Ethelstan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Æthelstan
Athelstan from All Souls College Chapel.jpg
Raja Anglo-Saxons
Memerintah 924–927
Koronasi 4 September 925
Pendahulu Ælfweard or Edward
Pengganti Dirinya
(sebagai Raja Inggris)
Raja Inggris
Memerintah 927 – 27 Oktober 939
Pendahulu Dirinya
( sebagai Raja Anglo-Saxon) </ small>
Pengganti Edmund I
Wangsa Wangsa Wessex
Ayah Edward Tua
Ibu Ecgwynn
Lahir c. 893/895
Wessex
Meninggal 27 Oktober 939
Gloucester
Dikubur Biara Malmesbury
Agama Kristaniti

Athelstan (atau Æthelstan) (Inggris Kuno: Æþelstan, Æðelstān) (Tahun 893 / 894 – 27 Oktober 939), disebut yang Mulia, merupakan Raja Inggris dari tahun 924 atau 925 sampai 939. Ia merupakan putra Raja Edward Tua, dan keponakan Æthelflæd dari Mercia. Keberhasilan Æthelstan dalam menjaga ketundukan Konstantinus II, Raja Skotlandia, di Perjanjian Jembatan Eamont pada tahun 927 lewat Perang Brunanburh pada tahun 937 menjadikannya berhak atas gelar "raja dari seluruh Britania".[1] Pemerintahannya seringkali tidak dibahas, banyak fokus dialihkan ke Alfred yang Agung sang pendahulunya, dan Edmund sang penerusnya. Namun, masa pemerintahannya sangat berpengaruh kepada perkembangan politik pada abad ke-10.

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

AÐELSTAN DCCCCXXV di atas alas tiang modern dari Batu Penobatan, Kingston upon Thames

Athelstan merupakan putra Edward Tua, dan cucu Alfred yang Agung. Ayahnya, setelah beberapa kesulitan, meneruskan Kerajaan Anglo-Saxon yang dibentuk oleh Raja Alfred. Bibinya, saudara perempuan Edward, Æthelflæd, memerintah Mercia Barat atas nama Edward setelah dengan kematian suaminya, Ealdorman Æthelred. Segera setelah mangkatnya Æthelflæd, Edward dengan cepat mengambil alih kekuasaan Mercia, dan pada saat kematiannya ia dapat dibilang memimpin semua kerajaan-kerajaan Inggris di sebelah selatan sungai Humber. Athelstan diasuh oleh bibinya di Mercia, mungkin sebagai cara untuk memberikan semangat kepada kesetiaan Mercia kepada dinasti Saxon Barat. Segera setelah mangkatnya Edward, Athelstan menjadi Raja Mercia, meskipun kelihatannya membutuhkan waktu yang lama baginya untuk diakui di Wessex dimana saudara tirinya Ælfweard dan Edwin mendapat dukungan.

Aliansi politik tampak sangat diutamakan oleh Athelstan. Hanya setahun setelah ia ditabalkan, ia menikahkan satu dari saudara perempuannya dengan Sihtric Cáech, Raja Northumbria di Tamworth,[2] yang mengakui Æthelstan sebagai adhiraja, dan menganut iman Kristiani. Dalam waktu setahun ia mungkin menanggalkan kepercayaan barunya dan mengabaikan istrinya, namun sebelum ia dan Æthelstan sempat bertempur, Sihtric tiba-tiba mati mendadak pada tahun 927. Kerabatnya, mungkin saudara laki-lakinya, Gofraid, yang tinggal sebagai wakilnya di Dublin, datang dari Irlandia untuk mengambil kekuasaan di York, namun gagal. Æthelstan dengan cepat bergerak, merebut sebagian besar wilayah Northumbria. Tindakan yang berani ini menjadikan seluruh wilayah Inggris dibawah satu pemimpin untuk pertama kalinya, meskipun persatuan ini belum permanen sampai tahun 954. Dalam kurun waktu kurang dari satu dekade, kerajaan Inggris telah menjadi suatu kekuatan yang terbesar di dalam kepulauan Britania.[3]

Uang logam Æthelstan.

