Kitab Undang-undang Hukum Pidana

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

KUHP atau Kitab Undang-undang Hukum Pidana adalah kitab undang-undang hukum yang berlaku sebagai dasar hukum di Indonesia. KUHP merupakan bagian hukum politik yang berlaku di Indonesia, dan terbagi menjadi dua bagian: hukum pidana materiil dan hukum pidana formil. Semua hal yang berkaitan dengan hukum pidana materiil adalah tentang tindak pidana, pelaku tindak pidana dan pidana (sanksi). Sedangkan, hukum pidana formil adalah hukum yang mengatur tentang pelaksanaan hukum pidana materiil.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

KUHP atau Kitab Undang-undang Hukum Pidana adalah peraturan perundang-undangan yang mengatur mengenai perbuatan pidana secara materiil di Indonesia. KUHP yang sekarang diberlakukan adalah KUHP yang bersumber dari hukum kolonial Belanda, yakni Wetboek van Strafrecht voor Nederlandsch-Indie. Pengesahannya dilakukan melalui Staatsblad Tahun 1915 nomor 732 dan mulai berlaku sejak tanggal 1 Januari 1918. Setelah kemerdekaan, KUHP tetap diberlakukan disertai penyelarasan kondisi berupa pencabutan pasal-pasal yang tidak lagi relevan. Hal ini berdasarkan pada Ketentuan Peralihan Pasal II UUD 1945 yang menyatakan bahwa: "Segala badan negara dan peraturan yang masih ada langsung diberlakukan selama belum diadakan yang baru menurut Undang-Undang Dasar ini." Ketentuan tersebutlah yang kemudian menjadi dasar hukum pemberlakuan semua peraturan perundang-undangan pada masa kolonial pada masa kemerdekaan.

Untuk menegaskan kembali pemberlakuan hukum pidana pada masa kolonial tersebut, pada tanggal 26 Februari 1946, pemerintah kemudian mengeluarkan Undang-Undang Nomor 1 tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana. Undang-undang inilah yang kemudian dijadikan dasar hukum perubahan Wetboek van Strafrecht voor Netherlands Indie menjadi Wetboek van Strafrecht (WvS), yang kemudian dikenal dengan nama Kitab Undang-Undang Hukum Pidana. Meskipun demikian, dalam Pasal XVII UU Nomor 2 Tahun 1946 juga terdapat ketentuan yang menyatakan bahwa: “Undang-undang ini mulai berlaku buat pulau Jawa dan Madura pada hari diumumkannya dan buat daerah lain pada hari yang akan ditetapkan oleh Presiden.” Dengan demikian, pemberlakuan Wetboek van Strafrecht voor Netherlands Indie menjadi Wetboek van Strafrecht hanya terbatas pada wilayah jawa dan Madura. Pemberlakuan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana di seluruh wilayah Republik Indonesia baru dilakukan pada tanggal 20 September 1958, dengan diundangkannya UU No. 73 Tahun 1958 tentang Menyatakan Berlakunya Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 Republik Indonesia tentang  Peraturan Hukum Pidana Untuk Seluruh Wilayah Republik Indonesia dan Mengubah Kitab Undang-Undang Hukum Pidana. Sebagaimana yang dinyatakan dalam Pasal 1 UU No. 7 Tahun 1958 yang berbunyi: “Undang-Undang No. 1 tahun 1946 Republik Indonesia tentang Peraturan Hukum Pidana dinyatakan berlaku untuk seluruh wilayah Republik Indonesia.” Jadi, per tanggal 1 Januari 2013, KUHP tersebut sudah berlaku selama 95 (sembilan puluh lima) tahun.

