Leila S. Chudori

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Leila S. Chudori
Pekerjaan Sastrawan, Penulis, Redaktur
Kewarganegaraan Indonesia
Penghargaan Penghargaan Sastra Badan Bahasa Indonesia
Anak Rain Chudori-Soerjoatmodjo

Leila Salikha Chudori (lahir di Jakarta, 12 Desember 1962; umur 54 tahun) adalah penulis berkebangsaan Indonesia. Namanya dikenal melalui karya-karyanya berupa cerita pendek, novel, dan skenario drama televisi.[1] Leila merupakan salah satu sastrawan yang mengawali debutnya sejak anak-anak.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Leila S. Chudori bercerita tentang kejujuran, keyakinan, dan tekad, prinsip dan pengorbanan. Mendapat pengaruh dari bacaan-bacaan dari buku-buku yang disebutnya dalam cerpen-cerpennya yang kita ketahui dari riwayat hidupnya ialah Franz Kafka, pengarang Jerman yang mempertanyakan eksistensi manusia, Dostoyewsky pengarang klasik Rusia yang menggerek jauk ke dalam jiwa manusia. D. H. Lawrence pengarang Inggris yang memperjuangkan kebebasan mutlak nurani manusia, pengarang Irlandia James Joyce, yang terkenal dengan romannya Ullysses. Suatu pelaksanaan proses kreatif Stream of Consciousnes, Herman Jesse, Freud, Erich Fromm, A.S. Neill. Maka tidak mengherankan apabila Leila S. Chudori memperlihatkan tokoh-tokoh cerita yang mempunyai kesadaran yang dalam dan hasrat jiwa yang bebas merdeka. Leila S. Chudori pun tak asing dengan Baratayudha, Ramayana dari dunia pewayangan. Leila S. Chudori juga menggunakan imajinasinya untuk meruyak ruang dan waktu, penuh ilusi dan halusinasi, angan-angan dan khayalan. Leila melukiskan kejadian-kejadian secara pararel dan simultan, berbaur susup menyusup untuk saling memperkuat kesan pengalaman dan penghayatan. Leila juga mensejajarkan pengalaman pribadi, membaurkannya dengan cerita mitologi. Dengan teknik pembauran seperti ini, terjadi dimensi baru dalam pengaluran cerita. Satu hal lain yang istimewa dalam cerpen-cerpen Leila bahwa dia tidak ragu-ragu menceritakan hal-hal yang tabu bagi masyarakat tradisional. Gaya cerita Leila S. Chudori intelektual sekaligus puitis. Banyak idiom dan metafor baru di samping pandangan falsafi baru karena pengungkapan yang baru.[2]

Leila terpilih mewakili Indonesia mendapat beasiswa menempuh pendidikan di "Lester B. Pearson College of the Pacific (United World Colleges)" di Victoria, Kanada. Lulus sarjana Political Science dan Comparative Development Studies dari Universitas Trent, Kanada.[3] Sejak tahun 1989 hingga kini bekerja sebagai wartawan majalah berita Tempo. Di tahun-tahun awal, Leila dipercayakan meliput masalah internasional—terutama Filipina dan berhasil mewawancarai Presiden Cory Aquino pada tahun 1989, 1991 di Istana Malacanang; Fang Lizhi seorang ahli Fisika dan salah satu pemimpin gerakan Tiannamen, Cina, WWC di Cambrige University pada tahun 1992, Presiden Fidel Ramos di Manila pada tahun 1992, Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad di Jakarta, pada tahun 1992, Pemimpin PLO Yasser Arafat pada tahun 1992 dan 2002 di Jakarta, Nelson Mandela pada tahun 1992 di Jakarta, dan Pemimpin Zimbabwe Robert Mugabe pada tahun 2003, di Jakarta. Kini Leila adalah Redaktur Senior Majalah Tempo, bertanggung-jawab pada rubrik Bahasa dan masih rutin menulis resensi film di majalah tersebut.[4]

Proses Kreatif[sunting | sunting sumber]