Pada mulanya para pemimpin lainnya di Britania Raya kelihatannya telah tunduk kepada Athelstan di Bamburgh: "Pertama-tama Hywel, Raja Wales Barat, dan Konstantinus II, Raja Skotlandia, dan Owain, Raja rakyat Gwent, dan Ealdred...dari Bamburgh" catatan Riwayat Anglo-Saxon. William dari Malmesbury menambahkan bahwa Owain dari Strathclyde juga hadir.[4]

Brunanburh dan setelah itu[sunting | sunting sumber]

Athelstan mempersembahkan sebuah buku kepada St Cuthbert (934), kepala santo dari utara jauh Inggris; potret Anglo-Saxon (Corpus Christi MS 183, fol. 1v)

Brunanburh, walaupun merupakan pertempuran yang terkenal dan berdarah, tidak menyelesaikan apapun. Pada tanggal 27 Oktober 939 Æthelstan, yang disebut "pilar martabat dunia barat" di dalam Tawarikh Ulster, wafat di Malmesbury. Ia digantikan oleh saudara laki-lakinya Edmund Tua, yang berusia delapan belas tahun. Kerajaan milik Æthelstan yang kelihatannya diselamatkan dengan kemenangan di Brunanburh, runtuh kurang dari setahun dari kematiannya ketika Amlaíb kembali dari Irlandia dan merebut Northumbria dan wilayah Mercia yang diduduki orang Denmark. Edmund menghabiskan sisa-sisa dari pemerintahan Konstantinus untuk membangun kembali kerajaan itu.[5]

Athelstan biasanya dianggap sebagai raja pertama Inggris dan pemerintahannya dilihat sebagai yang pertama kali mempersatukan kerajaan-kerajaan Inggris, Wales dan Skotlandia di bawah satu pemimpin sebagai "Raja dari seluruh Britania".[1] Ia mencapai keberhasilan militer yang cukup atas saingan-saingannya, termasuk bangsa Viking, dan mengembangkan pimpinannya untuk bagian-bagian Wales dan Cornwall.

Administrasi dan hukum[sunting | sunting sumber]

Dengan tumbuhnya kerajaan Athelstan kerajaan itu mendapat tantangan baru soal administrasi. Menjelang akhir pemerintahannya kita mendengar Athelstan, arti 'setengah raja', yang adalah Ealdorman untuk kebanyakan Mercia timur dan Anglia Timur. Ian Walker memperdebatkan bahwa, karena tingkat kekuatan Athelstan tumbuh, tingkat kepastian royalti pada tingkat berikutnya harus tumbuh juga. Poin ini menunjuk pada suatu stratifikasi peningkatan lingkungan Inggris, sebuah perkembangan yang dapat diusut dari masa terawal Anglo-Saxon sampai dengan Penaklukan Norman dan seterusnya.

Athelstan dan Welsh[sunting | sunting sumber]

Gambar Athelstan dari kaca patri di kapel All Souls College, Oxford

Pemerintahan Athelstan menandai selang antar kerusuhan sporadik antara Kerajaan Inggris dan Wales. Menurut Asser, seorang biarawan dari St David, Dyfed, beberapa kerajaan Wales menyerah (termasuk akhirnya yang diperintah oleh putra-putra Rhodri Mawr) kepada Alfred. Tidak ada pertempuran antara Inggris dan Wales yang dicatat selama masa pemerintahan Athelstan, namun piagam-piagam menunjukkan raja-raja Wales mengunjungi istananya, kemungkinan datang dengannya pada saat kampanye. D.P. Kirby memperdebatkan bahwa Athelstan menekan raja-raja Welsh, mengawasi mereka dengan dekat untuk menjaga kesetiaan mereka. Juga kemungkinan bahwa beberapa raja Welsh, terutama Hywel Dda, mendapatkan keuntungan dari hubungan ini. Hywel mungkin dipengaruhi oleh ide kedudukan raja Inggris - ia merupakan raja Welsh yang pertama yang berasosiasi dengan kode hukum Wales utama, dan uang logam yang dicetak di Chester, berisi namanya.

