Hubungan luar negeri Indonesia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Indonesia
National emblem of Indonesia Garuda Pancasila.svg

Artikel ini adalah bagian dari seri:
Politik dan pemerintahan
Indonesia


Pancasila

UUD 1945



Negara lain · Atlas
 Portal politik

Sejak merdeka, hubungan luar negeri Indonesia berpatokan pada kebijakan luar negeri "bebas dan aktif" dengan mencoba mengambil peran dalam berbagai masalah regional sesuai ukuran dan lokasinya, namun menghindari keterlibatan dalam konflik di antara kekuatan-kekuatan besar dunia. Kebijakan luar negeri Indonesia pada masa Orde Baru yang dipimpin Presiden Soeharto beralih dari sikap anti-Barat dan anti-Amerika yang menjadi ciri pemerintahan Soekarno. Setelah Soeharto mengundurkan diri tahun 1998, pemerintah Indonesia mempertahankan garis besar kebijakan luar negeri Soeharto yang moderat dan independen. Banyaknya masalah di dalam negeri tidak berhasil mencegah presiden-presiden selanjutnya untuk bepergian ke luar negeri serta partisipasi Indonesia dalam panggung internasional. Invasi ke Timor Leste oleh Indonesia pada bulan Desember 1975, aneksasinya tahun 1976, serta referendum kemerdekaan Timor Leste dari Indonesia pada bulan Agustus 1999 memperkuat hubungan Indonesia dengan komunitas internasional.

Keanggotaan internasional[sunting | sunting sumber]

Tolok ukur kebijakan luar negeri kontemporer Indonesia adalah partisipasinya dalam Association of Southeast Asian Nations (ASEAN), karena Indonesia bersama Thailand, Malaysia, Singapura, dan Filipina merupakan anggota pendirinya pada tahun 1967. Sejak itu, Brunei, Vietnam, Laos, Burma, dan Kamboja bergabung dengan ASEAN. Awalnya dibentuk untuk mempromosikan tujuan ekonomi, sosial, dan budaya bersama, ASEAN kemudian membentuk dimensi keamanan setelah Vietnam menyerbu Kamboja tahun 1979; aspek keamanan ASEAN meluas melalui pembentukan ASEAN Regional Forum tahun 1994 yang terdiri dari 22 negara, termasuk Amerika Serikat. Masalah dalam negeri Indonesia yang terus berlanjut telah mengalihkan perhatiannya dari berbagai urusan ASEAN, sehingga mengurangi pengaruhnya dalam organisasi tersebut.

Indonesia juga merupakan salah satu pendiri Gerakan Non-Blok (GNB) dan telah mengambil posisi moderat dalam setiap pertemuan. Sebagai Ketua GNB tahun 1992-95, Indonesia menarik GNB dari retorika konfrontasi Utara-Selatan, dan menyuarakan perluasan kerja sama Utara-Selatan dalam bidang pembangunan. Indonesia terus menjadi pemimpin Gerakan Non-Blok terdepan dan suportif.

Indonesia memiliki populasi Muslim terbanyak di dunia dan merupakan anggota Organisasi Kerja Sama Islam (OKI). Indonesia secara hati-hati mempertimbangkan kepentingan solidaritas Islam dalam keputusan kebijakan luar negerinya, namun pada umumnya selalu menjadi pengaruh pertimbangan di OKI. Presiden Abdurrahman Wahid berusaha membentuk hubungan baik dengan Israel dan pada bulan Agustus 2000, ia bertemu dengan mantan Perdana Menteri Israel Shimon Peres. Akan tetapi, hingga Januari 2006, belum ada hubungan diplomasi formal antara Indonesia dan Israel. Karena itu, Indonesia, bersama Malaysia, membina hubungan luar negerinya dengan Israel melalui Singapura.[1]

Setelah 1966, Indonesia menyambut dan membuat hubungan dekat dengan negara-negara pendonor, terutama Amerika Serikat, Eropa Barat, Australia, dan Jepang, melalui Intergovernmental Group on Indonesia (IGGI) dan penggantinya, Consultative Group on Indonesia (CGI), yang telah menyediakan bantuan ekonomi asing dalam jumlah besar. Masalah di Timor Leste dan keeengganan Indonesia untuk menerapkan reformasi ekonomi telah memperumit hubungan Indonesia dengan negara pendonor.

