Kebangkitan Yesus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Bagian dari seri tentang
Yesus Kristus

Title jesus.jpg

Nama dan julukan
YesusKristusMesiasIsa AlmasihJuruselamat

Yesus Kristus dan Kekristenan
KronologiKelahiranSilsilah
PembaptisanPelayananMukjizat
PerumpamaanPerjamuan TerakhirPenangkapan
PengadilanPenyalibanKematian
PenguburanKebangkitanKenaikan
Kedatangan keduaPenghakiman

Ajaran utama Yesus Kristus
MesiasKotbah di Bukit
Doa Bapa KamiHukum Kasih
Perjamuan MalamAmanat Agung

Pandangan terhadap Yesus
Pandangan Kristen
Pandangan Islam
Pandangan Yahudi
Yesus dalam sejarah
Yesus dalam karya seni

Lukisan oleh Szymon Czechowicz, 1758

Menurut Perjanjian Baru, terutama Injil, Yesus Kristus, menjalani penderitaan dan kemudian mati disalibkan di bawah pemerintahan gubernur Yudea, Pontius Pilatus, pada tanggal 14 Nisan (~bulan April) sekitar tahun 30-33 M. Menurut murid-murid-Nya dan sejumlah catatan lain, Ia bangkit kembali dari kematian pada hari yang ketiga,[1] yaitu setelah tanggal 17 Nisan. Hari itu merupakan hari pertama dalam minggu. Kubur tempat Ia diletakkan setelah matinya terbuka kosong. Sekitar 500 orang melihat Dia hidup lagi setelah kematian-Nya itu dan sejumlah dari mereka melihat-Nya terangkat naik ke langit sampai menghilang tertutup awan. Mayat maupun kuburan-Nya yang kedua tidak pernah ditemukan.

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Peristiwa ini ditunjuk dalam terminologi Kristen sebagai kebangkitan Yesus Kristus, yang diperingati dan dirayakan oleh seluruh umat Kristen setiap tahun yaitu Paskah.[2] Kebanyakan umat Kristen, menerima Perjanjian Baru sebagai peristiwa sejarah dari kejadian nyata yang merupakan pusat dari kepercayaan mereka, meskipun begitu ada beberapa Kristen liberal yang tidak menerima kebangkitan badan.[3] Walaupun demikian, umumnya tidak ada umat Kristen yang memandang cerita ini sebagai legenda atau alegori.[4]

Banyak yang mengatakan bahwa Yesus tidak benar-benar bangkit dan hal ini menjadi kontroversi yang masih diguncingkan hingga saat ini.[4] Ada pula yang mengatakan Yesus hanya dibius saja. Yesus bukan hanya sungguh-sungguh mati tetapi juga Ia bangkit dengan tubuh fisik yang sama ketika Ia mati.[5].

Pemberitahuan Kebangkitan[sunting | sunting sumber]

Perjanjian Lama[sunting | sunting sumber]

Kitab Mazmur[sunting | sunting sumber]

  • Mazmur 16:10: "sebab Engkau (TUHAN) tidak menyerahkan aku ke dunia orang mati, dan tidak membiarkan Orang Kudus-Mu melihat kebinasaan."

Penggenapan: Yesus tidak terus tinggal dalam kubur, melainkan bangkit dari dunia orang mati.

Kitab Yesaya[sunting | sunting sumber]

  • Yesaya 53:10: "Apabila ia menyerahkan dirinya sebagai korban penebus salah, ia akan melihat keturunannya, umurnya akan lanjut, dan kehendak TUHAN akan terlaksana olehnya."

Penggenapan: Yesus terus dapat melihat orang-orang yang diselamatkan-Nya, karena Ia telah bangkit dari kematian dan tidak mati lagi selama-lamanya.

