Jan Hus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Jan Hus, juga dikenal sebagai Yohanes Hus atau Juan Hus (sekitar 1369 - 1415) adalah seorang pemikir dan reformator agama Kristen yang berasal dari wilayah petuanan negara Ceko (yang saat itu ia tinggal di wilayah itu dan dikenal sebagai provinsi Bohemia). Ia memulai suatu gerakan keagamaan yang didasarkan pada gagasan-gagasan John Wycliffe. Para pengikutnya dikenal sebagai kaum Hussit. Gereja Katolik menganggap ajaran-ajarannya sesat dan perlu diberantas karena akan menimbulkan dogma yang salah dalam tubuh kekristenan, dan Hus dikucilkan pada 1411, dikutuk oleh Konsili Konstanz, dan dibakar di tiang salib pada tanggal 6 Juli 1415, di kota Konstanz, Jerman.

Hus adalah seorang perintis gerakan Protestan. Tulisan-tulisannya yang luas menyebabkan ia menduduki tempat terkemuka dalam sejarah sastra Ceko. Ia pun memperkenalkan penggunaan diakritik (khususnya tanda baca háček) dalam ejaan Ceko untuk mewakili masing-masing suara dengan sebuah simbol. Sekarang patung Jan Hus terdapat di lapangan lama di kota Praha, yang disebut Staroměstské náměstí.

Hari Jan Hus (Den upálení mistra Jana Husa) pada 6 Juli adalah peringatan eksekusi Jan Hus, adalah sebuah hari libur di Republik Ceko.

Masa muda dan studi[sunting | sunting sumber]

John Hus dilahirkan di Husinec (75 km selatan-barat daya dari Praha) pada atau sekitar tahun 1369.

Pengaruh Wycliffe di Bohemia[sunting | sunting sumber]

Setelah pernikahan saudara perempuan Raja Wenceslaus, Anne, dengan Richard II dari Inggris pada 1382, tulisan-tulisan John Wycliffe jadi dikenal di Bohemia. Sebagai mahasiswa, Hus sangat tertarik dengannya, khususnya oleh realisme filsafatnya.

Tulisan-tulisan teologis Wycliffe dibawa ke Bohemia sekitar 20 tahun kemudian, pada 1401 atau 1402, oleh Hieronimus dari Praha, dan juga disebarkan secara luas. Hus, yang saat itu telah menjadi seorang sarjana dan pengkhotbah sinode dalam usia 30-an tahun, tergerak olehnya. Ia diyakinkan akan perlunya pembaharuan gerejawi. Universitas Praha berjuang melawan penyebaran doktrin-doktrin baru ini, dan pada 1403 melarang bantahan terhadap 45 tesis yang diambil sebagian dari Wycliffe. Uskup Agung Zbyněk Zajíc naik takhta pada 1403; ia dan Hus mulanya menjalin hubungan yang baik, sebagian karena reputasi besar Hus sebagai seorang pengkhotbah yang hebat, tetapi pada 1405 Uskup Agung merasa terpaksa untuk menyingkirkannya karena serangan-serangannya yang tajam kepada kaum agamawan.

Skisma kepausan[sunting | sunting sumber]

Sekitar 1408 Universitas Praha tercabik-cabik oleh skisma kepausan yang berkelanjutan; dalam pertikaian ini Gregorius XII dan Benediktus XII (kini dianggap sebagai anti-paus) sama-sama mengklaim kedudukan sebagai paus. Raja Wenceslaus merasa Gregorius XII akan mencampuri rencananya untuk dinobatkan sebagai Kaisar Romawi Suci; karena itu, ia menolak Gregorius dan memerintahkan para pejabat gerejanya untuk bersikap sama sekali netral terhadap kedua paus, dan mengatakan bahwa ia pun menuntut hal yang sama dari Universitas tersebut. Namun demikian, Uskup Agung Zbyněk Zajíc tetap setia kepada Gregorius, dan di Universitas daerah itu merupakan satu-satunya "bangsa Bohemia" (satu dari empat kelompok yang memiliki hak memilih), bersama Hus sebagai pemimpin dan juru bicaranya, yang menyatakan diri netral. Sebagai tanggapan, Wenceslaus, yang dimulai oleh Hus dan para pemimpin Bohemia lainnya, mengeluarkan sebuah dekreit di Kutná Hora bahwa bangsa Bohemia kini harus mempunyai tiga suara (dan bukan hanya satu) dalam semua urusan Universitas, sementara bangsa-bangsa asing, khususnya Jerman, harus mempunyai satu suara saja. Akibatnya antara 5.000 hingga 20.000 para doktor, magister, dan mahasiswa Jerman meninggalkan Universitas tersebut pada 1409, dan mendirikan Universitas Leipzig, di antaranya. Dengan demikian Praha kehilangan kedudukannya yang penting di dunia internasional dan menjadi sebuah sekolak Ceko, meskipun kaum emigran menyebarkan berita tentang ajaran-ajaran sesat Bohemia di seluruh Eropa.