Indonesia dari dulu merupakan pendukung kuat forum Asia-Pacific Economic Cooperation (APEC). Melalui upaya Presiden Soeharto pada pertemuan tahun 1994 di Bogor, Indonesia, semua anggota APEC setuju memberlakukan perdagangan bebas di kawasan Asia-Pasifik pada tahun 2010 untuk negara maju dan 2020 untuk negara berkembang.

Sengketa internasional[sunting | sunting sumber]

Banyak pulau di Indonesia menjadi tempat tinggal kelompok bajak laut yang sering menyerang kapal-kapal di Selat Malaka sebelah utara,[2] dan nelayan-nelayannya secara ilegal sering memasuki perairan Australia dan Filipina.[3]

ASEAN[sunting | sunting sumber]

Indonesia menganggap ASEAN sebagai tolok ukur kebijakan luar negerinya melalui penerapan kekuatan regionalnya dan pengaruhnya yang damai dan konstruktif di antara negara ASEAN.

Asia[sunting | sunting sumber]

India[sunting | sunting sumber]

 India

Pada tahun 1950, Presiden Soekarno meminta rakyat Indonesia dan India "mempererat hubungan kordial" yang telah terbentuk antar kedua negara "selama lebih dari 1000 tahun" sebelum "diganggu" oleh kekuatan kolonial.[4] Lima belas tahun kemudian, demonstran di Jakarta berteriak "Bubarkan India, pelayan imperialis!" dan "Hancurkan India, musuh kita!" [5] Namun pada musim semi 1966, menteri luar negeri dari kedua negara mulai membicarakan era hubungan baik. India telah mendukung kemerdekaan Indonesia dan Nehru memulai pembicaraan tentang Indonesia di Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

India memiliki kedutaan besar di Jakarta [6] and Indonesia operates an embassy in Delhi.[7]

Jepang[sunting | sunting sumber]

 Jepang

Pakistan[sunting | sunting sumber]

 Pakistan

Republik Rakyat Tiongkok[sunting | sunting sumber]

 Republik Rakyat Tiongkok

Cina dan Indonesia membentuk hubungan diplomatik tanggal 13 April 1950, yang dihentikan sementara tanggal 30 Oktober 1967 karena terjadi peristiwa 30 September 1965.

Hubungan bilateral kembali pulih sejak 1980-an. Menteri Luar Negeri Qian Qichen dari Cina bertemu Presiden Soeharto dan Menteri Dalam Negeri Moerdiono tahun 1989 untuk mendiskusikan kelanjutan hubungan diplomatik kedua negara. Pada bulan Desember 1989, kedua negara membicarakan masalah teknis mengenai normalisasi hubungan bilateral dan menandatangani perjanjian. Menlu Ali Alatas menerima undangan Cina pada tanggal Juli 1990 dan mereka membicarakan perjanjan penyelesaian obligasi utang Indonesia ke Cina dan komunike kelanjutan hubungan diplomatik antar kedua negara. Kedua negara meresmikan "Komunike Restorasi Hubungan Diplomatik Antar Kedua Negara".

Premier Li Peng menerima undangan Indonesia tanggal 6 Agustus 1990. Dalam diskusinya dengan Presiden Soeharto, kedua pihak mengekspresikan keinginannya untuk meningkatkan hubungan antar kedua negara atas dasar Pancasila dan Dasasila Bandung. Tanggal 8 Agustus, Menlu Cina dan Indonesia atas nama pemerintah negaranya masing-masing menandatangani nota kesepahaman mengenai kelanjutan hubungan diplomatik. Kedua pihak menyatakan secara resmi melanjutkan hubungan diplomatik antara Cina dan Indonesia pada hari itu.