Perjanjian Baru[sunting | sunting sumber]

  • Yesus Kristus semasa hidup-Nya telah memberitahukan paling sedikit 5 kali bahwa Ia akan bangkit setelah mati (Matius 12:40; Matius 16:21; Matius 17:9; Matius 17:23; Matius 26:32).
  • Para pemuka agama Yahudi juga ingat bahwa Yesus pernah berkata "Sesudah tiga hari Aku akan bangkit", sehingga setelah Yesus dikubur, mereka meminta Pontius Pilatus, gubernur Yudea, untuk memberikan meterai dan penjaga kubur itu sampai hari ke-3.[6].

Kronologi Kebangkitan[sunting | sunting sumber]

Keempat Injil mencatat bagaimana murid-murid-Nya dan orang-orang lain menemukan bahwa mayat Yesus tidak ada lagi di dalam kubur tempat Ia diletakkan setelah mati-Nya.

Perempuan-perempuan dari Galilea[sunting | sunting sumber]

  • Sejumlah perempuan yang mengikuti perjalanan Yesus dari Galilea ke Yerusalem, terutama Maria Magdalena dan Maria ibu Yakobus, serta Salome, mengambil inisiatif untuk mempersiapkan rempah-rempah dan minyak mur untuk nantinya dibawa pergi ke kubur guna meminyaki Yesus[7]. Setelah beristirahat pada hari Sabat menurut hukum Taurat, [8] menjelang menyingsingnya fajar pada hari pertama minggu itu (Hari Minggu pagi), pagi-pagi benar, pergilah Maria Magdalena dan Maria yang lain (menurut Markus, Maria ibu Yakobus), menengok kubur itu[9]. Injil Yohanes mencatat bahwa Maria Magdalena berangkat terlebih dahulu ketika hari masih gelap[10], sedangkan yang lain, menurut Injil Markus, berangkat setelah matahari terbit[11].
  • Di perjalanan mereka berkata seorang kepada yang lain: "Siapa yang akan menggulingkan batu itu bagi kita dari pintu kubur?"[12], karena kubur Yesus ditutup dengan batu besar. Selain itu, kubur itu juga dimeterai dan dijaga oleh para tentara Romawi atas perintah Pontius Pilatus, gubernur Yudea, berdasarkan permintaan para pemuka agama Yahudi. [6].
  • Mula-mula, Maria Magdalena yang sampai dahulu ke kubur dan melihat bahwa batu yang memang sangat besar itu sudah terguling dari pintu kubur.[10] Ia segera berlari-lari mendapatkan Simon Petrus dan murid yang lain yang dikasihi Yesus (=Yohanes), dan berkata kepada mereka: "Tuhan telah diambil orang dari kuburnya dan kami tidak tahu di mana Ia diletakkan." [13]
  • Kemudian perempuan-perempuan yang lain tiba dan juga melihat batu sudah terguling dari kubur itu, dan setelah masuk ke dalamnya mereka tidak menemukan mayat Tuhan Yesus. Sementara mereka berdiri termangu-mangu karena hal itu, tiba-tiba ada dua orang berdiri dekat mereka memakai pakaian yang berkilau-kilauan. Mereka sangat ketakutan dan menundukkan kepala, tetapi kedua orang itu berkata kepada mereka: "Mengapa kamu mencari Dia yang hidup, di antara orang mati? Ia tidak ada di sini, Ia telah bangkit."[14] Matius mencatat bahwa seorang malaikat Tuhan turun dari langit dan datang ke batu itu dan menggulingkannya lalu duduk di atasnya.[15] Wajahnya bagaikan kilat dan pakaiannya putih bagaikan salju. Markus mencatat bahwa para perempuan itu melihat seorang muda yang memakai jubah putih duduk di sebelah kanan kubur itu sehingga merekapun sangat terkejut.[16]. Karena kubur itu sebenarnya terdiri dari taman dan lubang, maka para pakar menduga bahwa para perempuan itu setelah masuk menengok ke dalam melalui pintu lubang, dan berdiri di depan pintu kubur itu, lalu melihat di sebelah kanan ada seorang muda yang kemudian dikenali sebagai malaikat Tuhan. Tidak ada catatan jelas bahwa malaikat(-malaikat) itu ada di dalam lubang kubur. Kemungkinannya, malaikat itu berdiri (atau duduk di atas batu besar) di luar lubang kubur, tapi masih di dalam taman. Lukas mencatat ada 2 orang di sana, tetapi rupanya hanya 1 orang yang berbicara menemui para perempuan itu, sedang yang satunya tidak aktif, sehingga baru diingat di kemudian hari oleh para perempuan itu sewaktu berbicara dengan Lukas. Yohanes mencatat bahwa Maria Magdalena melihat ada 2 malaikat di dalam lubang kubur. Ini terjadi setelah Petrus dan Yohanes meninggalkan kubur, dan sebelum Yesus yang berdiri di luar kubur menyapa Maria.[17]

