Lajat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Trakhonitis)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Peta Trakhonitis dari Encyclopaedia Biblica (1903)
"Trakhonitis" beralih ke halaman ini.

Lajat ( اللجاة/ALA-LC: al-Lajāʾ, juga dieja Lejat, Lajah, el-Leja atau Laja; juga Trakhonitis) adalah bidang lava terbesar di selatan Suriah, yang mencakup sekitar 900 kilometer persegi. Terletak sekitar 50 kilometer (31 mi) sebelah tenggara Damaskus. Lajat berbatasan dengan dataran Hauran ke barat dan kaki bukit Jabal al-Druze ke selatan. Rata-rata ketinggian antara 600 dan 700 meter di atas permukaan laut, dengan gunung berapi kerucut tertinggi 1,159 meter di atas permukaan laut. Menerima sedikit curah hujan tahunan, Lajat sebagian besar tandus, meskipun ada daerah-daerah tanah subur tersebar di beberapa depresi (cekungan).

Wilayah ini telah dikenal dengan sejumlah nama sepanjang sejarah, termasuk Argob (Ibrani: ארגובארגוב Argov,[1]) dalam Alkitab Ibrani dan Trakhonitis oleh orang-orang Yunani, nama yang disebutkan dalam Injil Lukas (Lukas 3:1). Lama dihuni oleh kelompok-kelompok Arab, mendapatkan perkembangan di bawah pemerintahan Kekaisaran Romawi, yang membangun jalan melalui pusat kegiatan wilayah, menghubungkan dengan provinsi Romawi Suriah. Kultus pagan yang mendominasi Trakhonitis selama era Romawi dan pra-Romawi bertahan selama era Bizantium, sampai abad ke-6 ketika agama Kristen menjadi dominan. Selama pemerintahan Bizantium, Trakhonitis mengalami pembangunan besar-besaran dengan gereja-gereja, rumah-rumah, tempat-tempat pemandian dan tiang-tiang yang dibangun di berbagai desa, yang penduduknya sebagian besar tetap orang Arab.

Pada suatu waktu wilayah itu ditinggalkan, tetapi dihuni kembali oleh pengungsi dari bagian Suriah lain selama invasi Mongol abad ke-13. Kemudian wilayah tersebut memperoleh nama Arab modern, al-Lajāʾ, yang berarti "perlindungan". Selama awal pemerintahan Kesultanan Utsmaniyah pada abad ke-16, di Lajat terdapat banyak desa yang bertanam biji-bijian, tetapi pada abad ke-17, wilayah itu hampir ditinggalkan. Suku Badui lokal, seperti Sulut, semakin menggunakan daerah untuk penggembalaan ternak mereka, dan migran Druze dari Gunung Lebanon mulai menetap di daerah tersebut pada awal abad ke-19. Saat ini, populasinya campuran, di mana Druze menghuni daerah pusat dan daerah timur, sedangkan Muslim dan Melkites tinggal di desa-desa sepanjang tepi barat.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Reruntuhan struktur batu basaltik di Lajat

Nama kuno "Trakhonitis" menandakan tanah itu terkait dengan trachon, "tract batu kasar." Ada dua distrik vulkanik di selatan dan timur Damaskus, dengan mana orang Yunani memberi namanya: yang barat laut dari gunung Basan (Jabal Hauran) disebut dalam bahasa Arab, el-Leja, yang berarti "perlindungan" atau "asilum (tempat suaka)". Lajat kira-kira berbentuk segitiga dengan ujung di bagian utara. Sisi-sisinya sekitar 25 mil panjangnya, dan dasar sekitar 20 mil. Lajat terletak di tengah-tengah negeri subur dan peternakan; dan meskipun tidak pernah bisa didukung jumlah penduduk yang besar, tempat itu selalu dihuni.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Lajat terletak di bagian tenggara Siria, terbentang dalam area berbentuk segitiga antara garis 45 kilometer Izra'-Shahba ke selatan sampai dekat Burraq, garis 48 kilometer utara Izra'-Shahba dan 50 kilometer selatan Damaskus.[2] Batas utaranya secara kasar ditandai oleh ngarai Wadi al-Ajam, yang memisahkannya dari daerah negeri Ghouta Damaskus.[2] Berbatasan di sebelah timur dengan daerah Ard al-Bathaniyya, sebelah tenggara dengan Jabal al-Druze (juga disebut Jabal Hauran), di sebelah selatan dengan Nuqrah (dataran Hauran selatan), di sebelah barat daya dengan Dataran Tinggi Golan dan di barat laut dengan Jaydur (dataran Hauran utara).[2] Bagian terluas daerah itu sama sekali tidak memberi hasil, tetapi di sana sini terdapat tapak-tapak tanah yang subur, dengan satu dua mata air.[3]

