Konsiliarisme

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Konsili Konstanz (1414-1418), di mana konsiliarisme mulai berkembang

Konsiliarisme atau gerakan konsiliar adalah salah satu gerakan pembaruan di dalam Gereja Katolik yang berkembang pada abad ke-14 sampai ke-16.[1] Gerakan konsiliar memiliki pemahaman bahwa kewibawaan utama di dalam gereja terletak pada konsili-konsili atau sidang-sidang umum, bukan pada paus.[2] Pandangan konsiliarisme ini pada awalnya merupakan kritik terhadap kepausan akibat adanya perpecahan dalam kepausan.[1] William Ockham adalah tokoh yang mengemukakan pandangan konsiliarisme ini.[1] Ockham banyak menulis mengenai hubungan gereja dengan negara, terutama untuk melawan paus.[1] Ia menegaskan bahwa kekuasaan tertinggi di dalam gereja bukan berada pada tangan paus, tetapi pada konsili umum (termasuk di dalamnya wakil-wakil kaum awam).[1] Pandangan ini tersebar secara luas pada abad ke-14 dan ke-15, terutama pada masa skisma besar (1378-1414).[1] Pandangan ini mulai meluas pada Konsili Konstanz (1414-1418), dan memuncak pada Konsili Basel 1431.[3] Namun kemudian konsiliarisme dikutuk oleh paus maupun oleh konsili, yaitu dalam Konsili Lateran V (1512-1517).[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f Tony Lane. 2007. Runtut pijar: Sejarah pemikiran kristiani. Jakarta: BPK Gunung Mulia.
  2. ^ Henk ten Napel. 2006. Kamus teologi: Inggris - Indonesia. Jakarta: BPK Gunung Mulia.
  3. ^ a b Albertus Sujoko. 2009. Identitas Yesus & misteri manusia. Yogyakarta: Kanisius.