Karya-karya awal Leila dimuat saat ia berusia 12 tahun di majalah Si Kuncung, Kawanku, dan Hai. Pada usia dini ia menghasilkan buku kumpulan cerpen berjudul "Sebuah Kejutan", "Empat Pemuda Kecil", dan "Seputih Hati Andra". Pada usia dewasa cerita pendeknya dimuat di majalah Zaman, majalah sastra Horison, Matra, jurnal sastra Solidarity (Filipina), Menagerie (Indonesia), dan Tenggara (Malaysia).[5] Buku kumpulan cerita pendeknya Malam Terakhir telah diterjemahkan ke dalam bahasa Jerman Die Letzte Nacht (Horlemann Verlag).[6] Cerpen Leila dibahas oleh kritikus sastra Tineke Hellwig “Leila S. Chudori and women in Contemporary Fiction Writing dalam Tenggara”, Tineke Hellwig kembali membahas buku terbaru Leila, “9 dari Nadira” dan mengatakan bahwa buku ini memiliki “authencity in reality” dan mengandung “complex narrative”.[7] Nama Leila Chudori juga tercantum sebagai salah satu sastrawan Indonesia dalam kamus sastra "Dictionnaire des Creatrices" yang diterbitkan EDITIONS DES FEMMES, Prancis, yang disusun oleh Jacqueline Camus. Kamus sastra ini berisi data dan profil perempuan yang berkecimpung di dunia seni.[8] Pada tahun 2001 Leila menjadi salah satu juri Festival Film Asia Pasifik yang diadakan di Jakarta. Tahun 2002, Leila menjadi juri Festival Film Independen Indonesia SCTV. Tahun 2010 dan 2011, Leila juga menjadi juri Indonesian Movie Awards, sebuah festival film yang diselenggarakan RCTI.[9] Leila pernah menjadi editor tamu untuk jurnal sastra berbahasa Inggris Menagerie bersama John McGlynn yang diterbitkan Yayasan Lontar.[10] Bersama Bambang Bujono, Leila juga menjadi editor buku Bahasa! Kumpulan Tulisan di Majalah Tempo.[11] Leila adalah penggagas dan penulis skenario drama televisi berjudul Dunia Tanpa Koma[12] yang menampilkan Dian Sastrowardoyo dan Tora Sudiro ditayangkan di RCTI tahun 2006. Sejak awal Leila dan produser SinemArt Leo Sutanto sama-sama sepakat serial TV ini harus dibuat serius dan hanya dibuat sebanyak 14 episode. Drama Televisi ini mendapat penghargaan Sinetron Terpuji Festival Film Bandung 2007 dan Leila juga menerima penghargaan sebagai Penulis Skenario Drama Televisi Terpuji pada festival dan tahun yang sama. Terakhir, Leila menulis skenario film pendek Drupadi[13], sebuah tafsir dari kisah Mahabharata dan juga film Kata Maaf Terakhir.[14] Pada tahun 2009, Leila S. Chudori meluncurkan buku kumpulan cerpen terbarunya 9 dari Nadira (yang oleh banyak kritikus sastra dianggap sebagai novel) dan penerbitan ulang buku Malam Terakhir oleh Kepustakaan Populer Gramedia (KPG) yang dilangsir oleh harian Kompas sebagai “kembalinya anak emas sastra Indonesia”.[15] Dengan terbitnya kembali karya baru Leila, maka pada bulan Desember 2011, ia diundang menghadiri Asia Pacific Literary Symposium di Perth;[16] Winternachten Literary Festival yang diadakan Writers Unlimited, Den Haag (Belanda) pada bulan Januari 2012, dan Acara Sastra Soirée Leila Chudori yang diselenggarakan Asosiasi Indonesia-Prancis di Paris, Pasar Malam juga pada bulan Januari 2012.[17]

Buku[sunting | sunting sumber]

  • Kelopak-kelopak yang Berguguran (1984)
  • Malam Terakhir: Kumpulan Cerpen (1989) diterbitkan kembali oleh Penerbit KPG pada tahun 2009
  • Menagerie 2 (Editor) (1993)
  • Bahasa!Kumpulan Tulisan di Majalah Tempo oleh Amarzan Loebis, Goenawan Mohamad, Leila S. Chudori (Editor), Bambang Bujono (Editor)(2008)
  • 9 dari Nadira (2009)
  • Pulang: Sebuah Novel (2012)

Skenario[sunting | sunting sumber]

  • Dunia Tanpa Koma (2006)
  • Drupadi (2009)

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

  • Penulis Skenario Drama Televisi Terpuji (2006; Dunia Tanpa Koma)
  • Penghargaan Sastra Badan Bahasa Indonesia (2011; 9 Dari Nadira)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Horison Sastra Indonesia 2: Kitab Cerita Pendek, Majalah Sastra Horison & Kaki Langit bekerja sama dengan The Ford Foundationm Edisi 2001, Hal 603, ISBN 979-96342-4-5
  2. ^ Malam Terakhir: Kumpulan Cerpen, Leila S.Chudori. Pengantar H.B. Jassin. Pustaka Utama Grafiti, 1989, Jakarta. Halaman viii-x. Kata Pengantar H.B. Jassin, ISBN 979-444-078-7
  3. ^ 9 dari Nadira, Leila S. Chudori, Jakarta KPG (Kepustakaan Populer Gramedia) 2009, ISBN 978-979-9102-09-6, Hal 269-270
  4. ^ www.tempo.co
  5. ^ Leksikon Susastra Indonesia/Korrie Layun Rampan, Jakarta Balai Pustaka, 2000, Hal. 260, ISBN 979-666-358-9
  6. ^ www.winternachten.nl
  7. ^ www.insideindonesia.org
  8. ^ www.penerbitkpg.com
  9. ^ www.majalah.tempointeraktif.com
  10. ^ Menagerie 2: Indonesian Fiction. Poetry. Photographs. Essays., by The Lontar Foundation,1993. ISBN 979-8083-13-X
  11. ^ Pusat Data Analisa Tempo, 2008
  12. ^ Produksi SinemArt, sutradara Maruli Ara
  13. ^ Produksi SinemArt dan Miles Films, sutradara Riri Riza
  14. ^ Produksi SinemArt, sutradara Maruli Ara, 2009
  15. ^ Kompas, 13 Desember 2009
  16. ^ westerlycentre.uwa.edu.au/news-and-events/2011_symposium/guest-writers
  17. ^ pasarmalam.free.fr

Pranala luar[sunting | sunting sumber]