Wiranatakoesoema V

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Untuk kegunaan lain dari R.A.A. Wiranatakoesoema, lihat Wiranatakoesoema.
Raden Aria Adipati Wiranatakoesoema V
Walinegara Negara Pasundan
Masa jabatan
24 April 1948 – 8 Maret 1950
Pendahulu Tidak ada
Pengganti Jabatan dihapuskan
Ketua Dewan Pertimbangan Agung
Masa jabatan
29 November 1945 – 24 April 1948
Presiden Soekarno
Pendahulu R. Margono Djojohadikusumo
Pengganti Soetardjo Kertohadikusumo
Menteri Dalam Negeri Indonesia ke-1
Masa jabatan
2 September 1945 – 14 November 1945
Presiden Soekarno
Pendahulu Jabatan dibuat
Pengganti Sutan Sjahrir
Bupati Cianjur ke-12
Masa jabatan
1912–1920
Pendahulu R. Demang Natakusumah
Pengganti R. A. A. Suriadiningrat
Bupati Bandung ke-11 & 13
Masa jabatan
1920–1931
Pendahulu R.A.A Martanegara
Pengganti R.T. Hasan Sumadipraja
Masa jabatan
1935–1945
Pendahulu R.T. Hasan Sumadipraja
Pengganti R.T.E Suriaputra
Informasi pribadi
Lahir 28 November 1888
Bendera Belanda Kabupaten Bandung, Jawa Barat, Hindia Belanda
Meninggal 22 Januari 1965 (umur 76)
Bendera Indonesia Jakarta, Indonesia
Kebangsaan Indonesia
Agama Islam

Raden Aria Adipati Wiranatakoesoema V (Sunda: ᮛ᮪ᮓ᮪. ᮃᮛᮤᮃ ᮃᮓᮤᮕᮒᮤ ᮝᮤᮛᮔᮒᮊᮥᮞᮥᮙ |᮵|, Latin: Rd. Aria Adipati Wiranatakusuma (ke-)5) (1888-1965), sering dieja dengan Aria Wiranatakusuma, adalah Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia yang pertama. Lahir di Bandung sebagai keturunan ningrat, Wiranatakoesoemah mendapat pendidikan di ELS, OSVIA, dan HBS. Sewaktu pembentukan Republik Indonesia Serikat, ia pernah menjabat sebagai Wali atau Presiden Negara Pasundan, salah satu negara federal RIS. selain itu ia juga merupakan Bupati Bandung Periode 1920 - 1931 dan Periode 1935 - 1945 dan Pada tahun 1945 ia diangkat menjadi Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia setelah itu ia diangkat menjadi Ketua Dewan Pertimbangan Agung dari tahun 1945 sampai 1948, sebelum akhirnya menjadi Presiden Negara Pasundan.

Biografi[sunting | sunting sumber]

R.H.A.A Wiranatakusumah V

Raden Tumenggung Wiranatakusumah V atau Dalem Haji adalah putra tunggal dari Raden Adipati Kusumadilaga (Bupati Bandung Periode 1874 - 1893) dilahirkan pada tanggal 23 November 1888 ditinggal ayahnya pada usia 5 tahun. Nama kecilnya adalah Muharam.

Pelantikan Wiranatakusuma V pada 12 April 1920 itu mendapat perhatian besar, Seluruh Bupati di Priangan hadir bersama aparat sipil dan militer lainnya, pelantikan itu adalah pidato pertama Wiranatakoesoema. Antara lain ia menuturkan,

"supaya pibisaeun nyumponan kana sumpahna, jeung instruksina nu jadi bupati, taya lian ngan kajaba ti sarerea bae, kudu pada boga rasa jadi bupati lain rasa dina nanpa kauntungan atawa dina boga kakawasaanana, tetapi dina rasa kani'matan buahna kaadilan. Lamun rasa anu kitu dipiboga ku sarerea, tangtu ieu Kabupaten Bandung, moal salah deui pinanggih jeng kasalametan, hurip nagri waras rayat. Cicingna kaadilan nu jadi bupati, lain dina prak-prakan pikeun gunana 2-3 jalma, tetapi kaperluanana tina jalma nu leuwih loba, nu kudu dituturkeun."

Pada usia 24 tahun Raden Tumenggung Wiranatakusumah V sudah dapat menjalankan pemerintahan Kabupaten Bandung, karena prestasi kerjanya, ia sangat dekat dengan rakyat dan memperhatikan kesejahteraan rakyat.

Setelah lulus dari sekolah Belanda, ia meneruskan ke Sekolah Menak. Dan lulus dari H.B.S. Koning Willem III School te Batavia tahun 1910. Ia kursus berbagai bahasa di antaranya Bahasa Inggris, Jerman, Perancis. dan pada tahun 1928 ia menuntut ilmu ke Nederland dibidang Ilmu Koperasi Tani.

