Unjuk rasa dan kerusuhan Indonesia September 2019

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Unjuk rasa Indonesia September 2019
September2019jakartademo1.jpg
Massa memenuhi Jalan Jenderal Gatot Subroto, Jakarta, saat aksi unjuk rasa di depan Kompleks Parlemen pada 24 September 2019.
Tanggal23 September 2019 – 2 Oktober 2019
(1 minggu dan 2 hari)
LokasiIndonesia:
SebabPemerintah Indonesia mengesahkan revisi Undang-undang Komisi Pemberantasan Korupsi dan mengajukan Rancangan Kitab Undang-undang Hukum Pidana serta rancangan undang-undang lainnya
TujuanPencabutan revisi UU KPK dan penundaan pengesahan RUU
MetodeUnjuk rasa jalanan bergerak, aktivisme internet, barikade[5]
Pihak terlibat
Pengunjuk rasa
Korban
Korban jiwa2 (di Kendari)[9][10]
2 (di Jakarta, 1 siswa SMA dan 1 perusuh)[11][12]
(per 27 September 2019)
Terluka232 (per 25 September 2019)[8]
Tertawan94 (per 24 September 2019)[13]

Unjuk rasa dan kerusuhan Indonesia September 2019 merupakan serangkaian unjuk rasa yang dilakukan oleh mahasiswa, pelajar, dan jurnalis Indonesia untuk mendesak pemerintah membatalkan revisi Undang-undang Komisi Pemberantasan Korupsi (UU KPK), menunda pengesahan Rancangan Kitab Undang-undang Hukum Pidana (RKUHP), segera mengesahkan Rancangan Undang-undang Penghapusan Kekerasan Seksual, dan tuntutan lainnya.[14][15]

Rangkaian unjuk rasa ini dimulai pada 23 September di daerah Gejayan, Yogyakarta;[1] Alun-alun Tugu Kota Malang;[2] Semarang;[3] dan Balikpapan,[4] yang diikuti oleh mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi.[16][17] Pada 24 September, bertepatan dengan 20 tahun Tragedi Semanggi II, mahasiswa menggelar unjuk rasa di gedung DPR saat rapat paripurna dan gedung pemerintahan daerah lainnya di berbagai wilayah. Polisi sempat menembakkan gas air mata pada pengunjuk rasa.[18] Pada 25 September, para pelajar setingkat SMA berunjuk rasa di depan gedung DPR. Unjuk rasa ini sempat berlangsung damai, tetapi saat menjelang sore, unjuk rasa memanas dan polisi kembali menembakkan gas air mata pada pengunjuk rasa.[19] Pada 26 September, mahasiswa di Surabaya mengadakan unjuk rasa untuk menuntut Presiden Joko Widodo menerbitkan Peraturan Pengganti Undang-Undang (Perppu) UU KPK.[20]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Revisi Undang-undang Komisi Pemberantasan Korupsi (RUU KPK)[sunting | sunting sumber]

Revisi Undang-undang No. 30/2002 tentang Komisi Pemberantasan Korupsi (RUU KPK) disahkan oleh anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) yang menjabat pada masa jabatan 2014–2019 pada 17 September 2019. Di dalam DPR, semua partai dalam koalisi pemerintah, yaitu Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), Golkar, Partai Nasdem, Partai Hati Nurani Rakyat (Hanura), Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), serta partai oposisi Partai Amanat Nasional (PAN) dengan suara bulat menyetujui RUU tersebut.[21] Ratifikasi dilakukan hanya dalam 13 hari sejak inisiasi RUU. Inisiasi RUU tersebut dilakukan pada 5 September 2019 tanpa gangguan signifikan. Pada 11 September 2019, presiden mengeluarkan surat presiden kepada Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia untuk membahas revisi tersebut bersama dengan Dewan Perwakilan Rakyat. Pemerintah setuju dengan revisi tersebut pada 16 September, dan RUU itu disahkan pada hari berikutnya.[22]

