Alaşehir

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Alaşehir
( dahulu Filadelfia)
—  Kota  —
Alaşehir
Lokasi Alaşehir di Turki.
Alaşehir is located in Turki
Alaşehir
( dahulu Filadelfia)
Lokasi Alaşehir di Turki.
Koordinat: 38°21′LU 28°31′BT / 38,35°LU 28,517°BT / 38.350; 28.517Koordinat: 38°21′LU 28°31′BT / 38,35°LU 28,517°BT / 38.350; 28.517
Country  Turki
Region Aegean
Province Manisa
LuasTemplat:Turkey district areas
 • District Templat:Turkey district areas km2 (Formatting error: invalid input when rounding mil²)
Populasi (Templat:Turkey district populations)Templat:Turkey district populations
 • Perkotaan Templat:Turkey district populations
 • District Templat:Turkey district populations
Zona waktu EET (UTC+2)
 • Musim panas (DST) EEST (UTC+3)
Licence plate 45
Situs web http://www.alasehir.bel.tr/

Alaşehir (Pengucapan bahasa Turki: [aˈɫaʃehiɾ]), dalam zaman kuno sampai Abad Pertengahan dikenal dengan nama Filadelfia (bahasa Inggris: Philadelphia; bahasa Yunani: Φιλαδέλφεια), artinya "(kota) kasih sayang persaudaraan", sekarang adalah sebuah kota dan distrik di Provinsi Manisa, di daerah Aegea, negara Turki. Terletak di lembah Kuzuçay (Cogamus, pada zaman kuno), di kaki gunung Bozdağ (gunung Tmolus pada zaman kuno). Kota ini dihubungkan dengan kota İzmir dengan sebuah jalur kereta api sepanjang 105 km (65 mil). Walikota yang menjabat lama adalah Gökhan Karaçoban.

Dataran tinggi di wilayah ini dipenuhi tanah luas dan subur dari sungai Gediz, (nama kuno: Hermus)) yang memberikan pemandangan luar biasa. Terdapat beberapa mesjid dan gereja Kristen. Juga ada sejumlah industri kecil dan pusat perdagangan. Dari salah satu sumber mata air mineral keluarlah air yang bermuatan tinggi yang terkenal di seluruh Turki.

Di Turki, kota ini dikenal sebagai penghasil kismis dari anggur Sultana. Namun, pasaran buah-buahan segar, yang membutuhkan penanganan lebih sedikit daripada pengeringan buah, menanjak ketenarannya dalam dekade-dekade terakhir. Ketika masih bernama Filadelfia, kota ini merupakan pusat kekristenan penting pada zaman gereja mula-mula (abad pertama M) dan terus sampai ke periode Kekaisaran Bizantin. Sampai sekarang, tempat ini tetap dianggap sebagai titular see Gereja Katolik.[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Zaman kuno[sunting | sunting sumber]

Alaşehir mungkin salah satu kota pertama dengan nama "Filadelfia". Didirikan pada tahun 189 SM oleh Raja Eumenes II dari Pergamon (197-160 SM). Eumenes II menamai kota ini karena kasihnya pada saudara laki-lakinya, yang kelak menggantikannya, Attalus II (159-138 SM), yang kesetiaannya menyebabkan Ia diberi julukan, "Philadelphos", arti harafiahnya "orang yang mengasihi saudara laki-lakinya". Karena tidak memiliki ahli waris, Attalus III Philometer, raja terakhir dari dinasti Attalid di Pergamum, menyerahkan kerajaannya, termasuk kota Filadelfia, kepada sekutunya, Kerajaan Romawi, pada waktu Ia meninggal pada tahun 133 SM. Roma membentuk Provinsi Asia pada tahun 129 SM dengan menggabungkan Ionia dan bekas wilayah Kerajaan Pergamum.

Zaman Romawi[sunting | sunting sumber]

Filadelfia berada dalam distrik administratif Sardis (Pliny NH 5.111). Pada tahun 17 M, kota ini rusak berat akibat gempa bumi, sehingga Kaisar Tiberius memberi keringanan tidak usah membayar pajak (Tacitus Annales 2.47, cf. Strabo 12.8.18, 13.4.10, John Lydus de mensibus 4.115). Sebagai balasan, kota itu memberikan berbagai penghormatan kepada Tiberius. Bukti dari mata uang logam menunjukkan bahwa Caligula pernah membantu kota ini. Di bawah pemerintahan Vespasian, Filadelfia menerima cognomen-nya, Flavia. Di bawah Caracalla, Filadelfia menjadi tempat berdirinya satu kultus imperial; mata uang logamnya bertuliskan Neokoron (arti harafiahnya, "penyapu kuil"/"temple-sweeper"--pengurus kuil). Sebuah teater kecil berada di pinggiran utara bukit Toptepe Hill, merupakan apa yang tersisa dari kota ini pada zaman Romawi.

Dalam kitab "Wahyu kepada Yohanes"[sunting | sunting sumber]

Meskipun sejumlah kota kuno juga bernama Filadelfia, kota yang sekarang bernama Alaşehir ini jelas adalah salah satu dari tujuh kota di Asia Kecil yang disebutkan oleh Yohanes (pada waktu di pulau Patmos) dalam tiga pasal pertama kitab tulisannya, Wahyu kepada Yohanes.[2] Filadelfia adalah kota keenam dari tujuh kota yang dikirimi surat oleh Yohanes.[3] Bagian surat yang secara khusus ditujukan kepada jemaat gereja di Filadelfia tercantum dalam Wahyu 3:7-13.

