Ignatius dari Antiokhia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Santo Ignatius dari Antiokhia
Ikon kemartiran Santo Ignatius
Uskup dan Martir; Patriark; Teoforus
Lahir sekitar 35
Wafat sekitar 108, Roma
Dihormati di Kekristenan Timur, Gereja Katolik Roma
Dikanonisasikan pra-kongregasi
Tempat ziarah utama Relikui di Basilica di San Clemente, Roma
Hari peringatan Gereja Barat dan Gereja Suryani: 17 Oktober
Kalender liturgi Ritus Romawi sejak abad ke-12 sampai 1969: 1 Februari
Gereja Ortodoks Timur: 20 Desember
Atribut seorang uskup dikelilingi singa atau dibelenggu
Pelindung Gereja di Mediterania Timur; Gereja di Afrika Utara

Ignatius dari Antiokhia dikenal pula sebagai Teoforus (hidup sekitar 35 - 107)[1] [2] adalah seorang Kristen yang menjadi anggota gereja perdana. Ia merupakan salah seorang Bapa Gereja (Bapa Apostolik), dan Patriark Antiokhia ke-3. Menurut tradisi, Ignatius merupakan salah satu murid Rasul Yohanes.[3] Oleh karena kesalehannya, ia diangkat menjadi Uskup Antiokhia menggantikan Petrus.[3] Dalam perjalanan menyongsong kemartirannya di Roma, Ignatius menulis serangkaian surat yang terlestarikan sebagai sebuah contoh teologi Kristen paling awal.[4] Topik-topik penting yang diuraikan dalam surat-surat tersebut mencakup eklesiologi, sakramen-sakramen, dan peranan para uskup.[5]

Hari peringatan Ignatius adalah 20 Desember dalam Kristianitas Bizantium, dan 17 Oktober dalam Kristianitas Barat dan Suriah,[6] atau 1 Februari bagi mereka yang mengikuti Kalender Romawi Umum 1962.

Riwayat hidup[sunting | sunting sumber]

St. Ignatius adalah Uskup Antiokhia sesudah Santo Petrus dan St. Evodius (yang wafat sekitar tahun 67 Masehi). Eusebius mencatat bahwa St. Ignatius menggantikan St. Evodius.[7] Suksesi Apostolik Ignatius bahkan lebih langsung lagi, karena Theodoret (Dial. Immutab., I, iv, 33a) mencatat bahwa Pertus sendiri yang menunjuk Ignatius untuk menduduki tahta Antiokhia.

Sebutan lain untuk dirinya adalah Teoforus yang berarti "Pemanggul Tuhan" dan menurut tradisi dia adalah salah satu dari anak-anak yang digendong dan diberkati Yesus. St. Ignatius mungkin adalah murid dari Rasul Yohanes.[8]

St. Ignatius adalah salah satu dari para Bapa Apostolik (kelompok otoritatif terawal dari para Bapa Gereja). Dia mendasarkan otoritasnya pada statusnya sebagai seorang uskup Gereja, menjalani hidupnya dengan meneladaniKristus.

Kemartiran[sunting | sunting sumber]

Surat-surat yang dikaitkan dengan St. Ignatius memberikan keterangan mengenai penangkapannya oleh penguasa dan perjalanannya ke Roma:

dari Suriah bahkan sampai Roma aku bertempur dengan binatang-binatang buas, di darat dan laut, di malam dan siang hari, terbelenggu di tengah-tengah sepuluh ekor macan tutul, bahkan sekompi serdadu, yang hanya bertambah parah bilamana diperlakukan dengan baik. —Ignatius kepada jemaat di Roma, 5.

Sepanjang perjalanan dia menulis enam pucuk surat kepada Gereja-Gereja di kawasan itu dan sepucuk surat kepada seorang rekan uskup.

Dia menjalani hukuman mati di Colosseum, diumpankan kepada singa.

Dalam Kronik, Eusebius menulis bahwa Ignatiaus wafat pada tahun 2124 sesudahAdam, setara dengan tahun ke-11 pemerintahan Kaisar Traianus, yakni tahun 108 Masehi.[9] Jenazahnya kini terbaring dalam makam di bawah Basilika Santo Petrus di Roma.

Surat-surat[sunting | sunting sumber]

Tujuh surat Ignatius yang terkenal:[3]

Surat-Surat Pseudo-Ignatius[sunting | sunting sumber]

Epistolae (surat-surat) di bawah ini dikaitkan dengan Ignatius, namun identitas penulisnya diragukan:[10]

  • Surat kepada jemaat di Tarsus
  • Surat kepada jemaat di Antiokhia
  • Surat kepada Hero, seorang diakon jemaat Antiokhia
  • Surat kepada jemaat di Filipi
  • Surat dari Maria si proselit (orang yang takut akan Tuhan) kepada Ignatius
  • Surat kepada Maria di Neapolis, Zarbus
  • Surat pertama kepada St. Yohanes
  • Surat kedua kepada St. Yohanes
  • Surat Ignatius kepada Perawan Maria
  • Surat balasan dari Perawan Maria kepada Ignatius

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Lihat "Ignatius" di The Westminster Dictionary of Church History, ed. Jerald Brauer (Philadelphia:Westminster, 1971) dan juga David Hugh Farmer, "Ignatius of Antioch" di The Oxford Dictionary of the Saints (New York: Oxford University Press, 1987).
  2. ^ W.R.F. Browning. 2008, Kamus Alkitab. Jakarta: BPK Gunung Mulia. hlm. 147.
  3. ^ a b c d e f g h i j F.D Wellem. 2003, Riwayat Hidup Singkat Tokoh-tokoh. Jakarta: BPK Gunung Mulia. hlm. 103.
  4. ^ Michael Collins & Matthew A. Price. 2006, The Story of Christianity: Menelusuri Jejak-jejak Kristiani. Yogyakarta: Kanisius. hlm. 41.
  5. ^ Van den End. 1990, Harta dalam Bejana: Sejarah Gereja Ringkas. BPK Gunung Mulia. hlm. 26-27.
  6. ^ Calendarium Romanum (Kota Vatikan, 1969).
  7. ^ Historia Ecclesiastica, II.iii.22.
  8. ^ Kemartiran Ignatius
  9. ^ Dati terjemahan Latin Hieronimus, Kronik, hal. 276.
  10. ^ newadvent.org: Surat-surat yang diragukan dari St. Ignatius dari Antiokhia

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Evodius
Patriark Antiokhia
68 — 107
Diteruskan oleh:
Santo Herodion