Revisi ini banyak dikecam oleh para aktivis dan pakar karena mengurangi keefektifan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).[21] Korupsi adalah masalah politik yang signifikan di Indonesia, dan KPK, yang didirikan pada tahun 2002, adalah bagian dari tuntutan reformasi yang mengikuti penggulingan rezim Suharto yang otoriter.[23] Sejak didirikan, KPK telah dikenal menarget politisi dan pengusaha terkemuka.[24] Revisi tersebut menyerukan untuk mengurangi status independen KPK dengan menjadikannya badan pemerintah, membentuk dewan pengawas untuk memantau KPK, mengharuskan para penyelidik KPK untuk mendapatkan izin resmi untuk melakukan penyadapan, antara lain.[21] Menurut jajak pendapat yang dilakukan oleh Tempo pada 16 September, 82,61% publik menentang revisi tersebut dan mendesak Presiden Joko Widodo untuk menolak RUU tersebut.[25] Sebelum ratifikasi, sudah ada sejumlah protes skala kecil yang terjadi di berbagai kota. Di Bali, ratusan orang berkumpul pada 12 September 2019 untuk menyampaikan keprihatinan atas RUU tersebut.[26] Di sisi lain, kontra-protes oleh kelompok-kelompok pro-revisi juga diadakan di depan kantor pusat KPK di Jakarta. Beberapa peserta kontra-protes dilaporkan mengaku dibayar untuk berpartisipasi tanpa banyak mengetahui tentang masalah itu sendiri.[27]

Revisi KUHP (RKUHP)[sunting | sunting sumber]

Pada 18 September 2019, DPR membahas RUU tentang revisi Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP).[28][29] Revisi KUHP telah dibuat selama beberapa dekade terakhir, dimaksudkan untuk menggantikan perangkat hukum zaman Belanda. Amandemen ini sebelumnya diperkenalkan pada 2015 oleh Yasonna Laoly, Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia.[24] Sejak awal tahun 2019, kelompok-kelompok Islam konservatif telah mendorong lagi untuk perombakan KUHP.[28] Proposal terbaru mencakup beberapa undang-undang berdasarkan interpretasi agama konservatif, termasuk larangan seks pranikah, hidup bersama di luar pernikahan, melakukan ilmu hitam, dan aborsi tanpa alasan darurat medis dan pemerkosaan. Revisi KUHP juga mengkriminalisasi penghinaan terhadap presiden, wakil presiden, agama, lembaga negara dan simbol-simbol negara seperti bendera dan lagu kebangsaan.[30] Rancangan KUHP itu dinyatakan sebagai "bencana tidak hanya bagi perempuan dan agama dan minoritas gender, tetapi untuk semua orang Indonesia" oleh Andreas Harsono dari Human Rights Watch.[31] Pemungutan suara dijadwalkan akan diadakan pada 24 September 2019, tetapi untuk menghadapi protes publik, Joko Widodo mengumumkan untuk menunda pemungutan suara pada 20 September 2019. Namun, masih ada kekhawatiran parlemen mendorong pemungutan suara sebelum akhir masa jabatannya pada 24 September 2019.[32]

Tuntutan[sunting | sunting sumber]

Kelompok mahasiswa dengan nama Aliansi Rakyat Bergerak merilis "7 Tuntutan". Sebagian besar protes di seluruh Indonesia juga menuntut hal yang sama. Berikut ini adalah tuntutannya:[33]

  1. Mendesak adanya penundaan untuk melakukan pembahasan ulang terhadap pasal-pasal yang bermasalah dalam RKUHP
  2. Mendesak pemerintah dan DPR untuk merevisi UU KPK yang baru saja disahkan dan menolak segala bentuk pelemahan terhadap upaya pemberantasan korupsi di Indonesia
  3. Menuntut negara untuk mengusut dan mengadili elit-elit yang bertanggung jawab atas kerusakan lingkungan di beberapa wilayah di Indonesia
  4. Menolak pasal-pasal bermasalah dalam RUU Ketenagakerjaan yang tidak berpihak pada pekerja
  5. Menolak pasal-pasal problematis dalam RUU Pertanahan yang merupakan bentuk penghianatan terhadap semangat reforma agraria
  6. Mendesak pengesahan RUU Penghapusan Kekerasan Seksual
  7. Mendorong proses demokratisasi di Indonesia dan menghentikan penangkapan aktivis di berbagai sektor.

