Empat Penunggang Kuda dalam Kitab Wahyu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Four Horsemen of the Apocalypse ("Empat Penunggang Kuda dalam Kitab Wahyu"), lukisan karya Victor Vasnetsov (1887). Anak Domba Allah terlihat di bagian atas.

Empat Penunggang Kuda dalam Kitab Wahyu (bahasa Inggris: Four Horsemen of the Apocalypse) merujuk kepada suatu bagian penglihatan yang dialami oleh Yohanes ketika berada di pulau Patmos pada abad pertama Masehi, dan dicatatnya dalam kitab Wahyu kepada Yohanes, yang merupakan kitab terakhir dalam Alkitab Kristen. Yohanes mendapat penglihatan berisi "Wahyu Yesus Kristus" yang disebut sebagai Anak Domba Allah. Pada pasal 6 kitab Wahyu itu, Yohanes melihat suatu gulungan kitab yang dimeterai dengan tujuh meterai di mana hanya Anak Domba Allah yang dapat membukanya. Ketika 4 meterai dibuka, berturut-turut muncul 4 penunggang kuda dengan ciri berbeda, masing-masing dengan kuda yang berwarna putih, merah padam, hitam dan hijau-kuning. Ada banyak penafsiran mengenai apa yang dilambangkan oleh para penunggang kuda ini. Pandangan apokaliptis Kristen umumnya menafsirkan bahwa empat penunggang kuda itu mempersiapkan apokalips ilahi ke atas bumi sebagai pertanda Penghakiman Terakhir.[1][2]

Catatan Alkitab[sunting | sunting sumber]

Wahyu 6:1-8

Kuda putih
Maka aku melihat Anak Domba itu membuka yang pertama dari ketujuh meterai itu, dan aku mendengar yang pertama dari keempat makhluk itu berkata dengan suara bagaikan bunyi guruh: "Mari!" Dan aku melihat: sesungguhnya, ada seekor kuda putih dan orang yang menungganginya memegang sebuah panah dan kepadanya dikaruniakan sebuah mahkota. Lalu ia maju sebagai pemenang untuk merebut kemenangan.[3]
Kuda merah padam
Dan ketika Anak Domba itu membuka meterai yang kedua, aku mendengar makhluk yang kedua berkata: "Mari!" Dan majulah seekor kuda lain, seekor kuda merah padam dan orang yang menungganginya dikaruniakan kuasa untuk mengambil damai sejahtera dari atas bumi, sehingga mereka saling membunuh, dan kepadanya dikaruniakan sebilah pedang yang besar.[4]
Kuda hitam
Dan ketika Anak Domba itu membuka meterai yang ketiga, aku mendengar makhluk yang ketiga berkata: "Mari!" Dan aku melihat: sesungguhnya, ada seekor kuda hitam dan orang yang menungganginya memegang sebuah timbangan di tangannya. Dan aku mendengar seperti ada suara di tengah-tengah keempat makhluk itu berkata: "Secupak gandum sedinar, dan tiga cupak jelai sedinar. Tetapi janganlah rusakkan minyak dan anggur itu."[5]
Kuda hijau kuning
Dan ketika Anak Domba itu membuka meterai yang keempat, aku mendengar suara makhluk yang keempat berkata: "Mari!" Dan aku melihat: sesungguhnya, ada seekor kuda hijau kuning dan orang yang menungganginya bernama Maut dan kerajaan maut mengikutinya. Dan kepada mereka diberikan kuasa atas seperempat dari bumi untuk membunuh dengan pedang, dan dengan kelaparan dan sampar, dan dengan binatang-binatang buas yang di bumi.[6]

Penafsiran[sunting | sunting sumber]

Kuda putih[sunting | sunting sumber]

Penunggang kuda pertama, "Kemenangan di atas kuda putih" (Conquest on the White Horse) sebagaimana dilukiskan dalam Bamberg Apocalypse (1000-1020). "Makhluk hidup" pertama (dengan halo) terlihat di sebelah kanan atas.
Dan aku melihat: sesungguhnya, ada seekor kuda putih dan orang yang menungganginya memegang sebuah panah dan kepadanya dikaruniakan sebuah mahkota. Lalu ia maju sebagai pemenang untuk merebut kemenangan.
— Wahyu 6:2 Terjemahan Baru (TB)