Pesan Malaikat[sunting | sunting sumber]

Malaikat itu mengucapkan sejumlah kata-kata yang dicatat berbeda di Injil Matius, Markus dan Lukas, tetapi sebenarnya memberi informasi yang selaras dari sejumlah saksi mata:

  • "Jangan takut!" (Markus 16:6) atau "Janganlah kamu takut!" (Matius 28:5)
  • "Aku tahu kamu mencari Yesus yang disalibkan itu." (Matius 28:5) atau "Kamu mencari Yesus orang Nazaret, yang disalibkan itu." (Markus 16:6)
  • "Mengapa kamu mencari Dia yang hidup, di antara orang mati?"(Lukas 24:5)
  • "Ia tidak ada di sini, Ia telah bangkit." (Matius 28:6; Lukas 24:6) atau "Ia telah bangkit. Ia tidak ada di sini" (Markus 16:6)
  • "Sama seperti yang telah dikatakan-Nya." (Matius 28:6)
  • "Lihat! Inilah tempat mereka membaringkan Dia." (Markus 16:6) atau "Mari, lihatlah tempat Ia berbaring." (Matius 28:6)
  • "Ingatlah apa yang dikatakan-Nya kepada kamu, ketika Ia masih di Galilea, yaitu bahwa Anak Manusia harus diserahkan ke tangan orang-orang berdosa dan disalibkan, dan akan bangkit pada hari yang ketiga." Lukas 24:6-7)
  • "Dan segeralah pergi dan katakanlah kepada murid-murid-Nya bahwa Ia telah bangkit dari antara orang mati. Ia mendahului kamu ke Galilea; di sana kamu akan melihat Dia. Sesungguhnya aku telah mengatakannya kepadamu." (Matius 28:7) atau "Tetapi sekarang pergilah, katakanlah kepada murid-murid-Nya dan kepada Petrus: Ia mendahului kamu ke Galilea; di sana kamu akan melihat Dia, seperti yang sudah dikatakan-Nya kepada kamu." (Markus 16:7)

Perempuan-perempuan pergi kepada murid-murid[sunting | sunting sumber]

  • Matius mencatat: Setelah mendengar kata-kata malaikat, maka teringatlah mereka akan perkataan Yesus, bahwa Ia akan bangkit dan para perempuan itu segera pergi dari kubur itu, dengan takut dan dengan sukacita yang besar dan berlari cepat-cepat untuk memberitahukannya kepada murid-murid Yesus. (Matius 28:8) Markus mencatat: Lalu mereka keluar dan lari meninggalkan kubur itu, sebab gentar dan dahsyat menimpa mereka. Mereka tidak mengatakan apa-apa kepada siapapun juga karena takut. Dengan singkat mereka sampaikan semua pesan itu kepada Petrus dan teman-temannya.(Markus 16:8)
  • Matius mencatat bahwa di tengah perjalanan: Tiba-tiba Yesus berjumpa dengan mereka dan berkata: "Salam bagimu." Mereka mendekati-Nya dan memeluk kaki-Nya serta menyembah-Nya. Maka kata Yesus kepada mereka: "Jangan takut. Pergi dan katakanlah kepada saudara-saudara-Ku, supaya mereka pergi ke Galilea, dan di sanalah mereka akan melihat Aku." (Matius 28:9-10)
  • Lukas mencatat bahwa perempuan-perempuan itu ialah Maria dari Magdala (=Maria Magdalena), dan Yohana, dan Maria ibu Yakobus. Dan perempuan-perempuan lain juga yang bersama-sama dengan mereka memberitahukannya kepada rasul-rasul.

