Peristiwa dalam Kitab Wahyu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Peristiwa-peristiwa dalam Kitab Wahyu adalah kejadian-kejadian yang dicatat di dalam Kitab Wahyu kepada Yohanes yang termasuk bagian Perjanjian Baru pada Alkitab Kristen.[1] Secara garis besar berikut di bawah ini, pasal demi pasal, dalam format linear.

Garis besar kitab Wahyu[sunting | sunting sumber]

Pasal 1[sunting | sunting sumber]

Malaikat memberikan Kitab Wahyu [kepada Yohanes].

Pasal 2[sunting | sunting sumber]

  • Yohanes menyampaikan pesan kepada gereja Efesus untuk bertobat dari cara-cara Nikolaus.
  • Yohanes menyampaikan pesan kepada gereja Smirna untuk memperingatkan mereka mengenai sepuluh hari kesusahan yang mungkin menghilangkanmereka hidup mereka atau penjara.
  • Yohanes menyampaikan pesan kepada gereja Pergamus untuk bertobat dari ajaran-ajaran Bileam dan Nikolaus.
  • Yohanes menyampaikan pesan kepada gereja Tiatira untuk bertobat dari ajaran nabiah palsu Izebel.

Pasal 3[sunting | sunting sumber]

  • Yohanes menyampaikan pesan kepada gereja Sardis karena menjadi "mati" atau tidak menyadari hal-hal yang akan datang, yang karya-karyanya tidak sempurna di hadapan Allah.
  • Yohanes menyampaikan pesan kepada gereja Filadelfia untuk bertahan dengan sedikit kekuatan yang  mereka miliki; untuk memegang kuat sehingga tidak ada yang mengambil mahkota mereka.
  • Yohanes menyampaikan pesan kepada gereja Laodikia untuk bertobat dari investasi pada kekayaan material yang membuat mereka sengsara; sebaliknya, berinvestasi dalam emas halus dari Dia yang telah mengalahkan semuanya.

Pasal 4[sunting | sunting sumber]

  • Terlihat takhta surgawi dengan pelangi melingkunginya, di mana Seorang duduk di atasnya.
  • Terlihat mengelilingi takhta utama ada dua puluh empat takhta yang diduduki oleh dua puluh empat tua-tua bermahkota emas.
  • Terlihat Empat makhluk; masing-masing memiliki enam sayap yang penuh dengan mata, yang satu yang memiliki wajah seperti singa, yang lain seperti anak lembu, ketiga seperti manusia, dan terakhir seperti elang.

Penglihatan pertama di mana penulis mengalami memasuki Surga dan melihat takhta Allah (Wahyu 4:1-6). Di dalam kitab Wahyu, Tuhan digambarkan sebagai "bagaikan permata yaspis dan permata sardis; dan suatu pelangi melingkungi takhta itu gilang-gemilang bagaikan zamrud rupanya.". Di sekitar tahta Allah adalah dua puluh empat takhta lainnya, yang diduduki tua-tua berjubah putih dan bermahkota emas. Dari takhta itu keluar kilat dan bunyi guruh yang menderu, dan di hadapan takhta itu, penulis melihat tujuh obor menyala-nyala dan lautan kaca bagaikan kristal.

Penulis kemudian melihat empat makhluk yang memiliki enam sayap dan ditutupi banyak mata (Wahyu 4:6-11). Makhluk-makhluk itu memberikan syukur kekal kepada Allah dan, setiap kali salah satu dari mereka membungkuk untuk menyembah Allah, dua puluh empat tua-tua di sekitar tahta Allah sujud menyembah Allah.

Pasal 5[sunting | sunting sumber]

  • Sebuah gulungan kitab yang dimeterai dengan tujuh meterai terlihat di tangan kanan Dia yang duduk di atas takhta itu.
  • Diumumkan bahwa hanya "Singa dari suku Yehuda" yang layak untuk membuka gulungan kitab ini.
  • Anak Domba, bertanduk tujuh dan bermata tujuh, mengambil gulungan kitab itu dari Dia yang duduk di atas takhta.
  • Semua makhluk surgawi bernyanyi memuji dan memuliakan Anak Domba.

