Samsi Sastrawidagda

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Samsi Sastrawidagda
Samsi 0.jpg
[[Menteri Keuangan Indonesia]] 1
Masa jabatan
19 Agustus 1945 – 26 September 1945
Presiden Soekarno
Pendahulu Tidak Ada
Pengganti Alexander Andries Maramis
Informasi pribadi
Lahir (1894-03-13)13 Maret 1894
Radyalaksana The Emblem of Surakarta Kingdom.svg Kasunanan Surakarta
Kebangsaan Bendera Indonesia Indonesia
Alma mater Handels-hogeschool

Dr. Samsi Sastrawidagda (lahir: Solo, 13 Maret 1894 - wafat 1963) adalah Menteri Keuangan Pertama Indonesia.

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Ia menempuh pendidikan ekonomi dan hukum negara di Sekolah Tinggi Dagang (Handels-hogeschool) di Rotterdam. Gelar akademik terakhir yang didapat tahun 1925 adalah gelar Doktor dengan disertasi De Ontwikkeling v.d handels politik van Japan.[1] Selama di Rotterdam, ia dikenal sebagai pemukul gong dalam perkumpulan gamelan pribumi.

Karier[sunting | sunting sumber]

Perjalanan karier di Kementerian Keuangan dirintis sejak Sidang Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) yang kedua (19 Agustus 1945). Pada saat itu, dibentuk 12 Kementerian dan 4 Menteri Negara. PPKI menunjuk Samsi Sastrawidagda, Kepala Kantor Tata Usaha dan Pajak di Surabaya pada masa pendudukan Jepang, sebagai Menteri Keuangan[2] pada kabinet RI pertama (Kabinet Bucho/presidensial).

Menteri Keuangan[sunting | sunting sumber]

Sebagai Menteri Keuangan dalam kabinet Republik Indonesia (RI) pertama Dr. Samsi mempunyai peranan besar dalam usaha mencari dana guna membiayai perjuangan dan jalannya pemerintahan RI. Ia memperoleh informasi dari Laksamana Shibata bahwa di gedung Bank Escompto Surabaya tersimpan uang peninggalan pemerintah Hindia Belanda yang disita Jepang. Karena hubungannya yang dekat dengan para pemimpin pemerintahan Jepang di Surabaya ia berhasil membujuk mereka. Uang tersebut diambil melalui operasi penggedoran bank[3].

Sebagai Menteri Keuangan, Samsi tidak pernah memimpin Kementerian Keuangan secara langsung. Bahkan belum sempat menyusun perencanaan. Kondisi fisiknya yang sering sakit-sakitan menjadikan ia lebih memilih tinggal di Surabaya. Pada tanggal 26 September 1945 ia mengundurkan diri menjadi Menteri Keuangan[4] kemudian A.A. Maramis yang sebelumnya Menteri Negara dilantik menjadi Menteri Keuangan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Anderson, Benedict.RO. 1988. Revoloesi Pemoeda: Pendudukan Jepang dan Perlawanan di Jawa 1944-1946. Pustaka Sinar Harapan:Jakarta
  2. ^ Rupiah di tengah rentang sejarah : 45 tahun uang Republik Indonesia, 1946-1991. 1991. Departemen Keuangan
  3. ^ Moehkardi. 1993. R. Mohamad dalam Revolusi 1945 Surabaya. Sebuah biografi. Lima Sekawan:Klaten
  4. ^ Poeze, Harry A. 2009. Tan Malaka, Gerakan Kiri, dan Revolusi Indonesia.Pustaka Obor Indonesia
Jabatan politik
Posisi baru Menteri Keuangan Indonesia
1945
Diteruskan oleh:
A.A. Maramis