Badan Eksekutif Mahasiswa di Seluruh Indonesia (BEM) juga merilis "7 Desakan". Unjuk rasa mahasiswa di Jakarta pada tanggal 24 September 2019 menuntut desakan ini. Berikut ini adalah desakan tersebut:[34][35]

  1. Menolak RKUHP, RUU Pertambangan Minerba, RUU Pertahanan, RUU Permasyarakatan, RUU Ketenagakerjaan, mendesak pembatalan UU KPK dan UU SDA, mendesak disahkannya RUU PKS dan RUU Perlindungan Pekerja Rumah Tangga.
  2. Batalkan pimpinan KPK bermasalah pilihan DPR
  3. Tolak TNI & POLRI menempati jabatan sipil
  4. Stop militerisme di Papua dan daerah lain, bebaskan tahanan politik Papua segera
  5. Hentikan kriminalisasi aktivis
  6. Hentikan pembakaran hutan di Kalimantan & Sumatera yang dilakukan oleh korporasi, dan pidanakan korporasi pembakaran hutan, serta cabut izinnya
  7. Tuntaskan pelanggaran HAM dan adili penjahat HAM, termasuk yang duduk di lingkaran kekuasaan

Unjuk rasa[sunting | sunting sumber]

Meskipun unjuk rasa skala kecil telah dilaksanakan secara sporadis, unjuk rasa massal terjadi pada 23 dan 24 September, dua hari terakhir sebelum akhir masa jabatan dari anggota parlemen petahana. Protes menyebar ke seluruh negeri, termasuk Jakarta, Bandung, Yogyakarta, Surabaya, Malang, Palembang, Medan, Padang, Semarang, Surakarta, Lampung, Aceh, Palu, Bogor, Denpasar, Makassar, Balikpapan, Samarinda, Purwokerto, Tasikmalaya, Kediri, Tanjungpinang, Cirebon, Jombang, dan lain-lain.[36][23][5][24][26][37][38][39][40][41][42]

23 September[sunting | sunting sumber]

Mahasiswa dari berbagai universitas di daerah metropolitan Jakarta menanggapi panggilan di media sosial untuk berkumpul di depan Kompleks Parlemen Republik Indonesia di Jakarta. Ada juga sekelompok kecil mahasiswa yang mengatasnamakan diri Mahasiswa Progresif Anti Korupsi (MAPAK). Pada hari ini, baik kamp pro maupun anti-RUU hadir di tempat itu. Kamp anti-RUU meningkat jumlahnya seiring berjalannya waktu, memblokade Jalan Jenderal Gatot Subroto ke arah Slipi.[43] Sejumlah besar petani juga bergabung dalam acara tersebut sejak sore hari untuk memprotes RUU Pertanahan, berjalan dari Istana Merdeka.[44]

Meskipun ada upaya untuk memblokade Jalan Tol Lingkar Dalam Jakarta, demonstrasi berakhir tanpa pertikaian besar.[43] Para pengunjuk rasa meneriakkan slogan-slogan seperti "DPR fasis, antidemokrasi". Protes di Jakarta didanai dengan urun dana melalui KitaBisa.[38] Jumlah pengunjuk rasa mencapai dua ribu.[45]

Demonstrasi juga diadakan secara damai di kota-kota lain, termasuk Yogyakarta, Bandung, Malang, Balikpapan, Samarinda, dan Purwokerto. Demonstrasi di Yogyakarta, Bandung, dan Malang diikuti lebih dari seribu peserta.[38]

24 September[sunting | sunting sumber]

Petugas Polri dan meriam air Brimob di depan Kompleks Parlemen Republik Indonesia di Jakarta, 24 September 2019.