Pasal 6[sunting | sunting sumber]

  • Meterai pertama dibuka dan yang pertama dari keempat makhluk itu memperkenalkan kuda putih yang dinobatkan sebagai pemenang, yang dilengkapi dengan busur, pergi keluar untuk menaklukkan.
  • Meterai kedua dibuka dan yang kedua dari empat makhluk hidup memperkenalkan kuda merah, dan penunggangnya memegang sebilah pedang besar.
  • Meterai ketiga dibuka dan ketiga dari empat makhluk hidup memperkenalkan kuda hitam, dan penunggangnya membawa sebuah timbangan, pergi keluar.
  • Meterai keempat dibuka dan keempat dari empat makhluk hidup memperkenalkan kuda pucat keluar, dan penunggangnya memiliki nama Maut dan kerajaan Maut mengikutinya.
  • Meterai keempat dibuka memperlihatkan jiwa-jiwa yang telah dibunuh karena "Firman Allah".
  • Meterai keenam dibuka "dan ada gempa bumi yang dahsyat dan matahari menjadi hitam bagaikan karung rambut, dan bulan menjadi merah seluruhnya seperti darah; dan bintang-bintang di langit berjatuhan ke atas bumi, langit terbelah, setiap gunung dan pulau bergeser dari tempat mereka."
  • Manusia menyembunyikan diri ke dalam gua-gua dan gunung-gunung mengakui keberadaan Dia yang duduk di atas takhta dan murka Anak Domba.

Pasal 7[sunting | sunting sumber]

  • Terlihat hamba-hamba Allah, yaitu mereka yang akan dimeterai sebelum kehancuran Bumi.
  • Jumlah hamba ini tertulis seratus empat puluh empat ribu orang yang berasal dari dua belas suku Israel.
  • Dua belas ribu dari masing-masing suku yang dimeterai: dari Yehuda, Ruben, Gad, Asyer, Naftali, Manasye, Simeon, Lewi, Isakhar, Zebulon, Yusuf, dan Benyamin.
  • Banyak orang yang keluar dari Kesusahan Besar menampilkan diri dalam jubah putih dan memegang daun-daun palem di tangan mereka.

Pasal 8[sunting | sunting sumber]

Sangkakala kelima: Celakalah! Beatus de Facundus, 1047.
  • Meterai ketujuh dibuka dan dalam surga ada keheningan selama sekitar setengah jam.
  • Malaikat mempersembahkan banyak kemenyan bersama doa-doa dari semua orang kudus, di atas mezbah emas di hadapan takhta.
  • Setelah asap dan doa-doa naik kepada Allah, malaikat mengisi pedupaan itu dengan api dari mezbah, dan melemparkannya ke bumi menyebabkan, guruh, kilat, dan gempa bumi.
  • Malaikat pertama dari tujuh malaikat meniup sangkakala: "Dan hujan es, dan api diikuti, bercampur dengan darah, dan mereka dilemparkan ke bumi" pembakaran sepertiga dari Bumi flora, terik semua rumput hijau.
  • Malaikat kedua meniup sangkakala: "Dan ada sesuatu seperti gunung besar, yang menyala-nyala oleh api, dilemparkan ke dalam laut, dan sepertiga dari laut menjadi darah" pembunuhan ketiga dari segala sesuatu di laut, termasuk kapal-kapal.
  • Malaikat ketiga meniup sangkakalanya Dan sebuah bintang besar, yang bernama "Apsintus", jatuh dari surga meracuni air dari sungai-sungai dan mata air.
  • Malaikat keempat  meniup sangkakalanya: matahari, bulan dan bintang-bintang yang melanda, sehingga sepertiga dari cahaya mereka berkurang ke titik gelap gulita untuk ketiga hari, bahkan pada malam hari.
  • Malaikat lain muncul untuk menyatakan tiga "Kesengsaraan" selama tiga sangkakala berikutnya ditiup.