Topografi[sunting | sunting sumber]

Negeri Lajat (tahun 2009) sebagian besar terdiri dari abu-abu, batu vulkanik dengan daerah-daerah tanah yang subur.

Lajat mempunyai rata-rata ketinggian antara 600 dan 700 meter di atas permukaan laut, dan itu lebih tinggi dari dataran sekitarnya.[4] Banyak kerucut vulkanik yang lebih tinggi dari 1.000 meter di atas permukaan laut, dengan yang tertinggi, hanya barat Shahba, di 1,159 meter. Secara umum kerucut vulkanik dan gundukan naik 20 sampai 30 meter di atas lava bidang.[5]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Era Antik[sunting | sunting sumber]

Sejarah kuno[sunting | sunting sumber]

Terletak di timur laut Palestina, nama di Perjanjian Lama adalah Basan.[3] Pada masa kuno, Trakhonitis meliputi wilayah Lajat dan Tulul as-Safa di sebelah timurnya.[2] Hampir selama milineum ke-1 dan ke-2 SM, daerah ini tidak penting secara politik dan dipengaruhi oleh orang Aramean berbasis di Damaskus dan orang Israel.[2] Trakhonitis diambil alih oleh Kekaisaran Seleukia pada abad ke-2 SM. Selama masa ini, daerah itu merupakan zona perbatasan antara Nabatea di selatan dan Iturea di timur laut, keduanya kelompok Arab.[2]

Periode Romawi[sunting | sunting sumber]

Bangunan era Romawi di kota modern Shahba (nama kuno: Phillipopolis), terletak di tepi tenggara Lajat

Kekaisaran Romawi menguasai Siria dan pada tahun 24 SM menempatkan Trakhonitis, waktu itu dihuni oleh pengelana nomadik dan penggembala ternak yang hidup di gua-gua dan cekungan-cekungan, di bawah otoritas Herodes Agung.[2] Sejak tahun 4 SM menjadi bagian dari wilayah Tetrarki Herodes Filipus (Lukas 3:1) yang kemudian diperintah oleh Herodes Agripa I dan Agripa II.[3] Kaisarea Filipi dan Betsaida adalah dua kota Perjanjian Baru dari wilayah itu. Trakhonitis dipastikan adalah daerah di sekitar Trakhon (Yosefus memakai kedua nama itu), dan sesuai dengan al-Laya modern, suatu daerah berbentuk jambu biji, yang terdiri dari muntahan gunung berapi yang sudah membatu, kira-kira 780 km luasnya, di sebelah timur Galilea dan di sebelah selatan Damsyik. Sifat tanahnya yang sangat buruk membuat daerah ini menjadi tempat yang aman bagi orang-orang yang dikucilkan dan para penyamun. Varro, wali negeri Siria, kaisar Augustus, Herodes Agung dan Herodes Agripa I berusaha mengadabkan Trakhonitis, tetapi hanya dengan hasil yang lumayan saja. Di kemudian hari sebuah jalan raya Roma dibuat melintasi daerah itu. Targum Yonatan menyamakan Argob dalam Perjanjian Lama dengan Trakhonitis.[3]

Periode Bizantium[sunting | sunting sumber]

Basilika Saint George dari era Bizantium di Izraa (kuno Zorava), terletak di ujung barat daya Lajat

Kekuasaan Romawi digantikan oleh Kekaisaran Bizantium di Siria selama pertengahan abad ke-4 M.[2]

Era modern[sunting | sunting sumber]

Lajat dijadikan "World Biosphere reserve" oleh UNESCO pada tahun 2009.

