Transportasi rel di Indonesia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Kereta Parahyangan memasuki stasiun Gambir.

Sebagian besar dari transportasi rel di Indonesia terdapat di pulau Jawa. Di pulau ini terdapat dua jalur utama yang terbentang sepanjang pulau ini serta beberapa jalur kecil. PT Kereta Api Indonesia adalah perusahaan milik negara yang menjalankan usaha kereta api di Indonesia. Selain itu terdapat juga kereta komuter yang terdapat di daerah sekitar Jakarta dan Surabaya.

Daerah lain yang memiliki jalur kereta api adalah dua bagian di Sumatra. Satu terletak di sekitar Medan dan yang lain terdapat di daerah selatan pulau Sumatra.

Pandangan sejarah[sunting | sunting sumber]

Sebelum 1949[sunting | sunting sumber]

Medan, Juni 1950

Selama zaman kolonial Belanda transportasi rel di Indonesia terutama di Pulau Jawa dijalankan oleh pemerintah Belanda, Jerman dan Inggris. Rel kereta api yang pertama dibangun di bagian selatan pulau Jawa oleh Nederlandse Indische Spoorwegen Maatschappij (NISM) (Perusahaan Rel Kereta Api Belanda) pada sekitar tahun 1860.

Jalur kereta api pendek (narrow gauge) dibangun karena membutuhkan biaya yang rendah dan lebih menguntungkan. Rel kereta api ini panjangnya tiga kaki kali enam inci dan menjadi standar di pulau Jawa. Decauville atau rel yang panjangnya dua kaki dibangun sepanjang pabrik gula dan lokomotivnya menggunakan tenaga uap.

Selama penjajahan Jepang sekitar perang dunia pertama, beberapa bagian rel dipindahkan ke Manchuria.

Kereta api pertama di Indonesia dibangun tahun 1876 di Semarang (Kemijen-Tanggung yang berjarak 26 km), atas permintaan Raja Willem I untuk keperluan militer di Semarang maupun hasil bumi ke Gudang Semarang. Kemudian dalam melayani kebutuhan akan pengiriman hasil bumi dari Indonesia, maka Pemerintah Kolonial Belanda sejak tahun 1876 telah membangun berbagai jaringan kereta api, dengan muara pada pelabuhan Tanjung Priok Jakarta dan Tanjung Perak Surabaya.

Perkembangan Jalur Kereta Api di Indonesia 1876-1925[sunting | sunting sumber]

Sejak tahun 1876 hingga 1925 telah dibangun jalur rel sebagi berikut [1]

Jalur Pertama 1876[sunting | sunting sumber]

  • Kemijen - Tanggung 26 km (Semarang)

Posisi hingga Tahun 1888[sunting | sunting sumber]

Posisi hingga Tahun 1899[sunting | sunting sumber]

Posisi hingga Tahun 1913[sunting | sunting sumber]

Posisi hingga Tahun 1925[sunting | sunting sumber]

Untuk Kalimantan dan Sulawesi tidak terlaksana karena baru akan dimulai dibangun tahun 1941 dan Perang Dunia II meletus.

Kereta Listrik di Indonesia tahun 1925[sunting | sunting sumber]

KRL seri 5000 - 5816F eks-Tōkyō Metro Tōzai Line
Kereta api Argo Lawu melintas di daerah Yogyakarta

Kereta listrik baru dikenal pada tahun 1916 di Amerika Serikat (Milwaukee - Chicago) dan di Indonesia baru dimulai tahun 1921 untuk jalur Batavia/Jakarta - Bogor bahkan sampai Sukabumi. Kemudian direncanakan Jatinegara - Pasar Senen - Tanjung Priok; Tanjung Priok - Jakarta Kota; Kota - Pasar Senan; dan Jakarta Kota - Manggarai - Jatinegara. Selanjutnya Manggarai - Bogor.

