Karangsambung, Kebumen

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Karangsambung
Kecamatan
Negara Indonesia
ProvinsiJawa Tengah
KabupatenKebumen
Pemerintahan
 • CamatHelmy Sabri, S.sos
Luas101,150 km²
Kepadatan337 jiwa/km²
Desa/kelurahan14 Desa

Karangsambung adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Kebumen, Provinsi Jawa Tengah, Indonesia. Kecamatan Karangsambung berada di utara Kota Kebumen. Luas wilayahnya 101,150 km&sup2 dengan jumlah penduduk 37.138 jiwa (laki-laki 18.482 jiwa dan perempuan 18.656 jiwa). Jarak Ibu kota Kecamatan ke Ibu kota Kabupaten adalah 20,00 km. Kecamatan Karangsambung terdiri atas 14 desa, 62 RW, dan 252 RT. Pusat pemerintaha Kecamatan Karangsambung berada di Desa Karangsambung.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Karangsambung adalah sebuah kecamatan yang memiliki tekstur perbukitan dengan karang yang menyambung. Berdasarkan sejarah,tepat di Karangsambung, pada jutaan tahun yang lalu terjadi sebuah fenomena alam yang luar biasa. Fenomena Geologi berupa subduksi yang mengakibatkan bebatuan didasar laut berbenturan. Benturan tersebut tidak sektika melainkan melalu proses yang lama. Dan karena benturan itu, maka naiklah dasar laut relatif terhadap muka air laut sehingga menjadi sebah daratan (daratan itulah yang kini menjadi sebuah kecamatan karangsambung). Melihat kembali fenomena alam itu dan kita hubungkan dengan nama karangsambung, maka bisa disimpulkan bahwa siapapun yang memberi nama tempat itu dengan nama karangsambung bisa dipastikan beliau mengenal betul ilmu geologi. Dan mengetahui secara pasti peristiwa yang terjadi jutaan tahun yang lalu. Dengan kata lain, siapapun yang memberi nama tempat itu dengan nama karangsambung, dia adalah seorang ahli geologi kuno.

Hal itu bisa diperkuat dengan arti dari nama Kebumen. Nama Kebumen berasal dari kata kabumian. Kata Kabumian berasal dari kata bumi. Para ahli geologi Indonesia lantas mengaitkan sejarah Kebumen dan juga sejarah karangsambung. Lalu mereka mengambil kesimpulan bahwa bisa jadi nenek moyang Kebumen adalah para ahli geologi. Dan nama Kabumian bisa jadi berarti ilmu bumi. Kesimpulan mereka tidaklah tanpa alasan.Para ahli geologi di era modern sendiri baru mengamini peristiwa yang menjadi sejarah karangsambung beberapa puluh tahun belakangan ini, tetapi nenek moyang Karangsambung bisa mengetahui kalau daerah tersebut terjadi karena karang didasar laut yang berbenturan dan terangkat menjadi permukaan (karang yang menyambung)[1]

Desa dan kelurahan[sunting | sunting sumber]

  1. Banioro
  2. Kaligending
  3. Kalisana
  4. Karangsambung
  5. Kedungwaru
  6. Langse
  7. Pencil
  8. Plumbon
  9. Pujotirto
  10. Seling
  11. Tlepok
  12. Totogan
  13. Wadasmalang
  14. Widoro

Batas-batas wilayah[sunting | sunting sumber]

  1. Sebelah Barat: Kecamatan Karanggayam dan Kecamatan Pejagoan
  2. Sebelah Timur: Kecamatan Sadang dan Wonosobo
  3. Sebelah Utara: Kabupaten Banjarnegara
  4. Sebelah Selatan: Kecamatan Alian

Geografi[sunting | sunting sumber]

Pesona Karangsambung

Kecamatan Karangsambung memiliki kondisi geografi berupa lembah dan perbukitan yang merupakan bagian dari Pegunungan Serayu Selatan. Ketinggian rata-rata Kecamatan Karangsambung adalah 180 meter di atas permukaan air laut. Sementara itu Desa Pujotirto merupakan desa tertinggi ke tiga di Kabupaten Kebumen karena berada di dataran tinggi pada ketinggian rata rata 433 meter di atas permukaan air laut. Puncak tertingginya adalah Bukit Indrakila yang memiliki ketinggian 548 meter di atas permukaan air laut yang berada di perbatasan Desa Wadasmalang dengan Pujotirto. Sungai terbesar di wilayah ini yakni Sungai Luk Ulo, Sungai Kedungbener, Sungai Kalijaya, Sungai Welaran dan Sungai Lokidang.

Di Kecamatan Karangsambung terdapat Lokasi Cagar Alam Geologi Nasional yang dikelola oleh Balai Informasi Dan Konservasi Kebumian Karangsambung Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia.[2] Cagar Alam Geologi Nasional Karangsambung merupakan laboratorium alam untuk mempelajari geologi pada khususnya dan kebumian pada umumnya. Terdapat berbagai batuan yang berumur antara 125 - 65 juta tahun yang lalu. Pada zaman tersebut kawasan Karangsambung merupakan dasar samudera. Akibat tumbukan antara tiga lempeng bumi, maka kawasan Karangsambung sekarang terangkat ke permukaan.