Catatan Alkitab[sunting | sunting sumber]

Iturea, Gaulanitis (Golan), Trakhonitis (Trachonitis; Lajat), Auranitis (Hauran), dan Batanaea di abad pertama Masehi.

Wilayah sangat berbatu-batu, enam puluh kota-kota yang berkubu berada di daerah yang diperintah oleh Og pada saat penaklukan Israel (Ulangan 3:4; 1 Raja-raja 4:13). Kemudian, Lajat, di Basan, adalah salah satu dari komisariat kabupaten Salomo .[6] Dalam Injil Lukas, wilayah itu disebut Trakhonitis ("daerah kasar") (Lukas 3:1). Wilayah ini merupakan bagian dari tetrarki Herodes Filipus - nama yang hanya disebut sekali dalam Alkitab, dalam kalimat tes Itouraias kai Trachonitidos choras, secara harfiah, "Iturean dan Trachonian wilayah".

Di sini "enam puluh kota-kota yang berkubu masih dapat dilacak di ruang 308 mil persegi. Arsitektur berat dan masif. Dinding padat tebalnya 4 kaki, dan batu-batu di atas satu sama lain tanpa semen; beratap lembaran besar batuan basaltik, seperti besi; pintu gerbang dari batu setebal 18 inci, diamankan dengan palang berat. Tanah masih berpenampilan sebagaimana sebutan 'tanah kaum raksasa' di bawah pemerintahan raksasa Og."
"Aku telah lebih dari sekali memasuki sebuah kota sepi di malam hari, mengambil alih rumah yang nyaman, dan menghabiskan malam dalam damai. Banyak rumah-rumah di kota-kota kuno dari Basan masih sempurna, seolah-olah baru selesai dibangun kemarin. Dinding kuat, atap tertutup baik, dan bahkan jendela-jendela masih di tempatnya. Kota-kota kuno Basan ini mungkin berisi spesimen arsitektur domestik tertua di dunia" (Porter, 1867).

Populasi[sunting | sunting sumber]

Pada awal abad ke-20, sekitar 5.000 semi-nomaden Badui dari suku Sulut suku dan populasi yang lebih kecil dari Badui dari Fahsa suku yang mendiami Lajat. di Samping mereka adalah sekitar 10.000 Druze petani yang tinggal di sepanjang tepi timur dan tenggara dan sebagian kecil di pedalaman.

Tempat berpopulasi di Lajat[sunting | sunting sumber]

Peta[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ulangan 3:13-14
  2. ^ a b c d e f g h Gaube, H. (1982). "Ladja'". Dalam Bosworth, C. E.; Donzel, E. van; Lewis, B.; Pellat, Ch. The Encyclopedia of Islam, Volume 5, Fasicules 87-88: New Edition. Leiden: Brill. hlm. 593. 
  3. ^ a b c d Kamus Alkitab: Trakhonitis
  4. ^ Lewis, p. 631.
  5. ^ Voysey 1920, p. 206.
  6. ^ 1 Raja-raja 4:13
  7. ^ 2004 census figures from the Central Bureau of Statistics (Syria).

Pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Firro, Kais (1992). A History of the Druzes. 1. BRILL. hlm. 175. ISBN 9004094377. 
  • Lewis, Norman N. (1995). "The Laja' in the Last Century of Ottoman Rule". Dalam Panzac, Daniel. Histoire économique et sociale de l'Empire ottoman et de la Turquie (1326-1960). Peeters Publishers. ISBN 90-6831-799-7. 
  • Porter, Josias Leslie. The Giant Cities of Bashan and Syria's Holy Places, New York: T. Nelson, 1867. [1]
  • Voysey, Annesley (September 1920). "Notes on the Laja". The Geographical Journal. 56 (3). JSTOR 1781537. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]