Kabupaten Bangli

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Kabupaten Bangli
Transkripsi bahasa daerah
 • Aksara Baliᬩᬗ᭄ᬮᬶ
(Dari atas ke bawah: Danau Batur Kintamani, Pura Kehen, Desa Penglipuran)
Lambang resmi Kabupaten Bangli
Motto: 
Bhukti mukti bhakti
(Sanskerta) Pengabdian dengan berbakti kepada Tuhan dan tanah air demi tujuan masyarakat adil dan makmur secara lahir (bhukti) maupun batin (mukti)
Peta
Peta
Kabupaten Bangli di Kepulauan Sunda Kecil
Kabupaten Bangli
Kabupaten Bangli
Peta
Kabupaten Bangli di Indonesia
Kabupaten Bangli
Kabupaten Bangli
Kabupaten Bangli (Indonesia)
Koordinat: 8°20′10″S 115°09′27″E / 8.3361°S 115.1575°E / -8.3361; 115.1575
Negara Indonesia
ProvinsiBali
Dasar hukumUU RI Nomor 7 (Darurat) Tahun 1956
Ibu kotaBangli
Jumlah satuan pemerintahan
Daftar
Pemerintahan
 • BupatiSang Nyoman Sedana Arta
 • Wakil BupatiI Wayan Diar
Luas
 • Total490,71 km2 (189,46 sq mi)
Populasi
 • Total254.738
 • Kepadatan519/km2 (1,340/sq mi)
Demografi
 • AgamaHindu 98,6%
Islam 1,01%
Kristen 0,12%
- Protestan 0,09%
- Katolik 0,03%
Buddha 0,05%
Lain-lain 0,22%[3]
 • BahasaBali, Indonesia
 • IPMKenaikan 69,37 (2021)
( Sedang )[4]
Zona waktuUTC+08:00 (WITA)
Kode area telepon+62 366
Pelat kendaraanDK xxxx P**/R*
Kode Kemendagri51.06 Edit the value on Wikidata
APBDRp 1.118.895.723.344,-[5]
PADRp 120.500.000.000,00-[5]
DAURp 584.470.785.000,00- (2019)[6]
Situs webbanglikab.go.id

Bangli (Bali: aksara Bali: ᬩᬗ᭄ᬮᬶ) adalah sebuah wilayah kabupaten yang terletak di provinsi Bali, Indonesia. Ibu kotanya adalah Kecamatan Bangli. Kabupaten Bangli adalah satu-satunya kabupaten di provinsi Bali yang tidak memiliki wilayah laut atau berbatasan langsung dengan laut, sehingga Bangli tidak memiliki pantai di tepi laut.[7] Kabupaten Bangli berbatasan dengan Kabupaten Buleleng di sebelah Utara, kabupaten Klungkung dan Karangasem di Timur, dan Kabupaten Klungkung, Gianyar di Selatan serta Badung dan Gianyar di sebelah Barat.

Pada tahun 2021, Bangli mempunyai luas sebesar 519,00 km², dengan jumlah penduduk sebanyak 254.738 jiwa.[2] Objek wisata di daerah ini antara lain adalah danau Batur.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Menurut Prasasti Pura Kehen yang tersimpan di Pura Kehen, diceritakan bahwa pada abad ke-11 di Desa Bangli berkembang wabah penyakit yang disebut kegeringan yang menyebabkan banyak penduduk meninggal. Penduduk lainnya yang masih hidup dan sehat menjadi ketakutan setengah mati, sehinnga mereka berbondong-bondong meninggalkan desa guna menghindari wabah tersebut. Akibatnya Desa Bangli menjadi kosong karena tidak ada seorangpun yang berani tinggal di sana.

