Hussein Jayadiningrat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Infobox orangHussein Jayadiningrat
Husein Djajadiningrat P.A.jpg
Biografi
Kelahiran8 Desember 1886 Edit the value on Wikidata
Kramatwatu Edit the value on Wikidata
Kematian12 November 1960 Edit the value on Wikidata (73 tahun)
Jakarta Edit the value on Wikidata
Kegiatan
PekerjaanSejarawan Edit the value on Wikidata
Keluarga
KeluargaKeluarga Djajadiningrat Edit the value on Wikidata
SaudaraAchmad Djajadiningrat dan Hilman Djajadiningrat Edit the value on Wikidata
KerabatErna Djajadiningrat (keponakan perempuan)
Idrus Nasir Djajadiningrat (Keponakan)
Maria Ulfah Santoso (maternal cousin (en) Terjemahkan) Edit the value on Wikidata
Husein Jayadiningrat beserta istrinya, B.R.Ay. Partini puteri tertua Mangkunagara VII

Prof. Dr. Pangeran Ario Hussein Jayadiningrat (ejaan lama: Hoessein Djajadiningrat, 8 Desember 1886 – 12 November 1960) adalah salah seorang sarjana pribumi pertama di Hindia Belanda dan sekaligus pribumi pertama yang menerima gelar akademik tertinggi (doktor).

Husein merupakan salah satu pelopor tradisi keilmuan di Indonesia. Ketika masih remaja, ia dikenal sebagai pemuda yang pintar dan berbakat, baik dalam ilmu agama, maupun ilmu barat. Melihat bakat dan potensi yang dimiliki Husein, Snouck Hurgronje menyekolahkan Husein ke Universitas Kerajaan Leiden hingga meraih gelar doktor dengan disertasinya yang berjudul Critische Beschouwing van de Sadjarah Banten dan mendapat predikat "terpuji" (cum laude) dari promotornya, Snouck Hurgronje.[1]

Disertasi Husein telah membuka jalan bagi penelitian tentang historiografi Indonesia sehingga ia pun dikenal pula sebagai “bapak metodologi penelitian sejarah Indonesia”. Dialah pribumi Indonesia pertama yang menjadi guru besar, dan dikenal sebagai ahli keislaman yang terkenal pada masa hidupnya.

Husein Jayadiningrat (duduk paling kiri) bersama-sama dengan para profesor di Rechtshoogeschool te Batavia (Sekolah Tinggi Hukum di Jakarta)

Riwayat Hidup[sunting | sunting sumber]

Disertasi Jayadiningrat (1913)
Patung Jayadiningrat (Leiden)

Orang tuanya adalah pasangan Raden Bagus Jayawinata (R. Bagoes Djajawinata), wedana yang kemudian menjadi bupati Serang yang berpikiran maju, dan Ratu Salehah yang berasal Cipete, Serang. Keduanya memiliki garis bangsawan Kesultanan Banten (yang sebelumnya telah dilikuidasi oleh pemerintah kolonial). Kakak Husein, Pangeran Ahmad Djajadiningrat, meneruskan jejak ayahnya menjadi bupati di Serang. Saudaranya yang lain, Hasan, menjadi tokoh Sarekat Islam yang cukup berpengaruh di Jawa Barat pada masa awal pergerakan nasional.[2]

Husein lulus tahun 1899 dari HBS (setingkat SMA) dan pada tahun 1905 meneruskan studinya di Universitas Kerajaan di Leiden. Ia mempertahankan disertasinya di bidang bahasa dan sastra pada sidang tanggal 3 Mei 2013 yang diberi judul Critische Beschouwing van de Sadjarah Banten dengan promotor Snouck Hurgronje.[1] Selanjutnya, selama satu tahun (sejak Mei 1914 sampai April 1915) ia tinggal di Aceh untuk belajar bahasa Aceh dalam rangka mempersiapkan kamus bahasa Aceh yang telah dirintis oleh bekas promotornya. Pada akhirnya kamus tersebut selesai digarap dengan bantuan Teuku Mohammad Nurdin, Abu Bakar Aceh, dan G.A.J. Hazeu dengan judul Atjeh-Nederlandsch Woordenboek (1934).

Sepulangnya ke tanah air, ia langsung bekerja pada Kantor Urusan Bumiputera (Kantoor voor Inlandsche Zaken) hingga tahun 1918[3].

Husein kemudian menikah dengan puteri tertua Sri Mangkunegara VII (pangeran adipati dari Mangkunegaran), B.R.A. Partini. Kelak dari perkawinan ini lahirlah tiga orang puteri dan tiga orang putera.

Keahliannya di bidang bahasa mendorong dia untuk menjadi pembina dan penanggungjawab surat kabar bulanan berbahasa Sunda Sekar Roekoen yang diterbitkan oleh Perkoempoelan Sekar Roekoen sejak 1919.[4] Selain itu ia pun menerbitkan Pusaka Sunda, majalah berbahasa Sunda yang membahas tentang kebudayaan Sunda. Pada tahun yang sama ia juga mendirikan Java Instituut dan sejak tahun 1921 menjadi redaktur majalah Djawa yang diterbitkan oleh lembaga tersebut bersama sama dengan Raden Ngabehi Purbacaraka (Poerbatjaraka).