Uskup Agung jadi terasing dan Hus mencapai puncak kemasyhurannya. Ia menjadi rektor pertama Universitas Ceko, dan menikmati dukungan istana. Sementara itu, pandangan-pandangan doktriner Wycliffe telah menyebar di seluruh negeri.

Pada 1409, dalam upaya untuk mengakhiri skisma kepausan, Konsili Pisa bertemu untuk memilih paus yang baru yang akan menyingkirkan dua paus lainnya. Pertemuan ini gagal dan paus yang mereka pilih, Alexander V, tidak mengakhiri kesetiaan kepada dua paus lainnya. Kini ia dianggap sebagai anti-paus. Namun demikian, Hus dan para pengikutnya, selain Raja Wenceslaus, mengalihkan kesetiaan mereka kepada Alexander V. Di bawah tekanan dari Wenceslaus, Uskup Agung Zbyněk akhirnya melakukan hal yang sama. Uskup Agung kemudian mengajukan keluhan-keluhannya ke hadapan takhta kepausan Alexander V, dan menuduh para pengikut Wycliffe melakukan gangguan-gangguan gerejawi. Alexander V kemudian mengeluarkan bula kepausannya tertanggal 20 Desember 1409, yang memberikan kuasa kepada Uskup Agung untuk melakukan tuntutan terhadap Wycliffisme — semua buku karya Wycliffe harus diserahkan, doktrin-doktrinnya disangkal, dan pemberitaan khotbah yang bebas dihentikan. Setelah terbitnya bula ini pada 1410, Hus mengajukan banding kepada Alexander V, tetapi sia-sia; semua buku dan naskah yang berharga itu dibakar, dan Alexander V mengucilkan Hus dan para pengikutnya. Kerusuhan terjadi di berbagai bagian Bohemia.

Pemerintah memihak kepada Hus, dan kekuasaan para pengikutnya meningkat dari hari ke hari. Ia terus berkhotbah di kapel Betlehem, dan kian hari kian berani dalam melontarkan tuduhan-tuduhannya terhadap Gereja. Gereja-gereja di kota itu dikenai larangan, dan tuduhan diajukan kepada Praha, namun tanpa hasil.

Indulgensia[sunting | sunting sumber]

Uskup Agung Zbyněk Zajíc meninggal pada 1411, dan dengan kematian nya, gerakan keagamaan di Bohemia memasuki suatu tahap yang baru— pertentangan mengenai indulgensia muncul. Pada 1411, Yohanes XXIII menyatakan Perang Suci melawan Raja Ladislaus dari Napoli, pelindung Gregorius XII. Di Praha perang itupun dikhotbahkan, dan para penganjur indulgensia mendesak rakyat agar memenuhi gereja-gereja dan memberikan persembahan mereka. Maka berkembanglah perdagangan indulgensia. Hus, mengikuti teladan Wycliffe, mengangkat suaranya menentang indulgensia dan menulis perjuangan perlawanannya yang terkenal. Namun ia tidak dapat melakukannya dengan orang-orang di Universitas. Pada 1412 terjadilah pertentangan. Pada kesempatan itu Hus menyampaikan khotbahnya yang berjudul Quaestio magistri Johannis Hus de indulgentiis. Khotbahnya itu diambil secara harafiah dari bab terakhir buku Wycliffe, De ecclesia, dan traktatnya, De absolutione a pena et culpa. Menurut Wycliffe dan Hus, tak seorang paus atau uskup pun yang berhak mengangkat pedang atas nama Gereja; seharusnya ia berdoa untuk musuh-musuhnya dan memberkati mereka yang mengutuknya. Orang memperoleh pengampunan melalui pertobatan yang sungguh-sungguh, bukan melalui uang. Para doktor di fakultas teologi menjawab, tetapi tidak berhasil. Beberapa hari kemudian beberapa pengikut Hus, yang dipimpin oleh Vok Voksa z Valdštejna, membakar bula-bula kepausan. Hus, kata mereka, harus ditaati dan bukan para gerombolan palsu yang terdiri dari pezinah dan Simonis yang mereka sebut sebagai Gereja. Sebagai jawaban, tiga orang dari kelas bawah yang secara terbuka menentang para pengkhotbah ketika mereka membawakan khotbah-khotbahnya, dan menyebut indulgensia sebagai penipuan dipenggal kepalanya. Mereka belakangan dinyatakan sebagai para syahid pertama Gereja Hussit. Para dosen teologi meminta Hus menyampaikan pidato-pidato dan doktrin-doktrinnya kepada dekan untuk diteliti, namun ia menolak.

