Ahmad Basarah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Ahmad Basarah
Wakil Ketua MPR Ahmad Basarah (2019).jpg
Potret resmi sebagai Wakil Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia periode 2019–2024
Wakil Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia
Mulai menjabat
26 Maret 2018
Menjabat bersama
PresidenJoko Widodo
Ketua MPRZulkifli Hasan
PendahuluHajriyanto Y. Thohari
Achmad Dimyati Natakusumah
Melani Leimena Suharli
Ahmad Farhan Hamid
Anggota DPR-RI
Dapil Jawa Timur V
Fraksi PDI-P
Mulai menjabat
1 Oktober 2004
PresidenMegawati Soekarnoputri
Susilo Bambang Yudhoyono
Joko Widodo
Ketua DPRAgung Laksono
Marzuki Alie
Setya Novanto
Ade Komarudin
Setya Novanto
Bambang Soesatyo
Puan Maharani
Daerah pemilihanJawa Timur V (Kabupaten Malang, Kota Malang, Kota Batu)
Mayoritas104.914 (2019)
Informasi pribadi
Lahir16 Juni 1968 (umur 54)
Jakarta, Indonesia
KebangsaanIndonesia
Partai politik  PDI-P
Suami/istriIva Noviera
Anak1
Tempat tinggalKomplek Eramas 2000 Blok E6/No. 6, RT.001/RW.015, Pulo Gebang, Cakung, Jakarta Timur, DKI Jakarta
Alma materInstitut Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Jakarta (Sarjana)
UNTAG Jakarta (Sarjana)
Universitas Indonesia (Magister)
Universitas Kristen Indonesia (Magister)
Universitas Diponegoro (Doktor)
PekerjaanPolitikus
Dikenal karenaAnggota DPR RI
Wakil Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia

Dr. Ahmad Basarah, SH, MH. (lahir 16 Juni 1968[2]) adalah seorang politikus Indonesia yang duduk di kursi DPR RI Fraksi PDI Perjuangan melalui pergantian antarwaktu (PAW) tahun 1999 - 2004. Pada 2009 - 2014 dan 2014 -2019, ia terpilih menjadi anggota DPR/MPR RI periode kedua dan ketiga. Pada Pemilihan Umum 2019, kembali lolos menjadi wakil rakyat untuk kali keempat mewakili daerah Pemilihan Jawa Timur V (Meliputi Kabupaten Malang, Kota Malang, dan Kota Batu).

Riwayat Hidup[sunting | sunting sumber]

Karier Politik[sunting | sunting sumber]

Ahmad Basarah adalah politisi PDI Perjuangan yang sudah banyak makan asam garam di dunia politik. Dulu, jauh sebelum terjun di kancah politik praktis, pria kelahiran Jakarta, 16 Juni 1968, ini juga sudah merasakan pahit getirnya dunia gerakan parlemen jalanan. Anak lelaki Almarhum H. Soeryanto, seorang Purnawirawan Polri, ini sejak menjadi mahasiswa telah aktif dalam organisasi Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI). Organisasi inilah yang membesarkan namanya. Basarah ikut aktif dalam gerbong reformasi menurunkan rezim Orde Baru.

Di GMNI, Basarah yang akrab disapa Baskara sempat merasakan posisi tertinggi sebagai Sekretaris Jenderal Presidium GMNI antara 1996 - 1999. Pengalaman organisasinya diperkuat dengan berbagai pendidikan nonformal, antara lain Kursus Guru Kader Angkatan I PDI Perjuangan, Kursus Kader Jurnalistik Presidium GMNI, Kursus Kader Pancasila Presidium GMNI, Kursus Kader Pendalaman Pancasila, dan Kursus Kader Marhaenis. Basarah pernah menjadi formatur pembentukan sayap Islam PDI Perjuangan dan sekaligus menjabat sebagai Sekretaris Dewan Penasihat PP Baitul Muslimin Indonesia pada 2007 - sekarang.

Jabatan tersebut membuat kemesraannya bersama Ketua MPR RI periode 2009-20014, almarhum Taufiq Kiemas, sebagai penggagas berdirinya Baitul Muslimin Indonesia, benar-benar terasa istimewa. Sejak itu, antara Taufiq Kiemas dan Basarah seolah benda nyata dan bayang-bayangnya. Di mana Taufiq Kiemas berada, di situlah Ahmad Basarah biasa mendampinginya. Nasib baik terus berlanjut katika ia masuk ke dalam lingkaran Ketua Umum PDI Perjuangan, Megawati Soekarnoputri. Basarah dipercaya partainya menjadi Wakil Sekretaris Jenderal DPP PDI Perjuangan periode 2010 - 2015 dan 2015 - 2019. Pada Kongres V PDI Perjuangan di Bali, Basarah dipilih oleh Megawati untuk menjabat Ketua DPP PDI Perjuangan masa bakti 2019 – 2024. Ahmad Basarah sendiri terjun ke dunia politik praktis paska aktif di GMNI. Saat itu ia langsung menjadi anggota DPR/MPR RI pergantian antarwaktu (PAW) Fraksi PDI Perjuangan tahun 1999 - 2004.

