Adimulyo, Kebumen

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Adimulyo
Kecamatan
Negara Indonesia
ProvinsiJawa Tengah
KabupatenKebumen
Pemerintahan
 • CamatSutirto,Sos
Luas63,43 km²
Kepadatan541 jiwa/km²
Desa/kelurahan23

Adimulyo adalah sebuah kecamatan di Kabupaten Kebumen, Provinsi Jawa Tengah, Indonesia. Kecamatan ini berjarak 17 Km berkendara dari pusat Kabupaten Kebumen melalui Kota Karanganyar dan 12 Km melalui Sruweng-Adikarto. Kecamatan ini juga dikenal dengan produksi home industry Genteng Sokka-nya bersama 4 kecamatan lain seperti Kecamatan Sruweng, Kecamatan Pejagoan, Kecamatan Klirong dan Kecamatan Kutowinangun. Luas wilayahnya 63,43 km², dan jumlah penduduknya 34.377 jiwa (Laki-laki 16.775 Jiwa dan Perempuan 17.602 Jiwa. Kecamatan Adimulyo terdiri atas 23 desa, 81 RW, dan 227 RT. Pusat pemerintahan Kecamatan Adimulyo berada di Kemujan

Desa/kelurahan[sunting | sunting sumber]

  1. Adikarto
  2. Adiluhur
  3. Adimulyo
  4. Arjomulyo
  5. Arjosari
  6. Banyuroto
  7. Bonjok
  8. Candi Wulan
  9. Caruban
  10. Joho
  11. Kemujan
  12. Mangunharjo
  13. Meles
  14. Pekuwon
  15. Sekarteja
  16. Sidamukti
  17. Sidamulyo
  18. Sugihwaras
  19. Tambakharjo
  20. Tegalsari
  21. Temanggal
  22. Tepakyang
  23. Wajasari

Batas-batas Wilayah[sunting | sunting sumber]

  1. Sebelah Barat: Kecamatan Kuwarasan dan Kecamatan Puring
  2. Sebelah Timur: Kecamatan Sruweng dan Kecamatan Petanahan
  3. Sebelah Utara: Kecamatan Kuwarasan, Kecamatan Karanganyar dan Kecamatan Sruweng
  4. Sebelah Selatan: Kecamatan Petanahan dan Kecamatan Puring

Geografi[sunting | sunting sumber]

Kecamatan Adimulyo berada di barat daya Kota Kebumen. Seluruhnya wilayahnya memiliki topografi berupa dataran rendah. Ketinggian rata-rata Kecamatan Adimulyo adalah hanya 6 meter di atas permukaan air laut. Kecamatan Adimulyo merupakan kecamatan banyak dilintasi sungai besar maupun kecil di Kabupaten Kebumen yaitu Sungai Kemit, Sungai Karanganyar, Sungai Kejawang, Sungai Abang, Sungai Turus, Sungai Joho, Sungai Kanoman, Sungai Wungu dan Sungai Clebok. Semua sungai tersebut bermuara ke Sungai Telomoyo dibagian selatan sehingga wilayah ini menjadi sangat rawan banjir. Kecamatan Adimulyo yang beriklim tropis dengan dua musim dalam satu tahunnya yaitu musim kemarau dan penghujan, dengan suhu udara pada siang hari berkisar antara 26 - 32 derajat Celcius.

Penggunaan Lahan[sunting | sunting sumber]

Penggunaan lahan di Kecamatan Adimulyo sebagian besar digunakan sebagai permukiman dan lahan pertanian sawah berupa padi dan lahan pertanian palawija jika di musim kemarau. Panen padi di wilayah ini bisa panen 2-3 kali dalam setahun karena umumnya sawah di Kecamatan Adimulyo dilintasi jaringan irigasi dari Waduk Sempor maupun dari daerah irigasi (DI) bendung sungai di sekitarnya. Hasil bumi Kecamatan Adimulyo berupa padi, sayur-mayur dan palawija.