Dalam Alkitab terjemahan bahasa Inggris, penunggang kuda putih itu biasanya disebut sebagai "Conquest".[1] Nama itu dapat berarti "Kemenangan" ("Victory") sebagaimana dalam terjemahan bahasa Indonesia, dan juga dalam Jerusalem Bible. Kata Yunani aslinya diturunkan dari kata kerja vikao νικάω, untuk menguasai atau mengalahkan. Ia membawa sebuah "busur panah", dan mengenakan "mahkota pemenang".

Sebagai tokoh saleh[sunting | sunting sumber]

Albrecht Dürer, Knight, Death and the Devil ("Ksatria, Maut dan Iblis"), 1513

Irenaeus, seorang teolog Kristen berpengaruh pada abad ke-2, adalah salah satu yang pertama kali menafsirkan penunggang ini sebagai Kristus sendiri, kuda putih-Nya melambangkan suksesnya penyebaran Injil.[7] Berbagai sarjana sejak itu mendukung pandangan ini,[8] mengutip penampakan berikutnya, dalam Wahyu 19, mengenai Kristus yang menunggang seekor kuda putih, muncul sebagai Firman Allah. Lebih-lebih, sebelumnya pada Perjanjian Baru, Injil Markus mengindikasikan bahwa penyebaran Injil mendahului dan meramalkan datangnya akhir zaman.[7][9] Warna putih juga cenderung melambangkan kesalehan dalam Alkitab, dan Kristus di tempat lain digambarkan sebagai seorang pemenang.[7][9]

Namun, penafsiran yang berlawanan berpendapat bahwa penunggang pertama ini kemungkinan tidak sama dengan penunggang pada Wahyu 19. Masing-masing disebutkan secara berbeda, dan peran Kristus sebagai Anak Domba yang membuka tujuh meterai menjadikan tidak mungkin bahwa Ia sendiri adalah salah satu kekuasaan yang dilepaskan oleh meterai itu.[7][9]

Selain Kristus, penunggang ini juga dapat melambangkan Roh Kudus. Roh Kudus dipahami turun ke atas para Rasul pada hari Pentakosta, 10 hari setelah kenaikan Yesus ke sorga. Penampakan Singa dalam Wahyu 5 menunjukkan ketibaan Yesus penuh kemenangan di Sorga, dan penunggang kuda putih dapat melambangkan pengutusan Roh Kudus oleh Yesus dan penyebaran Injil Yesus Kristus.[10]

Sebagai tokoh jahat[sunting | sunting sumber]

Suatu penafsiran, yang dipegang oleh penginjil Billy Graham, menyamakan penunggang kuda putih ini sebagai Antikristus,[11] atau nabi-nabi palsu, dengan mengutip perbedaan antara kuda putih pada Wahyu 6 dan Yesus menunggangi kuda putih pada Wahyu 19.[12] In Revelation 19,[13] Yesus mempunyai banyak mahkota. Dalam Wahyu 6 penunggang itu hanya mempunyai satu mahkota, yang diberikan, bukan direbut. Ini menunjukkan adanya orang ketiga yang memberi kuasa kepada penunggang itu untuk menjalankan tugasnya.

Kuda merah padam[sunting | sunting sumber]

Penunggang kuda kedua, Peperangan pada Kuda Merah, sebagaimana dilukiskan pada naskah Kitab Wahyu dari abad ke-13
Dan majulah seekor kuda lain, seekor kuda merah padam dan orang yang menungganginya dikaruniakan kuasa untuk mengambil damai sejahtera dari atas bumi, sehingga mereka saling membunuh, dan kepadanya dikaruniakan sebilah pedang yang besar.
— Wahyu 6:4 TB

Penunggang kuda merah ini sering dianggap melambangkan Peperangan (War),[14] karena digambarkan memegang pedang, seringkali dilukiskan mengacungkan pedang ke atas seakan bersiap untuk berperang[15]) atau membantai.[1][2][16] Warna kuda itu dalam bahasa Yunani Koine adalah πυρρός, pyrros, dari πῦρ, pyr, "api"; dan dalam sejumlah terjemahan secara khusus ditulis sebagai "merah padam". Warna merah, dan pedang yang dipegang penunggang kuda, nampaknya mengacu pada darah yang akan dicurahkan.[7]