Para Prajurit Romawi[sunting | sunting sumber]

  • Matius mencatat bahwa para prajurit Romawi yang menjaga kubur itu merasakan gempa bumi yang hebat di tempat itu dan mereka melihat seorang malaikat Tuhan, dengan wajah bagaikan kilat dan pakaiannya putih bagaikan salju, turun dari langit, datang ke batu penutup kubur itu dan menggulingkannya lalu duduk di atasnya. Dan penjaga-penjaga itu gentar ketakutan dan menjadi seperti orang-orang mati.[18] Kemudian, selagi para perempuan itu berjalan kembali untuk melaporkan pada murid-murid Yesus, datanglah beberapa orang dari penjaga itu ke kota (Yerusalem) dan memberitahukan segala yang terjadi itu kepada imam-imam kepala. Dan sesudah berunding dengan tua-tua, mereka mengambil keputusan lalu memberikan sejumlah besar uang kepada serdadu-serdadu itu dan berkata: "Kamu harus mengatakan, bahwa murid-murid-Nya datang malam-malam dan mencuri-Nya ketika kamu sedang tidur. Dan apabila hal ini kedengaran oleh wali negeri, kami akan berbicara dengan dia, sehingga kamu tidak beroleh kesulitan apa-apa." Mereka menerima uang itu dan berbuat seperti yang dipesankan kepada mereka. Dan ceritera ini tersiar di antara orang Yahudi waktu itu.[19]

Petrus dan Yohanes ke kubur[sunting | sunting sumber]

  • Yohanes mencatat bahwa setelah mendengar laporan Maria Magdalena, maka berangkatlah Petrus dan murid yang lain itu (=Yohanes) ke kubur. Keduanya berlari bersama-sama, tetapi murid yang lain itu berlari lebih cepat dari pada Petrus sehingga lebih dahulu sampai di kubur. Yohanes menjenguk ke dalam, dan melihat kain kapan terletak di tanah; akan tetapi ia tidak masuk ke dalam. Maka datanglah Simon Petrus juga menyusul dia dan masuk ke dalam kubur itu. Ia melihat kain kapan (bahasa Inggris: shroud) terletak di tanah, sedang kain peluh (bahasa Latin: sudarium) yang tadinya ada di kepala Yesus tidak terletak dekat kain kapan itu, tetapi agak di samping di tempat yang lain dan sudah tergulung. Maka masuklah juga Yohanes, yang lebih dahulu sampai di kubur itu dan ia melihatnya dan percaya. Lalu pulanglah kedua murid itu ke rumah.(Yohanes 19:3-10)
  • Lukas mencatat bahwa Petrus bangun, lalu cepat-cepat pergi ke kubur itu. Ketika ia menjenguk ke dalam, ia melihat hanya kain kapan saja. Lalu ia pergi, dan ia bertanya dalam hatinya apa yang kiranya telah terjadi.(Lukas 24:12)

Maria Magdalena di dekat kubur[sunting | sunting sumber]