Raja Ida Bhatara Guru Sri Adikunti Ketana yang bertahta ketika itu berusaha mengatasi wabah tersebut. Setelah keadaan pulih kembali, sang raja yang bertahta pada tahun Caka 1126, tanggal 10 Tahun Paro Terang, Hari Pasaran Maula, Kliwon, Chandra (senin), Wuku Klurut tepatnya pada tanggal 10 Mei 1204, memerintahkan kepada putra-putrinya yang bernama Dhana Dewi Ketu agar mengajak penduduk kembali ke Desa Bangli guna bersama-sama membangun dan memperbaiki rumahnya masing-masing sekaligus menyelenggarakan upacara/yadnya pada bulan Kasa, Karo, Katiga, Kapat, Kalima, Kalima, Kanem, Kapitu, Kaulu, Kasanga, Kadasa, Yjahstha dan Sadha. Disamping itu, raja juga memerintahkan kepada seluruh penduduk agar menambah keturunan di wilayah Pura Loka Serana di Desa Bangli dan mengijinkan membabat hutan untuk membuat sawah dan saluran air. Untuk itu pada setiap upacara besar penduduk yang ada di Desa Bangli harus melakukan persembahyangan.

Pada saat itu juga, tanggal 10 Mei 1204, Raja Idha Bhatara Guru Sri Adikunti Katana mengucapkan pemastu yaitu:

“Barang siapa yang tidak tunduk dan melanggar perintah, semoga orang itu disambar petir tanpa hujan atau mendadak jatuh dari titian tanpa sebab, mata buta tanpa catok, setelah mati arwahnya disiksa oleh Yamabala, dilempar dari langit turun jatuh ke dalam api neraka”.

Bertitik tolak dari titah-titah Sang Raja yang dikeluarkan pada tanggal 10 Mei 1204, maka pada tanggal tersebut ditetapkan sebagai hari lahirnya Kota Bangli.[8]

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Daftar Bupati[sunting | sunting sumber]

No. Foto Nama Bupati Mulai jabatan Akhir jabatan Wakil Bupati Keterangan Ref.
1 IdaAnakAgungKetutNgurah-1stRegentofBangli.jpg Ida Anak Agung Ketut Ngurah 1933 1960 Tidak Ada Bupati pertama
2 IdaBagusMadeSutha-2ndRegentofBangli.jpg Ida Bagus Mde Sutha 1960 1968
3 IDewaMadeBeratha-3rdRegentofBangli.jpg Drs. I Dewa Made Beratha 1968 1970
4 GedeNgurah-4thRegentofBangli.jpg Tjokorde Gde Ngurah 1970 1975
5 KetutWinaya-5thRegentofBangli.jpg I Ketut Winaya 1975 1985
6 AAGedePutra-6thRegentofBangli.jpg Anak Agung Gede Putra, SH 1985 1990
7 IBGAgungLandip-7thRegentofBangli.jpg Ida Bagus Gede Agung Ladip, SH 1990 2000
8 INArnawa-8thRegentofBangli.jpg I Nengah Arnawa, S.Sos, MM 2000 2010 I Made Gianyar
9 I Made Gianyar 2010 2015 Sang Nyoman Sedana Arta
* IDGMahendraPutra-ActedRegentofBangli.JPG I Dewa Gede Mahendra Putra, SH, MH 2015 2016 tidak ada Pejabat Bupati
9 I Made Gianyar 2016 2021 Sang Nyoman Sedana Arta
10 Sang Nyoman Sedana Arta 26 Februari 2021 I Wayan Diar [9]

Dewan Perwakilan[sunting | sunting sumber]

Berikut ini adalah komposisi anggota DPRD Kabupaten Bangli dalam dua periode terakhir.[10][11]

Partai Politik Jumlah Kursi dalam Periode
2014-2019 2019-2024
  Gerindra 3 Penurunan 1
  PDI-P 13 Kenaikan 16
  Golkar 5 Kenaikan 6
  NasDem 0 Kenaikan 2
  Hanura 2 Penurunan 1
  Demokrat 4 Penurunan 3
  PKPI 3 Penurunan 1
Jumlah Anggota 30 Steady 30
Jumlah Partai 6 Kenaikan 7


Kecamatan[sunting | sunting sumber]

Kabupaten Bangli terdiri dari 4 kecamatan, 4 kelurahan, dan 68 desa. Pada tahun 2017, jumlah penduduknya mencapai 264.945 jiwa dengan luas wilayah 490,71 km² dan sebaran penduduk 540 jiwa/km².[12][13]

Daftar kecamatan dan kelurahan di Kabupaten Bangli, adalah sebagai berikut:

