Gboard

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Gboard
Gboard logo.png
Cuplikan
Android 11 Gboard.png
PengembangGoogle
Rilis perdana12 Mei 2016; 5 tahun lalu (2016-05-12)
Rilis stabil
9.1.8.300404574 / 12 Maret 2020 (2020-03-12)
Sistem operasiiOS, Android
Lisensimilik perorangan

Gboard adalah aplikasi papan ketik virtual yang dikembangkan oleh Google untuk perangkat Android dan iOS. Pertama kali dirilis di iOS pada Mei 2016, diikuti oleh rilis di Android pada Desember 2016, memulai debutnya sebagai pembaruan besar untuk aplikasi Google Keyboard yang sudah stabil di Android.

Gboard menampilkan Google Penelusuran, termasuk hasil web (dihapus pada April 2020)[1] dan jawaban prediktif, penelusuran mudah dan berbagi konten GIF dan emoji, mesin pengetikan prediktif yang menyarankan kata berikutnya tergantung pada konteks, dan dukungan multibahasa. Pembaruan pada papan ketik telah mengaktifkan fungsionalitas tambahan, termasuk saran GIF, opsi untuk tema warna gelap atau menambahkan gambar pribadi sebagai latar belakang papan ketik, dukungan untuk dikte suara, prediksi frasa berikutnya, dan pengenalan emoji yang digambar dengan tangan. Pada saat peluncurannya di iOS, papan ketik ini hanya menawarkan dukungan untuk bahasa Inggris, dengan lebih banyak bahasa ditambahkan secara bertahap di bulan-bulan berikutnya, sedangkan di Android, papan ketik ini sudah mendukung lebih dari 100 bahasa pada saat rilis.

Pada Agustus 2018, Gboard melewati 1 miliar penginstalan di Google Play Store, menjadikannya salah satu aplikasi Android paling populer.[2][3][4][5][6] Ini diukur oleh Google Play Store dan termasuk unduhan oleh pengguna serta contoh aplikasi yang sudah terpasang sebelumnya.[7]

Fitur[sunting | sunting sumber]

Gboard adalah aplikasi papan ketik virtual. Menampilkan Google Search, termasuk hasil web (dihapus untuk versi aplikasi Android) dan jawaban prediktif, pencarian mudah dan berbagi GIF dan konten emoji, dan mesin pengetikan prediktif yang menyarankan kata berikutnya tergantung pada konteksnya.[8] Pada peluncurannya pada Mei 2016 di iOS, Gboard hanya mendukung bahasa Inggris, sementara itu mendukung "lebih dari 100 bahasa" pada saat peluncurannya di platform Android. Google menyatakan bahwa Gboard akan menambahkan lebih banyak bahasa "dalam beberapa bulan mendatang".[9] Mulai Oktober 2019, 916 bahasa sudah didukung Gboard.[10]

Gboard menghadirkan fitur Papan ketik mengambang[11] dan Google Terjemahan di Gboard itu sendiri.[12] Gboard mendukung mode satu tangan di Android setelah pembaruan Mei 2016. Fungsi ini ditambahkan ke aplikasi saat diberi merek sebagai Google Keyboard.[13]

Pembaruan untuk aplikasi iOS yang dirilis pada Agustus 2016 menambahkan bahasa Prancis, Jerman, Italia, Portugis, dan Spanyol, serta menawarkan "saran GIF cerdas", di mana papan ketik akan menyarankan GIF yang relevan dengan teks yang ditulis. Papan ketik ini juga menawarkan opsi baru untuk tema gelap atau menambahkan gambar pribadi dari camera roll sebagai latar belakang papan ketik.[14] Pembaruan baru lainnya pada Maret 2018 menambahkan bahasa Kroasia, Ceko, Denmark, Belanda, Finlandia, Yunani, Polandia, Rumania, Balochi, Swedia, Catalan, Hongaria, Melayu, Rusia, Spanyol Amerika Latin, dan Turki, bersama dengan dukungan untuk dikte suara, memungkinkan pengguna untuk "menekan lama tombol mikrofon di spasi dan berbicara".[15][16] Pada bulan April 2017, Google secara signifikan meningkatkan jumlah bahasa India yang didukung di Gboard, menambahkan 11 bahasa baru, sehingga jumlah total bahasa India yang didukung menjadi 22.[17][18]

Pada bulan Juni 2017, aplikasi di Android diperbarui untuk mendukung pengenalan emoji yang digambar pakai tangan dan kemampuan untuk memprediksi seluruh frasa, bukan satu kata. Fungsionalitas tersebut diharapkan hadir di aplikasi iOS di lain waktu.[19][20] Pengenalan suara secara luring ditambahkan pada Maret 2019.[21][22]

Pada 12 Februari 2020, fitur baru "Emoji Kitchen" diperkenalkan yang memungkinkan pengguna menggabungkan berbagai emoji dan menggunakannya sebagai stiker saat mengirim pesan.[23]