  • Rupanya Maria Magdalena mengikuti Petrus dan Yohanes ke kubur. Setelah keduanya pulang, ia masih tinggal di sana, berdiri dekat kubur itu dan menangis.
  • Sambil menangis ia menjenguk ke dalam kubur itu, dan tampaklah olehnya dua orang malaikat berpakaian putih, yang seorang duduk di sebelah kepala dan yang lain di sebelah kaki di tempat mayat Yesus terbaring. Kata malaikat-malaikat itu kepadanya: "Ibu, mengapa engkau menangis?" Jawab Maria kepada mereka: "Tuhanku telah diambil orang dan aku tidak tahu di mana Ia diletakkan." Sesudah berkata demikian ia menoleh ke belakang dan melihat orang lain (Yesus) berdiri di situ, tetapi ia tidak tahu, bahwa itu adalah Yesus. [Catatan: Rupanya karena Petrus dan Yohanes sudah mendahului tiba di kubur, Maria mengira akan ada orang-orang lain yang datang ke sana, kemungkinan penduduk Yerusalem yang tidak ia kenal (karena Maria Magdalena berasal dari Galilea). Maria mengira orang-orang itu termasuk juga Yesus yang berdiri di belakangnya adalah penunggu taman kubur, mungkin juga orang-orang upahan Yusuf dari Arimatea. Maria tidak merasa takut dengan adanya mereka, karena ia sendiri diliputi kesedihan yang luar biasa. Yang menjadi pusat pikirannya adalah mayat Tuhan Yesus dipindahkan orang ke tempat lain yang tidak diketahui.][4]
  • Kata Yesus kepadanya: "Ibu, mengapa engkau menangis? Siapakah yang engkau cari?" Maria menyangka orang itu adalah penunggu taman, lalu berkata kepada-Nya: "Tuan, jikalau tuan yang mengambil Dia, katakanlah kepadaku, di mana tuan meletakkan Dia, supaya aku dapat mengambil-Nya."
  • Kata Yesus kepadanya: "Maria!" Maria berpaling dan berkata kepada-Nya dalam bahasa Ibrani: "Rabuni!", artinya Guru.
  • Kata Yesus kepadanya: "Janganlah engkau memegang Aku, sebab Aku belum pergi kepada Bapa, tetapi pergilah kepada saudara-saudara-Ku dan katakanlah kepada mereka, bahwa sekarang Aku akan pergi kepada Bapa-Ku dan Bapamu, kepada Allah-Ku dan Allahmu."
  • Maria Magdalena pergi dan berkata kepada murid-murid: "Aku telah melihat Tuhan!" dan juga bahwa Dia yang mengatakan hal-hal itu kepadanya.(Yohanes 19:11-18)
  • Markus mencatat bahwa: Setelah Yesus bangkit pagi-pagi pada hari pertama minggu itu, Ia mula-mula menampakkan diri-Nya kepada Maria Magdalena. Dari padanya Yesus pernah mengusir tujuh setan. Lalu perempuan itu pergi memberitahukannya kepada mereka yang selalu mengiringi Yesus, dan yang pada waktu itu sedang berkabung dan menangis. Tetapi ketika mereka mendengar, bahwa Yesus hidup dan telah dilihat olehnya, mereka tidak percaya.(Markus 16:9-11)

Reaksi para murid-murid[sunting | sunting sumber]

  • Para murid perempuan adalah orang-orang pertama yang melihat kubur kosong dan yang diberi pesan oleh malaikat untuk memberitahukan kepada murid yang lain. Mereka juga yang pertama melihat Yesus setelah bangkit, sehingga mereka percaya akan kebangkitan.
  • Para murid laki-laki tidak melihat malaikat. Hanya Petrus dan Yohanes yang melihat kubur kosong dan kain kafan maupun kain peluh yang tertinggal di dalam kubur. Mereka mula-mula tidak percaya bahwa Yesus telah bangkit, bahkan bagi mereka perkataan-perkataan para perempuan itu seakan-akan omong kosong dan mereka tidak percaya kepada perempuan-perempuan itu.

