Gerbong

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Gerbong barang curah cair.
Gerbong datar yang sedang mengangkut peti kemas

Gerbong adalah wagon kendaraan yang digunakan untuk mengangkut barang. Gerbong berebeda dengan kereta, yang berarti wagon kendaraan yang digunakan untuk mengangkut orang.

Angkutan barag melalui kereta api unggul untuk jarak perjalanan menengah, dan tidak sesuai untuk jarak perjalanan pendek yang lebih sesuai untuk angkutan jalan ataupun sangat jauh yang lebih sesuai untuk angkutan laut.

Angkutan batu bara di Sumatera Selatan merupakan angkutan yang tepat yang disebut juga sebagai Babaranjang dan perlu dikembangkan di Kalimantan untuk angkutan batubara.

Muatan[sunting | sunting sumber]

Barang yang diangkut dengan gerbong barang dikelompokkan atas:

  • barang umum;
  • barang khusus;
  • bahan berbahaya dan beracun; dan
  • limbah bahan berbahaya dan beracun.

Jenis muatan[sunting | sunting sumber]

Gerbong dibedakan lagi berdasarkan jenis muatannya antara lain:

  • lori - gerbong terbuka, umumnya untuk mengangkut bahan galian tambang.
  • tanki - gerbong untuk mengangkut muatan berbentuk cair.
  • gerbong untuk mengangkut ternak.
  • peti kemas.

Jenis gerbong[sunting | sunting sumber]

Gerbong datar[sunting | sunting sumber]

  1. Gerbong datar untuk barang umum, digunakan untuk barang-barang yang tahan terhadap cuaca, tidak perlu dilindungi terhadap cuaca, seperti mengangkut alat transportasi seperti mobil, alat berat, besi baja (dalam bentuk batangan ataupun coil) atau barang-barang yang dimasukkan dalam peti dengan bobot yang besar sehingga tidak terguling pada saat kereta sedang berjalan. Tata cara pengikatan dan penutupan dengan terpal harus diperhatikan.
  1. Gerbong datar peti kemas, yang digunakan untuk mengangkut peti kemas 20 kaki, 40 kaki ataupun petikemas dua susun (double stack).

Gerbong tertutup[sunting | sunting sumber]

Digunakan untuk mengangkat barang yang yang memerlukan perlindungan terhadap cuaca, seperti angkutan paket/parcel, peralatan elektronik atau barang-barang lainnya.

Gerbong barang curah[sunting | sunting sumber]

  1. Gerbong curah kering adalah gerbong yang digunakan untuk mengangkut barang curah kering seperti batubara, pasir, batu kerikil
  1. Gerbong curah cair digunakan untuk mengankut barang curah cair seperti bahan bakar minyak, minyak kelapa sawit yang langsung dicurahkan kedalam tangki yang terikat pada gerbong.
Damper menghubungkan dua gerbong
Yaw damper

Kodefikasi[sunting | sunting sumber]

Berdasarkan Peraturan Menteri Perhubungan No. KM 45 Tahun 2010, Sistem kodefikasi (penomoran) gerbong terdefinisi sebagai berikut.

A. Jenis

Huruf "GD" untuk gerbong datar; Huruf "GB" untuk gerbong terbuka; Huruf "GT" untuk gerbong tertutup; dan Huruf "GK" untuk gerbong tangki.

B. Kapasitas muat

Kapasitas muat dituliskan dengan cara menambahkan dua digit angka di belakang jenis yang menunjukkan beban muat maksimal gerbong.

C. Tahun Pengadaan Sarana

Tahun pengadaan sarana dituliskan dengan cara menambahkan dua digit angka dibelakang kapasitas muat yang menunjukkan tahun mulai beroperasinya gerbong.

D. Nomor Urut Sarana Perkeretaapian

Tahun pengadaan sarana dituliskan dengan cara menambahkan dua digit angka dibelakang tahun pengadaan sarana yang menunjukkan nomor urut pembelian/pengoperasian gerbong pada tahun tersebut.

Contoh

GD = Kodefikasi jenis sarana perkeretaapian: Gerbong datar.

40 = Klasifikasi sarana perkeretapian: Gerbong datar dengan berat muat 40 ton

78 = Tahun sarana perkeretaapian: Gerbong datar mulai dioperasikan di Indonesia tahun 1978

08 = Nomor urut sarana perkeretaapian: Gerbong datar dengan nomor urut 08

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]