Sementara itu, dewan dosen kembali mengutuk ke-45 artikel dan menambahkan lagi beberapa tesis yang sesat yang berasal dari Hus. Raja melarang pengajaran artikel-artikel ini, namun baik Hus maupun Universitas tidak menaati peraturan itu, dan malah meminta agar pertama-tama dibuktikan dahulu bahwa artikel-artikel tersebut tidak alkitabiah.

Pembangkangan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Gejolak di Praha membangkitkan sensasi, yang tidak menggembirakan pihak Roma, utusan paus, dan Uskup Agung Albik berusaha membujuk Hus agar menghentikan perlawanannya terhadap bula-bula kepausan. Raja berusaha, namun gagal, untuk mendamaikan kedua belah pihak. Sementara itu para rohaniwan Praha, melalui Michael de Causis, mengajukan keluhan-keluhan mereka ke hadapan Paus, dan Paus memerintahkan Kardinal dari St. Angelo untuk mengambil tindakan terhadap Hus tanpa kasihan. Kardinal menempatkan Hus di bawah larangan keras Gereja. Hus harus ditangkap dan diserahkan kepada Uskup Agung, dan kapelnya harus dihancurkan. Hal ini diikuti oleh langkah-langkah yang lebih keras terhadap Hus dan para pengikutnya, dan pada gilirannya langkah-langkah balasan dari kaum Hussit, termasuk imbauan oleh Hus bahwa Yesus Kristuslah, dan bukan Paus, yang merupakan hakim tertinggi. Hal ini semakin meningkatkan semangat di antara rakyat. Wenceslaus memaksa Hus meninggalkan Praha, namun keberangkatannya tidak banyak mengurangi kegairahan yang telah terjadi di kalangan rakyat.

Karena sedih melihat negerinya dicemari oleh tuduhan ajaran sesat, Raja melakukan berupaya keras untuk mengharmoniskan pihak-pihak yang berlawanan. Pada 1412 ia mengumpulkan para pemimpin kerajaannya untuk berkonsultasi, dan berdasarkan usul mereka memerintahkan agar sebuah sinode diselenggarakan di Český Brod pada 2 Februari 1412. Pertemuan itu tidak berlangsung di sana, melainkan di istana para uskup agung di Praha, dengan maksud mencegah partisipasi Hus. Usul-usul disusun untuk memulihkan perdamaian di dalam Gereja, Hus secara khusus menuntut agar Bohemia memiliki kebebasan yang sama dalam urusan-urusan gerejawi seperti halnya negara-negara lain dan bahwa karenanya persetujuan dan kutukan hanya boleh diumumkan berdasarkan izin kekuasaan negara. Ini sepenuhnya adalah doktrin Wycliffe (Sermones, iii. 519, dll.). Lalu muncullah sejumlah traktat dari kedua belah pihak, namun keharmonisan tidak tercapai. "Bahkan bila saya harus berdiri di tiang yang telah disiapkan untuk saya," Hus menulis saat itu, "saya tidak akan pernah menerima rekomendasi dewan dosen teologi." Sinode tidak menghasilkan apa-apa, tetapi Raja memerintahkan agar sebuah komisi meneruskan upaya rekonsiliasi.