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Transportasi di Kecamatan Adimulyo berupa angkutan desa yang menghubungkan sejumlah desa di Kecamatan Adimulyo dengan jalur nasional di Kecamatan Karanganyar maupun Kecamatan Gombong untuk selanjutnya menggunakan angkutan kota menuju Kota Kebumen dan kota lainnya. dibagian timur Kecamatan Adimulyo terdapat jalan alternatif pengubung jalan nasional di Kecamatan Karanganyar dengan Jalan Daendels, Jalan Lintas Selatan maupun Jalan Jaringan Lintas Selatan Selatan (JJLS) di Kecamatan Petanahan. Selain itu terdapat jalan penghunung antar kecamatan yaitu ruas Kecamatan Karanganyar - Kecamatan Kuwarasan - Jalan Gombong-Karangbolong di Kecamatan serta ruas Kecamatan Karanganyar - Kecamatan Adimulyo - Jalan Lintas Selatan di Kecamatan Puring.

Penduduk[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar penduduk Kecamatan Adimulyo berprofesi sebagai petani, buruh tani, Ibu Rumah Tangga, Wiraswasta dan PNS. Umumnya penduduk usia produktif pergi merantau atau bersekolah ke kota besar seperti Jakarta, Bogor, Tangerang, Bekasi (Jabotabek), Kota Bandung, Kota Semarang, Kota Surabaya, Kota Yogyakarta, dan sejumlah kota besar di luar pulau seperti Sumatra dan Kalimantan. Mayoritas penduduk Kecamatan Adimulyo memeluk agama Islam namun ada juga yang beragama kristen. Jenjang pendidikan yang dicapai penduduk di wilayah ini adalah hingga Universitas meski sebagiaan besar tamatan Sekolah menengah pertama dan Sekolah menengah atas.

Sarana Publik[sunting | sunting sumber]

Sarana publik di Kecamatan Adimulyo cukup bagus dengan adanya pasar tradisonal, mushola, masjid, gereja, serta fasilitas kesehatan. Berikut di antaranya:

  1. Pasar Blekatuk di Desa Candi Wulan
  2. Pasar Tegong di Desa Candi Wulan
  3. Pasar Pagutan di Desa Sidamulyo
  4. Pasar Cokolan di Desa Meles
  5. Pasar Sembir di Desa Sidamukti
  6. Pasar Caruban di Desa Caruban
  7. Puskesmas Adimulyo di Desa Kemujan
  8. Kantor Pos Adimulyo di Desa Kemujan
  9. Polsek Adimulyo
  10. Koramil 17/Adimulyo
  11. Bank BPR BKK Adimulyo
  12. Bank BRI Unit Adimulyo

Sekolah Menengah[sunting | sunting sumber]

Beberapa sekolah menengah negeri dan swasta yang ada di Kecamatan Adimulyo adalah sebagai berikut:

  1. SMK Taruna Bhakti Adimulyo
  2. SMP Negeri 1 Adimulyo
  3. SMP Negeri 2 Adimuyo
  4. SMP Global Nurul Istiqomah Admilyo
  5. SMP Bhakti Praja Adimulyo
  6. MTs Al Hikmah Arjomulyo

Pariwisata[sunting | sunting sumber]

Kecamatan Adimulyo terkenal dengan eduwisata Kampung Wisata Inggris Kebumen (KWIK) dan Taman Reptil Adiluhur (TARA) yang masih satu tempat berada di Dusun Alasmalang, Desa Adiluhur. Ditempat ini bisa ditemui warga baik anak-anak hingga orang dewasa yang cukup cakap berbahasa inggris setelah Paguyuban Mas dan Mbak Duta Wisata Kabupaten Kebumen bergantian secara rutin memandu dan menjadi pengajar bahasa Inggris bagi warga masyarakat dan anak-anak di lingkungan sekitar. Selain belajar bahasa inggris juga bisa berinteraksi dengan hewan reptil beserta nama-nama reptil, asal reptil hingga hingga proses penangkarannya. Dengan menggunakan bahasa inggris petugas yang disiapkan pihak pengelola, menjelaskan berbagai jenis reptil yang ada. Bahkan pengunjung dapat melihat dan bercengkrama dengan jenis-jenis reptil yang ada. Usai menikmati taman reptil di kawasan ini, para pengunjung juga diajak berinteraksi dengan warga sekitar. Jangan salah, meski warga kampung mereka fasih berbahasa inggris yang digunakan untuk berinteraksi sehari-hari.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]