Kode
Kemendagri
Kecamatan Jumlah
Kelurahan
Jumlah
Desa
Status Daftar
Desa/Kelurahan
51.06.02 Bangli 4 5 Desa
Kelurahan
51.06.04 Kintamani - 48 Desa
51.06.01 Susut - 9 Desa
51.06.03 Tembuku - 6 Desa
TOTAL 4 68

Demografi[sunting | sunting sumber]

Suku bangsa[sunting | sunting sumber]

Tari Topeng di Bangli, tahun 2015
Penglipuran

Sebagian besar suku penduduk yang ada di Bangli adalah suku Bali, dan Bali Aga. Sementara suku lainnya lebih sedikit, jika dibandingkan dengan kabupaten dan kota lainnya di provinsi Bali. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik dalam Sensus Penduduk Indonesia tahun 2010, sebanyak 207.779 jiwa atau 96,48% dari 215.353 jiwa penduduk kabupaten Bangli adalah suku Bali.[14] Kemudian suku Bali Aga sebanyak 2,18%, dan beberapa lainnya seperti suku Jawa, Sasak, Madura, dan beberapa suku lainnya.[14]

Berikut adalah banyaknya penduduk kabupaten Bangli berdasarkan suku bangsa pada tahun 2010:[14]

No Suku Jumlah
(2010)
%
1 Bali 207.779 96,48%
2 Bali Aga 4.702 2,18%
3 Jawa 1.658 0,77%
4 Madura 236 0,11%
5 Sasak 101 0,05%
6 Sunda 88 0,04%
7 Tionghoa 66 0,03%
8 Suku lainnya 723 0,34%
Kabupaten Bangli 215.353 100%

Objek Wisata[sunting | sunting sumber]

Terdapat beberapa objek wisata di kabupaten Bangli, antara lain:

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d "Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan". Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-09-19. Diakses tanggal 05-12-2018. 
  2. ^ a b "Visualisasi Data Kependudukan - Kementerian Dalam Negeri 2021" (visual). www.dukcapil.kemendagri.go.id. Diakses tanggal 15 September 2021. 
  3. ^ "Penduduk Menurut Wilayah dan Agama yang Dianut di Kabupaten Bangli". Badan Pusat Statistik. Diakses tanggal 21 Januari 2021. 
  4. ^ "Metode Baru Indeks Pembangunan Manusia 2020-2021". www.bps.go.id. Diakses tanggal 3 Maret 2022. 
  5. ^ a b "APBD 2018 ringkasan update 04 Mei 2018". 2018-05-04. Diakses tanggal 2018-07-06. 
  6. ^ "Rincian Alokasi Dana Alokasi Umum Provinsi/Kabupaten Kota Dalam APBN T.A 2019" (PDF). www.djpk.kemenkeu.go.id. 2019. Diakses tanggal 21 Januari 2021. 
  7. ^ "6 Fakta Menarik Kabupaten Bangli". id.berita.yahoo.com. Diakses tanggal 18 September 2021. 
  8. ^ info@banglikab.or.id. "Sejarah Bangli | Pemerintah Kabupaten Bangli". Web Kabupaten Bangli (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-10-23. Diakses tanggal 2018-10-23. 
  9. ^ detikcom, Tim. "Lantik 6 Bupati-Wali Kota Terpilih di Bali, Ini Pesan Gubernur Koster". detiknews. Diakses tanggal 2021-02-27. 
  10. ^ Perolehan Kursi DPRD Kabupaten Bangli 2014-2019
  11. ^ Perolehan Kursi DPRD Kabupaten Bangli 2019-2024
  12. ^ "Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan". Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Desember 2018. Diakses tanggal 3 Oktober 2019. 
  13. ^ "Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 72 Tahun 2019 tentang Perubahan atas Permendagri nomor 137 Tahun 2017 tentang Kode dan Data Wilayah Administrasi Pemerintahan". Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 25 Oktober 2019. Diakses tanggal 15 Januari 2020. 
  14. ^ a b c "Peta Sebaran Penduduk Menurut Suku Bangsa Provinsi Bali" (pdf). bali.bps.go.id. 15 Januari 2015. hlm. 9, 11. Diakses tanggal 24 September 2022. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]