Kepolisian Daerah Metropolitan Jakarta Raya (Polda Metro Jaya) menerima pengumuman untuk unjuk rasa lain yang dijadwalkan pada tanggal 24 September 2019. Untuk mengantisipasi acara tersebut, total 18.000 personel dikerahkan di sekitar gedung parlemen. 252 petugas polisi lainnya dikirim untuk mengatur lalu lintas.[45]

Pada hari ini, siswa dari daerah yang jauh termasuk Bandung dan Yogyakarta berpartisipasi dalam demonstrasi di Jakarta. Pada pukul 16.00, kerumunan sudah menempati Jalan Gatot Subroto di depan gedung parlemen. Perwakilan mahasiswa menuntut pertemuan dengan para pemimpin DPR, yang ditolak oleh polisi. Hal ini mendorong para demonstran untuk melemparkan batu dan botol ke dalam gedung, dan akhirnya berupaya untuk menyusup ke dalam gedung parlemen dengan merusak pagar. Polisi merespons dengan menembakkan meriam air ke pengunjuk rasa dan menembakkan gas air mata untuk membubarkan kerumunan. Bentrokan berlanjut hingga tengah malam.[46] Ada laporan kasus polisi yang memukuli seorang demonstran yang lemas di Jakarta Convention Center.[47]

Menurut keterangan polisi, tiga kendaraan polisi dan militer serta tiga pos polisi dirusak. Polisi juga mengonfirmasi penangkapan 94 demonstran, serta 254 demonstran dan 39 petugas polisi terluka. Di antara mereka yang terluka, 11 dilaporkan dirawat di rumah sakit dan 3 terluka kritis.[46][48] Jumlah peserta dalam protes di Jakarta mencapai puluhan ribu demonstran.[28]

Di Padang, ribuan demonstran bentrok dengan polisi dan pasukan keamanan yang dipersenjatai dengan meriam air. Polisi tidak mampu mengatasi para pengunjuk rasa dan mereka akhirnya masuk ke kantor gubernur.[49]

Demonstrasi diadakan dengan damai di kota-kota lain, termasuk Palembang, Semarang, Surakarta, Medan, Lampung, Aceh, dan Makassar. Demonstrasi di Palembang, Lampung, dan Makassar diikuti lebih dari seribu peserta.[40]

25 September[sunting | sunting sumber]

Siswa SMK dari berbagai bagian dari wilayah metropolitan Jakarta melanjutkan kerusuhan di depan gedung parlemen. Pada satu kesempatan, bom molotov digunakan untuk melawan barikade polisi. Polisi menangkap 17 pengunjuk rasa, sebagian besar siswa di bawah umur. Polisi melaporkan bahwa beberapa pengunjuk rasa tidak mengenali isi dari RUU tersebut.[50]

Polisi telah mengkonfirmasi kematian dua pengunjuk rasa. Salah satunya adalah seorang siswa SMA yang meninggal dalam kecelakaan lalu lintas dalam perjalanan ke demonstrasi di Jakarta.[51] Yang lainnya adalah seorang pengunjuk rasa, bukan pelajar ataupun mahasiswa, yang meninggal kemungkinan karena mati lemas.[52]

Seorang jurnalis Narasi TV dilecehkan secara fisik dan telepon genggamnya dirampas oleh anggota Brimob karena mencoba merekam cuplikan langsung selama demonstrasi di Jakarta.[53]

Di Surabaya, ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Jawa Timur Kusnadi menemui pengunjuk rasa, menjelaskan bahwa ia tidak memiliki wewenang untuk membatalkan RUU yang kontroversial dan dia secara pribadi juga tidak setuju dengan keputusan yang dibuat oleh DPR RI.[41]

26 September[sunting | sunting sumber]

Di Kendari, Sulawesi Selatan, dua siswa tewas setelah bentrokan antara demonstran dan polisi di depan gedung DPRD provinsi. Seorang siswa diduga ditembak, dan Ombudsman Republik Indonesia melakukan penyelidikan tentang asal usul peluru. Kepala polisi Sulawesi Tenggara membantah penggunaan peluru tajam atau peluru karet oleh kepolisian.[54] Kemudian pada malam itu, seorang siswa lain meninggal karena cedera yang disebabkan benda tumpul pada tengkorak,[55] setelah upaya untuk mengoperasi luka-lukanya gagal memperbaiki kondisinya.[56]

Usman Hamid dari Amnesty International menuntut otoritas untuk segera melakukan investigasi dan pertanggungjawaban.[54] Ketua Dewan Pimpinan Pusat Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM), yang salah satu kadernya menjadi korban, menuntut pencopotan Kapolda Sulawesi Tenggara dari jabatannya.[57] Aksi solidaritas untuk para korban diadakan di seluruh negeri.[58][59]