Penunggang kuda kedua ini mungkin melambangkan perang saudara, berbeda dengan perang untuk menguasai seperti penunggang kuda pertama.[7][17] Komentator lain berpendapat bahwa yang dilambangkan adalah penganiayaan orang Kristen.[9][18][perlu rujukan lengkap]

Kuda hitam[sunting | sunting sumber]

Penunggang kuda ketiga, "Paceklik di atas kuda hitam" (Famine on the Black Horse) sebagaimana digambarkan dalam Angers Apocalypse Tapestry (1372-82)
Dan aku melihat: sesungguhnya, ada seekor kuda hitam dan orang yang menungganginya memegang sebuah timbangan di tangannya. Dan aku mendengar seperti ada suara di tengah-tengah keempat makhluk itu berkata: "Secupak gandum sedinar, dan tiga cupak jelai sedinar. Tetapi janganlah rusakkan minyak dan anggur itu."
— Wahyu 6:6 TB

Penunggang kuda ketiga menunggang kuda hitam dan secara populer dipahami sebagai "paceklik" atau "wabah kemiskinan" (famine) karena penunggang tersebut membawa sebuah neraca atau timbangan, yang menandakan cara menimbang jatah makanan pada musim paceklik.[7][17] Para penulis lain menafsirkan penunggang kuda ketiga adalah "Tuhan sebagai Pemberi Hukum" ("Lord as a Law-Giver") yang memegang "Neraca Keadilan" (Scales of Justice).[19] Dalam perikop ini tertulis bahwa harga bahan makanan adalah sekitar 10 kali harga normal (sehingga mempopulerkan tafsiran sebagai paceklik), di mana gaji satu hari penuh (satu denarius) hanya cukup untuk membeli gandum (wheat) bagi satu orang, atau hanya cukup untuk membeli jelai (barley), yang nilai gizinya lebih rendah, bagi tiga orang, sehingga para pekerja sulit untuk memberi makan keluarganya.[7]

Di antara keempat penunggan kuda, hanya penampilan kuda hitam ini diiringi oleh suara seruan. Yohanes mendengar suatu suara, tidak diidentifikasi, tetapi dari arah keempat makhluk hidup, yang berbicara mengenai harga gandum dan jelai, juga berkata "tetapi janganlah rusakkan minyak dan anggur itu". Ini menunjukkan bahwa paceklik yang dibawa oleh kuda hitam itu menaikkan harga pangan, tetapi minyak zaitun dan minuman anggur tidak terpengaruh (meskipun tidak terjangkau oleh para pekerja biasa). Salah satu penjelasannya adalah tanaman pangan lebih peka terhadap musim paceklik atau wabah serangga, dari pada tanaman zaitun atau anggur, yang berakar lebih dalam.[7][17] Pernyataan ini juga menandakan terus menerus adanya barang mewah untuk orang kaya, sementara bahan pangan pokok seperti roti menjadi tambah langka, meskipun tidak benar-benar habis;[17] kelangkaan selektif itu dapat diakibatkan oleh ketidakadilan dan kesengajaan produksi barang pangan mewah untuk orang kaya daripada produksi bahan pokok, yang pernah terjadi saat Kitab Wahyu ini ditulis.[14][8] Alternatifnya, pelestarian minyak dan anggur dapat melambangkan pelestarian orang Kristen yang beriman, yang menggunakan minyak dan anggur dalam sakramen-sakramen mereka.[20]

Kuda hijau kuning[sunting | sunting sumber]

Gustave Doré - Penunggang kuda keempat, "Maut di atas kuda hijau kuning" (Death on the Pale Horse) (1865)
Dan aku melihat: sesungguhnya, ada seekor kuda hijau kuning dan orang yang menungganginya bernama Maut dan kerajaan maut mengikutinya. Dan kepada mereka diberikan kuasa atas seperempat dari bumi untuk membunuh dengan pedang, dan dengan kelaparan dan sampar, dan dengan binatang-binatang buas yang di bumi.
— Wahyu 6:8 TB