Zaman Bizantin[sunting | sunting sumber]

Filadelfia merupakan kota makmur pada zaman Bizantin, sehingga disebut "Atena kecil" ("little Athens") pada abad ke-6 M karena banyaknya festival dan kuil-kuil.[4] Hal ini mengindikasikan bahwa saat itu kota ini tidak seluruhnya beralih ke agama Kristen. Ada catatan seorang nabiah Kristen, Ammia, berasal dari Filadelfia.[5] Sekitar tahun 600 "Basilica of St. John" yang berkubah bulat mulai dibangun, reruntuhannya menjadi atraksi arkeologi utama sampai sekarang.

The Byzantine walls that once surrounded the city have all but crumbled away. A few remnants are still visible at the northeast edge of town, near the bus stand. The city was taken by the Seljuk Turks in 1074 and 1093-94. In 1098, during the First Crusade, it was recovered by Byzantine Emperor Alexios I. In the 11th to 15th centuries AD, it was the seat of the doux (governor) and stratopedarches (military commander) of the Thrakesion theme. --> Kota ini juga menjadi pusat pemberontakan melawan para penguasa Bizantin:

Pada waktu itu, keuskupan (bishopric) Filadelfia ditingkatkan menjadi metropolis.[6] Dalam abad ke -14, Filadelfia dijadikan metropolis Lydia oleh patriarkh Gereja Ortodoks Yunani di Konstantinopel, sebuah status yang masih dipegang sampai sekarang. Kehormatan ini diberikan karena kota itu tidak menyerah kepada Kekaisaran Utsmaniyah (Ottoman). Kota ini makmur terutama pada abad ke-13 dan 14; ada koloni dagang Genoese (dari Genoa) dan kota ini menjadi produsen penting barang-barang kulit dan sutera yang diwarnai merah (karena itulah sekarang diberi nama Turki, [Alaşehir]], yang berarti "kota merah").[7]

Zaman modern[sunting | sunting sumber]

Tentara Yunani menguasai kota ini selama perang Yunani-Turki (1919–1922). Menurut sejumlah sumber, tentara Yunani yang mundur melakukan kebijakan bumi-hangus ketika mundur dari Anatolia selama fase akhir perang ini.[8] James Loder Park, Vice-Consul Amerika Serikat di Konstantinopel saat itu, menijau lokasi yang hancur segera setelah penduduk Yunani diungsikan, menggambarkan situasi di kota-kota sekitar daerah İzmir yang dilihatnya sebagai berikut:[9]

"Di Alaşehir, pompa tangan digunakan untuk membasahi tembok-tembok bangunan dengan Kerosen. Ketika memeriksa puing-puing kota, kami menemukan sejumlah tulang-tulang dan tengkorak, hangus dan hitam, dengan sisa rambut dan daging melekat padanya. Atas desakan kami, sejumlah kuburan yang nampaknya baru dibuat, telah digali kembali untuk kami dan kami dapat memastikan bahwa jenazah-jenazah ini tidak lebih dari empat minggu sebelumnya."

Menurut Park, 70% bangunan di Alaşehir dihancurkan oleh api, sementara Kinross menulis "Alaşehir tidak lebih dari lobang yang gelap hangus, seluruh daerah bukit rusak. Desa demi desa telah hancur menjadi tumpukan abu."[10] Diperkirakan sebanyak 3.000 jiwa telah lenyap dalam pembakaran Alaşehir.[11]

Demografi[sunting | sunting sumber]

Jumlah penduduk Alaşehir pada tahun 1990 adalah 36,649.

Tokoh terkenal dari Alaşehir[sunting | sunting sumber]

Uskup kenamaan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Wikisource-logo.svg "Philadelphia". Catholic Encyclopedia. New York: Robert Appleton Company. 1913. 
  2. ^ Wahyu 1, terutama Wahyu 1:11
  3. ^ Wahyu 1:11 dan seterusnya.
  4. ^ Lydus de mensibus 4.58
  5. ^ Eusebius, Historia Ecclesiastica 5.17.
  6. ^ Kiminas, Demetrius (2009). The Ecumenical Patriarchate. Wildside Press LLC. hlm. 89. ISBN 9781434458766. 
  7. ^ I. Beldiceanu-Steinherr, "Notes pour l’histoire d’Alaşehir (Philadelphie) au XIVe siècle." In H. Ahrweiler, 1984, Philadelphie et autres etudes. Byzantina Sorbonensia 4. Centre de recherches d’histoire et de civilisation Byzantines. Paris, p. 33
  8. ^ Sydney Nettleton Fisher, The Middle East: a History, New York: Alfred A. Knopf, 1969, p. 386
  9. ^ U.S. Vice-Consul James Loder Park to Secretary of State, Smyrna, 11 April 1923. US archives US767.68116/34
  10. ^ (Kinross 1960, hal. 318)
  11. ^ Mango, Atatürk, p. 343.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Templat:Districts of Turkey