Pada 2009 - 2014 dan 2014 -2019, ia terpilih menjadi anggota DPR/MPR RI periode kedua dan ketiga. Pada Pemilihan Umum 2019, Pada periode ketiganya, ia terpilih menjadi Ketua Fraksi MPR RI mewakili partainya.[3] Pada 26 Maret 2018, Basarah diangkat menjadi Wakil Ketua MPR RI bersama Ahmad Muzani dan Muhaimin Iskandar berdasarkan revisi Undang-undang tentang MPR, DPR, DPRD, dan DPD (MD3).[4] Ia terpilih lagi untuk keempat kalinya kalinya sebagai anggota DPR RI pada periode 2019–2024 dan pada 3 Oktober 2019, terangkat kembali menjadi Wakil Ketua MPR RI bersama 9 orang lainnya.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Organisasi[sunting | sunting sumber]

  • Sekjen Presidium Gerakan Mahasiswa NasionaI Indonesia (GMNI) (1996-1999)
  • Pendiri dan Koordinator Forum Kebangsaan Pemuda Indonesia (1997-1999)
  • Anggota Majelis Pertimbangan Partai (MPP) PDI Perjuangan (2001-2005)
  • Sekjen Presidum Persatuan Alumni GMNI (2006 –2010)
  • Pendiri Baitul Muslimin Indonesia (2007)
  • Sekjen Pengurus Pusat Persatuan Alumni GMNI (2010 -2015)
  • Wakil Sekjen DPP PDI Perjuangan Bidang Pemerintahan (2010-2020)
  • Sekretaris Dewan Penasihat Baitul Muslimin Indonesia (2011 –2021)
  • Anggota Dewan Pembina Dan Penasehat Pagar Nusa Nahdlatul Ulama (2012-2020)
  • Ketua Umum DPP Persatuan Alumni GMNI (2015-2020)
  • Wakil Ketua LAZISNU PBNU (2015-2020)
  • Dewan Penasehat GM FKPPI Jawa Timur (2015-2020)

Karier[sunting | sunting sumber]

  • Anggota DPR/MPR Fraksi PDI Perjuangan (1999-2004, 2009-2014 dan 2014- 2019)
  • Anggota Komisi I DPR RI (1999-2004)
  • Anggota Komisi III DPR RI (2009 –2014, 2014-2019)
  • Sekretaris Fraksi PDI Perjuangan MPR RI (2009 –2014)
  • Wakil Ketua Tim Kerja Sosialisasi 4 Pilar MPR RI (2009 –2014)
  • Anggota Tim Kerja Kajian Sistem Ketatanegaraan Indonesia MPR RI (2009 –2014)
  • Ketua Fraksi PDI Perjuangan MPR RI (2014 –2019)
  • Ketua Badan Sosialisasi MPR RI (2014-2019)
  • Wakil Ketua MPR RI Bidang Hubungan Antar Lembaga Negara (2014-2019)
  • Ketua Panitia Ad Hoc I Haluan Negara MPR RI (2018-2019)
  • Dosen Pascasarjana Universitas Islam Malang (UNISMA) (2018 – Sekarang)
  • Dosen Pascasarjana Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) (2019-Sekarang)
  • Narasumber Utama Sosialisasi 4 Pilar MPR RI (2012- Sekarang)
  • Wakil Ketua MPR RI (2019–)[5]

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Profil di situs resmi DPR
  2. ^ "Profil Ahmad Basarah"
  3. ^ "Fraksi PDIP MPR Harap Pemilihan MPR Lewat Musyarawah Mufakat"
  4. ^ Ismail, Taufik (26 Maret 2018). Simanjuntak, Johnson, ed. "Sah, Ahmad Muzani, Ahmad Basarah, Muhaimin Iskandar jadi Wakil Ketua MPR". TribunNews. Diakses tanggal 26 Maret 2018. 
  5. ^ "Profil Ahmad Basarah". Viva. Diakses tanggal 6 Oktober 2019. 
  6. ^ antaranews.com (2020-08-13). "Ahmad Basarah dianugerahi tanda kehormatan Bintang Jasa Utama". Antara News. Diakses tanggal 2021-12-23. 
Jabatan politik
Didahului oleh:
Hajriyanto Y. Thohari
Achmad Dimyati Natakusumah
Melani Leimena Suharli
Ahmad Farhan Hamid
Wakil Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat
2018–sekarang
Bersama dengan: Mahyudin (2014–2019)
Evert Ernest Mangindaan (2014–2019)
Hidayat Nur Wahid (2014–)
Oesman Sapta Odang (2014–2019)
Ahmad Muzani (2018–)
Muhaimin Iskandar (2018–2019)
Fadel Muhammad (2019–)
Lestari Moerdijat (2019–)
Jazilul Fawaid (2019–)
Zulkifli Hasan (2019–)
Syarief Hasan (2019–)
Arsul Sani (2019–)
Petahana