Para doktor dari Universitas menuntut agar Hus dan para pengikutnya mengeluarkan persetujuan mereka tentang konsep mengenai Gereja, yang menyatakan bahwa Paus adalah kepalanya, dan para Kardinal adalah tubuh Gereja, dan bahwa semua peraturan Gereja ini harus ditaati. Hus memprotes keras konsep ini karena hal ini menjadikan Paus dan para kardinal saja sebagai Gereja. Namun demikian, kelompok Hussit tampaknya berusaha keras untuk mencapai rekonsiliasi. Terhadap bagian yang menyatakan bahwa hanya Gereja Roma sajalah yang harus ditaati, mereka hanya menambahkan “sejauh setiap orang Kristen yang saleh terikat". Stanislav ze Znojma dan Štěpán Páleč memprotes penambahan ini dan meninggalkan pertemuan. Raja mengucilkan mereka, bersama-sama dengan dua orang juru bicara lainnya. Tentang tuliasn-tulisan yang ditimbulkan oleh pertikaian-pertikaian ini, yaitu tulisan tentang pandangan Hus mengenai Gereja (De ecclesia) telah sering dikutip dan dikagumi atau dikritik, namun demikian pernyataan itu muncul dalam 10 pasal pertamanya dan hanya merupakan bagian kecil dari karya Wycliffe dengan judul yang sam. Dan pada pasal-pasal berikutnya muncul sebuah ringkasan dari karya oleh penulis yang sama, (De potentate pape) tentang kekuasaan paus Wycliffe telah menulis bukunya untuk melawan pandangan umum bahwa Gereja hanya terdiri atas kaum agamawan. Kini Hus menemukan dirinya berada dalam kondisi yang sama. Ia menulis karyanya di benteng dari salah satu pelindungnya di Kozí Hrádek (dekat Austria), dan mengirimkannya ke Praha. Di sana karya ini diterbitkan dan dibaca luas di kapel Betlehem. Tulisan ini dijawab oleh Stanislav ze Znojma dan Páleč dengan traktat-traktat dengan judul yang sama.

Setelah lawan-lawan Hus yang paling keras meninggalkan Praha, para pengikutnya menduduki seluruh lapangan. Hus menulis traktat-traktatnya dan berkhotbah di lingkungan Kozí Hrádek. Wyclifisme Bohemia diperkenalkan ke Polandia, Hongaria, Kroasia, dan Austria; tetapi pada saat yang sama pengadilan paus juga tidak aktif. Pada Januari 1413, sebuah sidang umum diselenggarakan di Roma yang mengutuk tulisan-tulisan Wycliffe dan memerintahkan semuanya dibakar.

Konsili Konstanz[sunting | sunting sumber]

Untuk mengakhiri skisma kepausan dan melaksanakan pemaruan Gereja yang telah lama diharapkan, sebuah Konsili umum direncanakan untuk diadakan pada 1 November 1414, di Konstanz, Jerman). Kaisar Sigismund dari Luxemburg, saudara dari Wenceslaus, dan pewaris takhta Bohemia, ingin sekali membersihkan negaranya dari noda ajaran sesat. Hus pun bersedia mengakhiri semua perlawanannya, dan dengan gembira mengikuti permintaan Sigismund untuk pergi ke Konstanz. Dari khotbah-khotbah yang dibawanya bersamanya, jelas bahwa ia bermaksud untuk mengubah pikiran para pastor yang hadir dalam pertemuan itu hingga mengikuti doktrin-doktrin utamanya (yaitu doktrin-doktrin Wycliffe). Sigismund menjanjikan kepadanya perlindungan raja, menjamin keamanannya selama dalam perjalanannya; sebagai pemimpin sekuler ia tidak akan dapat memberikan jaminan apapun kepada Hus di pengadilan Paus, suatu fakta yang mestinya disadari oleh Hus. Namun demikian, Hus mungkin memperhitungkan bahwa jaminan perlindungan raja juga merupakan tanda bahwa raja berpihak kepadanya dan bahwa karenanya ia dapat mengandalkan dukungan raja selama proses peradilannya.