Korea Selatan[sunting | sunting sumber]

 Korea Selatan

  • Indonesia memiliki kedutaan besar di Seoul.
  • Korea Selatan memiliki kedutaan besar di Jakarta.
  • Skala perdagangan bilateral antara kedua negara bernilai US$14,88 miliar.
  • Kementerian Luar Negeri dan Perdagangan Korea Selatan telah meningkatkan hubungan dengan Indonesia
  • Indonesia dan Korea Selatan telah berinvestasi dalam berbagai proyek pengembangan militer bersama, termasuk pesawat jet tempur KFX/IFX
  • Firma Korea Selatan, Daewoo Shipbuilding and Marine Engineering (DSME), menjalani negosiasi kontrak final untuk menjual tiga kapal selam Type-209 ke Indonesia. Ini akan menjadi persetujuan pertahanan bilateral terbesar antar kedua negara dengan nilai USD1,1 miliar.

Turki[sunting | sunting sumber]

 Turki

Palestina[sunting | sunting sumber]

 Palestina

  • Indonesia memiliki kedutaan besar non-residen di Amman
  • Palestine memiliki kedutaan besar di Jakarta

Israel[sunting | sunting sumber]

 Israel

Kedua negara tidak memiliki hubungan diplomatik formal.[15][16][17]

Oseania[sunting | sunting sumber]

Australia[sunting | sunting sumber]

 Australia

Sejak kemerdekaan Indonesia, kedua negara telah memiliki hubungan diplomatik, kerja sama formal (khususnya dalam bidang konservasi ikan, penegakan hukum, dan keadilan), kerja sama keamanan, perluasan hubungan perjanjian, keanggotaan bersama di forum regional, dan keanggotaan bersama di sejumlah perjanjian multilateral. Perdagangan antara kedua negara terus tumbuh setiap tahun.

Pada tahun-tahun terakhir, komitmen bantuan Australia semakin besar untuk Indonesia, dan Australia telah menjadi destinasi pendidikan populer bagi pelajar Indonesia.[18]

Pada tahun 2008-09, Indonesia merupakan penerima bantuan terbesar Australia dengan nilai AUD462 juta.[19]

Timor Leste[sunting | sunting sumber]

 Timor Leste

Timor Leste (resminya Republik Demokratik Timor-Leste) dan Indonesia berbagi pulau Timor. Indonesia menyerbu bekas koloni Portugal ini pada tahun 1975 dan menganeksasinya tahun 1976, sehingga menjadikannya sebagai provinsi ke-27 dengan nama Timor Timur sampai diadakannya referendum dukungan Perserikatan Bangsa-Bangsa tahun 1999. Dalam referendum tersebut, rakyat Timor Leste memilih merdeka. Setelah pemerintahan sementara PBB, Timor Leste merdeka penuh pada tahun 2002.

Meski masa lalu yang buruk, hubungan dengan Indonesia masih sangat baik. Indonesia sejauh ini merupakan rekan dagang terbesar Timor Leste (sekitar 50% impor pada tahun 2005) dan terus meningkatkan pangsa pasarnya.

Masalah yang perlu diselesaikan meliputi pertemuan Komite Perbatasan Timor Leste-Indonesia untuk menyurvei dan menetapkan perbatasan darat; dan Indonesia sedang mencari solusi atas pengungsi Timor Leste di Indonesia.

Papua Nugini[sunting | sunting sumber]

 Papua Nugini

Indonesia memiliki perbatasan sepanjang 760-kilometer (470 mil) dengan Papua Nugini melalui provinsi Papua dan Papua Barat. Perbatasan bersama ini telah memunculkan ketegangan dan masalah diplomatik selama beberapa dasawarsa.[20]

Indonesia memiliki kedutaan besar di Port Moresby dan konsulat di Vanimo.

Eropa[sunting | sunting sumber]

Bulgaria[sunting | sunting sumber]

 Bulgaria

  • Bulgaria termasuk di antara negara yang mengakui kemerdekaan Indonesia setelah Proklamasi Kemerdekaan tanggal 17 Agustus 1945. Hubungan diplomatik dibentuk tanggal 21 September 1956.
  • Bulgaria memiliki kedutaan besar di Jakarta sejak Oktober 1958
  • Indonesia memiliki kedutaan besar di Sofia sejak 1960.[21]

Denmark[sunting | sunting sumber]

 Denmark

Perancis[sunting | sunting sumber]

 Perancis

  • Indonesia memiliki kedutaan besar di Paris
  • France memiliki kedutaan besar di Jakarta

Finland[sunting | sunting sumber]

 Finlandia

  • Indonesia dan Finlandia memiliki hubungan dekat. Nokia memiliki pangsa pasar yang besar pada pasar telepon genggam Indonesia.