Kemungkinan Yesus tidak benar-benar bangkit[sunting | sunting sumber]

Ada beberapa kemungkinan bahwa Yesus tidak benar-benar bangkit:
1. Yusuf dari Arimatea, pemilik kubur, mencuri mayat-Nya.
Sanggahan: Yusuf adalah seorang Yahudi yang saleh dan tidak mau melanggar hari Sabat, terutama hari Paskah Yahudi (Lukas 23:50-56). Lagi pula, setelah kematian Yesus, ada sepasukan tentara Romawi yang menjaga makam Yesus. Mereka tidak akan mau menerima suap untuk membiarkan orang Yahudi membuka meterai dan memindahkan mayat[5]
Jadi, Yusuf dari Arimatea tidak mungkin mencuri tubuh Yesus. Ini juga berlaku untuk Nikodemus maupun murid-murid Yesus lain.[1]
2. Penguasa Romawi atau pemuka agama Yahudi mengambil tubuh Yesus.
Sanggahan: Para penguasa tersebut sangat menentang kehadiran Yesus, apalagi mereka mengetahui pemberitahuan Yesus bahwa Ia akan bangkit. Hilangnya mayat malah akan menimbulkan kesan nubuat Yesus itu benar terjadi[5] Lagi pula, jika mayat itu ada pada mereka, mereka hanya perlu menunjukkannya kepada masyarakat umum untuk membuktikan bahwa Yesus tidak bangkit.
Jadi, penguasa Romawi maupun pemuka agama Yahudi tidak mungkin mencuri tubuh Yesus.
3. Perempuan-perempuan pergi ke kubur yang salah
Sanggahan: Para perempuan itu mengikuti penguburan dan tinggal beberapa lama di kubur saat orang-orang lain sudah pergi. Maria Magdalena paling sedikit 2 kali pulang pergi ke kubur. Petrus dan Yohanes berlari mendahului ke kubur yang sama tanpa diantar oleh para perempuan.
Jadi, tidak mungkin mereka semua mengunjungi kubur yang salah.

Bukti Yesus benar-benar bangkit[sunting | sunting sumber]

Bukti kebangkitan Yesus adalah penampakan yang Yesus lakukan kepada banyak orang.[5] Ia bangkit secara fisik bukan hanya rohani. Yesus memiliki daging dan tulang Lukas 4:39, makan ikan Lukas 24:42-43 dan menantang Tomas yang meragukan Dia bangkit untuk menusukkan jarinya ke lubang-lubang bekas paku di tangan dan kaki, serta bekas tusukan tombak di lambung-Nya (Yohanes 20:27).[4] Rasul Paulus, walaupun bukan seorang saksi mata di kubur yang kosong, telah mendengar sendiri kesaksian banyak orang yang telah melihat Yesus yang sudah bangkit, bahkan ia sendiri telah bertemu dengan Yesus. Ia mencatat dalam 1 Korintus 15:3-8 demikian:

Sebab yang sangat penting telah kusampaikan kepadamu, yaitu apa yang telah kuterima sendiri, ialah bahwa Kristus telah mati karena dosa-dosa kita, sesuai dengan Kitab Suci, bahwa Ia telah dikuburkan, dan bahwa Ia telah dibangkitkan, pada hari yang ketiga, sesuai dengan Kitab Suci; bahwa Ia telah menampakkan diri kepada Kefas dan kemudian kepada kedua belas murid-Nya. Sesudah itu Ia menampakkan diri kepada lebih dari lima ratus saudara sekaligus; kebanyakan dari mereka masih hidup sampai sekarang, tetapi beberapa di antaranya telah meninggal. Selanjutnya Ia menampakkan diri kepada Yakobus, kemudian kepada semua rasul. Dan yang paling akhir dari semuanya Ia menampakkan diri juga kepadaku.
  1. Maria Magdalena (=Maria dari Magdala) di dekat kubur (Markus 16:9; Yohanes 20:11-18)
  2. Perempuan-perempuan lain yang ke kubur (Matius 28:8-10)
  3. Dua murid yang berjalan ke Emaus (Markus 16:12-13; Lukas 24:13-35)
  4. Simon Petrus (=Kefas) (Lukas 24:34; 1 Korintus 15:5)
  5. Sepuluh murid (tanpa Tomas) (Lukas 24:36-43; Yohanes 20:19-25)
  6. Sebelas murid, termasuk Tomas (Markus 16:14; Yohanes 20:26-29)
  7. Sejumlah murid di Galilea (Matius 28:16-20; Yohanes 21:1-24)
  8. Lima ratus orang sekaligus (1 Korintus 15:6)
  9. Yakobus (adik Yesus) dan semua rasul (1 Korintus 15:7)
  10. Sejumlah murid pada waktu Yesus akan terangkat naik ke sorga (Markus 16:19-20; Lukas 24:50-53; Kisah Para Rasul 1:4-12)
  11. Saulus, yang kemudian bernama Paulus, dalam perjalanan ke Damaskus (Kisah Para Rasul 9:1-6; Kisah Para Rasul 22:1-10; Kisah Para Rasul 26:12-`8; 1 Korintus 15:8). Ini terjadi setelah Yesus sudah terangkat naik ke sorga.
Kira-kira pada waktu itu, Yesus, seorang bijak, kalau boleh menyebutnya "manusia"; karena ia adalah pembuat pekerjaan yang menakjubkan, seorang guru sedemikian yang membuat orang menerima kebenaran dengan sukacita. Ia menarik banyak pengikut, baik orang Yahudi maupun orang asing. Ia adalah Kristus. Dan ketika Pilatus, atas usulan orang-orang terkemuka di antara kami, menghukumnya dengan penyaliban, mereka yang menyayanginya pada mulanya tidak meninggalkannya; karena ia menampakkan diri lagi hidup-hidup kepada mereka pada hari ke-3, sebagaimana nabi-nabi kudus telah meramalkannya dan puluhan ribu hal ajaib lain tentang dia. Dan suku Kristen, yang dinamakan sesuai dia, tidak punah sampai hari ini

Penemuan Sejarah[sunting | sunting sumber]

  • Kain lenan yang digunakan untuk mengapani Yesus, oleh sebagian orang diduga sama dengan kain kafan kuno yang sekarang disimpan di kota Torino, Italia, yang disebut Kain Kafan dari Torino. Kain itu memiliki gambaran seorang pria yang tampak telah disiksa secara fisik yang konsisten dengan siksaan penyaliban.
  • Kain lain yang digunakan untuk menutup muka (disebut kain peluh di Injil Yohanes[21]) diduga adalah kain yang sekarang disebut Sudarium dari Oviedo (sudarium, bahasa Latin untuk "kain peluh"). Ada bercak darah di kain ini, tetapi tidak ada gambar wajah.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b John Drane. 1996. Memahami Perjanjian Baru. Jakarta. BPK Gunung Mulia. Hlm. 111.
  2. ^ T. Jacobs S.Y. 1981. Siapa Yesus Kristus Menurut Perjanjian Baru. Yogyakarta. Kanisius. Hlm. 248.
  3. ^ (Indonesia)Karel Sosipater. 2010. Etika Perjanjian Baru. Jakarta. Suara Harapan Bangsa. Hlm 67-68.
  4. ^ a b c d Adji A. Sutama. 2008. Yesus tidak bangkit. Jakarta. BPK Gunung Mulia. Hlm. 196-197.
  5. ^ a b c d Norman Geisler. 2006. Ketika Alkitab Dipertanyakan. Yogyakarta. ANDI. Hlm.142.
  6. ^ a b Matius 27:62-66
  7. ^ Markus 16:1
  8. ^ Lukas 23:56
  9. ^ Matius 28:1
  10. ^ a b Yohanes 20:1
  11. ^ Markus 16:2
  12. ^ Markus 16:3
  13. ^ Yohanes 20:2
  14. ^ Matius 28:1; Markus 16:2; Lukas 24:4
  15. ^ Matius 28:1
  16. ^ Markus 16:2
  17. ^ Yohanes 20:12
  18. ^ Matius 28:1-4
  19. ^ Matius 28:11-15
  20. ^ Josephus, Antiquities of the Jews - XVIII, 3:8-10
  21. ^ Yohanes 20:7

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Pendukung kebangkitan
Anti-kebangkitan