Meskipun Kitab Undang-Undang Hukum Pidana telah diberlakukan secara nasional tidak berarti bahwa upaya untuk membuat sistem hukum pidana yang baru terhenti. Upaya melakukan pembaruan hukum pidana terus berjalan semenjak tahun 1958 dengan berdirinya Lembaga Pembinaan Hukum Nasional sebagai upaya untuk membentuk KUHP Nasional yang baru. Seminar Hukum Nasional I yang diadakan pada tahun 1963 telah menghasilkan berbagai resolusi yang antara lain adanya desakan untuk menyelesaikan KUHP Nasional dalam waktu yang sesingkat-singkatnya. Sebenarnya sudah beberapa kali ada usaha perbaikan KUHP dengan pembuatan Rancangan KUHP. Rancangan tersebut antara lain:

  1. Konsep Rancangan Buku I KUHP tahun 1968.
  2. Konsep Rancangan Buku I KUHP tahun 1971.
  3. Konsep Tim Harris, Basaroeddin, dan Situmorang tahun 1981.
  4. Konsep RKUHP tahun 1981/1982 yan diketuai oleh Prof. Soedarto.
  5. Konsep RKUHP tahun 1982/1983.
  6. Konsep RKUHP tahun 1982/1983 yang mengalami perbaikan.
  7. Konsep RKUHP tahun 1982/1983 yang merupakan hasil penyempurnaan tim sampai 27 April 1987 dan disempurnakan lagi sampai pada November 1987.
  8. Konsep RKUHP tahun 1991/1992 yan diketuai oleh Prof. Marjono Reksodiputro.

Isi[sunting | sunting sumber]

Adapun isi dari KUHP disusun dalam 3 (tiga) buku, antara lain:

  1. Buku I Aturan Umum (Pasal 1 sampai dengan Pasal 103)
    1. Bab I - Aturan Umum
    2. Bab II - Pidana
    3. Bab III - Hal-Hal yang Menghapuskan, Mengurangi atau Memberatkan Pidana
    4. Bab IV - Percobaan
    5. Bab V - Penyertaan dalam Tindak Pidana
    6. Bab VI - Gabungan Tindak Pidana
    7. Bab VII - Mengajukan dan Menarik Kembali Pengaduan dalam Hal Kejahatan-Kejahatan yang Hanya Dituntut atas Pengaduan
    8. Bab VIII - Hapusnya Kewenangan Menuntut Pidana dan Menjalankan Pidana
    9. Bab IX - Arti Beberapa Istilah yang Dipakai dalam Kitab Undang- Undang
    10. Aturan Penutup
  2. Buku II Kejahatan (Pasal 104 sampai dengan Pasal 488)
    1. Bab I - Kejahatan Terhadap Keamanan Negara
    2. Bab II - Kejahatan-Kejahatan Terhadap Martabat Presiden Dan Wakil Presiden
    3. Bab III - Kejahatan-Kejahatan Terhadap Negara Sahabat Dan Terhadap Kepala Negara Sahabat Serta Wakilnya
    4. Bab IV - Kejahatan Terhadap Melakukan Kewajiban Dan Hak Kenegaraan
    5. Bab V - Kejahatan Terhadap Ketertiban Umum
    6. Bab VI - Perkelahian Tanding
    7. Bab VII - Kejahatan Yang Membahayakan Keamanan Umum Bagi Orang Atau Barang
    8. Bab VIII - Kejahatan Terhadap Penguasa Umum
    9. Bab IX - Sumpah Palsu Dan Keterangan Palsu
    10. Bab X - Pemalsuan Mata Uang Dan Uang Kertas
    11. Bab XI - Pemalsuan Meterai Dan Merek
    12. Bab XII - Pemalsuan Surat
    13. Bab XIII - Kejahatan Terhadap Asal-Usul Dan Perkawinan
    14. Bab XIV - Kejahatan Terhadap Kesusilaan
    15. Bab XV - Meninggalkan Orang Yang Perlu Ditolong
    16. Bab XVI - Penghinaan
    17. Bab XVII - Membuka Rahasia
    18. Bab XVIII - Kejahatan Terhadap Kemerdekaan Orang
    19. Bab XIX - Kejahatan Terhadap Nyawa
    20. Bab XX - Penganiayaan
    21. Bab XXI - Menadnyebabkan Mati Atau Luka-Luka Karena Kealpaan
    22. Bab XXII - Pencurian
    23. Bab XXIII - Pemerasan Dan Pengancaman
    24. Bab XXIV - Penggelapan
    25. Bab XXV - Perbuatan Curang
    26. Bab XXVI - Perbuatan Merugikan Pemiutang Atau Orang Yang Mempunyai Hak
    27. Bab XXVII - Menghancurkan Atau Merusakkan Barang
    28. Bab XXVIII - Kejahatan Jabatan
    29. Bab XXIX - Kejahatan Pelayaran
    30. Bab XXIX A - Kejahatan Penerbangan Dan Kejahatan Terhadap Sarana/Prasarana Penerbangan (UU No. 4 Tahun 1976)
    31. Bab XXX - Peahan Penerbitan Dan Percetakan
    32. Bab XXXI - Aturan Tentang Pengulangan Kejahatan Yang Bersangkutan Dengan Berbagai-Bagai Bab
  3. Buku III Pelanggaran (Pasal 489 sampai dengan Pasal 569)
    1. Bab I - Tentang Pelanggaran Keamanan Umum Bagi Orang Atau Barang Dan Kesehatan
    2. Bab II - Pelanggaran Ketertiban Umum
    3. Bab III - Pelanggaran Terhadap Penguasa Umum
    4. Bab IV - Pelanggaran Mengenai Asal-Usul Dan Perkawinan
    5. Bab V - Pelanggaran Terhadap Orang Yang Memerlukan Pertolongan
    6. Bab VI - Pelanggaran Kesusilaan
    7. Bab VII - Pelanggaran Mengenai Tanah, Tanaman, Dan Pekarangan
    8. Bab VIII - Pelanggaran Jabatan
    9. Bab IX - Pelanggaran Pelayaran