Jerman[sunting | sunting sumber]

 Jerman

  • Indonesia memiliki kedutaan besar di Berlin
  • Germany memiliki kedutaan besar di Jakarta

Yunani[sunting | sunting sumber]

 Yunani

Tahta Suci[sunting | sunting sumber]

 Tahta Suci

Belanda[sunting | sunting sumber]

 Belanda

  • Hubungan Indonesia–Belanda sudah dimulai sejak perdagangan rempah ketika Belanda mendirikan pos dagang di wilayah Indonesia sebelum menjadikannya koloni Hindia Belanda.
  • Militer Indonesia kadang membeli perlengkapan militer dari Belanda

Portugal[sunting | sunting sumber]

 Portugal Pada tahun 1999, Indonesia dan Portugal memulihkan hubungan diplomatik yang putus setelah invasi Indonesia ke Timor Leste tahun 1975

  • Indonesia memiliki kedutaan besar di Lisbon[24]
  • Portugal memiliki kedutaan besar di Jakarta [25]

Rumania[sunting | sunting sumber]

 Rumania

  • Indonesia memiliki kedutaan besar di Bukares[26]
  • Romania memiliki kedutaan besar di Jakarta

Rusia[sunting | sunting sumber]

 Rusia

Ukraina[sunting | sunting sumber]

 Ukraina

  • Indonesia mengakui kemerdekaan Ukraina tahun 1992 dan membentuk hubungan diplomatik tahun 1993. Indonesia memiliki kedutaan besar di Kiev.[29]
  • Ukraina memiliki kedutaan besar di Jakarta.[30]

Britania Raya[sunting | sunting sumber]

 Britania Raya

Britania Raya dan Indonesia telah memiliki hubungan erat sejak 1949.[31] Indonesia memiliki kedutaan besar di London,[32] Britania Raya memiliki kedutaan besar di Jakarta.[33]

Kementerian Budaya dan Pariwisata Indonesia meluncurkan kampanye untuk meningkatkan jumlah wisatawan dari Britania Raya ke Indonesia.[32] Pada tahun 2009, 160.000 wisatawan Britania mengunjungi Indonesia. Tujuan kampanye ini adalah meninkatkan jumlahnya hingga 200.000 orang.[32]

Pada tahun 2006, mantan PM Britania Raya Tony Blair bertemu Susilo Bambang Yudhoyono dan setuju "mendirikan Indonesia-UK Partnership Forum yang diketuai oleh Menteri Luar Negeri kedua negara untuk mempromosikan dialog strategis dalam masalah bilateral, multilateral, dan global".[31] Forum Indonesia-Britania Raya pertama diadakan tahun 2007 dan diketuai oleh Menlu Britania Raya Margaret Beckett dan Menlu Indonesia Hassan Wirajuda.[31]

Bulan Maret 2010, anggota House of Lords memuji Indonesia atas kemajuannya dalam menciptakan demokrasi masyarakat, kebebasan media, dan perlindungan lingkungan.[34] Dalam pertemuan dengan Anggota DPR Indonesia Hayono Isman, House of Lords menyatakan bahwa mereka ingin meningkatkan hubungan antar kedua negara.[34]

Amerika Utara[sunting | sunting sumber]

Kanada[sunting | sunting sumber]

 Kanada

Meksiko[sunting | sunting sumber]

 Meksiko

Amerika Serikat[sunting | sunting sumber]