Penunggang kuda keempat dan terakhir ini dinamai Maut, satu-satunya yang diberi nama. Dalam bahasa Inggris, penunggang ini disebut "the pale rider" ("penunggang pucat"), karena kuda hijau kuning itu dalam bahasa Inggris juga diterjemahkan sebagai "pale horse" ("kuda [berwarna] pucat"). Tidak sebagaimana ketiga penunggang kuda lainnya, ia tidak membawa senjata atau benda, melainkan "diikuti oleh Kerajaan Maut", meskipun dalam gambar-gambar sering digambarkan membawa pedang berbentuk sabit (scythe; seperti malaikat maut),[21] atau senjata lain.

Warna kuda ini dalam naskah asli bahasa Yunani Koine digambarkan dengan kata khlōros (χλωρός),[22] yang dapat diartikan "hijau" atau "hijau kekuningan" atau pucat (pale/pallid).[23] Dalam Alkitab bahasa Inggris, kata ini sering diterjemahkan sebagai "pale", "ashen", "pale green", atau "yellowish green"[17] sebagai kemungkinan interpretasi. Kata Yunani itu merupakan akar kata "klorofil" dan unsur kimia "klor". Berdasarkan penggunaan kata ini pada literatur medis Yunani kuno, beberapa sarjana berpendapat bahwa warna ini mencerminkan warna kepucatan mayat.[7][24] Dalam sejumlah penggambaran artistik modern, kuda itu diberi warna hijau.[25][26][27]

"Four Horsemen of the Apocalypse" (Empat Penunggang Kuda dalam Kitab Wahyu), Saint-Sever Beatus, abad ke-11.

Rujukan pada bagian Alkitab lain[sunting | sunting sumber]

Kitab Zakharia[sunting | sunting sumber]

Dalam Kitab Zakharia terdapat dua kali penyebutan kuda-kuda berwarna:

  1. Ada kuda-kuda berwarna: merah, merah jambu dan putih (Zakharia 1:8-17).
  2. Ada 4 kereta kuda yang masing-masing secara berurutan ditarik oleh kuda berwarna: merah, hitam, putih serta berbelang-belang dan berloreng-loreng (Zakharia 6:1-8).[28] The second set of horses are referred to as "the four spirits of heaven, going out from standing in the presence of the Lord of the whole world."[28]

Mereka digambarkan berkeliling dunia dan menjaga supaya tetap damai. Diyakini bahwa ketika masa penganiayaan dimulai, damai itu diambil, sehingga pekerjaan mereka saat itu adalah menimbulkan kegentaran di tempat-tempat yang mereka datangi.[7]

Kitab Yehezkiel[sunting | sunting sumber]

