Bangunan hikmat (kereta api)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Bangunan hikmat (disingkat BH) adalah prasarana transportasi kereta api yang berupa struktur penunjang rel yang dirancang menggunakan prinsip-prinsip teknik sipil. Bangunan hikmat termasuk bangunan jembatan, terowongan, viaduk, sifon, serta saluran air di bawah jalur kereta api. Istilah lain dari bangunan hikmat dikenal sebagai kunstwerk.[1]

Sistem penomoran[sunting | sunting sumber]

Setiap bangunan hikmat diberikan nomor urut berbentuk BH xxxx. Susunan nomor urut ini dimulai dengan 1 digit hingga 4 digit angka. Penomoran ini diurutkan menurut jaraknya dari pangkal lintas, BH nomor 1 akan berada paling dekat dengan km 0. Setelah itu BH 2, BH 3 dan seterusnya dimana letaknya akan semakin jauh dari pangkal lintas.[butuh rujukan]

Jembatan[sunting | sunting sumber]

Jembatan Sakalimolas dari kereta api, jembatan ini bernomor BH 1153

Jembatan rel yang melintas di atas sungai, jurang, atau objek lain termasuk bangunan hikmat. Namun, konstruksi lintas rel melayang seperti lintas CikiniJayakarta tidak termasuk jembatan kategori bangunan ini.[butuh rujukan] Jembatan tertinggi di Indonesia saat ini adalah Jembatan Cisomang yang tingginya mencapai 100 meter.[1] Contoh lain bangunan hikmat ini adalah Jembatan Cirahong di Jawa Barat dan Jembatan Sakalimolas di Jawa Tengah.

Terowongan[sunting | sunting sumber]

Terowongan Ijo lama yang bernomor BH 1649

Bangunan terowongan kereta api yang menembus gunung, bukit, atau objek lainnya termasuk bangunan hikmat. Konstruksi terowongan jalur rel di bawah tanah tidak termasuk terowongan kategori ini. Terowongan terpanjang di Indonesia saat ini adalah Terowongan Wilhelmina denan panjang mencapai 1.116 meter yang berada di lintas cabang nonaktif Banjar–Cijulang.[1] Contoh lain bangunan hikmat ini antara lain Terowongan Notog dan Terowongan Ijo di Jawa Tengah.

Daftar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Nusantara, Telaga Bakti; Indonesia, Asosiasi Perkeretaapian (1997). Sejarah Perkeretaapian Indonesia Jilid 1. Bandung: Angkasa. hlm. 103.