Unjuk rasa terus digelar secara nasional, termasuk di Surabaya, Magelang, dan Ciamis.[60][61][62] Di Magelang, seorang pegawai Dinas Perhubungan terluka saat mengamankan demonstrasi.[63]

27 September[sunting | sunting sumber]

Ratusan siswa dari Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) mengadakan protes dan membakar ban di depan gedung parlemen di Jakarta dan di tempat lain, menuntut pertanggungjawaban untuk dua korban di Sulawesi Selatan.[64][65]

Bentrokan terjadi antara pendemo dan polisi anti huru hara di Makassar, dan satu pendemo ditabrak oleh kendaraan taktis polisi.[66]

30 September[sunting | sunting sumber]

Ketika sidang parlemen terakhir diadakan, protes kembali diadakan di beberapa kota. Di Jakarta, pengunjuk rasa dihalangi dari berdemo di depan gedung parlemen karena dibarikade oleh polisi. Protes dilakukan secara damai di Mataram, Pekanbaru, Yogyakarta, dan Kendari.[67]

Tanggapan dan reaksi[sunting | sunting sumber]

Menurut Komisi Pemberantasan Korupsi, UU KPK akan berpotensi untuk melemahkan KPK karena kewenangan melakukan penyelidikan yang semakin dibatasi.[68] Sedangkan, ketika RKUHP disahkan, maka dapat membatasi kebebasan berpendapat untuk mengkritik pemerintah dan dapat menghambat program dari pemerintah seperti program kesehatan.[69]

Presiden Joko Widodo menolak untuk mencabut revisi UU KPK. Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly juga memastikan bahwa presiden tidak akan mengeluarkan peraturan pemerintah pengganti undang-undang (perppu) untuk mencabut revisi UU KPK. Jokowi dan Laoly menyatakan bahwa isu ini seharusnya diselesaikan melalui prosedur konstitusional dengan mengajukan uji materi ke Mahkamah Konstitusi. Laoly mengkritik demonstrasi dan mendorong untuk tidak menormalisasi amendemen dari legislasi secara paksa, karena berisiko mengurangi legitimasi lembaga pemerintahan.[70]

Ketua DPR RI, Bambang Soesatyo, menyatakan untuk menunda pengesahan RKUHP dan akan kembali melanjutkan pembahasan pada anggota DPR pada periode selanjutnya.[71] Menkopolhukam, Wiranto, berpandangan bahwa unjuk rasa tersebut tidak lagi relevan dan mengganggu ketertiban.[72] Presiden Joko Widodo meminta mahasiswa tidak berunjuk rasa dan mengedepankan dialog.[73] Sementara Menristekdikti, Mohamad Nasir, mengingatkan kepada rektor agar mahasiswa tidak turun ke jalan.[74]

Oce Madril, kepala pusat studi antikorupsi di Universitas Gajah Mada mengkritik respons dari Jokowi, menyatakan bahwa dia telah gagal merespons kekecewaan publik terhadap revisi UU KPK. Dia membandingkannya dengan RKUHP yang ditunda, berargumen bahwa tidak adanya keinginan Jokowi untuk mengakomodasi suara rakyat akan memperkuat tuduhan bahwa ada kekuatan korupsi di balik legislasi tersebut, dan presiden itu sendiri adalah bagian dari korupsi tersebut. Oce uga menyatakan bahwa peristiwa ini telah menghancurkan kepercayaan publik terhadap komitmen Presiden Joko Widodo untuk memberantas korupsi.[75]