Pasal 9[sunting | sunting sumber]

  • Malaikat kelima meniup sangkakalanya;  ini menandakan "celaka pertama".
  • Sebuah bintang jatuh dari langit ke bumi dan diberi kunci jurang maut.
  • Terbuka pit dan bebas naik, penggelapan udara dan sinar matahari.
  • Belalang-Belalang keluar dari asap itu, dari lubang, dan Abadon memerintahkan mereka untuk menyiksa setiap orang yang tidak memiliki meterai Allah di dahinya selama lima bulan.
  • Malaikat keenam meniup sangkakalanya untuk "celaka Kedua".
  • Keempat malaikat yang terikat dekat sungai besar Efrat yang dirilis.
  • Empat malaikat dari Efrat meningkatkan tentara dari 200 juta kavaleri yang membunuh sepertiga dari umat manusia.

Pasal 10[sunting | sunting sumber]

  • Malaikat yang perkasa ( ketujuh) muncul berdiri dengan satu kaki di laut, dan yang lainnya di tanah, memegang membuka buku kecil.
  • Malaikat berseru dan tujuh guruh mengucapkan suara-suara mereka.
  • Rasul Yohanes diperintahkan untuk menutup apa guruh diucapkan dalam buku kecil, dan mengatakan untuk tidak menulis tentang apa yang dikatakan.
  • Malaikat menyatakan bahwa misteri Allah yang akan dinyatakan pada bunyi sangkakala ketujuh.
  • Yohanes diperintahkan untuk mengambil buku kecil dan memakannya.

Pasal 11[sunting | sunting sumber]

  • Yohanes diberi sebuah tongkat pengukur untuk mengukur Bait Allah, mezbah dan mereka yang beribadah di dalamnya.
  • Kepada Yohanes dikatakan bahwa bangsa-bangsa akan menginjak-injak kaki, kota suci dari bait suci, selama empat puluh dua bulan (1.260 hari).
  • Selama waktu yang sama, dua saksi, mengenakan kain kabung, akan bernubuat, dan ini menyiksa bangsa-bangsa.
  • Penyebutan pertama dari Binatang itu mengatakan kepada Yohanes, yang akan mengatasi dua saksi dan membunuh mereka.
  • Selama tiga setengah hari, orang-orang di bumi akan merayakan kematian dua saksi yang telah menyiksa mereka selama tiga setengah tahun.
  • Allah akan membangkitkan dua saksi itu; hal Ini menimbulkan ketakutan pada semua orang menyaksikan kebangkitan mereka, dan dua orang saksi naik ke surga.
  • Pada jam berikutnya, sebuah gempa besar terjadi dan membunuh tujuh ribu orang, menghancurkan sepersepuluh bagian dari kota itu.
  • "Ketiga celakalah" ini ditandai oleh suara sangkakala ketujuh.
  • Suara-suara nyaring di dalam sorga menyatakan Kristus sebagai penguasa selamanya di bawah "Kerajaan Tuhan kita".
  • Terima kasih diberikan kepada Allah, yang Mahakuasa dan pujian untuk murka yang datang, orang-orang mati yang dinilai, dan hamba-hamba dihargai.
  • Bait Allah di surga terbuka dan Tabut Perjanjian muncul dalam bait-Nya.
  • Petir dan gemuruh guntur terjadi diikuti oleh gempa bumi dan hujan es lebat.

Pasal 12[sunting | sunting sumber]

Perang di surga[sunting | sunting sumber]

Perang pecah di surga.

Pandangan Historisisme Dalam pandangan historisis tradisional, Joseph Mede (1627) mengidentifikasi perang Mikhael, penghulu malaikat dan Naga sebagai kejatuhan Paganisme oleh Kekristenan. Konsep ini diadopsi oleh Campegius Vitringa (1705), Dr. Charles Daubuz (1720), Uskup di Newton, John Cunninghame, dan Edward Bishop Elliott (1837). Jacques-Bénigne Bossuet (abad ke-17), bahkan menandai titik jatuhnya Paganisme pada kematian Galerius Maximus pada tahun 311 M.[2]

Perempuan[sunting | sunting sumber]

Landscape dengan St Yohanes Penginjil di Patmos oleh Tobias Verhaecht, 1598. Perempuan dan naga yang ditampilkan di langit.