Tahun 1924 ia diangkat diangkat menjadi guru besar di Rechtshoogeschool te Batavia (Sekolah Tinggi Hukum di Batavia) dan memberikan kuliah tentang Hukum Islam, bahasa Sunda, bahasa Melayu, dan bahasa Jawa. Antara tahun 1935 dan 1941 Hussein diangkat menjadi anggota Rad van Indië (Dewan Hindia). Ia bertahun-tahun menjadi konservator naskah (manuskrip) di Bataviaasch Genootschap van Kunsten en Wetenschappen (Perkumpulan Masyarakat Pencinta Seni dan Ilmu Pengetahuan Batavia). Pada mulanya sebagai anggota direksi, kemudian dari tahun 1936 menjadi ketuanya.

Tahun 1940 ia menjabat sebagai Direktur Pengajaran Agama. Pada zaman Jepang menjadi Kepala Departemen Urusan Agama. Tahun 1948 ia diangkat menjadi Menteri Pengajaran, Kesenian, dan Ilmu Pengetahuan pada masa pemerintahan presiden Sukarno. Tahun 1952 menjadi gurubesar Fakultas Sastra Universitas Indonesia. Tahun 1957 menjadi pemimpin umum Lembaga Bahasa dan Budaya (LBB), merangkap sebagai anggota Komisi Istilah di lembaga tersebut.

Hussein Djayadiningrat adalah kakek dari sutradara Indonesia, Dimas Djayadiningrat.

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

  • Presiden Joko Widodo atas nama negara memberikan Tanda Kehormatan Bintang Budaya Parama Dharma kepada dedikasi Hoesein Djajadiningrat. Acara penyematan berlangsung di Istana Negara. Jakarta, 13 Agustus 2015.[5]

Daftar karya[sunting | sunting sumber]

  1. (Belanda) De Mohammedaansche wet en het geestesleven der Indonesische Mohammedanen (pidato ilmiah di Sekolah Tinggi Hukum, 1925);
  2. (Belanda) De Magische achtergrond van de Maleische pantoen (pidato ilmiah dalam rangka ulang tahun STH ke-9, 1933);
  3. (Belanda) De naam van den eerste Mohammedaanschen vorst in West Java (1933);
  4. (Belanda) Apa Artinya Islam (pidato ilmiah ulang tahun UI ke-4)
  5. (Indonesia) Hari Lahirnya Djajakarta (1956);
  6. (Belanda) Kanttekeningen bij “Het Javaanse Rijk Tjerbon in de eerste eeuwen van zijn bestaan" (1957);
  7. (Inggris) Islam in Indonesia (dalam Kenneth D. Morgan, Islam the Straight Path, 1956);
  8. (Indonesia) Pengaruh Islam di Iran dalam Islam di Indonesia (dalam Ivan Noris, 1959);
  9. (Inggris) Local Traditions and the Study of Indonesian History (dalam Soedjatmoko, dkk., An Introduction to Indonesian Historiography, 1965).

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b (Indonesia) Apa dan Siapa Prof.Dr.Husein Djajadiningrat? Diarsipkan 2016-03-05 di Wayback Machine., dikysumakarya.blogspot.com. Diakses tanggal 23 Juli 2011.
  2. ^ (Indonesia) Korver, A.P.E. (1985 (hlm.251)). Sarekat Islam: Gerakan Ratu Adil?. Jakarta, Pustaka Utama Grafiti. 
  3. ^ Kautsar, Nurul Diva (Rabu, 16 September 2020). "Mengenal Husein Djajadiningrat, Orang Indonesia Pertama yang Dapat Gelar Doktor". merdeka.com. Diakses tanggal 2 Oktober 2022. 
  4. ^ Ekadjati, Edi S. (2005). Nu Maranggung Dina Sajarah Sunda. PT Kiblat Buku Utama. 
  5. ^ Hutasoit, Moksa (Kamis 13 Aug 2015, 11:18 WIB). "Jokowi Beri Tanda Kehormatan ke 46 Orang, dari Paloh Sampai Goenawan Mohamad". Jakarta: News.detik.com. Diakses tanggal 13 Agustus 2015.  Keputusan Presiden nomor 86/TK/tahun 2015 tanggal 7 Agustus 2015 tentang Penganugerahan Tanda Kehormatan Bintang Budaya Paramadharma kepada 8 orang. Terdiri atas: 1. KH. Mustofa Bisri (Gus Mus), pengasuh Pondok Pesantren Raudlatuh Tholibin Lteteh, Rembang. 2. Goenawan Soesatyo Mohamad, sastrawan budayawan. 3. Alm. Petrus Josephus Zoetmulder, ahli sastra Jawa Kuno dan Penyusun Kamus Jawa Kuno Inggris. 4. Alm. Wasi Jolodoro (Ki Tjokrowasito]]), komposer musik karawitan Jawa dan pendukung utama Sedra Tari Ramayana. 5. Alm. Hoesein Djajadiningrat, pelopor tradisi keilmuan. 6. Alm. Nursjiwan Tirtaamidjaja, perancang busana dan batik. 7. Alm. Hendra Gunawan, pelukis dan pematung. 8. Alm. Soejoedi Wiroatmojo, arsitek.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]