Suriah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Syria)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Republik Arab Suriah

الجمهورية العربية السورية
Al-Jumhūriyyah al-ʿArabiyyah as-Sūriyyah (Arab)
Semboyanوحدة، حرية، اشتراكية
Waḥdah, Ḥurrīyah, Ishtirākīyah
(Arab: "Persatuan, Kebebasan, Sosialisme")
Lagu kebangsaan
حماة الديار
Humāt ad-Diyār
Lokasi Suriah
Lokasi Suriah
Ibu kotaDamaskus
Kota terbesarAleppo
36°13′N 37°10′E / 36.217°N 37.167°E / 36.217; 37.167
Bahasa resmiArab
PemerintahanRepublik Ba'athis semi-presidensial
• Presiden
Bashar al-Assad
Hussein Arnous
Legislatifمجلس الشعب
Majlis asy-Sya'ab
Pendirian
8 Maret 1920
1 Desember 1924
14 Mei 1930
• Kemerdekaan
24 Oktober 1945
• Memisahkan diri dari Republik Arab Bersatu
28 September 1961
• Partai Ba'ath mengambil alih kekuasaan
8 Maret 1963
Area
 - Total
185180 km2 (71500 sq mi) (87)
 - Perairan (%)
0,84
Populasi
 - Perkiraan 2015
23.423.062 (54)
115/km2 (297,8/sq mi) (96)
PDB (KKB)2010
 - Total
$107.831 miliar[1] (77)
$5.040[1] (136)
PDB (nominal)2010
 - Total
$59.957 miliar[1] (69)
$2.802[1] (147)
Gini (2014)55.8[2]
tinggi
IPM (2015) 0.343[3]
Error: Invalid HDI value · 166
Mata uangPound Suriah (LS)
(SYP)
Zona waktuWaktu Eropa Timur (EET)
(UTC+2)
 - Musim panas (DST)
UTC+3 (Waktu Musim Panas Eropa Timur (EEST))
Lajur kemudikanan
Kode telepon+963
Kode ISO 3166SY
Ranah Internet.sy dan سوريا.

Republik Arab Suriah (bahasa Arab: الجمهورية العربية السوريةal-jumhūriyyaħ al-arabiyyaħ as-sūriyyaħ; bahasa Inggris: Syria), adalah negara yang terletak di Timur Tengah, dengan negara Turki di sebelah utara, Irak di Timur, Laut Tengah di barat dan Yordania di selatan. Suriah beribu kota Damaskus.[4]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Geografi[sunting | sunting sumber]

Keadaan iklim[sunting | sunting sumber]

Sepanjang barat gunung pantai, Suriah beriklim mediteranian, sebagaimana di daerah beriklim mediterania lain, di sana ada musim kering yang panjang dari bulan Mei ke bulan Oktober. Hujan musim panas sangatlah jarang terjadi di Suriah. Di pantai, musim panas sangat panas dan lembap, dengan suhu rata-rata 29°C, ketika musim dingin, daerah ini mempunyai suhu minimal harian 10 °C.[5]

Ini hanya wilayah yang musim panasnya dingin di Suriah, adalah tempat dengan ketinggian di atas 600 meter. Slunfeh, Bludan dan Mashtan al Helou adalah lokasi wisata favorit penduduk lokal.[5]

Di Aleppo, di arah utara-barat, suhu rata-rata pada bulan Agustus adalah 30 °C, sedangkan pada bulan Januari suhunya sekitar 4,4 °C dan di Damaskus sangat mirip.[5]

Politik[sunting | sunting sumber]

Pembagian administratif[sunting | sunting sumber]

Suriah dibagi menjadi 14 kegubernuran, yang dibagi menjadi 61 distrik, yang selanjutnya dibagi menjadi sub-distrik. Federasi Demokratik Suriah Utara, meskipun otonom de facto, tidak diakui oleh Republik Arab Suriah..[6]

Peta Nomor Kegubernuran Ibu kota
1 Latakia Latakia
2 Idlib Idlib
3 Aleppo Aleppo
4 Ar-Raqqah Ar-Raqqa
5 Al-Hasakah Al-Hasakah
6 Tartus Tartus
7 Hama Hama
8 Dayr az-Zawr Dayr az-Zawr
9 Homs Homs
10 Damaskus Damaskus
11 Rif Dimashq
12 Quneitra Quneitra
13 Daraa Daraa
14 Al-Suwayda Al-Suwayda

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Pada 2015, ekonomi Suriah bergantung pada sumber pendapatan yang tidak dapat diandalkan secara inheren seperti menyusutnya bea cukai dan pajak penghasilan yang sangat didukung oleh jalur kredit dari Iran. Iran diyakini menghabiskan antara $ 6 miliar dan US $ 20 miliar setahun untuk Suriah selama Perang Saudara Suriah. Ekonomi Suriah telah berkontraksi 60% dan pound Suriah telah kehilangan 80% nilainya, dengan ekonomi menjadi bagian badan usaha milik negara dan sebagian ekonomi perang. Pada awal Perang Saudara Suriah yang sedang berlangsung, Suriah diklasifikasikan oleh Bank Dunia sebagai "negara berpenghasilan menengah ke bawah". Pada tahun 2010, Suriah tetap bergantung pada sektor minyak dan pertanian. Sektor minyak memberikan sekitar 40% pendapatan ekspor. Ekspedisi lepas pantai yang terbukti menunjukkan bahwa ada sejumlah besar minyak di dasar Laut Mediterania antara Suriah dan Siprus. Sektor pertanian menyumbang sekitar 20% dari PDB dan 20% lapangan kerja. Cadangan minyak diperkirakan akan menurun di tahun-tahun mendatang dan Suriah telah menjadi pengimpor minyak netto. Sejak perang saudara dimulai, ekonomi menyusut hingga 35%, dan pound Suriah telah jatuh hingga seperenam dari nilai sebelum perang. Pemerintah semakin mengandalkan kredit dari Iran, Rusia dan Tiongkok.

Demografi[sunting | sunting sumber]

Budaya[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d "Syria". International Monetary Fund. Diakses tanggal 14 Oktober 2015. 
  2. ^ "Gini Index". World Bank. Diakses tanggal 2 Maret 2011. 
  3. ^ "2014 Human Development Report Summary" (PDF). United Nations Development Programme. 2014. hlm. 21–25. Diakses tanggal 27 Juli 2014. 
  4. ^ "Ibukota Suriah" (URL). 2009. Diakses tanggal 19 Juni. 
  5. ^ a b c ""Climate in Syria"". 2009. Diarsipkan dari versi asli (URL) tanggal 2009-07-04. Diakses tanggal 19 Juni. 
  6. ^ "Syria Map With 1S0-3166-2 Country Code" (URL). 2009. Diakses tanggal 19 Juni. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]