Seorang perempuan melahirkan seorang putra yang adalah untuk "memerintah bangsa-bangsa dengan tongkat besi". Setan mencoba untuk membunuh dia, tetapi gagal untuk melakukannya. Setan kalah dari surga dan dipaksa untuk tinggal di bumi, di mana dia mengadakan perang dengan sisa keturunan dari perempuan yang disebutkan di atas.

Seorang perempuan berselubungkan matahari, sebuah mahkota dari dua belas bintang-bintang, dan bulan di bawah kakinya dikejar oleh naga dengan tujuh kepala dan sepuluh tanduk. Ia ingin memakan anaknya yang belum lahir. Namun, anak itu lahir dan Ia akan memerintah dengan tongkat besi. Anak itu menyambar ke Allah. Maka terjadilah pertempuran besar di Surga. Mikhael dan malaikat-malaikatnya berperang melawan Naga dan malaikat-malaikatnya. Naga hilang dan dilemparkan ke Bumi dan semua malaikat bersama-sama dengan itu. Naga mengejar sang perempuan itu. Air yang keluar dari mulutnya untuk menenggelamkan perempuan itu. Namun, Bumi menelan semua air. Kemudian perempuan itu tumbuh sayap elang dan terbang menjauh. Naga itu marah dengan perempuan itu dan pergi untuk berperang dengan keturunannya yang lain, yang menuruti hukum-hukum Allah dan memiliki kesaksian Yesus Kristus. Lalu Naga itu berdiri di pantai.

Pasal 13[sunting | sunting sumber]

Binatang keluar dari dalam laut diberikan kewenangan untuk memerintah atas bumi, orang-orang bumi marvel the beast kemampuan dan menyembah dia dan "naga", mengatakan: "Siapakah yang sama seperti binatang ini? Siapakah yang dapat berperang melawan dia?" (Wahyu 13:4]). Setelah binatang dari laut menderita dari apa yang tampaknya menjadi luka fana, binatang lain, binatang bumi, mengambil tempatnya dan latihan otoritas yang sama seperti sebelumnya binatang atas nama-nya. Binatang ini mampu melakukan banyak mukjizat dan kekuatan-kekuatan mereka tanpa meterai Allah di dahi mereka untuk menyembah kedua baru beast dan gambar dari tua itu dan memaksa mereka untuk menerima tanda pada tangan kanan mereka atau pada dahi mereka (Wahyu 13:11-16).

Binatang naik dari laut, digambarkan sebagai memiliki "sepuluh tanduk dan tujuh kepala", salah satu yang telah terluka tapi kemudian sembuh. Binatang ini diberi kewenangan oleh naga dan hasil untuk memimpin dunia, yang disembah bersama naga. Hal ini ditunjukkan terkemuka di seluruh dunia dengan pengecualian orang-orang yang namanya tertulis di dalam Kitab Kehidupan, dan membuat perang melawan orang-orang kudus.

Berikut ini, seekor binatang lain muncul, yang satu ini dari bumi. Binatang ini latihan otoritas atas nama sebelumnya, dan melalui otoritas ini menyebabkan "besar dan tanda-tanda ajaib" yang membuat orang-orang mengikuti binatang itu. Binatang dari bumi menyebabkan semua orang untuk menerima tanda pada tangan Kanan mereka atau pada dahi mereka, "bahwa tidak ada yang dapat membeli atau menjual kecuali jika ia memiliki tanda itu, yaitu nama binatang itu atau bilangan namanya" (Wahyu 13:17). Binatang ini digambarkan memiliki penampilan domba saat berbicara seperti seekor naga.

Ia dikatakan sebagai nabi palsu, yang akan menggunakan otoritas binatang atas nama-nya, dan memaksa semua orang untuk menyembah binatang itu dan nya 'gambar', dan untuk mengambil tanda pada tangan kanan mereka atau pada dahi mereka. Dia yang tidak memiliki tanda itu tidak akan mampu untuk membeli atau menjual. Mereka akan dianggap penjahat. Bilangan binatang itu adalah 666 (enam ratus enam puluh enam).

