Ketunawismaan Yesus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Patung Yesus Tunawisma karya Tim Schmalz, seorang pematung Kanada.

Ketunawismaan Yesus berlangsung sepanjang seluruh pelayanan publik Yesus.[1] Ia meninggalkan keamanan ekonomi yang dimiliki sebagai seorang perajin dan balas jasa terhadap keluarga, serta berkelana di Palestina sambil mengandalkan belas kasih orang lain.[2] Sebagian besar orang yang menunjukkan belas kasih kepada Yesus adalah kaum perempuan.[3] Karena pelayanan Yesus berlangsung di sekitar kampung halaman para murid, sangat mungkin bahwa kelompok tersebut sering tidur di rumah anggota keluarga para murid itu.[4] Di antara Keempat Penginjil, Lukas adalah yang paling menekankan ketunawismaan Yesus.[5] Matius 8:20 dan Lukas 9:58 mencatat suatu pernyataan Yesus yang menunjukkan ketunawismaan Yesus: "Serigala mempunyai liang dan burung mempunyai sarang, tetapi Anak Manusia tidak mempunyai tempat untuk meletakkan kepala-Nya".[6]

Para ahli sofiologi menafsirkan ketunawismaan Yesus sebagai ketunawismaan Sofia.[7] Shane Claiborne, seorang penulis Monastik Baru, menyebut Yesus sebagai "rabi tunawisma".[8] Rosemary Radford Ruether, seorang teolog Katolik, membahas ketunawismaan Yesus dalam kaitannya dengan konsep kenosis, yakni penyangkalan diri secara sukarela demi berserah kepada kehendak Allah.[9] Dalam sebuah penelitian yang panjang lebar mengenai Injil Matius, Robert J. Myles berpendapat bahwa ketunawismaan Yesus seringkali ditampilkan secara romantis dalam penafsiran kitab suci dengan cara mengaburkan kemiskinan dan kurangnya bantuan yang mungkin menyertai situasi tersebut.[10]

Pematung dari Kanada bernama Tim Schmalz membuat Yesus Tunawisma, sebuah patung perunggu yang mencitrakan Yesus berselubungkan selimut terbaring di bangku taman dengan menonjolkan luka-luka di kedua kaki.[11]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Jackson (2010), p. 256.
  2. ^ Fiensy (2007), p. 122.
  3. ^ Ryken (2012), p. 30.
  4. ^ Becker (1998), p. 26.
  5. ^ Denaux (2010), p. 97.
  6. ^ Stanton (2013), p. 220.
  7. ^ Theissen (2009), p. 117.
  8. ^ Claiborne (2010), p. 36.
  9. ^ Perkins (2004), p. 328.
  10. ^ Myles (2014)
  11. ^ Hilliard, Mark (May 1, 2015). "Homeless Jesus at Christ Church Set to Provoke Reflection". The Irish Times. Diakses tanggal May 22, 2015. 

Bibliografi[sunting | sunting sumber]