Pemerintah Amerika Serikat, Britania Raya, dan Australia telah mengeluarkan imbauan perjalanan (travel advice) untuk warga negaranya yang hendak mengunjungi Indonesia.[76]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "6 Fakta tentang Gejayan, Lokasi Aksi Demonstrasi Gejayan Memanggil di Yogyakarta". iNews.ID. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  2. ^ a b Aminudin, Muhammad. "Ratusan Mahasiswa di Malang Tuntut Pencabutan RKUHP". detiknews. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  3. ^ a b "Di Semarang, Mahasiswa Demo Tolak Pengesahan RKUHP dan RUU-PKS". SINDOnews.com. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  4. ^ a b prokal.co. "DPRD Balikpapan Terima Aspirasi dari Aksi Demo Mahasiswa | ProkalNews". news.prokal.co (dalam bahasa Indonesian). Diakses tanggal 2019-09-28. 
  5. ^ a b "Thousands protest against new criminal code in Indonesia". The Guardian (dalam bahasa Inggris). 2019-09-24. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  6. ^ "Setelah Mahasiswa Dipukul Mundur, Barisan Buruh Maju ke Gedung DPR". Tirto. 2019-09-24. Diakses tanggal 2019-09-27. 
  7. ^ "Tinggalkan Patung Kuda, Massa Bergerak ke Gedung DPR". Republika. 2019-09-30. Diakses tanggal 2019-27=10. 
  8. ^ Media, Kompas Cyber. "Demo UU KPK dan RKUHP, 232 Orang Jadi Korban, 3 Dikabarkan Kritis Halaman all". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  9. ^ Harlina, Siti. "Mahasiswa Halu Oleo Kendari yang Sempat Kritis Akhirnya Meninggal". Detik.com. Diakses tanggal 2019-09-27. 
  10. ^ "Korban Tewas Saat Demo Mahasiswa di Kendari Jadi Dua Orang". Liputan6.com. Diakses tanggal 2019-09-27. 
  11. ^ "Kapolri: Satu Perusuh Aksi DPR Tewas, Tak Ada Bekas Luka". CNNIndonesia.com. Diakses tanggal 2019-09-27. 
  12. ^ "Viral di Medsos, Polisi Benarkan Bagus Putra Mahendra Tewas Saat Menuju Gedung DPR". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2019-09-27. 
  13. ^ Chairunnisa, Ninis (2019-09-25). "Polisi: 94 Orang Ditangkap Terkait Bentrokan di DPR". Tempo (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-09-26. 
  14. ^ Yasmin, Puti. "Ini 7 Tuntutan Mahasiswa yang Demo di Depan DPR". detiknews. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  15. ^ "7 Tuntutan Ribuan Mahasiswa dalam Aksi #GejayanMemanggil". merdeka.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-09-26. 
  16. ^ Liputan6.com (2019-09-24). "Saat Gejayan Memanggil Ribuan Mahasiswa DIY Berkumpul". Liputan6.com. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  17. ^ "Ribuan Mahasiswa Malang Ikut Gelar Demo". Republika Online. 2019-09-23. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  18. ^ Media, Kompas Cyber. "Kronologi Demo Mahasiswa yang Ricuh di DPR, Pedih Gas Air Mata hingga Malam... Halaman all". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  19. ^ Sembiring, Lidya Julita. "Setelah Mahasiswa Kini STM Ikutan Demo, Ini Kronologinya". news. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  20. ^ Amali, Zakki. "Demo Surabaya Menggugat Desak Jokowi Segera Terbitkan Perppu KPK". tirto.id. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  21. ^ a b c "Parliament ratifies controversial revisions to law governing Indonesia's Corruption Eradication Commission". Coconuts Jakarta (dalam bahasa Inggris). 2019-09-17. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  22. ^ Irfan, Fathurohman (2019-09-18). "Perjalanan "Kilat" DPR dan Pemerintah Bahas Revisi UU KPK". IDN Times. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  23. ^ a b "Indonesia protests: Hundreds hurt in student-police clashes". Al Jazeera (dalam bahasa Inggris). 2019-09-25. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  24. ^ a b c Hollingsworth, Julia (2019-09-25). "Indonesian police fire tear gas, water cannons, as students protest law that would criminalize extramarital sex". CNN (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-09-26. 