Tidak jelas apakah Hus tahu apa yang menanti nasibnya kelak; ia mengumpulkan kesaksian-kesaksian untuk membuktikan kepada Konsili ortodoksinya, namun demikian ia juga meninggalkan pesan-pesan terakhirnya sebelum berangkat. Ia memulai perjalanannya pada 11 Oktober 1414; pada 3 November 1414, ia tiba di Konstanz, dan pada hari berikutnya bulletin-buletin di pintu-pintu gereja mengumumkan bahwa Michal z Německého Brodu akan menjadi lawan Hus, "si penyesat". Pada mulanya Hus memiliki kebebasan, tinggal di rumah seorang janda, namun setelah beberapa minggu lawan-lawannya berhasil memenjarakannya, berdasarkan desas-desus bahwa ia bermaksud melarikan diri. Ia pertama-tama dibawa ke rumah seorang kanon, dan kemudian, pada 8 Desember 1414, dijebloskan ke penjara di sebuah biara Dominikan. Sigismund marah sekali, karena sebelumnya ia telah menjanjikan perlindungan raja, dan mengancam para pejabat gereja untuk memecat mereka, namun ketika kepadanya diberitahukan bahwa bila ia melakukan hal itu, maka Konsili akan dibubarkan, ia pun menyerah.

Pada 4 Desember 1414, Paus mempercayai sebuah komisi yang terdiri atas tiga orang uskup untuk melakukan penelitian pendahuluan atas Hus. Saksi-saksi yang memberatkan didengar, tetapi kepada Hus tidak diberikan pembela. Situasinya menjadi semakin buruk setelah terjadinya bencana Yohanes XXIII, yang telah meninggalkan Konstanz agar ia tidak harus mengundurkan diri dari jabatan kepausannya. Sejauh itu Hus telah menjadi tawanan paus dan tetap berhubungan dengan sahabat-sahabatnya, namun kini ia diserahkan kepada Uskup Agung Konstanz dan dibawa ke istananya, Gottlieben di S. Rhein. Di situ ia tinggal selama 73 hari, terpisah dari sahabat-sahabatnya, dirantai siang dan malam, tidak diberi cukup makanan, dan tersiksa karena penyakit.

Pengadilan Hus[sunting | sunting sumber]

Pada 5 Juni 1415, untuk pertama kalinya ia diadili, dan untuk maksud tersebut ia dipindahkan ke sebuah biara Fransiskan, dan di sana ia tinggal melewati minggu-minggu terakhir hidupnya. Ia mengakui tulisan-tulisan tentang Gereja menentang Znojma, Páleč, serta Stanislaus dari Znaim, sebagai tulisan-tulisannya, dan menyatakan dirinya bersedia mencabutnya bila ternyata memang ia terbukti salah. Hus mengakui penghormatannya terhadap Wycliffe, dan berkata bahwa ia hanya dapat berharap agar jiwanya suatu kali akan tiba di suatu tempat di mana jiwa Wycliffe juga berada. Di pihak lain, ia membantah bahwa ia pernah mempertahankan doktrin Wycliffe tentang Perjamuan Kudus, atau ke-45 artikel. Ia hanya menentang pengutukan yang dijatuhkan secara sumir. Raja memperingatkannya agar ia menyerahkan dirinya kepada belas kasihan Konsili, karena ia tidak berniat untuk melindungi seorang penyesat. Pada pengadilan yang terakhir, pada 8 Juni 1415, dibacakan kepadanya 39 kalimat, 26 di antaranya diambil dari bukunya tentang Gereja, tujuh dari traktatnya melawan Páleč, dan enam daripadanya terhadap Stanislav ze Znojma. Bahaya dari sebagian dari doktrin-doktrin ini sehubungan dengan kuasa dunaia dijelaskan kepada kaisar agar ia terhasut untuk memberatkan Hus. Hus sendiri menyatakan dirinya rela tunduk kalau ia diyakinkan akan kesalahan-kesalahannya. Ia hanya menginginkan peradilan yang lebih adil dan lebih banyak waktu untuk menjelaskan alasan-alasan pandangan-pandangan nya. Bila alasan-alasannya dan teks-teks Alkitab tidak memadai, ia dengan gembira bersedia diajari. Pernyataan ini dianggap sebagai penyerahan tanpa syarat, dan ia diminta untuk mengakui:

  1. bahwa ia telah keliru dalam hal-hal ini dan karena itu ia menyatakan;
  2. bahwa ia akan meninggalkannya pada masa depan;
  3. bahwa ia mencabut ajaran-ajarannya; dan
  4. bahwa ia menyatakan yang sebaliknya dari kalimat-kalimat tersebut.

