkan ke ruang bawah tanah Katedral Notre-Dame, Luksemburg. Makam bertuliskan "d.o.m., hoc sub altari servatur ioannes, rex bohemiæ, comes luxemburgensis, henrici vii imperatoris filius, caroli iv imperatoris pater, wenceslai et sigismundi imperatorum avus, princeps animo maximus. obiit mcccxl 30 au."[9]

Di Luksemburg, ia dihormati sebagai pahlawan nasional dan pendiri Schueberfouer, yang menjadikannya sebagai "nama wangsa" lebih dari 650 tahun setelah kematiannya.

Tanda kutip[sunting | sunting sumber]

Menurut Cronica ecclesiae Pragensis Benesii Krabice de Weitmile,[10] ketika diberitahu oleh pembantunya bahwa pertempuran melawan Inggris di Crécy kalah dan ia harus melarikan diri untuk menyelamatkan hidupnya sendiri, Jan menjawab: "Absit, ut rex Boemie fugeret, sed illuc saya ducite, ubi maior strepitus certaminis vigeret, Dominus duduk nobiscum, nihil timeamus, tantum filium meum kualitas yang ketat custodite. ("Raja Bohemia tidak seharusnya lari. Sebaliknya, bawa aku ke tempat di mana suara pertempuran paling keras. Tuhan akan bersama kita. Tak perlu takut. Hanya jaga baik-baik putraku.")[11][12]

Pepatah populer[sunting | sunting sumber]

Menurut pepatah populer dari Ceko menyatakan, sebelum ia terjun ke dalam medan pertempuran yang telah kalah, ia berkata: "Tuhan melarang raja Bohemia melarikan diri dari pertarungan". Pepatah yang diasumsikan dengan kalimat yang diucapkan di dalam Bahasa Ceska: "Toho bohdá nebude, aby chesky král z boje utíkal".

Keluarga dan keturunan[sunting | sunting sumber]

Lambang Jan, Comte Luxemburg dan Raja Bohemia.

Ia menikah dua kali:

Pertama-tama dengan Eliška dari Bohemia (1292-1330). Mereka memiliki keturunan sebagai berikut:

  1. Markéta dari Bohemia (8 Oktober 1313 – 11 Juli 1341, Praha), menikah di Straubing 12 september 1328 dengan Heinrich XIV, Adipati Bayern.
  2. Jitka dari Bohemia (21 Mei 1315 – 11 September 1349, Maubuisson), menikah di Melun 6 Agustus 1332 dengan Raja Jean II dari Prancis.
  3. Karl IV (14 Mei 1316 – 29 November 1378), Raja Bohemia dan Kaisar Romawi Suci.
  4. Ottokar ("Otto") (22 November 1318 – 20 April 1320), Pangeran Bohemia.
  5. Jan Jindřich (12 Februari 1322, Mělník – 12 November 1375), Markgraf Moravia.
  6. Anne (1323 – 3 September 1338), saudari kembar Eliška, menikah 16 Februari 1335 dengan Otto, Adipati Austria.
  7. Eliška (1323-1324), saudari kembar Anne.

Kedua kalinya (Desember 1334), dengan Beatrice dari Bourbon, putri Louis I, Adipati Bourbon. Pernikahan ini menghasilkan seorang putra:

  1. Wenzel I dari Luksemburg (25 Februari 1337 – 7 Desember 1383), Adipati Luksemburg dan Brabant.

Putranya yang tidak sah, Mikuláš dari Aquileia adalah Patriark Aquileia dari tahun 1350 sampai 1358.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The Royal Route". Královská cesta. Diakses tanggal 11 July 2013. 
  2. ^ Teich, Mikuláš.
  3. ^ Nowakowski Tomasz Tadeusz: Kazimierz Wielki a Bydgoszcz.
  4. ^ Neillands, Robin.
  5. ^ Fox-Davies, Charles (1996). A complete guide to heraldry. Ware: Wordsworth Editions Ltd. hlm. 464. OCLC 850750559. 
  6. ^ Boutell, Charles (1914). The Handbook to English Heraldry. London: Reeves and Turner. hlm. 230–237. 
  7. ^ ORIGINI DEL COGNOME LEPORE in Boemia e Moravia, digilander.libero.it
  8. ^ Pánek, Jaroslav, and Oldřich Tůma.
  9. ^ Translation: To the greatest and best God.
  10. ^ Benessius de Weitmil (ca. 1300-1375) was a Cistercian monk who wrote the Chronicon Ecclesiae Pragensis.
  11. ^ "Cumque fuisset regi Iohanni, quia Francigene fugissent, relatum et ipse, [ut] presidio fuge suam et suorum vitam conservaret, exhortatus, respondit: Absit, ut rex Boemie fugeret, sed illuc me ducite, ubi maior strepitus certaminis vigeret, Dominus sit nobiscum, nil timeamus, tantum filium meum diligenter custodite.
  12. ^ The same quote on page 341 of the Prague edition from 1784: Benessii De Weitmil Chronicon Ecclesiae Pragensis.
  • The Chronicles of Froissart, diterjemahkan oleh Tuhan Berners, diedit oleh G. C. Macaulay. Harvard Classics. [1]
  • CRONICA ECCLESIAE PRAGENSIS BENESSII KRABICE DE WEITMILE [2]
  • Pánek, Jaroslav, dan Oldřich Tůma. Sejarah Tanah Ceko. Praha: Karolinum Press, 2009. 121-25. Cetak.
  • Teich, Mikulash. Bohemia dalam Sejarah. New York: Cambridge University Press, 1998. 53-55. Cetak.
  • Neillands, Robin. Perang Seratus Tahun. London: Routledge, 1990. 100. Cetak.

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

Agnew, Hugh L. The Czechs and the Lands of the Bohemian Crown. Stanford: Hoover Institution Press, 2004. 30-33. Print.

Neillands, Robin. The Hundred Years' War. London: Routledge, 1990. 100. Print.

Teich, Mikuláš. Bohemia in History. New York: Cambridge University Press, 1998. 53-55. Print.

Pánek, Jaroslav, and Oldřich Tůma. A History Of The Czech Lands. Prague: Karolinum Press, 2009. 121-25. Print.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]