Berbagai Lokomotif Uap di Indonesia[sunting | sunting sumber]

Di Indonesia pernah ada lokomotif uap dari berbagai jenis, antara lain:

  • Lokomotif Uap Tahun 1898: Seri B Bristol
  • Lokomotif Uap Tahun 1905: Seri C Birmingham
  • Lokomotif Uap Tahun 1920: Seri BB Manchester
  • Lokomotif Uap Tahun 1930: Seri CC Manchester
  • Lokomotif Uap Tahun 1954: Seri D54 Krupp Leipzig

Di Indonesia tidak ada lokomotif super besar sepert Big Boy, Challenger, atau Northern. Namun ada lokomotif bergigi di Ambarawa dan Sumatera Barat,

Kereta Api pada Rel Bergigi di Sumatera Barat dan Ambarawa[sunting | sunting sumber]

Di Indonesia pernah beroperasi kereta api pada rel bergigi di Sumatera Barat dan Ambarawa, yatiu beroperasi di daerah pegunungan dengan kemiringan lintas rel sebesar 6% (lintas kereta umumnya hanya sampai 1% saja). Kini kereta api tersebut masih dioperasikan untuk kepentingan pariwisata di Sumatera Barat dan Ambarawa.

Depo Lokomotif Uap di Madiun[sunting | sunting sumber]

Pada mulanya depo lokomotif uap ada di beberapa stasiun seperti Manggarai Jakarta, Bandung, Purwokerto, Kutoarjo, Pengok (Yogyakarta), Madiun, dan Gubeng (Surabaya), namun sejak pemerintah mengimpor lokomotif diesel, maka Madiun telah ditetapkan menjadi depo lokomotif uap. Sekarang lokasi di Madiun dipakai untuk PT. Industri Kereta Api (PT. INKA).

1949 - Sekarang[sunting | sunting sumber]

Kereta api Indonesia masih menggunakan tenaga uap air hingga saat setelah kemerdekaan. Pada sekitar tahun 1980 banyak kereta api uap yang ditinggalkan menjadi barang museum di Museum Kereta Api Ambarawa atau digunakan di pabrik gula.

Rel kereta api milik perusahaan privat Belanda atau asing lainnya akhirnya dinasionalisasi pada tahun 1971.

Saat ini pemerintah Indonesia mengumumkan rencana baru untuk membangun Rel Kereta Api Trans-Sulawesi pada tahun 2004. Rel kereta api ini direncanakan akan terbentang sepanjang pulau Sulawesi, dimulai dari jarak sepanjang 150 km antara Makassar dan Pare-pare.

Kereta Api Uap terakhir di Indonesia[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1955 Indonesia mengimpor lokomotif uap yang terakhir yaitu model D dari pabrik Krupp Jerman. Lokomotif ini sangat kuat dan dipakai di berbagai kebutuhan untuk penumpang, barang maupun batu bara. Setelah beroperasi 40 tahun, maka berakhirlah pada tahun 1995 pengoperasian lokomotif uap ini.

Museum Kereta Api[sunting | sunting sumber]

Bagi generasi muda atau para penggemar kereta api uap, yang tidak sempat melihat sendiri pada masa jaya kereta uap tersebut antara tahun-tahun 1875 hingga setelah sekitar tahun 1955, dapat melihat berbagai kereta api uap masa lalu di museum kereta api di seluruh dunia, dan di Indonesia dapat dilihat di Museum Kereta Api Ambarawa, di Museum Kereta Taman Mini Jakarta, atau di Museum Kereta Api Sawahlunto Sumatera Barat.

Infrastruktur[sunting | sunting sumber]

Rel kereta dan kereta api[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2000 sampai sekarang terdapat 6.456 km rel kereta api di Indonesia yang masih aktif. Dan 100 km diantaranya sudah dielektrifikasi untuk daerah Jakarta - Bogor - Tangerang - Bekasi - Serpong. Dan pada tahun 2012 sedang dilaksanakan pembangunan jalur ganda atau double track di seluruh Pulau Jawa.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Wikidata: Rail transport in Indonesia

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ GEDENKBOEK, Staatsspoor en Tremwegen in Nederlandsch Indie 1875-1925