Hukuman dan eksekusi[sunting | sunting sumber]

Hukuman dijatuhkan pada 6 Juli 1415, di hadapan persidangan Konsili yang khidmat di Katedral. Setelah misa dan liturgi, Hus dibawa masuk ke dalam gereja. Uskup Lodi menyampaikan pidato tentang tugas untuk membasmi ajaran sesat; lalu beberapa dalil Hus dan Wycliffe dan sebuah laporan peradilannya dibacakan. Hus beberapa kali memprotes dengan suara keras, dan ketika bandingnya kepada Kristus ditolak sebagai ajaran sesat yang layak dikutuk, ia berseru, "O Allah dan Tuhan, kini Konsili malah mengutuk tindakan-Mu sendiri dan hukum-Mu dianggap sebagai ajaran sesat, karena Engkau sendirilah yang telah meletakkan perintah-Mu di hadapan Bapa-Mu sebagai hakim yang adil, sebagai teladan untuk kami semua, setiap kali kami ditindas dengan hebat."

Seorang pejabat gerejawi Italia membacakan kalimat-kalimat kutukan terhadap Hus dan tulisan-tulisannya. Ia sekali lagi memprotes dengan keras, dan mengatakan bahwa bahkan pada saat itu pun ia tidak menginginkan apa-apa selain daripada diyakinkan berdasarkan Alkitab. Ia terjatuh di kedua lututnya dan memohon kepada Allah dengan suara yang rendah untuk mengampuni semua musuhnya. Kemudian ia direndahkan — ia mengenakan pakaian sebagai imam dan sekali lagi diminta untuk mencabut ajarannya, dan sekali lagi ia menolak.

Dengan kutukan-kutukan ornamen-ornamennya dicabut daripadanya, jubah imamnya dirusakkan, dan tanda-tanda imamatnya dihancurkan, serta kepadanya dibacakan hukuman bahwa Gereja telah mencabut semua haknya dan menyerahkannya kepada kekuasaan sekular. Kemudian sebuah topi kertas yang tinggi diletakkan di atas kepalanya dengan tulisan "Haeresiarcha" (=pemimpin gerakan penyesat). Kemudian Hus dibawa ke tiang yang dijaga ketat oleh sejumlah pengawal bersenjata. Di tempat eksekusi itu ia berlutut, membentangkan tangannya, dan berdoa keras-keras. Sebagian orang meminta agar kepadanya diberikan seorang konfesor (pastor yang menerima pengakuan dosa), namun seorang imam berseru bahwa seorang penyesat tidak boleh didengarkan atau diberikan kepadanya seorang konfesor. Para algojo kemudian menelanjangi Hus dan dan mengikat lengannya ke belakang dengan tali dan lehernya dengan rantai ke sebuah tiang. Di sekitarnya telah ditumpukkan kayu dan jerami sehingga ia tertutup hingga ke leher. Pada detik-detik terakhir, kepala penjara, Von Pappenheim, di hadapan Pangeran Palatin, memintanya untuk mencabut kata-katanya dan dengan demikian menyelamatkan nyawanya, tetapi Hus menolaknya dengan kata-kata "Allah adalah saksiku bahwa aku tidak pernah mengajarkan apa yang telah dituduhkan kepadaku oleh saksi-saksi palsu. Dalam kebenaran Injil yang telah kutuliskan, ajarkan, dan beritakan, aku akan mati hari ini dengan suka cita."

Api dinyalakan. Hus kemudian menyanyikan lagu, "Kristus, Anak Allah yang hidup, kasihanilah aku". Ketika ia mulai menyanyikan lagu ini untuk ketiga kalinya dan melanjutkan "... yang dilahirkan oleh Perawan Maria", angin meniupkan lidah api ke wajahnya; ia masih menggerakkan bibirnya dan kepalanya dan kemudian meninggal karena tidak bisa bernapas. Pakaiannya dilemparkan ke dalam api, abunya dikumpulkan dan dibuang ke Sungai Rhein yang ada di dekat situ. Sejumlah sumber melaporkan bahwa ia mengatakan "O sancta simplicitas!" ("Oh kesederhanaan yang kudus!") ketika ia berdiri di tiang dan melihat seorang perempuan menambahkan lebih banyak kayu ke situ.

Pada 18 Desember 1999, Paus Yohanes Paulus II mengeluarkan pernyataan maaf atas hukuman mati terhadap Jan Hus.