Pasal 14[sunting | sunting sumber]

Bumi dipanen (Wahyu 14:14-20).

Pasal 15[sunting | sunting sumber]

Yohanes menulis mengenai Tujuh Malaikat dengan Tujuh malapetaka, dan malapetaka yang terakhir malapetaka yang akan datang - lamanya. Dia menyatakan bahwa sampai mereka malapetaka yang lengkap tidak ada yang dapat memasuki bait suci Allah yang di surga. Dalam bab berikut, tujuh malapetaka terakhir yang ditulis secara rinci.

Pasal 16[sunting | sunting sumber]

Para Nabi Palsu, Apoc. XVI, Beatus de Facundus.

Tujuh cawan penghukuman ini sifatnya mirip dengan Tujuh sangkakala penghakiman, tetapi jauh lebih serius karena tidak ada peringatan ketika mereka datang. Selain itu, ada tiga perbedaan utama antara Sangkakala penghakiman dan Cawan penghukuman: pertama, Sangkakala penghakiman malapetaka yang membawa parsial kehancuran dan malapetaka atas 1/3 dari alam dan orang-orang, sementara Cawan penghukuman serangan yang lebih parah langsung terhadap umat manusia dan alam, sehingga membawa lebih banyak kekacauan di bumi dari Sangkakala penghakiman. Terakhir, Sangkakala penghakiman menawarkan kemungkinan penebusan dan pertobatan, sementara Cawan penghukuman tidak; Cawan penghukuman secara harfiah merupakan serangan pada orang-orang yang telah mengambil Tanda Binatang itu, dan orang-orang yang dianggap tidak bisa diperbaiki lagi dan angkuh yang tidak mau bertobat, sehingga membuat mereka tidak mungkin untuk diselamatkan. Tujuh cawan penghukuman tercantum di bawah ini.

  • Luka berbau busuk dan pedih (mungkin furunkel atau bisul) pada penyembah Binatang. Luka ini hanya mempengaruhi orang-orang menanggung Tanda dari Binatang itu dan orang-orang yang menyembah patungnya.
  • Laut berubah menjadi darah.
  • Sungai berubah menjadi darah.
  • Besar gelombang panas menyebabkan Matahari membakar dengan panas yang hebat dan menghanguskan manusia dengan api. (Wahyu 16:8-9)
  • Kerajaan binatang itu jatuh ke dalam kegelapan. (Wahyu 16:11)
  • Dengan Sungai Efrat mengering untuk memfasilitasi penyeberangan pasukan dari timur, perjalanan mereka ke Israel selama pertempuran Harmagedon. Acara ini sesuai dengan Daniel 11:44.[3]
  • Gempa bumi di seluruh dunia meratakan setiap gunung ke laut yang diikuti oleh besar hujan es dan petir. Bumi geografi dan topografi akan berubah secara drastis selamanya, karena setiap gunung dan bukit akan diratakan, dan setiap pulau juga akan dihapus dari yayasan atau hilang. Gempa bumi yang disertai oleh 100-lb hujan es.
Bagian ketujuh cawan murka Allah. Alkitab Ottheinrich, c. 1531 M.

Beberapa orang Kristen percaya bahwa meterai dan sangkakala akan terjadi selama babak pertama dari kesengsaraan. Botol penilaian yang akan terjadi pada paruh kedua, seperti yang pertama penilaian yang mengacu pada orang-orang dengan tanda dari binatang itu. Tanda itu tidak akan dilaksanakan sampai Antikristus muncul untuk dibangkitkan setelah menderita fatal luka di kepala, bereinkarnasi menjadi Iblis, dan setelah ia menajiskan Bait suci; dan ini akan terjadi tepat di tengah kesusahan. Dengan demikian, vial penilaian akan lebih parah.