Hubungan luar negeri[sunting | sunting sumber]

Seperti para pendahulunya, istana Athelstan berhubungan dengan negara-negara Eropa lainnya. Saudara tirinya menikah ke dalam keluarga ningrat Eropa. Ædgyth menikahi calon Kaisar Romawi Suci Otto, putra Henry I dari Sachen. Alan II, Adipati Britania dan Haakon, putra Harald dari Norwegia, keduanya dibesarkan di istana Æthelstan, dan ia menyediakan sebuah rumah untuk Louis, putra Charles yang Sederhana yang diasingkan.

Meskipun ia membangun banyak aliansi lewat keluarganya, ia tidak memiliki keturunan sendiri.

Athelstan seorang yang religius dan banyak menyumbang untuk gereja di Wessex, dan ketika ia wafat pada tahun 939 di Gloucester ia dimakamkan di biara kesukaanya, Biara (Malmesbury) daripada bersama dengan keluarganya di Winchester. Meskipun makamnya masih ada disana, tubuhnya telah hilang berabad-abad kemudian. Makam dibawah patung yang ada sekarang tidak ada isinya sama sekali, peninggalan dari raja tersebut telah hilang sewaktu Pembubaran Biara pada tahun 1539 oleh Raja Henry VIII. Sisa-sisanya mungkin telah dihancurkan oleh Komisaris Raja atau disembunyikan sebelum para Komisaris tersebut tiba untuk menutup Biara. Di Malmesbury, namanya hidup pada abad ke-20 dan 21, mulai dari segalanya dari perusahaan bis dan toko barang bekas sampai beberapa jalanan dan jalan raya, juga Rumah Panti yang dibuka pada tahun 2008, dinamakan sepertinya. Pelindung biara, dan hadiahnya atas status kota juga hidup dengan Warden dan Freemen dari Malmesbury.

Ia digantikan oleh adik tirinya, Raja Edmund I dari Inggris.

Silsilah Keluarga[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • Wessex dan Inggris dari Alfred ke Edgar: six essays on political, cultural, and ecclesiastical revival, David Dumville, (Woodbridge, 1992)
  • "England, c.900-1016", Simon Keynes, in The New Cambridge Medieval History, vol. II. ed. R. McKitterick, (Cambridge University Press, 1999)
  • The Age of Athelstan: Britain's Forgotten History, Paul Hill, (Tempus Publishing, 2004). ISBN 0-7524-2566-8

Atas Athelstan dan Welsh :

  • D.P. Kirby, 'Hywel Dda: Anglophil?', Welsh Historical Review, 8 (1976-7)
  • H.R. Loyn, 'Wales and England in the tenth century: the context of the Athelstan Charters', Welsh History Review 10, (1980-1)

Untuk hukum pada masa pemerintahan Athelstan :

  • Patrick Wormald, The Making of English Law: King Alfred to the Twelfth Century, vol. 1, (Blackwell, 1999)
  • Simon Keynes, 'Royal government and the written word in late Anglo-Saxon England' in The Uses of Literacy in Early Medieval Europe. ed. R. McKitterick, (Cambridge University Press, 1990)

Kompilasi dari sumber-sumber tersebut dapat ditemukan di :

  • The Laws of the Earliest English Kings, F.L. Attenborough, (Cambridge University Press, 1922)
  • English Historical Documents c.500-1042, 2nd ed., D. Whitelock, (Eyre and Spottisoode, 1980)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Æthelstan at archontology.org
    Legend on coin in the Vale of York Hoard
    Athelstan at Everything2.com
    Athelstan at Encarta. Archived 2009-10-31.
    King Athelstan (924 - 940) at britroyals.com
    Anglosaxon Britain at Britannia.com.
  2. ^ Everything2.com
  3. ^ Higham, Kingdom of Northumbria, pp. 186–190; Stenton, Anglo-Saxon England, pp. 339–340; Woolf, Pictland to Alba, pp.148–151; Swanton, Anglo-Saxon Chronicle, pp. 105 & 107, Ms. D, s.a. 925, 926, Ms. E, F, s.a. 927.
  4. ^ Litencyc.com
  5. ^ Woolf, Pictland to Alba, p. 174; Stenton, Anglo-Saxon England, pp. 356–359; Higham, Kingdom of Northumbria, p. 193; Blair, Anglo-Saxon England, pp. 87–89.

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Edward Tua
or
Ælfweard
Raja Inggris
924–939
Diteruskan oleh:
Edmund