Keempat makhluk yang digambarkan dalam Wahyu 4:6-8 mirip dengan empat makhluk yang digambarkan dalam Yehezkiel 1:5-12. Dalam kitab Wahyu masing-masing makhluk itu memanggil satu penunggang kuda, sedangkan dalam Kitab Yehezkiel keempat makhluk itu "berjalan lurus ke depan; ke arah mana roh itu hendak pergi, ke sanalah mereka pergi, mereka tidak berbalik kalau berjalan." Pada Yehezkiel 14:21, Tuhan memerinci "empat hukuman yang berat-berat" sebagai: pedang, kelaparan, binatang buas dan sampar, terhadap para penatua Israel yang menyembah berhala. Hukuman ini dapat dikaitkan dengan penafsiran perlambangan keempat penunggang kuda dan bencana yang terjadi olehnya, pada Yehezkiel 6:11-12.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Flegg, Columba Graham (1999). An Introduction to Reading the Apocalypse. Crestwood, N.Y.: St. Vladimir's Seminary Press. hlm. 90. ISBN 9780881411317. Diakses tanggal 2015-04-10. 
  2. ^ a b "CATHOLIC ENCYCLOPEDIA: Apocalypse". Newadvent.org. 1907-03-01. Diakses tanggal 2014-04-03. 
  3. ^ Wahyu 6:1-2
  4. ^ Wahyu 6:3-4
  5. ^ Wahyu 6:5-6
  6. ^ Wahyu 6:7-8
  7. ^ a b c d e f g h i j k Mounce, Robert H. (2006). The Book of Revelation. Grand Rapids, Mich. [u.a.]: Eerdmans. hlm. 140. ISBN 9780802825377. Diakses tanggal 2015-04-10. 
  8. ^ a b Hendriksen, W. (1939). More More Than Conquerors: An Interpretation of the Book of Revelation (edisi ke-Commemorative). Grand Rapids, Mich.: Baker's Book House. hlm. 105. ISBN 0-8010-4026-4. 
  9. ^ a b c d Beale, G.K. (1999). The Book of Revelation (edisi ke-3rd). Grand Rapids, MI: W.B. Eerdmans. hlmn. 375–379. ISBN 0-8028-2174-X. Diakses tanggal 2009-08-14. 
  10. ^ Rev. Brian Vos. "Outlook Article - The Four Horsemen of the Apocalypse". Reformedfellowship.net. Diakses tanggal 2014-04-03. 
  11. ^ Graham, Billy (1985). Approaching Hoofbeats: The Four Horsemen of the Apocalypse. New York: Avon. hlm. 273. ISBN 0380-69921-4. 
  12. ^ Graham, Billy. Approaching Hoofbeats
  13. ^ "Rev 19; ESV - Rejoicing in Heaven - After this I". Bible Gateway. Diakses tanggal 2014-04-03. 
  14. ^ a b Lenski, Ricahrd Chales Henry (2008). The Interpretation of St. John's Revelation. Augsburg Fortress Publishers. hlm. 224. ISBN 0-8066-9000-3. Diakses tanggal 18 December 2015. 
  15. ^ "Sword - Definition and More from the Free Merriam-Webster Dictionary". Merriam-webster.com. 2012-08-31. Diakses tanggal 2014-04-03. 
  16. ^ Jeffrey, David Lyle (1992). 0802836348 (edisi ke-22nd). Grand Rapids, Mich.: Eerdmans. hlm. 363. ISBN 0802836348. Diakses tanggal 18 December 2015. 
  17. ^ a b c d e Morris, Leon (1988). The Book of Revelation: An Introduction and Commentary (edisi ke-2nd). Leicester, England: Inter-Varsity Press. hlmn. 100–105. ISBN 0-8028-0273-7. 
  18. ^ Bible Prophecies fulfilled by 2012- Ch 2- by Alan R Peters
  19. ^ Hutchinson, Jane Campbell (2013). Albrecht Durer: A Guide to Research. Routledge. hlm. 58. ISBN 113558172X. Diakses tanggal 2015-04-10. 
  20. ^ Hoeck, Andres; Manhardt, Laurie Watson (2010). Ezekiel, Hebrews, Revelation. Steubenville, Ohio: Emmaus Road Pub. hlm. 139. ISBN 1-931018-65-0. Diakses tanggal 18 December 2015. 
  21. ^ Alexander of Bremen. "Expositio in Apocalypsim". Cambridge Digital Library. Diakses tanggal 27 February 2014. 
  22. ^ "See The Manuscript | Revelation |". Codex Sinaiticus. Diakses tanggal 2014-04-03. 
  23. ^ "Henry George Liddell, Robert Scott, A Greek-English Lexicon, χλωρός". Perseus.tufts.edu. Diakses tanggal 2014-04-03. 
  24. ^ Case, Shirley Jackson (2007). The Revelation of John: A Historical Interpretation (edisi ke-2nd). University of Chicago Press. Diakses tanggal 2015-04-10. 
  25. ^ "The Pale Horse Vision~One of 4 Horses of the Apocalypse | Flickr - Photo Sharing!". Flickr. 2010-08-09. Diakses tanggal 2014-04-03. 
  26. ^ "Apocalypse | Flickr - Photo Sharing!". Flickr. 2006-11-30. Diakses tanggal 2014-04-03. 
  27. ^ "The riders on the chloros and the blood red apocalypse horses". Revelation4today.com. Diakses tanggal 2014-04-03. 
  28. ^ a b "Zechariah 6:1-8 NIV - Four Chariots - I looked up again, and". Bible Gateway. Diakses tanggal 2014-04-03.