  25. ^ Fabian (2019-09-16). "82,61 Persen Masyarakat Minta Jokowi Tolak Revisi UU KPK". Tempo. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  26. ^ a b "Dozens participate in Denpasar rally supporting controversial revisions to law governing Indonesia's Corruption Eradication Commission". Coconuts Bali (dalam bahasa Inggris). 2019-09-23. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  27. ^ Prabowo, Haris (2019-09-14). "Massa Demo di Depan KPK Mengaku Dibayar". Tirto. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  28. ^ a b c "Indonesia police tear gas students protesting sex, graft laws". Deutsche Welle (dalam bahasa Inggris). 2019-09-24. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  29. ^ "Millions may risk jail as Indonesia to outlaw sex outside marriage". Reuters (dalam bahasa Inggris). 2019-09-18. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  30. ^ "Indonesia protests over sex before marriage bill". BBC (dalam bahasa Inggris). 2019-09-24. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  31. ^ "Outcry at Indonesia draft criminal code that could see unmarried couples jailed". The Guardian (dalam bahasa Inggris). 2019-09-19. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  32. ^ "Thousands protest against new criminal code in Indonesia". The Guardian (dalam bahasa Inggris). 2019-09-24. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  33. ^ "Demo Mahasiswa & Warga di Jogja: Tolak RKUHP hingga UU KPK". Tirto. 2019-09-23. Diakses tanggal 2019-09-27. 
  34. ^ "BREAKING NEWS : Mahasiswa Indonesia Lakukan Demo di Depan Gedung DPR Hari Ini (24/9/2019)". Tribun News. 2019-09-24. Diakses tanggal 2019-09-27. 
  35. ^ "No, Indonesian students are not taking to the streets only to fight sex ban". The Jakarta Post (dalam bahasa Inggris). 2019-09-27. Diakses tanggal 2019-09-28. 
  36. ^ "Indonesian riot police clash with student protesters". The Washington Post (dalam bahasa Inggris). 2019-09-25. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  37. ^ "Mahasiswa Surabaya Demo DPRD, Polisi Siapkan 700 Personel". CNN Indonesia. 2019-09-25. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  38. ^ a b c "Penyebab Demo Mahasiswa Hari Ini dan Respons Jokowi soal RUU KUHP". Tirto. 2019-09-23. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  39. ^ "Ratusan Mahasiswa Kediri Tolak RUU KUHP dan UU KPK". Ngopi Bareng. 2019-09-24. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  40. ^ a b "Gelombang Demo Mahasiswa: dari Palembang, Semarang, Solo, dan Medan". Tirto. 2019-09-24. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  41. ^ a b "Tolak UU KPK, Ketua DPRD Jatim Lepas Batik Merah Depan Massa". CNN Indonesia. 2019-09-25. Diakses tanggal 2019-09-27. 
  42. ^ "Demo Mahasiswa di Tasikmalaya Rusuh, Gedung DPRD Dibobol". detikNews. 24 September 2019. Diakses tanggal 27 September 2019. 
  43. ^ a b "Lini Masa Aksi Mahasiswa di Gedung DPR, Blokade Jalan hingga Mosi Tak Percaya". Kompas. 2019-09-24. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  44. ^ "Massa Petani dan Mahasiswa dari Monas Bergerak ke DPR". CNN Indonesia. 2019-09-23. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  45. ^ a b "18.000 Personel Gabungan Amankan Unjuk Rasa di Depan DPR/MPR RI". Kompas. 2019-09-24. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  46. ^ a b "Kronologi Aksi Mahasiswa di DPR Berujung Rusuh Versi Polisi". CNN Indonesia. 2019-09-25. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  47. ^ "Polisi Keroyok Demonstran di JCC, Korban Lemas tapi Terus Diinjak". Kompas. 2019-09-25. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  48. ^ "Demo UU KPK dan RKUHP, 232 Orang Jadi Korban, 3 Dikabarkan Kritis". Kompas. 2019-09-25. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  49. ^ "Thousands of students face water cannons and riot police when protesting against Indonesian government". Yahoo News (dalam bahasa Inggris). 2019-09-24. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  50. ^ "Massa Lempar Batu dan Bom Molotov ke Barikade Polisi". CNN Indonesia. 2019-09-25. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  51. ^ "Viral di Medsos, Polisi Benarkan Bagus Putra Mahendra Tewas Saat Menuju Gedung DPR". Kompas. 2019-09-26. Diakses tanggal 2019-09-27. 