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2016, The Wall Street Journal memuji papan ketik tersebut, terutama fitur pencarian Google yang terintegrasi. Namun, tercatat bahwa aplikasi tersebut saat ini tidak mendukung integrasi dengan aplikasi lain di perangkat, yang berarti bahwa kueri seperti "Beli tiket filmCaptain America" mengarahkan pengguna ke browser web daripada aplikasi untuk tiket film yang dipasang di ponsel mereka. The Wall Street Journal juga memuji mesin pengetikan prediktif, yang menyatakan bahwa mesin ini "mengalahkan sebagian besar pesaing" dan "semakin pintar saat digunakan". Mereka juga menemukan bahwa Gboard "dengan cerdik menyarankan emoji saat Anda mengetik kata-kata". Tercatat bahwa ada kekurangan mode satu tangan (fitur yang ditambahkan pada Mei 2016 untuk Android), serta kurangnya opsi untuk mengubah warna atau ukuran tombol, menulis bahwa "Jika Anda ingin menyesuaikan keyboard, Gboard bukan untuk Anda."[24]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Google Search button disappears from Gboard on Android". 9to5google (dalam bahasa Inggris). 2020-04-29. Diakses tanggal 2020-08-29. 
  2. ^ "Gboard passes one billion installs on the Play Store". Android Police (dalam bahasa Inggris). 2018-08-22. Diakses tanggal 2018-08-23. 
  3. ^ Lee, Reena (December 16, 2016). "Gboard, now available for Android". The Keyword Google Blog. Diakses tanggal January 8, 2017. 
  4. ^ Whitwam, Ryan (December 17, 2016). "[Update: Official] Google Keyboard is now Gboard with v6.0 update—includes integrated search, dedicated number row, multiple active languages, and more [APK Download]". Android Police. Diakses tanggal January 8, 2017. 
  5. ^ Robertson, Adi (December 12, 2016). "Google's great iOS keyboard is now on Android". The Verge. Vox Media. Diakses tanggal January 8, 2017. 
  6. ^ Vasile, Cosmin. "Google's Gboard keyboard app exceeds 1 billion downloads in the Play Store". Phone Arena. Diakses tanggal 2018-08-23. 
  7. ^ "Gboard passes one billion installs on the Play Store". Android Police (dalam bahasa Inggris). 2018-08-22. Diakses tanggal 2018-08-23. 
  8. ^ Perez, Sarah (May 12, 2016). "Google launches Gboard, an iOS keyboard that lets you search without a browser". TechCrunch. AOL. Diakses tanggal January 8, 2017. 
  9. ^ Lee, Reena (December 16, 2016). "Gboard, now available for Android". The Keyword Google Blog. Diakses tanggal January 8, 2017. 
  10. ^ "Set up Gboard - Android - Gboard Help". support.google.com. Diakses tanggal 2019-10-08. 
  11. ^ Karam, Susheel (December 1, 2018). "How To Turn-On & Use Resizable And Floating Keyboard Feature In Gboard". Digicular. Diakses tanggal November 15, 2020. 
  12. ^ "Translate as you type - Android - Gboard Help". 
  13. ^ Klosowski, Thorin. "Google Keyboard Now Has a One-Handed Mode". Lifehacker (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-08-23. 
  14. ^ Patel, Rajan (August 4, 2016). "Olá Gboard: new languages, personal keyboards and more". The Keyword Google Blog. Diakses tanggal February 23, 2017. 
  15. ^ Ni, Alan (February 23, 2017). "Gboard for iPhone gets an upgrade". The Keyword Google Blog. Diakses tanggal February 23, 2017. 
  16. ^ Vincent, James (February 23, 2017). "Google upgrades its iPhone keyboard with voice dictation and 15 new languages". The Verge. Vox Media. Diakses tanggal February 23, 2017. 
  17. ^ Martonik, Andrew (April 25, 2017). "Google dramatically improves support for Indian languages across Translate, Gboard and more". Android Central. Diakses tanggal April 27, 2017. 
  18. ^ Baxi, Abhishek (25 April 2017). "Google improves support for Indian languages in Google Translate, Gboard, and more". Android Authority. Diakses tanggal April 27, 2017. 
  19. ^ Statt, Nick (June 12, 2017). "Gboard for Android now recognizes hand-drawn emoji and anticipates your next phrase". The Verge. Vox Media. Diakses tanggal June 14, 2017. 
  20. ^ Cheng, Roger (June 12, 2017). "Google's Gboard smart keyboard gets new bells and whistles". CNET. CBS Interactive. Diakses tanggal June 14, 2017. 
  21. ^ "An All-Neural On-Device Speech Recognizer". Google AI Blog (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-08-22. 
  22. ^ "Google's new voice recognition system works instantly and offline (if you have a Pixel)". TechCrunch (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-08-22. 
  23. ^ "Google's Gboard introduces Emoji Kitchen, a tool to mash up emojis to use as stickers". TechCrunch (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-13. 
  24. ^ Olivarez-Giles, Nathan (May 12, 2016). "Review: Gboard Adds Google's Search Box to iPhone Keyboards". The Wall Street Journal. Dow Jones & Company. Diakses tanggal January 8, 2017. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]