Para ahli historis lain berpendapat bahwa secara umum, meterai penutup sejarah manusia sejak kedatangan Kristus yang pertama hingga Akhir zaman, dengan sangkakala umumnya meliputi Kesusahan, dan Mangkuk yang disediakan untuk Murka Allah periode — sebelum Millennium.)

Selanjutnya, tujuh malaikat diberi cawan untuk menuangkan keluar di atas bumi yang berisi "tujuh malapetaka terakhir". Terakhir ini penilaian akan menyelesaikan murka Allah. Mangkuk pertama bersentuhan dengan luka pada manusia. Mangkuk kedua hasil dalam kematian setiap makhluk hidup di laut. Ketiga mangkuk ternyata perairan pedalaman ke dalam darah. Keempat mangkuk menyebabkan matahari menghanguskan manusia. Kelima mangkuk membawa kegelapan di atas binatang raya. Keenam mangkuk mengeringkan sungai Efrat untuk mempersiapkan jalan bagi raja-raja dari timur dan menyebabkan tentara Antikristus sedang berkumpul bersama-sama untuk upah pertempuran Harmagedon. Ketujuh mangkuk hasil dalam bencana gempa bumi yang diikuti oleh raksasa hujan es (Wahyu 16:17-21).

Pasal 17[sunting | sunting sumber]

Perempuan yang menunggangi seekor binatang diperkenalkan dalam pasal tujuh belas. Seluruh pasal ini cukup simbolis, tetapi seorang malaikat menjelaskan kepada Yohanes makna dari apa yang dia lihat. Perempuan yang disebut sebagai "Pelacur Besar" itu "adalah kota besar yang memerintah atas raja-raja di bumi" (Wahyu 17:18), yang dicemburui oleh sepuluh raja, yang memberikan kekuasaan kepada binatang itu dan dihancurkan oleh sepuluh raja itu. "Mereka akan membenci pelacur itu dan mereka akan membuat dia menjadi sunyi dan telanjang, dan mereka akan memakan dagingnya dan membakarnya dengan api. Sebab Allah telah menerangi hati mereka untuk melakukan kehendak-Nya dengan seia sekata dan untuk memberikan pemerintahan mereka kepada binatang itu, sampai segala firman Allah telah digenapi." (Wahyu 17:16-17).

Wahyu 17-18 memperkenalkan seorang perempuan berpakaian kain ungu dan kain kirmizi, dan yang dihiasi dengan emas, permata dan mutiara. Dia duduk di atas seekor binatang yang merah ungu dengan 7 kepala (mewakili 7 raja) dan 10 tanduk (mewakili 10 raja). Dia digambarkan sebagai "ibu dari wanita-wanita pelacur dan dari kekejian bumi" (Wahyu 17:5) dan mabuk dengan darah orang-orang kudus yang menunjukkan dirinya intens keterlibatan dalam penganiayaan. Dia datang ke kekuasaan dan memerintah raja-raja dan bangsa-bangsa di bumi. Akhirnya, 10 raja-raja yang memerintah kerajaan itu memberikan kekuasaan mereka kepada Binatang itu tumbuh lelah dari pengaruhnya dan menggulingkan dia. Kehancurannya akan menyebabkan raja-raja dan pedagang-pedagang di bumi untuk meratapi kematiannya.

Pasal 18[sunting | sunting sumber]

Kejatuhan  Menara Babel. Cornelis Anthonisz, 1547

Babel jatuh. Hal ini menyebabkan pedagang-pedagang di bumi menangis karena tidak ada yang mampu membeli produk-produk mereka lagi.

Pasal 19[sunting | sunting sumber]

"Kuda putih, dan pengendara disebut Setia dan Benar" diperkenalkan. "Dengan Keadilan ia membuat perang" (Wahyu 19:11). Yesus Kristus adalah pengendara yang disebutkan di dalam pasal dua belas. Yohanes merujuk Mazmur 2:9 ketika ia menulis "Ia akan memerintah mereka dengan tongkat besi" (Wahyu 19:15). Ini adalah ketika perang pertama antara orang-orang dari Allah dan seluruh dunia berlangsung. Setelah perang selesai binatang dan nabi palsu itu, ditawan dan dibuang ke dalam lautan api, sementara semua pejuang musuh tewas dan mayat mereka ditinggalkan di lapangan untuk burung-burung dari langit untuk memakan daging mereka (Wahyu 19:20-21).