Ketentuan Terkait[sunting | sunting sumber]

  • Undang Undang Nomor 1 Tahun 1946
  • Undang Undang Nomor 8 Tahun 1951
  • Undang Undang Nomor 73 Tahun 1958
  • Undang Undang Nomor 1 Tahun 1960
  • PERPU No. 16 Tahun 1960
  • PERPU No. 18 Tahun 1960
  • Undang Undang Nomor 8 Tahun 1961
  • Undang Undang Nomor 7 Tahun 1974
  • Undang Undang Nomor 4 Tahun 1976
  • Undang Undang Nomor 27 Tahun 1999

== Pasal-Pasal pasal-pasal dalam Kitab Undang-Undang Hukum Pidana yang sering dipakai oleh ahli hukum, sering disebut dalam pemberitaan, dan atau diketahui KUHP yang Populer == Berikut adalah secara umum oleh masyarakat:

  • Pasal 1 Ayat (1) - Asas legalitas
  • Pasal 12 - Batasan lamanya pidana penjara
  • Pasal 18 - Batasan lamanya pidana kurungan
  • Pasal 48 - Overmacht
  • Pasal 49 - Noodweer
  • Pasal 76 - Nebis in idem
  • Pasal 244 - Pemalsuan mata uang
  • Pasal 263 - Pemalsuan surat
  • Pasal 284 - Perzinahan
  • Pasal 285 - Pemerkosaan
  • Pasal 297 - Human trafficking
  • Pasal 303 - Perjudian
  • Pasal 310 - Pencemaran nama baik
  • Pasal 338 - Pembunuhan
  • Pasal 340 - Pembunuhan berencana
  • Pasal 341 - Penelantaran bayi
  • Pasal 346 - Aborsi
  • Pasal 351 - Penganiayaan
  • Pasal 359 - Kelalaian yang menyebabkan orang lain meninggal
  • Pasal 362 - Pencurian

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Prayudi, Guse (2012). Panduan Lengkap Hukum Pidana & Perdata. Yogyakarta: Tora Book Yogyakarta. ISBN 978-602-99724-4-3
  • Soesilo, R (1976). Kitab Undang-Undang Hukum Pidana Lengkap. Bogor: Politea.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]