 Amerika Serikat

Amerika Serikat memiliki kepentingan ekonomi, komersial, dan keamanan di Indonesia. Indonesia masih menjadi bagian penting dari keamanan kawasan karena lokasi strategisnya di antara selat-selat kunci internasional, terutama Selat Malaka. Hubungan antara Indonesia dan Amerika Serikat bersifat positif dan terus meningkat sejak terpilihnya Presiden Yudhoyono pada Oktober 2004. Amerika Serikat memainkan peran penting dalam kemerdekaan Indonesia pada akhir 1940-an dan memuji peran Indonesia sebagai negara anti-komunis saat Perang Dingin. Hubungan kerja sama masih berlangsung sampai sekarang, meski tidak ada perjanjian keamanan formal yang mengikat kedua negara. Amerika Serikat dan Indonesia memiliki tujuan yang sama dalam mempertahankan perdamaian, keamanan, dan stabilitas kawasan dan melakukan dialog mengenai ancaman keamanan kawasan. Kerja sama antara Amerika Serikat dan Indonesia dalam perlawanan terorisme meningkat stabil sejak 2002, setelah serangan teroris di Bali (Oktober 2002 dan Oktober 2005), Jakarta (Agustus 2003 dan September 2004) dan lokasi regional lainnya yang menunjukkan keberadaan organisasi teroris, terutama Jemaah Islamiyah di Indonesia. Amerika Serikat menyambut kontribusi Indonesia dalam keamanan regional, khususnya peran utama Indonesia dalam membantu mempertahankan demokrasi di Kamboja dan menengahi sengketa wilayah di Laut Cina Selatan.

Afrika[sunting | sunting sumber]

Mesir[sunting | sunting sumber]

 Mesir

Libya[sunting | sunting sumber]

 Libya

  • Indonesia memiliki kedutaan besar di Tripoli dan Libya memiliki kedutaan besar di Jakarta.
  • Kedua negara adalah anggota OKI dan GNB.

Nigeria[sunting | sunting sumber]

 Nigeria

Afrika Selatan[sunting | sunting sumber]

 Afrika Selatan

Organisasi internasional[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ AsiaMedia :: INDONESIA: Israel starts website in Indonesian
  2. ^ BBC
  3. ^ afma.gov.au; abc.net.au
  4. ^ Foreign Policy of India: Text of Documents 1947-59 (p.54)
  5. ^ I New York Times September 10, 1965
  6. ^ http://www.embassyofindiajakarta.org/
  7. ^ http://www.indonesianembassy.org.in/
  8. ^ http://kbri-islamabad.go.id/
  9. ^ http://www.mofa.gov.pk/Indonesia/
  10. ^ http://pakistan.visahq.com/embassy/Indonesia/
  11. ^ http://www.developing8.org/2010/03/29/pakistan-ri-trade-could-reach-2-billion/
  12. ^ Reid, Anthony (February 2005), The Ottomans in Southeast Asia, ARI Working Papers 36, Asia Research Institute, National University of Singapore 
  13. ^ Embassy of Indonesia in Turkey
  14. ^ Embassy of Turkey in Indonesia
  15. ^ http://www.thejakartapost.com/news/2008/11/07/representatives-indonesia-israel-sign-medical-agreement.html?1
  16. ^ http://www.thejakartapost.com/news/2006/07/03/indonesia-condemns-israeli-offensive.html
  17. ^ "Indonesia rules out diplomatic ties with Israel, reaffirms pro-Palestine stand". Forbes. October 13, 2005. 
  18. ^ http://www.dfat.gov.au/media/speeches/foreign/1996/austindo.html see reference to '12000 students' from Indonesia
  19. ^ http://www.dfat.gov.au/geo/indonesia/indonesia_brief.html
  20. ^ http://countrystudies.us/indonesia/100.htm
  21. ^ Official Website of the Embassy of the Republic of Indonesia in Sofia, Bulgaria.
  22. ^ Indonesian embassy in Athens
  23. ^ Greek embassy in Jakarta
  24. ^ Indonesian embassy in Lisbon
  25. ^ of Portugal
  26. ^ Indonesian embassy in Bucharest
  27. ^ Russian embassy in Jakarta
  28. ^ Indonesian embassy in Moscow
  29. ^ Indonesian embassy in Kiev
  30. ^ Ukrainian embassy in Jakarta
  31. ^ a b c UK-Indonesia relations
  32. ^ a b c News-Indonesianembassy
  33. ^ Our embassy
  34. ^ a b Ministry of Foreign Affairs - Members of the UK’s House of Lords praised Indonesia’s achievements

Pranala luar[sunting | sunting sumber]