Yesus kembali ke bumi diikuti oleh tentara Surga, yang terlihat menunggang kuda putih, mengenakan linen halus. Binatang dan Nabi Palsu membuat perang dengan tentara Kristus tetapi dikalahkan. Pasca kekalahan mereka, Antikristus dan Nabi Palsu dilemparkan hidup-hidup ke dalam lautan api, yang membakar selamanya.

Pasal 20[sunting | sunting sumber]

Setan terikat dalam Jurang maut selama seribu tahun. Para orang kudus yang telah mati dibangkitkan (Kebangkitan orang-orang Kudus[4]) dan mulai mereka seribu tahun memerintah bersama dengan Kristus (Wahyu 20:1-6). Setelah masa seribu tahun itu, Iblis akan dilepaskan dari Jurang untuk menipu bangsa-bangsa dan mengumpulkan Gog dan Magog, dan orang-orang di dunia untuk mengepung perkemahan tentara orang-orang kudus dan kota Yerusalem. Api datang dari Tuhan, dari langit dan menghanguskan mereka. Setan kemudian dilemparkan ke dalam Lautan api untuk selama-lamanya (Wahyu 20:7-10). Orang-orang yang jahat mati dan semua orang yang meninggal selama seribu tahun pemerintahan Kristus yang dibangkitkan dan dihakimi (Wahyu 20:11-14).

Pasal 21[sunting | sunting sumber]

Langit yang baru dan bumi yang baru dengan Yerusalem Baru (Dunia yang akan datang) menggantikan langit dan bumi yang lama (Wahyu 21:1). Ini adalah referensi untuk Kejadian 1:1 dan Yesaya 65:17. Ayat ini digunakan oleh orang Eropa untuk menamai 'Dunia Baru'. Banyak teolog menafsirkan itu sebagai kiasan untuk menjelaskan perbedaan drastis dunia sekarang ini dan 'surga' ketika kelak Kristus diakui telah kembali. "Ia akan menghapus segala air mata dari mata mereka, dan maut tidak akan ada lagi; tidak akan ada lagi perkabungan, atau ratap tangis, atau dukacita, sebab segala sesuatu yang lama itu telah berlalu." (Wahyu 21:4).

Pasal 22[sunting | sunting sumber]

Deskripsi dari alam surga, dengan penampakan air kehidupan dan pohon-pohon kehidupan serta takhta Allah dan Anak Domba. (Wahyu 22:1-5) Kebenaran dan penggenapan pasti semua penglihatan nubuatan, Roh Kudus, dan pengantin wanita, gereja, mengundang, dan mengatakan, "Datanglah". (Wahyu 22:6-19) Berkat penutup. (Wahyu 22:20,21).

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Untuk gambar-gambar abad pertengahan Kitab Wahyu dari beberapa komentari Beatus, Bamberg Apocalypse dan dari Otthenreich Bible, lihat: Forbes, Andrew ; Henley, David (2012). Apocalypse: The Illustrated Book of Revelation. Chiang Mai: Cognoscenti Books. ASIN: B008WAK9SS.
  2. ^ Todd, James Henthorn (1846). Six discourses on the prophesies relating to Antichrist in the Apocalypse of St. John (edisi ke-Donnellan lectures). Hodges and Smith. hlm. xv, See Preface footnote g. 
  3. ^ "Daniel 11:44 But reports from the east and the north will alarm him, and he will set out in a great rage to destroy and annihilate many". Bible.cc. Diakses tanggal 2013-05-03. 
  4. ^ Catholic Encyclopedia: General Resurrection: "These three characteristics, identity, entirety, and immortality, will be common to the risen bodies of the just and the wicked. But the bodies of the saints shall be distinguished by four transcendent endowments, often called qualities."

Pranala luar[sunting | sunting sumber]