Sebelum menjabat Bupati Kabupaten Bandung jabatannya adalah :

  1. Tahun 1910 menjadi Juru Tulis camat Tanjungsari
  2. Tahun 1911 menjadi Mantri Pulisi di Sukabumi
  3. Tahun 1912 menjadi Camat di Tasikmalaya
  4. Tahun 1912 menjadi Bupati Cianjur

Pada saat Ziarah ke Mekkah mendapat penghargaan Bintang Istiqlal Klas I dari Raja Arab. Kemampuannya yang mendalam dalam keislaman membuat dibanggakan. Saat berkhotbah di Mesjid dan pulang pendopo, rakyat beriringan menyertainya. Hingga saat ini, sangat jarang pejabat yang menguasai kebudayaan Sunda sekaligus mendalam pemahaman keagamaannya, sehingga dianggap pantas untuk berkhotbah. Dari kemampuan yang istimewa inilah disebut menak-santri.

Banyak kebijakan-kebijakannya untuk mensejahterakan rakyat di antaranya membuat peraturan keluar - masuk uang Desa, mendirikan Koperasi di Kabupaten Bandung, memajukan pendidikan Islam, dan juga membuat buku karyanya di antaranya : Riwayat Kanjeng Nabi Muhamad SAW. Terbitan Islam Studieclub-Bandungperti judulnya, buku ini berisi riwayat Nabi Muhamad SAW. Buku ini menjadi sangat menarik lantaran menghadirkan nuansa Sunda dalam perjalanan Nabi Muhamad SAW. pada tahun 1941 SeTafsir Surat Al-Baqarah, Islamitishe Democratie dll.

Sulit sekali menemukan sosok pemimpin yang sempurna layaknya Wiranatakoesoema V selain menjadi Ambtenaar yang disegani, ia adalah Menteri Dalam Negeri pertama Republik Indonesia yang begitu dicintai rakyatnya. Dan dengan Kinerja yang jumawa ia persembahkan bagi rakyatnya.[1] Sumber : Penelusuran Sejarah Pemerintah Kabupaten Bandung Tahun 1846 - 2010

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Raden Aria Adipati Wiranatakoesoemah V putra dari Kanjeng Raden Adipati Kusumahdilaga saudara Raden Aria Adipati Wiranatakusuma IV cucu Raden Aria Adipati Wiranatakusuma III

Isri-istri :[sunting | sunting sumber]

  1. NRA. Inda Admini / Yoyo .
  2. RA. Soehanah .
  3. RA. Hj. Syarifah Nawawi
  4. NRA. Oekon Sangkaningrat Soeriadihardja
  5. RA. Siti Aisyah
  6. RA. Rohanah J.
  7. RA. Euis Koeraesin

Putra-putra :[sunting | sunting sumber]

Putra-putra Wiranatakusumah V pada saat mengenang wafatnya Wiranatakusumah V
  1. R. Tmg. Male Wiranatakusumah (Wiranatakoesoema VI)
  2. RA. Amalia Wiranatakusumah
  3. RA. Madeleine Wiranatakusumah
  4. R. Marjoenani Wiranatakoesoemah
  5. RA. Martini Wiranatakusumah
  6. R.H. Brigjen Pol Muharam Wiranatakusumah
  7. Rd. Mohamad Sjarif Wiranatakusumah
  8. RA. Hj Nelly Wiranatakusumah
  9. Nr. Minarsih Wiranatakusumah
  10. Letjen TNI Rd Achmad Wiranatakusumah
  11. R. Mochammad Memed Wiranatakusumah
  12. R. Abbas Wiranatakusumah
  13. RA.Dion Rajaningrat Wiranatakusumah
  14. R Hidajat Wiranatakusumah
  15. R.H. Mohammad Rachmat Wiranatakusumah
  16. R. Muhyidin Wiranatakusumah
  17. R. Rauf Achmad Mugni Wiranatakusumah
  18. RA.Haniaty Wiranatakusumah
  19. R. Arifin Wiranatakusumah
  20. R. Otong Toyibin Wiranatakusumah
  21. R. Achmad Halim Wiranatakusumah
  22. RA. Leila K. Sarah Wiranatakusumah
  23. RA. Soraya Wiranatakusumah

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  1. singkat negara pasundan Santi Jehannanda
  2. Meluruskan sejarah wiranatakusumah Indonesian Terasury
Jabatan politik
Posisi baru Presiden Negara Pasundan
1948–1950
Jabatan dihapuskan
Posisi baru Menteri Dalam Negeri Indonesia
1945
Diteruskan oleh:
Soetan Sjahrir
Didahului oleh:
R.T. Hasan Sumadipraja
Bupati Bandung
1935–1945
Diteruskan oleh:
R.T.E Suriaputra
Didahului oleh:
R.A.A Martanegara
Bupati Bandung
1920–1931
Diteruskan oleh:
R.T. Hasan Sumadipraja
Didahului oleh:
R. Demang Natakusumah
Bupati Cianjur
1912–1920
Diteruskan oleh:
R.A.A. Suriadiningrat
Jabatan pemerintahan
Didahului oleh:
R. Margono Djojohadikusumo
Ketua Dewan Pertimbangan Agung
1945–1948
Diteruskan oleh:
KPH Soetardjo Kartohadikoesoemo