  52. ^ "Kapolri: Satu Perusuh Aksi DPR Tewas, Tak Ada Bekas Luka". CNN Indonesia. 2019-09-26. Diakses tanggal 2019-09-28. 
  53. ^ "Wartawan Narasi TV Dianiaya Polisi dan Ponselnya Dirampas". Tirto. 2019-09-26. Diakses tanggal 2019-09-27. 
  54. ^ a b Arbi, Ivany Atina (2019-09-26). "One student dies, one in critical condition after protest turns violent in Kendari". The Jakarta Post (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-09-26. 
  55. ^ "Mahasiswa Tewas dalam Unjuk Rasa di Kendari Jadi Dua Orang". CNN Indonesia. 2019-09-27. Diakses tanggal 2019-09-27. 
  56. ^ Tahir, Rosniawati (2019-09-27). "Kritis, Mahasiswa Demonstran Kendari Dioperasi Tengkoraknya". Tempo.co. Diakses tanggal 2019-09-27. 
  57. ^ "Kader Meninggal Tertembak, IMM: Bukti Kekerasan Aparat". Republika. 2019-09-26. Diakses tanggal 2019-09-27. 
  58. ^ "Randi Mahasiswa Halu Oleo Tewas Tertembak, IMM Aksi Tutup Jl Menteng Raya". detik.com. 2019-09-26. Diakses tanggal 2019-09-27. 
  59. ^ "Dua Rekan Tewas, Mahasiswa IMM Gelar Aksi Solidaritas di Depan Mapolresta Solo". Timlo. 2019-09-27. Diakses tanggal 2019-09-29. 
  60. ^ Kurniawan, Dian (2019-09-26). "Gelar Aksi Demo, Mahasiswa Tolak RUU KUHP di Surabaya". Liputan 6. Diakses tanggal 2019-09-27. 
  61. ^ "Massa Aksi #MagelangBergerak Long March ke DPRD Kota Magelang". detik.com. 2019-09-26. Diakses tanggal 2019-09-27. 
  62. ^ "Melihat Aksi Damai di Ciamis: Mimbar Bebas dan Diakhiri Doa Bersama". detik.com. 2019-09-26. Diakses tanggal 2019-09-27. 
  63. ^ "Pegawai Dishub Pemkot Magelang Terluka Saat Amankan Demo". detik.com. 2019-09-26. Diakses tanggal 2019-09-27. 
  64. ^ "Dicegah Polisi Demo ke DPR, Massa HMI Bakar-bakar Ban di Flyover Slipi". detik.com. 2019-09-27. Diakses tanggal 2019-09-27. 
  65. ^ "[BREAKING] Demo di DPR, HMI Bobol Satu Blokade Polisi". detik.com. 2019-09-27. Diakses tanggal 2019-09-27. 
  66. ^ "Demo di Makassar Masih Ricuh, 1 Orang Terlindas Kendaraan Taktis Polisi". detik.com. 2019-09-27. Diakses tanggal 2019-09-28. 
  67. ^ "Penyebab Demo 30 September di Jakarta, Jogja, NTB, Kendari & Riau". tirto.id. 2019-09-30. Diakses tanggal 2019-10-08. 
  68. ^ Media, Kompas Cyber. "Ini 26 Poin dari UU KPK Hasil Revisi yang Berisiko Melemahkan KPK Halaman all". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  69. ^ "Ingin Hapus Warisan Kolonial, RKUHP Lebih Buas dari Hukum Penjajah". tirto.id. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  70. ^ "Korban Mahasiswa Berjatuhan, Jokowi Tetap Tolak Cabut UU KPK". Kompas. 2019-09-25. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  71. ^ Hantoro, Juli (2019-09-25). "Ketua DPR Sebut Pengesahan RKUHP Ditunda Sampai Periode Depan". Tempo (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2019-09-26. 
  72. ^ Media, Kompas Cyber. "Wiranto Nilai Demonstrasi Tolak RUU Tak Lagi Relevan dan Ganggu Ketertiban Umum". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  73. ^ Antara. "Jokowi Minta Mahasiswa Jangan Demo Lagi, Kata Menristekdikti". tirto.id. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  74. ^ Media, Kompas Cyber. "Gelombang Protes Mahasiswa, Menristek Ancam Beri Sanksi Rektor Halaman all". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  75. ^ "Menelaah Sikap Jokowi, Mengapa Berbeda antara UU KPK dan RKUHP?". Kompas. 2019-09-24. Diakses tanggal 2019-09-26. 
  76. ^ https://m.detik.com/travel/travel-news/d-4719679/banyak-demo-di-indonesia-australia-keluarkan-travel-advice