Kesarjanaan dan ajaran-ajaran Hus[sunting | sunting sumber]

Di masa hidup Hus, bangsa Ceko mencintainya sebagai nabi dan rasul mereka; kini mereka menghormatinya sebagai santo dan syahid mereka. Namun demikian, kesarjanaannya telah dikritik. Pengetahuan Hus tidak cukup universal; setiap kali ia berbicara di luar Wycliffe, ia gagal dan jadi membosankan atau berputar-putar. Ia hanya meninggalkan beberapa tulisan reformasi dalam pengertian yang sesungguhnya. Kebanyakan karyanya adalah traktat-traktat polemik melawan Stanislav ze Znojma dan Štěpán Páleč. orang meragukan apakah ia benar-benar mengenal semua karya Wycliffe. Ia menerjemahkan Trialogus, dan mengenal baik karya-karyanya tentang Tuhan, tentang Gereja, tentang kekuasaan paus, dan khususnya khotbah-khotbahnya. Apa yang dikatakannya dalam khotbah-khotbahnya tentang korupsi Gereja, kaum agamawan, dan biarawan, tentang tugas-tugas kekuasaan sekular, dll. hampir semuanya diambil dari Wycliffe. Tiga khotbahnya yang besar, De sufficientia legis Christi, De fidei suae elucidatione, dan De pace, yang ia piker dapat memengaruhi seluruh Konsili di Konstanz, adalah reproduksi ulang dari khotbah-khotbah Wycliffe. Ia mengklaim bahwa ia tidak mngikuti pandangan-pandangan Wycliffe tentang sakramen, tetapi hal ini diragukan. Ada alasan-alasan untuk menduga bahwa doktrin Wycliffe tentang Perjamuan Kudus telah menyebar ke Praha bahkan sejak 1399. Setelah dilarang pada 1403, doktrin ini malah semakin luas menyebar, dan Hus mengkhotbahkan dan mengajarkannya, meskipun ada kemungkinan bahwa ia hanya mengulanginya tanpa benar-benar mengajarkannya. Tetapi doktrin ini diterima dengan penuh semangat oleh kelompok radikal, kaum Taborit, yang menjadikannya titik sentral dalam system mereka.

Buku tentang Gereja dan tentang kekuasaan paus mengandung inti doktrin Hus. Menurut buku ini, Gereja bukanlah hirarkhi yang biasanya disebut sebagai Gereja; Gereja adalah keseluruhan kumpulan dari mereka yang sejak kekekalan telah dipredestinasikan (ditetapkan) untuk diselamatkan. Kristus, bukannya paus, adalah kepalanya. Ketaatan kepada paus bukanlah suatu artikel iman yang menjadi prasyarat bagi keselamatan. Demikian pula keanggotaan eksternal di dalam Gereja maupun jabatan-jabatan dan kehormatan gerejawi bukan jaminan bahwa orang yang dimaksud merupakan anggota Gereja yang sejati.

Setelah kematian Hus, para pengikutnya, yang saat itu dikenal sebagai kaum Hussit, terpecah menjadi kaum Utrakuis, dan belakangan Taborit.

Sumber pengaruhnya[sunting | sunting sumber]

Potret fiksi Renaisans dari Jan Hus

Keberhasilan besar Hus di negara kelahirannya terutama disebabkan oleh aktivitas pastoralnya yang tidak tertandingi, yang jauh lebih baik daripada aktivitas para pengkhotbah lama terkenal lainnya di Bohemia. Hus sangat mementingkan khotbahnya dan tahu bagaimana membangkitkan antusiasme massa. Isi khotbah-khotbahnya seringkali membakar semangat. Ia menceritakan perselisihannya dengan para atasan rohaninya, mengecam peristiwa-peristiwa kontemporer, atau mengimbau kepada jemaatnya untuk menjadi saksi atau hakim. Sikap inilah yang menyebabkan pengikutnya berlibat ganda dan dengan demikian ia menjadi murid sejati dari gurunya, Wycliffe, si orang Inggris tanpa ia sendiri harus menjadi seorang teoretikus dalam masalah-masalah teologis.

Sahabat dan pengikut setia Hus, Hieronimus dari Praha, ikut mengalami nasib yang sama, meskipun ia baru meninggal setahun belakangan, pada 1416.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  • Schaff-Herzog: Encyclopedia of Religion

Pranala luar[sunting | sunting sumber]