Penggunaan lahan[sunting | sunting sumber]

Penggunaan lahan di Kecamatan Karangsambung umumnya digunakan sebagai lahan persawahan di dataran rendah atau disepanjang alur sungai Luk Ulo. Serta hutan kayu tahunan baik milik warga maupun perhutani dan palawija di lereng perbukitan. Sebagian besar lahan sawah merupakan jenis sawah tadah hujan. Hasil bumi Kecamatan Karangsambung berupa padi, sayur-mayur, buah buahan, palawija, tembakau, cengkih, Jenitri, kayu hingga batu alam.

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Transportasi di Kecamatan Karangsambung berupa angkutan desa maupun bus kecil yang menghubungkan sejumlah desa di Kecamatan Alian dengan pusat Kabupaten Kebumen. Sarana dan Prasaran penunjang seperti jalan hotmix dan jembatan sudah baik diruas vitas wilayah ini. Meski demikian beberapa ruas jalan tergolong belum layak seperti ruas Desa Langse - Kalisana - Tlepok - Wadasmalang. Serta ruas Plumbon - Pujotirto dan Plumbon - Wadasmalang . Selain itu jalan di wilayah perbukitan masih sempit dan sulit dilintasi kendaraan roda emapt.

Penduduk[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar penduduk Kecamatan Karangsambung berprofesi sebagai petani, buruh tani, Ibu Rumah Tangga, Wiraswasta dan PNS. Umumnya penduduk usia produktif pergi merantaau atau bersekolah ke kota besar seperti Jakarta, Bogor, Tangerang, Bekasi (Jabotabek), Kota Bandung, Kota Semarang, Kota Surabaya, Kota Yogyakarta, Kota Surakarta, Purwokerto dan sejumlah kota besar di luar pulau seperti Sumatra, Bali, dan Kalimantan. Mayoritas penduduk Kecamatan Karangsambung memeluk agama Islam dan sedikit yang beragama Kristen. Jenjang pendidikan yang dicapai penduduk di wilayah ini adalah hingga Universitas meski sebagiaan besar tamatan Sekolah menengah pertama dan Sekolah menengah atas

Sekolah Menengah[sunting | sunting sumber]

Beberapa sekolah menengah negeri dan swasta yang ada di Kecamatan Alian adalah sebagai berikut:

  1. SMA Negeri 1 Karangsambung
  2. SMP Negeri 1 Karangsambung
  3. SMP Negeri 2 Karangsambung
  4. SMP Negeri Satu Atap 3 Karangsambung
  5. SMP PGRI 1 Karangsambung
  6. MTs Al Iman Wadasmalang
  7. MTs Nurul Huda Widoro

Sarana publik[sunting | sunting sumber]

Sarana publik di Kecamatan Karangsambung cukup bagus dengan adanya pasar tradisonal, masjid, mushola yang mendukung serta fasilitas kesehatan. Berikut sejumlah fasilitas umum yang ada di Kecamatan Karangsambung:

  1. Pasar Wadasmalang di Desa Wadasmalang
  2. Pasar Karangsambung di Desa Karangsambung
  3. Pasar Tegong di Desa Widoro

Pariwisata dan sosial budaya[sunting | sunting sumber]

Keindahan Air Terjun Silancur

Kecamatan Karangsambung memiliki tempat wisata, potensi wisata, kerajinan tangan serta makanan khas yang menjajikan. Tempat pariwisata ada yang sudah dikelola dengan baik oleh pemerintah Kabupaten Kebumen dan juga ada yang belum. Berikut tempat wisata yang ada di Kecamatan Karangsambung

  1. Geopark Karangsambung di Dusun Karangsambung, Desa Karangsambung
  2. Bukit Pentulu Indah di Dusun Dakah, Karangsambung
  3. Bukit Indrakila di Dusun Kalipuru Dua, Desa Pujotirto
  4. Bumi Perkemahan Widoro di Dusun Warudoyong, Desa Widoro
  5. Goa Silodong di Dusun Jatibungkus, Desa Langse
  6. Goa Ndeot di Dusun Ndeot, Desa Totogan
  7. Air Terjun Silancur di Dusun Pujegan, Desa Wadasmalang
  8. Air Terjun Sindaro di Dusun Kalikecot, Desa Wadasmalang
  9. Air Terjun Kalicurug di Dusun Grigak, Desa Plumbon
  10. Air Terjun Wringin di Dusun Era Gemiwang, Desa Pujotirto
  11. Air Terjun Ganden di Dusun Kalipuru Satu, Desa Pujotirto
  12. Air Terjun Kedungjambe di Dusun Widoropayung, Desa Widoro
  13. Air Terjun Prua di Dusun Kaliurang, Desa Pujotirto


Referensi[sunting | sunting sumber]